Moon Story Part 37

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 37 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 36

Demi Dia

Gue bales, “Peringatan terakhir: Jangan ganggu hidup saya lagi!”

Done! Capek gue.

“Siapa?” Hana nanya sambil berusaha ngintip layar hape.

“Om Hendro.”

“Om?” tanyanya lagi dalam tawa, “sama mertua sendiri manggil Om.”

“Udah cerai.”

Tawa Hana makin keras ngeledek.

“Di mulut bercerai, di hati terikat.”

Haha! Ketawa aja terus!

“Yeah! Tadi dia ngeflek.” Tiba-tiba pengen curhat.

“Eh? Trus?”

Kekhawatiran tergambar jelas di wajah Hana.

“Hasil USG ga ada masalah. Mungkin kecapekan atau stress. Dokter nyaranin bedrest tiga hari buat observasi.”

“Alhamdulillah,” ujarnya nyembunyiin mulut yang mulai nguap-nguap.

Kesian banget, anak baik-baik malah begadang di pantai.

“Sini,” gue kasih pundak biar dia nyender kalo mau tidur.

Dia geleng-geleng dan ngulet.

“Aku ngga ngantuk.”

Elah! Keliatan banget di mukanya kalo ga biasa begadang, pake pura-pura.

“Trus, kamu gimana?” tanyanya sambil nguap lagi.

Ombak menghantam dinding pembatas yang kami duduki. Hanya sampai beberapa senti di bawah sneakers lalu berbalik ke laut bersama desisan panjang.

“Heh, ditanyain malah ngelamun?” desaknya dengan bertopang dagu.

“Yah, gimana?” Ngelempar pandang ke langit penuh bintang.

Rame kelap-kelip di sana, tapi tetep aja, pemandangan kerasa kosong, ngga ada bulan.

“Pengennya ada sama dia sekarang ini. Nemenin dia bergelung di tempat tidur. Tapi ngga bisa.”

Ga ada jawaban dari Hana selain gumaman.

“Syaratnya terlalu berat.”

“Apa beratnya, sih Mas? Tinggal ngakuin ngga ada ilah selain Allah. Beres!” Hana meluruskan punggung dan bersedekap.

Angin malam menampar kening, ngga keras, cuma cukup buat bikin melek.

“Hhh! Itu kaya merevisi semua yang aku yakini sebagai kebenaran.”

“Ah! Lebay!” Hana akhirnya bersandar di pundak gue, ga tahu sadar apa ngga.

“Kamu ngga perlu merevisi apa pun. Kamu cuma perlu melanjutkan perjalanan. Semua emang bermula dari ngga ada, lalu bergerak menuju ada. Ya kan?”

Gue mau jawab, ngga jadi. Dia udah merem dengan tenang.

***

Paginya kebangun karena perut bergolak kaya ada tornado muncul, melesak ke kerongkongan. Gue muntah di pasir, kayanya masuk angin gara-gara begadang di tepi pantai, atau Cauvade Syndrome yang sekarang makin hebat.

Matahari udah agak tinggi, pagi ini cerah sekali. Tapi kerongkongan gue pait. Untung Hana bawa botol minum di ranselnya, lumayan buat netralisir rasa.

“Aku udah telat, mo langsung ngantor aja,” kata Hana setelah botol minumnya gue balikin.

Baru sadar, jaket udah tersampir lagi di pundak. Kayanya Hana udah bangun dari tadi dan balikin jaketnya ke gue.

Gue pasang lengan jaket buat nahan angin pantai yang sekarang bikin sakit kepala.

“Aku ngga bisa nganter kamu, pusing banget.” Lipet kaki deket ke perut. Kolaborasi pusing sama mual hari ini bener-bener cakep, bikin ga berkutik.

“Deket sini ada hotel kayanya, gimana kalo check-in di sana buat istirahat?” usul Hana sambil ngusap-usap hape.

“Terserah.” Asli, gue ga bisa mikir.

Hana beneran mesen hotel deket sini. Dia pilih kamar dengan view pantai yang harusnya bikin seger. Buat gue, yang penting kasurnya nyaman buat ngebanting diri.

Gosh! Kenapa makin parah gini? Emang bumil ngidam segininya?

Gue tarik selimut nutupin kepala. Hana milih langsung mandi begitu nyampe kamar. Yeah! Namanya juga cewek kantoran, musti wangi rapi jali sebelum berangkat kerja.

Gue sendiri mending narik selimut nutupin kepala, tidur lagi. Sialnya ga bisa. Ngga selama tornado di perut blom brenti.

Suara hape Hana nyaring di kuping. Mau bantu ngangkat males banget. Beberapa detik setelah brenti, dering itu kedengeran lagi.

Grrr! Berisik!

Keluar dari selimut, ngambil hape yang ditaro di meja kopi. Di layar terpampang tulisan, Bunda. Mungkin dia khawatir anak gadis satu-satunya tiba-tiba ngilang. Gue geser lingkaran ijo bergambar simbol telepon.

“Halo.”

Telepon ditutup tiba-tiba.

Jiah! Sama sekali ngga menghargai perjuangan berat melepaskan diri dari kasur. Balik lagi ke bawah selimut, ngeringkuk demi ngurangin pergolakan dari dalam perut.

Suara pintu kamar mandi terbuka, lalu suara Hana nanya, “Dari siapa barusan?”

“Bunda. Telepon balik gih!” gue jawab tanpa ngebuka selimut yang nutupin kepala.

Rasanya pengen muntah lagi. Tahan sekuat tenaga, muntah itu ngga enak. Kerongkongan jadi pait dan energi kaya abis terkuras.

“Assalamu’alaikum, Bun,” kedengeran suara Hana.

“Hana? Di mana kamu?” suara Bunda nge-gas.

“Salamku ngga dijawab, Bun?”

“Wa’alaikumsalam, kamu di hotel? Ngapain? Sama cowok?”

Kayanya Bunda belom kenal suara gue, atau dia emang udah berprasangka duluan jadi bawaannya jadi curiga mulu.

“Ngga ngapa-ngapain, cuma liatin ombak di pantai,” Hana ngejawab santai banget. Sengaja mau bikin Bunda kebakaran alis kayanya.

“Hana!”

“Sama siapa?” tiba-tiba muncul suara berat Papa. Tornado di perut gue makin mendesak ke kerongkongan.

“Udahlah, nyantai aja. Aku bisa jaga diri, kok.”

Ugh! Ngga tahan lagi. Buru-buru lompat keluar dari selimut, langsung ke kamar mandi.

Sekilas kedengeran seruan Bunda, “Eh? Siapa itu? Beneran sama cowok? Siapa Han?”

Trus tutup pintu kamar mandi. Ngga ada lagi yang bisa dikeluarin selain cairan kuning yang rasanya pait gila.

Gue nyalain keran buat ngebersihin washtafel yang penuh cairan warna kuning. Muka gue di cermin lebih parah dari sekadar ngga keruan.

Jadi inget Sweety, gimana kabarnya sekarang?

Ambil gambar tangan diguyur air yang ngalir dari keran.

Post ke IG, “Hi, Sweety. Sarapan apa pagi ini? Be happy and always healthy.” Post!

Gosh! Rasanya lemes banget buat balik ke tempat tidur. Mending mandi biar segeran. Biar pun ngga ganti baju, lumayan ngurangin pusing-pusing di kepala.

Keluar kamar mandi, Hana udah ngadep bubur ayam, tangan kanan megang sendok plastik, tangan kiri ngusap-usap hape. ”

Hai,” sapanya nyodorin satu kotak putih, “bubur, biar langsung telen aja.”

Perut masih belom bersahabat, tapi ngga apa-apalah, biar nanti kalo muntah lagi, ada yang dikeluarin. Daripada kaya tadi, cuma cairan kuning doang, pait banget.

“Astaghfirulloh!” tiba-tiba Hana terbelalak natap layar, “kalian kalo kangen telepon aja, napa?” Dia nyodorin hape yang lagi nampilin aplikasi instagram.

Keliatan postingan Bulan, gambar oats yang udah diaduk-aduk bareng potongan pisang dan sesuatu yang merah, mungkin stroberi. Di hadapan meja sarapan kecil itu, duduk boneka beruang besar seolah lagi natap mangkok.

“Hai, Mr. Bear, makasih udah nemenin sarapan,” gitu caption-nya.

Nahan ketawa dalam senyuman. Rasa pait yang tadi nempel di kerongkongan, sekarang kaya ilang gitu aja. Whatever, bubur ini lumayan juga.

“Kalian ini, ya. Kalo talak aja bisa pake kinayah, rujuk juga bisa, kan? Dan yang kaya gini ini apa bukan kinayah dari rujuk? Maksudnya apa coba?”

Angkat bahu.

“Mas, setahu aku ni, ya. Kalo masih talak satu, tuh masih tinggal serumah. Jadi gampang kalo mau rujuk. Ciuman aja bisa jadi rujuk, kan?”

Ah, pusing gue. Fokus ngabisin bubur ayam aja.

“Mending rujuk aja, deh kalian, nyusahin diri sendiri!”

Ck!

“Eh, Dek. Ngga pake nikah juga buatku ngga masalah. Yang jadi masalah, Bulan minta aku harus beriman. Paham ngga? Di sini poinnya!”

“Ya udah, sih. Tinggal bilang aja kalo kamu beriman. Ribet amat!” Dia meremas kotak bekas bubur dan memasukkannya ke dalam plastik.

“Aku bilang beriman, tapi di hati ngga. Jadi munafik kalo gitu. Apa Bulan bisa terima suami munafik? Kalo pun dia terima, aku yang ngga tega. Dia layak dapat yang lebih baik.”

“Kalo gitu, kenapa kamu ngga memantaskan diri biar bisa bareng sama Mbak Bulan?”

Gue remas juga kotak bekas bubur dan masukin ke plastik untuk dilempar ke tempat sampah.

Hana nunggu dengan tatapan penuh penasaran.

“Tauk. Sekarang ini, aku mau lakuin kaya yang kamu bilang semalem.”

“Apa?” Hana makin ngga sabaran.

“Ngelanjutin perjalanan. Kali aja nanti yang ngga ada beneran bisa jadi ada.”

Hana terpaku.

Lalu katanya, “Good decision. Mbak Bulan pasti seneng banget.”

“Jangan kasih tahu dulu. Kita ngga tahu kaya gimana akhir perjalanan ini.” Gue sendiri ga yakin kalo akhir perjalanan ini bakal memuaskan buat dia.

Demi Sweety, gue bisa terima siksaan Cauvade Syndrome tiap pagi. Sambil berharap ibunya selalu sehat dan bahagia tanpa perlu merasakan penderitaan ngidam.

Tapi nerima Tuhan lagi, kaya kembali masuk ke lumpur hisap yang menyesakkan. Perlahan namun pasti, nyedot semua energi dan kebahagiaan. Kecuali, mungkin gue bisa ciptain konsep Tuhan buat diri sendiri, yang bisa bikin dada bernapas lega.

The Grey Zone

Hari-hari berikutnya gue mulai lagi baca-baca Alqur’an. Me-refresh ingatan tentang berbagai materi yang pernah dipelajari, Nahwu, Sharf, Qurdis, termasuk hafalan surat.

Sekarang udah bisa ngelakuin semua itu dengan penuh kerelaan dan kebahagiaan. It’s for you, Sweety. Hang in there and wait for Daddy.

Sejak tiga hari bedrest itu, Bulan ngga pernah nge-flek lagi. Syukurlah, dia dan Sweety sehat-sehat di sana.

Gue masih nagih jatah seminggu sekali buat ketemu dan Bulan ngga keberatan. Sabtu itu, abis shalat Maghrib, langsung berangkat ngapel. Mama senyam-senyum jail nganterin sampe teras.

“Seneng, deh liat kamu cerah lagi,” katanya.

Jiah! Apa, dah Mama. Malu-maluin!

Gue nunggu Bulan di ruang tamu rumahnya. Bukan pertama kali dateng ke sini, tapi rasanya beda. Lebih deg-degan.

Seumur-umur blom pernah ngapelin cewek di rumahnya. Dua kali pacaran, dua-duanya ngapelin di kosan. Setelah itu masuk kamar atau jalan-jalan ke mana berdua.

Bi Rinah dateng nganterin kopi susu yang gue minta tadi.

“Eh, Mas,” bisiknya agak nunduk-nunduk,

“susu jahe yang waktu itu gimana cara bikinnya? Mbak Bulan minta dibikinin lagi, tapi katanya rasanya ngga sama. Kaya ada yang kurang gitu, katanya. Emang gimana bikinnya? Ajarin Bibi, atuh.”

“Wah, susah, Bi,” gue jawab bisik-bisik juga, “bikinnya pake cinta soalnya.”

“Ih, Mas Kamal.” Lutut gue ditepok pake nampan.

Lalu suara dehaman merusak suasana. Om Hendro masuk, tanpa duduk, langsung berdiri di depan gue.

Bi Rinah pamit, gue bales dengan bisikan, “Ntar malem saya bikinin, Bi.” Dia ngangguk sama Om Hendro, trus pergi.

Gue berdiri, ngajuin tangan buat salaman sama ayahnya Bulan. Tapi dia bergeming, malah narik lengan bersedekap.

“Saya udah kasih peringatan terakhir, jangan ganggu Bulan lagi,” katanya dengan tatapan tegas.

Ngajak gelut, nih.

“Saya udah ngasih peringatan terakhir, jangan ganggu hidup saya lagi.”

Tiba-tiba Bulan udah muncul di belakang ayahnya.

“Kenapa, Yah?” tanyanya polos.

“Masuk!” Om Hendro ngasih perintah tanpa ngalihin mata dari mode nantangin gue, “ini urusan Ayah sama Kamal.”

“Dia ayah anak ini, apa urusan dia yang aku ga boleh tahu?” Wow! Ganas juga, Bulan.

“Bulan!” Om Hendro menyentak, beralih pada anaknya lalu lanjut ngomong, “ini demi kebaikanmu. Nurut dan masuk!”

Sepasang alis Bulan saling mendekat, ga kalah garang dia ngebales, “Demi kebaikanku? Ke mana aja, Yah? Baru sekarang ngomong soal kebaikanku?”

Om Hendro terpaku. Cuma sebentar, kemudian dia berujar, “Ayah minta maaf soal yang lalu. Kita bicarakan lain kali. Sekarang, biar Ayah selesaikan dulu urusan dengan Kamal.”

Muka Bulan menegang. Sebelum dia mulai bicara lagi, gue potong cepet, “Saya ngga punya urusan sama Om. Urusan saya sekarang sama Bulan.”

Om Hendro ngga terima, diangkatnya telunjuk, mau ngomong lagi.

Buru-buru gue potong, “Om ngga punya hak ngatur siapa yang boleh ditemuin Bulan. Selama masa iddahnya, kalo saya mau bawa dia pulang pun, bahkan Imam Empat Mazhab ngga akan ada yang ngalangin.”

Skak mat! Om Hendro ngga berkutik.

Beralih ke Bulan, gue gandeng tangannya keluar. Ngga nyangka, ternyata dia nurut.

Cuma sampe pintu ruang tamu, kemudian suara berdebam bikin kami berbalik.

“Ayah!” Bulan nyongsong ayahnya yang terkapar di lantai.

Astogeh! Ada-ada aja, dah!

Bulan udah nangis panik, goyang-goyangin badan ayahnya sambil manggil-manggil nyuruh bangun.

“Suruh Mang Salam siapin mobil!” Gue panggul Om Hendro ke teras.

Kenapa kakek-kakek ini doyan banget pingsan pas lagi sama gue? Pas jadwal kencan bareng Bulan lagi. Emang sentimen ni orang tua.

Harapan buat kencan sama Bulan, ambyar seketika. Jadinya malah jalan-jalan ke rumahsakit.

Gue duduk di ruang tunggu IGD, sementara Bulan mondar-mandir di depan pintu. Gamisnya melambai-lambai tiap kali dia melangkahkan kaki. Suara sol karet menjejak lantai keramik berkali-kali cukup ngeganggu indera pendengaran.

“Sayang, liat kamu kaya gini, bikin pengen jadi baju.”

Diomongin gitu, baru dia brenti.

“Jadi baju?”

“Iya, kamu udah cocok jadi seterikaan, biar aku jadi bajunya. Tiap saat merindukan kapan waktunya kamu bolak-balik di atasku.”

Tawanya muncrat lalu beralih mendekat cuma buat nendang kaki gue.

“Apaan, sih,” katanya.

Gue tarik tangannya biar duduk.

“Berapa kali pun kamu bolak-balik, ngga akan bikin proses treatment di dalem sana jadi lebih cepet. Duduk aja, berdoa, katanya orang beragama.”

Dia duduk dengan mendengkus.

“Nyantai aja, Sayang. Kalo stress, ntar nge-flek lagi, kasian Sweety.”

Bulan menghela napas panjang dan dalam untuk diembuskan perlahan banget.

“Aku kesel banget sama Ayah, tapi kalo dia masuk situasi darurat gini, kenapa jadi khawatir?”

“Karena sebenernya kamu sayang sama ayahmu.”

“Mungkin,” ujarnya lirih, nyenderin kepala ke dinding.

“Dan kamu sendiri tahu, apa pun yang terjadi, sebenernya ayahmu ngga pernah brenti sayang sama kamu.”

Matanya berkaca-kaca.

“Kadang aku pikir, kenapa yah aku dilahirin, cuma buat dicuekin. Kenapa ngga dimatiin aja waktu belom lahir. Kayanya itu lebih baik.”

“Yeah! I feel you.”

“You feel me?”

Tarik napas dalem. Dalem banget dari dasar paru-paru. Masih agak sesek kalo inget waktu itu. Kaya ada batu besar yang nindih dada, bikin badan ngga bisa gerak.

“Kamu pernah mikir kaya gitu juga?” Bulan nanya dalam bisikan.

“Ngga persis, tapi aku pernah ngerasain yang kaya gitu.”

“Kaya gimana?”

“Yeah.” Mata gue panas, sialan! Jangan sampe nangis di depan Bulan.

“Mau teh?” Mending pergi sebelum bener-bener ngga terkendali.

Bulan nahan tangan gue.

“Ini soal depresi yang kamu bilang waktu itu, kan?”

Gue alihin pandang ke pintu ruang IGD. Di sana Om Hendro didampingi Dokter Ardan sedang diperiksa. Katanya kemungkinan serangan jantung. Susah ngebayangin komplikasi penyakit si kakek, jantung koroner plus kanker paru-paru. Emang bener, hidup ini hanya tentang extra time.

“Sayang?” lirih suara Bulan ngembaliin gue ke dunia nyata.

Dia menatap dengan mata penuh pengharapan. Bikin gue ngga tega ninggalin dan akhirnya duduk lagi.

“Kalo iya, kenapa?”

“Kenapa?” malah balik nanya, “kamu adalah orang di lapis pertama kotak P3K-ku, apa aku ngga boleh tahu ceritamu?”

Halah!

“Kalo kamu tahu ceritaku, lalu mau apa? Waktu kita bersama cuma sampe Sweety lahir, setelah itu bye-bye. Ngga usah muluk-muluk mikirin masa lalu. Pikirin aja apa yang kita hadapi sekarang dan bersiap untuk nanti.”

Bulan ngelepasin tangan gue sambil manyun.

“Aku ngga pengen pisah sama kamu.”

Huh! Yang bener aja!

“Maksudnya, sejak tau ada Sweety, aku ngga mau pisah sama kamu.”

Halah!

“Kamu ayah terbaik buat dia,” lirih suara Bulan ngomong. Sambil nunduk, dia mainin jempol di atas pangkuan. Lalu kaya tersentak, tiba-tiba bilang,

“Ayolah, jadi ayahnya. Ayah lahir batin, dunia akhirat.”

What? Antara kaget dan terharu. Pengen nangis rasanya.

“Ini lamaran?”

Dia ketawa geli.

“Harusnya kamu yang ngelamar aku.”

Yeah! Sambil nahan debar jantung, takut digampar, akhirnya ngomong juga,

“Aku selalu pake pengaman tiap kali ML, kecuali sama kamu. Karena sejak pertama aku udah yakin, kalo suatu saat bakal punya anak, aku mau kamu yang jadi ibunya.”

Tapi ternyata, dia diem aja. Menatap dengan mata berkaca-kaca. Gosh! Salah ngomong keknya.

Gue ambil tangannya untuk digengga.

“Makasih udah jadi tempat hidup anakku berbulan-bulan ke depan.”

Dia gigit bibir. Dalam satu kedipan, setetes air jatuh dari matanya.

“Jadi kita punya satu kesepakatan, anak adalah prioritas pertama.”

Oh, jelas. Gue ngangguk, beneran seratus prosen sepakat soal ini.

“Dan kita sepakat untuk saling cinta?”

Bulan berusaha narik tangannya tapi gue tahan. Bola matanya ngelirik ke kiri, nyari pengalih perhatian. Cuma beberapa saat lalu balik lagi menatap dengan tegas.

“Apa kita sepakat jadiin Islam sebagai way of life?”

Wait! Not like this! Berusaha narik tangan, tapi genggaman Bulan makin erat.

Baru bersiap buka mulut buat ngebales, Dokter Ardan tiba-tiba dateng ngabarin kalo Om Hendro udah dipindah ke ICCU.

“Pak Hendro sedang tidur, sebaiknya kalian berdua juga pulang. Kasian Dede-nya kalo Mbak Bulan kecapekan,” lanjut Dokter Ardan tenang.

Gue jelas setuju sama Dokter Ardan. Untung Bulan mau dibujuk untuk langsung pulang aja, secara, ibu hamil ngga disarankan kelamaan di rumahsakit.

“Langsung pulang?” gue nanya setelah kita keluar dari kompleks rumahsakit.

Bulan ngangguk.

“Yakin mau tinggal sendirian di rumah segede itu?”

“Kenapa? Mau nemenin?” jawabnya ketus.

“Ngga, cuma mau nawarin, gimana kalo nginep di rumahku aja? Mama juga penasaran banget pengen ketemu sama calon cucunya.”

“Oke.”

What? Serius? Gue ga salah denger? Dia bilang oke? Itu artinya iya, kan?

Whatever! Langsung belok ke arah rumah, rumah gue. Salah, rumah Mama maksudnya.

“Ada kamar tamu, kan di rumah?”

Jiah! Iyalah, ga boleh mimpi. Dia cuma ngga mau sendirian di rumah segede itu.

“Nanti aku bisa tidur di musholla.”

“Oke.” Trus dia merem sepanjang perjalanan.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat