Moon Story Part 28

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 28 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 27

Dendam

Udah hampir jam sebelas, waktunya pulang, tapi pas gue balik ke depan TV, Papa ngilang. Hana keliatan cuek aja. Santai banget dia melenggang keluar.

“Ayo ke teras,” ajaknya.

Jadi terpaksa ngikutin ke teras.

“Papa mana?”

“Paling di kamar,” jawabnya sambil mulai ngecek hape di bangku teras.

“Maksudnya di kamar?”

Hana menjawab santai, “Ngga usah sok polos, deh Mas. Dapet bonus waktu gini, masa ga dimanfaatin?”

Astagah! Kenapa ga kepikiran? Keterlaluan sekali Papa, bikin gue ngebayangin yang iya-iya.

“Hhh! Aku pulang duluan aja kalo gitu.”

“Jangan! Ntar bulan depan, Papa ngga boleh nginep sini. Kasian Bunda.”

Heh?

“Emang pernah gitu?”

“Pernah dulu,” Hana menjawab tanpa ngelepas pandangan dari hape.

“Waktu itu Papa nginep lama. Ada kali dua minggu. Pokoknya itu pertama kalinya bisa nge-date sama Papa di hari Minggu.”

“Nge-date?”

“Iya, nonton gitu sama Papa,” dia ngomong diikuti tawa, “pengalaman nge-date terbaik.”

“Kapan itu?” Gue ikut duduk di sebelahnya. Bangku teras ini hanya cukup untuk dua orang. Cocok buat mereka yang lagi pacaran.

Dia mengalihkan pandang dari layar.

“Waktu kelas dua SMP kayanya.”

Berarti gue kelas dua Aliyah.

“Itu waktu Papa sama Mama naik haji, kan?”

Hana noleh, ekspresinya antara kaget dan ngga terima. Kemudian mengedikkan bahu dan bilang, “Mungkin.”

Lalu dia sibuk dengan gawai lagi. Scrolling IG satu-satu sambil menebar hati di sana-sini.

“Bunda juga udah pernah naik haji, kan?” gue nanya sehati-hati mungkin, takut nyinggung.

Hana menggeleng diikuti tawa pahit.

“Gimana mau naik haji, jatah waktunya kan cuma seminggu dalam sebulan.”

Gue jadi ga enak hati.

“Tapi kalo cuma jalan-jalan aja, sih pernah. Ke Singapur, ke Hongkong, ke Thailand. Yang cukup dijelajah selama enam hari termasuk perjalanan bolak-balik.”

Itu sama dengan negara-negara yang pernah kami kunjungi sekeluarga, gue dengan Mama Papa maksudnya. Harus banyak-banyak narik napas panjang. Ngga tahu, siapa yang lebih menderita sebenernya. Mama, Bunda, Papa, atau Hana. Semua seperti berusaha keras menepis perih.

Jadi ngerasa sebagai pihak paling goblok di antara semuanya. Selama ini, gue udah buta menghadapi realita. Kirain Papa punya agenda rutin dinas luar tiap bulan. Ternyata bukan dinas luar kota, tapi dinas keluarga kedua.6

“Sorry.”

Hana ngangkat kepala dari hadapan layar.

“Kenapa?” tanyanya.

“Kamu pasti menderita.”

Dia tergelak.

“Dulu, sih agak ga terima gitu. Tapi sekarang udah cuek aja. Yang penting Papa ngga pernah lupa dateng, ngga lupa soal kewajibannya. Udah cukup buatku.”

“Kamu ngga pengen punya waktu lebih banyak sama Papa?”

Seulas senyum pahit terukir di bibir.

“Aku ngga mau berharap terlalu banyak. Segini aja udah cukup,” jawaban tegasnya bikin gue ga bisa berkata-kata.

Langit berawan malam ini. Bulan tak terlihat, apalagi bintang-bintang. Jadi kepikiran yang di rumah. Kira-kira dia udah tidur, belom? Tumben ngga ada telepon-telepon.

Buka aplikasi chat. Ga ada notif apa pun dari Bulan. Jadi kirim pesan aja, “Sorry, masih nungguin Papa nyelesein urusannya.”

“Maaf, ya,” ujar Hana tiba-tiba.

“Hmm?”

“Harusnya waktu Pak Hendro bilang calon besannya karyawan Purwaka Grup juga, aku bisa cari tahu lebih dalem. Jadi aku bisa tahu siapa yang jadi calon besannya.”

“Trus?”

“Yah…” dia mengedikkan bahu, “jadi kamu ngga perlu terjebak nikah sama lesbian.”

Ketawa miris gue.

“Tapi waktu itu aku udah kesel duluan. Pak Hendro seenaknya aja ngejebak laki-laki sholeh buat nikah sama anaknya yang lesbian. Keterlaluan banget, kan? Untung ternyata kamu ngga soleh-soleh amat. Aku jadi ngga perlu terlalu ngerasa bersalah.”

Sialan! Ngakak gue. Tiba-tiba tersadar akan sesuatu.

“Kalo ngeliat sekarang, nikah sama Bulan mungkin one of the best thing in my life.”

“Huwow! Yang bener?”

“Ngadepin gosip sekarang ini, rasanya kaya pengen nyungsep sampe ke dasar Palung Mariana. Tapi dia bikin aku sanggup bertahan menghadapi semua. Di antara kesel dan jealous, support-nya tetep 100%. Apalagi yang lebih baik dari itu?”

Hana manggut-manggut.

“Yah, untung waktu itu kamu ngga tahu kita saudara. Kalo kamu tahu, rugi banget aku nolak Bulan mentah-mentah.”
Dia mengangguk-angguk dalam senyum.

“Kayanya ada yang lagi jatuh cinta?”

Hehehe, jadi malu.
“Mungkin.”

Hana kembali ke mode serius.

“Jadi Mbak Bulan udah lurus lagi sekarang?”

“Aku bahkan ragu dia pernah bener-bener jadi lesbian. Kayanya cuma sakit hati sama cowok trus balas dendam dengan cara yang salah.”

Hana tergelak geli.

“Yeah!” katanya, “ternyata yang bisa ngelurusin orang belok bukan orang yang bener-bener lurus, tapi orang yang sama beloknya, hahaha!”

Weits! Ngga sopan bener ngomongnya, bilangin kakak sendiri belok.

Obrolan malam itu melanglang ke mana-mana. Gue mulai terbiasa denger suara beningnya. Udah ngga banyak salfok lagi kaya dulu.

Dia makin banyak bercerita. Mulai dari laporan bahwa Tania udah dikasih seragam dan besok akan mulai bekerja di front office. Sampe gosip yang cepet banget eskalasinya. Bahkan ada selentingan yang ngajakin mogok massal di semua lini Purwaka Grup.

Tuntutan utamanya sama, “Turunkan Presdirl!”

Hahaha! Emang ini perusahaan milik karyawan? Seenaknya aja ngatur-ngatur orang. Untung gue bukan presiden yang dipilih rakyat.

“Ini ditanggapi serius sama Pak Kris dan Pak Santoso. Mereka minta RUPS dipercepat jadi lusa. Katanya biar isu ngga merambah ke mana-mana. Surat resminya udah saya forward ke email Bapak.”

“Et dah, ini bukan kantor, Han.”

Dia ketawa.

“Sorry!”

“Kamu aja jadi Presdir kalo gitu. Aku males tiap hari musti ngantor.”

“Ya ngga bisa, dong Mas,” Hana cepat-cepat membantah, “yang namanya pimpinan itu harusnya laki-laki. Kita kan mau mengkampanyekan nilai-nilai keislaman.”

“Lah, bukannya sejarah Islam mencatat, bahwa perempuan juga bisa jadi pemimpin perusahaan yang sukses dunia akhirat.”

Makin ngakak-lah Hana. “Sukses dunia, mungkin. Tapi kalo sukses akhirat, siapa yang bisa jamin?”

“Eits! Kamu mau mengabaikan fakta bahwa Khadijah binti Khuwailid adalah pemimpin perusahaan yang sukses dunia akhirat?”

Dia ternganga, tapi kemudian tertawa. “Kamu bener-bener, deh,” katanya sambil geleng-geleng, “kamu tuh bukti nyata kalo ilmu tanpa iman sia-sia.”

“Dari mana kamu tahu aku ngga punya iman?”

“Orang yang dengan santainya berzina, pasti ngga punya iman.”

***

Malam itu, gue nyampe rumah hampir jam dua pagi. Sepanjang jalan Papa ngorok di bangku navigator. Sementara gue nyetir sambil ngunyah permen karet, diiringi Nirvana biar ngga ngantuk.

Jadi wajar aja kalo besoknya gue bangun waktu matahari hampir lewat di atas kepala. Bulan udah ngga ada di kamar. Ruangan jadi kerasa kosong melompong. Padahal biasanya juga gue selalu bangun sendirian. Gini ternyata rasanya punya istri.

Abis mandi gue cariin ke setiap pojok rumah, ngga tahunya lagi masak-masak sama Mama.

“Hai, Sayang,” sapanya hangat, “kamu tahu ini apa?” Dia nunjukin sejenis umbi-umbian yang berwarna sedikit lebih tua dari kulit jarinya.

Gue jawab santai, “Lengkuas.” Gituan doang, keciiil. Coba tanya apa aja bumbu rendang, baru ask the google.

Tapi buat dia, ternyata itu pertanyaan sulit. Mukanya ngga terima gue bisa nebak.

Mama berdiri menghadap kompor, nyiapin panci kecil buat masak.

“Hai, Ma.” Gue peluk pinggang Mama dari belakang.

“Masak apa?”

“Heh.” Bulan nyolek sambil berkacak pinggang.

“Aku juga masak di sini.”

Hahaha! Lebay, masa sama mertua sendiri juga jealous.

“Tentu saja, Sayang.” Gue kecup keningnya sekilas.

“Aku tahu kamu belajar masak.”

“Ih!” Dia langsung nusuk pinggang gue pake lengkuas.

Kayanya Mama lagi masak kari. Gue ambil alih motong-motong wortel.

“Gimana? Udah ketemu keluarga yang di sana?” tanya Mama sambil menyendokkan butter ke wajan. Butter beku itu meleleh pelan-pelan membentuk buih-buih kecil.

“Hmm…” Ngga tahu musti gimana menceritakannya. Mau bilang, mereka bahagia, ngga tega.

“Gimana menurutmu?” Dimasukkannya empat sendok terigu ke dalam butter yang mendidih.

Nah, ini pertanyaan yang tidak diharapkan.

“Begitulah.”

Mama mengaduk rata terigu dengan butter lalu masukin bubuk kari, dilanjutkan garam masala dan bubuk cabe. Melihatnya mengaduk semua bumbu dengan lihai hingga menjadi asat, mengingatkan pada soto ayam buatan Bunda yang rasanya tak sebanding dengan masakan Mama mana pun.

“Apa Mama bahagia?” Gue masukin potongan wortel ke wadah sayuran, lalu ngambil kentang yang udah dikupas Bulan.

Mama berhenti ngaduk. Sejurus kemudian matiin kompor lalu mengedikkan bahu.

“Gimana pun, harus bahagia.”

Gue berhenti motong kentang.

“Kenapa Mama ngelakuin semua ini?”

“Maksudnya?”

“Mama tahu kaya gimana keluarga mereka, kan?”

Mama menghela napas.

“Rasanya sakit ngeliat kaya gimana interaksi mereka. Kurasa,Mama juga ngerasa kaya gitu, kan?”

Mama diam. Mengembus napas pelan sambil menahan air yang mulai ngambang di pelupuk mata.

“Kenapa Mama memilih bertahan? Kenapa ngga lepasin aja dan berbahagia?”

Bulan mulai colak-colek nyuruh gue berhenti. Mungkin suara yang keluar udah mulai kedengeran mengintimidasi.

Mama narik napas lagi.

“Kamu bisa ngebayangin kaya gimana sakit yang Mama rasa, kan? Mereka juga harus merasakan penderitaan yang sama,” suaranya penuh penekanan.

Mau jawab, tapi ga gitu yakin apa sebenarnya maksud kalimat Mama.

“Makanya Mama ngasih syarat. Papa boleh kawin lagi, tapi cuma boleh ketemu sama mereka enam hari dalam sebulan dan tiap hari Minggu harus dihabiskan sama kamu.”

“Jadi Mama ngelakuin ini buat balas dendam?”

Astaga! Ngga percaya gue. Mama yang penuh kasih sayang bisa sesadis itu. Di sini ada nasib seorang anak manusia ngga bersalah yang dipertaruhkan. Untung aja anak itu bisa survive.

Bulan udah ngga nyolek-nyolek lagi, sekarang dengan halus nyubit pinggang. Oke, ngerti. Gue diem.

“Trus? Maumu apa? Ngebiarin mereka bahagia selamanya? Sementara Mama terpuruk menderita sendirian?” Mama makin meradang.

Udah niat diem, tapi respon Mama ngga bisa didiemin.

“Apa mendendam bikin Mama bahagia?”

Sedetik kemudian malah kaget sama omongan sendiri. Holy shell! Kenapa ngomong gini? Ngomongin siapa sebenernya? Bukannya diri sendiri masih nyimpen dendam sama Ulet Bulu yang udah nipu? Sama Om Hendro yang seenaknya menjebak?

Tanyain aja ama diri sendiri. Emang mendendam bisa bikin bahagia?

Rasa

Mama ngga jawab. Tangannya terpaku, sama seperti matanya. Sementara otak gue terasa beku, ngga bisa mikir lagi. Tanpa pamit, langsung ninggalin dua perempuan kesayangan di dapur.

Berbagai kata dan rasa menembak dari segala arah. Memaafkan itu ngga gampang. Tapi nasi yang udah jadi bubur juga ngga mungkin dibikin nasi goreng.
Merunut lagi berbagai peristiwa sejak penipuan Tania ketahuan.

Dijodohin sama Bulan, dan mengira ini akan jadi sarana yang baik buat balas dendam. Biar dia liat, kalo apa yang dilakukannya sama sekali ngga ngaruh ke hidup gue.

Sialnya, gue salah. Perempuan secantik bidadari itu ternyata lesbian. Kemudian kehidupan beruntun bawa gue sampe di sini. Semua topeng terbuka, bikin hidup makin kacau.

Di tengah kekacauan, ternyata Bulan malah bisa jadi sandaran. Anak manja itu bisa tegar banget nahan gue yang hampir hancur. Sekarang pun dia bisa berada di sisi Mama dan menguatkannya.

Sesuatu yang gue kira kesialan, sebenernya keberuntungan. Beruntung banget bisa nikah sama bidadari yang cantik ngga cuma di luar tapi sampe jauh ke dalam hati.

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,” suara khatib di khutbah Jum’at pertama setelah sekian tahun itu terngiang kembali. Berulang-ulang, bergema di setiap dinding kepala. Nyakitin, kepala rasanya mau pecah.

Semua kejadian, semua peristiwa, kesedihan, keburukan, kemarahan, kesulitan silih berganti lewat di ruang kenangan. Gue bisa sampe di titik ini, karena pernah selamat dari kematian dulu. Berhasil bangkit, tapi malah menghancurkan kehidupan orang lain.

Bertemu Ratna. Berhasil bangkit lagi, tapi malah mematikan perasaan sendiri.

Bertemu Tania dan bangkit lagi. Menyusun rencana masa depan kembali, lalu hancur lagi.

Bodo amat dengan dunia. Menjalani kehidupan kini dan di sini, malah ketemu Bulan. Dan hidup seperti berubah arah. Dia bikin langkah gue punya tujuan, tapi sekarang goyah lagi.

Bulan bener, kita butuh panduan yang lebih besar dari nurani untuk mengambil keputusan yang benar. Nurani gue udah salah ngasih pertimbangan. Papa yang selama ini jadi panutan ternyata cuma lelaki pengecut yang bahkan ngga berani buat bilang ngga sama godaan.

Yeah! Seenggaknya gue jadi tahu darimana bakat bucin itu diturunkan.2

Pintu kamar kebuka pelan-pelan. Kepala Bulan muncul dengan senyuman.

“Hai,” katanya, “Mama ngerasa pusing, jadi kusuruh istirahat aja.” Dia berjalan mendekat lalu bersimpuh pas di depan kaki gue.

“Kamu tahu gimana caranya bikin kari?”

Hahaha! Gini kalo punya istri tuan putri konglomerat, ngga boleh berharap bakal dimasakin.

Siang itu, dengan menahan perut yang keroncongan belom sarapan, gue bikin kari bareng Bulan. Maksudnya, gue yang masak, dan Bulan jadi asisten magang. Bukan apa-apa, megang pisau aja musti diajarin biar bisa lemes. Motong bawang bombay, malah dia yang nangis bombay.

It’s okay, ngga masalah. Ada dia dalam hidup gue aja udah berkah banget saat ini.

“Kamu ngga ada niat buat ninggalin aku, kan?” elah, kenapa jadi bucin begini, dah.

Dia menoleh sedikit dan mendaratkan ciuman di pipi, lalu melingkarkan tangan ke pinggang gue.

“Yang punya kesempatan lebih banyak ninggalin aku tuh kamu. Secara mantanmu di mana-mana.”

“Cuma dua.” Gue rangkul erat tubuh istri tercinta sambil mengecup halus daun telinganya.

Dia tergelak kegelian lalu berkata, “Dua, dan dua-duanya karyawanmu.”

Eh? Iya, juga ya. Baru nyadar.

“Tapi kamu kan selalu jadi istriku.”

Bulan melontar tawa lagi.

“Udah, ah. Ayo, masak,” ajaknya melonggarkan pelukan.

Gue mulai manasin minyak sayur di wajan. Bulan mengiris kentang dan mengalihkan pembicaraan.

“Semalam Tania DM,” katanya menyodorkan bawang bombay yang gue minta.

“Ngomong apa dia?” pertanyaan gue meningkahi suara bawang bombay bertemu minyak panas.

“Katanya dia kenal suara cewek yang ada di video viralmu itu.”

“Oya?” Bawang bombay udah mulai caramelized, gue minta Bulan masukin wortel dan kentang.

“Kenal di mana dia?”

Bulan narik tangan gue biar bisa leluasa berbisik di telinga.

“Itu suara cewek yang ngasih dia video CCTV plus limapuluh jeti cash!”

Hah!? Tangan gue spontan berhenti ngaduk.

“Maksudnya?”

Bulan ngga jawab, cuma ngangguk-angguk pelan.

“Tapi dapet duit dari mana dia? Kerjaannya baru level manajer. Gajinya paling kisaran sepuluhan juta. Limapuluh juta cash itu kaya nguras tabungan. Buat apa?”

Ngga ada jawaban. Bulan mengedikkan bahu.

“Meneketehe!” dia udah pinter niru gue juga ternyata.

“Bau apa ini?” katanya lagi sambil menghirup udara.

Hadeh! Makin gosong bawang bombaynya.

“Ambil aer! Cepetan!”

***

Mama beneran tidur. Bahkan keliatan masih lelap ketika Bulan masuk kamar buat ngajak makan siang.

“Aku udah WA Ratna, minta ketemu buat konfirmasi soal semuanya,” gue ngasih tahu Bulan waktu kita makan siang.

Dia kaget sampe berenti ngunyah.

“Dapet nomer dari mana?”

“Tadi minta sama U-bay.”

Bulan ngga keliatan seneng.

“Mau ketemu di mana?”

“Tauk, belom dijawab.” Gue abisin nasi sama kari di piring sampe licin.

“Ini mau ke kantor dulu, ketemuan sama Esti buat ngomongin langkah counter gosip. Abis itu mungkin baru ketemu sama Ratna. Mungkin after hours.”

Bulan diem, tapi matanya kaya mau ngomong sesuatu.

“No comment?”

Dia mendeham.

“Aku ngga mau kamu ketemuan sama Ratna,” jawabnya lirih.

“Tapi aku perlu tahu, apa maksudnya. Biar clear semuanya, harus face to face. Biar aku juga bisa ngeliat seluruh gesture-nya. Yang kaya gini ngga bisa keliatan meski pake video call.”

Ngga ada jawaban. Sepotong kentang yang tersisa dibolak-baliknya pake sendok.

“C’mon, honey. Don’t you trust me?”

Bulan mengedikkan bahu lalu meminum airnya dari bibir gelas. Mukanya sama sekali ngga nunjukin rasa senang.

“Yeah! Do I have choice?” Trus berdiri dan balik ke kamar.

Jadi ga enak gue.

Dia lagi berhadapan dengan layar laptop waktu gue masuk kamar. File TA-nya terpampang di sana. Draft bab empat emang tinggal dikit lagi diselesaikan sebelum konsultasi sama dosen.

Gue rangkul pundaknya dan berbisik, “Kamu masih jealous? Apa mau ikut aja?”

“Kalo aku pergi, Mama ama siapa? Kesian, kan?”

“Ya udah. Kalo gitu, kamu ikhlas, kan aku pergi ketemu Ratna?”

Bulan ngangkat tangan dari keypad dan melipatnya di dada.

“Kamu percaya sama Ratna? Ini emang tujuannya, kan? Dia tuh pengen balikan lagi sama kamu, apa kamu ngga sadar?”

“Biarin aja, emang kenapa?” Gue beralih duduk di tepi ranjang. “Dia ngga akan mungkin balik sama aku kalo aku ngga mau, kan?”

“Ih!” Bulan mulai ngegas.

“Kamu tahu ngga waktu vicall terakhir itu dia lagi di mana?”

“Yee, meneketehe! Kan disuruh merem. Cuma bisa denger omongan kalian aja. Perasaan waktu itu ngga ngebahas soal dia di mana.”

“Kamu tuh, ya.” Bulan berdiri berkacak pinggang di depan gue. Jaraknya cuma sejangkauan tangan, sekalian aja dirangkul. Dan itu efektif, suaranya melunak,

“Dia tuh vicall sambil baringan di tempat tidur dengan kostum lingerie, tauk! Keliatan seductive banget lagi. Emang terniat mau ngegodain suami orang.”

Mulutnya mengerucut bersungut-sungut.

Wow, rugi apa untung gue merem waktu itu?

“Trus sekarang dia mancing kamu pake video-video gitu? Pengorbanannya ngga maen-maen, limapuluh jeti, bo! Kamu yakin dia mau ketemuan buat ngaku dosa?”

Omongan Bulan ada benernya juga. Gue peluk dia, suara ususnya lekat masuk ke dalam telinga.

“Tapi aku harus tahu apa maunya. Dan itu baru clear kalo ketemuan.”

“Ah, kamu juga modus, deh!” Bulan ngejambak rambut gue halus.

Gue ngaduh pura-pura sakit tapi ketawa.

“Lagian dia belom jawab mau ketemuan di mana. Nanti kalo udah fix, aku kabarin kamu. Oke?”

Dia masih manyun, tapi ngga membantah.

Siang itu, berangkat sendiri ke kantor. Di lobby langsung terpaku ngeliat siapa yang berdiri di balik meja resepsionis. Seorang perempuan berkerudung hijau muda, warna seragam kerudung kantor pusat Purwaka Grup. Sebenarnya tak tertulis kewajiban mengenakan kerudung dalam aturan kantor.

Tiap karyawan diberi kebebasan mengenakan pakaian sesuai kenyamanannya. Namun begitu, seragam yang disediakan adalah kemeja, blazer, rok panjang, dan kerudung. Akibatnya, ngga heran semua karyawan perempuan muslim akhirnya malah memilih berkerudung. Mungkin ini bisa juga disebut tekanan sosial secara halus.

Kaya cewek yang di hadapan gue sekarang. Ajaib banget liat dia pake kerudung.

“Tania?”

Yang dipanggil langsung noleh dengan senyum semringah.

“Hai, Kamal. Eh Pak Kamal,” balasnya berusaha tetap terlihat profesional.

“Di aturan pakaian seragam karyawan ngga tertulis wajib pake kerudung, loh. Kamu boleh ngga pake kerudung kalo itu bikin ngga nyaman.”

Tania memberi senyum manis paling profesional yang pernah gue liat di mukanya.

“Ngga, kok. Aku suka pake kerudung. Orang-orang kayanya jadi memperlakukanku lebih respect aja gitu.”

Hahaha! Ya iyalah, biasanya pake baju ngepas badan atau rok mini. Sekarang pake kerudung rapi dengan baju panjang, udah ngga banyak lagi yang bisa diliat.

“Oke, be happy, ya. Jaga kesehatan.”

“Oh, ya. Kamal, makasih ya. Aku bener-bener tertolong,” ucapnya tulus dengan mata agak berkaca-kaca.

“No mention!”

“Dan maaf…”

“Udahlah! Itu masa lalu!” Langsung ninggalin dia dan melangkah ke elevator. Dendam itu ilang gitu aja. Ngga tahu apa gue udah beneran maafin dia atau belum. Yang kerasa sekarang, plong.

Gue bisa mengingat semua kenangan bersamanya sambil tersenyum kini. Ngga ada lagi marah dan kesal. Bahkan sekarang berani bilang, untung dia dulu ketahuan nipu gue. Kalo ngga, gue ngga akan bisa sama Bulan sekarang.

Yeah! Sesudah kesulitan emang bener ada kemudahan. Banyak kemudahan.

Astaga! Mikir apa gue barusan?

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat