Moon Story Part 30

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 30 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 29

Sandaran

Dingin.

Dingin.

Dingin.

Buka mata, yang tertangkap langsung tatapan khawatir dari Bulan. Gini ternyata kalo punya istri, bangun tidur yang pertama diliat istri tersayang, haha.

“Kamu demam,” lirih suara Bulan. Telapak tangannya terasa sejuk di dahi.

Berusaha bangun, emang kepala agak pusing. Mungkin efek begadang dua malam berturut-turut ditambah capek hati, pikiran, dan badan.

“Yakin masih mau konpers?” nada khawatir jelas terdengar dari suara Bulan.

“Yeah! Udah janji, harus ditepati.”

Bangkit dari tempat tidur, siap-siap mandi. Konpers jam delapan, seenggaknya harus udah siap setengah jam sebelumnya.

Di tepi ranjang, duduk sebentar. Kepala beneran pusing ternyata.

“Lemes, ya?” tanya Bulan lagi, masih bernada cemas.

Gue ngangguk.

“Ngga kuat buat mandi rasanya.”

“Tuh, kan. Udah, cancel aja konpers-nya.” Bulan meraih hape yang tergeletak di nakas.

Gue tahan tangannya, lalu dengan wajah sememelas mungkin mengajukan permohonan, “Mandiin, dong.”

“Jiah! Kalo udah bisa ngerayu kaya gini, berarti udah sehat. Mandi sendiri, sana!”

Et dah! malah ngegas. Ke mana nada cemas bercampur khawatir yang tadi?

***

Di meja makan, lidah rasanya pahit. Nasi goreng tuna bikinan Mama aja bisa kerasa ngga enak banget di mulut.

“Hari ini katanya bakal ada mogok di kantor,” kata Papa di sela sarapan.

“Katanya gitu, Pa. Makanya kita mau konpers sebelum mogoknya mulai. Mudah-mudahan bisa meredakan aksi,” jelas Bulan singkat.

“Baguslah. Sukses konpers-nya,” respon Papa yang tenang seolah ga terjadi apa-apa sedikit bikin muak.

Mengingat gimana Mama bangun tengah malam dan ngadu sama Allah, bikin kesel. Apa Papa segitu ga perhatiannya sama Mama sampe ga tahu apa yang terjadi dalam kehidupan batin istri sendiri? Apa Mama sama sekali ngga pernah cerita apa yang dirasakannya? Gimana sebenernya komunikasi mereka berdua?

Melihat Bulan mengunyah nasi goreng dengan tenang. Mungkin gue sedikit beruntung, punya istri dengan ekspresi yang mudah ditebak. Atau bisa jadi dia memang ngga berusaha menyembunyikan perasaan.

“Ngga makan, Sayang?” pertanyaan Bulan ngelempar gue balik ke dunia nyata.

“Hmm.” Kembali menyuap nasi goreng, tapi rasanya masih hambar.

“Kamu sakit?” Mama menatap khawatir.

“Hmm, mungkin kurang tidur dikit.” Mau nyuap nasi, rasanya males banget.

Akhirnya nasi goreng terpaksa disisain dikit, ga sanggup lagi gue. Bulan mengajukan usaha terakhirnya buat nyuruh gue istirahat di rumah.

“Kamu demam, Sayang. Ngga enak badan, kan?” bisiknya sebelum beranjak dari meja makan.

“Perusahaan kita bergerak di bidang jasa. Kalo semua beneran mogok, berapa kerugian kita?”

Dia mendengkus pelan.

“Aku cuma kurang tidur aja, Sayang.” Gue serahin kunci mobil ke Bulan.

“Ntar kamu yang nyetir, aku mau tidur.”

Mulutnya membulat saat menerima kunci. Asli ngegemesin, bikin pengen nyipok. Well, just do it. Ngga ada yang protes ini.

Seperti biasa, Papa akan mencium Mama sebelum berangkat. Bukan pemandangan baru sebenernya, tapi sekarang jadi kerasa beda.

Gue ga bisa bilang kalo Papa memberikan ciuman sebagai bentuk kepura-puraan. Ga ada sedikit pun kebohongan di sana. Cuma, ngga ada binar itu, yang keliatan jelas waktu Papa menatap Bunda. Tadinya gue pikir ini karena hubungan Mama sama Papa udah naik ke level yang lebih tinggi, ketika cinta bukan lagi tentang romansa.

Mana gue tahu ternyata kehangatan asmara itu masih ada. Hanya bukan dengan Mama.

Perasaan memang sering jadi misteri. Definisi kerap ngga cukup buat menjelaskan. Yeah, yang namanya perasaan memang hanya bisa dirasakan.

***

“Udah nyampe, Sayang,” suara Bulan yang pertama kali gue denger ketika bangun lagi.

Pusing di kepala ngga ilang, meski udah tidur di kursi belakang. Gue berusaha duduk dengan kepala masih kliyengan. Bulan beralih ke kursi belakang tanpa keluar dari mobil.

“Badanmu makin panas,” katanya menempelkan punggung tangan di dahi, “aku suruh Hana ke sini bawain obat.”

Diambilnya ponsel untuk menelepon Hana. Gue ngga bisa ngebantah lagi. Badan emang udah lemes pake banget. Mata rasanya panas, bikin merem jadi aktivitas terbaik saat ini.

“Mbak Esti udah neleponin mulu dari tadi. Wartawan mulai banyak yang ngumpul di lobby, katanya,” Bulan ngasih laporan dengan nada cemas.

“Apa aku gantiin kamu aja buat konpers hari ini?” usulnya berusaha mengurai rasa khawatir.

“Ngga usah, aku cuma butuh istirahat sebentar lagi.” Gue rebahin kepal di pangkuannya.

“Ntar abis minum obat juga baikan,” ngomong gini sebenernya masih ragu. Tapi gue yang bikin masalah, gue juga yang harus nyeleseinnya.

“Duh, Sayang. Kamu kaya gini, tuh bikin aku takut, tau,” Bulan mulai curhat.

“Kalo kamu ngga ada, aku sama siapa coba?” suaranya agak parau.

Kecemasan benar-benar meliputi wajahnya.

“Kamu jangan ngandelin aku,” cuma itu yang bisa gue bilang. Otak udah kepanasan sampe ngga bisa mikir rasanya.

“Kalo bukan kamu, trus siapa yang harus aku andalin?”

Mata beningnya mulai dilapisi air. Tolong jangan nangis, gue ga bakal kuat.

Dia narik napas lalu buang muka, menahan air agar ga keluar dari mata.

“Mama selalu ngadelin Papa. Selalu ngira bahwa cuma Papa yang bisa bikin dia bahagia. Ngerasa hidupnya bukan apa-apa tanpa Papa.”

Bulan kembali menatap gue yang ada di pangkuannya. Air yang tadi mengambang di matanya lenyap sudah.

“Tapi yang diandalkan ternyata berkhianat.”

Jemari Bulan memijat lembut di sela-sela rambut. Pandangannya dilepas jauh ke luar jendela berlapis plastik film.

“Trus siapa yang bisa aku andalkan?”

“Waktu belom ketemu aku, siapa yang kamu andalin?”

Dia menghela napas.

“Adrian, tapi dia pun manfaatin aku.”

Berat sekali pasti. Mengandalkan seseorang, lalu harus mendapati dia tak setulus yang dikira.

“Sebelum ketemu dia?”

“Aku ngandelin diri sendiri, tapi itu melelahkan. Setiap hari bergulat dengan pertanyaan, apakah hidup cukup berharga untuk diperjuangkan?”

Menangkupkan tangan di pipinya yang lebih lembut dari mentega, kesejukan merambat hingga ke hati.

“Kamu kuat banget. Kuat banget.”

Dia melipat bibir ke antara dua baris gigi.

“Aku ngerasain kekuatan yang sebenernya ketika bersamamu. Karenanya kamu harus sehat dan kuat.”

Mana bisa! Sekarang aja lemes banget.

“Makanya kamu ngga boleh ngandelin aku. Kamu bakal jatoh kalo berpegang pada orang yang sama rapuhnya denganmu.”

“Ngga! Kamu kuat!” bisiknya menguatkan diri.

“Kamu yang kuat,” berusaha membantah meski lemes banget.

“Aku sebenernya pengen bilang kalo sekarang bener-bener ngandelin kamu. Buat nyetir, buat menopangku karena aku lemes banget.”

Sampe sini, kerongkongan rasanya kering. Mulai dehidrasi gue.

“Tapi ngeliat Mama, aku sadar, ngga bisa ngandelin orang lain buat kebahagiaan diri sendiri.”

“Trus? Siapa yang bisa diandalkan? Diri sendiri?” Air kembali mengambang di matanya.

“Bo’ong banget. Ngandelin diri sendiri itu terbatas. Kita bahkan ngga bisa bener-bener paham apa yang terjadi di balik punggung.”

Tiga ketukan di jendela mengagetkan kami berdua. Cepat-cepat Bulan memperbaiki ekspresinya begitu ngeliat wajah Hana ngacungin obat dan tumbler.
Bulan menurunkan jendela dan menyuruh Hana duduk di bangku navigator.

“Fiuh! Penuh banget di lobby,” katanya setelah duduk dan menutup pintu.

Gue nerima sebutir tablet paracetamol dan segera meminumnya.

“Masih du apuluh menit,” kata Bulan, “udah kasih tahu Mbak Esti kalo Presdir lagi ga enak badan?”

“Udah, dia nanya apa mau diundur atau dibatalkan?” jawab Hana sambil balik nanya ke gue.

“Masih dua puluh menit, aku istirahat limabelas menit lagi.” Rebahan lagi di pangkuan Bulan.

Limabelas menit sebenernya cukup lama. Bulan sama sekali ngga bicara. Mungkin dia menahan diri supaya suaminya ini bener-bener bisa istirahat. Baik banget, dah. Mau dicari ke mana lagi istri pengertian kaya gini. Dia cuma ngasih pijatan lembut di kepala yang bikin seluruh badan kerasa rileks.

Gue bangun dalam keadaan lumayan seger. Setelah merapikan kemeja dan rambut yang berantakan, segera keluar menyongsong wartawan.

Wajah Esti langsung berubah lega begitu ngeliat gue masuk bareng Bulan.

“Silakan, Pak. Sudah ditunggu,” bisiknya sambil mengiringi jalan ke meja panjang di depan barisan wartawan.

Gandengan tangan sama Bulan, berjalan di hadapan wartawan. Meski dia bilang ngandelin gue jadi sandaran, tapi kali ini gue yang ngandelin dia buat jadi sandaran. Padahal tahu banget ini hanya sandaran semu. Yang bersandar dan yang disandari sama aja rapuhnya.

Berhadapan dengan wartawan, pembawa acara memulai konferensi pers dengan tenang. Pusing di kepala gue udah banyak berkurang. Obatnya manjur juga ternyata.

Di bawah meja, Bulan menggenggam tangan erat. Wajahnya tenang, tapi dari jempol yang ga berenti bergerak di punggung tangan, gue bisa tahu kaya gimana perasaan yang disembunyikan. Kita saling menguatkan sekarang. Rasanya seperti sedang menghadapi perang besar di depan mata.

Gue panglimanya, dia jadi jenderal andalan di garis depan.

Pembawa acara menyerahkan pengeras suara. Berdeham dua kali, membersihkan kerongkongan yang tiba-tiba dipenuhi lendir. Lalu tertegun. Apa kata pembuka yang harus disampaikan sekarang?

Di kelas muhadharah dulu, pembukanya standar. Ucapkan salam, lalu shalawat kepada Nabi, kemudian mendoakan keselamatan para sahabat serta keluarga Rasul. Tapi sekarang, bagaimana memulainya?

Memori itu terputar kembali. Ketika wajib berdiri di podium, berhadapan dengan seluruh jama’ah sholat ashar. Awalnya seluruh badan seolah bergetar, tapi lama-lama seolah jadi otomatis. Tiap berdiri di hadapan orang banyak, pasti langsung memulai otomatis dengan urutan yang sudah tertanam.

“Assalamu’alaikum…” Lanjut? Apakah kali ini harus mengakui bahwa ada Allah yang memberi rahmat dan keberkahan? “Warahmatullah wabarakatuh.”

Astaga! Kepala gue puyeng lagi. Tarik napas untuk menenangkan diri. Genggaman tangan Bulan makin erat di bawa meja, menguatkan diri yang makin oleng.

Sekarang gimana? Apa harus bershalawat juga?

Kalo gue lakuin, pasti bakal jadi preeseden baik buat ke depannya. Tapi, apakah itu datang dari hati? Apakah berguna shalawat dan doa-doa yang hanya menggerakkan lidah?

“Saya…” Melayangkan pandang ke seluruh audiens. Mata para wartawan itu kelaparan, minta diberi asupan pemuas nafsu. “bukan orang suci.”

Hening. Semua menanti kata-kata lanjutan. Jempol Bulan berhenti bergerak di punggung tangan. Menarik napas dalam, sekarang giliran jempol gue yang ngusap punggung tangannya perlahan.

“Saya pernah melakukan kesalahan,” sekarang kata-kata jadi lebih lancar, “dan semua harus dibayar mahal.”

Semua Orang Juga Begitu

Genggaman tangan Bulan terasa sebagai remasan. Napas seolah tertahan di tenggorokan.

Semua terlihat menunggu. Tapi kayanya ga ada lagi yang perlu diomongin. Di sudut belakang barisan wartawan, muka Esti keliatan tegang kaya karet gelang ditarik dari jempol kaki ke gigi.

Di tengah keheningan, seorang jurnalis mengangkat tangan.

“Apa ini berarti Anda mengakui bahwa lelaki yang ada di video tersebut bukan sekadar mirip, tapi memang benar-benar Anda, Bang?”

Bwahaha! Pengen ngakak denger Si Wartawan manggil pake Bang. Akrab bener kayanya. Padahal kalimatnya jelas banget sengaja berniat ngejatohin. Well, anggep aja saking terkenalnya gue, sekarang semua orang manggil Bang, semacam Bang Siomay atau Bang Cendol, panggilan akrab demi memperpendek jarak.

Tangan Bulan meremas keras, menyadarkan buat segera menjawab pertanyaan. Pilihannya cuma dua, berkata jujur atau berbohong lagi. Sekarang baru ngerti apa yang dimaksud dengan makan buah simalakama. Apa pun pilihan yang diambil, sama saja buruknya.

“Ya,” akhirnya satu kata itu yang jadi jawaban.

Orang-orang spontan berbisik-bisik. Esti memijit kening sambil geleng-geleng kepala. Para wartawan berebut mengangkat tangan. Mereka bahkan tak menunggu hingga dipersilakan bicara sebelum melontarkan tanya.

“Lalu siapa perempuan di video itu, Bang?”

Hadeh! Kasih tahu, ngga nih?

“Apakah benar dia juga karyawan Purwaka Grup?”

Puyeng gue!

“Kejadiannya setelah atau sebelum Bang Kamal menjadi Presdir?”

Nah! Penting ini!

“Apakah benar perempuan itu dipaksa untuk melayani Bapak?”

Wat de…? Emang di situ mukanya keliatan kepaksa? Kurang ajar bener yang bikin gosip. Dikira gue pemerkosa? Dasar wartawan kebanyakan nonton 50 Shades.
Pembawa acara mengetuk-ngetuk mikrofon untuk menarik perhatian.

“Tolong pertanyaannya satu per satu, ya teman-teman.”

Seorang wartawan mengangkat tangan segera.

“Apa benar perempuan di video itu sebenarnya dipaksa untuk melakukan adegan dalam video tersebut?”

Bulan mulai terlihat gelisah. Gerakan jempolnya di punggung tangan makin tak beraturan. Gue tepuk-tepuk tangannya dengan keempat jari. Dia harus tenang. Gue butuh dia tetap tenang.

“Silakan dijawab, Pak,” pembawa acara berusaha mengisi jeda yang cukup lama setelah wartawan itu mengajukan pertanyaan.

“Video itu diambil jauh sebelum saya mendapat kuasa untuk mengambil peran sebagai Presdir Purwaka Grup. Apa pun yang terjadi dalam video tersebut, sudah menjadi bagian dari masa lalu. Bukan untuk dibahas panjang lebar di ruang publik. Namun untuk dijadikan pelajaran bagi saya pribadi agar tak mengulang kesalahan yang sama.”

Seisi ruangan hening. Esti sudah berani kembali menegakkan kepala, menunggu kelanjutan kata-kata.

“Setiap saat kita selalu dihadapkan pada pilihan. Video itu adalah bukti bahwa saya pernah mengambil pilihan yang salah. Sebuah kesalahan yang ternyata baru saya pahami konsekuensinya bertahun-tahun kemudian.”

Gerakan jempol Bulan terasa halus di punggung tangan. Dia sudah tenang. Rasanya gue juga udah menang.

“Tadinya saya mengira, apa yang saya lakukan hanya akan berdampak pada diri saya pribadi. No big deal, saya selalu bertanggung jawab atas semua yang saya lakukan.”

Orang-orang terlihat menahan napas.

“Siapa sangka, ternyata sekarang banyak orang terkena dampaknya. Untuk itu, saya meminta maaf pada seluruh keluarga besar saya yang terpaksa menanggung malu karena perbuatan saya. Terutama kepada ibu saya tercinta, karena telah mengecewakan harapan beliau yang mulia. Juga pada seluruh jajaran karyawan Purwaka Grup, saya minta maaf telah mengecewakan bapak-bapak dan ibu-ibu semua.”

Tak ada yang bicara lagi. Para wartawan nyinyir itu seolah kehilangan kata-kata.

“Purwaka Grup berkomitmen untuk membumikan nilai-nilai keislaman di semua lini perusahaannya. Nilai-nilai yang diusung Islam adalah nilai-nilai kebaikan universal yang pasti juga akan diamini oleh semua manusia di muka bumi ini. Apa pun yang saya lakukan di masa lalu sebagai seorang pribadi tidak akan mengubah komitmen perusahaan ini.”

Esti melipat tangan dan tersenyum puas di belakang barisan wartawan. Terdengar suara tepuk tangan dari pojok ruangan. Itu Tania, dia meninggalkan posisinya di meja resepsionis dan bergabung dengan kerumunan.

Tepuk tangan Tania memicu tangan-tangan lain untuk ikut bertepuk. Seorang wartawan bahkan melakukan standing ovation diikuti beberapa orang di sampingnya. Hingga semua berdiri bertepuk tangan.

Okay, case closed. Lagian pala gue mulai pusing lagi. Pengen rebahan aja rasanya.

Gue minta pembawa acara nutup konpers, tapi tiba-tiba seorang wartawan mengangkat tangan.

“Satu pertanyaan, Bang!” serunya sebelum MC buka mulut.

“Silakan,” sahut pembawa acara.

“Apakah kasus ini akan ditindaklanjuti oleh polisi?”

Ugh! Ini mengesalkan.

“Kasus ini sudah diselesaikan secara kekeluargaan. Dan saya harap, temen-temen wartawan juga berhenti memicu rasa penasaran orang-orang mengenai video ini. Bagaimana pun, kita harus melindungi anak-anak yang mungkin dapat terpapar pornografi disebabkan video tersebut.” Maksudnya, kalo gue punya anak, jangan sampe dia liat gue gituan sama cewek yang bukan ibunya.

Ngeliat Papa mesra-mesraan sama istri kedua aja udah cukup bikin pengen ngejitak. Apalagi kalo cewek itu ngga punya hubungan resmi apa pun, jangan sampe anak gue pengen nikam ayahnya sendiri.

***

Konferensi Pers itu cukup sukses. Orang-orang Indonesia memang sangat mudah memaafkan. Meski masih ada komentar kontra, namun posisi terbanyak saat ini adalah mereka yang membela karena semua orang juga begitu.

Hahaha! Sungguh sangat demokratis sekali, benar dan salah diukur dari berapa banyak orang yang melakukannya. Ngga heran pencuri uang negara bisa ketawa lebar sambil dadah-dadah ke kamera. Soalnya semua orang juga begitu.

“Udah, gosah kaya orang suci. Tiap hari kentu aja ngomongin dosa,” salah satu netizen membalas komentar yang tetep keukeuh nyuruh tobat.

Ada lagi yang memberi komentar berdasarkan data,

“90% anak SMA di Jakarta udah ngga perawan, loh. Jadi yang kaya ginian tuh bukan barang baru. Apes aja si Kamal videonya kesebar, wkwkwkwk.” Elah, sok intelek, ujung-ujungnya ngetawain gue.

“Gue ngga ngerti. Sebenernya yang disebut kesalahan itu soal bikin videonya ato soal ML-nya, sih?” Hahaha! Akhirnya ada yang teliti.

Suka-suka lo pada mau nerjemahin kaya gimana. Komentar kaya gini bahasannya panjang bener.

Ada yang bilang videonya, “ML-nya sih di mana-mana enak kali, wkwkwkwk.”

Ada yang keukeuh menyebut tentang perzinaannya, “Jelas ML-nya yang salah. Dia ngelakuin sebelum nikah, kan berarti? Jadi sama aja dengan zina. Zina itu dosa besar. Tobat, Bang!”

Nah, begitu ada yang nyuruh tobat, komentar akan berentet di bawahnya. Kayanya banyak banget yang ngerasa kesindir. Hahaha! The power of semua orang juga begitu.

Tiba-tiba hape gue dirampas.

“Istirahat!” Bulan berdiri berkacak pinggang di samping sofa tempat gue rebahan.

“Ah, Sayang. Bacain komentar netijen itu, kan istirahat. Bikin ketawa, jadi bisa meningkatkan sistem imun.” Gue tarik tangannya buat duduk di tepi sofa.

“Tau ngga apa yang lebih bisa meningkatkan imunitas?” sengaja bisik-bisik biar dia mendekatkan kuping, “sex.”

Dia spontan menegakan tubuh. “Ih, lagi sakit gini, bisa-bisanya mikir gitu.”

“Ayo, Sayang. Give me a hug.”

“Only a hug. RUPS lima belas menit lagi.”

“Whatever!” Di sofa sempit ini, berbaring ala spooning jadi pilihan terbaik untuk menghangatkan diri. Lagipula ini posisi favorit kita, ngga usah didebat.

Suara langkah kaki mantap dan teratur memasuki ruangan. Kemudian tampak Hana berjalan melewati sofa, meletakkan sesuatu di atas meja kerja. Begitu berbalik, dia spontan terjengit.

“Astaghfirullah!”

“Hai!” gue melambai ringan, menyapa.

“Maaf, Pak. Pintunya kebuka lebar, saya kira Bapak di luar, jadi saya langsung masuk,” jelas Hana canggung.

“Nyantai aja, Dek.”

Bulan hendak bangkit, tapi gue tahan.

“Berkas untuk RUPS udah saya taro di meja. Sepuluh menit lagi dimulai. Apa perlu saya kabarkan bahwa Bapak dan Ibu akan telat sedikit?”

Sekarang Bulan benar-benar duduk, merapikan rambut dan kemejanya sambil berdiri.

“Udah siap, Han?”

Hana terlihat menelan ludah. RUPS kali ini akan jadi perubahan besar buatnya.

“Saya gemeter, Mbak.”

“Aku juga, Dek,” gue berusaha menenangkan, tapi Bulan malah merespon dengan ekspresi meh.

“Kalo kamu, sih emang lagi sakit.”

***

Kepala gue masih puyeng, rasanya berat banget hanya sekadar buat menatap lurus ke depan. Bulan meminta untuk mengambil alih pimpinan rapat supaya gue ngga perlu terlalu banyak mikir. Yang penting hadir dan kalo bisa tetap sadar sepanjang rapat.

Sejujurnya, yang paling gue pengenin saat ini adalah tidur bergelung selimut. Eh, salah. Tidur sambil menghirup aroma rambut Bulan.

“Selamat, ya Pak. Konpers-nya sukses,” Pak Santoso menyalami begitu kami masuk ke ruang rapat.

“Tadi saya tanya Esti, tingkat kepercayaan karyawan tampaknya meningkat, dilihat dari analisis media sosial terkini.”

Keren gila tim data perusahaan ini. Hitungan jam udah bisa bikin analisis data media sosial. Mau gue kasih promosi, nih tim data.
Pak Kris datang dengan muka yang ngga begitu cerah. Kayanya gue tahu kenapa bisa gitu.

Bulan duduk di kursi pimpinan rapat, bikin Pak Santoso dan Pak Kris berpandangan.

“Saya agak ga enak badan, jadi Bulan yang akan memimpin rapat kali ini,” gue kasih penjelasan yang ngga bisa ditolak oleh mereka berdua.

Hana udah siap dengan semua berkas di samping kiri Bulan. Gue pengen tiduran di atas meja, tapi ngga mungkin. Jadi cuma bisa menopang kepala yang kerasa makin berat ini dengan satu kepalan tangan.

“Baik, selamat pagi menjelang siang, Bapak-bapak semua. Sebelum rapat dimulai, saya ingin memperdengarkan satu rekaman yang baru saja kami ambil kemarin.”

Bulan mengeluarkan ponselnya dan mulai mengusap-usap layar. Sementara Hana menghubungkan speaker dengan ponsel melalui sambungan nirkabel.
Pak Kris dan Pak Santoso berpandangan. Tatapan mata mereka menyiratkan kegelisahan.

“Silakan,” ujar Bulan sambil meletakkan ponsel yang sudah tersambung dengan speaker di meja.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat