Moon Story Part 34

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 34 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 33

Couvade Syndrome

“Ngga balik ke Poli Umum?” tanya Bulan, pengen ngusir kayanya.

Well, ngga semudah itu, Princess.

“Aku dapet nomor urut ratusan. Masih lama.”

Sebenernya ga peduli lagi beneran bisa periksa apa ngga di sana. Tujuan ke sini buat ketemu Bulan, buat ketemu calon anak gue.

“Nyonya Cahya,” suara perawat manggil Bulan.

Gue ikut berdiri begitu dia bangkit dari duduk.

“Aku bisa masuk sendiri,” katanya sadis.

Oh, no way! Gue juga harus ikut.

“Yang ada di dalem situ anakku. Kamu ngga punya hak misahin aku dari anakku!”

Mata Bulan mendelik, tapi dia ngga bantah. Gue bukain pintu ruang periksa, biar dia masuk duluan.

Bulan berbaring di tempat tidur sambil ditanya-tanya.

“Haid terakhir kapan, Bu?”

“Ngng…” dia ngelirik gue.

Tuh, kan. Untung gue ikut. Tinggal buka aplikasi kalender menstruasi, dan tunjukin ke dokter. Bu Dokter manggut-manggut, mencatat di kartu lalu beralih ke alat USG.

Perut Bulan masih terlihat rata. Sebentar lagi bakal jadi bulet kaya bola basket. Waktu itu terjadi, apa gue boleh pegang perutnya?

“Nah, itu dia anaknya,” Bu Dokter menunjuk sesuatu seperti kecebong di layar.

“Eh?” Bu Dokter berseru ketika si cebong tiba-tiba seperti menghentak berenang ke bagian atas layar.

Gue bengong. Ada cebong berenang di perut Bulan. Kepalanya bulet gede ngga sebanding sama badannya. Dokter berusaha beberapa kali ngambil gambar tapi gagal. Si Cebong muter-muter mulu di layar.

“Ada yang lagi seneng banget kayanya,” kata Dokter disambut tawa kami semua.

“Diam sebentar, Dek. Kita foto kepala sama badanmu dulu, ya.”

Si Cebong masih muter-muter, fotonya Dokter meleset mulu. Kami ketawa-tawa menyaksikan atraksi yang ditampilkannya. Ni anak, masih dalam kandungan aja udah jadi performer. Udah lahirnya apa mau jadi artis? Hahaha!

“Yes, alhamdulilah!” sorak Bu Dokter begitu berhasil ngambil gambar kepala dan badannya utuh.

“Hmm, sembilan pekan, ya Bu. Sama dengan perhitungan kalender,” kata Bu Dokter sambil menulis lagi di kartu.

“Emang kalo banyak bergerak gitu, berarti dia hepi, ya Dok?” penasaran gue.

Bu Dokter kasih senyum manis lalu bilang, “Yah, kita kalo stress juga kan biasanya males ngapa-ngapain.”

Manggut-manggut.

“Emang dalam perut bisa stress juga, ya Dok?”

Si Dokter ketawa. Kayanya pertanyaan gue goblok banget.

“Yah, kalo ibu bahagia atau pun sedih atau stress, tubuh akan mengeluarkan hormon tertentu. Hormon ini akan direspon oleh si Dede-nya. Jadi jangan bikin ibunya stress, ya Pak.”

Ooooh! Pengen ngakak gue.

“Berarti sekarang ibunya lagi bahagia banget kali, ya Dok. Makanya anaknya jadi segitu aktifnya.”

Semua orang di ruangan itu tertawa, kecuali Bulan yang tiba-tiba pipinya merona merah.

“Jadi, apa ada anjuran buat saya, Dok?” Bulan ngalihin pembicaraan.

Gue berusaha keras nahan ketawa. Hahaha! Gayanya sok cool, aslinya hepi, kan ketemu gue?

Dokter ngga ngasih anjuran spesifik selain don’t worry, be happy.

“Ibu hamil bukan orang sakit, kok,” katanya dengan mengulas senyum.

Jadi pengen ikutan konsul, “Oya, Dok. Apa mungkin dia yang hamil, saya yang muntah-muntah?”

Bu Dokter ketawa.

“Bapak masuk angin kali?”

Et dah, enak banget ketawanya. Lagian, becanda nih dokter, masa diagnosisnya masuk angin?

“Dua hari berturut-turut, Dok. Masa masuk angin ngga kelar-kelar? Udah gitu cuma dari bangun tidur sampe sekitar jam sebelasan. Masa masuk angin bisa disiplin gini?”

Ketawa lagi, dah Bu Dokter. Seneng banget ngeledekin gue.

“Bisa jadi, Pak. Ada yang namanya Couvade Syndrome, suami ikut merasakan apa yang dirasakan istri saat hamil.”

Manggut-manggut gue. Ternyata ada namanya.

“Penyebabnya apa, Dok?”

Bu Dokter mengedikkan bahu.

“Blom pasti, Pak. Kemungkinan karena ikatan yang kuat antara suami-istri, jadi suami juga bisa merasakan apa yang dirasakan istrinya.”

“Tapi saya ngga sampe muntah-muntah, Dok,” potong Bulan cepat.

“Oya?” Bu Dokter ketawa lagi, “berarti morning sickness-nya ditransfer semua ke bapaknya, ya Bu?”

Bulan membalas dengan senyum pahit.

“Emang bisa, Dok? Gimana caranya? Pake WiFi?”

Bu Dokter sampe ngakak denger pertanyaan gue.

“Serius, Dok. Kita berdua sebenernya udah ngga ketemu, ngga ada komunikasi sebulanan ini. Tapi di hari dia ngetes, hari itu juga saya pertama kali muntah-muntah. Kok bisa?”

Bu Dokter diam sejenak.

Lalu katanya, “Di dunia ini, banyak fenomena yang belum sepenuhnya kita pahami. Couvade Syndrome salah satunya. Banyak yang menyimpulkan bahwa ini adalah salah satu bentuk psikosmatis. Namun pada kasus tertentu, seperti yang Bapak alami, sulit dijelaskan. Kita cuma tahu faktanya, ada suami yang mengalami sindrom persis seperti yang dialami bumil ketika istrinya hamil. Bahkan kadang berat badannya juga ikut naik seiring pertambahan berat badan istrinya.”

What? Langsung kebayang, gue jadi bulet lagi.

“Kok bisa?” lanjut Bu Dokter lagi, “saya ga bisa jawab. Bisa karena ikatan batin yang kuat, atau karena sebab lain.”

Gue manggut-manggut. Bukan jawaban yang memuaskan, tapi kayanya biar di-probing kaya gimana juga, tetep segini doang jawabannya.

Bu Dokter menghela napas dan tersenyum.

“Jawaban terbaik saat ini adalah karena ikatan batin antar suami-istri. Sementara definisi ikatan batin sendiri masih belum cukup kokoh dalam terminologi sains. Jadi…” Bu Dokter memberi jeda sedikit, “taqdir mungkin jawaban yang tepat, ya. Hehehe!”

Dasar! Tipikal manusia banget. Begitu buntu, ngga punya jawaban pasti menyandarkan segalanya pada Tuhan. Menjadikan Tuhan sebagai mesin penjawab otomatis yang pasti bisa jadi solusi semua masalah. Emangnya kalo kelaperan, bisa kenyang hanya dengan bilang bahwa semua ini taqdir?

Jiah! Bulan ngelirik sambil ketawa menang.

Bu Dokter melanjutkan sedikit, “Kita liat, biasanya gejala ini juga bakal ilang waktu trimester kedua. Kalo ngga ilang, mungkin perlu periksa ke dokter.”

Yeah! Mending gitu, daripada ribet. Tapi menerima ini sebagai Couvade Syndrome, berarti menerima sesuatu yang ngga masuk akal sebagai kenyataan. It just doesn’t make sense.

Keluar ruangan, Bulan berusaha jalan cepat. Mungkin pengen kabur, padahal langkah kaki gue jauh lebih panjang. Mana bisa ngeduluin.

Gue bisikin di telinganya, “Lagi bahagia, Sayang?”

Dia berhenti.

“Aku bahagia atau ngga, bukan urusanmu lagi.”

Ugh! Sadis.

“Selama anakku ada dalam tubuhmu. Kebahagiaanmu masih jadi urusanku. Aku ga mau anakku stress di dalam.”

Dia bersedekap nantang mata gue.

Lalu narik napas. “Oke,” katanya, “urusan kita cuma tentang anak. Selain itu, ngga usah ikut campur.” Matanya menantang tanpa gentar.

Fine! Dia jual, gue beli. Jangan harap bakal nyerah segampang itu. Ini urusannya udah kehidupan satu anak manusia. Bukan sembarang manusia. Anak itu darah daging gue. “Deal! Aku anter?”

“Ga usah, aku bawa mobil.”

“Kamu nyetir sendiri?”

Dia berhenti di depan elevator, menekan tombol panah ke atas lalu menjawab, “Sama Mang Salam.”

Pintu lift terbuka. Dia masuk dan menekan tombol lantai lima.

“Lantai berapa?” tanyanya.

“Kamu mau ketemu Om Hendro? Aku ikut.”

“Bukannya kamu mau periksa ke Poli Umum?”

“Itu bisa nanti.” Gue udah ga peduli lagi, toh udah dapet jawaban singkat dari Bu Dokter.

Cukuplah buat bahan observasi sampe usia kandungan tiga bulan.

Lagian sekarang fokusnya ngabisin tiap detik yang mungkin dilalui bersamanya. Gila, padahal dia udah ngga mau tahu sama gue.

Bulan berbalik, menghadap gue lurus-lurus.

“Sayang, please, back off!”

“Kamu ngusir aku?”

Dengan tegas, dia ngangguk sekali.

“Sambil terus manggil Sayang?”

Bulan terjengit samar. Matanya menunjukkan keterkejutan. Mungkin dia sendiri ga sadar dengan kata yang terucap lisan.

Hahaha! Dasar Bulan, ngga mempan jual mahal ama gue.

“Don’t fool me!” Towel dikit puncak idungnya yang ngegemesin itu.

Dia mendecak kesal, nepis tangan gue dengan sebal.

Pintu elevator terbuka, kita tiba di lantai lima. Gue keluar duluan. Sebenernya ngga pengen ketemu sama Om Hendro, tapi kalo ini cara supaya bisa bareng sama Bulan, ya udah, jalanin aja.

Di depan pintu gue tunggu Bulan keluar. Dia mendengkus lalu jalan mendahului.

Mendekati nurse station, Bulan melempar senyum dan menyapa, “Pak Hendro udah siap check out?”

Ga berapa lama, Om Hendro udah keluar dari kamar perawatan dengan kursi roda. Dokter Ardan berada di belakangnya, mendorong dengan hati-hati.

“Assalamu’alaikum,” sapa Dokter Ardan ramah. “Kalian udah rujuk?”

Belom sempet jawab, Bulan udah ngerespon duluan, “Ngga!”

“Oh?” Dokter Ardan beralih natap gue.

Senyumin aja. “Tadi abis ke dokter kandungan.”

“Wah! Barakallah, Mas!” Dokter Ardan spontan nyalamin gue.

Om Hendro natap Bulan dengan berbinar, “Kamu hamil?”

Bulan tersenyum samar dan mengangguk.

“MaasyaaAllah! Barakallah!” Om Hendro merentangkan tangan, hendak memeluk putrinya.

Iya, gue juga pengen gitu. Pengen memeluknya erat dan lama. Kalo selamanya benar-benar ada, gue mau peluk dia selamanya. Tapi dia ga mau. Bulan lebih memilih mengkhianati hati sendiri demi imannya pada sesuatu yang ga jelas. Can we just drop it off?

Bulan berniat ngambil alih kursi roda dari Dokter Ardan, tapi dicegah sama Om Hendro. “Ayah mau ngobrol dulu sama Kamal. Kalian duluan aja.”

Bulan natap gue bingung, tapi Dokter Ardan langsung ambil alih komando, “Mari, Mbak,” ajaknya santai.

Sialan! Tujuan gue ke sini biar bisa bareng Bulan, malah terjebak sama kakek-kakek.

Gue dorong pelan-pelan kursi roda Om Hendro. Ayah Bulan ini menggumam ngga jelas, meski di akhir kedengeran kaya manggil Kamal.

“Iya, Om?”

“Makasih,” ucapnya lebih jelas.

“Buat apa?”

“Karena kamu udah bikin Bulan bertobat.”

Huh! “Bulan bertobat bukan karena saya.”

“Yah…” Om Hendro mengembus napas. Mungkin paru-parunya masih agak sesek.

“Apa pun itu, sama kamu beberapa pekan aja udah bisa bikin dia berubah 180 derajat.”

Ck! Dia seneng, gue senep.

“Saya ga pernah ngajak dia bertobat.”

Om Hendro tertawa kecil.

“Dari kecil dia emang ga pernah suka disuruh. Saya lupa soal itu. Nyuruh dia bertobat ngga akan mempan. Justru ketika ditantang untuk benar-benar melupakan Tuhan, imannya jadi benar-benar kuat.”

Yeah! Dia emang pemberontak. Bahkan beriman pada Allah pun jadi caranya untuk berontak. Emang gue aja yang apes.

“Ironis,” Om Hendro mendengkus pelan, “pemahaman tentang iman justru didapatnya dari seorang yang ngga beriman.”

Hhh! Bagian ini yang paling bikin kesel. Kenapa dia harus memilih jalan yang berseberangan sama gue?

“Awalnya saya pikir, bagus kalian berpisah. Lama-lama sama kamu, khawatir Bulan yang udah mulai bener, malah jadi sesat lagi.”

Tadi bilang makasih, sekarang ngomongnya seolah gue virus yang siap menginfeksi.

“Tapi sekarang Bulan hamil. Saya jadi khawatir sama anaknya.”

“Om ngga usah khawatir, saya akan tanggung jawab.”

“Justru itu,” potong Om Hendro sigap, “saya ga mau cucu saya jadi kaya kamu.”

Et dah! Yang dulu bikin strategi biar gue nikah ama anaknya siapa?

“Jadi, lepaskan anakmu….”

Urusan Kita

Apa? Gue potong langsung omongannya, “Saya ayahnya, Om. Sampe akhirat nanti, yang dipanggil sebagai ayahnya tetap saya!”

“Akhirat? Kamu ngomongin akhirat?” tiba-tiba Om Hendro ngegas.

“Bukannya kamu ga percaya kalo ada yang namanya akhirat?”

Sialan! Salah ngomong gue.

“Kalo kamu percaya sama hari akhir, saya ngga perlu carikan ayah baru buat cucu saya.”

Hah?

“Maksudnya apa, Om?”

“Tiap anak butuh seorang ayah. Saya ngga mau cucu saya kenapa-kenapa karena dia ngga punya ayah.”

Om Hendro diam sejenak, menghela napas dalam baru lanjutin ngomong dengan suara rendah,

“Saya kira, Bulan jadi belok dulu, juga mungkin karena saya yang kurang memperhatikan dia. Kesalahan ini ngga boleh terulang. Cucu saya harus punya ayah.”

Grrr! Pengen nonjok rasanya.

“Dia udah punya ayah. Setelah dilahirkan dan disusui sampai dua tahun oleh ibunya, serahkan anak saya pada saya…”

“Ngga akan!” seru Om Hendro sampe semua orang di lobby noleh.

“Saya ngga akan membiarkan cucu saya diasuh sama orang yang ngga ber-Tuhan.”

Huh!

“Emangnya ada cowok yang mau sama janda beranak satu?” Sakit sebenernya ngomong kaya gini.

Tapi Bulan terlalu keras kepala, ngga bisa fleksibel sedikit pun. Padahal kalo dia mau sedikit santai, gue ngga akan ikut campur urusan agamanya dan kita bisa tetep bersama meski punya ideologi yang berbeda.

“Yah,” Om Hendro agak mendesah, “makanya saya coba jajaki dengan Ardan.”

Apa? “Dokter Ardan?” Wat de….

“Siapa lagi? Dia laki-laki baik, pemahaman agamanya juga bagus. Calon yang tepat untuk jadi ayah dari cucu saya.”

Minta digampar, nih kakek-kakek. Masih berusaha sabar gue, masih berusaha ngomong dengan suara rendah,

“Om mau bikin Bulan jadi istri kedua? Atau Om mau bikin Dokter Ardan bercerai?” Langsung kebayang si kriwil, gimana nasibnya kalo orangtuanya cerai.

“Emang kenapa kalo jadi istri kedua? Apa kehormatannya di hadapan Allah jadi berkurang?”

Udah buka mulut, mau nyemprot Om Hendro pake kata-kata berentet. Tapi satu pemikiran tiba-tiba terlintas di kepala. Ini Si Om kenapa ngomong ginian ama gue? Mau nggertak? Mau ngancem?

Di hadapan ahli strategi macam Om Hendro, ga boleh gegabah sembarangan ngomong. Jadi ambil langkah elegan, “Urusan pernikahan Bulan, bukan lagi urusan saya. Satu-satunya yang saya urusin cuma anak dalam kandungannya. Kalo sampe anak itu kenapa-kenapa, saya akan ambil tindakan.”

“Ngga usah pikirin lagi anak itu. Ikatan darah ngga sekental ikatan ukhuwah.”

Sialan!

Di lobby drop off, Dokter Ardan sigap memberitahu Mang Salam untuk menjemput Om Hendro. Bulan udah nunggu, berdiri di tepi jalan dengan tangan bersedekap. Angin dari utara membuat rok gamisnya melambai-lambai. Dia bener-bener beda banget sekarang. Kalo dulu kaki jenjangnya masih jadi pemandangan publik.

Sekarang bahkan di balik gamis itu masih ada celana panjang yang nutupin.

Gue? Cuma bisa memandang tanpa bisa menyentuh. Hhh! Dulu kaya gini karena yakin dia lesbian, tapi sekarang…

“Ayah pulang duluan, ya? Masih ada meeting di kantor,” kata Bulan setelah ayahnya masuk mobil.

“Loh? Mau ke kantor naik apa?” Om Hendro kayanya ga terima.

“Gampanglah, ojol banyak,” jawab Bulan, mundur selangkah sambil melambaikan tangan.

“Eh, bentar. Dianter Ardan aja,” kalimat Om Hendro kedengeran sebagai perintah.

Dokter Ardan yang mendengar langsung mengernyit.

“Baiknya dianter Mas Kamal aja, Pak,” usulnya, “Mbak Bulan sedang dalam masa iddah, ngga baik kalo pergi-pergi dengan laki-laki lain.”

Nah! Hahaha! Emang bener, laki-laki paham agama harusnya gini. Asli ngakak gue, dalam hati doang tapi.

“Ngga apa-apa, Ayah. Aku bisa naik ojol, kok,” lagi-lagi Bulan membantah.

Dengan muka kesal, Om Hendro ngeliat gue. Senyumin aja. Kayanya Dokter Ardan ngga tahu apa alasan sesungguhnya dari perpisahan ini. Kalo tahu, ngga mungkin dia kaya yang bantuin gue buat rujuk, hahaha! Thanks, Dok.

“Terserah!” gitu akhirnya keputusan Om Hendro.

Dokter Ardan pamit begitu mobil Om Hendro keluar area lobby. Bulan emang akhirnya memesan mobil melalui aplikasi ojol. Sepertinya agak susah dapet driver yang bersedia narik di jam sibuk begini.

Gue duduk di tangga lobby sambil ngeliatin mantan melangkah mondar-mandir nungguin ojol.

“Duduk sini, Sayang. Daripada bolak-balik kaya setrikaan.”

“Kamu ngapain? Bukannya mau konsul ke poli umum?” katanya berdiri di belakang punggung. Rok gamisnya melambai-lambai nutupin muka gue waktu mendongak buat mencari matanya.

“Duduk sini, anginnya kenceng.”

Dengan kesal dia duduk di sisi.

“Ngga jadi ke poli umum. Tadi juga udah dapet penjelasan dari Bu Dokter.”

“Oh,” Bulan menyeringai sinis, “jadi sekarang kamu percaya kalo kamu ngidam gara-gara aku hamil?”

Huh!

“Nyindir?”

Dia ketawa, dengan bertopang dagu lalu bicara, “Amazing, ya. Sesuatu yang ngga masuk akal, tapi nyata.”

“Okay, cut it off! Kita bicara yang ringan-ringan aja. Seperti, ngapain aja kamu selama kita ngga ketemu?”

Bulan mendecak, narik napas lalu mulai mengetuk-ngetuk layar.

“Ngga ada yang mau nerima orderan?”

Dia mengatur napas dalam embusan dan tarikan yang diatur. Bulan bener-bener udah nganggep gue orang lain sekarang. Biasanya gampang banget nebak suasana hatinya, tapi sekarang, seperti ada dinding tebal yang sengaja dia bangun di antara kita.

Menyadari itu, rasanya kaya ada yang nusuk-nusuk di salem sini. Tapi, ya sudahlah. Kalo dia emang maunya gini, gimana lagi? Sekarang fokus ke Si Cebong Imut yang ada dalam rahimnya.

Gue buka aplikasi peta online, jam pulang kantor gini biasanya macet di mana-mana. Apalagi di area perkantoran, pasti supermacet. Ngga heran, ngga ada driver yang mau ngambil orderannya.

“Yes! Alhamdulillah!” serunya tiba-tiba. Tak lama kemudian, sebuah mobil datang menghampiri.

“Aku duluan,” katanya tanpa noleh lagi.

Yeah! No goodbye kiss, no more.

Gue liat lagi peta online. Sekitar lima menit dari rumahsakit ini, jalanan udah diblok merah. Macet total sampe sekitar 100 meter sebelum kantor. Mau nyampe jam berapa ntar, nih? Lagian meeting ama siapa after hours gini?

Ngambil motor di parkiran basement, sekalian ngeluarin helm dari bagasi. Pas macet gini, naik motor akan lebih efisien daripada mobil, hahaha.

Bener aja, ngga berapa jauh dari rumahsakit, udah nemu mobil yang ditumpangi Bulan. Gue ketok jendelanya, untung yang punya mobil ngga ngasih pelapis film berkualitas tinggi, jadi mukanya masih keliatan samar dari luar.

Dengan gerakan kepala gue kasih kode buat pindah ke boncengan. Bulan keliatan kesel, ngeliat jam lalu ngomong sama supirnya. Setelah itu pintu mobil dibuka.

Gue pakein helm di kepalanya. Mukanya cemberut, ngegemesin banget, bikin pengen nyipok. Hahaha! Namanya jodoh ngga bakal ke mana. Biar kabur naik ojol juga, tetep ujung-ujungnya ama gue.

Nyampe kantor, dia nyerahin helm dan bilang makasih. Gue juga ikutan turun, nemenin dia jalan ke kantor.

“Aku bisa sendiri, kok,” katanya ngusir gue.

“Aku tahu.”

“Trus? Kamu ngapain ke kantor?”

Ngapain, yak? Bikin alesan apa, nih yang cukup jual mahal dikit?

“Mau ketemu Tania, udah lama ngga ngobrol.”

Dia berhenti tiba-tiba, langsung menghadap gue. Hahaha! Masih jealous kayanya.

Cuekin aja, terus jalan ke lobby tanpa noleh sedikit pun.

“Hey!” serunya keras banget.

Perlambat langkah sedikit, biar dia bisa ngejar. Lalu tangan gue ditarik dengan semena-mena.

“Kenapa? Mau digandeng, Sayang?”

Spontan dia ngelepas tangan gue. Sumpah pengen ngakak liat bibir manyunnya.

“Mau ngobrolin apaan sama Tania?” tanyanya sewot.

Hahaha! Jealous beneran dia.

“Urusan kita cuma soal anak di dalem situ,” kata gue nunjuk perutnya, “selain itu, apa pun urusanku, kamu ngga berhak ikut campur.”

“Tapi barusan kamu nganterin aku. Kamu juga ngikuti aku, kan? Makanya bisa tahu aku ada di mana. Ya kan?”

Ngga salah, sih. Emang sengaja ngikutin.

“Itu beda urusan,” gimana pun ngga boleh kalah, “aku ngga ngikutin kamu. Aku cuma mau mastiin ibu dari anakku selamat sampe tujuan. Soalnya aku tahu, jam pulang kantor gini, macetnya ngga ketulungan.”

Dia diam.

“Lagian meeting ama siapa di luar jam kantor gini?”

“Kenapa? Penting buatmu?” balasnya sengit, “di luar urusan anak, kamu ngga punya hak ngurusin aku.” Lalu dia pergi ngeduluin jalan ke gedung.

Gue beneran ngobrol sama Tania. Dia keliatan makin glowing sekaligus manis. Penampilannya yang dulu seksi abis, sekarang dalam balutan jilbab lebar keliatan sangat keibuan. Ngga nyangka, segitu cepetnya manusia berubah.

Usia kandungannya udah sekitar empat bulan, dan dia keliatan sangat bahagia sekarang. Dia juga cerita kalo sekarang sedang berusaha bertaubat pada Allah.

“Kita dulu banyak dosa, Mal. Kamu udah tobat?”

Astaga! Bahkan Tania pun nyuruh tobat. Gue ketawa aja jawabnya.

“Ih, jangan ketawa-ketawa aja,” sergahnya, “kalo tiba-tiba malaikat dateng buat nyabut nyawa kamu, gimana? Udah siap ketemu Allah?”

Elah! Kalo Tuhan aja ngga masuk akal, apalagi malaikat dan akhirat.

“Yah, paling mati, trus masuk neraka, hahaha.”

“Ih!” Tania ngga ketawa.

“Eh, Bulan meeting ama siapa?” gue ngalihin pembicaraan sekaligus menuntaskan ke-kepo-an.

“Oh, itu sama mahasiswa dari Semarang. Katanya adik tingkatnya Bu Bulan, mau ngajuin proposal katanya.”

Oh, beneran meeting ternyata. Kirain meeting-meeting-an.

Sore itu, gue kerja di lobby Kantor Pusat Purwaka Group. Ini enaknya kerja cuma modal laptop, bisa di mana aja. Aslinya nungguin Bulan turun dan pulang. Kali aja dia mau dianter lagi.

Gue tahu itu cuma harapan kosong. Bulan turun sekitar setengah jam setelah adzan isya. Dia cuma ngeliat gue di lobby, trus melengos keluar, langsung naik mobil yang dikemudikan Mang Salam.

Fix, gue jadi stalker malam ini. Bahkan nguntit dia sampe masuk gerbang rumah. Gila! Segitu menyedihkannya hidup gue.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat