Moon Story Part 43

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 43 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 42

H-7

Ngedenger Bulan ngomong datar tanpa emosi bikin gue terdiam. Tapi makin diliatin, dia malah makin keliatan yakin sama kata-katanya.

“Oke, aku akan minta Tania jadi ibu susuan,” akhirnya nyerah, “tapi kalo soal sama siapa aku akan nikah nanti, biar kita liat nanti. Aku ngga mau hidupku diatur-atur lagi sama orang.”

“Maksudnya?”

“Maksudnya? Aku bukan boneka yang bisa kamu atur seenaknya.”

Keterkejutan terlihat jelas di matanya.

“Apa kamu ngerasa jadi boneka selama ini?”

Waduh! Salah ngomong. Gue rangkul pinggangnya sambil ngelus perutnya.

“Ngga, Sayang. Aku cuma jadi bucin kamu selama ini.”

“Ish!” Dia nyikut perut gue.

“Oke, deh,” katanya lagi, “pokoknya, kamu harus cari ibu baru buat Sweety. Cari yang bisa nyusuin dia, jadi rasa sayangnya sama Sweety bakal bener-bener kaya ibu beneran.”

Gue manggut-manggut aja. No debat.

***

Perut Bulan makin buncit. Sweety juga makin rajin nendang-nendang. Sekarang malah udah bisa diajakin ngobrol, “Mau denger surat apa hari ini, Dek?”

Trus dia nendang dua kali.

“Oh, al-Baqarah?”

Kakinya keliatan nonjol, muter di bagian samping perut. Astaga! Ngegemesin banget. Ngga sabar pengen meluk.

Bulan ngikik ngeliatin gue.

“Apa nunggu nendang sampe 114 kali biar dapetnya surat an-Nas aja?”

Kita pun ketawa dan Si Sweety makin rajin nendang-nendang sampe ibunya ngaduh-ngaduh.

“Eh, Dek. Nendangnya pelan-pelan, dong. Kasian Ibu, nih.”

Menurut hasil USG jenis kelaminnya laki-laki. Udah kebayang dia bakal seganteng gue.

Tapi kata Bulan, “Karena dia juga dapet gen dari aku, kayanya dia bakal lebih ganteng dari kamu.”

Maksudnya apa?!

Makin gede perutnya, Bulan keliatan makin susah jalan. Rasanya pengen gue gandeng aja ke mana-mana.

Tapi katanya, “Kan harus olahraga, Sayang. Biar ntar lairannya lancar.”

Tiap pagi kita jalan-jalan keliling komplek. Trus dilanjut olahraga ringan di rumah. Dia juga beli gym ball, bola gede yang katanya bagus buat melatih otot biar lairan lancar.

Tauk, dah. Gue ngikut aja.

Dia juga mulai gampang pegel-pegel di punggung. Tugas gue mijitin dikit-dikit. Kadang dielus-elus aja punggungnya udah cukup ngurangin pegel.

“Katanya latihan pake gym ball bisa ngurangin pegel-pegel?”

“Kenapa? Kamu udah ngga mau mijitin aku lagi?” Bulan malah ngegas jawabnya.

“Bukan gitu, Sayang ….” Eh, bentar. Jangan-jangan sebenernya dia ngga pegel-pegel, cuman pengen gue pijetin aja? Dasar manja.

“Kamu ngga pegel-pegel pun, kalo mau dipijetin, tinggal minta, kok, Sayang.”

Dia ketawa kaya anak kecil yang ketauan ngumpetin kue lebaran setoples.

Di bulan terakhir kehamilan, jangankan jalan, rebahan aja kayanya ribet banget. Sumpah, ngga tega gue. Dari telentang ke miring aja geraknya pelan-pelan. Kayanya tu perut bisa copot sewaktu-waktu kalo bergerak cepat tiba-tiba.

“Apa kamu bahagia, Sayang?” gue nanya sebelum tidur.

Dia yang tidur miring ngebelakangin gue, pelan-pelan balik badan sambil megangin perut.

“Sekarang?”

Gue ngangguk. Ya, masa besok?

“Iya, dong!” katanya ngelus pipi gue, “apa kamu ngga bahagia?”

“Aku bahagia kalo kamu bahagia.”

“Halah!” Dia ketawa. Dikiranya gue barusan lagi becanda. Padahal ini serius pake banget.

“Bahagiamu ngga boleh tergantung orang lain, Sayang.”

Iya juga.

“Aku cuma ngga tega liat kamu kayanya susah banget bawa perut.”

“Ssst! Dia denger, loh,” Bulan bisik-bisik sambil nunjuk perut.

Gue elus perutnya.

“Eh, denger, ya. Ibu itu berat banget bawa kamu ke mana-mana. Awas nanti kalo udah gede malah bikin susah ibu.”

Jedug! Tangan gue ditendang.

“Eh, malah nendang-nendang. Udah malem, ayo tidur!”

Trus kakinya kaya muter. Ngilang, muncul lagi di bagian perut yang laen.

Eh, jabang bayik! Blom lair udah pinter ngeledek.

Bulan malah kepingkel-pingkel ngeliatin gue.

Sepekan menjelang HPL dia masih keliaran di kantor.

“Orang laen udah pada cuti deket lairan gini, Sayang. Ngga usah terlalu rajin-lah,” protes gue.

Tapi dia santai sesantai-santainya.

“Orang hamil itu bukan orang sakit, Sayang. Kalo liburan malah bisa-bisa aku rebahan mulu, ngga sehat, tauk.”

Serah, dah. Tiap hari gue masih antar jemput dia ngantor. Kadang juga ikutan numpang ngantor kalo ada meeting sama klien. Lumayan, meeting room-nya bisa dipake daripada nganggur.

Tapi hari itu, pas banget gue lagi kerja dari rumah. Sesuatu yang agak disesali belakangan. Entah gimana ceritanya, Bulan kepeleset di kamar mandi. Di kepala gue langsung bikin to do list buat nyari OB yang bertugas waktu itu. Bisa-bisanya dia ninggalin kamar mandi dalam keadaan licin.

Intinya, rencana lairan yang udah disusun sedemikian rupa, ambyar seketika. Tadinya mau lairan di tempat yang menurutnya paling nyaman sesuai survey. Yang katanya bisa lairan sesuai request, mau berdiri atau duduk, rebahan atau tengkurep, pokoknya suka-suka Si Ibu. Jadi terpaksa lairan di rumah sakit terdekat dari kantor.

Gue yang baru sepuluh menit nyampe rumah, langsung kabur balik lagi ke belakang setir. Mama ngga pake dandan, langsung nyamber kerudung trus ikutan duduk di kursi navigator.

“Tenang, Mal. Tenang. Kamu ngga boleh panik. Bulan pasti ngga kenapa-kenapa,” katanya panik.

Jujur, denger Mama ngomong gitu, panik gue langsung ilang, diganti ketawa geli. Lah, dia bilang jangan panik dengan muka panik pake banget. Gimana ngga pengen ngakak.

“Iya, Ma. Makasih.” Makasih udah ngilangin panik karena sekarang gue yang musti nenangin Mama biar ngga panik.

Nyampe di rumah sakit, Bulan udah masuk ruang bersalin. Gue langsung disuruh tanda tangan ini itu, trus ganti baju biar bisa ikutan masuk ruang bersalin.

Ini bukan proses persalinan yang diinginkan Bulan. Dia maunya bersalin dengan bahagia. Di tempat yang jauh dari kesan ruang tindakan kaya di sini. Tempat bersalin yang udah kita pesan suasananya berasa di kamar sendiri. Kita malah udah nyiapin beberapa permintaan buat disiapkan waktu lairan, termasuk aromaterapi dan musik yang akan diperdengarkan.

Sayang, semua udah panik begitu tahu Bu Presdir jatoh di kamar mandi dan darah meleleh di kakinya. Hana aja nelepon udah kaya orang nahan nangis tadi.

Tangan Bulan langsung menggapai begitu gue masuk. Pipinya basah oleh airmata. Dia ngga suka dikelilingi oleh bidan dan perawat pake baju ijo bermasker biru muda.

“Rasanya kaya bahan eksperimen,” katanya.

“Istighfar, Sayang,” gue bisikin di telinga.

“Tapi aku ngga mau kaya gini,” ujarnya di sela tangis.

“Tapi ini cara yang dipilihkan Allah. Trus kita mau apa?”

Gila! Gue emang canggih. Bulan langsung brenti nangis! Yes!

“Kamu bilang apa barusan?”

“Ini cara yang dipilihkan Allah. Kita harus ikhlas. Kalo kita bersyukur, Allah akan tambah nikmat-Nya.”

Bulan narik kepalanya, natap mata gue lekat. Lalu dia berujar lirih, “Kamu udah bisa ngerasain Allah sekarang?”

Eh? Terserahlah. Gue genggam tangannya.

“Fokus sama Sweety aja, Sayang.”

Dia tersenyum. Senyum manis banget di antara air mata yang hampir mengering di pipi.

“Sini,” dia nyuruh gue mendekat lalu dengan ringan mengecup bibir.

“Welcome to the next level,” katanya lalu mengaduh lagi.

“Bentar, Bu. Tahan, jangan ngeden dulu,” seorang perempuan berpakaian hijau memberi perintah.

Remasan tangan Bulan makin kuat.

Yang gue inget cuma kata-kata Bu Dokter, “Inget, jangan lupa napas, ya, nanti waktu bersalin.”

Itu juga yang gue omongin ke Bulan, “Napas, Sayang.” Trus nyontohin ngambil napas dari hidung dan keluarin dari mulut.

Fokus Bulan keliatan mulai kacau. Alisnya merapat, bulir keringat makin besar bergulir di jidatnya. Remasan tangannya juga kerasa makin dahsyat.

Dan gue, ngga boleh keliatan panik. Padahal, astaga! Rasanya pengen cepet-cepet narik Si Sweety dari perutnya biar semua kesakitan ini berakhir.

Segila ini ternyata lairan. Udah cukup sekali aja. Abis ini wajib pake kontrasepsi pokoknya.

“Kasih tahu dokter, pembukaan lengkap!” Bu Bidan ngasih perintah ke temennya.

Lalu beralih ke Bulan, “Tunggu dokter sebentar, ya Bun.”

“Ap-pah?!” Bulan teriak lagi nahan sakit.

“Napas, Sayang. Napas!” Sialan, mulai ikutan panik.

Sekarang gue yang butuh ngatur napas buat ngurangin rasa sakit akibat remasan Bulan. Harusnya kemaren dia meni-pedi dulu, biar kukunya ngga nancep di tangan kaya gini. Mau gimana lagi. Mana tau kalo hari ini terpaksa lairan.

Sambil baca mantra ‘ngga sakit-ngga sakit’ dalam hati, sambil nyontohin ngambil napas lewat hidung, embuskan lewat mulut. Mulut udah monyong-monyong, mata mulai panas. Sumpah! Gue ngga tahan.

Akhirnya dokter dateng juga. Abis itu kayanya semua bisa cepet banget. Ato mungkin gue aja yang udah ngga mikir apa-apa lagi. Yang penting atur napas sendiri trus bantuin Bulan ngatur napas. Cuma itu yang ada di kepala, napas, napas, napas.

“Ga nangis!” tiba-tiba ada yang berseru.

Gue liat dokter ngangkat bayi merah dalam posisi kebalik. Dia pegang kakinya di atas, kepalanya dibiarin menjuntai ke bawah.

Genggaman tangan Bulan terasa melemah tiba-tiba. Dia terkulai di tempat tidur, lemas.

“Dok!”

Semua perawat dan dokter fokus ke bayi. Suara tangis terdengar kencang, diikuti sorak gembira para perawat.

“Tiga detik!” seru salah satunya.

“DOK!”

Baru mereka noleh dan mulai ngurusin Bulan. Dalam keadaan bingung plus panik, gue disuruh mundur.

Ya Allah! Bulan kenapa?

Takluk

Gue didorong keluar sama perawat. Mereka ngelilingin Bulan, ngga tahu ngapain aja. Matanya merem, mulut sama idungnya ditutupin masker oksigen. Pikiran gue kacau, ngga bisa mikir.

Di luar Mama menyambut dengan muka bingung.

“Sweety kenapa? Tadi langsung dibawa lari gitu aja?”

Ah, ya. Anak gue udah lair. Mana dia?

“Anak saya di mana, Mbak?” gue nanya sama perawat di nursing station.

“Oh, udah dibawa ke NICU, Pak.”

“NICU?”

“Nanti langsung konsul sama dokter anaknya aja, Pak,” kata perawat lagi sambil senyum sok perhatian.

Bibir Mama bergetar. “Kenapa Sweety?” tanyanya gemetar.

Kepala pusing, rasanya lemes pake banget. Tapi gue harus kuat, seenggaknya biar Mama tetap tenang.

“Ngga apa-apa, Ma. Paling mereka butuh observasi aja.”

Gue pamit ke NICU, mau liat Sweety. Sebenernya ngga gitu juga, cuma pengen kabur sebentar. Semua tekanan ini bikin ngga fokus dan gue butuh waktu buat merapikan pikiran lagi.

Baru sadar, gue udah tergantung banget sama Bulan. Berkali-kali pikiran berantakan kaya gini, langsung beres setelah sedikit ngobrol sama dia. Bahkan kadang ngga perlu ngomong apa-apa, cukup memeluknya bentar aja, and everything’s okay.

Sekarang ngga ada Bulan. Gue mau ke mana?

Suara adzan berkumandang dari speaker rumah sakit. Tiba-tiba jadi bengong. Baru kali ini suara adzan kerasa kaya beneran manggil gue.

Seolah bilang, “Sini! Masih ada Allah!”

Dan itu yang gue lakuin setelahnya, ke masjid rumah sakit.

Masjid itu terletak di bagian depan rumah sakit. Terpisah dari gedung utama, dikelilingi kolam jernih yang lebar bikin masjidnya seolah ngambang di atas air. Buat masuk ke pintu utama, kita harus ngelewatin jembatan besar transparan.

Disediakan dua jembatan untuk masuk ke dua pintu di kiri dan kanan. Satu pintu untuk perempuan, yang satunya untuk laki-laki. Saat berjalan di atas jembatan, kita disuguhi pemandangan cantik ikan-ikan hias yang berteduh di bawahnya.

Dari jembatan, kita harus ngelewatin taman hijau dengan bunga-bunga warna-warni. Yang menarik, tanaman di sini bukan tanaman hias biasa. Sekilas gue bisa baca papan nama dari beberapa tumbuhannya. Ada stevia, yang bisa buat pengganti gula. Ada juga bunga telang, cabe, daun katuk, bidara.

Wow! Ini baru taman rumah sakit, isinya obat-obatan semua. Hebatnya, semua bisa tertata rapi, pokoknya layak banget disebut taman. Jadi pengen tahu siapa arsiteknya, ntar gue suruh ngerancang taman di kantor Purwaka Grup.

Nyampe di teras masjid, kaki langsung disambut marmer dingin. Di cuaca terik akibat matahari yang pas nyorot atas kepala, menginjakkan kaki di lantai masjid ini ngasih sensasi yang menenangkan sekaligus menyejukkan.

Tiba-tiba sesuatu menyentak pikiran gue. Ini arsitek masjidnya bener-bener kebangetan! Dia berhasil bikin pikiran kalut yang dibawa dari gedung rumah sakit jadi berganti dengan ketenangan. Efek dari ngeliat air jernih yang ngalir, ditambah suara gemericik air, plus hijau daun-daun, dan terakhir lantai marmer yang dingin. Gila! Siapa, nih, arsiteknya?

Ketakjuban jadi makin parah begitu masuk masjidnya. Segalanya seolah sengaja dibikin dalam skala gede banget. Jendela gede, mimbar gede banget, bahkan lampu gantung yang ada di tengah ruangan pun dibikin supergede. Gue berasa Alice yang abis minum ramuan pengecil trus liat segala hal di sekitar jadi supergede.

Dengan efek ini, gue bener-bener berasa lagi masuk ke rumah Allah Yang Maha Besar. Fixed! Abis ini musti minta nomor kontak arsiteknya.

Setelah shalat, perasaan bener-bener udah tenang. Semua treatment, mulai dari awal masuk masjid sampe akhirnya selesai shalat, berhasil bikin rencana marah-marah sama Tuhan berganti dengan kepasrahan.

Gue ngga tahu apa yang terjadi sama Sweety ataupun Bulan. Tapi apa pun itu, gue udah siap.

***

Balik ke rumah sakit, disambut sama muka panik Mama.

“Kamu dicariin sama perawat tadi,” katanya. Langsung balik badan ke nurse station.

Perawat yang berjaga nyambut dengan senyum sesuai prosedur. Lalu katanya dengan tenang, “Bu Bulan butuh darah golongan AB+. Kebetulan kita kehabisan stok, Bapak bisa tolong carikan?”

Astaga!

“Trus sekarang dia udah dapet darah?”

Si Perawat ngomong sambil senyum lagi,

“Belum, Pak. Karenanya, tolong secepatnya, ya Pak. Tadi kita juga udah kontak PMI, ternyata di sana juga lagi kehabisan stok. Kita coba kontak rumah sakit lain, mudah-mudahan ada yang mau berbagi.”

Hah? “AB+, kan? Ambil darah saya aja, Mbak.”

Si Perawat agak kaget sebentar, tapi kemudian langsung senyum lagi.

“Baik, Pak. Saya kabari Lab, ya.”

***

“Pak Kamal? Buat Bu Bulan, ya?” Si Petugas Lab mengkonfirmasi sambil tersenyum.

Ya ampun! Orang-orang di sini rajin banget senyam-senyum. Ngga tahu gue lagi stress.

Trus dia ngecek status gue sama Bulan.

“Dulu pernah dirawat di sini, ya Pak?”

“Iya, dulu saya pingsan di kantor, jadi dibawa ke sini.”

Si Petugas senyum lagi.

“Waktu itu transfusi darah juga, ya?” tanyanya basa-basi sambil nusukin jarum ke lengan.

“Kayanya iya.”

Dia senyum lagi. Darah ngalir lewat selang dari lengan gue.

“Sekarang gantian, ya, Pak?” tanyanya lagi agak ngebingungin.

“Gantian?”

Si Petugas Lab masih senyam-senyum.

“Dulu Bu Bulan yang ngasih darah buat Bapak. Sekarang Bapak yang ngasih buat Bu Bulan.”

“Eh?”

***

Perawat minta dua kantong darah, tapi gue cuma bisa ngasih satu. Sementara badan udah lemes banget kalo musti keliling nyari-nyari darah. Jadi gue share di grup WA jamaah masjid komplek, kali aja ada yang punya temen golongan darah AB+.

Ngga nyangka, cuma butuh waktu hitungan detik, langsung dapet jawaban.

“Saya AB+, Pak. Di rumah sakit mana? Ntar langsung ke situ.”

Ya Allah! Bisa gampang gini dapetnya? Padahal AB+ termasuk golongan darah yang agak jarang ada.

“Jazakallah, Pak.” Langsung gue share loc.

Ya Allah, sujud syukur, dah, gue.

Gimana ini? Gue yang cuma sider di grup WA. Setengah hati juga sebenernya ada di grup ini, malah dapet benefit banyak banget. Musti ngomong apa gue?

Cuma setengah jam dari waktu share loc, Si Bapak dateng masih dengan kemeja lengan panjang yang dilinting seperempat.

Gue kaget, ternyata yang dateng Pak Hamid, yang kemaren ngundang buat akikahan anaknya. Untung kemaren dateng, kalo ngga, malu banget gue.

Ternyata, warung bakso di depan perumahan itu usaha sampingannya.

“Yah, namanya kerja jadi marketing, kan, banyak naik turunnya. Butuh sesuatu buat jaga-jaga-lah,” ujarnya setengah becanda.

***

Bulan masih terbaring pucet di tempat tidur. Mama udah ketiduran di sofa samping deket jendela. Gue tarik kursi, mendekat ke tangannya. Tangan itu kerasa agak dingin. Mungkin karena tadi baru kehabisan banyak banget darah. Dokter bilang dia hampir shock, untung cepat ditangani. Untung juga cepet bisa dapet darah.

Hari ini bener-bener lemes banget. Akhirnya cuma bisa ngerebahin kepala di lengannya.

“Sayang, cepetan sadar.”

Udah dibilang, gue ngga bisa ngurusin Sweety sendirian. Nangis gue!

Bulan seneng banget waktu ngerencanain persalinannya. Dia juga mempersiapkan semua supaya bisa sehat dan bahagia selama lairan. Olahraga, makan teratur, hidup sehat. Kayanya udah semua dilakuin maksimal.

Tapi semua sia-sia. Dia pasti stress dan panik pas liat darah merembes. Sialnya, gue pas lagi ngga di situ. Sialan! Padahal ini yang dijaga banget. Dia selalu wanti-wanti, supaya gue siap sedia kapan pun bakal lairan

Undangan peresmian masjid di Jombang juga terpaksa udah gue tolak demi biar bisa mendampingi full waktu lairan.

Mau gimana lagi. Tetep aja ada faktor X yang ngga bisa diprediksi. Buat kasus Bulan, faktor X itu adalah lantai kamar mandi yang licin. Biarpun dia udah latian ini itu buat ningkatin keseimbangan, kalo takdirnya jatoh, ya jatoh aja.

Di sini gue sekarang, jadi bagian dari orang-orang dungu yang jadiin Tuhan sebagai alasan atas ketidak mampuan. Mau gimana lagi? Emang ngga mampu ngatur semua, ngga mampu ngendaliin semua. Ujung-ujungnya cuma bilang, ini takdir.

Shit! Gue terpaksa bersembunyi di balik satu kata itu. Kalo ngga, satu kata lain bakal memakan gue lagi pelan-pelan, depresi.

Dulu lari dari kata dosa dengan mengabaikan Dia Yang Maha Mengatur. Sekarang, diabaikan ato ngga, ketetapannya udah nyata. Mau lari ke mana lagi? Lari ke ujung dunia juga ngga akan mungkin bikin Bulan langsung buka mata.

“Kamal?” suara lembut Mama menyadarkan kalo gue ngga sendiri.

“Kamu nangis?” tanyanya halus.

Gue apus air yang tanpa sadar udah banjir aja di pipi.

“Ya Allah, Kamal. Ini pasti berat banget buatmu.” Mama ngerengkuh pundak dan narik kepala gue lekat ke perutnya.

“Ngga usah pura-pura kuat di depan Mama, Sayang. Mama ada di sini buatmu.”

Dan tangis pun meledak. Gue dekap erat pinggang Mama. Erat, dekat. Rasanya ingin terbenam lagi dalam hangat perutnya yang nyaman.

Semua pengen dikeluarin.

Semua.

Semua.

Tentang sakit. Tentang Salman. Tentang Bulan. Tentang kesedihan. Tentang Sweety. Tentang kepedihan.

Banyak banget yang gue simpen dari Mama. Tapi ngga ada yang sanggup diucapkan. Akhirnya cuma meraung abis di perutnya.

Mama ngelus kepala pelan. Menyisir rambut dalam helaian lalu mendekap erat.

“Ngga ada hujan yang ngga reda, ngga ada badai yang abadi,” bisiknya di ubun-ubun.

***

Sadis!

“Kamal,” kata Mama, buka pembicaraan waktu makan malam.

Gue ngabisin makanan jatah Bulan dari rumah sakit, sementara Mama mesen tempe penyet pake layanan ojol. Lumayan, sambelnya bisa dimakan bareng biar makin selera.

“Napa, Mam?” Gue colek sambel penyet pake ayam kecap dari menu rumah sakit.

“Apa karena Mama suka sesek pas lagi stress, jadinya kamu ngga pernah curhat sama Mama?”

Uhuk!

“Pelan-pelan makannya,” kata Mama nyodorin botol minum.

Sialan! Keselek sambel. Buru-buru minum. Huah! Kerongkongan udah telanjur panas.

“Sebenernya, Mama ngga apa-apa, kok,” lanjut Mama, nimbun potongan tempe dengan nasi sebelum disuap.

“Jangan sampe gara-gara itu kamu jadi nyimpen masalah sendiri. Nanti malah jadi penyakit.”

Gue ga bisa bantah, gimanapun, Mama emang bener.

“Tapi, Mama sendiri juga gitu.”

“Gimana?”

“Nyimpen masalah sendiri, Sampe jadi penyakit,” gue ngomong pelan banget. Takut nyinggung Mama.

Mama tertegun sebentar. Mulutnya memperlambat frekuensi kunyah.

“Apa maksudmu soal Papa?”

Ga perlu dijawab, Mama udah tahu jawabannya.

“Waktu itu, mau ngomong sama siapa? Kalopun ngomong, trus mau apa? Mereka udah punya anak waktu itu. Ngga mungkin disuruh cerai. Kamu juga masih kecil, masih butuh banget sama Papa. Ya udah, itu jalan terbaik yang bisa Mama pikirkan. Sakit, iya. Tapi rasanya lebih baik untuk semua. Seenggaknya waktu itu.”

Yah, gue bisa apa? Waktu itu, ngerti juga ngga soal pernikahan.

“Aku seneng, Mama keliatan lebih bahagia sekarang.”

Mama senyum.

“Kamu juga keliatan lebih bahagia setelah sama Bulan.”

Gue liat Bulan yang masih terbaring di atas kasur. Darah masih netes dari kantong bertuliskan huruf AB warna hitam besar. Mukanya ngga sepucet tadi siang. Mudah-mudahan besok udah sadar.

“Bulan ngga akan ninggalin kamu,” lirih suara Mama nyamperin telinga.

“Aamiin.”

***

Gue masih ga boleh meluk Sweety. Udah malem, tapi dokter masih belom ngasih tahu apa yang terjadi sama dia.

“Kita tunggu hasil pemeriksaan yang lengkap, ya,” kata Bu Dokter sambil senyum manis.

Sedih gue, cuma bisa liat Si Cebong yang suka nendang-nendang itu di balik kaca. Dia tidur dalam box transparan. Hidungnya dikasih selang oksigen, dadanya dipasangin kabel-kabel buat mantau denyut jantung plus ngebantu jantungnya berdetak.

Biarpun dokter belom mau ngomong apa-apa, tapi ngeliat gimana dia di-treatment, gue ga bisa ga mikir yang terburuk.

“Kamal?” sebuah suara lirih ngagetin.

“Tania?”

“Anakmu udah lahir?” tanyanya lagi.

Gue tunjuk bayi yang lagi disuapin susu sama perawat. Itu ASI yang dipompa dari dada Bulan. Biarpun ga sadar, tapi ASI-nya tetep merembes keluar. Jadi dokter menyarankan untuk dipompa supaya Si Dede bisa dapet colostrum.

Sedih banget liat Bulan dipompa kaya gitu. Dia udah ngebayangin serunya IMD begitu selesai lairan. Dia bakal ngelus-elus punggungnya. Gue juga disuruh ikutan.

“Punggungnya kan masih kecil, apa cukup kita elus berdua? Aku ngelus ibunya aja, boleh?” Trus pinggang gue dicubit.

Sekarang, gue akan lakukan apa pun biar Bulan bisa nyubit-nyubit kaya gitu lagi.

“Kenapa anakmu?” tanya Tania lagi.

Gue cuma bisa angkat bahu.

“Akbar masuk NICU lagi?” tanya gue ngalihin topik. Karena kepalanya besar, Tania ngasih nama anaknya Akbar.

Dia ngangguk sambil senyum pahit.

“Udah ngga sadar dari dua hari yang lalu,” ucapnya sedih.

Gue pengen ikut sedih, tapi stok sedih kayanya udah abis. Jadi cuma bisa mandangin mata Tania yang berkaca-kaca.

“Kata dokter, harapannya tipis. Sekarang masih bisa bertahan cuma karena dibantu mesin,” lanjutnya nyusut air di sudut mata.

Gue tahu gimana rasanya. Ngeliat Sweety yang kaya orang sesak napas meski cuma ngisep susu doang udah bikin patah hati. Apalagi ngeliat anak sendiri berjuang ngelawan maut. Gosh!

“Semua uang yang kamu kasih, yang kudapat dari nyebarin video dulu itu, semua abis.” Dia nutup muka. Kepalanya nunduk, nyender ke dinding kaca.

Gue narik napas, susah. Idung udah mampet dipenuhi lendir.

Dia melorot sampe jongkok, masih dengan nutup muka. Lalu duduk meluk lutut sambil nahan isak.

“Ini emang salahku. Gara-gara aku, dia jadi menderita gini,” Tania mulai nyalahin diri sendiri.

Gue ikutan duduk, nyender di dinding. Dua tangan ditumpangin di dua lutut.

“Kalo penderitaan anak terjadi gara-gara kesalahan orangtua, berarti anakku bakal lebih menderita dari anakmu.”

Tania ngangkat wajahnya, ngeliat gue bingung.

“Kesalahanku berat, Tan. Berat banget.” Gue tahan kening dengan dua tangan.

Menolak Allah, lalu berzina. Dan kini merangkak, berharap Dia masih mau berbelas kasih dan bikin dua orang yang paling gue sayang sehat ceria seperti sedia kala? Kayanya gue terlalu durhaka. Buat berdoa aja rasanya ngga pantes.

Kaya Fir’aun yang akhirnya ngakuin Allah di ambang kematiannya. Kaya gitulah gue, ketika ngga bisa ngapa-ngapain lagi akhirnya minta sama Allah. Trus Allah masih mau ngabulin permohonan makhluk kaya gue? Ya ampun, sombong amat gue!6

“Berat banget, Tan, sampe aku malu kalo masih minta-minta sama Allah. Tapi sama siapa lagi bisa minta kehidupan?”

Ngga ada respon apa pun dari Tania. Mungkin ngasih gue kesempatan buat nguras airmata sendiri.

Kedengeran dia narik napas dari idung yang penuh lendir. Gue apus air yang ngebasahin muka. Tania ngeliatin gue sambil gigit bibir.

“Gimana kabar Bu Bulan?”

Hhh! Itu pertanyaan yang bikin stress.

“Dia masih belom sadar.” Ini udah malem, berarti hampir duabelas jam dia ngga sadar.

Tania manggut-manggut.

“Syafahallah, semoga cepet pulih, ya.”

Kenapa gue ngerasa kalimatnya kedengeran aneh?

“Amiin.”

Dia manggut-manggut, sambil natap dinding. Tapi pandangannya jauh nembus pembatas ruang itu.

“Kenapa?”

Tania ngegosok idungnya yang basah.

“Minggu kemaren, abis kajian Jum’at, dia ngajakin ngobrol berdua.”

Sialan! Gue jadi deg-degan.

Dia ngeliat gue, narik napas dan gigit bibir.

“Trus?”

Tania ngeliatin dengan tatapan yang aneh.

“Dia minta aku mau nyusuin anaknya kalo nanti dia kenapa-kenapa.”

Dasar, Bulan! Kenapa yang kaya gitu langsung diurus sendiri?

“Dia juga minta aku jadi …,” Tania keliatan ragu buat ngelanjutin.

“Apa?”

Dia diam sebentar sebelum ngomong lagi, “Jadi ibu pengganti kalo dia ga ada.”

Huh! Dasar, Bulan!

“Aku ngga jawab waktu itu. Bingung mau ngomong apa ….”

“Ibunya masih idup,” gue potong cepet omongannya, “jangan bawa topik itu ke mukaku!” Gue tantang matanya yang berkaca-kaca.

“Lagian, cerita kita udah selesai. Ngga usah berharap ada sekuelnya!”

“Kamu masih blom maafin aku,” ucapnya lirih memandang lantai keramik krem yang kusam.

“Aku udah maafin. Tapi bukan berarti aku ada minat jadiin kamu ibu dari anakku.”

Tania nunduk makin dalam.

“Maaf,” ucapnya lirih.

“Ngga usah,” gue tolak permintaan maafnya, “aku malah pengen bilang makasih. Untung aku punya alasan buat mutusin kamu, jadi sekarang aku bisa bersama perempuan terbaik di dunia.”

Tania ngangkat wajah, matanya berkaca-kaca.

***

Besoknya Konsul lagi sama dokter anak. Bu Dokter udah rapi jali, cerah ceria menyambut pagi. Gue masih kucel, kurang tidur, belom mandi, nungguin baju ganti yang dikirim Mama lewat Mang Salam.

Bu Dokter nyuruh gue duduk dan basa-basi panjang banget, bikin bosen.

“Jadi anak saya kenapa, Dok?” To the point aja, napa?

Dokter itu tersenyum pahit. Pahit banget sampe bikin mual.

“ALCAPA,” katanya.

Itu nama penyakit? Baru denger gue.

“Ini gangguan jantung bawaan yang sangat jarang terjadi,” lalu Bu Dokter menjelaskan panjang lebar dalam bahasa planet antah berantah mengenai penyakit ini.

Gue bengong sambil melongo. Otak rasanya udah terlalu penuh, ga bisa lagi mencerna kalimat-kalimat Bu Dokter.

“Maksudnya gimana, Dok?” Kibar bendera putih gue.

Bu Dokter narik napas dan ngelempar senyum maklum.

“Jadi, gara-gara kelainan ini, jantung yang harusnya dapat darah kaya oksigen dari paru-paru, malah dapet darah yang minim oksigen. Akibatnya, jantung kekurangan oksigen. Karena jantung kekurangan oksigen, kerjanya mompa darah ke seluruh tubuh jadi ngga optimal.”

Ya Allah, pusing gue.

“Karena jantungnya ga kuat, nyedot susu aja kaya orang yang ngos-ngosan banget, kan?”

Shock gue. Tapi wajib tetep fokus pada solusi.

“Jadi gimana, Dok? Harus operasi?”

Dokter diem. Ngeliatin gue dengan muka prihatin.

Tolong jangan bilang ngga ada treatment untuk reparasi kelainan ini.

“Masih bisa diperbaiki, kan, Dok?”

Dokter tersenyum pahit lagi. Gila! Dari tadi pait mulu!

“Ya, tapi sulit sekali. Kita harus memindahkan pembuluh darah yang salah tempat itu ke tempat yang benar. Atau kita bikin saluran dari aorta ke arteri …,”

dan beberapa opsi lain yang bikin kepala gue tambah pusing. Akhirnya yang bisa dipahami cuma,

“Angka keberhasilannya juga ga bagus. Karena dia masih bayi, masih dalam masa pertumbuhan yang sangat cepat.” Bu Dokter berhenti sejenak sebeum melanjutkan dengan nada yang lebih dingin,

“Opsi terakhir adalah transplantasi jantung. Tapi mendapatkan donor di usia segini, ngga gampang. Kita juga bisa aja masang Berlin Heart, buat bantu jantung mompa darah, tapi itu pun ngga bisa menyelesaikan masalah. Gimanapun benda buatan manusia, ngga ada yang bisa menyamai kehebatan organ ciptaan Allah.”

Aaargh! Lemes gue! Allah bener-bener lagi pamer kekuatan di depan gue. Ampun, ya Allah!6

“Apa harus nunggu sampe pertumbuhannya maksimal dulu, baru dilakukan tindakan lagi?” gue masih berusaha cari jalan.

Gimana pun ga boleh nyerah sebelum bener-bener gagal.

Tapi Dokter menggeleng lemah.

“Otot jantung yang kekurangan oksigen bisa mati pelan-pelan. Prognosis terbaiknya, dia bisa bertahan sampai ulangtahun pertama.”

Hah? Allah bener-bener lagi ngegetok gue! Oke! Gue nyerah kalah, ya Allah.

“Oya, ibunya masih belum sadar, ya?”

Gue ngangguk kaya orang yang seluruh kekuatannya udah disedot abis.

“Apa dia punya gangguan jantung juga?”

Otak gue langsung on lagi.

“Kayanya ngga, Dok.”

Bu Dokter manggut-manggut.

“Apa mungkin dia juga punya gangguan jantung?”

Dokter mengangkat bahu samar.

“ALCAPA ini biasanya karena faktor genetik. Bisa jadi orangtuanya juga punya gangguan jantung.”

Tiba-tiba langsung inget Ayah. Di akhir hidupnya baru ketahuan jantungnya bocor, kena koroner pula.

“Mungkin, Dok. Kakeknya punya lubang berapa mili gitu di jantungnya.”

Bu Dokter keliatan agak kaget.

“Hmm, bisa jadi itu sebabnya masih belum sadar sampai sekarang.”

Makin stress gue.

“Apa hubungannya, Dok?”

Dokter ga jawab. Dia cuma ngangkat bahu dan bilang, “Kita harus tunggu pemeriksaan lanjutan.”

Ya Allah! Ini sadis! Ini terlalu sadis!

Jangan Bersedih

Gue udah kaya mau pingsan. Dinding-dinding rumah sakit makin mirip ruang penyiksaan yang menekan dada sampe sesak. Pilihan satu-satunya, keluar gedung dan menghirup sebanyak-banyaknya udara.

Langit biru cerah, awan putih menggumpal kaya permen kapas diterbangin ke angkasa. Matahari bersinar terang tapi panasnya masih belum cukup buat nyeplok telor.

Mending ke masjid. Kemaren tempat itu udah ngasih efek menenangkan. Kali aja bisa dapet efek itu lagi.

Gila! Baru segitu aja udah kecanduan ke masjid. Apa kalo ngga ke masjid bakal sakaw?

Seorang petugas lagi ngasih makan ikan-ikan koi warna-warni di kolam. Mulut lebar mereka mangap-mangap ngambil pelet dari permukaan air.

Gemericik air memenuhi rongga pendengaran, kaya lagi ngebasuh otak yang butek. Heran, di tengah stress tingkat tinggi gini, ternyata masih bisa senyum ngeliatin ikan-ikan rebutan pelet.

Lanjut masuk masjid. Seorang petugas yang lagi ngepel nyapa dengan anggukan sopan. Gue bales dengan anggukan juga, sambil berjingkat, nyari area yang masih kering.

Ini belum waktunya salat zuhur, tapi masih bisalah buat salat dhuha. Bayangan masih keliatan lebih panjang dibanding bendanya.

Abis salat, duduk mojok, menjauhkan diri dari dunia. Ada petugas lagi nyedot debu karpet pake vacuum. Suaranya alus, cuma kaya dengung nyamuk di kuping.

Bersila di sini, ngga tahu lagi mau ngapain. Kepala berat, ngga bisa mikir. Udah. Bener-bener udah nyerah. Kalo ada yang bilang laa hawla, wa laa quwwata, illaa billah, sekarang baru berasa maknanya.

Terserah Engkau aja, Ya Allah. Aku ngaku kalah, ngga akan lagi berusaha ngatur-ngatur hidup ini. HIdupku, matiku, semua ada di tangan-Mu. Terserah Engkau aja mau dibawa ke mana hidup kami. Hidupku, hidup Bulan, hidup Sweety, semua kuserahkan pada-Mu. Aku yakin, ngga ada pengaturan yang lebih baik dari pengaturan-Mu.

“Aku bahagia,” suara lirih Bulan tiba-tiba muncul di sisi telinga.

Bujug! Hampir copot jantung gue. Bulan udah duduk manis di samping. Dalam balutan gamis hasil desain Tania yang dulu dipake buat akad nikah, dia keliatan lebih cantik dari bidadari.

“Aku bahagia,” katanya lagi dalam bisikan superhalus, “kamu bener-bener udah berserah diri sama Allah.”

Ya Allah! Ini ngga mungkin Bulan! Gue teriak di mukanya, “Ngga!” Ini cuma halusinasi!

Langsung berdiri dan lari sekencang-kencangnya. Biarpun berkali-kali kepeleset karena lantai marmer yang licin abis dipel, tetep lari ke kamar Bulan. Mastiin, kalo ini cuma halusinasi.

Beberapa perawat ikut lari-lari. Satu orang ngedorong alat, entah apa, dan masuk ke kamar Bulan.

Nyampe di kamar, gue malah disuruh keluar.

“Sebentar, ya, Pak. Kita akan lakukan yang terbaik untuk Bu Bulan.”

What?

Pintu kamar ditutup pas di muka gue. Bersandar, merapatkan kuping ke daun pintu, berusaha mendengar apa yang terjadi di dalem. Ngga kedengeran apa-apa. Gue lemes, melorot, terduduk di lantai.

Ya Allah! Kenapa lagi ini?

“Apa kamu akan dibiarkan mengaku beriman tanpa diuji?” suara lirih Bulan kedengeran lagi. Tiba-tiba dia udah duduk di hadapan. Masih dengan gaun pengantin yang bikin dia seolah bercahaya.

“Astaghfirullah!” akhirnya cuma bisa menggumam. Kalo udah nyerahin segalanya sama Allah, ya, sudah. Kenapa masih harus bertanya lagi?

Kepala gue sakit kaya ditusuk tombak dari belakang. Ngga bisa mikir. Cuma bisa minta yang terbaik buat Bulan. Ngga berani minta yang lain.

“Aku bahagia,” kata Bulan lagi, “kamu ngga cuma merasakan keberadaan Allah, tapi juga berpasrah penuh pada-Nya.” Dia senyum.

Senyum paling bercahaya yang pernah gue liat.

Ya Allah! Segitu kangennya gue sampe berhalusinasi kaya gini.

Gue tutup mata rapat-rapat pake dua tangan. Tapi air tetep aja ngalir dari sana.

“Sayang …,” suara lirih Bulan kedengeran lagi.

Gue tutup kuping biar halusinasi ini berhenti. Tapi suara itu bukan dari luar. Dia muncul dari dalam kepala.

“Jangan sedih,” katanya lagi, “sesungguhnya Allah bersama kita.”

Huaaa! Gue ga tahan, ya Allah!

Gue tarik kepala masuk sedalam-dalamnya di ke dada. Tangan megangin kepala yang kerasa makin sakit.

“Sayang, jangan sedih,” Bulan masih ngomong lagi, “sesungguhnya Allah bersama kita.” Trus dia senyum, lalu pupus pelan-pelan.

Sementara gue cuma bisa melongo, ngeliatin citra hasil halusinasi itu pudar perlahan.

Sejenak kemudian, pintu kamar terbuka. Dokter keluar dan gue spontan berdiri ngapus air mata.

Muka dokter itu keliatan lelah banget. Keringet bikin rambutnya basah kaya orang abis wudhu.

Gue menghambur masuk kamar. Perawat lagi ngeberesin semua peralatan. Kabel-kabel dan selang-selang dilepas dari badan Bulan. Mereka ngeliatin dengan ekspresi iba yang bikin perut jadi mual.

Satu persatu perawat keluar dari kamar. Yang terakhir keluar bilang, “Silakan, Pak. Kalau sudah selesai, tolong kabarin ke nurse station, ya. Biar bisa kita mulai perawatan jenazahnya.”

Waktu seolah berhenti. Bulan keliatan pucat, bener-bener kaya purnama. Masih ada sisa-sisa kehangatan di tangannya. Meski ngga sepanas mata gue yang mengalirkan air membanjiri pundaknya.

“Aku udah bilang, ga bisa ngurusin Sweety sendirian. Kenapa kamu malah pergi?”

Gue tahu, kata-kata ga ada gunanya. Bukankah udah nyerahin semua pada ketetapan Allah? Ketika Dia udah menetapkan, kenapa masih juga mempertanyakan?

Gue remas tangannya di dada. Sekarang ngga ada yang membalas dengan remasan penuh sayang. Ngga ada. Cuma bisa menggenggam tangannya hingga seluruh kehangatan menghilang dalam suhu ruangan yang makin dingin.

***

Papa Dateng beberapa saat setelah kepergian Bulan terkonfirmasi. Mama juga nyampe rumah sakit ngga lama sesudah itu. Mereka berdua kemudian bekerjasama ngurus segala urusan yang berkaitan sama Bulan.

Gue udah terlalu lelah, terlalu pusing, terlalu kacau buat ngurusin ini itu. Sore itu juga, jenazahnya dikebumikan, di samping makam ayahnya.

Sampe gundukan tanah merah ketutup bunga-bunga tabur, gue masih belom percaya Bulan udah ngga ada. Dengan pikiran kosong, duduk bersila di samping makamnya, ngeliatin kelopak-kelopak bunga gemetar disapa angin.

“Kamal,” suara Tania lirih di samping telinga.

“Tadi aku udah nyerahin ke perawat sebagian ASIP buat bayimu,” katanya, “aku cuma ngejalanin wasiat terakhir almarhumah.”

Ngangguk aja. Lalu maksain bilang, “Makasih.” Tapi suara udah terlalu serak, ngga tahu dia bisa denger atau ngga.

“No mention,” jawabnya, “kalian berdua udah baik banget sama aku.”

***

Sampe malem, masih blom berani balik ke rumah sakit. Biarpun sadar, di sana ada Sweety yang harus diurusin.

Satu lapis langit runtuh lagi. Satu lapis yang dipertahankan mati-matian. Runtuh, pecah berkeping-keping, ngancurin bangunan diri yang baru aja mau tegak.

Malem ini, semua hadir di sini. Mama, Papa, Bunda, Hana, semua duduk satu meja. Sama-sama ngadepin sajian makanan yang sama.

Mama masak ikan bakar hari ini. Dimakan sama sambal dabu-dabu dengan lalap daun kemangi. Makanan yang disiapin buat nemenin gue di rumah sakit tadinya.
Sekarang, jadi makan malam satu keluarga besar yang udah terpisah.

“Makasih, Ma. Ikannya enak banget,” kata Hana sambil ngeberesin piring kotor ke kitchen sink.

“Iya, Mbak. Enak banget ikannya,” Bunda tulus nimpalin, “resepnya apa?”

Mana membalas dengan senyum manis.

“Kebetulan, ini tadi dapet ikan yang masih seger banget. Jadi rasanya bisa manis.” Trus mereka terlibat percakapan hangat tentang tips-tips masak makanan kesukaan Papa.

Gue bantuin Hana ngebilas piring yang udah disabunin.

“Mama sama Bunda bisa ngobrol akrab gitu,” bisiknya pelan banget.

Kedengeran mereka cekikikan dari balik punggung. Gayanya udah kaya dua sahabat lagi ngobrolin gebetan. Gue lirik Mama, dia keliatan baik-baik saja.

Obrolan setelah makan malem masih lanjut ditemenin cemilan dadakan hasil kerja sama Mama, Bunda, dan Hana. Gue sama Papa melipir ke teras, nyari ketenangan dari cewek-cewek yang udah pasti ributnya lebih heboh daripada masaknya.

“Malam ini cukup hangat, ya?” Papa ngomong sambil liatin bintang-bintang di langit.

Buat gue, langit rasanya kosong, ngga ada bulan.

“Apanya yang hangat, Pa? Liatin mantan bisa ngobrol santai sama istri kedua?”

Papa narik napas.

“Kamu masih belom bisa nerima?” tanyanya, terlalu pelan kalo ditujukan ke gue.

Bintang-bintang berkelipan di langit. Angin malam yang mengandung hujan, berembus kencanng seperti sabetan cambuk.

“Apa peduliku? Yang penting Mama bahagia.”

Papa narik napas lagi.

“Nerima itu satu hal yang susah banget. Apalagi nerima kesalahan orang lain. Nerima kesalahan diri sendiri aja berat.”

Gue liat Papa. Dia lagi nyindir atau apa?

“Tapi yang udah lalu ngga bisa dibalikin. Waktu ngga bisa diputar ulang, pilihannya cuma maju terus,” kata Papa lagi tanpa ngalihin pandangan dari bintang-bintang.

“Yeah! Maju terus.” Dari dulu juga gue udah maju terus.

Berkali-kali jatoh kesandung batu-batu kesalahan, tetep aja maju terus biar berdarah-darah. Sekarang jadi mikir, mau maju terus ke arah mana? Dengan cara bagaimana? Apakah kaya dulu, maju terus ninggalin Allah, atau maju terus mendekati-Nya?

Saat ini, gue masih blom bisa mikir, kaya gimana menjalani hidup tanpa Bulan.

“Jangan sedih, sesungguhnya Allah bersama kita,” suara lembutnya terngiang lagi di telinga.

===

A/N

Dalam halusinasi, Bulan mengingatkan Kamal menggunakan ayat-ayat berikut:2

1. al-‘Ankabut: 2

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, “Kami telah beriman,” sedang mereka tidak diuji lagi?

2. Penggalan al-Taubah: 40

… Janganlah kamu bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita …

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat