Moon Story Part 40

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 40 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 39

Langit Merah Jambu

Jalanan ke Bogor mulai rame. Sebentar lagi jam pulang kantor, puncak kemacetan harian. Apalagi ini hari Jum’at, volume kendaraan bakal lebih padat dibanding empat hari kerja lainnya.

Pekerja yang memilih pulang sepekan sekali akan memenuhi jalanan. Ditambah orang-orang yang mau liburan ke Puncak, mencari suasana baru yang sebenarnya hanya mengalihkan kesumpekan dari kantor ke tempat wisata.

Bulan ngga banyak ngomong, cuma natap lurus ke depan lalu merem, ketiduran. Yeah, kehilangan memang melelahkan.

***

Perempuan-perempuan bercadar keliatan lalu lalang begitu gue masuk area pesantren. Sepertinya ini giliran hari libur banat. Ngelirik jam digital yang tertanam di dashboard, 16.08. Sebentar lagi gerbang akan ditutup.

Tangan gue tiba-tiba basah oleh keringat. Berbagai kenangan berseliweran, bikin ngga konsen. Hampir aja nabrak tukang siomay yang ngetem di pinggir jalan.

Fiuuuh! Apa gue harus puter balik? Sanggup ngga nih masuk ke dalem?

Bulan masih tidur dengan tenang. Matanya terpejam dengan kepala bersandar ke jendela.

“Okay, Sayang. This is for you.” Cukup sudah. Sekarang waktu yang tepat untuk berhenti.

Berhenti melarikan diri. Sedalam apa pun mau mengubur masa lalu, ngga ada gunanya. Dia selalu bangkit lagi dan lagi.

Parkiran mobil mulai agak ruwet menjelang akhir jam berkunjung. Mobil-mobil keluar satu persatu. Pesantren ini benar-benar telah berkembang pesat. Meski posisinya di pinggang gunung Salak, mobil yang berkunjung di sini minimal selevel Innova.

Bulan masih tidur waktu gue narik rem tangan untuk parkir. Biarlah. Lagipula waktu ashar masih lumayan panjang. Dari dalam mobil, gue bisa liat banyak yang udah berubah. Rumah dinas petinggi pesantren kini sudah ada dua gedung. Masjid juga udah dikeramik semua, lantai bawah yang tadinya jadi tempat main kena jaga, sekarang udah difungsikan juga.

Yang penting, teras lantai dua masih ada di sana. Beberapa santri keliatan duduk bersila dengan mulut komat-kamit dan tangan menggenggam Qur’an kecil. Itu gue, dulu. Bertahun-tahun yang lalu. Ketika masjid jadi tempat perlindungan dari neraka di kamar.

***

“Sayang! Udah jam lima!” suara Bulan agak panik, “ayo, sholat.”

Wats! Gue ketiduran. Parkiran udah sepi. Bulan bergegas keluar. Ngga pake banyak nanya, dia langsung ke masjid.

“Hey.” Gue tahan tangannya.

“Numpang shalat di rumah mudir aja.”

Bulan noleh dengan muka bingung.

“Mudir?”

“Kepala sekolah,” gue nerjemahin dalam bahasa yang mungkin lebih dia pahami.

“Masjid yang ini khusus buat cowok, ntar santri-santrinya pada mimisan liat cewek cantik shalat di sini.”

Meski heran, dia nurut aja gue gandeng ke rumah mudir. Setelah ngucap salam, seorang laki-laki berjenggot keluar dari dalam. Mukanya bersih dengan rambut ikal yang tercukur rapi.

Kaya kenal, “Ustadz Arifin?” Beliau dulu ngajar mata pelajaran favorit gue, biologi.

“MaasyaaAllah! Kamal! Apa kabar antum? Katanya udah jadi orang sukses sekarang?” Ustadz Arifin nyalamin gue dengan semringah.

“Hehehe, bisa aja Ustadz. Dapat gosip dari mana, Ustadz?”

“Ah, gosip apa?” Ustadz Arifin nepok bahu gue mantap.

“Infonya valid ini. Langsung dari Abdurrahman. Kemaren ana ketemu di walimahan anaknya Ustadz Fuad.”

Hadeh, kalo Ustadz Abdurrahman yang ngomong, pasti rada lebay, dah.

“Eh, antum ngga diundang? Anaknya Ustadz Fuad itu seangkatan sama antum, kan?”

“Ngga, Ustadz. Dia di bawah ana.” Dua tahun di bawah gue.

Dia yang dipukulin Salman malam itu. Statusnya sebagai anak ustadz, bikin dia makin rentan di-bully. Agak ngangkat kepala dikit, dibilang songong. Jalan kurang nunduk, dikatain belagu. Serba salah emang jadi anak baru.

Malam itu, gue ga tahu gimana asal mula masalahnya. Pas dikabarin, kondisi bibirnya udah robek, kakinya malah mungkin retak. Ada kali dua pekan setelah kejadian itu, dia jalan agak terpincang-pincang.

Ngga ada yang berani ngelapor, meski pelakunya udah lewat sekali pun. Karena satu kasus akan memicu terbukanya kasus-kasus lain. Para senior jelas ngga mau ambil risiko.

Sama seperti ketika semua kompak mengatakan bahwa gue cuma membela diri, semua orang juga kompak cerita kalo jalannya yang pincang itu gara-gara kepeleset di kamar mandi. Solidaritas nomor satu kalo mau jadi bagian dari kelompok.

***

Setelah shalat ashar, gue jemput Bulan buat menikmati senja dari tempat favorit selama di sini, teras masjid lantai dua.

“Ijin ngajak ke masjid, Ustadz,” gue pamit sama Ustadz Arifin, “dia pengen tahu kaya gimana ana waktu di sini dulu.”

Ustadz Arifin ngelirik ke lantai dua lalu ngangguk sambil tersenyum samar.

“Ya, hati-hati.”

Bulan ngangguk ke Ustadz Arifin dengan cara yang canggung banget. Kemudian nurut aja gue gandeng ke masjid.

“Katanya ini masjid khusus cowok?” dia bertanya dalam bisikan di belakang pundak.

“Kan kamu masuknya bareng aku,” gue jawab santai, “makanya kamu nunduk aja, dan stay close.”

Dan dia manut. Jalan mepet ke gue sambil nunduk, sama sekali ga liat kanan kiri. Hahaha, ngegemesin banget liat dia kaya gini. Pengen meluk trus nyipok.

“Kamu dulu di sini dari SMP sampe SMA?” tanyanya masih pake mode bisik-bisik.

“Yap.” Kita udah nyampe di teras lantai dua. Gue ajak dia ke spot paling pas buat menikmati matahari terbenam.

“No wonder, you fell for Ratna begitu keluar dari sini.”

Elah, situasi kaya gini malah ngebahas mantan. Gue rangkul pinggangnya dan berbisik di telinganya, “Ini momen kita, Sayang. Ngga usah bawa-bawa nama yang bikin sakit ati.”

Dia sedikit mendongak, menatap langsung ke mata lalu tersenyum.

“Oke,” katanya.

Gue alihin perhatian ke ufuk barat.

“Langit Merah Jambu Untuk Istriku.”

Matanya membulat terkejut. Gue arahin ke langit dengan telunjuk.

Di sana langit seolah disapu kuas dengan warna-warni pelangi. Merah jambu menjadi warna yang dominan. Dengan sedikit semburat kuning dan hijau meningkahi.

“Senja tak selalu merah,” lirih Bulan berdeklamasi.

Haha, dia udah baca puisi gue yang disimpan di hidden files.

“Langit tak selalu biru,” gue lanjutin larik keduanya.

“Seperti cintaku padamu.” Astaga! Dia beneran ngapalin. Terharu gue.

“Meliputi semua warna yang kamu tahu,” sekarang kita berdua mengucapkan larik terakhirnya bersama.

Amazing! It’s better than any of my imagination.

Bulan noleh dan ngomong dengan nada nuduh, “Ini puisi buat Ratna, kan?”

Ha? Ratna lagi? Yang bener aja!

“Aku nemu ini di hidden files-mu,” katanya lagi.

“Emang hidden files cuma soal Ratna?” Jelas banget gue inget, puisi ini lokasinya di luar folder kenangan tentang Ratna.

“Emang semua isinya foto-foto dia sama kenangan sama dia, ya kan?”

Ck! Harusnya ini jadi momen indah kita, bukannya malah momen ngeselin kaya gini. Gue beralih supaya bisa duduk nyender ke dinding, biar ga kelepasan nendang sembarangan.

Warna hijau bercampur kuning perlahan menguasai pemandangan. Rona jingga mulai terlihat jauh di barat. Bulan ikut duduk di samping gue dengan muka bingung.

“Kamu baca di hidden files?” gue tanya balik.

“Makanya jangan ngubek laptop orang sembunyi-sembunyi! Salah paham, kan jadinya?” masih berusaha nahan suara waktu nyemburin kekesalan.

Bulan ngga bereaksi. Ekspresinya masih nunggu lanjutan kalimat gue.

“Aku nulis puisi itu di sini. Sehari setelah mimpi basah yang pertama. Waktu itu, warna langit ini jadi satu-satunya hiburan di tengah tekanan di sini. Kupikir, suatu saat nanti, aku mau menikmati ini semua sama istri tercinta. Istri, ya. Catet itu.” Gue tatap dia tepat di mata.

“Waktu nulis itu sama sekali ngga kepikiran buat pacaran. Dan istriku itu, ya kamu. Ngga ada yang lain.”

Bulan narik napas perlahan. Dia menggigit bibir dengan tatapan penuh penyesalan.

“Ini harusnya jadi momen yang membahagiakan,” gue masih nembakin kekesalan, “kalo aja kamu ga bawa-bawa mantan!”

Dia ngerangkul tangan gue dan bilang, “Sorry, Sayang.”

Ck! Mood gue telanjur rusak.

“Langitnya bener-bener cantik,” katanya lagi menatap parade warna-warni yang makin mengarah ke jingga.

“Makasih, Sayang. Aku ngga nyangka langit bisa warna-warni gini.”

Gue masih bete.

Dia diam. Ngga ada suara apa pun di sekitar kita. Hanya dengung halus dua orang santri yang sedang me-muroja’ah hafalannya ngga jauh dari tempat kita duduk.

“Abis kamu ngga mau ngasih tahu soal depresi yang kamu bilang waktu itu, sih,” suara Bulan berubah ke nada merajuk.

Bibirnya membulat bikin pengen nyium, tapi kasian dua santri yang di sana nanti jadi kebayang-bayang semaleman.

“Jadinya aku cari tahu sendiri, deh.”

“Lagian kepo banget. Ngga penting.” Gue alihin pandangan ke langit yang berangsur jadi jingga.

Bulan mengembus napas, menyandarkan kepala ke pundak.

“Itu kan bagian dari masa lalu kamu. Sesuatu yang bikin kamu jadi seperti sekarang ini. Aku cuma pengen kenal kamu lebih dalam.”

Dia menatap dengan mata penuh pengharapan.

“Tapi kalo kamu ngga mau ngasih tahu, apa boleh buat.”

Dilemparnya pandangan kembali pada langit yang membentang luas di hadapan.

Baiklah, Sayang. Gue jalin jemari dengannya. She’s got the point, anyway.

“Waktu itu, rasanya hidup ini ngga ada gunanya.”

Bulan ngangkat kepalanya, jalinan jemari terasa semakin erat.

“Aku bangun tiap hari, bernapas, makan, dan bertahan hidup cuma biar bisa dipukulin lagi malemnya.” Mengingat semua pukulan itu, rasanya masih menyakitkan.

“Aku bener-bener berdo’a sebelum tidur supaya Allah cabut aja nyawaku, jadi ngga perlu bangun pagi dan sampai ke malam lagi.”

“Segitunya?” lirih suara Bulan agak terkejut.

“Iya. Tapi tetep aja aku bangun lagi paginya. Kenapa Allah ngga mau ngabulin doaku? Katanya Dia Maha Pengabul doa?”

“Mungkin karena doamu minta mati,” Bulan menjawab simpel.

“Aku cuma mau keluar dari penderitaan. Waktu itu yang kepikiran cuma mati. Akhirnya aku beneran lompat dari sini.”

“Dari sini?”

Gue ngangguk.

“Dari situ tepatnya.” Gue tunjuk tempat lompat malam itu.

Bulan berdiri, nengok ke bawah dari birai teras.

“Ngga terlalu tinggi. Paling cuma patah tulang kalo lompat dari sini.”

“Emang. Tapi ini tempat paling tinggi di sini.”

Bulan berbalik, menatap ke atas.

“Kenapa ngga dari atap masjid sekalian?”

“Yang bener aja. Badanku segede gaban waktu itu. Naik ke lantai dua aja ngos-ngosan.”

Bulan tertawa.

“Trus, gimana ceritanya bisa kurus?”

“Itu solusi dari Ustadz Abdurrahman.”

“Oh?” Mata Bulan membulat penuh rasa ingin tahu.

“Setelah bunuh diri yang gagal itu, dia nyuruh ikut ekskul Taekwondo, biar kalo ada yang mukulin lagi, aku bisa mempertahankan diri.”

“Wow! Nah itu solusi!” seru Bulan ikut gembira.

“Iya, solusi yang membawa petaka.”

Petaka

“Petaka?” Alis Bulan nyaris bertaut.

Yah, petaka. Kelebat ekspresi Salman di saat-saat terakhirnya bermain lagi di benak, di antara rona merah senja yang makin menghapus jingga. Seolah kolam darah telah mengubah warna cakrawala.

Remaja-remaja lelaki berjalan berkelompok-kelompok dari arah asrama. Mereka mengenakan gamis rapi atau pun baju koko yang dipadankan dengan sarung. Gue pernah jadi salah satu dari mereka. Menjelang maghrib gini, jantung akan mulai berdegup. Kadang tangan ikut gemetar dan kaki seakan lemas.

Inginnya tenggelam dalam kolam merah di langit senja. Karena setelah isya nanti, bukannya belajar bersama buku pelajaran, gue bakal dipaksa belajar bersama buku tangan.

Suara adzan menyentakkan dari lamunan, gue ajak Bulan berdiri untuk shalat maghrib.

“Kamu masih utang penjelasan sama aku,” rajuk Bulan seraya merangkul tangan.

“Ngga bisa diganti pake ciuman aja?” bisik gue di telinganya.

“Ngga!” balasnya cepat, “tapi kalo sebagai DP, boleh, deh.”

Halah!

***

Abis shalat maghrib, dicegat sama Ustadz Arifin, “Kasih motivasi buat adek-adek kelas, ya?”

Haduh! Motivasi apa? Cara cepat melupakan Tuhan? Tiba-tiba badan jadi panas dingin.

Ustadz Arifin langsung pegang mikrofon, memerintahkan para santri untuk duduk melingkar.

“Hari ini kita kedatangan tamu istimewa,” katanya memulai pembicaraan.

Jantung udah kaya mau copot rasanya.

“Yang di samping ana ini,” Ustadz Arifin mulai memperkenalkan gue, “alumni sini juga. Kalo ngga salah, sepuluh tahun yang lalu?”

“Duabelas, Ustadz,” sedikit meralat perhitungan beliau. Sementara jantung di dalam dada udah ngga keruan kecepatan detaknya.

“Nah, itu. Sekarang udah jadi orang sukses. Kemaren ketemu sama Ustadz Abdurrahman, beliau cerita kalo kakak kelas kalian ini, orang yang sangat baik hati.” Kemudian ngalir ceritanya tentang Pak Ahmad dan masjid di Jombang.

Hadeh! Pengen kabur pake banget, jadinya. Inhale-exhale.

Akhirnya pengeras suara dikasihin juga. Setelah narik napas dan berdeham sedikit, lalu ngucap salam. Kali ini, lidah udah lebih ringan ngucapin salam lengkap dengan menyebut nama Allah. Ngga disangka, ternyata gue emang udah berubah. Mungkin efek latian berkali-kali dalam sehari waktu shalat wajib.

Ga tahu musti ngomong apa di depan para santri yang masih suci ini. Bukannya memotivasi, gue takut malah menodai. Apalagi Ustadz Arifin minta ngasih pesan-pesan sama mereka.

“Pesan ana cuma satu untuk adek-adek di sini,” sampe ngomong kaya gini, sebenernya masih belom pasti mau ngasih pesan apa.

Ujung-ujungnya malah curhat, “Dunia di luar sana, ngga sama dengan di sini. Ada banyak hal yang terjadi di luar sana, dan kita benar-benar harus pandai memilih dan memilah mana yang baik dan mana yang buruk. Terlebih lagi mana yang benar dan mana yang salah. Kadang kebenaran keliatan seperti kesalahan, dan kesalahan keliatan seperti kebenaran.”

Kepala tiba-tiba dipenuhi imaji orang-orang yang merasa benar namun tak bisa disebut benar. Papa, Mama, Bulan, Riana, Ayah, Bapaknya Riana, Salman. Jantung berdetak makin keras ketika lagi-lagi bayangan Salman muncul dengan mata membulat dan mulut ternganga.

“Untuk dapat memilih dengan benar, panduan kalian juga harus benar. Dengan begitu, ngga akan ada kata menyesal.”

Iya, ngga nyesel kaya gue.

Para remaja lelaki yang melingkar di hadapan gue manggut-manggut. Di bagian paling belakang, tepat di antara dua pintu masuk, keliatan Bulan duduk bersimpuh dengan bibir yang gue yakin menyungging senyum.

***

Setelah pamit, kita balik ke mobil untuk pulang. Bulan nggamit tangan gue sambil senyam-senyum ga jelas.

Diliatin, malah nutup mulut nahan ketawa.

“Aku ngga nyangka, loh. Kamu ngomong kaya gitu tadi,” katanya di sela tawa.

“I’m very proud of you,” ujar Bulan lagi di depan pintu mobil sembari agak berjinjit ngasih kecupan di bibir.

Elah, pake nyium di sini. Untung parkiran cukup gelap karena ngga disorot lampu. Kalo ngga, bisa bikin santri-santri itu mupeng, kan kesian.

“Thanks. Kamu yang nyetir, ya. Aku capek.”

Bulan manyun liat gue langsung duduk di kursi navigator. Dengan agak merungut, dia berjalan memutar menuju belakang kemudi.

“Kirain bukain pintu buat aku, ngga tahunya nyuruh nyetir,” katanya nyalain mesin.

“Sorry, Sayang. Aku capek banget.”

“Tidur, gih,” katanya lagi ngelepas rem tangan, “ntar aku bangunin kalo udah nyampe restoran. Mau makan apa? Aku laper.”

“Anything hot.”

Bulan ketawa kecil lalu ngomong, “Am I not hot enough?”

Elah!

“Oh, yes!” Gue rangkul lehernya.

“I’m craving for you.” Jadi inget belom ngebales yang di depan pintu mobil tadi.

***

Malam itu, nyampe rumah langsung tidur. Bangun-bangun, denger suara Bulan lagi tilawah. Dia emang berazzam buat namatin 30 juz Alqur’an seenggaknya sekali selama hamil.

“Ini bagian dari pendidikan untuk anak,” tegasnya.

Serah. Yang penting ngga ngerusak. Lagian katanya dengerin musik klasik bisa bikin anak pinter. Kali aja dengerin ibunya ngaji bisa jadi jenius, hahaha.

Gue beringsut mendekat ke kakinya yang selonjor di kasur. Maksudnya biar bisa merebahkan kepala di salah satu tempat favorit buat rebahan, pangkuannya.

Bulan menghentikan tilawahnya dan menutup Alqur’an.

“Kok brenti?”

“Udah pas sejuz hari ini. Rekor, loh aku. Satu juz cuma tiga hari doang,” pamernya bangga.

Dia emang udah cukup lancar baca Alqur’an, meski kecepatannya belum sejajar dengan para santri di pondok.

“Keren!”

“Kok, keren, sih? Alhamdulillah, gitu!” Bulan malah protes.

“Iya, alhamdulillah,” manut aja daripada perang dunia. Gue balik tidur sambil meluk kakinya.

Bulan menyela-nyela rambut gue yang sekarang baunya bisa dibilang sama dengan rambutnya.

“Kamu masih utang penjelasan, loh sama aku,” ujarnya ringan.

Hhh! Males, bat.

“Masih ngantuk.” Lalu makin erat memeluk kakinya.

Tapi bukan Bulan namanya kalau nyerah. Sambil ngga lepas membelai rambut, dia berkata seolah ngomong sendiri, “Aku terlalu kepo, ya?”

Jadi melek lagi.

“Waktu aku buka laptop-mu, aku baru sadar, ada banyak banget yang ngga aku tahu tentang kamu,” katanya seolah sama diri sendiri, “kamu pernah ikut SEA Games ternyata. Pernah dapat perak juga di POMNAS. Dari cabang taekwondo, kan?”

Hhh! Manis banget sekarang caranya maksa gue buat cerita.

“Jadi aku heran, kenapa kamu bilang belajar taekwondo malah bikin petaka? Bukannya kamu jadi atlet nasional karena belajar taekwondo? Apa itu petaka buatmu?”

Baiklah, Sayang. Gue duduk bersila di hadapannya. Suara shalawatan terdengar lantang dari masjid. Sebentar lagi waktu untuk shalat subuh.

Bulan nunggu jawaban dengan sabar. Tatapan matanya mengunci, bikin gue ngga bisa beralih.

“Emang, waktu itu, aku jadi bisa ngelawan pas dipukulin. Tapi ngga cuma sampe di situ. Aku ningkatin kemampuan jadi lebih dari apa yang diajarin saboemnim.”

Kedua alis Bulan saling mendekat.

“Saboemnim itu guru. Jadi tiap kali ada kesempatan keluar pondok, aku ke warnet nyari ilmu baru.”

“Ilmu apa?” potong Bulan ingin tahu.

Gue liat matanya yang ngga sabar mendapat jawaban. Dalam hati masih ragu, apakah dia masih bisa nerima gue kalo tahu bahwa suaminya ini pernah bunuh orang tapi ngga ketahuan.

“Apa?” desaknya lagi karena gue kelamaan diem.

Fiuh! Baiklah, gimana pun, dia layak buat tahu kaya gimana laki-laki yang dinikahinya ini.

“Ilmu tentang cara bunuh orang dengan satu pukulan.”

Bibir Bulan memisah, matanya membesar tak percaya.

“Kamu berniat bunuh orang?” bisiknya seolah dinding bisa ikut mencuri dengar, “orang yang mukulin kamu itu?”

Gue ngangguk.

“Dan akhirnya kejadian.”

Dia menutup mulut dengan jari-jari.

“Trus?” tanyanya dengan nada khawatir.

Tarik napas dalem, ngumpulin tenaga buat melanjutkan,

“Dia mati.”

Napas Bulan seolah tersekat.

“Trus? Kamu dipenjara?”

“Ngga.”

Bulan mengembus napas lega.

“Syukurlah.”

“Syukurlah?” ngegas gue, “kok kamu bisa bilang syukurlah? Ada orang mati gara-gara aku, dan kamu bilang syukurlah?”

Punggung Bulan terjengit ke belakang.

Mulutnya membuka ingin bicara tapi cepet-cepet gue potong, “Kamu tahu gimana rasanya? Ngeliat abinya dateng dengan wajah muram. Uminya nangis ngga brenti-brenti. Kamu tahu gimana rasanya?”

Bibir Bulan mengatup.

“Kamu tahu membunuh itu termasuk dosa besar? Ngga bisa minta maaf, karena orang yang kita sakiti udah mati.”

Bulan masih ngga bicara apa pun.

“Dan tahu apa yang paling bikin ngerasa bersalah? Temen-temenku malah ngerayain kematiannya. Gila, ngga?”

Bulan manggut-manggut.

“Iya, gila,” suaranya lirih mengucap. Dengan hati-hati kemudian dia melanjutkan, “Itu pasti berat banget, ya.”

Gue nutup muka. Ngga peduli seberapa kuat ditahan pake tangan, air tetep aja keluar dari mata.

Bulan beringsut maju, meraih kepala gue ke dalam dekapan dadanya.

Jiah, malu-maluin banget. Gue apus air yang masih nempel di pipi. Sekarang kita kembali berhadapan.

“Ilmu itu emang kaya pisau, ya,” Bulan berkata hampir seperti bergumam, “kita bisa pake untuk ngebantu orang lain atau untuk nyakitin orang lain, semua tergantung dari orang yang punya ilmu.”

Gue manggut-manggut. Bulan selalu bisa ngeliat titik terang dari segala sesuatu.

“Kata Adrian, gara-gara dipukul sama kamu, bapaknya jadi insap. Berarti ilmu bela diri yang kamu punya juga udah nolong satu keluarga. Satu keluarga, loh Sayang. Bukan cuma satu orang,” suara Bulan terdengar manis mengalun.

Gue tertegun ngedenger cara pandangnya.

“Jadi bukan taekwondo-nya yang salah…”

“Akunya yang salah,” gue potong cepet

“Iya,” tukas Bulan cepat, “tapi selama kita masih hidup, kesalahan masih bisa diperbaiki.”

“Gimana caranya?”

Bulan ngangkat bahu.

“Aku ngga tahu,” katanya, “tapi Allah pasti akan kasih jalan, kalo kamu serius mau bertobat.”

Suara adzan subuh dengan lantang menengahi percakapan dini hari itu. Satu hari baru dimulai lagi. Bulan membuka kerudung dan gamisnya lalu bersiap untuk mengambil wudhu. Hhh! Ngga jadi tidur lagi gue.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat