Moon Story Part 38

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 38 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 37

Oleng

Tinggal lampu teras yang masih nyala waktu nyampe rumah. Kayanya Mama udah tidur. Untung tadi bawa kunci cadangan karena takut kemaleman.

Masuk rumah langsung ke kamar. Pertama kali ke sini, Bulan dateng sendiri, sama sekali ga pake disuruh, langsung tidur aja di kasur. Sekarang dia masuk dengan hati-hati, kaya tamu yang numpang nginep karena kemaleman.

“Baju kamu masih ada di lemari,” bukain lemari nunjukin beberapa bajunya yang masih ketinggalan di sini,

“besok suruh Mang Salam anterin baju ganti yang baru sekalian bawain motorku.”

Ngga ada respon dari Bulan, cuma duduk manis di kursi kerja deket tempat tidur. Dia juga ngga ngebanting diri ke kasur kaya biasa. Suasana jadi canggung banget.

Ya sudahlah, hubungan kita emang ga kaya dulu lagi. Ambil kaos dan celana pendek dari lemari trus beranjak ke kamar mandi buat ganti baju.

Keluar kamar mandi setelah udah pake baju bersih dan rampung sikat gigi. Posisi duduk Bulan masih belom berubah.

“Sikat gigi kamu juga masih ada di dalem.”

Dia ngejawab dengan senyum samar dan anggukan.

“Shampo sama kondisionermu juga ada kalo mau mandi sekalian.”

Alis Bulan terangkat.

“Masih ada?” tanyanya ngga percaya.

Sebenernya ngga, dia ngga ninggalin shampo sama kondisioner dulu. Gue yang nyetok, tapi dia ga perlu tahu itu.

Abis itu angkut bantal ke musholla. Kelar sholat isya lanjut tidur di atas sajadah. Capek banget hari ini. Rencana buyar semua, tapi ngga terlalu buruk sebenernya. Sekarang ada Bulan di sini, di kamar gue, tetep ngga bisa diapa-apain.

Aaargh! Tutupin muka pake sarung. Kenapa nasib gue apes tingkat semesta? Dulu ngga bisa diapa-apain gara-gara lesbian, sekarang udah lurus tetep aja…

Bisa aja, sebenernya. Bukannya rujuk itu tergantung suami? Ga penting istri mau ato ngga.

Halah! Apa gunanya rujuk kalo cuma sepihak.

Hmmpft! Tidur! Tidur!

Ngeringkuk di dalam sarung dan tidur.

***

“Sayang…” suara lirih Bulan masuk ke pendengaran.

“Sayang…” lagi-lagi suaranya, pasti mimpi.

Derap langkah kaki menggetarkan kuping yang deket banget ke karpet tipis musholla.

Ini ga mungkin mimpi.

Buka mata. Masih gelap.

Yah, mimpi.

Merem lagi. Suara air dari dispenser.

Masa mimpi?

Bangun. Di ruang makan, Bulan berdiri di depan dispenser. Masih lengkap dengan gamis dan kerudung. Dia bener-bener nganggep gue orang lain sekarang.

Berdiri dan jalan hingga tepat di belakangnya, baru nanya, “Blom tidur?”

Disapa gitu, gelas di tangannya ampir aja jatoh. Untung cepet gue tangkap, jadi cuma rok gamisnya yang basah.

“Ih, ngagetin aja, sih?”

“Sorry.” Gue isiin lagi airnya yang udah terlanjur tumpah.

Bulan nepok-nepok sembari ngibas-ngibasin roknya biar ga terlalu basah.

“Blom tidur?” gue ulang pertanyaan yang tadi.

“Ngga bisa tidur,” katanya nerima gelas yang udah keisi penuh. Dia duduk di kursi meja makan lalu minum dengan tenang.

“Laper?” Katanya bumil gampang banget laper.

Di artikel yang gue baca, disarankan buat nyetok makanan kecil buat cemilan. Tapi cemilan di rumah ini cuma buah, “Menjaga kesehatan”, gitu kata Mama.

“Mau buah?” Beralih ke kulkas, biasanya suka ada apel atau pepaya.

“Pengen ayam geprek,” katanya tiba-tiba, “kaya yang kita makan di Semarang?”

Mukanya yang melas bikin tertegun. Jadi inget ayam geprek level neraka yang pedesnya B aja. Tapi tengah malem gini? Gue lirik jam dinding, jarum pendek udah di angka tiga. Warung di aplikasi ojol juga udah pada tutup jam segini.

“Apel aja, ya?” Gue sodorin apel merah dari kulkas. “Besok aja aku bikinin ayam geprek-nya.”

Dia cemberut, tapi apelnya diterima juga.

“Kalo susu jahe?” pintanya kedengeran hati-hati.

Yes!

Buka kulkas lagi. Jahe, sereh, kayu manis, cengkeh, susu ada. Cuma kapulaga yang ga ada. Ga apalah. Waktu itu di rumah Om Hendro juga ga ada kapulaga.

“Oke, susu jahe on the way.” Gue geprek jahe buat disangrai di wajan.

“Aku nemu Alqur’an di atas laptop-mu,” suara Bulan muncul di sela desis jahe kepanasan.

Hiyah! Tadi mau kerja, ngga ada ide. Jadinya bolak-balik Alqur’an lagi.

“Kamu mulai ngaji lagi, ya?” sekarang nada bicaranya ati-ati.

Gue rebus jahe, yang udah disangrai, sama kayumanis, cengkeh, dan sereh. Sekalian masukin gula merah, sengaja mengabaikan pertanyaan Bulan.
Tapi bukan Bulan namanya kalo terima dicuekin.

“Sayang…” suaranya mulai merajuk.

Hmmpft! Males ngomongin ginian.

“Kamu ini sebenernya gimana, sih? Aku ngga ngerti, deh!” Dari merajuk, sekarang mulai masuk fase tantrum.

“Kamu sebenernya udah tobat apa blom?” Bulan agak nge-gas.

Air di panci udah mendidih. Masukin susu, sampe cukup buat dua gelas. Gue pengen ikutan minum, biar anget. Dingin, tidur sendirian di lantai musholla.

Bulan berdecak kesal. Kedengeran suara giginya ngegerus apel. Gue ambil gelas dari rak di lemari bawah. Susu yang udah mendidih disaring ke gelas pelan-pelan. Setelah naro segelas susu jahe siap minum di hadapannya, gue juga ikutan duduk.

“Aku cuma mempelajari ulang Alqur’an,” akhirnya ngomong juga, “aku ngga tahu kaya gimana akhir perjalanan ini. Apa bakal berakhir sesuai yang kamu harapkan atau ngga. Makanya ngga ngasih tahu dulu.”

Bulan naro apel yang udah kegigit seperempat di samping gelas. Dua tangannya kemudian melingkari badan gelas sementara mulutnya terus mengunyah.

“Jadi,” katanya setelah isi mulut ditelan, “apa yang kamu harapkan dari perjalanan ini?”

Uap halus melayang di atas gelas. Yang gue harapkan jelas, tapi ngga jelas, bisa tercapai atau ngga. “Aku berharap kita bisa sama-sama lagi.”

Ngga ada respon dari Bulan. Dia ngga ngelepasin pandangan dari gelas yang mengepulkan uap halus. Perlahan diseruputnya susu jahe dari bibir gelas. Matanya terbeliak, seolah tersedak.

“Kenapa?”

Dia ngga jawab dan nyeruput lagi. Lalu ngeliat gue antara mau ketawa sama nangis.

“I’ve been craving for this taste,” katanya nyenderin punggung ke sandaran kursi, “kok bisa nemu di sini?”

Hehehe, now what?

“Jangan-jangan waktu itu kamu juga yang bikin? Kamu kan yang nerima teleponnya waktu itu?”

No comment, just a light smile.

“Pantesan Bi Rinah ngga bisa bikinnya. Not even close!”

Hmm. Seruput susu jahe lagi, mungkin Bi Rinah bikinnya cuma pake susu dicampur jahe.

“Kamu masukin apa, sih? Kok rasanya beda banget?”

“Hmm, cinta.”

“Ih!”

Aw! Kaki gue ditendang lagi dari bawah meja.

“Ya udah, sih. Tinggal ngaku beriman aja, susah amat!” katanya lagi sambil manyun.

“Oke, aku beriman. Gitu?”

Dia noleh, matanya kaget pake banget.

“Hahaha! Kamu ngga akan percaya, kan?” Gue seruput lagi susu jahe di gelas.

“Not that simple, Bulan. You know it.”

Dia mendengkus ke atas gelas.

“Kamu yang bikin jadi ribet!”

Serah! Gue abisin susu jahe di gelas.

“Kenapa kamu menolak Tuhan?”

“Aku ngga nolak Tuhan.” Gelas di tangan udah kosong, suara dentingnya cukup nyaring menghantam meja makan berlapis kaca.

“Yang ga ada, ga bisa ditolak.”

“Huh!” Bulan kembali nyeruput susu jahe di gelasnya.

Pembicaraan mulai ngeselin. Gue beralih ke bak cuci piring, males nerusin omongan.

“Denial!” seru Bulan tertahan.

“Kamu sendiri sebenernya lagi oleng, kan? Nurani yang kamu jadiin panduan ternyata ngga cukup buat ngasih pertimbangan. Orang-orang yang kamu percaya ternyata ngga sepenuhnya jujur. Apa peganganmu sekarang?”

Dasar! Bulan bener-bener nguji kesabaran.

Dia udah berdiri di samping gue, mendongak dengan mata menantang.

“Apa?” desaknya.

Gue ambil gelas bekas susu jahe dari tangannya. Dia menyingsingkan lengan baju dan mulai bergerak ngebilas.

“Aku bisa berdiri sendiri, ngga perlu pegangan.”

Bulan mengulas senyum sinis.

“Ngga usah sombong,” katanya menangkupkan gelas di rak untuk meniriskan airnya.

“Ga ada orang yang bisa berdiri tanpa landasan,” lanjutnya kembali nantang mata, kali ini lebih tajam.

Ini pertama, gue diem bukan karena males jawab, tapi dia bener.

“Udah, tidur. Bentar lagi subuh, kamu masih belom tidur, kan?” Gue dorong kursi sampe rapet ke mejanya.

“Kenapa?” dia masih aja nanya.

“Apa?” Makin kesel gue.

“Kenapa kamu lari? Ngga bisa jawab?”

Grrr!

“Astaga! Bulan. Ini hampir pagi!” gue tahan suara biar ga tereak, “kasian Sweety kamu ajakin begadang.”

Dia bergeming, menatap dengan mata menantang.

Tarik napas. Manjanya keluar, gue musti sabar, gila!

“Oke. Aku emang lagi oleng. Kamu mau tahu apa peganganku sekarang?”

Bulan masih bergeming.

“Kamu.”

Dahinya mengernyit.

“Kamu dan Sweety, yang bikin aku tetap bertahan sekarang.”

Bibir Bulan gemetar. Mungkin sama kaya kaki gue yang rasanya lemes tiba-tiba. Tarik lagi kursi yang barusan didorong. Saat ini butuh banget duduk biar ga jatoh.

“Tadinya, okelah, aku kehilangan kamu. Ngga pa-pa. Aku udah berkali-kali kehilangan, udah biasa. Sesulit apa pun, nanti juga move on.”

Kepala jadi berat, gue topang kening dengan tangan.

“Tapi waktu tahu ada anakku dalam tubuhmu, aku ga rela.”

Bulan ikut narik kursi dan duduk. Sekarang kita bisa berhadapan dengan duduk sama rendah.

“Kamu tahu, aku kasih sepuluh prosen penghasilanku buat anak-anak di seluruh dunia. Aku bertahan di perusahaan demi senyuman anak-anak di pedalaman. Aku lupain sakit ati sama mantan demi ngelindungin anak dalam kandungannya. Trus, anakku sendiri…?”

Mata Bulan berkaca-kaca, bikin gue pengen ikutan nangis.

“Aku ngga mau kehilangan anakku.”

Dia ngegigit bibir bawah.

“Makanya aku baca-baca Alqur’an lagi, sholat lagi, berharap bisa merasakan Tuhan. Supaya aku bisa pantas mendampingimu.”

Bulan narik napas yang tadi kaya ketahan.

“Tapi sampe sekarang ngga bisa. Gimana caranya merasakan sesuatu yang ngga ada?”

Dengan satu kedipan, setetes air jatuh dari mata Bulan. Cepet-cepet dihapusnya pake tangan.

Ck! Ini makin emosional.

“Tidur sana! Kalo kamu sakit, Sweety bisa ikutan sakit.”

Bulan ngga jawab, cuma berdiri, trus jalan ke tangga. Di anak tangga pertama, dia berhenti dan noleh.

“Mungkin karena tujuanmu bukan untuk menemui Tuhan, jadi kamu ngga bisa merasakan-Nya,” ujarnya pelan banget nyaris kaya ngomong sama diri sendiri.

Lalu naik ke lantai dua, ninggalin gue sendiri di meja makan.

Suara detik jam jadi satu-satunya yang menemani. Gue emang ga pengen ketemu Tuhan. Apa gunanya ketemu Dia Yang Siksaan-Nya amat pedih?

Api Dalam Sekam

Abis subuhan di Masjid, ngga bisa langsung pulang. Pak Shomad, ketua DKM ngajakin ikut kajian Ahad pagi. Ini akibatnya kalo rajin ke masjid sampe lima kali sehari. Langsung dianggap bagian dari masyarakat, diajakin ini itu.

Hhh, bikin males. Kaya sekarang ini, tau-tau dapet undangan akikahan anaknya salah seorang jama’ah. Padahal ga kenal, tapi karena sering ketemu di masjid, udah dianggep kaya temen deket. Katanya sengaja nyebar undangan pas subuhan, karena yang subuh di masjid ini pasti rumahnya deket sini. Iyalah, gue aja tinggal lompat dua kali, nyampe.

Ya, udahlah. Untung ada Bulan, ntar ajakin aja ikut akikahan. Kalo soal sosialisasi serahkan aja sama dia, beres. Mudah-mudahan mau.

Kajiannya lumayan, biar pun didengerin sambil setengah ngantuk. Ceritanya tentang ahli ibadah yang seumur hidup cuma beribadah doang kerjaannya. Dia kira bisa masuk surga dengan ibadahnya. Ternyata yang bikin dia masuk surga adalah ridha Allah.

Halah! Trus ngapain ibadah capek-capek? Gimana kalo ngga pernah ibadah, trus ternyata Allah ridha, bisa masuk surga juga, kan? Ridha Allah, kan ngga ada yang bisa ngatur.

Logika yang aneh ketika tujuan hidup adalah masuk surga. Jadi mana yang harusnya dicari, ridha Allah atau surga? Gimana kalo Allah hanya ridha kalo kita disiksa abis-abisan di neraka?

Whatever! Tujuan dan alasan jadi nge-blur buat gue sekarang.

“Karenanya, dari sekarang bersihkan niat kita dari jebakan-jebakan hawa nafsu. Niatkan semua semata-mata demi mencari ridha Allah,” akhirnya Pak Ustadz nutup kajian. Buru-buru pulang, sebelum dicegat lagi sama Pak Shomad.

Cahaya matahari nyorot kaca jendela depan rumah, bikin ruang tamu keliatan hangat dalam cahaya putih kuning. Mama lagi ngadep blender pas gue mau ngambil minum di dispenser.

“Bikin apa, Mam?”

“Jus jambu merah. Seger-seger, nih. Tadi dibawain sama Bi Husna. Katanya hasil panen kebon.” Mama nyaring jus jambu biar bijinya ngga ikutan masuk gelas.

“Pasti bisa buat nahan gejolak morning sickness-mu.” Satu gelas disodorin ke gue.

“Hmm.” Nyeruput jus jambu merah kentel yang dikasih Mama lumayan buat ngganjel perut.

“Bulan mana?”

Mama noleh, ga jadi minum jus dari gelasnya.

“Bulan? Ya di rumahnya-lah.”

“Dia belom turun?”

“Bulan di sini?” Mama masih ga percaya.

Cepet-cepet ngabisin jus jambu di gelas.

“Kalian rujuk?”

“Nope.” Gue taro gelas kosong di meja, langsung ngacir ke kamar. Udah jam enem, apa dia ngga bangun buat sholat subuh?

Di kamar, ternyata Bulan emang masih tidur. Dalam pakaian tidur standarnya, kaus tanpa lengan dan celana pendek, dia terkulai di samping laptop. Tangan kanan terentang di meja jadi bantal buat kepala. Tangan kiri menggantung di keypad. Jarinya ngegeser mousepad, otomatis nyalain layar.

Yang terpampang di sana bikin dahi berkerut. Ngapain dia buka-buka hidden files gue? Kalo mau pake laptop, ada opsi guest yang bisa dipake tanpa harus input password buat login.

Password-nya baru aja diganti, dari c31301791177ut jadi 5w33t1770017119ht sejak kita sepakat manggil Si Dede dengan Sweety. Dan dia berhasil mecahin. Emang ga mungkin nyimpen rahasia kalo punya istri superjenius.

Tangan kiri Bulan makin menggeser ke tepi. Gue perbaiki posisinya ke atas paha, sebelum bener-bener jatuh. Harum rambutnya masuk lagi ke indera penciuman.

Gosh! Asli kangen banget. Sejenak membenamkan wajah lagi dalam helai rambutnya.

Seluruh badan terasa gemetar menahan diri agar tak melakukan lebih. Setelah cukup tenang baru pindahin Bulan ke kasur. Kelamaan tidur dalam posisi begini ngga bagus buat peredaran darahnya.

Bayu Adjie Nugraha, seorang playboy yang akhirnya memutuskan menjadi kekasih gelap seorang Mahasiswi cantik bernama Bintang. Seorang gadis yang tanpa sengaja iya pergoki…

Bulan ngeringkuk ketika gue angkat di dada. Badannya agak lebih berat dari yang gue inget waktu terakhir kali ngegendong dia dengan cara begini. Waktu dibaringkan di tempat tidur, lengannya malah dilingkarkan di leher. Apa perlu gue ikutan tidur di sini?

Harusnya, jangan. Tapi akhirnya malah ngambil kesempatan. Sorry, Sayang. Ngambil kesempatan sekali ini.

Dia makin dekat ngeringkuk di bawah lengan. Rasanya udah berabad-abad ga kaya gini. Harum rambutnya masih menenangkan, masih bikin betah berlama-lama bersamanya. Andai waktu dapat berhenti, gue pengen berhenti sekarang. Supaya jarum detik ngga bergerak menuju perpisahan yang sesungguhnya.

***

Kayanya gue ketiduran. Lumayan juga hari ini, sejak bangun tadi subuh, sama sekali ngga ngerasa pusing atau mual. Mungkin Cauvade Syndrome udah berakhir, atau mungkin sebenernya ini cuma karena kangen berat sama Bulan.

Bulan masih merem. Tapi gue tahu dia cuma pura-pura. Jadi gue dekap lagi, makin erat. Bibirnya mengulas senyum.

“I love you,” gue bisikin di kupingnya.

Senyumnya makin lebar.

Haha! Biarin. Kita liat sampe mana dia kuat pura-pura.

Kasih pijatan lembut di sela-sela rambutnya. Dia makin menyuruk ke dada.

Turun ke tengkuk, beri pijatan lagi di sana. Bahunya mungkin kaku-kaku karena posisi yang buruk waktu tidur tadi. Dia mulai kegelian. Senyumnya mulai berubah jadi tawa kecil.

Kasih kecupan halus di ubun-ubunnya. Dia mendongak.

“Udah bangun?”

“Kita statusnya masih talak satu, kan?”

Hahaha, sekarang ngomongin status.

“Kalo kata Imam Hanafi, kaya gini udah bisa dibilang rujuk.”

“Oya?” Dia narik kepala sedikit.

“Jadi kita udah rujuk, nih?”

“Hmm.” Anggep aja iya, haha.

“Kata Imam Syafi’i harus ada dua orang saksi.”

“Kok bisa gitu?”

Angkat alis, ceritanya bakal panjang kalo dijelasin satu-satu. Biar aja dia cari tahu sendiri.

“Trus kamu ikut yang mana?”

“Imam Hanafi aja, gampang.” Gue peluk lagi pinggangnya, tapi dia mengelak.

“Ntar, aku pikir dulu,” katanya.

“Ngga bisa. Semua ulama sepakat kalo istri ngga boleh nolak suami yang minta rujuk.”

“Hah?” serunya, langsung duduk bertelekan tangan. Mukanya yang ngga terima kata-kata gue keliatan ngegemesin banget. Jadi pengen ngakak. Kalo dia tau soal khulu’, jangan-jangan bakal minta khulu’ sekarang juga.

Gue tarik tangannya lembut supaya berbaring lagi di lengan.

“Udahlah, kita rujuk aja. Kamu juga ga pengen pisah, kan?” Rayuan macam apa ini?

“Oke.”

Hah? Serius? Gue ngga salah denger?

“Beneran?”

Dia ngangguk yakin.

“Biar pun aku belom beriman?”

“Belom!” Dia ngacungin telunjuk di depan idung gue.

“Dulu kamu bilang ngga beriman. Sekarang kamu bisa bilang belom beriman. Itu kemajuan,” ujarnya mantap.

Eh? Baru nyadar.

“Kamu lagi berusaha merasakan eksistensi Tuhan. Berarti ada secuil bagian dari dirimu yang mengakui bahwa Tuhan itu emang bener eksis.”

Oya? Masa? Terserahlah.

“Mungkin seperti nyala api dalam sekam. Kecil banget, ngga keliatan dari luar,” lanjutnya serius, “aku akan tetap bersamamu, menjaga agar api itu ngga padam. Kalo perlu ikut niup-niup biar apinya makin besar, membakar seluruh bagian sekam supaya bisa jadi penerang dalam kehidupan kita nanti.”

Terharu. Kata demi kata yang dilontarkan Bulan terasa begitu penuh dengan semangat. Bikin gue yakin udah melangkah di jalan yang benar.

“I married an angel.”

“No,” bantahnya cepat, “I married an angel.”

Apa pun-lah.

“Makasih, Sayang. Anugerah banget bisa ketemu sama kamu.”

“O, yeah? Coba bilang gitu sama dirimu yang baru aja ketemu sama aku, Sabtu itu, di kafe.”

Dan kita pun tertawa.

“Oke, ayo kita rujuk.” Gue genggam tangannya.

Bulan naikin alis.

“Gitu doang?” tanyanya.

“Hmm,” pura-puranya mikir, “kalimatnya bisa gini, mulai hari ini, aku rujuk sama kamu.”

“Heh? Gitu doang?”

***

Masih di kamar mandi waktu kedengeran suara dering hape di luar.

“Telepon?” Mata Bulan langsung waspada.

“Cuekin aja. Hari Minggu gini, telepon soal kerjaan bisa diabaikan.” Gue ambil anduk buat ngeringin badan.

Brenti sebentar, dering itu muncul lagi.

“Penting kali.”

Bulan langsung nyamber anduk yang lagi gue pake dan ngelilitin di badannya sebelum ngacir keluar.

Jiah! Telepon apaan yang penting di hari libur? Tiba-tiba keinget Om Hendro yang masih di ICU. Oke, dia layak tergesa-gesa.

“Halah! Kamu, Han!” kedengeran suara Bulan di luar.

Syukur, cuma Hana. Gue keluar kamar mandi setelah pake baju lengkap. Gantian Bulan yang masuk karena dia emang udah nyiapin baju ganti di kamar mandi.

“Heh? Kalian rujuk?” kedengeran lagi suara Hana.

Bulan ternyata ninggalin hape yang sedang terhubung dengan video call di atas nakas.

Ambil alih hape dan Hana langsung teriak begitu liat muka gue di layar, “Kalian beneran rujuk? Kok bisa?”

“Love conquers all,” gue jawab ngasal.

“No way!”

“Yes way!”

Bulan muncul dari kamar mandi dan langsung ikutan duduk di samping.

“Ya Allah! Kalian keramas bareng?” Hana berseru lagi.

Jawab pake ketawa aja.

“Kok kamu bisa tahu kita udah rujuk?” Perasaan blom ngasih tahu siapa-siapa, kejadiannya juga barusan.

“IG Story-nya Mbak Bulan. Ah, udah, deh. Congratz, ya. Biar pun aku curiga Mbak Bulan kena pelet, tapi ya sudahlah. Aku ikut bahagia. Jangan disia-siain, ya Mas.” Trus Hana pamit dan nutup telepon.

Giliran gue yang bingung. Kapan Bulan ngirim-ngirimnya?

“IG Story?”

Bulan cuma senyum-senyum, ngambil hape dan bilang, “Yuk, turun. Laper aku.”

Eits! Ngga bisa gitu. Gue tarik pinggangnya, langsung rebut hape.

Bulan berusaha ngerebut balik, tapi tangan gue lebih tinggi. Buka IG dengan satu tangan, sementara satu tangan nahan pinggangnya biar ga banyak gerak. Buka story, gambar terakhir cuma keliatan setengah badan gue sebelah kanan. Kayanya diambil candid waktu lagi nyangrai jahe di wajan. Di bagian kanan atas ada tulisan dengan font neon, Godaan terberat malam ini.

He? Gue liat Bulan senyam-senyum dengan wajah bersemu merah sampe ke kuping.

“Apaan, nih?”

“Bukan apa-apa.” Diraihnya hape dari tangan, trus kabur keluar.

Jelas gue kejar sambil nahan ketawa.

“Jadi semalem yang oleng sebenernya siapa?”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat