Moon Story Part 7

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 7 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 6

Buang Sial

Tadi kepala udah ringan. Sekarang jadi berat lagi. Harusnya ngga gini. Harusnya ada solusi yang ngga perlu bikin masalah baru.

Fight or flight! Dua-duanya bikin sakit.

Di depan toilet gue terhenti. Ada orang yang keluar dari toilet menuju ruangan di seberangnya. Lelaki itu jalan berjinjit dengan sepatu tak terpasang sempurna. Muka dan rambutnya basah, begitu pula ujung lengan baju yang dilinting hampir ke bahu. Dia mengangguk, meminta maaf karena hampir aja nabrak.

Di pintu ruang seberangnya tertulis praying room diikuti simbol kubah masjid. Lelaki tadi melepas sepatu dan meletakkannya di rak pendek yang tegak di sisi pintu. Dia membuka pintu lalu masuk tanpa menoleh lagi.

Gue dulu rajin ke masjid. Ya iyalah, tinggal di pesantren, ngga shalat di masjid bisa-bisa digundul abis. Terakhir ke masjid lagi waktu Jum’atan sebulan yang lalu. Pas lagi gabut, mentok ngga punya ide, baru ke masjid. Kaya sekarang, kepala berat banget, butuh pelepasan.

Tuhan marah kali gue giniin. Ngga yakin kalo dia ada, tapi tetep dateng buat jum’atan. Ngga masuk akal.

Sorry, Tuhan. Gue cuma butuh efek meditasinya. Besok-besok ganti yoga, dah.

Gini-gini, gue pernah ikutan pelatihan sholat khusyuk. Gila, kan? Sholat aja ada pelatihannya!

Waktu itu diajakin Papa buat ngisi liburan setelah satu semester terpenjara di pesantren. Di situ kita diajarin tips dan trik biar shalat jadi khusyuk. Pas jaman kuliah, ikutan yoga. Dan, yes! Shock banget bahwa ternyata inti dari pelatihan waktu itu sama dengan yoga. Pemusatan pikiran.

Bedanya yang satu disuruh musatin pikiran sama suatu entitas yang sama sekali ngga dapat diindera. Yang satunya disuruh fokus sama satu stimulus aja. Amazingly, efeknya sama. Senggaknya buat gue.

Mungkin itu momen pertama keimanan gue mulai goyah. You don’t even need God to calm your soul. Trus, buat apa Tuhan? Buat menenggelamkan diri pada ketakutan akan siksa neraka?

Untungnya sekarang gue merdeka. Ga ada ketakutan lagi. Karena dosa itu cuma hadir kalo kita beriman. Begitu iman hilang, ngga ada lagi yang perlu dikhawatirkan.

Akhirnya mutusin buat sholat sekarang. Bukan buat menyembah Allah, karena gue ngga yakin Dia ada. Lebih ke manfaatin gerakan dan hidroterapi dari wudhu.

Laki-laki yang tadi hampir nabrak sekarang sedang duduk bersila sambil berdzikir ngga putus-putus. Kepalanya nunduk banget bikin mukanya hampir ngga keliatan. Dari mulutnya keluar seruan lirih, “Allah, Allah, Allah…” Sholat barusan mungkin belom berhasil memantik tombol ketenangan dalam diri.

Gue bersila di sampingnya, males balik ke kamar. Lagi ngga pengen berhadapan sama Bulan dan kenyataan.

Suara ingus diingsut terdengar memenuhi ruang. Laki-laki di samping gue memencet hidung keras-keras. Lendir di ujung jarinya kemudian disapukan ke celana.
Hadeh. Salah gue apa, yak? Dari pagi ketemu orang nangis mulu. Gue tepok pundaknya.

Jelas dia kaget dan spontan noleh. Matanya sembab dan pipinya basah.

“Ada yang bisa saya bantu, Pak?” spontan aja ngomong gitu.

Dia tersenyum pahit.

“Makasih.”

Lalu membersihkan sisa air di mata dan menegakkan punggung.

Okay. Ga mau ngomong juga ga apa-apa. Terusin aja nangisnya.

Dia nyenderin kepala ke dinding dan mulai ngomong, “Istri saya sedang operasi.”

Nyimak. Siapa suruh nawarin bantuan tadi. Padahal diri sendiri lagi butuh bantuan sebenernya.

“Dan saya ngga punya uang buat bayarinnya.”

Alamak! “Sakit apa, Pak?”

“Ngga sakit.” Dia tersenyum pahit.

“Melahirkan,” ujarnya lagi

Jiah! Ngga punya duit, ngga usah punya anak, napa? Beli kondom kan lebih murah.

Dia narik napas panjang tanpa mengalihkan pandang dari langit-langit.

“Ini masih anak ketiga, harusnya bisa di-cover BPJS.”

Hah? Anak ketiga? Gue heran kenapa orang-orang seneng banget produksi anak. Ngga mikirin gimana ngurusinnya apa?

“Tapi ternyata iuran BPJS saya udah tertunggak setahun sama kantor.” Dia narik napas lagi.

Kalo udah gini, baru nyesel!

“Harusnya kalo gaji saya masih dibayar full, biaya rumah sakit ngga bakal jadi masalah.” Matanya berkaca-kaca, menerawang jauh menembus langit-langit.

“Tapi ini udah lima bulan ngga dibayar.” Airmata luber juga akhirnya. Cepet-cepet diseka dengan ditingkahi tawa miris.

Gini susahnya kalo kerja sama orang. Kalo pas dapet orang baik, ya enak banget. Kalo dapet orang ngga berperikemanusiaan gini, berabe, dah.

“Kenapa ngga keluar aja, Pak?”

Dia mengembus napas putus asa.

“Saya udah ngelamar-lamar ke mana-mana, Pak. Blom ada yang nyangkut. Faktor usia mungkin.”

Yah, gue taksir usianya sekitar empatpuluhan. Umur segitu biasanya udah pada jadi manajer atau malah direktur.

“Mau buka konsultan bareng temen-temen senasib, juga butuh modal. Sekarang ini tabungan kita udah abis buat menyambung hidup…”

Oke, ini menarik.

“Konsultan apa, Pak?”

“Saya arsitek. Paling konsultan arsitektur atau mungkin desain interior. Yah, sejenis itulah. Temen-temen udah pada mau sebenernya. Cuma kita butuh dana awal buat mulai dulu. Yah, nyiapin dokumen dan lain-lain buat ikutan tender.”

“Oke, butuh berapa?”

Matanya membelalak.

“Apa?”

“Lima puluh cukup?”

“Li-limapuluh juta?” dia tergagap.

“Kurang?”

Lelaki itu menggeleng cepat. “Cukup, Pak. Cukup banget.”

Gue buka aplikasi internet banking. “Berapa nomor rekeningnya?”

Calon bapak tiga anak ini masih terperangah juga. “Bapak serius?”

Aplikasi e-banking di hape udah terpampang jelas. “Cepetan, sebelum saya berubah pikiran.”

Dia pun buru-buru mengambil ponsel dari saku baju dan menyebutkan nomor rekening.

“Sip, done!”

Sebuah denting notifikasi keluar dari ponselnya.

“Ya Allah! Bapak. Barakallah, Bapak. Makasih, Pak.” Dia ambil tangan gue buat dicium-cium.

Jiah! Risih gila!

“Udahlah. Itu investasi, ya. Bukan sedekah. Bapak harus kasih saya laporan progress konsultannya tiap bulan.” Gue keluarin kartu nama dari dompet.

“Kirim ke e-mail saya.”

“Iya, Pak. Pasti. Makasih, Pak. Bapak bahkan ngga ngecek-ngecek latar belakang saya, tapi langsung percaya sama saya.”

Oh, iya. Lupa gue. Bomat-lah.

“Yah, kalo Bapak emang serius, besok pun saya udah terima laporan pertama. Tapi kalo ternyata Bapak bawa lari uang saya, anggep aja lagi buang sial.”

Iya, bener. Anggep aja buang sial. Emang sial banget gue akhir-akhir ini.

“Ngga, Pak. Bapak tenang aja. Uang Bapak pasti balik. Semoga Allah membalas kebaikan Bapak.”

Yeah! Kalo dia bener-bener ada. Siapa tahu yang ngebales Amaterasu, soalnya gue fans berat Naruto, hahaha.

“Ya udah, Pak. Temuin istrinya sekarang. Kali aja anak Bapak udah keluar sekarang.” Gue juga mau keluar.

Tadi pas lagi makan bakso, room service di kapal nanyain apa barang-barang mau dikirim atau disimpen di yacht aja.

Jelas gue suruh kirim ke rumah sakit, ngga bakal juga make yacht dalam keadaan begini. Sekarang mungkin barang-barangnya udah nyampe di parkiran.

“Ngomong-ngomong, keluarga Bapak dirawat di sini juga?” si Bapak masih berusaha berbasa-basi sembari make sepatu.

“Yeah,” gue kencengin tali sepatu biar ga lepas, “mertua saya lagi di ICU.”

“Oh, semoga cepet sembuh, ya Pak. Istri Bapak pasti sedih banget.”

Senyumin aja.

“Istri saya juga gitu soalnya. Padahal adek-adeknya banyak. Tapi tetep aja, kalo bapaknya sakit, dia yang paling rungsing.”

Gue udah selesei pake sepatu tapi si Bapak kayanya masih pengen cerita.

“Mungkin anak perempuan emang gitu kali, ya Pak. Makanya saya pengen banget punya anak perempuan. Mudah-mudahan yang ketiga ini perempuan.”

“Gitu, ya Pak? Saya belom pernah punya anak, Pak.”

“Oh, semoga cepet dapet momongan, ya Pak.”

Asli pengen ngakak. Iyain aja, dah.

“Aamiin.”

 

***

Gue telepon orang yang tadi nelepon nanyain soal ransel-ransel di kamar. Untung tadi udah beres packing sebelum sarapan. Jadi semua ransel tinggal angkut.

Sukur juga Om Hendro dirawat di sini. Jadi ngga perlu ngabisin waktu tiga hari di tengah laut sama cewek lesbian. Bakal mati gaya kalo bener-bener terpaksa berlayar.

“Udah nyampe di rumah sakit katanya, Mas,” begitu jawaban dari sana.

“Lah? Kok ngga ngabarin saya?”

“Katanya udah ngabarin Mbak Bulan.”

Kok bisa?

Begitu nyampe parkiran, semua pertanyaan langsung terjawab. Petugas room service yang nganterin ransel ternyata adalah si banci kaleng.

Sialan banget, tuh anak. Pengen gue pites sekarang juga.

Tiba-tiba hape bergetar. Dari Bulan.

“Halo, kamu di mana? Ini ada yang nganterin ransel kita. Mau aku suruh taro di mobil aja. Kunci mobilnya sama kamu, kan?”

Gue tekan tombol pembuka kunci. Bulan terkejut dan menoleh ke belakang. Si banci kaleng menyeringai penuh kemenangan.

“Baguslah, kamu udah dateng. Tolong urus ranselnya, ya.” Trus dia seenaknya berbalik dan pergi sama si banci.

Ini bener-bener ngga bisa diterima. Dikira gue kacung apa? Si room service itu yang kacung!

“Mau ke mana?” gue tarik tangannya.

“Apaan, sih?” Dia berusaha ngelepasin tapi tangan gue terlalu kuat.

“Kakaknya Adrian ada di sini. Aku cuma mau ikut jenguk aja.”

“Oke, kalo gitu aku ikut.”

Dia mendecak.

“Apaan, sih?”

“Kamu yang apaan, sih?” gue bisikin di telinganya, “apa kata ayahmu kalo tahu kamu masih juga berhubungan sama si banci itu?”

“Trus? Sekarang kamu jadi perpanjangan tangan ayah, gitu?” Dihentakkannya tangan dengan keras.

“Oya, namanya Adrian.”

***

Aku Di Matamu

Gue bukan perpanjangan tangan siapa pun!

Sialan!

Kenapa ngga rela liat dia jalan berdua ngerangkul lengannya si banci? Mustinya sadar, itu hal yang wajar.

Tapi gue pengen dia cuma ngerangkul tangan gue. Bukan orang lain. Apalagi si banci kaleng. Kenapa jadi egois, dah?

Suara pintu bagasi mobil kebanting bikin auto-noleh ke belakang.

“Sudah, Pak,” si Bapak yag bantu masukin barang ngasih tahu dengan sopan.

“Makasih, Pak. Langsung balik ke kapal?” basa-basi dikit sama si Bapak.

“Ga, Pak. Langsung balik kantor aja. Tugas saya cuma nganter ini aja.” Dia mengangguk sopan dan berlalu.

Gue yang bingung. Berarti si banci tadi balik sendiri ke kapal? Apa dia niat ngga balik lagi? Kalo gini bisa lama tu anak berduaan.

Masuk ke mobil langsung buka aplikasi buat book hotel terdekat. Sebenernya bisa aja telepon hotel milik Purwaka Grup, tapi bakal bikin tambah capek karena pasti butuh pencitraan lagi. Kebetulan deket rumahsakit ini ada hotel lumayan bagus. Bolehlah check in di sana.

Sekarang telepon Bulan.

“Aku capek. Mau istirahat di hotel. Mau ikut ngga.”

“Ntar, aku lagi di kamar bayi, nih. Mau nyobain gendong bayi dulu,” jawabnya berbisik-bisik di speaker.

Emang gue pikirin? “Cuma butuh lima menit ke parkiran. Kutunggu dua kali Nirvana. Kalo ngga dateng, aku langsung ke hotel.” Tutup telepon lalu setel Nirvana. Langsung masuk ke playlist dan memutar In Bloom.

Lagu pertama yang bikin Bulan melepas topengnya. Kangen banget denger dia ketawa lagi seperti waktu itu. Headbanging bareng, nyanyi bareng. You rock, Lan. Ngga ada cewek gue yang setulus itu menikmati Nirvana.

Lagu selanjutnya di playlist, Come As You Are. It’s our song, I guess. Bikin gue membenamkan kepala di atas setir. Iya, emang udah janji bakal nerima dia seutuhnya. Baik buruknya. Manis paitnya. Cinta bencinya.

Tapi ngeliat dia sama si banci kaleng, gue ga terima. Ga bisa. Sesek dada ngebayangin mereka berdua. Lagi ngapain katanya? Gendong bayi?

Cuih! Sampe mati juga mereka dia ga bakal bisa ngasih satu bayi pun.

Suara pintu mobil dibuka lumayan ngagetin. Bulan masuk dan langsung duduk. Gue siap-siap ngelepas rem tangan, tiba-tiba si banci masukin kepala dan langsung nyosor tanpa peringatan. Biar pun kaget, tapi Bulan ngebales ngga kalah semangat.

Sialan! Ngga ada tempat lain buat making out?

Ngga cuma bibir yang aktif, tangannya juga ikutan gercep main di dada.

Kurang ajar emang. Gue lepasin rem tangan dan nyalain mobil. Biarin aja dua cewek itu kaget sambil ngos-ngosan. Persnelling langsung masuk ke gigi mundur. Ngga pake ngomong langsung injek gas.

Si banci buru-buru mundur dan banting pintu. Bulan berujar kesal dengan nada tinggi, “Apaan, sih?”

“Kamu yang apaan, sih? Barusan nangis-nangis ngerasa bersalah karena blom sempet ngomong apa-apa sama ayahmu, sekarang malah ngelakuin hal yang dibenci sama ayahmu. Anak macam apa itu?”

“Lah, apa hubungannya? Karena aku sayang sama ayahku, trus aku ngga boleh mencintai cewekku?” balasnya tak mau kalah.

Ck! “Kamu tahu kenapa ayahmu sampe koma sekarang?”

“Karena otaknya kekurangan oksigen. Kenapa?” jawabnya masih dalam kemarahan.

“Kenapa sampe kekurangan oksigen? Kamu liat sendiri kan tadi pagi hidungnya tersambung ke tabung oksigen? Harusnya pasokan oksigen bisa tercukupi, kan?”

semua kesel tumpah dalam kalimat.

Bulan diam.

“Karena omonganmu tadi pagi, sadar ngga?”

Dia masih diam.

“Karena kamu bilang dia sempurna buatmu. Itu nyakitin banget, tau?”

Embusan napasnya terdengar keras.

Hhh! Gue ga bakat marah-marah dan ngomel-ngomel. Jadi ngga tega sekarang.

“Kamu tahu yang paling bikin ayahmu khawatir menghadapi kematian?”

Ngga ada jawaban.

“Dia khawatir gimana kondisi kamu. Khawatir apa kamu akan tetap beriman atau ngga.”

Sekarang kedengeran dia mengingsut ingus. Hadeh! What day is it today? Oh, it’s cryday!

“Tadinya kupikir ini cuma soal biasa aja. Yeah, biasalah, namanya orang tua. Tapi setelah tahu siapa pacar kamu, baru aku paham, kenapa Om Hendro khawatir banget.”

Ingus yang ditarik masuk ke dalam hidung makin banyak. Suaranya makin keras dan terdengar bergumpal-gumpal.

“Tujuan Anda ada di sebelah kanan,” suara bulat mbak Google bikin refleks nengok ke kanan.

Pas banget di depan u-turn, gedung hotel yang dituju berdiri megah.

Di lobby drop off, seorang concierge langsung datang menyambut. “Selamat siang, Mbak,” sapanya membukakan pintu untuk Bulan.

Gue bukain pintu bagasi dan roomboy yang bertugas segera mengambil alih ransel dengan cekatan.

Hari ini pengen jadi sultan aja, dilayani seoptimal mungkin. Gue serahkan kunci mobil ke concierge, minta dia ngurus vallet parking. Trus lanjut ke resepsionis minta kunci kamar.

Bersambung