Moon Story Part 32

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 32 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 31

Antisipasi

Hari itu, gue udah boleh pulang sama dokter. Hasil general check up ngga nunjukin apa pun yang mengkhawatirkan. Cuma ada indikasi infeksi saluran pernapasan, kemungkinan pilek atau radang tenggorokan. Gue disarankan istirahat tiga hari dan kembali lagi kalo terjadi gejala lain.

Hana ngasih kabar yang agak mengejutkan. Dia nerima telepon dari seseorang yang ngaku polisi dan mengancam akan memperkarakan gue dengan delik perilaku asusila. Sialan! Kaya ginian, ada aja yang manfaatin.

Gue bilang, “Coba aja perkarakan kalo bisa!” Huh! Dikira gue buta hukum.

Pasal perzinaan masih belom direvisi. Ga ada yang bisa memperkarakan kalo ngga ada yang ngelaporin. Lagian video itu terjadi sebelum nikah. Di mata hukum, perzinaan cuma antara mereka yang udah nikah tapi ngga terikat ikatan perkawinan.

Karena disuruh istirahat sama dokter, Bulan mutusin buat ke Semarang sendiri siang ini. Dia udah janjian sama dosen nanti sore.

“Istirahat, ya Sayang. Jangan main hape,” gitu pesannya.

“Bener, ya? Kalo nanti kamu telepon, aku ngga angkat, kan ga boleh maen hape.”

“Jiah! Ngambek.” Dia ketawa sambil ngacak rambut gue.

Bahkan nganterin ke bandara aja ngga boleh. Dia pesen ojol sendiri, dan kita cuma bisa berbagi ciuman perpisahan di teras.

Begitu Bulan berangkat, gue seratus prosen di bawah pengawasan Mama.

“Istirahat!” katanya sambil ngacungin telunjuk.

Hadeh! Mereka berdua emang udah CS-an parah.

“Apa kabar, Ma?” Gue kasih pijitan lembut di pundaknya sembari jalan masuk ke rumah.

“Lumayan,” dia menjawab sambil tersenyum manis. Keliatan lebih lepas dan bebas.

“Ada cerita baru, nih?” Gue ngikutin Mama duduk di sofa ruang tamu.

Dari cara Mama tersenyum, yakin banget ada sesuatu yang membahagiakan yang perlu gue dengerin.

“Kemaren, abis nonton kamu live streaming pengakuan di IG, Mama nemuin Papa di hotel.”

“What?”

Gue ngubah posisi duduk biar bener-bener bisa berhadapan sama Mama. Ini baru cerita seru.

“Trus?”

Mata Mama berbinar ketika bercerita. Mereka menyewa satu kamar dan banyak bicara sampe malam.

“Mama sampe lupa ngabarin kalo ngga pulang semalem. Untungnya kalian juga nginep di rumahsakit, jadi kita bener-bener saling lupa buat ngabarin.”

“Jiah! Mama enak, berduaan di kamar hotel. Lah aku, nginep sambil transfusi darah.”

Mama tertawa lepas.

“Ngga usah mikir macem-macem. Intinya, semalem kita sepakat untuk berpisah.”

Shock gue.

“Serius?”

Mama mengangguk sambil mengulum senyum.

“Beneran?”

Ngangguk lagi.

“Seriusan?”

“Ngga percayaan banget, sih? Bukannya kamu juga nyuruh Mama buat pisah aja?”

“Iya, juga. Tapi ngga nyangka akhirnya Mama ngambil keputusan itu.”

Mama ketawa. Sangat lepas, bikin gue ikut bahagia.

“Dia mencintai perempuan itu. Bener-bener cinta yang ngga bisa ditawar. Dia juga bilang sayang sama Mama. Tapi itu bukan cinta. Rasa sayang yang dalam, yang bikin dia ngerasa bersalah kalo liat Mama menderita. Itu satu-satunya alasan kenapa dia tetap bersama Mama dengan semua konsekuensinya.”

Gue terdiam. Rasa sayang yang didasari rasa bersalah. Apa itu namanya? Pengorbanan?

“Pada akhirnya, yang ada hanya cinta.”

“Cinta?”

“Cinta yang cuma pengen liat Papa bahagia,” balas Mama dengan senyum mengembang.

Gue musti bilang apa? Ngga ada lagi dendam. Ngga ada lagi sakit hati. Mama udah naik level. Yeah! It’s give and be given.

“Jadi, apa udah jatuh talak?”

Mama mengangguk senang.

“Mama tahu, ini sesuatu yang ngga disukai Allah. Semoga Allah mengampuni.”

Lega rasanya ngeliat Mama bahagia begini. Proses perceraian secara resmi akan dilakukan secepatnya di pengadilan agama. Masing-masing akan menunjuk pengacara biar ga usah ribet wira-wiri ke pengadilan.

“Kamu sendiri gimana?” tanya Mama agak bercanda.

“Apanya?”

“Udah bertobat?”

Aaaargh! Pala gue pusing lagi.

***

Bulan bener-bener memadatkan hari-harinya di Semarang. Yang tadinya direncanakan hanya satu hari, ternyata jadi tiga hari. Katanya sekalian revisi dan minta tanda tangan dua pembimbing.

Sadis! Kan gue kangen.

“Aku ke sana, deh besok.”

“Jangan! Kamu disuruh istirahat tiga hari doang susah amat, sih?” Malah dimarahin gue.

“Tiga hari aja, Sayang. Biar cepet urusannya. Kalo udah tanda tangan, tinggal dijilid trus daftar sidang.”

Serah! Si Bulan kalo udah ketok palu, susah dibantah.

Tiga hari istirahat, ga ada gejala tambahan apa pun. Yakin pokoknya gue sehat, biar bisa jemput Bulan di bandara. Sumpah, kangen banget.

Sialnya, pas keluar dari arrival gate, dia ngasih kejutan yang nyaris bikin jantungan.

“Gimana?” tanyanya sambil muter-muter mamerin penampilan baru.

Gamis panjang warna salem dengan motif garis-garis yang bikin dia keliatan makin jenjang. Ditambah kerudung lebar nutupin dada, bikin gue shock setengah idup.

“Kamu selalu cantik,” jawaban aman.

Namun sesungguhnya ga ada jawaban aman kalo pertanyaannya tentang penampilan.

Untungnya tingkat ke-pede-an Bulan emang kelewatan. Dia cukup bilang, “Iya, aku tahu.” Trus ketawa.

Sekarang gue yang ngga tahu musti ngerespon gimana. Selama di mobil juga jadi bingung mau ngomongin apa. Padahal tadinya udah berencana mau ngajak dia nge-date dulu sebelum nyampe rumah. Mungkin nonton di mana atau ke mana makan apa. Trus nginep semalam di salah satu hotelnya Purwaka Group, menikmati bulan madu yang banyak bener iklannya.

Tapi sekarang…

“Kamu ngga marah, kan aku pake jilbab?” akhirnya Bulan yang mulai bicara ketika kita udah lima belas menit tanpa suara di dalam mobil.

“Hmm…”

“Hm?” Gue tahu, dia ga akan terima dijawab cuma dengan gumaman. Tapi, sumpah, gue ga tahu musti jawab gimana.

“Kamu sendiri yang bilang, keimanan itu pasti akan ada konsekuensinya. Dan aku tahu, konsekuensinya itu, ya menjalankan perintah Allah tanpa tapi. Kalo Allah bilang pake jilbab, ya pake. Gitu, selesai perkara. Ya kan?”

Gue suka ketegasannya. Bulan udah berubah dari gadis manja yang haus kasih sayang menjadi seorang perempuan yang berkepribadian kuat. Bahkan sekarang kayanya ngga butuh apa pun lagi karena udah ada Allah. Dia berubah dari budak cinta menjadi budak Allah.

Hhh! Di satu sisi, bikin makin jatuh cinta. Di sisi lain, gue sadar, tinggal tunggu waktu sampai akhirnya dia memutuskan untuk berpisah.

“Sayang?”

“I love you, Sayang. Apa pun pakaianmu, aku tetap cinta.”

“Aw!” Dia meluk leher gue. “I love you so much, Sayang.”

But I don’t think love is enough.

***

Hari-hari berikutnya adalah hari-hari antisipasi. Gue sengaja banget ngabisin waktu bersama Bulan seolah besok dia akan minta berpisah. Memeluknya di setiap kesempatan, menghirup aroma rambutnya sampe paru-paru kepenuhan.

Gosh! Gue ngga tahu gimana menggambarkan perasaan ini.

Sekarang baru gue ngerasa beruntung udah pernah belajar Alqur’an di pondok. Ngajarin dia makhrijul huruf jadi pengalaman penuh cinta yang membahagiakan.

“Huruf ta itu ngga kaya kita kalo ngomong te. Lidahnya di belakang gigi, tapi alus aja nempelnya. Jadi waktu kamu ucapkan, kaya ada embusan udara halus keluar dari sela gigi dan lidah.”

“Ampun! Susah bener.”

Gue contohin huruf ta tepat di kupingnya.

Bulan terkejut, spontan noleh dan bilang, “Ya Allah, Sayang. Huruf ta ini kenapa seksi banget? Coba kamu ngomong lagi.”

Hahaha! baru nyadar gue, belajar huruf hijaiyah bisa dibilang seksi. Untung gue yang ngajarin. Coba kalo seseustadz d luar sana. Beuuh!

Dia juga murid yang sangat bersemangat. Hanya butuh beberapa hari buat ngapalin semua bacaan shalat. Setelah itu dia shalat di belakang gue. Dia shalat bersungguh-sungguh sebagai bentuk ketaatan pada Allah. Gue shalat buat ngajarin dia shalat sekalian olahraga.

Shalat itu olah tubuh paling simpel yang bisa dilakukan hampir semua usia. Bahkan kalo semua gerakannya dikerjakan dengan benar, shalat empat rakaat aja bisa bikin keringetan. Lumayan, kan, irit biaya nge-gym.

Sebagai murid, Bulan cukup bikin kewalahan. Rasanya kaya harus ngorek-ngorek semua memori belajar gue di pondok dulu.

Misalnya waktu dia nanya, “Kenapa harus baca al-Fatihah waktu shalat?”

Gue harus ngeluarin beberapa hafalan hadits, ditambah kaidah ushul fiqh supaya dia bisa manggut-manggut puas sama jawaban yang dikasih. Tapi sekarang, semua itu bisa dilakukan dengan tenang. Ngga ada lagi rasa sakit dan pedih yang menyertai. Malah ada kebahagiaan tersendiri ngeliat Bulan gembira karena rasa ingin tahunya terpuaskan.

Semudah itu ternyata menyembuhkan luka.

Sekarang gue makin yakin, Bulan bener-bener jenius. Dia bisa dengan mudahnya switch dari mempelajari Islam ke persiapan sidang. Berkat kegigihan tanpa kata tapi, jadwal sidang berhasil ditetapkan sepekan sebelum sang dosen berangkat ke Jerman. Emang dia luarbiasa. Kerjaan gue cuma mendampingi.

Kadang mijet-mijet dikit kalo pundaknya mulai pegel kelamaan mantengin laptop.

Akhirnya dia jadi juga sidang. Gue nungguin di luar ruangan sambil buka-buka hape. Satu notifikasi muncul di layar, pemberitahuan dari kalender menstruasi.

“Do you forget to input your period?”

Waduh! Bulan udah telat tiga hari. Pantes dia keliatan lebih sering pegel-pegel. Mungkin agak stress karena ngurusin jadwal sidang. Baiklah, kaya gimana pun hasil sidang hari ini, nanti malam kita akan merayakannya dengan bersantai.

Sidangnya berhasil dengan gemilang. Hanya perlu sedikit revisi yang dikebut siang malam.

Gue cuma nemenin sambil bikinin susu coklat sekaligus ngingetin kalo porsi begadangnya udah mulai kelewatan, “Sayang, apa malam ini aku harus tidur sendiri lagi?”

Dan dia pun nutup laptop lalu bergelung ngerangkul tangan gue. Biar pun gue yang minta ditemenin tidur, tapi selalu dia yang duluan ketiduran. Proses persiapan sidang dilanjut revisi ini bener-bener ngabisin energi ternyata. Kerja hormonnya pasti jadi kacau. Berdasarkan perhitungan aplikasi, dia udah telat hampir dua minggu.

Sengaja ngga dikasih tahu. Khawatir fokusnya jadi terpecah. Cukup perhatiin aja asupan gizinya, jangan sampe kurang biar energi yang keluar bisa sebanding sama yang masuk. Serius! Gue sampe install aplikasi diet demi nyiapin urusan nutrisi ini.

Sampai akhirnya, hari itu tiba. Inget banget, paginya baru aja masukin seluruh berkas untuk pendaftaran wisuda. Sorenya gue nemenin Bulan ke kajian rutin di masjid deket kampus.

Gue udah bilang, kalo ke sini cuma nganterin doang. Seperti biasa, Bulan selalu senang dan bilang terimakasih. Selama kajian, gue tiduran di teras masjid secara capek juga nemenin wira-wiri ngurusin ini dan itu.

Aslinya nyaris ketiduran dibelai angin sepoi-sepoi waktu Si Ustadz bacain pertanyaan, “Bagaimana hukumnya seorang istri beriman yang suaminya tidak beriman?”

Jederrr! Spontan gue bangun. Telinga langsung waspada ngedengerin suara Si Ustadz dari speaker.

“Dalam keluarga, suami adalah imam, pemimpin keluarga. Dia yang akan memandu, mau dibawa ke mana keluarga ini. Jika seorang suami tidak beriman, kira-kira ke mana keluarga ini akan mengarah?”

Spontan gue noleh ke bagian akhwat. Berharap bisa ngeliat Bulan, meski tahu itu ngga mungkin. Pembatas di antara kami terlalu tinggi.

Dalam hati berharap, pertanyaan yang dibacakan Si Ustadz bukan dari Bulan. Walau paham, harapan itu hampa. Kalau pun bukan dia yang bertanya, jawaban yang diberikan sudah cukup menohok hingga ke inti jantung.

Dalam perjalanan pulang dia diam. Sepuluh menit itu terasa seperti sepuluh abad. Tiba di apartemen, masih tak ada kata-kata. Bulan masuk mengucap salam, lalu melepas kerudung beserta gamis, berganti dengan kaus tanpa lengan dan celana pendek. Seperti biasa, hanya tanpa bicara.

Baiklah, tarik napas panjang, embuskan pelan-pelan. Kalo emang ini akhirnya, gue siap.

“Ayo, shalat,” ajaknya ketika adzan Maghrib di aplikasi ponsel berbunyi.

“Kamu udah bisa shalat sendiri,” gue jawab tanpa mengubah posisi dari duduk di ujung tempat tidur.

“Kamu ga mau lagi jadi imamku?” pertanyaan Bulan kedengeran beda.

Menatap matanya yang memohon, nyaris oleng gue.

“Kayanya pelajaran dariku udah cukup. Kamu udah bisa shalat sendiri.”

Bulan menggigit bibir. Beberapa saat dia hanya menatap. Seperti ingin bicara namun tak sanggup. Hanya sebentar, kemudian berbalik dan membentangkan sajadah di sisi tempat tidur.

Hati perih. Kaya keiris-iris ngeliat dia serius menggerakkan tiap persendian dalam gerakan shalat. Gue alihin perhatian dengan scrolling layar IG. Ngga ada yang menarik. Malah mata yang makin lama makin pedes.

Gue ga mau semua ini berakhir. Ngga dengan cara kaya gini. Tapi yang harus berakhir ga mungkin bisa dipertahankan.

Tiga raka’at diselesaikan Bulan dengan baik. Menutup rangkaian gerakan shalat, ia berdoa dengan tangan menangkup di muka.

Mata jadi makin pedes. Gila! Perasaan ga ada bawang di sini. Kenapa ada airmata? Gue tekan mata dengan tangan biar ga ada air yang netes.

“Sayang.” Tiba-tiba Bulan udah duduk bersimpuh di hadapan.

“Tadi aku nanya sama Pak Ustadz,” lanjutnya menggenggam dua lutut gue.

Sialan! Ternyata beneran dia yang nanya.

“Apa hukumnya seorang istri yang beriman…”

Cukup! Sumpel mulutnya pake mulut juga. Ngga usah ngomong lagi.

“Kamu denger, ya pertanyaannya?” katanya setengah terengah, setelah dua pasang bibir berpisah.

Gosh! Can’t help it. Gue merosot, menjatuhkan diri tepat di hadapannya.

Mendekap erat tubuhnya sambil berbisik, “Ngga usah dengerin.”

Dia balas merangkul.

Mengabaikan kata-kata gue dan mengajukan pertanyaan, “Gimana menurutmu?”

Itu pertanyaan buat dia, bukan buat gue.

“Aku ga peduli apa kata orang.”

“Tapi aku peduli. Peduli apa kata Allah.”

Melonggarkan dekapan, menatap langsung ke matanya.

“Sayang, aku cinta kamu, apa pun yang kamu imani. Karena bukan itu yang penting. Yang penting adalah bagaimana kamu menjalani kehidupan ini. Tanpa iman pun kita tetap bisa jadi dua orang baik yang saling mencintai.”

Dia menatap dengan tatapan bingung.

“Kalo beriman malah bikin kamu pusing begini, ya udah, lepasin aja.” Gue mulai ga sabar.

“Lepasin?” Alisnya bergerak saling mendekat.

“Aku ngga mau. Aku ngga rela ngelepasin kamu.” Dia kembali merangkul leher gue dalam lingkar lengan.

Siapa suruh ngelepasin suaminya?

“Bukan…”

“Kamu yang ngajarin aku ngaji. Kamu yang ngajarin aku shalat. Kamu yang ngajarin aku buat kuat. Kamu yang ngajarin aku supaya ngga takut,” potongnya mulai merajuk.

“Plis, Sayang. Kenapa kamu ngga juga beriman? Apa yang kurang?” sekarang jadi memaksa.

Mempererat rangkulan. Gue juga ngga mau ngelepasin dia.

“Siapa yang bilang soal ngelepasin aku?”

Bulan merenggangkan rangkulannya. Matanya menatap makin bingung.

“Maksudnya, kalo iman bikin kamu menderita, kenapa ngga lepasin aja imannya. Kenapa harus nyusahin diri sendiri?”

Serta-merta, dia menarik tangan, menjadi genggaman di atas lutut.

Sialan! Salah ngomong gue.

“Sayang, aku menghormati apa yang kamu imani….” Gue coba membuka kepalannya, tapi dia menarik tangan hingga bersedekap.

“Tapi tadi kamu nyuruh aku ngelepasin iman!” sergahnya dengan nada meninggi.

“Bukan gitu, maksudku…” Gosh! Gue keabisan kata-kata.

“Kamu sendiri nyuruh aku beriman. Aku cuma ngasih alternatif daripada melukai diri sendiri.”

Wajahnya mengeras. Gue udah masuk ke area sensitif yang bikin dia otomatis jadi waspada.

Bulan berdiri. Sepertinya ingin melangkah pergi tapi terhenti. Matanya menatap dari atas seperti algojo yang siap melayangkan pedang.

Gue pasrah. Momen seperti ini, bukan sesuatu yang sama sekali tak pernah terbayangkan. Hanya saja, ngga nyangka ternyata rasanya jauh lebih sakit dari prediksi.

Dia melangkah pergi, meraih mukena yang tersampir di sandaran kursi lalu keluar kamar. Suara pintu ditutup kedengeran kaya gelegar guntur yang menyertai kutukan Malin Kundang. Gue membatu.

***

Malam itu, terakhir kali gue masak makan malam untuk kita berdua. Nasi goreng dengan omelette yang berantakan. Kacau, sekacau pikiran yang kalut. Daging asap, daun bawang, bawang bombay, tomat, cabe, paprika disatukan oleh telur yang dimasak dalam lelehan butter. Aromanya enak, rasanya lumayan. Untunglah yang buruk hanya suasana hati gue.

Bulan datang setelah dua piring nasi goreng omelette terhidang di meja.

Dia mendekap Alqur’an di dada dan berkata, “Kamu suruh aku ngelepasin iman, kan?”

Glek! Auto-blank!

“Aku udah nanya sama Allah, dan ini jawabannya…”

Jantung gue tiba-tiba bertalu-talu kaya hampir copot.

Dia membuka Alqur’an yang sepertinya emang udah ditandain, lalu mulai membaca, “Katakanlah, “Sesungguhnya aku takut akan azab pada hari yang besar jika aku durhaka kepada Tuhanku.””

Astaga! Ayat berapa itu?

“Katakanlah, “Hanya Allah saja Yang aku sembah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agamaku.”” lanjutnya lagi dengan kalimat tegas tanpa ragu.

“Maka sembahlah olehmu apa yang kamu kehendaki selain Dia. Katakanlah: “Sesungguhnya orang-orang yang rugi ialah orang-orang yang merugikan diri mereka sendiri dan keluarganya pada hari kiamat.” Ingatlah yang demikian itu adalah kerugian yang nyata.” Dia menutup Alqur’an dan gue terpaku.

Surat yang mana itu? Kurang ajar! Kenapa bisa pas banget? “Bagaimana kamu bisa yakin kalo itu jawaban dari Allah?”

Bulan narik napas dalam sebelum jawab, “Iman itu ada di hati. Pertanyaanmu ditujukan untuk pikiran. Biar pun aku jelasin sampe jungkir balik, kamu ngga akan mungkin paham. Karena kadang, pikiran ngga pernah bisa memahami hati.”

Hhhh! “Okay! Soal keimanan, kita jalan masing-masing. Deal?” Tanpa nunggu jawaban, langsung ngalihin perhatian, “Sekarang, ayo, makan.”

Kita duduk berhadapan. Mukanya masih tegang, kayanya marah banget karena udah diminta ngelepasin iman.

Salah gue, Bulan masih dalam euforia dengan mainan baru. Jelas marah ketika disuruh ngebuang mainannya. Gue harus pelan-pelan kalo mau bikin dia menyadari kesalahan ini.

“Sorry, aku ngga akan nyuruh kamu ngelepasin iman lagi. Tapi kamu juga jangan suruh aku beriman, okay?”

Setelah itu, ngga ada lagi yang bersuara. Bulan nyendok nasi goreng pelan-pelan pake banget. Kayanya males banget buat ngangkat sendok doang.
Gue suapin nasi goreng ke mulutnya. Bulan terhenyak, tapi tetap buka mulut buat nerima suapan.

“Makan dulu, Sayang.”

Eh, matanya malah berkaca-kaca. “Kamu baik banget, sih?” rengeknya setelah selesai menelan, “kalo kamu kaya gini terus, aku ngga akan kuat.”

“Kuat apa?”

“Kuat buat ngelepasin kamu.” Airmatanya bener-bener meleleh sekarang.

Tuh, kan. Malah nangis. Udah dibilang, jangan nyusahin diri sendiri. Tapi malah sengaja menceburkan diri dalam kesulitan.

Gue usap air yang menjejak di pipinya.

“Kalo gitu jangan.”

“Jangan?”

“Jangan lepasin aku.”

Diraihnya dua tangan gue untuk disatukan di depan dada.

“Seperti kata Ustadz tadi, suami adalah pemimpin keluarga. Ke mana kamu akan memimpin keluarga kita? Kamu sendiri ngga punya panduan hidup yang jelas,”

suaranya tegas namun diucapkan dengan lirih sekali.

“Sesungguhnya orang-orang yang rugi ialah orang-orang yang merugikan diri mereka sendiri dan keluarganya pada hari kiamat.”

Astaga! Dia bahkan ngapalin terjemahan yang tadi.

“Ingatlah yang demikian itu adalah kerugian yang nyata,” lanjutnya lagi masih dengan intonasi yang sama.

Narik tangan dari genggamannya. Hati gue jadi makin kacau. Antara pasrah dan terus berjuang hingga akhir. Sekarang gue ga tahu mana yang sebaiknya dipilih. Ironis, bahkan buat milih aja rasanya udah ngga punya kuasa.

“Jadi sekarang maumu apa?”

“Mauku, kamu beriman, Sayang. Apa susahnya menerima Allah sebagai Tuhan?”

“Sayang…” Sialan! Gue terkunci dalam cinta kepadanya. Dengan tangan dan kaki terikat, ngga bisa ke mana-mana.

“Okay. No big deal. Tapi kalo aku mengaku beriman padahal dalam hati punya keyakinan teguh bahwa ngga ada yang namanya Tuhan, maka sama aja bo’ong, kan?”

Dia terdiam.

“Kalo aku ngaku beriman demi kamu, berarti Tuhanku bukan Allah, tapi kamu. Apa itu yang kamu mau?”

Wajahnya mengeras. Setelah menghela napas panjang, akhirnya dia bicara, “Baiklah, kita emang udah ngga sejalan.”

“Ya,” Gue manggut-manggut sepakat, “untuk urusan iman, kita jalan masing-masing. Tapi di urusan lain, kita masih bisa sama-sama.”

Bulan menangkupkan sendok dan garpu. Nasi goreng di atas piringnya masih tersisa seperempat, tumben dia ngga ngabisin makan malam.

“Ngga bisa. Iman harusnya jadi fondasi kehidupan. Kalo fondasi kita udah beda, gimana bisa membangun satu bangunan yang sama?”

Akhirnya, keluar juga putusan itu.

Dia berdiri, mau ninggalin gue gitu aja.

“Abisin nasinya!”

Langkah Bulan terhenti.

“Membuang-buang makanan adalah perbuatan tercela yang tidak disukai Allah.”

Semudah itu, dia duduk lagi.

Dan gue ngambil kesempatan buat puas-puasin memandangnya. Memasukkan ke dalam memori tiap detail ekspresinya. Gerakan bibirnya ketika mengunyah, tarian bola matanya yang berusaha keras menghindari bertatapan. She’s a perfect figure, tapi besok, no longer mine.

Besok, biar gue yang pergi. Biar gue yang menjatuhkan talak. Biar dia bisa bertemu dengan lelaki baik-baik yang shalih, yang bisa ngasih harapan semu, bersatu kembali kelak di surga-Nya.

Pret!

***

Yang dibaca Bulan adalah terjemahan al-Zumar: 13-15

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat