Moon Story Part 29

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 29 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 28

Dalam Kamar

Esti udah nunggu dan siap dengan berbagai fakta mengenai situasi terkini. Gue tinggal ngedengerin.

“Ajakan buat strike makin intens. Waktunya masih belum bisa dipastikan. Kemungkinan paling cepat besok,” katanya sambil pasang mimik serius.

Pas banget sama Pak Kris dan Pak Santoso yang minta RUPS dipercepat, juga jadi besok. Bakal berat, nih.

Besok Bulan harus ketemu dosen pembimbingnya. Udah pernah reschedule sekali, masa iya mau minta reschedule lagi, ngga sopan banget. Kalo ga ada Bulan, gue bakal sendiri ngadepin mereka berdua. Sendiri juga ngadepin strike. Fiuh, apa sanggup?

Gila, baru seminggu lewat dikit, udah segitu dependennya gue? Ga masuk akal!

“Jadi, gimana rencana kita?” Esti balikin fokus dari lamunan.

“Mbak Esti punya saran?”

Dia narik napas lalu mulai bicara tentang strategi. Intinya masih sama dengan yang pernah dia ajukan kemaren, bikin konferensi pers, katakan bahwa yang ada di video itu cuma mirip, lalu tunjukkan komitmen untuk membumikan nilai-nilai keislaman di semua lini perusahaan Purwaka Grup.

Untuk mendukung argumen kemiripan ini, tim PR bahkan udah nyiapin data tentang doppelganger. Keren sekali mereka.

“Penjelasan tentang doppelganger ini akan mendistrak perhatian mereka, jadi Bapak bisa langsung masuk ke inti persoalan nanti,” tambah Esti.

“Doppelganger ini termasuk tanda lahirnya?”

“Tidak tertutup kemungkinan, Pak,” jawabnya tegas dan yakin.

“Itu kloningan namanya.”

Esti tersenyum, kaya cewek yang ke-gep selingkuh sama bokapnya.

“Oke, Mbak.” Kayanya udah ngga bisa ngeles lagi. Hadapi apa yang harus dihadapi. Bagaimana pun ini konsekuensi dari perilaku di masa lalu. Bikin jejak digital untuk diri sendiri, jangan heran kalo bocor di era informasi gini.

“Kita jadwalkan konferensi pers besok.”

PR Purwaka Grup itu tersenyum lega.

“Baik, Pak,” katanya,

“saya akan atur besok untuk jam 10.00?”

“Buat lebih pagi, kalo bisa sebelum strike bener-bener mulai, jadi situasi belum panas.”

“Baik, Pak. Kita mulai di jam mulai kantor, pukul 08.00?”

“Sip!”

Que sera, sera!

***

Jawaban dari Ratna masuk ke hape ngga lama setelah meeting sama Esti selesai.

“Kita ketemuan di sini,” begitu isinya diikuti tautan lokasi sebuah hotel.

“Di resto-nya?”

Dia menjawab dengan screen shot konfirmasi pesanan kamar atas nama gue. Sialan!

“Maksudnya?”

“Muka kamu sama muka aku udah tersebar di medsos. Kalo kita sampe keliatan barengan, gosip ini bakal jadi tambah gede. Jadi kita harus ketemu di tempat private.”

Sialan kuadrat! Ternyata Bulan bener.

Gue telepon segera istri tersayang, “Hai, I need some back up.”

Bulan dateng waktu gue lagi ngobrol sama Hana soal konpers dan RUPS besok. Ngatur strategi untuk menyelamatkan Purwaka Grup dari keserakahan manusia-manusia kapitalis. Halah! Gayanya udah kaya orator lagi demo.

Dia juga sekalian bawa berita gembira, “Aku janjian sama pembimbing abis ashar, besok. Jadi paginya bisa ikut konpers sama RUPS dulu.”

Lega banget dengernya.

“Thank God!” Spontan gue cium dia.

“Bentar,” kata Bulan, “ini lagi ngomongin God yang mana?” Hana refleks menutup mulut biar ngga terlalu ngakak.

***

Ratna udah check in duluan waktu kita nyampe di sana. Setelah pencet bel kamar, pintu kebuka dan langsung disambut pemandangan si mantan dalam balutan kimono mandi yang dikenakan seadanya.

“Wat de….!” Bulan merangsek masuk lalu nutup pintu pas di muka gue. Kontan gue kejedot. Kaki juga nyaris kejepit, untung langsung cepet-cepet mundur.

Hadeh! Ngapain, tu cewek berdua di dalem?

Ratna emang keterlaluan. Udah jelas lagi nungguin gue buat ketemuan, kenapa malah pake baju kaya gitu? Jablay banget!

Ratna yang gue kenal ngga pernah gitu. Ke mana harga dirinya?

Okelah, gue emang udah pernah liat sampe bagian paling tertutup sekali pun. Tapi sekarang status kita udah beda. Apa dia lupa?

Duduk bersandar di pintu. Entah apa yang mereka omongin di dalem. Suaranya ngga kedengeran dari luar sini.

Hening. Ngantuk.

Pintu dibuka, dan gue terjengkang di antara dua kaki Bulan.

“Mau masuk?” tanyanya.

Bentar, masuk ke mana nih maksudnya?

“Mau masuk, ngga?”

Gue duduk. Baru sadar, ini di depan kamar yang tadi dipesen Ratna. Sialan, ketiduran tadi.

Di dalam kamar, Ratna lagi nuang kuah ke dalam kotak.

“Aku udah siapin mie ayam kesukaan kamu, loh,” katanya sedikit mengisap telunjuk yang mungkin terkena kuah.

“Tapi aku cuma beli dua tadi, ngga nyangka ada yang ikutan juga,” lanjutnya mengerling pada Bulan.

Yang dilirik mendecak kesal.

“Kita ngga lama-lama,” potong Bulan kesal, “to the point aja. Mau kamu apa nyebarin video-video itu?”

“Kamal?” Ratna mengabaikan pertanyaan Bulan, “yakin ngga mau makan dulu?” Matanya menunjuk dua kotak mie ayam yang menggoda selera.

Gosh! Laper! Tapi Bulan melipat tangan tepat di depan gue, sengaja banget ngalangin kita berdua.

“Kita udah makan tadi,” Bulan merespon cepat.

Alamak, gue harus pasang tampang kenyang, nih.

Ratna tergelak.

“Mulutmu bisa bo’ong. Tapi muka Kamal ngga.”

“Udahlah, Sayang. Mumpung ditraktir, ayo makan.” Gue ambil satu kotak untuk dimakan.

Bulan keliatan banget bete campur kesel. Gue tarik tangannya supaya ikut duduk lesehan di samping. Dengan penuh keterpaksaan dia ikutan duduk. Bertiga kita lesehan di pojok tempat tidur.

Gue jepit mie pake sumpit buat disuapin ke mulut Bulan, yang tetep keliatan manis meski manyunnya kebangetan. Dia agak kaget nerima mie, tapi kemudian tersenyum sambil buka mulut.

“Enak, kan?”

Baru ilang cemberutnya. Dasar cewek, baru digituin aja udah seneng banget. Matanya ngelirik Ratna penuh kemenangan. Sementara yang dilirik pasang muka bete campur kesel. Semudah itu ternyata mindahin ekspresi, hahaha.

“Oke, Rat. Aku tahu kamu bukan cewek murahan. Jadi give me one big reason why?” gue mulai pembicaraan sambil nyuapin mie buat Bulan.

“Why?” dia ngebalikin pertanyaan.

“Menurutmu?”

Gue telen mie dalam mulut.

“Aku ke sini bukan buat main tebak-tebakan. Jadi mending langsung jawab pertanyaan.”

Dia ketawa sinis. Bulan makin merapat biar ngga perlu terlalu jauh nerima mie dari sumpit gue.
Ratna menegakkan punggung, bersiap bicara.

“Aku udah ngajuin cerai,” katanya setelah menghela napas singkat.

Et dah, ngalihin pembicaraan!

“None of my business!”

“Aku mau ngulang semua lagi sama kamu.”

Bulan udah siap buka mulut mau ngegas. Gue tahan dengan mengelus lembut lututnya.

“Kamu tahu apa simbol untuk kata tidak?” berusaha tetap tenang waktu ngomong gini.

Ratna mengernyit, merapatkan kedua alis.

Gue kasih jawaban singkat, “Ex!”

Bulan menahan ledakan tawa dengan tangan, khawatir juga nyemburin mie dari mulut. Ratna menatap tajam, seperti ada api siap melontar api dari matanya.

“Jadi kamu lebih milih lesbian bitch ini?”

“Watch your mouth, Rat! Kamu lagi ngomongin istriku!”

“Apa aku salah?” ejeknya melirik sinis pada Bulan.

Bulan siap mengayunkan tangannya yang udah terkepal, tapi gue tahan lagi, a queen never does the dirty work.

“Don’t fool me.” Tetep fokus ke topik.

“Kamu ngga serendah ini.”

Dia mengalihkan pandangan, berdiri kemudian melangkah menuju tempat sampah. Kaki jenjangnya yang tiga perempat telanjang menguasai pemandangan. Gue alihin konsentrasi ke mie ayam yang tinggal secuil.

Bulan ngeluarin botol minum dari tas kecilnya buat dikasih ke gue. Air sejuk itu ngalir lewat tenggorokan masuk ke perut. Ratna masih belom nyerah rupanya.

Sekarang dia duduk melipat kaki di pojok tempat tidur. Pose yang dibuatnya bikin Bulan naik pitam lagi. Tapi sekarang dia ngebiarin suaminya yang menentukan langkah.

Gue berdiri, menantang Ratna yang memilih duduk di sudut ranjang.

“Kamu tahu, ada tiga jenis orang kalo udah berhubungan sama uang. Pertama, orang yang tahunya cuma ngabisin doang. Kedua, orang yang make duit buat narik lebih banyak lagi uang. Ketiga, orang yang menggunakannya untuk menarik lebih banyak kebahagiaan.”

Ratna menunggu dengan melipat tangan di dada. Kaos tipisnya membuat jejak lekukan payudara. Sialan! Kapan dia mau nyerah?

“Aku tahu kamu jenis yang ketiga.”

Spontan dia membuang muka.

“Jadi kebahagiaan seperti apa yang berusaha kamu tarik dengan limapuluh juta yang bahkan bukan milikmu?”

Dia kembali menantang. “Sok tau! Kamu pikir aku miskin?”

“Aku tau!”

“Tau apa?”

“Mobilmu masih baru, pasti cicilannya belom lunas. Perumahan tempat tinggalmu juga masih baru, cicilannya juga pasti masih belom beres. Limapuluh juta itu ngga mungkin uangmu.”

Wajah Ratna menegang.

“Dan aku baru tahu kamu mau bercerai. Kamu butuh uang yang cukup banyak dalam waktu singkat buat bikin semua aset jadi atas namamu, supaya perceraian ini ngga bikin rugi. Apa aku salah?”

Bibir Ratna gemetar menahan emosi. Kemudian seulas senyum sinis mengembang.

“Aku ngga bisa bo’ong sama kamu, ya,” ujarnya, merayu.

“Empat tahun bukan waktu yang singkat,” gue bales tegas, memastikan jarak.

Setelah beberapa desakan dan satu ancaman serius dilaporkan ke polisi sebagai penyebar pornografi, baru dia ngaku. Pengakuan yang ga terlalu mengejutkan sebenarnya. Hanya makin bikin sedih sampai ke inti jantung.

Jauh di lubuk hati, gue masih berharap Ratna ngasih alasan kuat yang bisa membebaskannya dari semua tuduhan. Namun dia malah ngasih pengakuan yang sama sekali ngga disertai rasa bersalah. Ngga nyangka dia mau ngotorin tangan demi uang.

Ngga cuma itu, dia membiarkan wajahnya tersebar sebagai bintang video porno. Menjijikkan tingkat semesta!

Begitu Bulan memberi kode bahwa rekaman pengakuannya berhasil didapat, gue segera bawa dia keluar dari situ. Kelamaan di dalam kamar bisa bikin sesak napas.

“Kamu bener-bener mau ninggalin aku?” Ratna merajuk.

Cih! Bisa-bisanya dia ngomong gitu.

“Kamu yang ninggalin aku!” Trus gandeng Bulan keluar kamar. Cukup sampai di sini berurusan sama mantan yang satu ini.

Nyampe mobil, diam sebentar menggenggam setir. Butuh waktu untuk merapikan pikiran yang kacau.

“Kenapa?” Bulan bertanya dalam nada khawatir sambil mengelus dahi.

Mengembus napas, mengeluarkan kesah.

“Sekali lagi, nuraniku berkhianat.”

Kebahagiaan

Dia tercenung. Hanya sebentar, lalu mengajukan usul, “Mau aku yang nyetir?”

Yah, pikiran udah terlalu kacau buat konsentrasi sama jalanan yang ngga kalah ruwet. Mending mlipir daripada bikin sakit kepala. Gue keluar untuk pindah ke bangku navigator.

Malam merangkak, menyebarkan kegelapan. Meski lampu-lampu jalanan berjuang memberi penerangan, kelam tetap tak terhindarkan.

“Kamu pernah nanya apa kita butuh sesuatu yang lebih besar dari nurani sebagai panduan dalam memutuskan pilihan moral.”

Bulan menggumam sebagai jawaban. Pandangannya fokus menelisik jalanan yang ramai oleh seliweran kendaraan.

“Sekarang aku yakin jawabannya adalah iya.”

“Oya?”

“Ya.”

“Kenapa?”

Berat mengakui kesalahan, tapi seorang lelaki sejati tak akan ragu berdiri demi kebenaran.

“Karena berkali-kali nuraniku salah menilai. Padahal udah hati-hati banget, tapi tetap aja kemampuanku terbatas. Cuma sebatas yang aku tahu dan aku pahami. Banyak hal ternyata ngga bisa dipahami bahkan oleh nurani sekali pun.”

Bulan manggut-manggut. Meski masih tetap mengawasi yang terpampang di depan, dia merespon dengan satu kata, “Kesimpulannya?”

“Aku butuh sesuatu yang udah pasti benar untuk jadi pemandu utama.”

Bulan tak langsung merespon. Dia menarik rem tangan karena mobil di depan pun berhenti akibat kemacetan total di ruas jalan ini.

“Dan apakah yang udah pasti benar?”

Ini adalah ujung dari pertanyaan. Gue cuma bisa angkat bahu karena ngga tahu.

“Kalo kita ngga tahu apa yang pasti benar, gimana kita bisa punya panduan?”

Bener pake banget.

“Berarti kita hidup tanpa panduan.”

“Mungkinkah?” tanyanya lagi.

Pertanyaan menarik.

“Mungkinkah kita hidup tanpa panduan?”

Dari kejauhan, sesosok polisi berdiri dengan tongkat berkelip-kelip di tangan. Cahayanya berayun-ayun mengatur lalu lintas demi mengurai kemacetan yang makin mengesalkan. Dengan sabar dia memandu tiap mobil agar perjalanan kembali lancar.

“Mungkin kaya gini hidup kita kalo ngga ada panduan.”

“Kaya gimana?” tanya Bulan melepaskan rem tangan karena jalanan di depan sudah mulai terbuka.

“Macet, ngeselin, lama-lama bikin sakit jiwa.”

Bulan tertawa.

“Sebenernya aku ngga yakin kalo ada orang yang sepenuhnya hidup tanpa panduan.”

“Oya?”

Dia memperbaiki posisi punggung yang mungkin mulai pegal.

“Kamu, deh contohnya. Panduanmu adalah nurani, yang sekarang ternyata berkhianat sama kamu, ya kan?”

Oke, giliran gue manggut-manggut.

“Panduanku…” dia memiringkan kepala sedikit, “kayanya adalah kebahagiaan pribadi.”

Spontan gue ketawa. Hedonis banget emang nih anak.

“Loh? Beneran! Buatku tuh, yang penting hepi, deh. Karena kebahagiaan itu, kita yang bikin. Kamu tahu sendiri, aku ditimpa kesedihan itu, udah berkali-kali. Depresi, nyaris bunuh diri juga udah pernah. Kalo aku terus-terusan mikirin kesedihan, kapan bahagianya? Aku harus mikirin kebahagiaan dan jadiin kebahagiaanku sebagai prioritas utama. Cuma itu caranya supaya bisa tetap bertahan.”

Kata-katanya banyak yang bener.

“Tiap orang mungkin punya panduan yang berbeda-beda, dan itu sah-sah aja, kan?”

Iya juga.

“Tapi, Sayang. Panduanmu itu kebahagiaan pribadi, ya kan?”

Dia mengangguk mantap.

“Kebahagiaan pribadi bisa bertabrakan sama kebahagiaan orang lain. Kamu bisa bikin banyak orang menderita kalo fokusnya hanya kebahagiaan pribadi.”

Bulan menarik napas dalam.

“Sejujurnya, dulu aku ngga peduli.”

Gue liat Bulan yang mukanya serius natap jalanan.

“Orang mau bilang aku lesbi, bodo amat. Aku disebut belok, bodo amat, jalanan lurus ngebosenin. Orang bilang aku jutek, so what? Orang bilang aku sombong, ga peduli. Jadi, ya emang ga peduli. Toh aku ngga minta mereka buat ngebiayain hidupku, ye kan? Punya urusan apa mereka ngatur hidupku?”

Yeah! Ngga salah juga.

“Tapi kurasa, kamu agak ngebengkokin prinsip self happiness-ku.”

Eh? Maksudnya?

“Yeah! Kamu bikin aku jadi mikirin kebahagiaanmu. Maksudku…” Alisnya bergerak saling mendekat.

“Kamu jadi bagian penting dari kebahagiaanku. Rasanya kebahagiaanku adalah ketika bisa ngeliat kamu bahagia.” Dia ketawa kecil, kaya lagi ngetawain diri sendiri.

“Receh banget, ya?”

“Hehe, bucin!” Gue cium pipinya.

“Same with me.”

***

Nyampe rumah langsung spooning sama Bulan. Tujuannya jelas, tidur.

Ngga bisa tidur. Bahkan harum rambutnya ngga cukup lagi. Gue butuh lebih.

“Sayang?”

Ngga ada jawaban.

“Udah tidur?”

No response.

Pelan-pelan, narik tangan dari bawah kepalanya. Otak udah kacau beneran. Mana besok musti konpers, dan masih blom bisa mutusin apa yang harus diomongin di depan seluruh dunia.

Mau ikut apa kata Esti, sama aja ngeboongin diri sendiri. Jelas melawan nurani.

Bicara jujur, berarti meledakkan bom di dalam mulut sendiri, mati. Ada nama Om Hendro yang dipertaruhkan di sini. Ada nasib perusahaan yang bisa bergulir ke ujung tanduk kalo nekad bicara blak-blakan.

Lalu gimana caranya?

Pusing, butuh jalan-jalan buat menyinkronkan otak. Mending keluar kamar, nyari minum. Tenggorokan tiba-tiba kerasa kering banget.

Di antara suara kucuran air dispenser, kedengeran samar isak perempuan. Lewat tengah malem gini, bulu kuduk gue meremang.
Yang bener aja. Setelah nurani yang berkhianat, apa sekarang kuntilanak juga ikut-ikutan muncul buat nyiksa otak?

Antara takut dan penasaran, gue nyari arah suara. Kayanya dateng dari musholla. Ada yang lagi sholat di sana. Maksudnya, ada sesosok putih yang gue yakin pake mukena lagi duduk menghadap kiblat.

Cuma ada dua perempuan di rumah ini, Mama dan Bulan. Bulan jelas ngga mungkin, gue tinggalin dia lagi tidur di kamar. Jadi ini pasti Mama. Mungkin lagi shalat tahajjud.

“Mama?”

Sosok itu noleh, lega gue.

“Kenapa, Ma?” Gue duduk, bersila di depannya.

Mama menghapus airmata dan ingus yang meleleh.

“Kamu bener, Mal.” Diingsutnya lagi ingus yang hampir keluar.

“Hidup dalam dendam ngga mungkin bikin bahagia.”

Glek!

“Bahagia, sebentar. Keliatan di luar,” lanjut Mama diselingi airmata, “tapi sebenernya mencabik-cabik hati sendiri.”

Gue peluk perempuan yang paling disayang di dunia ini. Air matanya makin deras mengalir.

Ternyata Mama konsultasi dengan ustadzah siang tadi. Lebih tepat disebut curhat. Ini pertama kalinya beliau mengeluh perihal rumahtangga pada orang luar. Selama ini, jangankan orang lain, keluarganya aja ngga ada yang tahu.

Tangis yang selama ini hanya disimpan sendiri, siang tadi ditumpahkan pada orang lain. Sekarang gue makin paham, kenapa Mama selalu siap sedia kantong kertas di kamar. Ketika Papa pergi, benda itu yang jadi andalannya jika tak sanggup lagi menahan semua.

“Kenapa ngga lepasin aja, Ma?” hati-hati banget ngomong gini, khawatir beliau tersinggung.

Mama ngga langsung jawab.

Setelah beberapa saat baru dia bilang, “Kamu udah tahu jawabannya.”

Cuma bisa narik napas panjang. Cinta memang membingungkan.

“Apa hidup bersama Papa bisa bikin Mama bahagia?”

Mama menutup muka dengan dua tangan yang tertutup mukena.

“Entahlah.”

Hhh! Segitu sulitnya, hanya memutuskan untuk bahagia.

Mama memeluk kedua lutut lekat ke dada.

“Ustadzah bilang, hanya dengan mengingat Allah jiwa jadi tenang. Ketenangan itu yang membawa kebahagiaan.”

“Apa Mama udah tenang sekarang?”

Beliau menggeleng pelan. Lututnya menopang dagu yang meragu.

“Ustadzah juga bilang, Mama udah menahan hak orang lain. Istri kedua harusnya juga dapat jumlah hari yang sama buat bareng sama suami kita.”

Ekspresi Mama sulit dilukiskan. Kaya pengen protes tapi ngga berdaya.

“Apa menurutmu, Mama menzhalimi dia?”

“Siapa?”

“Dia yang disana,” jawab Mama, masih enggan menyebut namanya.

Pertanyaan sulit buat gue. Soalnya, jawaban yang ada di pikiran udah pasti nyakitin.

“Iya. Untung mereka berhasil melaluinya dengan baik.”

Mereka diselamatkan oleh iman, gue rasa. Seperti kata Hana, kenapa harus bergantung pada ayah? Mereka bergantung pada Allah, dan itu yang menyelamatkan.

Kayanya gue harus memikir ulang soal iman. Sesuatu yang udah lama gue lepas karena terasa mengikat langkah dan bikin hidup makin sengsara. Gue ngerasa lebih bahagia tanpa iman di dada. Langkah jadi lebih ringan, hidup pun lebih lega. Tapi buat Hana sama ibunya, sesuatu yang bikin sengsara itulah yang menyelamatkan mereka. What a paradox!

Mama diam, matanya menyusuri lantai berlapis karpet hijau.

“Apa mereka bahagia?”

Gue tahu, jawaban jujur bakal bikin Mama terluka, tapi kebohongan hanya mampu menunda rasa sakit.

“Mereka memilih untuk bahagia, Ma. Itu yang kutangkap dari ngobrol-ngobrol sama Hana.”

Mama menyurukkan muka di antara dua lutut.

“Kenapa Mama ngga milih buat bahagia juga? Apa yang bikin Mama paling bahagia?”

Kepala Mama terangkat. Matanya kini menatap dengan berkaca-kaca.

“Ngga tahu.”

“Ngga tahu? Jalan-jalan? Belanja? Makan-makan?”

Mama tersenyum. “Yang paling membahagiakan mungkin ngeliat kamu bahagia.”

“Kalo gitu, tinggalin aja Papa. Biarin dia sama keluarga barunya. Mama tinggal sama aku aja, kita akan bahagia.”

Mama membuang muka.

“Kamu udah punya Bulan sekarang.”

“Halah! Ngga salah, Ma? Bukannya Mama yang punya Bulan sekarang? Kalo Mama sama aku beda pendapat, Bulan pasti belain Mama.”

Mama tersenyum lagi, lebih lebar dari sebelumnya.

“Ngga ah. Mama mau buka restoran aja.”

“Nah! Itu dia! Masakan Mama terbaik sedunia. Ayo, Ma, bikin cafe aja. Yang instagrammable. Aku mau jadi investornya.”

“Halah! Bilang aja mau minta makan gratis.”

Malam itu kami tertawa bersama lagi. Rasanya udah lama banget ga berbincang kaya gini.

Menjelang subuh, baru gue bisa ketiduran. Tenang rasanya, ketika Mama udah memilih bahagia. Fokus pada kesedihan hanya akan menambah kepedihan.

Kebahagiaan ternyata bukan lawan dari kesedihan. Keduanya datang beriringan, tidak saling menjatuhkan, tidak saling menihilkan. Tinggal pilih aja, mana yang mau dijadikan fokus pikiran.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat