Moon Story Part 35

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 35 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 34

Ngga Kangen

Setelah seminggu bangun tidur langsung disambut muntah-muntah, gue mulai mager dari tempat tidur. Rasanya mending bergelung di dalam selimut sampe jam sebelasan, setelah itu baru mulai aktivitas.

Tapi itu ngga mungkin, karena tetep aja butuh ngeluarin cairan dan kotoran di toilet. Dan begitu berdiri, mual beserta pusing langsung menyerang.

“Emang orang hamil gini banget, apa?” gue nanya Mama di meja makan.

Nasi goreng tuna yang endess itu, kali ini malah bikin perut tambah mual. Akhirnya cuma ngelipet tangan dan ngeringkuk di atas meja.

Yang ditanya malah ketawa ngakak.

“Ya gitu, deh. Eh, tapi Papa dulu biar ikutan ngidam, tetep masih bisa ke kantor. Lah ini, lebay banget sampe ngga bisa ngapa-ngapain, cobak?”

Huh! Bisa-bisanya ketawa di atas penderitaan anak sendiri.

“Pusing banget, nih. Mana bisa konsen ngegambar.”

Terpaksa minta maaf sama beberapa klien karena orderan mereka agak mundur dari jadwal. Apa boleh buat, gue baru bisa mulai ngerjain semua setelah ngisi perut abis-abisan waktu makan siang. Akhirnya emang jadi lebih banyak begadang, lebih banyak ngemil, dan makin jarang olahraga. Kayanya bakal otomatis melebar, nih badan.

“Nih!” Mama nyodorin jus mangga.

“Cobain, kali aja bikin perut jadi enakan,” katanya, “tenang aja, manis, kok. Ini mangga mateng, bukan mangga muda.”

Setelah dicicip, emang bener manis banget.

“Ngga pake tambahan gula, loh itu. Full, 100 prosen mangga,” jelas Mama lagi, bangga.

“Thanks, Ma. You’re the best.” Setengah gelas langsung abis gitu aja.

“Kayanya mangga muda bakal enak juga.”

Mama langsung brenti ngunyah.

“Kamu pengen mangga muda?”

Gue manggut-manggut, ngasih jawaban.

“Ya Allah! Kamu bener-bener ngidam!”

Elah!

Sebuah notifikasi masuk ke hape Mama.

“Hmm, udah nyampe,” katanya semringah, “tadi Mama juga ngirim jus mangga-nya buat Bulan. Gimana rasanya minum minuman yang sama dengan orang tersayang?”

Wow! Rasanya? Jadi tambah semangat buat minum jus mangga, hahaha! Isi gelas pun segera habis ngga sampe satu menit.

“Nah! Video call dari Bulan!” seru Mama ngangkat hape yang berpendar.

Perut tiba-tiba mules lagi. Cepet-cepet lari ke washtafel, ngga jauh dari meja makan. Jus mangga yang barusan masuk, sekarang keluar lagi dengan rasa lebih asam.

“Makasih jus mangga-nya, Ma,” kedengeran suara Bulan dari speaker.

“Sama-sama, gimana rasanya?”

“Enak banget!” jawab Bulan gembira. Hhh! Buat dia enak banget, buat gue…

Muntah lagi.

“Itu Kamal lagi muntah-muntah abis ngabisin segelas.” Hadeh! Mama malah laporan.

“Duh! Keciaaan!” Halah! Ngomong doang. Sini kalo beneran kasian. Sialan!1

“Tuh, kaya gitu tuh mukanya tiap pagi,” lapor Mama lagi. Sekarang kayanya dia pake kamera belakang yang langsung nyorot gue.

Hhh! Dasar Mama tukang ngadu. Gue langsung kabur ke kamar. Nasib gue jadi bahan ledekan dua cewek sekaligus.

“Eh, mau ke mana? Katanya kangen?”

Grrr! Siapa yang bilang kangen? Berkali-kali gue bilang ngga mau lagi berurusan sama semua mantan, termasuk mantan istri.

Putus kali ini rasanya nyakitin banget. Lebih parah dari waktu putus sama Ratna. Dulu itu masih punya harapan buat balikan. Gue masih yakin banget kalo dia cuma ngga tahan jauh-jauhan, dan waktu balik ke Indonesia pasti bakal nyari gue. Mana tahu kalo ternyata di sana malah nikah duluan, sialan!

Sekarang sama Bulan, kenapa gini banget? Yakin kita ngga bakal bisa barengan, tapi masih berharap ada keajaiban. Itu bener-bener nyakitin. Karena gue tahu, ngga ada yang namanya keajaiban. Dunia ini bukan negeri dongeng, di mana bubuk ajaib bisa bikin Peter Pan melayang-layang.

Shit!

Menghempaskan badan ke tempat tidur, ngelepasin semua beban. Sensasi jatoh yang diterima otak bikin kaya nge-fly sekilatan cahaya. Ngga perlu ngomong sebenernya, emang gue kangen dia. Seminggu ini nahan diri sekuat tenaga buat ngga nelepon Hana atau stalking medsosnya apalagi ngirim pesan. Dan itu berat!

Hape di meja bergetar. Males banget bangun buat ngangkat. Video call dari Hana. Tumben, malah dia yang nelepon duluan.

Setelah ngebersihin tenggorokan dari sisa-sisa muntahan, baru jawab, “Hai, Dek. Watsap?”3

“Hai, Mas. Kusut banget?” Di layar keliatan Hana duduk di ruangan Presdir, ketauan dari lukisan yang tergantung di atas kepalanya. Jelas gue inget banget, dia pasti duduk di sofa tempat gue sama Bulan sempet spooning-an dulu. Sialan! Jadi tambah kangen.

“Masih muntah-muntah?” tanyanya lagi.

“Yeah!” Gue balik ke tempat tidur, pengen rebahan, pusing banget.

“Ada apa?”

“Besok aku mau ta’aruf.”

“Owh! Trus?”

“Kamu bisa dateng, ngga?”

Hadeh, males banget.

“Emang perlu?”

“Ya perlu, dong. Kamu kan ada dalam daftar wali nikah, Mas. Setelah Papa, trus kamu, ya kan?”

“Oh, ya.” Kenapa adek gue cewek? Nambah kerjaan!

“Bisa ya? Jam sepuluh.”

Jiah! Itu masih jadwalnya muntah-muntah.

“Kamu udah nazhor?” Nazhor adalah tahapan awal sebelum ta’aruf. Intinya nyari tahu latar belakang si calon suami atau istri. Banyak yang kelewat tahap ini karena telanjur percaya sama murobbi-nya.

“Hmm…” dia ngga langsung jawab. Matanya ngelirik ke kanan dan ke kiri.

“Aku udah baca CV-nya, sih. Kata murobbi-ku orangnya baik. Dia emang baru bercerai sama istrinya. Tapi ngga apa-apa, kan? Malah berarti udah pengalaman.”2

Nah, kan, bener.

“Kenapa cerai?”

“Katanya istrinya selingkuh sama mantan pacarnya. Jadi mereka cerai.”

“Ati-ati kalo gitu.”

“Eh?”

“It takes two to tango. Kenapa istrinya selingkuh? Dia ngga bisa menuhin kebutuhannya?”

Hana memutar bola mata.

“Katanya, sih, mungkin karena karakter istrinya.”

Halah! Ngambil keputusan berdasarkan katanya-katanya.

“Katanya siapa?”

“Kata murobbi-ku.”

Tuh, kan!

“Mana sini CV-nya, calonmu mencurigakan!”

“Ih, dia orang baik, kok. Hafalannya aja lima juz, tauk!”

Halah! Masih juga terpesona sama hafalan?

“Aku hafal enam juz, lulusan terbaik pondok pesantren. Pernah jadi juara pertama lomba cerdas-cermat hadis se-Indonesia. Mau jadi istriku?” Sorry, agak ngegas gue.

Hana terdiam. Matanya nunjukin kalo ada otak yang berpikir keras di dalam sana. Lalu dia noleh ke samping, seiring layar yang juga sedikit bergeser ngikutin arah matanya.

Spontan terduduk. Di samping Hana ternyata ada Bulan, duduk dengan menggigit bibir. Apa dia juga manfaatin sekretarisnya buat nelepon gue? Pantesan si Hana nelepon urusan pribadi di ruangan Presdir.

“Hmm, oke,” jawab Hana lemah, “CV-nya ada di rumah, nanti aku scan trus kirim ke kamu.”

Otak gue tiba-tiba buntu. Terpaku pada Bulan yang menatap layar. Mau nyapa ragu, dan perut tiba-tiba mules lagi.

Ngga pake mikir, langsung kabur ke kamar mandi. Muntah. Ngga ada lagi yang bisa dikeluarin.

Holy shell! Beneran parah. Apa bener ini cuma couvade syndrome? Kenapa gini banget, dah?

Gue liat muka yang ngga keruan bentuknya di kaca.

“Oke, Nak. Ayahmu ini ngga bisa makan apa pun sepagian. Semoga kamu udah kenyang pagi ini. Soalnya ibumu ngga perlu muntah-muntah kaya gini, kan?”

Astaga! Gue mulai gila! Kalo ibu hamil ngomong sama anak yang masih dalam kandungan, wajar. Kalo bapak ngomong sama perut tempat anaknya dikandung, bisa dipahami. Lah gue? Ngomong ama kaca!

Balik lagi ke hape yang tadi gue lempar sembarangan di tempat tidur. Sambungan vicall udah dimatiin.

Gue telepon balik, buat minta maaf karena tadi tiba-tiba mual menyerang. Hana sekarang nerima telepon udah di meja kerjanya. Berarti udah ga ada Bulan lagi di sana.

“Tadi sebenernya siapa yang pengen nelepon?” to the point, konfirmasi sama Hana.

Yang ditanya mengulum senyum.

“Siapa lagi?”

Yah, siapa lagi?

“Kenapa? Kangen?”

“Hhh! Kalian berdua ini. Ngomongnya doang ngga ada apa-apa lagi. Tapi tiap hari nanyain mulu.”

Ternyata gue ngga sendiri, hahaha! Gimana pun, tetep jaga sikap.

“Eh, enak aja. Siapa yang nanyain? Aku udah ngga nelpon-nelpon kamu juga.”

“Iya, Mbak Bulan yang nanyain tiap hari. Dia ternyata tahu kalo aku tiba-tiba masuk sambil pegang hape di dada itu sebenernya sambil vicall-an sama kamu.”
Ups! Hahaha! Ini yang gue suka banget dari Bulan, the smartest girl ever.

“Tadi katanya kamu keliatan lemes banget, Mas. Makanya Mbak Bulan nyuruh aku buat nelepon kamu.”

Jiah!

“Telepon sendiri napa?”

“Gih sana! Telepon sendiri!”

“Ngga! Males!”

“Huh! Jual mahal!”

Biarin! Emang dia aja yang bisa jual mahal?

“Ya udah, tadi cuma alesan doang nyuruh aku dateng, kan? Sukses ta’aruf-nya, kalo gitu.”

“Eh, bentar. Kupikir kamu bener juga. Kusuruh dia ketemu kamu dulu aja, ya? Kalo lolos sama kamu, baru ketemu Papa. Kamu pasti bisa mendeteksi sesama orang sesat, kan?”

Et dah! Ngomongnya gitu banget, tapi demi adik tersayang, hajar, dah.

“Oke. Setelah jam 12.”

***

Besoknya, setelah makan banyak abis muntah-muntah, gue dateng ke kafe buku tempat janjian sama calonnya Hana. Baru aja selesai markir motor, hape udah bunyi.

Telepon dari Hana, “Barusan aku kirim hasil scan CV-nya. Sorry, semalem ketiduran.”

“Jiah! Aku udah nyampe. Mana sempet baca-baca. Kasih tahu aja namanya.” Gue buka pintu kafe dan nyari meja kosong buat duduk. Mata pun tertumbuk pada seseorang yang duduk di pojok deket jendela.

“Namanya Ahmad Arisandi, seumuran sama kamu…” cuma itu yang gue denger. Selanjutnya terpaku. Seorang waiter nyaris nabrak gue yang tiba-tiba berhenti.

Cowok yang duduk deket jendela itu juga ngeliat gue. Sandi, ketemu di mana dia sama Hana?

Bukan Yang Pertama

“Jangan matiin hape,” gue kasih instruksi sama Hana, “aku udah ketemu orangnya.”

Gue taro hape di meja. Layarnya udah item buat menghemat batre. Sandi keliatan kaget dan pasang tampang muak. Sorry, gue juga muak liat muka dia, tapi demi Hana, terpaksa duduk sesantai mungkin di depannya.

“Gue lagi nungguin temen,” katanya tajam, “mending lo cari meja laen.”

Haha! Dia ngga tahu siapa gue.

“Lo lagi nungguin gue.”

Mulutnya agak ternganga, tapi cuekin aja. Gue panggil waiter buat pesen espresso, ini yang diminum Bulan waktu kita pertama kali ketemu. Sebenernya ngga terlalu suka yang pait-pait. Hidup ini udah terlalu pait, mending masukin yang manis-manis buat dicecap lidah.

Tapi akhir-akhir ini, yang manis-manis malah bikin mual. Termasuk juga cewek manis, sialan! Ga bisa nonton bokep gue. Apa ini juga karena ikatan batin sama Bulan? Putusin aja, capek!

“Lo kakaknya Raihana?” tanya Sandi setelah waiter berlalu dari meja.

“Hmm.” Dia masih manggil pake nama lengkap, kayanya Hana belom ngasih tahu nama panggilannya.

Padahal dulu pas pertama kali ketemu juga dia langsung minta dipanggil Hana.

“Lo ngapain mau kawin lagi? Kebanyakan duit?”

Sandi mendecak.

“Kebutuhan orang beda-beda,” katanya ngetuk-ngetuk cangkir berisi cappuccino.

Kita punya kesukaan yang sama rupanya. Ngga heran, kita pernah suka sama cewek yang sama.

“Lo ngapain masih selingkuh sama Ratna? Nyesel kawin sama lesbian?” nada suaranya seperti tusukan tajam.

Nyengir aja.

“Video itu?”

Dia ngga jawab, tapi gue yakin jawabannya iya.

“Itu video sebelum dia ke Jepang. Gue ga pernah selingkuh, Ratna juga. Satu-satunya yang selingkuh di sini cuma elo!”

“Jaga mulut lo! Gue nikah baik-baik, ngga pernah sekali pun berzina.”

“Pret! Nikah baik-baik ngga akan nyakitin siapa pun.”

Dia terdiam.

“Okay, kembali ke topik. Jadi lo udah resmi cerai sama Ratna?”

Sandi narik napas dan nyeruput cappuccino-nya lagi. Mukanya keliatan masih kesel, tapi suaranya mulai pasrah,

“Yap! Dia udah ke Korea sekarang. Dapet kerjaan katanya di sana.”

Good for her. Jauh-jauh dari hidup gue.

“Sama istri kedua lo?”

Dia ngga jawab. Bibirnya gerak-gerak kaya ngulum sesuatu dalam mulut.

“Lagi dipikirin.”

Hah? Mau dicerai juga?

“Kenapa? Dia baru lahiran, kan? Bayi kalian baru berapa bulan? Dua bulan?”

Dia mendesah kaya orang putus asa.

“Bukan urusan lo,” ujarnya tajam, “urusan gue sama lo cuma soal Raihana.”

“Riwayat pernikahan lo sebelumnya jadi pertimbangan utama buat nerima lo jadi suami adek gue.”

Sandi mendecak kesal.

“Gue ada masalah sama dia, puas?”

“Ngga! Lo musti jelasin apa masalahnya.”

Dia mendengkus makin kesel. Jarinya ngetuk-ngetuk cangkir ga sabaran. Kemudian ngelempar pandang keluar sembari narik napas dalam.

“Okay,” katanya,

“setelah lahiran, gue udah ga pernah lagi hubungan sama dia. Itu berarti hampir tiga bulan sekarang.”

Et dah! Istrinya baru lahiran, udah mau digarap aja!

“Lo mau kawin lagi demi sex?”

“Tiga bulan! Lo sanggup ngga puasa selama itu?”

Elah, tiga bulan doang. “Gue self service tujuh tahun, B aja.”

Dia menyeringai, ngeselin. “Kalo bisa couple, kenapa harus single?”

Minta ditonjok ni orang.

“Sorry, Bro,” masih berusaha sabar gue,

“kalo urusannya cuma sex, lo bisa omongin sama istri lo. Bukannya malah nyari cewek baru buat dikawinin tanpa sepengetahuan dia.”

“Dia ngga bisa diajak ngomong,” suara Sandi lirih nyaris kaya gumaman.

“Kerjaannya nangis-nangis mulu di kamar mandi. Anak nangis juga ditinggalin gitu aja.”

Spontan gue inget Mama. Istrinya Sandi ini mungkin juga lagi depresi.

“Trus lo apain tu bayi?”

Dia ngangkat bahu.

“Mana gue tahu gimana caranya ngurusin bayi.”

Gue tendang kakinya. Dia kaget, tertunduk sampe ngantem meja.

“Eh, Kutu Jembut! Ngga tahu cara ngurus anak, ngga usah bikin anak lo!” Fix, cowok kaya gini jangan sampe kenal sama adek gue.

Dia masih meringis.

“Gue curiga, jangan-jangan alesan lo nikah sama Ratna dulu juga karena sex?”

Seringainya mengembang. Ada nuansa kemenangan di sana.

“Daripada zina, mending nikah. Emang elo. Lebih milih zina daripada nikah.”

Sialan! Sekarang selangkangannya yang jadi sasaran kaki gue. Refleks, mulutnya ngebentuk lingkaran, sekuat tenaga nahan erangan kesakitan. Biarin! Biar tahu rasa.

“Pantes pernikahan lo ngga ada yang bener. Niat awalnya udah salah.”

Dadanya naik turun ngatur napas. Waiter dateng nganterin espresso. Aroma harum kopi menguasai penciuman. Bayangan wajah Bulan saat pertama kali ketemu berkelebat di ruang kenangan. Gosh! I miss her.

Gue seruput kopi pahit itu sesesap. Lumayan, cukup nenangin dikit kepala gue yang hampir meledak.

“Jangan-jangan sama yang sekarang ini, niat awalnya juga sex?” suara gue pasti kedengeran kaya ngeledek.

Dia malah nge-gas.

“Lo ngga pernah ada di posisi gue. Sama sekali ngga punya hak buat nge-judge sembarangan.”

Huh! Sembarangan katanya?

“Sorry, tugas gue hari ini emang nge-judge lo. Dan hasilnya adalah, lo ngga pantes buat adek gue.”

Tenggak abis seisi cangkir mungil itu, lalu pergi,

“Bye!” Tinggalin aja Sandi, biar dia yang bayar semua minuman di meja, hahaha!

Balik lagi teleponan sama Hana, “Kamu udah denger keputusanku, kan?”

“Hmm, makasih,” jawabnya singkat.

Lalu telepon dimatiin. Ngga lama muncul notif pesan chat dari Hana, “Aku sama Mbak Bulan di parkiran. Cepetan ke sini kalo pengen ketemu.”

Huwow! Enaknya punya adek, gini nih. Hahaha! Gue pake fitur voice to text buat jawab, “Thanks.”

Di parkiran, gue liat Mang Salam lagi meregangkan punggung di samping mobil. Ngga lama Hana keluar dari pintu belakang, ngasih senyum dan ngedipin mata.

“Good luck!” katanya sambil lalu sembari ngasih low five.

Hahaha! Jantung gue kaya mau lompat saking excited-nya. Kalo boleh, rasanya pengen langsung masuk aja tanpa perlu buka pintu mobil.

“Hai!” berusaha nyapa dengan nada biasa aja, tapi kayanya kegembiraan ini terlalu besar buat disembunyiin.

Bulan ngasih senyum samar dan ngebales, “Hai.” Datar aja.

“Hai, Bong.” Gue ngomong sama perutnya.

“Bong?” nada suaranya ngga terima.

“Cebong. Ada cebong imut di perutmu.”

Dia menahan tawa yang hampir meletus.

“Enak aja cebong. Ngasih panggilan yang baik, dong.”

“Oh, hai…” Gue beralih ke ibunya lagi, “kita mau panggil dia apa?”

“Baby aja,” usulnya.

“Beb? Kaya panggilanmu ke Banci Kaleng?”

Dia ketawa kecil. Masih manis, kaya dulu. Ga bosen-bosen denger dia ketawa.

“Sweety aja. Akhir-akhir ini aku ngga bisa sama yang manis-manis. Mungkin karena dia udah manis duluan.” Balik lagi ke perutnya, “Ya, kan Sweety?”

“Oke,” Bulan balik pake nada datar buat ngejawab.

Hhh! Bener-bener ekspresi yang ngerusak suasana hati.

“Apa aku boleh maen ke rumahmu kapan-kapan?”

Dia ngga ngejawab, malah melengos, ngeliatin entah apa di luar jendela.

Ugh! Tahan diri, kuatkan hati. Jangan nyerah sebelum bener-bener kalah.

“Sekali seminggu aja, ketemuan sama Sweety?”

Bulan tersenyum samar.

Dengan suara nyaris ngga kedengeran dia ngejawab, “Iya.”

“Iya?”

Dia ngangguk halus banget.

Yes! Rasanya pengen lompat-lompat, tapi ini lagi di dalem mobil.

“Makasih,” berusaha ngomong sedatar mungkin.

“Boleh ngga hari pertamanya, hari ini?”

“Ini udah ketemu, kan?”

Iya juga.

“Can I drive you home?”

Dia ketawa kecil.

“Trus Mang Salam mau dikemanain?”

“Suruh bawa motorku aja.”

Bulan ketawa lagi. Gue mulai obsesif, mengulang semua sekuen dari gerakannya dalam kepala.

“Coba aja tanya, mau ngga Mang Salam?” tantangnya.

Yes! Gampanglah kalo Mang Salam. Gue kasih kunci motor, sekalian minjemin jaket dan sarung tangan.

“Makasih, ya Mang.”

Hana dateng bawa dua gelas matcha latte di tangan.

“Sopir kita ganti?” tanyanya sama Bulan.

Ngga ada jawaban dari Bulan. Gue aja yang jawab, “Oke, Ladies, destinasi pertama ke mana?”

Hana ngakak sejadi-jadinya. “Anterin saya pulang, ya Pir!”

Whatever. Biar pun cuma jadi sopir, gue rela.

***

Udah sore waktu nyampe di rumah Hana. Papa lagi nyiram bunga di taman dalam balutan kaus oblong dan celana pendek.

“Mampir, Mas?” tawar Hana ngga kaya basa-basi.

Gue udah lama ngga ngobrol sama Papa. Paling cuma ketemu sebentar-sebentar selama proses perceraian.

“Gimana, Lan? Mau mampir?”

“Terserah,” jawab Bulan cuek.

“Aku mau ngomong sama Papa sebentar. Kamu bisa nunggu?” Gimana pun sekarang lagi berperan jadi sopir Presdir, musti profesional.

“Oke.”

Malah dia yang turun duluan. Gue baru keluar setelah kelar markirin mobil.

Papa menyambut dengan kaku. Rasanya ngga kaya bapak sama anak, lebih mirip kaya dua orang yang baru aja ketemu beberapa kali. Asli, formal pake banget.

Setelah basa-basi dikit nanyain ini-itu, akhirnya masuk ke topik utama.

“Katanya kamu ketemuan sama calonnya Hana?”

“Hmm.”

“Gimana?”

Hana dateng bawa empat cangkir teh anget plus pisang goreng kipas yang kayanya baru keluar dari wajan.

“Dia mau jadiin Hana istri kedua, gimana menurut Papa?”

Muka Papa pucet seketika. Entah kenapa, gue menikmatinya.

“Ada masalah sama istri pertamanya?” tanyanya terkesan ati-ati pake banget, “bukannya dia bilang udah cerai?”

Bulan ngambil pisang goreng di piring.

“Aw! Panas!” serunya spontan dan pisang pun terlepas dari jepitan jari.

Untung berhasil gue tangkep sebelum jatoh ke lantai.

“Kayanya istri pertamanya ngga tahu kalo dia mau kawin lagi,” gue jawab sambil ngupas belahan pisang goreng biar cepet adem.

Masing-masing potongannya disusun di tatakan cangkir supaya Bulan gampang buat ngambil. Setelah itu baru beralih lagi ke Papa.

“Kayanya juga istrinya lagi depresi abis lahiran.”

Muka Papa makin pucet ngedenger gue. Badannya lemes, jadi cuman bersandar ke sandaran kursi.

“Sounds familiar, Pa?”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat