Moon Story Part 41

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 41 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 40

 

Terlambat

Ngikutin saran Bulan, gue cari alamat Salman.

“Kamu harus nyelesein urusan ini,” katanya, “rasa bersalahmu ngga boleh membelenggu langkahmu.”

Awalnya gue ga mau. Gimana pun, sebenernya gue udah minta maaf. Abi sama Uminya Salman juga udah maafin.

“Itu karena mereka ngga tahu cerita sebenernya,” gigih Bulan mempertahankan pendapat, “dan karena mereka ga tahu itu makanya kamu tetep aja ngerasa bersalah.”

Gue ga bisa bantah lagi. Apalagi waktu dia bilang, “Ini demi Sweety. Apa kamu mau membesarkan anak dalam bayang-bayang rasa bersalah?”

Sialan! Dia udah tahu semua kartu gue.

Berbekal alamat dari Ustadz Arifin, sore itu gue berangkat ke Bogor. Rumah Salman ngga jauh dari TPU tempat dia dikuburin.

“Kok ada bendera kuning, ya?” tanya Bulan bernada was-was waktu mau belok masuk ke jalan rumahnya. Sebuah pot besar diletakkan di tengah jalan hingga mobil sama sekali ngga bisa lewat.

Terpaksa parkir di simpang jalan, lalu jalan kaki masuk ke dalam.

Seorang lelaki berseragam hansip datang menghampiri. “Ke rumah Pak Hanafi?” tanyanya sopan.

“Iya,” gue ngangguk, nyambut uluran tangannya buat salaman.

“Silakan, Pak,” ujarnya lagi seraya mengangguk, menghormat.

Perasaan gue makin ga enak. Bulan gandeng tangan seolah dia butuh pegangan, padahal aslinya, gue yang lagi oleng.

Ada tenda di depan rumah yang ditunjukkan alamat dari Ustadz Arifin. Pintu gerbangnya kebuka, jadi kita langsung masuk ke dalam. Tangan gue kerasa basah dalam genggaman Bulan. Jantung pun berdetak makin cepat.

Mau ngucap salam, tapi tenggorokan tiba-tiba terasa kering. Untung Bulan segera ngambil alih, “Assalamu’alaikum,” serunya sopan.

Seorang perempuan hampir seumur Mama keluar menjawab salam.

“Ini betul rumah Pak Hanafi?” tanya Bulan lagi dengan penuh percaya diri.

Perempuan itu keliatan agak bingung, namun tetap berusaha menjawab dengan tenang.

“Iya, betul. Siapa, ya?”

“Oh, ini suami saya,” kata Bulan mengusap lembut lengan gue, “dulu temen sekamarnya Salman.”

Perempuan di depan gue terbelalak, kemudian matanya berkaca-kaca. “Ya Allah, temen deketnya Salman dulu, ya?” suaranya agak tertahan.

“Udah lama banget, tapi masih ingat sama Salman. Makasih, ya Mas,” sekarang jadi kedengeran agak serak, “ayo masuk, duduk dulu.”

Kita masuk. Di ruang depan hanya ada karpet yang terbentang. Kotak air mineral yang tinggal separo terletak sembarangan di pojok ruangan. Perempuan itu memunguti beberapa gelas air mineral kosong dan plastik-plastik berisikan cabe rawit yang mungkin tadinya juga terisi gorengan.

“Maaf, ya Mas. Masih berantakan ini,” perempuan itu berbasa-basi sambil memasukkan semua sampah ke dalam kantong kresek besar di pojokan.

Gue pandang-pandangan sama Bulan. Bingung juga mau komentar apa.

Perempuan itu kemudian mengeluarkan dua gelas air mineral yang diletakkan di depan kami.

“Abi sama Uminya Salman, baru aja selesai dikubur.”

Jderr! Biar pun udah menerka sejak disapa hansip tadi, tapi ngedenger penjelasan si ibu ini, rasanya kaya kesamber gledek. Selanjutnya gue tusuk air mineral dan langsung mindahin isinya ke lambung. Bulan ambil alih urusan basa-basi dan nanya-nanya ini itu sama si ibu yang ternyata adalah adik dari Uminya Salman.

Gue bener-bener jadi penyimak sejati di situ. Ngedenger si ibu cerita tentang proses kematian Abi sama Uminya Salman yang sangat cepat.

“Mati di tempat, mudah-mudahan ngga ngalamin sakit sakratul maut, ya Mbak,” katanya.

Sebuah kecelakaan beruntun di jalan tol merenggut nyawa kedua orangtua Salman. Mereka sedang dalam perjalanan kembali dari Tuban setelah menghadiri pernikahan sang keponakan.

Ibu itu mengusap airmata dengan ujung kerudung yang terlihat lembap. Bulan menatap dengan masygul. Sepasang bibirnya agak terbuka, wajahnya seolah membeku.
Yang ada di kepala gue saat itu adalah, terlambat.

Rencana buat ngaku dosa itu gagal total. Gue ngga bisa minta maaf sama Salman. Ngga bisa juga ngaku dosa sama kedua orangtuanya. Rasanya kaya emang ditakdirkan buat hidup dalam rasa bersalah. Bener-bener penjara seumur hidup.

Kami pamit segera setelah ngga ada lagi yang bisa diceritakan si ibu. Sebelum keluar, gue pindahin hard cash yang ada di dompet ke baskom tempat donasi. Mudah-mudahan dengan begini bisa dianggap cara buat nebus dosa.

Dunia serasa buram waktu gue duduk di belakang kemudi. Emang udah bener kemaren-kemaren, ngga usah mikirin Tuhan, ngga usah mikirin dosa.
Apa sebenernya mau Tuhan? Kenapa Dia ngga ngasih kesempatan buat minta maaf sama sekali?

Lelaki berpakaian hansip niup peluit di depan mobil, siap mengarahkan untuk berputar dan keluar menuju jalan utama perumahan.

Embusan napas Bulan kedengeran berat waktu kita keluar dari perumahan.

“Kenapa?” gue tanya, takutnya kenapa-kenapa sama jabang bayi dalam perut.

“Kenapa akhir-akhir ini, hidup kita dikelilingi oleh kematian?” tanyanya dalam gumaman yang ngga gitu jelas.

Kirain kenapa, ternyata lagi mikir berat. Gue angkat bahu.

“Mungkin biar kita nyiapin kematian…”

“Itu juga yang aku pikirin! Kok kita bisa sama, sih mikirnya? Sehati banget, deh!”

Elah! Gitu doang, nada suaranya langsung berubah.

“Katanya, melahirkan itu peristiwa antara hidup dan mati,” lanjut Bulan lagi, “kurasa ini kode dari Allah supaya kita menyiapkan diri menghadapi kematian.”

“Maksudnya apa? Jangan ngelantur!” Gue ngga mau mikirin kematian karena melahirkan.

Lampu lalu lintas nyala merah, gue berhenti beberapa senti di belakang angkot warna ijo.

“Aku ngga ngelantur. Angka kematian saat melahirkan itu masih tinggi, loh. Masih tigaratusan per seribu kelahiran…”

“Berarti masih ada tujuhratusan yang selamat, kan?” gue potong cepat kalimatnya.

“Tapi…”

“Tapi kamu akan dapat layanan terbaik. Angka kematian yang tinggi pasti karena layanan kesehatan untuk ibu melahirkan di Indonesia belom merata. Tapi kamu punya akses untuk dapat layanan kesehatan terbaik. Kalo akses itu ngga ada, kita bikin,” gue kasih penekanan di kalimat terakhir.

Bulan narik napas dan ngomong lagi seperti menggerutu.

“Tetep aja, yang namanya takdir ngga bisa ditolak.”

“Apa?” kesel gue.

“Mau sebagus apa pun layanan kesehatan, kalo ditakdirkan mati, ya pasti mati. Udah gitu aja.”

“Ck! Ngga bisa gitu!” Gue lepas rem tangan dan mulai ngegas begitu liat lampu di depan berubah ijo.

“Hasil ngga akan mengkhianati usaha. Usaha yang maksimal hasilnya pasti maksimal juga.”

“Oke. Usaha emang urusan kita, tapi usaha kaya gimana pun ngga akan bisa melampaui ketetapan Allah.”

Gemes gue.

“Liat aja kaya gimana usaha kita hari ini buat ngaku dosa sama orangtuanya Salman. Tapi apa yang terjadi? Takdir Allah udah ditetapkan, kamu tetep ngga bisa ngaku dosa. Malah keluarganya jadi ngerasa kalo kamu adalah sahabat sejatinya Salman. Sahabat sejati, loh Sayang, bukan musuh abadi.”

She’s got the point, again!

Dia ngga ngomong lagi beberapa saat. Gue mulai masuk ke jalan tol, jalanan lurus yang lebar bikin mata jadi ngantuk.

“Aku tetep ngerasa, kita perlu menyiapkan diri untuk kemungkinan terburuk.”

Hmmpft!

“Apa kita harus ngomongin ini sekarang? Di sini? Aku lagi nyetir, Sayang.”

Kalimat itu sukses mengakhiri pembicaraan. Ga ada lagi pertanyaan tentang kematian setelah itu

Kehidupan balik lagi kaya biasa. Gue masih berusaha merasakan kehadiran Tuhan, tapi tetep ngga bisa. Dia terasa samar, dan gue makin ngga yakin beneran mau merasakan-Nya atau ngga.

Biar gitu, tetep aja shalat dan baca-baca Alqur’an. Bulan paling seneng dengerin gue tilawah.

“Adem,” katanya.

Kalo gue udah ngambil Qur’an, dia akan letakkan apa pun yang lagi dipegang, trus duduk di samping. Kadang malah rebahan di pangkuan dan ngedengerin sambil merem. Ga nyangka, baca Alqur’an doang bisa seasyik ini.

Perut Bulan makin lama makin menggembung. Baju-baju lamanya mulai ditinggalin, diganti sama baju hamil yang longgar banget di bagian perut. Selera sepatunya juga berubah, ga ada lagi yang namanya high heels, bahkan untuk ke kantor pun dia pake sneakers.

Sore itu, gue jemput dia kaya biasa. Sekalian nanti jadwal rutin konsul ke dokter.

Di lobby kantor ketemu Tania yang perutnya juga udah gede banget. Beda dua bulanan sama Bulan, berarti sekarang udah hampir delapan bulan.

Dia tersenyum dan nyapa, “Assalamu’alaikum, Pak.”

Elah! Sok profesional dia sekarang, manggil pake Pak segala.

“Dibilangin, ga usah pake Pak. Wa’alaikumsalam.”

“Suaminya Bu Presdir gitu, loh,” balasnya dalam canda.

“Halah! Gimana si Dede? Sehat?”

Dia ngelus-elus perut dan bilang dengan nada muram, “Alhamdulillah.”

“Alhamdulillah kok sedih?”

Tania tersenyum pahit.

“Kata dokter ada kemungkinan hidrosefalus.”

Glek! Ga bisa komen gue.

“Apa ini karena dulu pas awal-awal hamil aku…”

“Ah, udahlah,” gue potong cepet. Dia pasti inget waktu dulu sempet jadi cewek bispak.

Penyesalan emang datengnya selalu telat. Tapi seenggaknya, Tania cukup beruntung, masih ada waktu untuk memperbaiki kesalahan.

Ngga kaya gue, ngga ada kesempatan lagi. Cuma bisa berharap semua dosa bisa terhapus. Tapi itu pun rasanya harapan kosong. Bagaimana mungkin berharap pada sesuatu yang eksistensinya saja diragukan.

“Sekarang fokus aja ke terapinya si Dede. Tetep bisa dikoreksi, kan ini?” Berusaha ngeliat dari sisi positif, sesuatu yang beberapa bulan ini diajarin sama Bulan.

“Iya, insyaaAllah,” katanya memaksakan senyum.

Tania bener-bener udah berubah. Kalo dulu, mana mungkin bisa denger insyaaAllah keluar dari mulutnya. Dapet kejadian kaya gini pasti langsung uring-uringan dan mungkin menumpahkan kesal dengan marah-marah. Sekarang dia bisa keliatan tenang dan tetap optimis.

Mungkin itu efek karena sekarang dia udah jilbaban. Bulan juga keliatan manis dan tenang banget kalo lagi pake jilbab. Pas udah dilepas, ya sama aja, hahaha.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat