Moon Story Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 3 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 2

Prognosis

Berkat kecanggihan teknologi memandu perjalanan, hanya butuh waktu lima menit buat nyampe di IGD. Sambil gendong Om Hendro di punggung, gue teriak-teriak minta tolong nyaris kaya orang gila.

Om Hendro dibaringkan di brankar, waktunya ngambil napas dikit.

Bener-bener dikit, karena kemudian ada perawat dateng nanya-nanya sambil bawa papan jalan, “Maaf, Pak. Penjaminnya siapa, ya?”

Hah? Penjamin? Ada orang mau mati, dia malah nanyain penjamin? “Saya. Tulis aja, Kamal Putra Ardinata.”

“Maaf, Pak. Boleh pinjam KTP-nya?”

Ck! Urusan administrasi gini bener-bener bikin males.

“Cepet tanganin Om saya, Mbak,” gue keluarin KTP sambil pamer CC. Dan manjur, saat itu juga Om Hendro langsung ditangani. Dasar rumah sakit mata duitan.

Selesai urusan administrasi, gue langsung telepon nomor dokter yang tadi udah dikasih sama Mang Salam.

“Kalo ada apa-apa,” gitu katanya pas ngasih kunci mobil.

Hebat! Telepon langsung diangkat ngga pake lama. “Halo, asalamlekum,” yang jawab suara cadel anak kecil.

“Eh?” Jadi ragu, bener ngga, nih nomernya? “Wa’alaikum salam. Ini bener nomornya dokter Ardan?”

“Iya, Abinya lagi bobo.”

Oh, ternyata yang ngangkat anaknya. “Bangunin Abi, dong Dek. Bilang darurat, ya?”

Ngga terdengar apa pun, hanya suara gemerisik. Lalu, “Ngga bisa, Om. Kamalna dikunci.”

Hadeh! “Gedor aja, Dek. Bilang darurat.”

Lalu terdengar teriakan. “Abi! Abi! Ulatan!”

Kok ulatan? Siapa yang kena ulat? Wah, kebangetan ni anak, kecil-kecil sukanya nyindir.

“Darurat, Dek. Bukan ulatan. Darurat!”

“Abi! Abi! Ulat!”

Omaigat! Sabar, Kamal. Sabar. Ini ujian.

“Ada apa?” akhirnya terdengar suara orang dewasa. Mungkin ibunya anak ini.

“Telepon, Umi,” suara cadel si anak kecil lagi. Kemudian disambung dengan suara perempuan yang tadi, “Oh, halo. Ini siapa, ya?”

“Halo, Bu. Ini Kamal. Calon mantunya Pak Hendro. Sekarang Pak Hendro sedang di IGD. Bisa minta tolong Pak Dokter untuk memeriksa? Tadi saya dipesenin kalo ada apa-apa langsung telepon dokter Ardan.”

“Oh.” Lalu terdengar suara perempuan di latar belakang menjelaskan apa yang baru aja gue bilang.

“Halo,” akhirnya suara laki-laki, “di rumahsakit mana?”

***

Dokter Ardan tiba setengah jam setelah gue share loc. Agak macet, katanya. Terserah, ngga penting. Yang penting Om Hendro langsung dapat penanganan tepat karena di rumahsakit ini ngga ada medical record-nya.

Begitu tahu siapa Om Hendro, pihak rumah sakit terlihat sangat antusias. Proses pemeriksaan langsung diawasi oleh manajer pelayanan. Bayangkan, Pak Manajer mengorbankan tidurnya demi memastikan bahwa ada satu pasien mendapatkan pelayanan prima.

Dokter Ardan menceritakan situasi dan kondisi kesehatan Om Hendro seperlunya. Ia meminta pihak rumahsakit melakukan operasi untuk mengeluarkan cairan yang menggenang di paru-paru, karena itulah biang keladi henti napas tadi.

Pihak rumahsakit setuju, namun menolak dokter Ardan untuk terlibat. Pak dokter yang penuh dedikasi ini tentu saja keberatan. Dia sudah menandatangani kontrak khusus dengan Om Hendro untuk menjadi penanggung jawab atas seluruh tindakan medis yang dilakukan pada pimpinan Purwaka Group itu.

Dan gue, makin kesel dengan perdebatan yang sebenernya cuma menjaga pundi-pundi uang. Ketika Pak Manajer datang, saat itu juga fokus beralih pada bagaimana cara memancing uang lebih banyak lagi.

“Oke, Bapak-bapak. Bisakah kita fokus pada kebaikan pasien? Apa yang paling dibutuhkan pasien saat ini?” gue berusaha menengahi.

“Operasi!” dokter Ardan menjawab cepat.

“Oke! Itu yang kita lakukan sekarang! Di mana ruang operasi?” gue langsung ambil alih kepemimpinan secara sewenang-wenang.

Ngga peduli muka Pak Manajer cengok dengan mulut ternganga.

“Siap!” Dokter Ardan ikut berseru, “siapa dokter anesthesi yang bertugas?” Dia langsung memandang berkeliling.

Sementara Pak Manajer segera gue hadang dengan kata-kata, “Soal biaya, ngga usah khawatir. Kirim aja semua tagihannya ke saya. Termasuk biaya ganti rugi kalo ada.”

Lelaki berkemeja hitam itu tak berkutik, malah segera memburu dokter anesthesi untuk segera menyiapkan ruang operasi. Pasti hujan uang sudah membayang di pelupuk matanya.

Di kursi ruang tunggu operasi, akhirnya bisa duduk bersandar. Lelah banget malam ini. Ngga cuma badan, otak pun terasa luruh. Padahal besok masih harus presentasi, tapi kepala udah ngga sanggup diajak mikir.

Air mineral di tangan udah tandas beralih ke perut. Botolnya kosong sekarang, sekosong pikiran di benak. Masih ngga ngerti apa maunya Om Hendro.

Tiba-tiba jadi ngerasa kaya bidak di papan catur. Apa yang sedang direncanakan orang tua itu? Langkah apa yang sedang dibangunnya? Strategi apa yang sedang dijalankannya?

Pusing!

Gue remes botol air mineral sepipih mungkin. Dengan satu lemparan, plastik bening itu udah beralih ke tempat sampah.

***

Operasi Om Hendro berjalan lancar. Sekarang dia udah bisa istirahat di ruang ICU. Ngeliat kondisi beliau, tangan jadi gatel pengen nelepon Bulan. Tapi Dokter Ardan melarang.

“Pak Hendro ngga mau anaknya tahu. Dia ngga mau berbagi kesedihan,” gitu katanya.

Mau gimana lagi? Dalam hati ngerti banget perasaan Om Hendro. Untuk orang-orang tersayang, emang pengennya cuma berbagi bahagia aja.

Itu sebabnya sampe sekarang ngga ada yang tahu cerita sebenernya soal ulet bulu. Cukup mereka tahu kalo gue diselingkuhin. Sekadar buat alasan pembatalan pernikahan.

Segitu aja udah bikin Mama Papa muram. Ngeliat orang-orang tersayang ikutan sedih rasanya lebih nyakitin daripada dimanfaatin sama cewek yang dicintai sepenuh jiwa.

Udah lewat tengah malam waktu gue ninggalin Om Hendro dengan selang-selang dan kabel buat memonitor status kehidupannya. Menurut Dokter Ardan, kemungkinan besok baru beliau sadar sepenuhnya.

“Pulang dulu aja, Mas. Istirahat dulu, ngga ada gunanya juga kita di sini,” gitu katanya.

Pinter ngomong emang, padahal sendirinya ngga langsung pulang. Dia duduk sampe melorot di kursi ruang tunggu lobi rumahsakit. Tangannya terkulai menggenggam kopi kalengan.

“Belom pulang, Dok?” basa-basi banget gue.

Dia tersentak, menegakkan punggung dan nyodorin sekaleng kopi.

“Mau? Tadi beli satu, malah keluar dua. Mesinnya error kayanya,” katanya menunjuk vending machine dengan ujung dagu.

Gue nerima kopi dan duduk di sebelahnya.

“Capek banget, ya Dok?”

“Yeah. Sama sekali belom sempet tidur tadi,” ujarnya bernada curhat.

“Lah? Bukannya tadi lagi tidur waktu saya telepon?”

“Eh?” Mukanya seketika disapu warna merah.

“Iya. Tadi lagi tidur.” Katanya disela tawa yang canggung.

Eh, bukan tidur?

“Hehehe. Maaf, ya Dok. Jadi ganggu.” Hadeh, jadi awkward gini. Sekarang baru gue ngerti kenapa hapenya ada di tangan si dedek.

“Hahaha, ngga apa-apa,” balasnya menggoyang-goyangkan kaleng kopi yang mungkin tinggal terisi saparuh.

Gue buka kaleng kopi. Aroma harumnya langsung menguar, menggoda untuk disesap.

“Makasih tadi langsung ambil tindakan cepat buat menghentikan debat kusir dengan pihak manajemen,” katanya tak terdengar seperti basa-basi.

Senyumin aja. Dinginnya kopi kalengan ini merambat masuk sampai ke dada.

“Biasa aja, Dok. Saya paling males ngurusin administrasi. Harusnya nyawa manusia jadi prioritas utama, bukan prosedur administrasi yang sebenernya cuma buat mengamankan neraca keuangan.”

Dokter Ardan ketawa kecil. “Emang bener kata Pak Hendro. Mas Kamal bukan anak muda yang gila harta.”

“Hahaha! Bisa aja Om Hendro. Padahal kenal aja baru kemaren.” Gue teguk kopi kalengan yang judulnya cappuccino.

Ternyata rasanya lumayan buat bikin melek, biar pun masih terlalu manis.

Dokter Ardan noleh dan natap gue lurus-lurus. Kayanya dia ngga percaya sama apa yang barusan didenger.

“Bukannya udah lama ketemu? Kayanya udah beberapa bulan lalu Pak Hendro cerita kalo ketemu sama anak muda yang seide sama dia soal penggunaan uang.”

“Oya?” Jadi inget cerita Om Hendro di mobil tadi.

“Iya. Katanya kalo cewek pasti udah langsung dilamar buat jadi istri. Berhubung cowok, dia berniat buat jadiin mantu,” Dokter Ardan bercerita diakhiri tawa.

“Akhirnya kesampaian juga cita-citanya Pak Hendro.”

Kata-kata Pak Dokter asli bikin ngakak.

“Cita-cita?”

“Iya, cita-cita. Beliau seneng banget bisa ketemu Mas Kamal.”

Tambah ngakak, dah. “Lebay. Saya ini apalah apalah, Pak.”

Tapi Pak Dokter sama sekali ngga ketawa.

Dia ngerespon dengan tenang dalam nada serius, “Sejak didiagnosis kena kanker paru-paru, Pak Hendro tuh langsung meningkat level stress-nya. Ini juga bikin terapi ngga terlalu ngefek jadinya. Tapi sejak ketemu Mas Kamal, sepertinya beliau mulai puya gairah hidup. Udah mulai tenang menghadapi penyakit. Jadinya progress penyakitnya pun kaya tertahan.”

Bisa gitu?

“Titip Pak Hendro, ya,” kata Dokter Ardan nepok pundak gue,

“prognosis penyakitnya emang ngga bagus. Tapi seenggaknya kita bisa bantu beliau untuk bahagia di akhir hidupnya.”

Shock gue. Teringat soal saham-saham yang tadi dibicarain Om Hendro.

“Emang prognosisnya gimana, Dok?”

Dokter Ardan menenggak habis sisa kopi dalam kalengnya.

“Yah, paling bagus enam bulan lagi. Bisa lebih cepat, bisa lebih lambat.”

Glek! Padahal rencana pernikahan gue sama Bulan cuma setahun. Yah, seenggaknya Om Hendro udah ngga ada lagi ketika perceraian itu terjadi. Amanlah. Berkurang satu hati yang mungkin bakal terluka.

“Tapi yang penting bukan berapa lama kita hidup, kan? Tapi apa saja yang kita lakukan selama hidup. Lagian bisa aja, kita yang sehat ini yang duluan mati.” Dokter Ardan sedikit menggeliat, siap berangkat.

“Yuk, saya duluan,” katanya menyodorkan tangan buat salaman.

“Yap. Langsung istirahat, ya Dok. Jangan gak tidur lagi, ntar rontok badannya.”

Pak Dokter tertawa menyembunyikan semu merah di wajah bersihnya.

“Lima kali lagi juga masih kuat ini,” dia berujar dalam canda, “assalamu’alaikum.”

Tinggal gue sendirian ngabisin kopi. Mikirin pernikahan pura-pura bersanding dengan saham betulan. Juga tentang kematian dan harapan. Dan gue, yang besok musti presentasi.

Sialan! Butuh istirahat kenapa malah minum kopi.

***

Imam

Rasanya canggung sekali berhadapan dengan Om Hendro lagi sore ini. Terutama mengingat kata-kata Dokter Ardan semalam, “Yah, paling bagus enam bulan lagi. Bisa lebih cepat, bisa lebih lambat.” Cuma bisa narik napas dan embuskan pelan-pelan mikirinnya

Petugas dapur masuk kamar, dengan senyum memberikan cemilan sore. Semangkuk bubur sumsum yang menerbitkan liur. Om Hendro meminta agar diletakkan saja di nakas sebelah ranjang. Selanjutnya malah lebih fokus ngajakin ngobrol, padahal untuk mengeluarkan suara aja masih susah payah.

“Gimana? Udah siap? Dua hari lagi, kan?” tanyanya putus-putus seperti sinyal di ujung hutan.

“Siap ngga siap, Om,” asal aja jawabnya.

Males banget ngomongin soal nikahan. Gimana pun, ini bukan pernikahan yang sesungguhnya. Jadi buat gue, ngga ada gregetnya.
Selanjutnya berusaha ngalihin pembicaraan,

“Ngga dimakan buburnya, Om?”

“Buat kamu aja,” serak suara Om Hendro menjawab.

“Ini kan buat Om Hendro.” Gue ambil mangkok plus sendoknya.

“Om Hendro butuh banyak protein buat pemulihan pasca operasi, tapi protein ngga bisa kerja kalo ngga ada energi. Makanya dikasih bubur sumsum yang full karbo biar bisa jadi bahan bakar protein buat memperbaiki sel-sel,” sumpah, sotoy banget ngomongnya.

Si Om baru mau buka mulut buat ngejawab, tapi langsung mingkem lagi karena keburu disuapin sesendok penuh bubur sumsum. Dia mengulum bubur sambil senyum-senyum kesel gue kerjain.

“Sebenernya saya mau ngasih tahu Bulan, Om. Tapi ngga boleh sama Dokter Ardan.”

Sebelum Om Hendro sempet jawab, mulutnya langsung gue sumpel lagi ama bubur. Keliatan banget dia buru-buru nelen sambil geleng-geleng.

“Tapi menurut saya, bagaimana pun, Bulan wajib tahu kondisi ayahnya…” gue nyodorin sesendok penuh bubur lagi tapi langsung ditahan sama Om Hendro.

“Jangan!” sergahnya cepat.

Gue juga balas ngga kalah cepet, “Saya paham, Om sayang banget sama Bulan sampe ngga mau dia ikut ngerasain sakit yang Om rasakan. Tapi…”

“Dia benci sama saya,” tukas Om Hendro menghentikan omongan.

Terjeda sejenak, otak gue langsung ganti topik. “Ngga mungkin. Saya tahu dia pasti sayang sama Om.”

Om Hendro memotong lagi, “Apa yang kamu tahu?”

Ga bisa jawab. Yang gue tahu, Bulan menikah demi melepaskan diri dari ayahnya. Mungkin dia ngerasa punya orangtua yang terlalu mengekang. Jiwa pemberontaknya menggeliat ingin lepas. Tapi bagaimana pun, tak mungkin karena benci. Yakin, ngga ada anak yang benar-benar membenci orangtuanya.

Langit Jakarta terlihat suram dari balik jendela. Matahari tepat di tengah bingkai, seperti koin tembaga membakar angkasa. “Waktu cepat berlalu,” kata Om Hendro melempar pandang melewati kaca.

“Yang saya ingat terakhir kali adalah mengantarkannya berangkat ke TK di hari pertama sekolah,” pundak Om Hendro agak terguncang karena dengkus yang terdengar seperti tawa.

“Dia kesal sekali karena kami ngga mau membiarkannya berangkat sendiri,” katanya lagi ditingkahi gelak sesak.

Kebayang bibir manyun Bulan menyertai muka kesalnya.

“TK-nya itu cuma lima menit jalan kaki dari rumah, jadi dia mau pergi sendiri aja,” Om Hendro terputus-putus dalam tawa.

Gue berusaha ikut ketawa. Tentunya ini adalah kenangan yang lucu meski terdengar nada sedih di sana.

Om Hendro menoleh, menantang gue tepat di mata.

” Itu yang terakhir. Setelah itu, saya ngga tahu kapan dia lulus SD. Ke mana dia masuk SMP. SMA apa yang dipilih.” Ketawa lagi, miris.

Si Om melarikan pandangan kembali ke jendela. Sekilas, matanya keliatan berembun.

“Mungkin kalo sekarang dia udah lulus, saya ngga akan tahu di mana dia kuliah.” Punggung telunjuknya mengusap ujung mata buru-buru.

Ngga tahu musti ngomong apa. Akhirnya diem aja, nyimak cerita Om Hendro.

Selesai mengusap kedua ujung mata, Om Hendro noleh lagi.

“Kamu tahu apa yang paling mengkhawatirkan Nabi Ya’qub sebelum dia meninggal?”

Ya meneketehe. Angkat bahu aja sambil geleng satu kali.

Om Hendro narik napas berat.

“Apa yang bakal disembah anak-anaknya setelah beliau meninggal.”

Spontan, sendok di tangan gue terlepas. Suara dentingnya menghantam tepian mangkuk, nyaring melengking ke antero ruangan. Jantung di dalam dada segera memacu lebih cepat. Otak merespon dengan menyiapkan berbagai kemungkinan arah pembicaraan.

“Itu juga yang jadi kekhawatiran saya.” Bahu Om Hendro agak terguncang. Dua jarinya menekan pangkal mata, menyembunyikan isak yang tertahan.

Buru-buru gue taro mangkok di atas nakas. Airmata bakal meningkatkan produksi lendir di hidung. Itu akan mempersulit proses pernapasan yang memang sudah sangat sulit.

Gue pindah duduk di samping Om Hendro, berusaha menenangkannya dengan mengusap punggung berkali-kali.

Lalu setelah beberapa detik, Om Hendro keliatan lebih tenang.

“Saya ngga bisa mengembalikan waktu yang udah kelewat. Tapi seenggaknya, sebelum mati, saya bisa melaksanakan tugas terakhir sebagai seorang ayah.”

Dia menepuk pundak gue pelan.

“Saya udah berhasil memilihkan seorang imam untuk memandu perjalanan hidup Bulan.”

Refleks berdiri denger kalimat Om Hendro barusan. Sumpah, tiba-tiba jadi takut setengah mati. Jadi imam? Jelas gue sama sekali ngga qualified buat peran itu.

Di kepala mulai ngitungin dosa satu-satu. Udah lama ngga sholat. Puasa juga ngga inget lagi kapan bener-bener full, kayanya pas jaman masih kuliah.

Zakat juga cuman zakat fitrah doang, itu pun gara-gara ditagihin mulu sama Mama tiap malam takbiran. Pacarin anak orang beberapa kali. Nidurin anak orang, biar pun cuma dua, dosa tetep aja dosa.

Pendosa kaya gini mana pantes jadi imam. Bukannya bawa ke surga, jangan-jangan malah bikin makmumnya belok ke neraka.

“Ng…saya ngga yakin cukup baik untuk jadi seorang imam buat Bulan…” berhenti sampai di sini.

Ngga tega buat ngelanjutin begitu ngeliat ekspresi Om Hendro yang tak bisa dideskripsikan antara bingung dan heran.

Untungnya Om Hendro malah ketawa. “Seorang yang rendah hati selalu merasa bahwa dirinya tidak cukup pantas.”

Ikutan ketawa, tapi rasanya pahit. Rendah hati jelas bukan alasan di sini.

“Kalo nunggu sempurna, kapan nikahnya?” Om Hendro tergelak lagi.

Tawa gue makin pahit. Ngga nikah juga ngga apa-apa sebenernya.

Om Hendro bicara dengan susah payah, “Jadi tolong…” Tatapan matanya begitu tegas meski susah payah didera kelemahan. “Jaga Bulan baik-baik.”

Aaargh! Pengen teriak langsung di muka Om Hendro. Ini cuma pernikahan main-main! Kita saling memanfaatkan, that’s it!

Tapi bibir ini terkunci. Lidah sama sekali ngga berani bergerak.

“Om Hendro berlebihan,” akhirnya berusaha mengalihkan pembicaraan,

“Bulan udah dewasa. Dia bisa jaga dirinya sendiri.”

Gue ambil mangkuk bubur sumsum yang masih baru dimakan dua suap. “Abisin dulu buburnya, Om.”

Sesendok penuh bubur gue sodorin lagi, tapi cepat ditahan Om Hendro dengan tangan.

“Janji kamu akan jaga Bulan.”

Damned! Pernikahan ini cuma setahun. Sekarang gue musti bikin janji sama orang yang lagi menghadapi kematian?

“Jaga dirinya, hatinya, juga agamanya.”

Astagah! Agama gue aja sekarang ngga jelas. Apa iyain aja, biar cepet? Mulai pegel, nih megangin sendok.

Mana Om Hendro keliatan serius banget lagi.

“Kamal?” dia nunggu jawaban.

Hadeh! Gue tarik lagi sendok ke mangkuk bubur.

“Dua hari lagi saya akan menikahi Bulan. Apa itu tidak cukup?”

Om Hendro tersenyum manggut-manggut.

“Akad nikah sendiri adalah sebuah janji,” katanya.

Tersentak. Otak gue dibangunkan oleh kata-kata. Tentang janji, tentang komitmen. Di antara semuanya, kata-kata yang mana yang bakal jadi pegangan?

***

Akad

Pagi-pagi Tanjung Priok udah dipenuhi orang-orang yang akan ikut berlibur merayakan pernikahan kami. Meski buat gue sama Bulan ini semacam permainan rumah-rumahan yang dimainkan ketika masih kecil, tapi buat para undangan, ini adalah liburan gratis yang wajib dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Kabarnya 5000 orang akan menjadi penumpang di kapal ini. Semua karyawan Purwaka Group, mulai dari dewan direksi hingga cleaning service tumplek di sini. Gue dapet kamar di dek 14a bersama seluruh pemegang saham, keluarga besan, dan dewan direksi.

“Mimpi apa kamu bisa nikah sama anak Pak Hendro, Mal?” ucap Papa masih takjub dengan fasilitas mewah yang ia dapatkan.

Beliau cuma salah satu direktur di anak perusahaan Purwaka Group. Kalau bukan karena hadir sebagai besan Om Hendro, maka di acara seperti ini, keluarga kami pasti hanya akan dapat fasilitas sekelas di bawah yang kami nikmati sekarang.

Kalo inget semua itu, gue cuma bisa kasih senyum aja. “Mimpi buruk kayanya, Pa.”

“Hush!” Lengan gue langsung dapet tepukan halus dari Mama.

“Dapet nikmat itu bersyukur. Malah dibilang mimpi buruk.”

Ga tau, dah. Ini bahkan terlalu rumit buat otak gue yang terlalu simpel.

Kamar gue disebut kamar pengantin. Posisinya paling ujung di dek. Begitu masuk, mata langsung dimanjakan dengan cahaya matahari yang melimpah berkat jendela besar di dua sisinya.

Pemandangan dari balkon juga sangat menyegarkan. Lautan terlihat hingga batas cakrawala. Mudah-mudahan nanti ada lumba-lumba atau paus beratraksi di hamparan samudera.

Bulan datang sekitar lima belas menit setelah gue masuk kamar. Dia membawa satu ransel besar untuk rencana tiga hari liburan. Tentu saja, petugas porter yang mengangkutnya ke sini.

“Udah siap?” tanyanya berbasa-basi sambil sembarangan melempar topi pantai ke atas nakas.

Kemudian menghempaskan diri seenaknya ke atas ranjang. Ngga peduli jantung gue blingsatan liat badannya yang cuma pake kemeja putih nyaris transparan dan celana pendek warna biru muda. Kulit putih dari keempat anggota badannya terpapar bebas tepat di bawah hidung. Itu belum terhitung aroma parfum yang menguar, memabukkan ujung-ujung syaraf penciuman.

Seolah itu semua belum cukup, dia malah meregangkan badan dengan menarik tangan jauh-jauh ke atas kepala. Area perutnya tersingkap sedikit, memperlihatkan kulit putih mulus tanpa cela.

“Woy!” Gue lempar bantal juga, ni anak.

“No love, no sex. Tapi kalo kamu terus-terusan ngegodain kaya gini, jangan salahin kalo aku melanggar perjanjian.”

Dia gelagapan menghindarkan bantal dari muka dan balik melempar ke badan gue.

“Heh! Yang ngegodain itu siapa? Aku cuma tiduran di tempat tidurku sendiri. Kamu yang omes, trus aku yang salah?”

Gue balikin bantal yang tadi dilempar.

“Seenggaknya jangan pake baju yang terlalu seksi di depanku.”

Bantal dilempar balik lagi.

“Kaya gini dibilang terlalu seksi? Hello! Tolong otaknya disapu, ya Mas. Kayanya udah lama ga dibersihin.”

Cih! Apa dia ngga sadar kalo pakaian dalamnya membayang dari balik kemeja?

Gue balas ngelempar bantal lagi. Dia ngga mau kalah. Empat bantal yang ada di atas kasur bergantian jadi senjata hingga terdengar ketukan pintu. Dua orang dari butik dan seorang penata rias telah berdiri di depan pintu, siap melakukan make over.

Mereka tertegun ketika melihat ranjang berantakan. Apalagi ditambah Bulan dengan santainya merapikan rambut yang awut-awutan akibat perang bantal barusan.

“Maaf, ya Mas. Jadi mengganggu. Soalnya jam sepuluh semua udah harus siap,” si penata rias terdengar canggung berbasa-basi.

“Nyantai aja, Mbak,” Bulan menjawab cepat,

“kita cuma sedikit perang-perangan aja tadi.” Hahaha, nice response!

***

Akad nikah dilaksanakan di masjid kapal. Lebih tepat disebut aula besar berkarpet merah. Arah kiblat bisa berubah sewaktu-waktu, hingga tak ada mihrab dan garis penanda saf di sini. Hanya sebuah kompas besar di langit-langit dan satu poster tentang tutorial penggunaannya di dinding.

Pembatas antara area laki-laki dan perempuan pun tidak dapat dipasang permanen karena alasan yang sama. Jadi untuk keperluan acara akad nikah ini, para perempuan duduk di bagian lambung kiri dekat pintu masuk sementara para lelaki diarahkan untuk duduk di area sebelah kanan menjauhi pintu masuk.

Sementara gue, ibarat sajian makan siang, berada di tengah-tengah ruangan. Om Hendro tepat berada di hadapan, hanya terpisah oleh sebuah meja kecil. Pak Penghulu dan saksi-saksi mengambil bagian lain di sekeliling meja.

Untung masjid ini ber-AC. Kalo ngga, pasti udah kegerahan dari tadi. Tambahan lagi, leher jasko putih ini terasa mulai mencekik.

Sekarang, di depan penghulu, tiba-tiba pernikahan abal-abal ini jadi terasa agak serius. Semua seolah begitu menekan. Otak mulai mikirin cara-cara terbaik buat kabur atau nyebur ke laut aja.

Tapi ngga bisa.

“Titip Pak Hendro, ya,” kata-kata Dokter Ardan nusuk-nusuk kepala lagi.

“Saya udah berhasil memilihkan seorang imam untuk memandu perjalanan hidup Bulan,” harapan Om Hendro mengaduk-aduk isi kepala.

“Yah, mungkin ini bisa jadi jalan buatku terbebas dari ayah,” impian Bulan meremas jantung.

Sementara yang gue pengenin cuma receh, bikin si ulet bulu nangis bombay udah bohongin gue sampai ke dasar hati.

Di belakang, ibu-ibu berceloteh berisik seperti sayap lebah. Sesekali terdengar suara tawa singkat lalu celoteh lagi. Namun semua langsung hening begitu MC mengucap salam.

Acara dimulai dengan pembacaan ayat-ayat suci Alqur’an. Gue masih sibuk nenangin detak jantung yang menggila. Sampai pembaca saritilawah membacakan terjemahannya.

Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari jiwa yang satu, dan dari padanya Allah menciptakan pasangannya…

Pikiran gue kacau. Semua rasa campur aduk. Buku nikah yang tergeletak di atas meja ini asli. Akad nikah yang bakal dilaksanain juga asli. Di antara semua, satu-satunya yang palsu cuma niat dalam hati.

Tapi bukannya segala aktivitas tergantung niat? Kalo niatnya pura-pura, apa berarti semua yang ada di sini ikutan jadi bohongan?

…dan (peliharalah) hubungan silaturrahim….

Huh! Silaturrahim?

Silaturrahim apa namanya kalo dibikin atas dasar asas kemanfaatan? Om Hendro manfaatin gue buat ngamanin aset. Bulan make pernikahan sebagai jalan pelarian, sementara dia sendiri merelakan diri jadi alat balas dendam.

Tapi diliat dari sisi mana aja, tetep gue yang kalah. Bulan tinggal terima beres, bukan dia yang bakal mengucap akad nikah. Om Hendro ngga akan rugi apa pun. Seenggaknya dia ga bakal mati dalam keadaan bangkrut.

“Mas,” panggilan plus colekan Dokter Ardan yang duduk sebagai saksi di ujung meja nyadarin gue dari lamunan.

Baru sadar kalo tangan Om Hendro udah menggantung nunggu disambut buat salaman.

This is it! Makin gemeter gue. Ruangan ber-AC ini terasa makin panas. Kenapa cuma laki-laki yang ngucapin akad nikah? Padahal yang nikah berdua. Ini ngga adil.

Om Hendro memulai prosesi ijab kabul dengan suara seraknya yang nyaris tak terdengar, “Saudara Kamal Putra Ardinata bin Ahmad Halim.”

“Siap, Om.”

Terdengar suara cekikikan hadirin. Salah ngomong kayanya gue.

“Saya nikahkan kamu dengan anak perempuan saya, Cahya Bulan Purnama bin Hendro Purwoko dengan mas kawin 250 gram emas batangan, tunai.”

Ini kedengeran kaya beneran.

Emang beneran.

Tapi ini cuma bohongan.

Emang bohongan.

“Mas,” suara Dokter Ardan ngagetin lagi.

Hadirin tergelak.

Seorang panitia menyodorkan beberapa lembar tisu melalui Dokter Ardan. Dia menggunakannya buat ngelap jidat gue, kaya yang dilakukan perawat pada dokter di ruang bedah.

Orang-orang makin keras tertawa. Dasar penonton. Mereka ngga tahu gimana perasaan gue. Cuma bisa ketawa, trus ngerasa jadi paling hebat sedunia.

“Siap, Mas Kamal?” Penghulu bertanya lagi.

Ngangguk aja. Gue ngga tahu lagi apa definisi siap. Siap nikah atau siap dimanfaatkan oleh orang-orang.

Om Hendro mengulang kalimat ijabnya. Sekarang langsung gue jawab lancar dan disambut seruan, “Sah!” dari para saksi.

Doa dipanjatkan. Badan gue limbung. Rasanya kaya melayang, menyatu dengan udara.

Baru bisa menjejak bumi lagi waktu aroma hangat yang menggoda masuk ke ruang penciuman. Bulan mengambil tempat duduk di sisi dengan seulas senyum pahit yang menyekat napas.

Tiba-tiba jadi ngerasa jahat banget. Ini memang bukan pernikahan kita. Bukan yang dia pengenin atau pun gue pengenin. Dan seketika, keinginan balas dendam itu sirna. Si ulet bulu itu masa lalu, harusnya ngga nambah penyakit dengan membawanya jadi urusan masa depan.

Gue belom bisa maafin dia. Tapi ngga adil bikin orang lain ikut menderita karena sesuatu yang harusnya udah berlalu.

Harusnya Bulan ngga ikut menderita. Dia bilang ingin menjadikan ini jalan untuk lepas dari ayah yang mengekang, tapi ngga ada sedikit pun rasa bahagia terpancar dari matanya. Tetap saja, sangat menyakitkan. Dan yang paling menyakitkan adalah melihat orang lain tersakiti ketika gue sebenernya bisa menghindarkannya dari rasa sakit itu.

Panitia membawakan nampan berisi cincin kawin. Kami saling memasangkannya di jari masing-masing.

Tangan Bulan terasa sangat dingin. Seolah angin musim dingin dari kutub membalut tubuhnya seperti selimut. Gue genggam tangannya untuk menghangatkan.
Bibirnya mengulas senyum. Sejenak, kemuraman sirna dari tatapan.

Oke, gue mungkin ngga bisa ngasih cinta. Tapi seenggaknya, setahun ini, bisa mengusahakan kebahagiaan buat Bulan.
Setahun, selama masa perjanjian kita.

***

Next Step

Penandatanganan buku nikah adalah acara selanjutnya. Kemudian tanpa disangka, ternyata juga ada acara pembacaan sighat ta’lik. Ini semacam janji dari suami untuk mengabulkan permohonan cerai dari istri jika terjadi hal-hal tertentu.

Buat gue, ini ngga adil. Kenapa ngga ada satu pun janji yang harus diucapkan istri?

Tapi sighat ta’lik ini bakal bikin perceraian jadi lebih mudah dan murah. Jelas, gue ngga bakal menafkahi Bulan lahir batin selama setahun, lalu dia tinggal menggugat cerai. Kemudian bayar sebelasribu rupiah, perceraian pun sah. Ngebayanginnya sambil ketawa jahat dalam hati.

Selanjutnya acara foto-foto. Pose standar kaya yang diposting orang-orang di IG. Senyum lebar sambil pegang buku nikah dan cincin kawin.

Done!

Tersenyum saat sedang tidak bahagia itu menyakitkan. Tapi akting Bulan keliatan cukup meyakinkan, meski masih ada sisa muram di sinar matanya.

Kemudian MC menyerahkan mikrofon pada Om Hendro.

Dengan suara serak, beliau memulai pidato, “Alhamdulillah!” sebuah dehaman menjadi jeda, “selesai sudah tugas saya sebagai seorang ayah.”

Segumpal napas gue lepasin pelan dari mulut. Buat dia selesai, padahal di sini perjalanan baru aja dimulai. Ngga tahu gimana cara ngejalanin setahun ke depan.

Om Hendro melanjutkan, “Sebagai ungkapan rasa bahagia, saya menghadiahkan dua puluh lima persen saham Purwaka Grup yang menjadi bagian saya kepada menantu saya, Kamal Putra Ardinata.”

Hadirin bertepuk tangan. Bisik-bisik terdengar riuh di latarbelakang. Semua tampak terperangah.

Bulan tampak sebagai yang paling terkejut. Namun dia sangat pandai berpura-pura. Sedetik kemudian bibirnya sudah tersenyum sembari merangkul pundak gue. Sebagai penutup, sebuah kecupan ringan juga didaratkan di pipi.

Panitia membawa masuk karton besar bertuliskan 25% Purwaka Grup dan menyerahkannya pada Om Hendro. Gue berdiri, masih dengan bingung, berusaha mencerna tujuan beliau dengan hadiah ini.

“Kok sekarang, Om?” gue berbisik sambil merangkul Om Hendro.

Dia sendiri yang bilang mau dijadikan warisan. Berarti harusnya diberikan setelah yang bersangkutan meninggal dunia. Kalau diberikan sekarang, kan jadi ngga enak kalau langsung diserahkan pada anak kandungnya.

“Sekarang waktu yang tepat,” balasnya juga dalam bisikan.

Sekarang giliran gue ngasih sepatah dua patah kata menyambut hadiah dari Om Hendro. Sumpah, sama sekali ngga ahli urusan beginian. Mendingan disuruh ngejogrok di depan laptop nyelesein gambar satu komik daripada ngomong barang dua menit di depan orang banyak gini.

“Ehem.” Jidat gue gatel, keringet ngucur kaya air terjun.

“Saya tidak tahu harus bilang apa.” Serius! Beneran ngga tahu musti ngomong apa.

“Saya tahu, ini bukan hadiah. Ini adalah amanah. Dan semoga, saya dapat mengemban amanah ini dengan baik.” Udah, gitu aja. Cukup sampe sini dan terima gajih.

Hadirin bertepuk tangan penuh semangat. Tak ada lagi bisik-bisik. Mata mereka memandang takjub penuh kekaguman.

Sebelum dilanjutkan dengan makan siang bersama, seluruh hadirin melaksanakan shalat zhuhur berjama’ah. Jelas, sebagai penganten, gue wajib ikut sholat. Biar ngga dibilang kafir trus dimusuhin netijen se-endonesah. Soalnya acara ini juga diliput oleh wartawan infotainment. Sungguh usaha keras demi pencitraan.

Sementara Bulan dengan entengnya bisa menjawab, “Lagi ngga sholat.”

Cih! Kaya yang pernah lagi sholat.

***

Saat makan siang, Bulan udah duluan ditanggap sama keluarga besar gue. Dia duduk semeja dengan Mama, Papa, Om, Tante, dan dua sepupu yang sengaja meliburkan diri demi bisa ikut liburan di kapal pesiar.

Sebelum sempat bergabung dengan mereka, dua orang bapak-bapak udah ngajakin makan bareng di meja sebelahnya. Dari keduanya, gue jadi tahu sedikit sejarah Purwaka Grup. Perusahaan ini membesar karena berhasil mengakuisisi dua perusahaan yang nyaris bangkrut.

Bapak berdua ini tadinya adalah pemilik kedua perusahaan tersebut, sekarang menjadi pemegang saham terbesar setelah Om Hendro. Masing-masing menguasai duapuluh prosen.

Agak membuat mengernyitkan dahi sebenernya. Om Hendro baik banget membagi mereka porsi saham segitu banyak. Mungkin ini bagian dari perjanjian ketika akuisisi. Tapi gimana pun, jumlah saham mereka masih kalah dibanding yang gue punya sekarang. Ketawa culas dalam hati.

Gue dengerin cerita mereka sampe nasi di piring hampir habis. Kebanyakan cuma ngasih respon gumam, oh, atau manggut-manggut sambil ngunyah. Berhubung males ngomong banyak-banyak, jadi paling bagus kasih kalimat pancingan semacam, “Sebenernya seperti apa situasi perusahaan sekarang, Pak?”

“Nah, kondisi keuangan kita sebenernya sedang menuju situasi darurat,” ujar Pak Kris penuh semangat.

Beliau ini dulunya pemilik perusahaan makanan instan yang diambil alih Om Hendro lima tahun lalu.

“Aliran dana ke CSR terlalu banyak. Saat ini dampaknya pada perusahaan tak terasa. Tapi kalau terus menerus seperti ini, tinggal tunggu waktu menuju bangkrut.”

Manggut-manggut. Tiba-tiba jadi inget perkataan Om Hendro beberapa waktu lalu. Cerita tentang orang-orang yang menggunakan uang untuk memancing lebih banyak lagi uang. Sekarang, orang-orang itu ada di depan mata.

“Sementara penggunaan dana CSR ini juga tidak jelas,” Pak Santoso menambahkan.

Beliau dulu memiliki penginapan yang sekarang sudah menjadi jaringan hotel besar di bawah kepemimpinan Om Hendro. Papa bekerja di salah satu hotel ini.

“Apakah untuk donasi atau investasi? Bahkan walaupun bentuknya donasi, maka harusnya bisa menghasilkan sesuatu yang dapat meningkatkan value perusahaan. Namun nyatanya tidak. Jadi sampai sekarang tidak jelas, apa untungnya CSR ini.”

Nasi semur di mulut seketika jadi pahit. Gue teguk air mineral buat ngedorong makanan ngelewatin kerongkongan. Emang itung-itungan donasi ini selalu rugi. Tapi, sepanjang pengalaman berdonasi, ngga pernah sekali pun bikin bangkrut.

Pernah emang, nyaris ga dapet orderan dalam sebulan. Padahal ada donasi terhutang yang harus dibayar. Sekadar informasi, Unicef hanya mengambil donasi yang dibayarkan melalui kartu kredit. Setiap awal bulan sejumlah dana akan ditarik otomatis. Jadi ada ngga ada duit, anak-anak di sana tetep dapet apa yang mereka harus dapatkan. Untungnya pas deket waktu jatuh tempo pembayaran, tiba-tiba dapet orderan yang DP-nya cukup buat bayarin donasi.

Ga tahu dah, kadang urusan rejeki emang ngga bisa diperkirakan. Seenggaknya buat gue yang kerja sedapetnya. Kadang dapet kadang ngga. Sejak kejadian itu, gue nambahin dua kali lipat donasi untuk badan PBB ini. Anehnya, penghasilan rata-rata juga jadi naik dua kali lipat.

Apa ini karena doa dari anak-anak yang dapet donasi lewat Unicef? Atau karena emang kerjaan jadi lebih bagus? Satu hal yang pasti, donasi ngga pernah bikin gue bangkrut.

Nasi di piring udah habis. Pembicaraan mulai membosankan. Di meja sebelah terlihat Bulan berbincang santai sama Mama dan Papa. Dia mudah sekali berbaur dan seolah sudah lama jadi bagian dari keluarga.

Ngga kaya ulet bulu yang susah banget bisa cocok sama Mama. Muka kusut dan kaku selalu hadir tiap kali dia harus berinteraksi dengan beliau. Mama pun ngga pernah terlihat senyaman ini ketika itu.

Sekilas, Bulan melempar senyum. Dia mungkin benar menantu idaman Mama. Tapi ini hanya akan bertahan selama setahun. Setelah itu, kita akan berpisah. Semoga Mama tak akan merasa terlalu kehilangan saat waktunya tiba.

Dehaman Pak Santoso mengalihkan perhatian kembali ke dua orang pemegang saham ini.

“Kayanya kita udah jahat banget, Pak Kris,” katanya dalam nada bercanda, “memisahkan pengantin baru yang lagi anget-angetnya.”

Pak Kris tergelak. Gue jadi ngga enak hati. Padahal apanya yang anget. Ngga ada api apa pun di sini.

***

Pencitraan itu melelahkan. Berpura-pura bahagia itu meletihkan. Bahkan senyum pun membuat pipi pegal-pegal.

Akhirnya gue sama Bulan dapat kesempatan buat balik ke kamar. Alasannya pengantin baru butuh istirahat, nanti malam masih ada pesta besar. Ngga bohong, nanti malam memang ada resepsi pernikahan bertajuk pesta kembang api di area kolam renang umum.

Bulan langsung menghempaskan diri ke kasur begitu tiba di kamar. Mungkin baginya ini semacam ritual selamat datang kembali ke kamar.
Gue melepas jasko putih dan menggantungnya di lemari bersama peci berwarna senada. Segala peristiwa sejak pagi ini memborbardir kepala sampai otak terasa menguap lewat lubang telinga.

“Selamat, ya,” ujar Bulan tanpa mengubah posisi telentangnya di atas ranjang,

“sekarang kamu punya kekuatan yang setara sama ayah di RUPS.”

“RUPS?”

Bulan duduk dan beranjak ke meja rias.

“Rapat Umum Pemegang Saham,” jawabnya sambil melepas satu persatu jarum yang menempel di kerudung.

Dia masih mengenakan pakaian hasil rancangan si ulet bulu. Meski tidak resmi mengenakan hijab dalam keseharian, namun cewek matre itu bersikeras mengenakan gamis dan kerudung untuk akad nikah. Sekarang, kedua potong pakaian hasil karyanya dikenakan oleh Bulan.

Ketika akan melepas tiara yang menempel di ubun-ubun, jemari lentiknya kesulitan menemukan peniti di ujung logam tipis itu. Gue batalin membuka ritsleting celana panjang dan beralih bantuin dia ngelepas tiara.

Satu peniti berhasil dilepas.

“Kapan RUPS-nya?” nanya-nanya daripada bengong.

Bulan menatap dari pantulan cermin di hadapan.

“Bulan depan,” suaranya lembut dan manis seperti es krim.

Cepet banget. Pernikahan ini sepertinya ngga bakal mudah.

“Aku ngga butuh duit ayahmu.” Peniti terakhir berhasil dilepas.

“Aku juga ngga butuh duitmu.” Tiara dan peniti gue taro di atas meja rias.

“Penghasilanku lebih dari cukup kalo mau hidup enak di Indonesia.” Gue tantang tatapan matanya di cermin.

“Ngga usah khawatir. Nanti semua aku kembaliin lagi sama kamu.”

Gue balik ke depan lemari buat ngelepas celana panjang dan menggantinya dengan celana pendek. Segala kejadian hari ini udah cukup menyesakkan, saatnya berganti pakaian longgar yang melegakan.

Dia lanjut melepas lilitan kerudung. Tiba-tiba gerakan tangannya terhenti.

“Apa Ayah mau jadiin kamu presdir?” katanya menoleh penuh tanda tanya.

“Hah?” sumpah, kagetnya kaya kesetrum.

“RUPS bulan depan katanya bakal ngebahas soal lengsernya Ayah. Pak Kris sama Pak Santoso udah mulai lobby-lobby aku buat minta suara. Kayanya mereka mau majuin Pak Kris jadi presdir,” sinar mata Bulan keliatan berkilat ketika menjelaskan ini. Sepertinya Om Hendro salah telah meremehkan anak gadisnya untuk urusan bisnis.

“Trus, kamu sepakat dengan mereka?”

Bulan mengedikkan bahu.

“Aku males ngurusin perusahaan,” katanya lanjut mencabut jarum terakhir di kerudung.

Lalu tiba-tiba memukul meja rias dengan keempat ujung jari.

“I knew it!” serunya antara gembira dan kesal, “damned!”

“Kenapa?”

“Ayah mau membidik dua sasaran dengan pernikahan ini. Ngancurin hubunganku sama Adrian sekalian dapetin kamu jadi penerus. Dasar!”

Asli, gue ga ngerti. “Maksudnya?”

“Ayah udah berkali-kali beda pendapat soal menjalankan perusahaan sama Pak Kris. Keliatan banget Pak Kris mau ambil alih perusahaan. Apalagi sekarang gosipnya Ayah lagi sakit berat. Kalo gosip itu bener, presdir harus segera diganti, jangan sampe perusahaan keteteran karena pimpinan utamanya sakit.” Mata Bulan berkilat-kilat seperti sinar mata ayahnya saat berhasil menebak langkah gue dalam permainan catur.

“Tapi ada satu lubang besar,” katanya lagi, “kenapa harus kamu?”

Gue narik napas panjang. Bulan terlihat berkali-kali lipat lebih cantik ketika ia berbicara cerdas barusan.

“Aku tahu.”

“Tahu apa?” Bulan mengejar.

“Aku tahu alasannya.”

Bersambung