Moon Story Part 39

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 39 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 38

Next Level

Tarik rem tangan sambil meregangkan punggung. Kayanya bakal parkir agak lama di sini. Antrean mobil keliatan panjang banget mengular.

Baru aja mau merem, merehatkan mata, tiba-tiba Bulan manggil, “Sayang.”

Ngga jadi merem gue.

“Kamu ngga marah, kan?”

Marah? Macet gini? Kesel, iya.

Blom sempet jawab, mobil di depan udah jalan. Gue lepas rem tangan supaya bisa ikut beringsut ke depan. Lumayan, nambah jarak tiga meter sebelum pasang rem tangan lagi.

Bulan tiba-tiba numpangin tangan di punggung tangan gue yang masih menggenggam rem tangan.

“Kamu ngga marah karena aku ngga mau nunggu di rumah, kan?”

Konyol banget Bulan.

“Ngga-lah. Ngapain marah. Enakan gini daripada di jalan sendirian.”

Ngga seratus persen bener juga. Gara-gara dia ikut, jadi terpaksa naik mobil, kasian kalo panas-panasan naik motor. Akibatnya kena macet parah, nah bagian ini yang bikin kesel.

“Abis, kamu diem aja dari tadi. Biasanya, kan udah nyetel lagu apa gitu?”

Hhh!

“Yah, kamu kan udah beda sekarang. Aku ngga punya playlist murottal.”

“Yah, mau setel yang lain juga ngga pa-pa, sih.”

“Beneran? Kamu lagi ngapalin, kan? Ntar apalannya rusak kalo denger lagu.”

Gue lirik, dia manyun sambil bersedekap.

“Kamu ngeledek!” ujarnya kesal.

“Emang.” Trus lepas rem tangan lagi karena mobil di depan keliatan mulai jalan.

“Kenapa, sih kamu sinis banget sama Islam?”

“Ngga cuma Islam.” Pasang rem tangan lagi.

“Semua agama langit sama aja. Kebetulan yang paling aku tahu, ya Islam.”

“Huh! Kamu tuh bukti nyata kalo berilmu belum tentu beriman.”

Gawat, kayanya mulai nyesel udah rujuk, nih. Matanya keliatan mikir keras sementara tangan masih terlipat di depan dada.

Tiba-tiba Bulan noleh langsung menyerang dengan tatapan.

“Ini pasti gara-gara depresi yang pernah kamu omongin itu, kan?”

Eits!

“Kenapa nyambung ke situ?”

Bulan diam, kembali melontarkan pandangan melewati jendela di hadapan. Mobil di depan udah jalan lagi, ngga banyak, cuma maju dua meter.

“Tapi aku bener, kan?” kejarnya lagi.

Hhh! Masih lanjut ternyata.

“Ngga.” Tarik rem tangan lagi.

“Ngga?” Bulan kedengeran mendengkus keras.

“Ngga apanya? Kamu depresi, trus marah sama Allah? Trus nolak Dia sebagai Tuhan? Gitu?”

“Ngga!” Udah kesel banget, tapi masih berusaha nahan suara biar ngga terlalu nge-gas. Cukup kaki aja yang nginjek-nginjek pedal gas.

“Apa yang ngga?” suaranya juga mulai meninggi.

“Aku ngga marah sama Tuhan.”

Bulan mendengkus, meremehkan.

“Trus…”

“Aku ngga mungkin marah pada sesuatu yang ngga ada.”

Bulan merapatkan bibir. Gue tantang matanya yang seolah siap menerkam.

“Bo’ong!” tegasnya singkat.

“Apanya yang bo’ong?”

Dia narik napas lalu miringin badan ke gue.

“Mana yang bohong? Pernyataan bahwa kamu sedang berusaha merasakan keberadaan Tuhan atau Tuhan itu ngga ada?”

Sialan! Bulan makin pinter bersilat lidah. Gue ga bisa nahan senyum dibikinnya. Dua pernyataan yang saling menegasikan, dan dua-duanya gue yang ngomong.

Suara klakson mobil ngalihin perhatian. Jalanan di depan udah mulai lengang. Jarak dengan mobil di depan sekarang sampe lebih lima meter.

Gue beralih ngadep jalanan lagi. Bulan juga balik ke posisinya.

“Aku tunggu jawaban kamu. Kelanjutan hubungan kita tergantung dari situ,” dia ngasih ultimatum.

Fine! Que sera, sera!

“Agama hanya akan disebut sebagai hasil budaya manusia ketika ngga ada lagi penganutnya.”

Ngga ada respon dari Bulan, jadi gue lanjut, “Kaya Zeus, Jupiter, Ra, atau Odin, dulu disembah sepenuh hati oleh pemujanya. Dianggap sebagai kenyataan faktual yang ngga bisa dibantah Sekarang cuma jadi bagian dari kebudayaan manusia.”

Bulan mendecak.

“Kamu ngalihin pembicaraan,” ujarnya makin kesal.

“Aku lagi ngejelasin pikiranku. Mau denger, ga?”

“Hmmpft! Okay, bring it on!”

“Hhh! Ngga jadi. Males.”

“Oke, deh,” Bulan ngambil alih pembicaraan lagi, “intinya kamu mau bilang kalo tuhan adalah produk budaya, gitu kan?”

“Exactly!”

“Okay, sip. Lanjut!”

“Jadi ketika aku bilang Tuhan itu ngga ada, maksudnya adalah ngga eksis. Ngerti kan?”

Bulan mengernyit.

“Ngga eksis maksudnya ngga beneran ada?”

“Beneran ada. Tapi bukan kenyataan faktual. Dia hanya ada dalam pikiran manusia.”

Kali ini baru Bulan manggut-manggut.

“Jadi Tuhan itu ada, tapi hanya ada dalam pikiran manusia. Ini semacam pemikiran kolektif, gitu? Karena yang punya pemikiran tentang Tuhan, kan ngga cuma satu orang?”

“Yap. Semacam gajah merah jambu atau elang berbelalai panjang. Ada, tapi hanya di pikiran kita, pikiranku yang aku transfer ke kamu melalui kata-kata. Begitulah kita mentransfer ide tentang Tuhan.”

Kedengeran Bulan narik napas berat. Jalanan mulai lancar. Masih rame, tapi lumayanlah daripada parkir di tengah jalan.

“Yeah,” desahnya terdengar nyaris putus asa.

“Kamu pake pendekatan ilmiah untuk mendekati Tuhan. Kurasa ini bukan cara yang tepat untuk memahami Tuhan. Untuk mengenal-Nya, mungkin. Tapi untuk memahami-Nya, kurasa kamu butuh pendekatan lain.”

“Nah! This is what I’m working on.” Tinggal satu belokan lagi buat nyampe ke rumahsakit.

Lampu lalu lintas udah keliatan nyala merah di ujung sana, tapi antreannya panjang bener! Tarik rem tangan lagi.

“Okay, kesimpulannya, kamu mengakui bahwa Tuhan itu ada, meski hanya dalam pikiran manusia. Yang kamu bilang berusaha merasakan Tuhan itu maksudnya merasakan eksistensi Tuhan. Bahwa Tuhan benar-benar ada, meski ngga ada lagi manusia yang memikirkan-Nya?” Bulan bicara panjang lebar tanpa noleh sedikit pun ke gue.

“Itu dia! Kalo Tuhan bener-bener ada, maka Dia ngga butuh manusia atau siapa pun untuk memikirkannya. Sayangnya ini ngga bisa dibuktikan. Sepanjang sejarah peradaban manusia, selalu ada kata untuk merepresentasikan ide tentang Sang Maha dari segala Maha ini.”

Bulan manggut-manggut, matanya mengerling sambil tersenyum.

“Okay, welcome to the next level!” ledeknya jail.

“Next level?”

“Kemaren kamu bener-bener nolak segala ide tentang Tuhan. Sekarang kamu menerimanya sebagai hasil buah pikir manusia,” ujarnya dengan mata berbinar.

He? Masa?

“Come here and claim your reward,” katanya lagi.

Serah! I’d claim her lips anyway.

Akhir

Udah ashar waktu nyampe rumahsakit. Gue parkir mobil di masjid ga jauh dari rumahsakit. Bulan semringah banget keluar dari mobil.

“Pertama kali ke masjid bareng kamu,” katanya dengan senyum lebar dan mata berbinar.

Halah!

“Bukannya dulu udah pernah?”

Dia ngerangkul lengan gue dan bilang, “Dulu kamu cuma nganter aku. Sekarang kamu juga mau ikutan sholat, kan?”

Yeah, gitu-lah.

“Semoga sekarang kamu bisa merasakan kehadiran-Nya,” kata Bulan disertai kerlingan mata, sesaat sebelum berpisah karena pintu masuk yang berbeda.

Daripada di mobil, gue suruh Bulan nunggu di masjid aja. Bisa sambil selonjoran atau rebahan. Sementara gue jalan kaki ke rumahsakit yang jaraknya ga nyampe seratus meter.

Cemilan sore lagi ditata di atas nakas waktu gue nyampe di ruang perawatan Om Hendro. Nuansa biru yang menenangkan jadi tema utama kamar itu. Cahaya mentari sore masuk melalui jendela kaca yang tirainya dibuka lebar.

Om Hendro menyambut dengan tatapan yang susah banget diterjemahkan. Antara senang dan kesal, atau mungkin juga menyesal. Suara ventilator sambung-menyambung dengan monitor detak jantung. Sekarang ditingkahi bunyi gesekan karet sneakers dengan lantai akibat langkah kaki gue.

“Assalamu’alaikum, Om.”

“Wa’alaikumsalam,” suaranya serak. Kondisinya keliatan drop jauh dibanding waktu ngalangin gue kencan bareng Bulan kemaren.

Gue ambil kursi, mendekat ke tempat tidur supaya bisa dipake buat duduk. Bubur sumsum yang tertata rapi di atas nakas, mengingatkan waktu gue nemuin Om Hendro sebelum nikah dulu. Rasanya sama seperti waktu itu. Yang beda cuma kondisi Om Hendro, kali ini keliatan jauh lebih lemah.

“Dimakan, Om, buburnya?”

Om Hendro menggeleng lemah.

Gue ambil mangkuk bubur sumsum dan ngebuka plastik penutupnya.

“Bulan nunggu di masjid sebelah.”

Mata Om Hendro agak terbuka mendengar nama anaknya.

Gue tuang gula merah cair ke atas bubur.

“Dia pengen ke sini, tapi ibu hamil ga boleh masuk area ICU.”

Meja makan gue tarik supaya bisa pas di depan Om Hendro.

“Kalian rujuk?” suaranya kaya diseret keluar dari tenggorokan.

“Iya.” Gue taro bubur sumsum di atas meja.

“Bulan minta video call sama ayahnya. Tapi baiknya, Om Hendro makan dulu bair ngga terlalu pucat. Kita ngga mau dia tambah khawatir, kan?”

Dari balik masker transparan, seringainya terlihat samar.

“Kamu berhasil ngebo’ongin Bulan?” cetusnya tetap sinis meski kata-kata seolah diseret paksa.

Itu tuduhan yang sangat merendahkan anaknya sendiri.

“Dia bukan perempuan bodoh.”

Om Hendro menghentikan suapannya dan mengenakan kembali masker agar dapat bernapas lebih leluasa.

“Lalu kenapa?” katanya lagi.

Angkat bahu. Gue sendiri ngga paham.

“Mungkin karena dia sadar ngga ada yang lebih baik dari saya.” Halah! Kepedean.

“Omong kosong!” sentak Om Hendro yang mirip suara orang tercekik.

Males jawab kalo udah mulai kaya gini. Gue berhenti ngomong, sampe akhirnya bubur sumsum di mangkok sama sekali ngga ada sisanya. Saat itu baru gue kasih hapenya yang tadi pagi dianterin sama Mang Salam.

“Assalamu’alaikum, Ayah!” suara Bulan kedengeran ceria begitu panggilan video diterima.

“Ayah baik?”

Om Hendro mengulas senyum dan mengangguk pelan.

Matanya agak berembun waktu berusaha bicara, “Kamu sehat?”

“Alhamdulillah,” jawab Bulan masih dengan intonasi yang gembira.

“Aku udah rujuk sama Kamal,” katanya lagi.

“Kenapa?”

“Karena dia bersungguh-sungguh mencari hidayah, dia berhak dapat kesempatan.”

“Tau dari mana?” suara Om Hendro seperti tersekat-sekat di tenggorokan.

“History browsernya isinya video-video dari ustadz, artikel-artikel ketuhanan, dia bahkan punya folder sendiri yang isinya catatan pribadi tentang semua yang dia pelajari sejak seminggu kemaren. He deserves tha chance, Yah.”

Ngga ada bantahan lagi dari Om Hendro, hanya seulas senyum dan anggukan lemah. Jadi itu kerjaannya buka-buka laptop gue sampe ketiduran.

“Dia juga udah rajin sholat lima waktu sekarang. Di masjid terus lagi. Jadi sekarang udah bener-bener kaya dianggap jadi jama’ah masjid gitu.”

Om Hendro ngelirik gue yang ada di luar area tangkapan layar. Jadi salah tingkah. Sebenernya ngga gitu-gitu amat. Tapi, yang diliat orang cuma apa yang kita lakukan. Yang di dalam hati, mana ada yang tahu.

Mungkin sekitar setengah jam mereka ngobrol melalui video call. Lebih banyak Bulan yang bercerita tentang serba-serbi dua hari ini. Sesekali Om Hendro menjawab dengan anggukan, senyuman, atau sepotong dua potong kata.

Om Hendro menyandarkan kepalanya setelah puas mendengarkan putrinya bercerita.

“Dia bahagia,” gumamnya nyaris tak terdengar.

Beberapa detik kemudian hanya diisi suara napas Om Hendro yang dibantu ventilator.

“Jazakallah,” gumamnya lagi, “makasih udah bikin dia bahagia.”

Gue terpaku. Ngga yakin musti ngerespon gimana.

“Saya ngga melakukan apa-apa.”

“Maaf,” dia menatap dengan suara terseret, “saya udah menjebakmu.”

Inget, betapa marahnya gue dulu. Tapi sekarang…

Ah, sudahlah.

“Terimakasih, sudah menjebak saya.”

Dari balik masker, Om Hendro tersenyum samar.

“Tolong, jangan sia-siakan dia, juga anak kalian.” Tangannya terulur menggapai.

Gue sambut dan kita bersalaman seperti dua orang yang siap adu panco.

“Saya percayakan Cahaya Bulan Purnama di tanganmu.”

Glek! Akad nikah udah lewat, Om.

“Saya akan lakukan yang terbaik untuk menjaga kebahagiaannya.”

Trus pamit. Kasian Bulan kelamaan sendirian di masjid.

Sebelum pergi, Om Hendro ngomongin satu permintaan terakhir, “Kamu belom pernah panggil saya ayah.”

Iya, emang. Karena selama ini menurut gue dia ngga pantes disebut ayah. Tapi sekarang, everybody deserves a second chance. Dan Om Hendro sudah memanfaatkan kesempatan keduanya semampu yang dia bisa untuk memperbaiki kesalahan.

“Ayah, saya pulang dulu.” Gue cium punggung tangannya.

Apa pun, dan bagaimana pun, dia tetap ayah dari perempuan yang gue sayang. Dan sekarang sebagian kode genetik yang diwariskannya pada Bulan, juga dimiliki oleh anak gue.

Abaikan saja segala kesal, lagipula, dia udah ngasih gue kesempatan untuk bisa bersama perempuan terbaik di dunia.

***

Sejak itu, gue jenguk Om Hendro tiap hari. Masih agak kagok memanggilnya ayah tapi nanti juga terbiasa. Keadaannya ngga keliatan tambah baik, malah bertambah buruk sebenernya. Tapi tiap kali video call dengan Bulan, dia keliatan cukup ceria.

Dokter Ardan mulai wanti-wanti untuk mempersiapkan Bulan menghadapi kemungkinan terburuk.

“Saya tidak yakin berapa hari waktu yang masih kita miliki,” katanya muram.

“Hari, Dok? Hitungannya hari?” shock gue dengernya.

Pertanyaan gue ngga dijawab. Dokter Ardan cuma narik napas dan mengembuskannya pelan.

Hadeh, ngasih berita buruk bukan keahlian gue. Tapi lebih baik dikasih tahu duluan, biar Bulan bisa nyiapin mental.

Sesuai dugaan, dia ngga terima waktu gue kasih tahu. Padahal ngasih tahu-nya juga udah pelan-pelan banget.

Sesuai saran dari Dokter Ardan, “Sambil diusap-usap punggungnya, sekalian dipijitin juga boleh.”

Eh, tetep aja dia marah-marah.

“Yang bener? Pas ditelepon kayanya Ayah biasa-biasa aja, tuh. Masih bisa senyum, masih bisa ketawa. Masih bisa makan juga, kan?” bantah Bulan sekuat tenaga.

“Iya, Sayang,” gue berbisik di telinganya sambil tetep lanjut ngusap-usap punggung, “Dokter Ardan juga cuma minta kita menyiapkan diri untuk yang terburuk. Kita semua pastinya berharap yang terbaik.”

Bulan mendengkus, masih kesal tapi ngga ngebantah lagi. Mungkin ini efek pijatan di punggung? Bisa jadi. Karena tadinya gue pikir dia bakal langsung telepon Dokter Ardan minta pertanggungjawaban.

***

Anyway, anyhow, prediksi Dokter Ardan terbukti.

Pagi itu, pulang sholat subuh, gue ditelepon Dokter Ardan, “Pak Hendro positif.”

“Maksudnya?” Yang kepikiran sama gue positif sama dengan hamil.

“Pak Hendro udah duluan,” suara Dokter Ardan kaya ketahan.

Dan lutut gue langsung lemes.

“Baik, Dok. Saya ke sana sekarang.”

Bulan histeris waktu tahu beritanya. Gue peluk cepat sambil usap-usap punggungnya.

“Tenang, Sayang. Kalo kamu stress, Sweety ikutan stress.”

Tangisnya reda, tapi rangkulannya makin kenceng.

“Aku belom sempet ketemu Ayah lagi,” rengeknya di sela isak.

“Nanti kita akan ketemu ayah lagi.”

Dia makin erat mendekap.

“Kapan? Cuma bisa ketemu ayah yang udah ngga bernyawa nanti.” Tangisnya kembali luruh.

“Nanti, di akhirat nanti.”

Tangis Bulan benar-benar terhenti.

“Kamu bakal ngapalin Qur’an, kan? Kalo kamu jadi hafizhah, kamu bisa memakaikan mahkota emas ke ayah nanti di surga.”

Bulan melepaskan dekapannya, memandang dengan tatapan penuh keterkejutan.

“Kamu percaya sama surga?”

Gue ikutan kaget. Ngga bisa jawab, jadi cuma angkat bahu aja.

“Kamu udah percaya kalo surga itu nyata?” kejarnya lagi.

Hadeh!

“Ngga tahu. Tapi kamu percaya. Jadi, ya sudahlah.”

Bulan tersenyum geli.

Biarlah, seenggaknya dia bisa senyum di situasi seperti ini.

***

Kematian memang jadi misteri. Pengalaman-pengalaman mereka yang pernah kembali dari kematian entah mengapa hampir selalu serupa. Melibatkan cahaya putih, wajah-wajah dari masa lalu, jalan yang panjang, ruang tanpa batas. Tak peduli, tinggal di mana atau apa agamanya, cerita mereka selalu bernada sama.

Apakah kematian adalah akhir dari kehidupan atau malah awal dari satu siklus yang baru? Ngga ada seorang ilmuwan pun yang bisa menjawab dengan pasti.

Namun agama selalu punya jawaban. Tausiyah singkat ustadz yang mengimami shalat jenazah merangkum makna kematian bagi keluarga yang ditinggalkan juga bagi dia yang meninggalkan.

“Tak ada yang perlu ditangisi dari kematian,” kata si ustadz, “kita hanya berpindah alam dan menunggu hingga tiba yaumul akhir, ketika semua amal diperhitungkan dan ditimbang.”

Kalo gini, jadi inget Salman lagi. Entahlah. Gue gamang. Berharap kematian adalah akhir dari segalanya. Setelah itu kita hanyalah daging yang jadi santapan bakteri pengurai lalu berubah jadi nutrisi bagi tanaman.

Dengan begitu, dia ngga perlu mempertanggung jawabkan semua perbuatannya. Dan gue juga ngga perlu mempertanggung jawabkan pembunuhan itu.

Gosh! Di sini sebenarnya dilema itu. Di titik ketika gue pengen lari dari semua tanggungjawab. Ketika gue bahkan ngga sanggup untuk minta maaf.

Bulan berjongkok, menatap kosong tanah basah tempat ayahnya dikuburkan. Mama berusaha ngebujuk buat pulang, tapi dia bergeming.

Gue minta Mang Salam untuk nganterin Mama pulang.

“Bulan biar sama aku,” kata gue sama Mama.

Duduk bersila di samping istri tercinta. Gue rangkul pundaknya, menariknya untuk ikut duduk di tanah. Rok gamisnya menggembung, melingkar nutupin tanah kuburan.

“Bentar lagi ashar. Mau langsung pulang atau cari masjid dulu?”

Bulan mendongak, matanya sayu menatap. Lalu kembali merebahkan kepala di pundak.

“Kalo gitu, cari masjid aja.” Satu ide tiba-tiba terbetik di benak.

“Aku mau kasih liat kamu pemandangan senja yang bisa memicu bahagia.”

Dia ngangkat kepala, langsung mendongak mencari tatapan mata.

“Ayo, diam di sini ngga akan bikin Ayah hidup lagi.”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat