Moon Story Part 33

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 33 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 32

From Zero To Zero

Pagi itu gue ketok kamar Bulan.

Gila emang iman ini. Demi memperjuangkan satu kata itu, dia bisa tidur sendiri. Padahal dulu pas lagi jauh-jauhan aja, dia ngga bisa tidur sebelum telepon gue. Jadi inget dulu dia ketiduran dalam posisi duduk gara-gara nungguin gue yang ngga pulang-pulang dari rumah Ratna.

Sekarang, dia bahkan ngga mau sekamar lagi. Bulan bener-bener jadi mandiri demi mempertahankan iman.

Holy shell! Kenapa malah jadi makin cinta saat akan berpisah gini? Rasanya pengen maki-maki Tuhan, tapi gimana caranya marah-marah pada sesuatu yang ngga ada?1

Bulan buka pintu, masih pake baju tidur standarnya, kaus tanpa lengan dengan celana pendek yang cuma nutupin setengah paha.

“Aku pergi…”

“Sarapan dulu,” sergahnya cepat, “aku udah order bubur ayam.”

Well, okay. Ngga rugi juga. Mumpung blom resmi ditalak.

Kita duduk di sofa. Dia di ujung sana, gue di ujung sini.

Sialan! Biasanya kalo posisi gini, dia bakal ngerangkul tangan gue. Gila! Belom apa-apa, udah kangen.

“Aku udah telepon Hana,” gue yang mulai duluan. Diem-dieman gini bikin tambah kangen.

Bulan ngga jawab, cuma noleh dan sedikit bergumam.

“Buat bikin surat penyerahan wewenang Presdir ke kamu. Jadi nanti kalo kamu balik Jakarta, langsung tengok kaya gimana kantor.”

Dia mengembus napas pelan.

“Apa harus gitu? Kamu bisa tetep jadi presdir aja. Surat kuasanya, kan langsung dari ayah.”

Lucu banget, ni anak.

“Aku jadi presdir kan karena jadi menantunya Om Hendro. Kalo kita udah pisah, ya ngga etis aku tetep di sana.”

Bulan menyandarkan punggung dengan tangan bersedekap di dada. “Nanti aja, kalo Ayah udah keluar dari ruang isolasi, baru surat kuasanya dibalikin.”

“Ngga!” Gue ubah posisi badan jadi menghadapnya.

“Kenapa? Kamu ngga pede jadi presdir?”

Dia ngga jawab. Badannya melorot hingga kepala benar-benar terbaring di punggung sofa.

“Waktu aku tahu gimana kamu memperlakukan semua bonekamu, dan gimana kamu bisa mengelola rumah segede itu dengan sekian pekerja, aku sadar, kamu secara alami adalah seorang pemimpin. Sayang, ayahmu ngga kenal anaknya sendiri. Dan kayanya emang ngga berusaha mengenalmu lebih dekat. padahal kalo sekali aja dia perhatiin gimana kamu ngelola kamar. Aku yakin dia juga akan punya pendapat yang sama denganku.”

Bulan menyungging senyum. Tanpa mengangkat kepala dia menoleh, membuat kita saling menatap.

“Kamu selalu gitu,” katanya.

“Selalu gimana?”

“Selalu percaya kalo aku bisa lakukan lebih.”

“Ngga juga. Aku percaya kamu bisa lakukan yang emang kamu bisa lakukan.”

Dia tertawa kecil.

“Kenapa waktu aku udah mutusin buat pisah sama kamu, kamu malah bikin aku tambah jatuh cinta?”

Aaaarghh! Dia baru aja narik kalimat itu keluar dari kepala gue. Sialan!

Suara bel pintu ngalihin perhatian. Pasti si abang ojol yang dateng bawa pesanan.

“Aku aja.” Gue langsung berdiri waktu dia bersiap melangkah demi berganti penampilan.

Yeah! Gue masih pengen menikmati saat-saat terakhir bisa ngeliat dia seterbuka itu. Mumpung masih boleh. Egois? Emang!

Bulan udah nyiapin dua mangkok dengan sendok. Kita makan masih diem-dieman.

“Kamu ngga suka sebenernya aku beriman, kan?” akhirnya Bulan yang angkat bicara duluan, “tapi kenapa kamu masih mau ngajarin aku?”

Dia nanya gitu tanpa mengalihkan pandangan dari bubur di mangkuk. Seolah itu bukan pertanyaan penting, cuma sesuatu yang terlintas di kepala lalu melompat keluar.

“Itu karena aku egois.”

Bulan menghentikan adukan sendoknya dan noleh langsung natap gue.

“Emangnya kamu bakal berhenti kalo bukan aku yang ngajarin?”

“Ngga-lah,” jawabnya cepat lalu lanjut nyuap bubur lagi.

“Nah, daripada aku serahin kamu buat deket sama orang lain, mending aku manfaatin tiap detik yang tersisa bersamamu.”

Bulan tiba-tiba keselek. Buru-buru gue sodorin gelas yang udah terisi air minum.

“Tolong jangan ngegombal lagi,” katanya setelah nelen air.

“Kapan aku pernah ngegombal?” Bantal sofa tiba-tiba mendarat di kepala gue. Salah gue apa?

Selesai makan, sekalian cuci mangkok. Dia bersandar di kitchen sink, nungguin gue nyuci mangkok sama sendok.

“Done. Aku pergi sekarang.”

“Ya,” dia menjawab sambil bersedekap. Pengen banget gue peluk, sekadar buat salam perpisahan. Mungkin ditambah satu goodbye kiss juga ga apa-apa.

Tapi Bulan udah ngambil jarak. Biarpun aslinya cuma satu ubin keramik, tapi rasanya kaya bertahun-tahun cahaya.

“Apa kamu perlu pernyataan talak?”

Dia sedikit mendongak, menatap bingung tepat ke mata.

“Talak?”

“Dalam Islam bisa dibilang cerai. Seperti akad nikah yang intinya cuma omongan doang. Untuk memutus ikatan pernikahan juga bisa dengan omongan aja.”

“Oh. Oke. Kaya gimana pernyataan talak?”

Jantung di dalam dada udah berdebum dalam frekuensi seperti lari sprint. Di kepala, berbagai kata berebutan untuk jadi satu kalimat.

Ngga kaya akad nikah yang kalimatnya standar jadi bisa diapalin. Pernyataan talak bahkan bisa berbentuk kiasan, semua tergantung niatnya. Tapi gimana kalo niatnya ngga pengen pisah, tapi ucapannya adalah perpisahan?

Ugh! Pengen maki-maki orang yang bikin aturan ini. Tapi siapa? Muhammad? Dia bahkan udah mati.

Bulan masih nunggu. Sinar matanya dipenuhi rasa penasaran.

“Begitu aku keluar dari pintu apartemen ini, kita bukan lagi suami-istri.”

Bulan mengangkat alis.

“Jadi selama kamu belom keluar, kamu masih suami aku?”

“Ya,” gue bisikin di telinga, “jadi boleh, kan aku cium kamu?”

Dia menarik badan ke belakang.

“Ngga!” balasnya tegas.

Yeah, namanya juga usaha. Ditolak, ngga masalah. Gue beralih ke sofa, ngambil ransel yang tersandar di sana.

“Oya, ada masa iddah tiga kali quru’…”

“Iddah?” tanyanya masih bersandar di kitchen sink.

Gue lupa kalo ada banyak istilah yang dia belom ngerti.

“Itu semacam masa jeda buat nunggu. Ya kali aja kamu berubah pikiran.”

“Oh.” Dia manggut-manggut.

“Kamu yang berubah pikiran,” katanya disertai senyum manis.

Saat itu juga sebenernya pengen berubah pikiran, tapi itu ngga adil buatnya. Pura-pura beriman sama aja kaya orang munafik.

“Gimana kalo kamu berubah pikiran?” tanyanya lagi.

“Ngga akan.”

“Ini cuma kalo, seandainya,” desak Bulan ngga mau kalah.

Hhh!

“Kalo buatku, ikatan pernikahan itu cuma penting kalo kita niat bikin keluarga. Kalo cuma berdua aja, tanpa ada pernikahan pun, hatiku udah terikat sama kamu.”

Bulan membuang muka, mengalihkan tatapan entah ke mana.

“Biar pun udah ngomong talak, tetep aja hatiku masih terikat.” Narik napas di sini. Perpisahan bisa jadi seberat ini.

“Yang pengen berpisah, kan kamu. Gara-gara iman itu. Kamu yang milih buat nyusahin diri sendiri.”

Ngga ada jawaban dari Bulan. Dia masih menghindar dari tatapan.

“Kalo kamu berubah pikiran, kasih tahu aku. Kapan pun kamu mau, aku selalu siap.” Gue pergi ninggalin dia.

Ugh! Sayang, beneran, nih? Ayo, sini, jangan biarin gue pergi!

Argh! Sialan!

“Bentar!”

Yes! Spontan gue balik badan.

“Masa iddah-nya berapa lama?”

Huh! Cuma buat nanyain itu doang?

“Tiga kali quru’. Tiga kali suci dari haid. Ada juga yang bilang tiga kali haid. Kalo kamu hamil, berarti sampe lahiran.”

“Oke. Aku ngga hamil, berarti tinggal nunggu haid, ya?”

Hmm, kasih tahu ngga, nih? Dia masih belom sadar kalo udah telat banyak.

“Ya. Kabarin aku kalo kamu hamil. Gimana pun itu anakku.”

Bulan mengangguk, lagi-lagi ngelempar senyum manis. Sialan! Dia bisa segampang itu senyam-senyum. Kayanya cuma gue yang terluka di sini.

***

Hari-hari selanjutnya, balik kaya dulu lagi. Fokus ngerjain orderan desain, nganterin Mama wira-wiri ke sana kemari. Kegiatan Mama malah makin banyak sejak mutusin cerai. Selain ngurusin proses perceraian di pengadilan dan pengajian yang emang udah rutin, sekarang Mama juga aktif di komunitas makanan halal.

Tentu aja, gue jadi supir setia yang pasti dilirik sama ibu-ibu beranak gadis jomlo. Kali ini Mama gue bekali catatan yang ditulis pake huruf kapital tebal-tebal, NO JODOH-JODOHAN.

Mama setuju. Katanya, “Lagian kasian kalo sampe anak gadis orang terkontaminasi sama kamu.” Nah! Tuh, sadar.

“Eh tapi, kalo anaknya cakep, ngga jilbaban, bolehlah dijajaki,” ngomong gini, gue yang dipelototin.

Dasar Mama. Ya gitulah. Biar pun kesel setengah mati sama pilihan ideologi gue, tapi kasih Mama sepanjang masa. Tetep aja perhatian dan penuh kasih sayang.

Kaya pagi itu, tiba-tiba gue muntah-muntah pas lagi makan nasi goreng.

Mama yang dengan sigap bantuin mijit-mijit tengkuk. “Kamu masuk angin? Semalam begadang lagi ngerjain proyek? Tidur sana!”

Trus bikinin teh manis yang dianter langsung ke kamar.

“Eh, Mama baru inget. Bulan ngga hamil, kan?”

Ngapain tiba-tiba ngomongin Bulan?

“Soalnya, kan suka ada tuh. Suami yang muntah-muntah waktu istrinya hamil muda.”

“Haha! Yang bener aja, Ma. Ini masuk angin kayanya, semalem emang begadang ampe jam dua.”

Tapi Mama ngga terima.

“Coba kamu telepon Bulan. Kali aja dia lagi hamil. Ini penting, loh…” dan Sang Bunda tersayang pun mulai nyerocos. Panjang bener, sampe gue ga inget ngomong apa aja.

Pagi itu, gue ga konsen. Kepala pusing dan badan agak lemes. Pengennya rebahan sama meluk Bulan. Gosh! Gue butuh dopping.

Ambil hape dan scroll akunnya mantan istri. Ngga ada update apa-apa di sana. Update terbaik emang dari Hana.

Untung punya adek yang jadi sekretarisnya Bulan. Kadang di jam kantor, kalo lagi kangen berat, gue vicall Hana. Dia akan cari alasan buat masuk ke ruang Presdir dengan kamera nyala. Lumayan, bisa liat mukanya biar pun kadang ngga jelas karena kameranya ngga fokus.

How pathetic!

Akhirnya pagi itu vicall Hana. Mukanya mulai males nerima telepon gue.

“Telepon sendiri aja, sih Mas,” katanya separo kesel.

“Ayolah, Dek. Aku butuh dopping, nih.”

Setelah disogok cendol, akhirnya dia bawa kamera ke dalam ruangan. Herannya ngga keliatan apa-apa di sana.

Tapi kemudian ada suara Bulan, “Hai, Han. Ada apa?”

Kamera bergerak cepat. Sekarang memperlihatkan Bulan berkerudung biru muda duduk di sofa. Itu sofa tempat gue pernah spooning sama dia.

“Mbak Bulan sakit?” kedengeran suara Hana.

“Cuma pusing dikit, butuh tidur kayanya.” Trus dia rebahan di sofa.

Kamera bergerak mendekat.

“Demam, Mbak?” suara Hana lagi.

Bulan menggeleng. “Cuma pusing.”

“Ke dokter, Mbak?”

Menggeleng lagi.

“Ngga usah lebay, deh. Ntar juga sembuh sendiri. Butuh istirahat aja kayanya.”

Ngga ada suara lagi. Semua mual tiba-tiba ilang gitu aja. Rasanya pengen banget terbang ke sana. Doraemon mana Doraemon? Gue butuh Pintu Kemana Saja-nya.

“Barusan Mas Kamal telepon,” kata Hana lagi.

Mata Bulan sedikit kebuka.

“Dia juga lagi sakit, loh.”

Sekarang matanya kebuka beneran.

“Tadi pagi muntah-muntah katanya.”

Bibir Bulan tersenyum samar lalu matanya terpejam lagi.

“Kalian kenapa kompak banget gini, sih?” nada suara Hana kedengeran aneh.

Dear, Mr. Bear

Agak siangan, perut gue udah mendingan. Selera makan juga balik, nyaris kaya balas dendam karena nasi goreng buat sarapan tadi udah keluar waktu muntah-muntah.

Abis makan siang, ada yang teriak dari luar, “Paket!”

Ternyata abang ojol bawain parsel buah.

“Dari siapa, Bang?” gue basa-basi sambil dia motret bukti bahwa paket udah nyampe.

“Dari Toko Buah, Mas,” jawabnya santai sambil masukin hape ke kantong lalu pamit gitu aja. Elah! Anak TK juga tahu ini dari toko buah.

“Wow, buah?” Mama juga heran liat gue bawa buah sekeranjang.

Gue cuma ngangkat bahu, naro sekeranjang buah di atas meja makan, trus beralih ke dispenser buat ngambil air. Dengan hati-hati Mama ngebuka plastik penutupnya lalu mengambil amplop yang diselipin di antara dua buah jeruk.

Di dalam amplop itu ada selembar kartu.

Mama narik kertas putih kaku itu lalu membacanya dengan lantang, “Assalamu’alaikum, Mr. Bear….”

Nyaris keselek gue. Untung cuma nelen air. Mr. Bear katanya?

Mama berhenti baca dan ngeliat gue dari balik kartu.

“Napa, Mal?”

Di antara batuk-batuk, gue jawab, “Ngga apa-apa. Apa katanya?”

“Assalamu’alaikum, Mr. Bear. Jaga kesehatan, ya.” Mama ngeliat gue lagi.

“Jaga kesehatan? Buat kamu, ya?”

Ga bisa nahan senyum. Mr. Bear, ngingetin sama boneka beruang yang dibuang Si Banci Kaleng dulu.

Gue ngangkat bahu tapi radar Mama mencium sesuatu.

“Dari siapa?” tanyanya mirip sebuah desakan.

Ga mau jawab. Gue ambil buah pir dari dalam keranjang dan beranjak ke washtafel.

“Kamal?” jelas Mama ngga terima dicuekin gini, “dari siapa?” tanyanya.

Gue gigit buah pir sambil ngelemparin senyum. Sambil lalu, ambil satu buah pir lagi, trus naik buat masuk kamar.

Menghempaskan badan ke tempat tidur, sekarang rasanya jadi lebih ringan. Sebulan tanpa komunikasi, cuma curi-curi pandang pake vicall dari Hana. Sekarang dia ngirimin sekeranjang buah. I can’t be happier today.

Tiba-tiba terlintas ide buat ngirim ucapan terimakasih. Tapi dia ngga nulis nama pengirim, cuma ngasih pesan berkode. Baiklah, emang cuma dia yang bisa main kode-kodean?

Gue tata dua buah pir di meja dengan latar belakang shampo dan kondisioner yang biasa dia pake. Selama sebulan ini gue udah banyak nyetok dua perawatan rambut itu. Lumayan, bisa dipake juga buat ritual pagi di kamar mandi. Jadi berasa seolah berada bersamanya meski cuma aroma yang memenuhi ruangan.

Selesai difoto, kirim ke IG dengan caption, “It’s a pear to be you, thank you.” Ngga usah di-tag. Gue yakin dia pasti juga stalking akun medsos, sama kaya gue. Pede tingkat semesta, hahaha.

Ga ada balesan apa-apa. Akunnya juga bersih dari update-an apa pun.

Hhh! Napa jadi FOMO gini? Bentar-bentar liat hape, cuma buat mastiin layarnya sepi tanpa notifikasi. Gue banting ponsel ke kasur.
Kerja, kerja, kerja! Daripada mikirin yang ngga jelas, mending langsung fokus nyelesein proyek

***

Ternyata gue ketiduran. Bangun-bangun matahari udah terbenam. Liat hape, ada notif, Bulan akhirnya posting sesuatu lagi di IG setelah sekian lama.

Langsung melek gue. Dia posting foto boneka beruang gede, persis kaya yang dulu dibuang sama Si Banci Kaleng. Caption-nya “Dear, Mr. Bear. Lagi ngidam, ya?”

Geser ke foto kedua. Kali ini video. Kamera mengambil gambar boneka beruang dari jauh. Makin lama, makin dekat. Fokus pun beralih dari kepala ke bagian tangan. Di situ, di bagian tangan boneka, tergeletak sebatang plastik pipih seperti termometer berwarna putih. Di bagian tengahnya tercetak jelas dua garis warna merah.

“Hah!” Gue puter ulang berkali-kali video boneka beruang itu.

Astaga!

Astaga!

Gila!

Astaga!

Gue ngga salah liat, kan?

Spontan lari nurunin tangga ke kamar Mama.

“Kenapa? Ada apa?” Mama langsung panik liat gue lari-lari masuk kamar.

“Tenang, Ma. Tenang. Ambil napas pelan-pelan, embuskan…”

Mama nurut, napasnya normal lagi setelah beberapa kali tarik embus.

“Ada apa?” tanyanya lebih tenang.

“Ini.” Gue sodorin video yang diunggah Bulan.

“Ya Allah!” gitu reaksi Mama.

“Ya Allah! Allahu Akbar! MaasyaaAllah! Allahu Akbar!” Lalu mulai sesak napas.

“Tenang, Ma. Sabar. Ambil napas, embuskan…”

“Bulan hamil?” tanya Mama setelah tenang.

Gue ngangguk-angguk semringah.

“Huwaaaa! MaasyaaAllah!” Lalu terdiam, ngeliat gue.

“Trus gimana?”

Lah? Iya, trus gimana?

“Telpon! Gimana, sih?” Mama malah mukul-mukul gue.

“Sana telepon!”

Gue balik lagi ke kamar. Beberapa saat setelah menghempaskan badan ke kasur, baru gue pencet nomer Bulan.

“Assalamu’alaikum,” sapanya.

“Wa’alaikumsalam. Apa kabar?”

“Baik.”

Hening. Gue ngga tahu musti mulai dari mana. Denger suaranya udah bikin lidah jadi kelu. Rasanya pengen diem aja, biar telinga gue dipenuhi sensasi darinya.

Tapi, gimana pun musti ngomong, supaya tetep bisa dengerin suaranya.

“Aku liat postinganmu tadi.”

“Aku tahu,” jawabnya, “kamu ngasih hati barusan.”

“Yeah!” Kenapa jadi grogi gini, dah? “Udah periksa ke dokter?”

“Blom.”

“Besok, ya? Aku anter.”

“Ngga usah,” sergah Bulan, “aku bisa pergi sendiri. Sekalian jemput ayah.”

“Oh, ya.” Gue lupa, Om Hendro udah delapan pekan lebih dirawat. Tentu udah bisa pulang sekarang.

“Sekalian aku juga pengen ketemu Om Hendro.”

“Oh, kalo mau ketemu ayah, ketemu aja. Ngga perlu bareng sama aku.”

Hhh! Susah amat mau ketemu aja.

“Tapi aku kangennya sama kamu.” Elah, ngenes banget gue.

“Kalo jodoh pasti ketemu.”

Hhh! Dasar!

“Oya, makasih, ya.”

“Makasih?”

“Makasih udah mewakiliku buat muntah-muntah,” katanya diiringi tawa tertahan.

“Halah! Aku masuk angin aja ini. Mungkin karena semalem begadang.”

“Oya?” suaranya kedengeran ngeledek.

“Tapi pas banget, ya. Aku baru ngetes tadi pagi, trus tiba-tiba kamu muntah-muntah. Kok bisa, ya?”

“Ya bisa aja. Soalnya pas aku lagi masuk angin.”

Dia ketawa lagi. Kali ini ga terlalu ditahan.

“Ngga masuk akal tapi nyata, ya?”

“Ngga masuk akal gimana?”

“Aku yang hamil, tapi kamu yang muntah-muntah,” ujarnya lagi, “kok bisa, ya? Ngga masuk akal tapi nyata. Jadi kaya…..” Kalimat Bulan terdengar bersayap.

“To the point, please.”

“Jadi kaya Dia yang ngga masuk akal, tapi nyata.”

Huh! Dia bawa topik sensitif lagi.

“Mending ngga usah mancing-mancing diskusi soal itu, Sayang. Udah lama banget ngga denger suara kamu sedekat ini. Apa ngga bisa kita ngobrol buat kangen-kangenan aja?”

Bulan tergelak lagi.

“Sensi amat, sih? Udah kaya ibu hamil aja, hahaha.”

Grrr! Untung udah cinta. Kalo ngga, udah gue matiin hapenya.

“Aku cuma masuk angin, ngga ada hubungannya sama kehamilanmu.”

“Iya, iya. Yang masuk angin.”

Sialan. Pake nyindir lagi.

“Besok aku periksain ke dokter. Kamu besok mau konsul di rumahsakit mana?”

***

Bulan ngga mau ngasih tahu rencana konsul di rumahsakit mana. Tapi gue ngga segoblok itu. Dia mau sekalian jemput ayahnya, udah pasti bakal ke rumahsakit yang mana.

Pagi itu rencananya gue berangkat ke rumahsakit. Mumpung Mama ngga punya agenda keluar hari ini, jadi bisa lebih cepet bergerak pake motor. Sialnya,

pusing-pusing itu nyerang lagi. Ditambah mual yang parah banget dari mulai bangun tidur. Rasanya ngga bakal sanggup, buat sekadar jalan doang ke meja makan.
Jangan-jangan kanker otak, nih. Masa tiap bergerak rasanya oleng trus pengen muntah. Ngeri gue. Daripada kanker otak, mending terima diagnosis ngasal Bulan aja, ngidam.

“Huh! Paling ngidam. Waktu hamil pertama sama kedua, Papa juga sempet ngidam-ngidam kaya gini. Tapi waktu hamil kamu, ngga lagi. Udah lebih bisa menguasai diri mungkin, ya?” cerita Mama bikin gue meh. Jawabannya mungkin karena pas hamil gue, Papa udah punya cewek lain.

Shit! Inget Papa bikin gue terpaksa kabur ke kamar mandi buat muntah lagi. Sialan! Ini udah yang ketiga dalam waktu dua jam. Emang orang hamil kaya gini?

Agak siangan baru badan jadi agak mendingan. Ini sakit bener-bener disiplin. Selalu mulai ketika bangun tidur, dan berakhir saat menjelang adzan zhuhur.

Jadinya langsung balas dendam makan yang banyak karena tadi bener-bener lemes ngga bisa ngapa-ngapain. Abis makan siang, langsung cuss ke rumahsakit. Semoga masih bisa ketemu Bulan.

Gue daftar di poli umum, karena ngga tahu penyakit ini masuk ke bagian mana. Ruang tunggu poli umum penuh, jadi mlipir bentar ke poli kandungan. Nanya-nanya sama bagian informasinya apa ada pasien atas nama Cahya Bulan Purnama yang bikin janji sama dokter.

Mungkin ini hari keberuntungan gue, Bulan tiba-tiba datang dari belakang, bahkan sebelum perawat di bagian pendaftaran ngasih jawaban. Dia senyum-senyum sambil ngucap salam.

“Udah periksa?” tanyanya santai.

“Ngantri banyak banget di poli umum. Jadi aku ke sini.”

Dia tersenyum.

Gosh! Manis banget. Jauh lebih manis dari biasanya. Ini efek kangen berat atau emang ibu hamil biasa jadi glowing gini?

“Hari ini masih ngidam?” tanyanya lagi menyimpan tawa. Lebih mirip ngeledek daripada nanya sebenernya.

“Hm,” males jawab gue, paling ntar jadi tambah diledekin lagi.

“What hm?” matanya menyelidik dengan bibir ngga brenti senyum.

Sumpah! Pengen gue cipok.

“Nyaris ngga bisa bangun dari tempat tidur. Gerak dikit pusing sama mual parah.”

Dia mengulum senyum.

“Nikmatin aja, ya Sayang,” katanya mengalihkan pandang ke pintu ruang dokter yang masih tertutup.

Gue liat dia yang keliatan nyantai banget. Ngga nyangka bisa dipanggil Sayang lagi.

“Kalo bisa disayang sama kamu kaya gini, aku ikhlas, Sayang.”

Bulan menangkupkan tangan ke mulut, menahan tawa yang meledak.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat