Moon Story Part 27

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 27 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 26

Selingkuh

Keluar kamar, tiap ketemu pegawai hotel, langsung dapet senyum aneh. Apalagi sama pegawai cewek, tatapannya kaya lagi nelanjangin gue di tempat. Bikin pengen nyungsep ke lumpur hisap trus ngga muncul-muncul lagi sampe mentok dasar bumi. Sayangnya, dasar bumi itu ngga ada.

Pramugari di jet sama aja. Tatapannya bikin jengah dan malu sendiri.

“Kenapa semua orang pada ngeliatin kaya gitu?” gue beneran nanya sama Bulan.

Dia jawab sambil cemberut.

“Masa kamu ngga ngerasa, sih?”

Gue cuma geleng-geleng ngga ngerti.

“Kamu tuh udah bugil di depan seluruh manusia di dunia. Jelas mereka jadi penasaran kaya gimana aslinya kamu.”

Heh? Sialan! Bulan berhasil bikin gue bergidik ngeri. Aktivitas itu dulu dilakuin dengan penuh cinta, tapi ketika jadi konsumsi publik kaya gini, levelnya jatoh jadi cuma bokep biasa. Harkat dan martabat gue ikutan nyungsep jadi bintang bokep. Ini akibatnya kalo konten lepas dari konteks, ambyar!

“Udah gitu,” kata Bulan lagi, “aku ngga tahu musti bersikap kaya gimana,” suaranya ditekan sepelan mungkin.

Kalo bisa bisik-bisik, mungkin itu yang akan dilakukannya. Sayang kita lagi take off, semua harus duduk di kursi masing-masing dengan sabuk pengaman menyilang di perut.

Gue cuma bisa menggenggam tangannya. Pengen bilang, everything’s gonna be okay. Tapi lidah kelu, pasalnya, gue sendiri ga yakin semua bakal baik-baik saja.

Dia balas menggenggam tangan sembari menyungging senyum miris.

“Egois, ngga sih, kalo aku pengen kamu cuma buatku?” tanyanya lirih.

Gue kecup punggung tangannya.

“Ngga. Aku juga maunya kamu cuma buatku.”

Bulan tertawa pahit. Direbahkannya kepala di pundak.

“Tapi sekarang, kamu kayanya jadi milik semua orang. Ngga ada lagi yang ditutupin. Bahkan area paling pribadi pun semua udah tahu,” lanjutnya dalam nada yang sulit ditebak, entah sedih, kesal, atau marah. Yang pasti bukan bahagia.

“Tapi yang ngerasain, tetep cuma kamu satu-satunya.”

Dua mendengkus sinis.

“Plus dua orang mantanmu.”

“Ngga,” tegas ngomong gini, langsung dibisikin di telinganya, “cuma kamu satu-satunya yang langsung skin to skin.”

“Oya? Dan aku harus bangga?”

***

Nyampe Jakarta sore, langsung cuss ke rumah. Mama ngga mau keluar kamar sejak pagi. Kayanya beliau memutuskan untuk puasa, ngga ada satu pun makanan yang masuk setelah sarapan tadi.

Papa udah nyuruh Bibi buat bikinin lontong sayur kesukaan Mama. Tapi Ratu Rumah ini masih aja mendekam di peraduannya.

Pertama, gue yang dapet tugas bujuk Mama keluar dengan sepiring lontong sayur. Tapi ngga mempan. Gila! Mama ngambek beneran.

Akhirnya Bulan yang maju. Dia cuma bilang,

“Mama, aku udah nonton videonya. Kamal juga udah cerita soal video itu. Dia ngga selingkuh, Mama. Itu cuma masa lalu.” Dan pintu kebuka.

Mama langsung meluk menantu kesayangannya itu.

Sumpah! Melongo, gue. Jadi sekarang yang dianggep sama Mama cuma Bulan. Papa sama gue ngebujuk-bujuk udah ngga mempan.

Yassalam! Serah, dah. Yang penting Mama mau makan. Repot juga kalo ntar malah maag-nya yang kambuh.

Ada kali sejam mereka ngobrol berdua di kamar. Gue nungguin di ruang makan sambil ngopek-ngopek kuaci bareng Papa.

“Kamu ngga selingkuh, kan?” kata Papa, ngelemparin kulit kuaci ke kresek tempat sampah.

“Ngga-lah Pa. Punya istri bidadari, ngapain masih selingkuh?”

Papa ketawa sambil ngulum kuaci.

“Yah, kali. Kamu tahu, cantik aja ngga cukup.”

“Oya?” Gue kopek satu kuaci dan lemparin ke mulut.

“Apa yang secantik Mama masih kurang buat Papa?”

Papa menggosok-gosok jemari dari sisa bumbu kuaci. Bibirnya mengulum senyum yang susah diartiin.

“Selingkuhannya Prince Charles kalah cantik jauh dibanding Princess Diana,” katanya.

Auto-bengong gue. Maksudnya?

Bulan keluar kamar dengan muka lesu. Adzan maghrib baru aja berkumandang. Papa berdiri buat siap-siap ke masjid. “Kamu ngga ke masjid, Mal?” ajak Papa, menyorongkan kursi kembali ke bawah meja.

“Di rumah aja, Pa. Bareng Bulan.” Ngga sepenuhnya bo’ong. Kan gue ngga bilang mau ngapain bareng Bulan.

Papa ngelempar satu senyum miring.

“Laki sholatnya di masjid,” ucapnya sembari melangkah ke kamar yang pintunya masih terbuka.

***

Bulan ngajakin ke kamar, padahal baru aja Maghrib. Udah ga sabar kayanya, hahaha.

Dia bersandar di pintu setelah menguncinya. Ekspresi serius yang dia pasang bikin was-was. Kayanya bakal ngomongin hal penting, nih.

“Gimana Mama?”

Bulan memejamkan mata dan narik napas dalam.

“Ada apa?” Gue raih pinggangnya.

Dia menatap sedih.

“Papa ternyata pernah selingkuh.”

“Hah?” Mana mungkin? Mereka tuh relationship goals banget. Gila aja selingkuh.

“Udah lama, udah nikah juga, anaknya juga mungkin sekarang udah gede,” lanjut Bulan lagi, “bedanya cuma tiga tahun sama kamu.”

What? Yang bener aja!

Mengalirlah cerita Bulan. Katanya Mama baru tahu waktu gue TK Nol Besar. Itu titik terendah dalam hidup beliau.2

“TK Nol Besar?”

Bulan manggut-manggut.

“Apa itu waktu Mama sesak napas pertama kali?”

Dia ngangguk lagi.

Shit! Kirain waktu itu gara-gara gue maen ga pake sandal. Kurang ajar! Seumur hidup ngerasa bersalah karena bikin Mama sesak napas, ternyata gara-gara selingkuh.

Damn! Sialan! F!

Pantesan bilang kalo cantik aja ga cukup. Kurang ajar! Rasanya pengen nonjok laki-laki itu sampe bonyok!

“Makanya Mama shock banget liat video itu. Dikiranya hal yang sama terulang lagi,” suara Bulan kedengeran agak serak.

Sialan! Gue muter badan nyari sesuatu buat diancurin. Ga ada.

Sadis! Rasanya kaya hati gue ditarik paksa, trus dibejek-bejek pake ulekan. Selama ini Papa panutan banget. Dia ayah terbaik. Ga bisa mikirin seorang bapak yang lebih baik darinya.

Bulan merangkul dari punggung, ngasih sandaran buat badan gue yang rasanya uda lemes banget.

“Akhirnya Mama pasrah. Nerima pernikahan mereka karena ga mungkin juga disuruh cerai. Kesian anaknya,” katanya lagi beresonansi di jantung.

Sumpah, ini rasanya jauh lebih sakit dari waktu tahu udah ditipu sama ulet bulu. Jauh lebih perih dibanding ketika sadar bahwa Om Hendro cuma manfaatin gue. Ini jauh lebih gila dari semua itu.

“Mama ngajuin syarat, tiap Minggu, Papa harus ngabisin waktu utuh sama kamu. Dan sebagai gantinya, dia boleh tinggal sama keluarga satunya selama seminggu dalam sebulan.”

Hah? Gue berbalik, natap mata Bulan buat meyakinkan. Dia keliatan jujur. Lagian buat apa bo’ong buat hal beginian?

Hanya hati gue tambah sakit. Kenangan sehari bersama Papa tiap Minggu adalah kenangan paling membahagiakan bersamanya. Mana gue tahu kalo itu semua berawal dari kepedihan Mama.

Trus anak itu, kaya gimana dia? Cuma dapet seminggu dalam sebulan. Itu pun cuma Senin sampe Sabtu, karena Minggunya udah pasti buat gue.

Apa anak itu baik-baik aja? Bulan ketemu ayahnya tiap hari, tapi dia kaya ga punya ayah. Riana ga jauh-jauh dari ayahnya, tapi hanya jadi pemuas ego si ayah. Trus gimana anak ini yang cuma punya waktu secuil sama ayahnya? Apa dia juga rusak?

Bulan ngeluarin foto dari kantong T-shirt-nya.

“Ini foto yang ke-gep sama Mama.” Kertasnya udah lecek. Banyak garis-garis putih bekas lipatan saling silang di gambarnya.

Gue perhatiin gambar anak balita perempuan itu. Senyumnya manis banget, mengingatkan pada seseorang, tapi lupa ketemu di mana. Matanya juga cemerlang, kaya pernah liat di suatu tempat.

“Ini foto anak itu, adekmu,” kata Bulan berusaha tenang.

“Duh, Sayang,” keluh Bulan, menjatuhkan kening di pundak gue, “emang ga ada yang sempurna, ya?”

Di balik jendela, semburat merah makin memudar di langit. Malam mulai turun, kegelapan terasa dingin menyelimuti

***

Malam itu, kami menggelar rapat keluarga. Semua hape diletakkan di tengah meja. Yang dibahas apalagi kalo bukan video bokep gue yang viral. Wartawan bahkan udah ngasih julukan keren buat gue, Lelaki Amerika.

Ini gara-gara satu-satunya kalimat di video itu. Waktu Ratna zoom ini tanda lahir berbentuk benua Amerika di punggung gue.

Dia seneng banget maen di situ dan selalu bilang, “Hi, America. I’m coming!”

Di grup keluarga, jelas jadi perbinangan hangat. Mama sampe ngga berani komen saking malunya. Keluarga besar Mama kebanyakan mengeluhkan tentang perzinaan yang terekam di video itu.

Mereka shock berat karena alumni pesantren yang hafal enam juz Alqur’an bukannya menjaga Alqur’an dengan akhlaknya, malah merusak citra agama dengan kelakuannya. Semua bertanya, kenapa, kenapa, dan kenapa. Gue cuma jadi sider, ngga ngerti juga mau jawab apa.

Di keluarga besar Papa, orangnya lebih sedikit. Cuma ada dua keluarga. Dua sepupu gue lebih liberal. Mereka ngomongin ini seolah gue kepeleset di jalanan rame, jadi perlu ditolong, bukannya diketawain.

“Ini jadi pelajaran buat aku,” tulis Riki, sepupu gue “kalo masih pacaran, tahan diri bikin foto atau video mesra. Ngga kebayang kalo anakku nanti nonton video bapaknya lagi ginian sama cewek yang bukan ibunya.”

Responnya itu jelas bikin Tante Lia muntab.

“Jadi kelakuan kamu juga kaya gini? Emang kamu udah punya pacar?” Begitulah, fokus pun beralih ke marah-marahin si Riki. Thanks, Bro! Hahaha!

Balik lagi ke meja makan. Semua piring sisa-sisa makan malam udah disingkirin. Kami berempat duduk dalam diam, saling nunggu.

Setelah berdeham beberapa kali, Papa angkat bicara.

“Jadi gimana rencanamu, Mal?”

Ga tahu. Gue ga bisa mikir. Masih dendam sama Papa. Masih ngerasa dikhianatin sama bapak sendiri. Sakitnya bikin ubun-ubun siap meledak.

Papa ngelanjutin omongan, “Di kantor, kabarnya mulai ada yang minta kamu mundur dari jabatan Presdir….”

“Papa!” ngga sadar gue melampang meja. Mama sampe terlonjak saking kagetnya.

“Kita bahas selingkuhnya Papa dulu.”

Mata Papa membulat, melirik Mama yang membuang pandang.

“Itu udah lewat. Sekarang semua baik-baik aja. Masalahmu yang belum selesai….”

“Apanya yang baik-baik saja? Aku mau ketemu sama anak itu!”

“Siapa?”

“Anak perempuan Papa. Aku pernah ketemu sama dia, kan?”

Mama dan Bulan menatap tak percaya. Papa menghela napas lalu bilang, “Oke, kalo kamu mau kita bisa ke sana malam ini.”

Yang Kedua

Nyupirin Papa, berdua aja di saat begini, rasanya kaya ada duri dalam daging. Dicabut sakit, ngga dicabut lebih sakit.

“Kamu harus tahu, Papa ngga selingkuh,” kata Papa setelah kita ngelewatin gerbang perumahan.

Buat gue, itu cuma cara ngeles elegan. Mencintai perempuan lain tanpa sepengetahuan pasangan sah, apa namanya kalo bukan selingkuh?

“Dan dia perempuan baik-baik. Jangan mengira dia perebut suami orang atau semacamnya,” ngelesnya Papa bikin eneg.

“Kami nikah baik-baik,” kata Papa lagi, “sesuai syariat Islam.”

Astaga! Ngeles paling syar’i hari ini.

“Yang namanya muslim itu, tangan dan lisannya ngga nyakitin saudaranya. Dan yang Papa lakuin ini jelas nyakitin Mama. Bukan sekadar saudara. Mama tuh perempuan yang Papa ambil tanggung jawab atas hidupnya dari ayahnya. Dan bertahun-tahun Papa nyakitin dia. Masih enak ngaku muslim, Pa?”

Papa ngembusin napas.

“Rumit banget waktu itu. Kamu tahu sendiri kaya gimana Mama. Gampang banget stress. Kalo udah stress, bisa sesak napas sampe pingsan.”

Maksudnya gimana, dah? “Jadi Mama sesak napas sampe pingsan pertama kali bukan waktu aku TK?”

Papa menggeleng pelan lalu menekan pangkal hidungnya.

Setelah menghela napas, baru ngomong lagi, “Pertama kali waktu liat darah, pas keguguran kedua.”

Gue ngga tahu cerita ini.

“Keguguran kedua ini waktu udah lima bulan. Mama stress berat waktu itu. Udah kaya depresi,” Papa cerita dengan mata mengawang natap jalanan.

“Papa ngga tahu gimana caranya ngadepin Mama waktu itu. Rasanya jadi ikutan depresi ngeliat Mama nangis tiap hari.”

Kebayang. Menghadapi orang yang disayang mengalami kesedihan luarbiasa tapi ngga bisa ngelakuin apa-apa. Rasanya nyesek.

Ambil napas dalam. Sama sekali ngga ngerti cerita ini. Baru tahu ternyata Papa pernah ngalamin hal yang depressing juga. Selama ini, beliau selalu jadi pahlawan di mata gue.

“Waktu itu, pas peringatan Maulid Nabi di kantor, Papa denger dia tilawah. Suaranya lembut banget, menenangkan. Ngedengerinnya kaya ngedengerin suara dari surga. Indah banget….”

“Cuma ngedengernya aja udah serasa melayang ke surga,” gue lanjutin spontan kalimat Papa.

Papa ketawa.

“Kamu pernah denger suara kaya gitu?”

Yeah! Itu pas banget ngegambarin suara Hana.

“Jadi, Papa ajak kenalan. Ngucapin terimakasih karena udah bikin perasaan jadi tenang hari itu. Trus besoknya, kita ketemuan lagi di atap gedung. Dia tilawah, dan Papa ngedengerin. Cuma gitu aja, ngga lebih.”

Huh! Pacaran syar’i, nih maksudnya?

“Selalu kaya gitu, tiap jam makan siang. Kita jadi makan siang bareng, baru lanjut tilawah,” Papa ngomong gini dengan nada yang kedengeran bahagia banget. Bikin pengen muntah.

“Ngedengerin tilawahnya tiap hari, bikin Papa sanggup menjalani sisa hari sampe ketemu jam makan siang lagi,” lanjut Papa masih dengan nada bahagia. “Jadi kamu bisa bayangin, gimana tersiksanya ketika akhir pekan tiba.”

“Dua hari penuh bareng-bareng Mama bikin Papa tersiksa?” Kurang ajar banget. Kenapa ngga dicerai aja kalo gitu?

“Papa ngga tahu gimana caranya ngadepin Mama. Dia selalu sedih. Dikit-dikit nangis. Diajak jalan-jalan bengong. Diajak ngobrol diem aja,” keluh Papa panjang.

“Tapi akhirnya Mama bisa hamil aku, kan?”

“Yah…” Papa memandang, “Itu ide darinya.”

“Dari Mama?”

“Bukan. Dari dia, yang punya suara berlian dari surga.”

Jiah! Bete gue dengerin Papa ngomong kaya gini. Pengen ngulek-ulek sampe alus.

“Dia ngusulin buat ngajakin Mama liburan. Kaya bulan madu, ngobrol, bersenang-senang, yah kamu bisa bayangkan bulan madu gimana.”

Yeah! Ga jauh-jauh dari ranjang.

“Dan Mama hamil. Girang banget dia. Ga ada lagi kesedihan. Itu sangat melegakan.”

Jadi gini ternyata, behind the scene pembuatan manusia bernama Kamal.

“Dia ikut senang,” jeda dikit di sini, “waktu itu, Papa lamar dia.”

Wadefak? Ngga sengaja nginjek rem gue. Untung pas lampu merah.

“Papa nikah sama dia waktu Mama lagi hamil?” Holy shell! Laki-laki macam apa ini?

“Sejak hamil, Mama fokus sama kehamilannya. Kadang Papa pikir, jangan-jangan dia lupa ada suami yang tinggal serumah sama dia.”

Jadi gitu ceritanya. Mungkin karena ga mau keguguran lagi, Mama jadi ekstra hati-hati sampe Papa ngerasa terpinggirkan. Pas banget ada cewek lain yang siap sedia. Et dah! Kenapa gue pengen nonjok cowok ini ampe bonyok?

“Belok kiri di depan,” Papa ngasih petunjuk arah masuk ke perumahan si ibu kedua.

“Mereka pasti kaget, soalnya baru pekan kemaren Papa nginep di sana.”

Di depan sebuah rumah berpagar tanaman hijau, Papa nyuruh berhenti.

“Siap ketemu adikmu yang cantik?”

Halah! Kalo cantik, trus mau diapain?

Papa masuk, mengucap salam dengan gagahnya. Mukanya berubah, ngga kaya laki-laki yang gue kenal. Kali ini keliatan lebih santai dan lepas. Ga inget kapan ngeliat beliau kaya gini sebelumnya.

Seorang gadis keluar kamar sembari menjawab salam. Terkejut ngeliat gue, trus buru-buru masuk kamar lagi.

Gue yang berdiri di belakang Papa ngga kalah kaget. Cewek yang barusan itu, mirip banget sama Hana.

“Ngga apa-apa, Han. Ini Kamal, kakakmu,” jelas Papa santai beralih ke arah dapur.

Ninggalin gue terbengong-bengong di ruang tamu. Ngga lama, cewek tadi keluar lagi dari kamar. Sekarang udah rapi dengan jilbab lebar dan rok panjang.

“Pak Kamal?”

Nah, bingung gue mau ngapain.

“Hai,” akhirnya dadah-dadah canggung. Ada kamera di sini? Gue mau lambaikan tangan tanda tak kuat.

“Hai,” balasnya ga kalah canggung, “silakan duduk, Pak.”

Kita duduk di ruang tengah, depan TV yang kayanya udah lama ngga dinyalain. Ibu kedua ini, mengenalkan dirinya sebagai Bunda. Perempuan dengan senyuman semanis madu. Umurnya mungkin ga beda jauh sama Mama, tapi keliatan masih muda banget.

Papa keliatan rileks banget di samping Bunda ini. Dia bahkan dengan santai membaringkan kepala di pangkuan si ibu kedua. Sesuatu yang ngga pernah gue liat kejadian waktu sama Mama.

Tatapan Papa ke Bunda juga beda. Dia emang selalu menatap Mama dengan penuh rasa sayang, menyentuhnya dengan segenap perasaan. Tapi dengan Bunda, gue bisa liat cinta yang menggelora di sana. Semacam hasrat yang siap meledak sewaktu-waktu.

Sejujurnya, perbedaan ini memicu rasa sakit di dada. Ga perlu diomongin, gue bisa liat pada siapa Papa sebenarnya jatuh cinta.

Malam itu kita makan soto ayam bikinan Bunda. Sotonya biasa aja. Masakan Mama sebenernya jauh lebih enak. Jadi Bunda ini kalah cantik sama Mama, kalah juga soal kemahiran masak. Tapi dia bisa bikin Papa nyaman banget. Seolah seluruh topengnya terbuka, dan dia bebas jadi dirinya sendiri di hadapan Bunda.

Nyesek gue liatnya. Kalo Mama ada di sini, dia mungkin juga bakal jatoh dalam depresi.

Selesai makan soto ayam, gue ikut Hana ke belakang buat nyuci piring. Dia ketawa diikutin, “Berasa jadi bemper, ya?” katanya jail.

“Iya, umur berapa, sih mereka? Pacaran mulu!”

Hana tertawa. Tawanya masih manis, tapi sekarang dia jadi adek gue, mind set juga harus dikondisikan.

“Aku ngga nyangka, ternyata kita sodara,” kata Hana sambil nyabunin piring.

“Yeah! Padahal dulu sempet naksir.”

Tawa Hana meletup seperti busa sabun.

“Nyindir, nih?”

“Ngga. Kesindir?”

Dia ketawa lagi.

“Aku naksir kamu, loh dulu,” ujarnya di sela tawa, “Hafizh enam juz Alqur’an, cakep, tajir, siapa ngga naksir?”

Hehe, kriteria pertamanya bikin keder.

“Aku sempet nangis loh dulu waktu kamu akhirnya nikah sama Mbak Bulan. Ngga tega aku tuh. Pas banget, waktu itu Bunda colaps, jadi aku ga perlu dateng ke pernikahanmu di kapal pesiar.”

“Sakit apa Bunda?”

“Kelebihan kalium. Badannya ga bisa gerak, jadi jatoh gitu.” Tangannya masih ngebalurin sabun ke piring, tapi fokus matanya kaya teralih.

“Waktu itu katanya Papa lagi sibuk mantu, jadi aku ga boleh nelpon Papa. Udah ada perjanjian gitu sama Papa, ga boleh saling menghubungi selain di satu pekan dalam sebulan yang jadi jatah kita.”

Speechless.

“Yah, ginilah, nasib jadi istri kedua. Apa-apa selalu jadi nomor dua. Bukan prioritas utama.” Dia menoleh, melempar senyum pahit.

“Apa kamu bahagia?”

Dia tergelak. Suaranya terdengar pahit seperti empedu bersalutkan madu.

“Bahagia ga bahagia, harus bahagia,” katanya di sela tawa.

“Kita cuma punya waktu sepekan. Pokoknya, enam hari dalam sebulan, kita akan bersenang-senang. Ngga peduli kaya apa dunia. Enam hari itu milik kita.”

Senyumnya mengembang lagi. Senyum yang menembakkan kepedihan, menusuk hingga ke ulu hati.

Gue paksain ikut senyum.

“Untung kamu tetep baik-baik aja.”

“Maksudnya?”

“Yah, katanya ayah punya peran penting dalam hidup anak. Kalo ga ada ayah, atau peran ayah ngga lengkap terisi, anaknya bisa jadi rusak.” Ngga sekadar kata orang. Gue ngeliat sendiri contohnya.

Hana ketawa lagi.

“Kenapa menggantungkan kehidupan sama ayah? Kaya yang ga punya Tuhan aja?”

What? Nyindir gue?

“Yang nentuin hidup kita itu Allah. Ada atau ga ada ayah, ngga penting. Nabi Ismail aja yang cuma dijenguk ayahnya sekali-sekali, akhirnya jadi nabi, kok. Kalo ngga punya Tuhan tuh, baru mungkin hidupnya berantakan,” sambungnya diikuti tawa renyah lagi.

Jantung udah kaya mau copot. Jangan-jangan hidup gue jadi berantakan gini gara-gara ngga punya Tuhan.

“Tapi, tetep aja. Misal, kamu punya Tuhan, tapi seumur hidup kamu ngga kenal sama ayah. Apa kamu bakal jadi manusia seutuhnya?”

Hana ketawa lagi, “Emang manusia seutuhnya itu kaya gimana?”

Angkat bahu. Gue juga ga tahu.

“Nabi Muhammad, tuh. Sejak lahir ngga kenal bapaknya. Apa beliau gagal jadi manusia seutuhnya? Nabi Ismail, dijenguk ayahnya cuma sekali-sekali. Imam Syafi’i juga ngga kenal bapaknya. Hmmm… siapa lagi, ya?”

“Oke, kita kesampingkan soal manusia seutuhnya.” Gue matiin keran air dan Hana menyusun piring, mangkok, plus sendok ke rak.

“Aku akui, orang-orang yang kamu sebutin itu masuk kategori orang sukses. Tapi gimana kondisi psikologis mereka? Apa seratus prosen sehat? Aku baca beberapa artikel tentang mereka yang nunjukin kalo sebenernya masing-masing punya masalah psikologis sendiri-sendiri.”

Hana ngakak.

“Standar sehat psikologisnya dari mana? Apa dari Allah?”

Eaaa! End of discussion kalo gini.

“Aku cuma mau bilang, menyandarkan diri pada manusia cuma bikin kecewa. Soalnya, jelas-jelas, manusia ngga ada yang sempurna. Jadi aku hanya menyandarkan diri pada Allah, Yang Maha Sempurna. Mungkin itu yang bisa bikin aku survive, meski kehadiran Ayah hanya berbilang hari dalam sebulan.” Hana berbalik

setelah melempar senyum kemenangan karena udah bikin gue kicep.

Sejujurnya kali ini lagi kacau sendiri. Ngga tahu lagi musti berpegang pada apa. Orang yang gue kira bisa dipercaya, ternyata menyembunyikan rahasia bertahun-tahun. Emang bener, bersandar sama manusia harus siap-siap kecewa.

Tapi gimana caranya bersandar sama sesuatu yang ngga ada? Atau dia harus dibikin ada supaya kita ngerasa punya sandaran yang kuat. Kalo gitu, sama aja dengan bilang bahwa Tuhan itu sebenernya ngga ada. Dia hanya ada dalam pikiran manusia yang selalu ngerasa butuh bersandar pada sesuatu yang sempurna.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat