Moon Story Part 42

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 42 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 41

Seandainya

Bulan tiba-tiba nelepon waktu gue baru masuk lift. Suaranya kedengeran keburu-buru sekaligus excited, “Cepetan sini!”

“Kenapa?”

“Pokoknya cepetan!” Lalu telepon ditutup gitu aja.

Hadeh! Apa yang musti buru-buru tapi bukan situasi darurat? Kalo situasi darurat dia pasti telepon rumahsakit dan yang nelepon gue pasti Hana.

Gue telepon balik.

“Bentar lagi adzan, kita ketemuan di musholla aja, kaya biasa.” Langsung tekan tombol merah, lift udah nyampe di lantai atap.

Ayah menyulap atap menara ini menjadi area rekreasi bagi seluruh karyawan. Hamparan rumput hijau, tanaman perdu, juga gazebo untuk tempat duduk-duduk ada di sini. Di salah satu pojoknya, dibuatkan area kecil tanpa dinding untuk shalat.

Gue baru tahu soal lantai atap ini setelah mulai bolak-balik jemput Bulan. Area ini jadi tempat favorit karyawan, ngga peduli mereka shalat atau ngga. Malah ada yang ngaku tadinya males shalat, tapi berhubung tiap hari naik ke sini buat refreshing, jadinya tergoda juga buat shalat.

Denger ini, gue ngerasa harus ngacungin jempol sama cara Ayah bikin semua karyawannya rajin sholat. Bukan dengan bikin aturan yang memaksa mereka buat shalat, tapi dengan menawarkan kesenangan yang berhubungan dengan shalat. Amazing!

Ada sedikit kekurangan di musholla ini. Karena area yang terbuka, pemisahan antara tempat laki-laki dan perempuan jadi kurang jelas. Kesannya nyampur aja semua.

Gue jadi bisa liat Bulan duduk di bangku panjang, lagi susah payah masang kaos kaki. Perut yang makin besar mulai ngalangin pandangan ke bawah dan menjangkau kaki pun jadi aktivitas yang menyulitkan. Padahal ini masih belom segede perutnya Tania.

Dengan bertongkat lutut, gue ambil alih proses pemasangan kaos kaki.

“Tau ngga,” ujarnya dengan nada penuh semangat, “tadi Sweety nendang, loh.”

“Hah?” Gue sampe brenti masangin kaos kaki. “Oya?”

“Iya!” suaranya ditahan supaya ngga teriak, tapi matanya berbinar tak tertahankan. “Kamu sih, tadi disuruh dateng, ngga mau.”

“Trus sekarang?” Gue pegang perutnya. “Ayo Sweety, tendang lagi.” Ngga ada pergerakan. Yah, nyesel gue.

“Tapi…” Bulan megang pipi gue dengan dua tangannya, maksa mata untuk bertatapan lekat.

“Kamu mengabaikan panggilanku demi mendatangi panggilan Allah, aku terharu,” lanjutnya lirih penuh perasaan.

“He?” Gue terpana.

Sebenernya ngga gitu juga, ketemuan langsung di musholla jelas lebih efisien daripada ke kantor presdir dulu baru ke musholla. Tapi, keputusan itu ternyata malah lebih disukai sama Bulan.

Terserahlah, yang penting dia seneng. “It’s worthed a kiss, I guess.”

Bulan ketawa. “Ntarlah, di kantor,” ujarnya mengedipkan mata.

Gue lanjut masangin kaos kaki dan sepatu.

“Sebenernya aku agak khawatir soal perubahanmu,” katanya lagi, “aku seneng kamu berubah, tapi juga sadar, kamu berubah karena demi aku sama Sweety. Gimana kalo aku ngga ada lagi? Atau akhirnya Sweety ditakdirkan ngga jadi lahir?”

Astaga! Dia balik lagi ke topik itu!

“Apa kamu akan tetap rajin shalat dan ngaji?”

Kedua sepatu Bulan udah terpasang sempurna. Seorang karyawati melempar senyum dan ikut duduk untuk masang sepatu. Gue bales senyumnya dan segera ngulurin tangan ke Bulan.

“Ayo balik.” Pembicaraan kaya gini ga seharusnya diteruskan di area publik.

Bulan nurut, langkah kakinya keliatan ringan. Bibirnya mengulas senyum bahagia.

“Kurasa aku ngga perlu khawatir lagi, kan?” tanyanya sedikit mendongak nyari perhatian, “kamu udah meletakkan panggilan Allah lebih penting dari aku.”

Glek! Liat muka bahagianya, gue ngga tega. Tapi menyembunyikan kebenaran dari Bulan, rasanya sama aja kaya ngebo’ongin diri sendiri.

“I’m working on it,” akhirnya cuma bisa ngomong gitu.

Satu kalimat yang langsung menepis rona bahagia di mukanya. Yeah, kenyataan emang pahit, Sayang!

Bulan narik tangan gue melingkar ke belakang pinggangnya, bikin kita sekarang berhadapan. Perutnya yang menggembung langsung mentok ke perut gue.

“Sebenernya apa yang kamu cari, Sayang?” tanyanya lembut.

“Cari?”

“Apa kamu masih juga belom ngerasain kehadiran Allah?” tanyanya lagi kedengeran hampir sebagai desahan.

“Sorry.” Sehelai rambutnya ngintip dari balik kain kerudung. Gue selipin masuk dengan jari telunjuk hingga ga ada lagi helaian yang bandel pengen ngeliat dunia luar.

“Itu ngga semudah yang kukira.”

Beberapa orang datang, ikut berdiri buat nunggu elevator yang masih bergerak naik. Bulan menyandarkan kepalanya ke bahu gue. Anak ini emang ga ada malunya mesra-mesraan di depan umum kaya gini. Biar pun sekarang udah agak berkurang. Kalo dulu mungkin dia beneran bakal nyium gue di depan musholla. Yeah! People changed.

***

Sebulan kemudian, Tania melahirkan. Anaknya emang bener ngalamin Hidrosefalus. Bayi itu ga bisa langsung dibawa pulang. Dokter mutusin buat ngelakuin treatment untuk memperbaiki kondisi fisiknya. Kayanya semua uang tabungan Tania bakal terkuras buat bayi laki-laki ini.

Berita itu cukup mengguncang buat Bulan.

“Gimana kalo nanti ternyata Sweety bermasalah?” pertanyaan yang kaya gini makin sering keluar dari mulutnya.

Biar pun gue bilang, “Ngga-lah. Kalo ada apa-apa, dokter pasti bisa detect dari USG.”

“Gimana kalo ngga ke-detect? Alat itu terbatas kemampuannya. Manusia juga terbatas ilmunya. Jenis kelamin aja bisa salah, kok prediksinya. Apalagi kelainan fisik yang mungkin ga keliatan tapi berpengaruh besar,” lanjutnya lagi masih dengan nada cemas.

Hadeh! Obrolan kaya gini bikin pengen ngumpet di balik selimut.

“Sayang,” rajuknya narik selimut yang nutupin muka gue, “kita harus nyiapin diri buat antisipasi hal-hal yang ngga diharapkan kaya gini.”

Hmmpft! Baiklah, punya istri keras kepala emang musti ekstra sabar.

“Okay, apa aja yang perlu kita antisipasi?”

Dia tersenyum dengan ekspresi yang seolah bilang, akhirnya. Lalu ambil hape dari nakas dan nunjukin daftar pertanyaan berjudul Anticipation.

Jelas gue ternganga.

“Nih, aku udah bikin. Kamu ga pernah mau diajak diskusi soal ini, jadi aku bikin sendiri.”

Astaga! Jadi ngerasa bersalah.

“Sorry.” Gue rangkul tubuhnya yang makin empuk dipeluk.

“Aku ga mau kehilangan kamu, bahkan sekadar memikirkannya pun aku ngga mau.”

“Kamu harus menghadapinya,” Bulan berbisik di dada gue, “bukannya kamu yang dulu bilang, cara terbaik mengalahkan ketakutan adalah dengan menghadapinya?”

Hhh… “Baiklah, mari kita hadapi.”

Bulan menarik diri dari pelukan dan mulai membacakan pertanyaan, “Kalo dokter suruh milih, ibunya atau bayinya, kamu pilih siapa?”

Kecil, ga perlu mikir jawabnya, “Ibunya!”

“Sip, sepakat!” Bulan mengangkat tangan, nawarin toss.

“Bayinya biar langsung masuk surga, dan narik kita berdua ke surga bareng dia.”

Gue mengernyit, bukan itu alasan yang ada di kepala.

“Aku ngga bisa ngurusin bayi tanpa kamu. Jadi lebih baik ngurusin kamu tanpa bayi.”

Alis Bulan terangkat sedikit, lalu tertawa geli.

“Oke, masuk akal,” katanya, “lanjut pertanyaan kedua.”

Dia merapatkan tubuh dalam rangkulan sementara gue nyimak.

“Kalo aku mati, dan Sweety hidup, apa yang akan kamu lakukan?”

“Apa?” Ini baru butuh mikir. “Aku akan merawat Sweety sebaik-baiknya.”

Bulan nurunin hape dan noleh langsung natap ke mata.

“Kamu harus cari ibu baru buat Sweety.”

“Harus?”

Sekarang Bulan miringin badan buat ngomong serius, “Aku tahu gimana rasanya hidup tanpa ibu. Kamu ngga boleh biarin dia ngalamin hal yang sama denganku.”

“Ngga akan,” yakin gue jawab gini, “aku ngga akan mengabaikannya seperti yang dilakukan Ayah. Dia ga akan ngalamin apa yang kamu alami.”

“Ngga, Sayang,” balas Bulan tegas, “seorang anak harus punya sosok ibu dan ayah agar dapat berkembang secara sempurna. Itu sebabnya seorang anak seharusnya lahir dalam lembaga pernikahan.”

Alasan yang masuk akal.

“Okay, aku akan kasih sosok ibu buatnya. Mungkin Mama bisa jadi sosok ibu yang baik.”

Ngga ada respon dari Bulan. Seperti patung dia cuma menatap tajam.

“Okay?” gue desak buat dapat persetujuan.

“Nope,” bantahan Bulan menukik, “aku sarankan Tania.”

“Hah?” Gue sampe narik badan setengah lengan biar bisa jelas liat ekspresinya yang datar.

“Maksudnya? Kamu nyuruh aku kawin sama Tania? Are you outta your mind?”

“She’s a great choice,” Bulan mulai ngajuin argumen, “dia bisa nyusuin Sweety bareng sama bayinya nanti. Kita bisa bantuin biaya terapi bayinya juga. Dan kamu bisa dapet istri yang udah kamu kenal luar dalem.”

Astaga! Ngga abis pikir gue. Dia nyuruh balikan sama mantan?

“Dan satu lagi, dia tuh serius banget belajar Islam. Dia ngga pernah absen kajian muslimah tiap Jum’at siang. Bahkan, dia tuh yang paling rajin nyatet dan paling rajin nanya-nanya sama ustadzah sampe tuntas tas tas tas,” Bulan masih lanjut ngasih argumen.

Inhale-exhale. Gue masih blom bisa terima, sekarang Bulan malah nyuruh kawin sama mantan.

“Aku ngga akan khawatir kalo kamu nikah sama dia seandainya aku mati nanti,” pungkasnya dengan nada lembut yang datar.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat