Moon Story Part 25

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 25 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 24

Buah Kesulitan

Sekarang terlibat pertarungan pedang plastik lagi dengan Hamzah. Bedanya kali ini dia melawan mati-matian dengan tangan kosong. Gue bikin anak kecil bercita-cita besar itu ngos-ngosan. Kemudian baru pura-pura kena pukulan telak.

Dia ketawa ngeliat gue jatoh. Padahal cuma pura-pura biar bisa rebahan. Capek juga maen ama anak kicik.

Dengan berkacak pinggang dia nginjek paha gue.

“Abang Kamal, Si Orang Gagal, dikalahkan oleh Hamzah, Si Pedang Allah, hahaha!”

Jiah! Orang gagal katanya. Mentang-mentang ngga berhasil mewujudkan cita-cita.

“Yeah!”

Gue bangkit, dengan bertongkat lutut, nyerahin pedang sama yang menang.

Dia terkekeh, mamerin gigi depannya yang nyaris habis. Bagaimana pun, dia hebat, bisa punya cita-cita sendiri. Ngga perlu mewujudkan cita-cita orang lain. Berusaha keras untuk mewujudkan mimpi orang lain itu melelahkan.

Abinya datang tak lama kemudian. Si Hamzah pun heboh bercerita tentang kemenangannya pada sang ayah. Ustadz menyimak dengan saksama. Matanya menatap fokus tanpa berkedip seolah seluruh pori-pori tubuhnya mendengarkan anak kecil itu.

Setelah cerita Hamzah berakhir barulah abinya mengajukan permintaan,

“Tolong ambilin minum buat Bang Kamal, dong. Kasian udah gembrobyos dikalahin sama Pedang Allah.”

Anak itu mengangguk bangga, lalu masuk ke dalam dengan langkah-langkah segagah Tigger.

Ustadz Abdurrahman mengembus napas, lalu berkata,

“Gimana rasanya maen sama anak kecil? Kayanya ente udah pantes, nih.”

Senyum aja. Nasib jadi penganten baru. Waktu belom nikah ditanya kapan nikah. Giliran udah nikah, disindir mulu soal punya anak. Ga ada puasnya rang-orang.

Kemudian berbasa-basi seputar aktivitas terkini. Ustadz Abdurrahman bercerita tentang pesantren yang beliau dirikan. Katanya terinspirasi dari kasus gue yang bikin remuk tulang-tulangnya.

Jelas bikin ketawa.

“Yang bener aja, Ustadz.”

“Eh bener,” ujarnya serius.

Dia pun mulai bercerita tentang diskusi panjang yang beliau lakukan dengan Ummi.

“Ini pasti bukan tentang apa yang kita pelajari di pondok. Tapi ada yang salah di sini. Mungkin di sistemnya, mungkin di kesiapan mental anak-anaknya, mungkin di pergaulan anak-anaknya.”

Gue manggut-manggut. Bisa jadi emang gitu. Kalo ditanya sekarang yang diinget cuma tonjokan dan pukulan serta tendangan yang diterima tiap hari.

Lalu para senior akan bilang, “Jiah, segitu doang. Jaman gue dulu lebih parah!”

Pernah ada yang berani lapor sama emaknya. Abis itu, dia dapat pukulan dan tendangan lebih banyak. Namanya buruk dan tercela di antero pondok.

“Gituan doang ngadu! Banci lo!”

Gue ga berani ngomong sama Mama. Khawatir malah bikin beliau cemas dan sesak napas lagi. Untungnya ngga ada memar di bagian badan yang terbuka. Cuma ada di paha dan tangan aja, itu pun bisa disembunyiin pake lengan baju sama celana.

“Kita mulai sejak proses pertama pedaftaran,” cerita Ustadz lagi.

“Jadi, yang daftar pondok itu bukan anaknya, tapi orangtuanya,” jelasnya santai.

Wow! Menarik.

“Jadi yang dites orangtuanya?”

“Bukan, bukan dites. Cuma diwawancara. Prinsipnya ngga ada seleksi selama proses pendaftaran. Bener-bener siapa cepat dia dapat. Begitu kuota terpenuhi, pendaftaran tutup,” ujar Ustadz lagi.

Kepo gue, “Wawancara gimana?”

“Ya, cuma ditanya kesiapannya mengikuti seluruh proses. Karena kita bikin kelas persiapan selama satu tahun. Jadi yang berminat masuk pondok itu akan mulai kelasnya satu tahun sebelum lulus SD atau lulus SMP.”

Jadi pengen ketawa. Yang ga ada tambahan aja udah bikin stress, gimana ini, pake ditambah setahun.

“Nah, selama setahun itu, orangtuanya harus mengikuti kelas online tentang kemandirian anak dan soft skill lain yang dibutuhkan selama di pesantren nanti.”

Makin menarik. Sebelum anaknya sekolah, orangtuanya dulu yang belajar.

“Ternyata banyak orangtua yang terlalu protektif sama anaknya. Alasannya karena jaman sekarang tingkat kriminalitas udah tinggi banget. Takut anaknya diculik, diperkosa, diginiin, digituin. Jadinya ngga bisa ngelepas si anak gitu aja.”

Manggut-manggut. Jadi inget, dulu pernah minta naik sepeda sendiri ke sekolah, tapi ngga dibolehin.

“Takut kenapa-napa,” kata Mama.

“Padahal, justru karena kita tahu kondisi di luaran kaya gitu, makanya anak-anak harus disiapkan dengan lebih baik lagi. Bukan malah dikekepin di rumah. Logikanya terbalik itu.”

Mikir keras.

“Kita boleh aja melindungi anak-anak. Tapi mau sampai kapan? Bisa aja besok Allah mencabut nyawa kita. Kalo udah gitu, siapa yang bakal ngelindungin anak-anak kita? Makanya anak-anak itu harus diajarin caranya melindungi diri sendiri,” intonasi suara Ustadz agak berapi-api ngomongin ini.

Baiklah, gue ngerti maksudnya. Bagian ini mungkin yang kelewat diajarin sama Mama. Ke mana-mana dianterin, dijemput. Kadang kalo capek, tas gue juga beliau yang bawain. Jadi waktu diajak berantem, ngga tahu musti ngapain. Akhirnya cuma diem aja biar pun badan bonyok dipukulin.

Rasanya sakit, ngga cuma di badan tapi juga di batin. Pengen kabur, ngga berani. Pengen ngadu, ngga berani. Sementara kejadian yang sama terus berulang tiap hari. Kayanya idup gue udah ngga ada gunanya. Mending mati daripada dipukulin tiap hari.

“Dan ternyata, banyak yang anaknya sebenernya ngga gitu suka ke pesantren, tapi dibujuk-bujuk sampe akhirnya mau.”

Haha. Bagian ini gue banget. Ngga dibujuk-bujuk, sih. Tapi kaya didiemin gitu kalo ngomongin tentang pergi ngelanjutin ke SMP atau ngajakin survei sekolah lain. Sejak awal kelas enem, kegiatan sepedahan ganti jadi survei pesantren Jabodetabek. Seharian kita sepedahan sampe pegel, tujuannya cuma buat ngeliat pondok yang itu atau pesantren yang ini.

Ngga ada paksaan, emang. Tapi dengan cara nutup kemungkinan yang lain, apa namanya kalo bukan memaksa secara halus?

“Kata kuncinya mendengar. Banyak orangtua ngerasa udah mendengar anaknya. Padahal mereka hanya ingin mendengar apa yang mereka ingin dengar. Sisanya diabaikan,” Ustadz melanjutkan dengan menghela napas.

“Ini bagian yang berat,” katanya lagi, “ternyata belajar bab mendengarkan itu butuh usaha keras. Yah, mungkin karena kuping kita di kepala. Jadi sulit mendengarkan anak-anak yang mulutnya sepantaran pinggang kita. Butuh menurunkan diri hingga sejajar supaya bisa benar-benar bisa mendengarkan.”

Speechless gue. Bener juga. Bahkan itu terjadi sampai sekarang. Ketika akhirnya Mama mendengar sesuatu yang tak diinginkannya, beliau pun marah. Kenyataan terasa menggigit sampai ke sumsum tulang belakang.

“Di pertengahan tahun kedua, anak-anaknya mulai kita ajak kemping bareng, liburan bareng. Sedikit mengenalkan kehidupan di pondok nantinya. Alhamdulillah, ngga ada lagi yang namanya bullying. Kita udah ngerasa kaya keluarga. Kedatangan adik kelas, kita sambut kaya kedatangan saudara baru. Menjadi lebih tua bukan berarti menjadi lebih kuasa. Mindset ini yang dilatihkan sejak dimulainya kelas orangtua.”

“Maksudnya gimana, Ustadz?” makin kepo gue.

“Ana curiga, bullying ini justru dimulai di rumah. Ketika orangtua berbicara menggunakan bahasa kekuasaan sama anak-anaknya. Jadi begitulah anak-anak ini bicara dengan sesamanya. Dan karena guru kencing berdiri murid kencing berlari, ketika anak-anak mempraktekkannya, jadinya jauh lebih buruk.”

Gue ngga tahu soal ini. Tapi itu masuk akal. Entahlah.

“Akhirnya, setelah mendengarkan anak-anaknya. Ada yang memutuskan ngga jadi daftar. Walaupun yang lanjut lebih banyak. Kebanyakan karena anak-anaknya udah merasa nyaman sama teman-temannya,” cerita Ustadz lagi ditingkahi tawa.

Manggut-manggut.

“Kalo dulu ada yang kaya gini, mungkin saya bakal daftar ke sini.”

Ustadz Abdurrahman tergelak. “Mana mungkin ada. Ini kan terinspirasi dari ente. Kalo ente dulu ngga bikin badan ana remuk, ngga ada ini pesantren,” bantahnya masih diselingi tawa.

“Jadi gara-gara saya dulu mau bunuh diri, jadi tercipta pesantren dengan sistem sekeren ini?” Ironis banget.

Mau ngga mau ikut ketawa juga gue.

Tapi Ustadz Abdurrahman terdiam.

“Yah, Allah ngasih kita kesulitan bukan buat bikin kita susah, tapi karena udah nyiapin banyak kemudahan sesudahnya.”

Ah, pret! Perasaan idup gue ngga ada mudah-mudahnya. Dibully, berusaha bunuh diri, gagal. Malah berhasil bunuh orang trus hidup dengan rasa berdosa yang ngga abis-abis. Ketika berhasil membebaskan diri dari rasa berdosa, malah ditinggal pas lagi sayang-sayangnya.

Berhasil move on dari cewek itu, eh ketemu cewek bangsat matre plus penipu.

Abis itu kawin sama cewek yang cakepnya selangit tapi lesbian.

Bagian mana kemudahannya?

“Yah, mungkin itu hanya berlaku pada orang beriman,” cuma itu kesimpulan logis yang masuk di akal gue.

Ustadz Abdurrahaman diam sebentar sebelum menjawab, “Ngga juga. Itu udah ketetapan Allah,” katanya, “kalo baca kisah-kisah orang sukses, ngga ada satu pun yang dari lahir hidupnya lempeng aja sampe jadi sukses.”

Pengen ngebantah, tapi ngga enak. Jadi senyumin aja. Pas banget ada cewek keluar bawa nampan berisi dua gelas dan dua piring.

“Masih inget Syafiyya?” tanya Ustadz menunjuk gadis yang membawa nampan.

Astaga! Gue udah tua banget ternyata.

“Ini Syafiyya?”

Gadis itu mengangguk lalu menunduk menyembunyikan senyum.

“Ngga inget sama Bang Kamal, pasti?” kata Ustadz pada putrinya.

Gadis itu menggeleng.

“Ini Bang Kamal. Dulu kamu suka main-main sama Bang Kamal. Sampe kalo kamu nangis-nangis, Ummi nyuruh manggil Bang Kamal buat ngebujuk,” cerita Ustadz dilanjut tawa geli.

“Dulu masih kecil. Umur berapa itu, ya? Setahunan mungkin?” Jadi ikutan ketawa geli mengenang masa itu.

“Waktu itu sukanya pake singlet sama celana dalem doang. Katanya gerah.” Ngeliat sekarang udah pake jilbab rapi, malah ngerasa lucu sendiri ngebayangin dia pake singlet dan celana dalem lari-larian di depan rumah.

Syafiyya mengangguk dengan pipi memerah dan langsung masuk lagi ke dalem. Kata-kata gue mungkin bikin dia malu. Jadi ngerasa bersalah.

“Nah! Ini!” seru Ustadz tiba-tiba.

“Ini salah satu kemudahan yang diberikan Allah. Karena badan ana remuk, ente jadi sering ke rumah. Jadinya malah bisa bantuin Ummi buat jagain anak-anak. Ummi bersyukur banget waktu itu. Jadi kaya bisa napas. Tau sendiri ngurus anak tiga pecicilannya kaya gitu. MaasyaaAllah, itu pertolongan tak terhingga. Jazakallah,” lanjutnya lagi sambil nyerahin satu piring isi mie kuning plus tahu berkuah.

“Ini tahu campur,” kata Ustadz, “mertua punya usaha tahu campur deket terminal, cobain! Uenak, Rek!”

Asal pake mie, gue hayuk aja. Baru tahu kalo ada kuliner pake mie tapi namanya ngga ada mie-mie-nya. Pantes kelewat nyicip.

Hmm, tahu campur ini lumayan juga. Teksturnya bener-bener kaya. Ada kikil yang kenyal, lalu mie yang pas digigit, kemudian tahu goreng yang renyah di luar, lembut di dalam. Kuahnya juga kaya rasa. Gurih dari kaldu sapi di-mix asik sama rasa pedas dari cabe.

“Jadi gimana kabarnya sekarang? Hafalan udah nambah?”

Uhuk! Pertanyaan Ustadz bikin kerongkongan pedes keselek cabe.

Aku Butuh Obat Penenang

Uhuk! Pertanyaan Ustadz bikin kerongkongan pedes keselek cabe.

“Pelan-pelan, Mal.” Ustadz Abdurrahman spontan nyodorin gelas isi air.

Gue ngangguk-ngangguk. Sumpah, ni cabe sadis banget. Mo ngomong pun jadi susah.

Tiba-tiba Si Pedang Allah dateng lagi. Sekarang bawa pedang cahaya ala Star Trek.

“Ayo, kita tanding lagi!” ajaknya sambil nyodorin pedang dengan tabung bening yang bisa berkelip-kelip ketika tombol dekat gagang ditekan.

“Bentar, dong,” kata Ustadz, “Bang Kamal kan belom selese makannya.”

Nah, bener, tuh.

“Iya, aku tunggu,” ujarnya duduk bersila, bertopang dagu di depan gue.

Jiah, bikin grogi aja ni anak. Mana ngeliatinnya serius banget. Ustadz malah senyam-senyum sambil terus makan dengan santai.

“Eh, Hamzah. Bang Kamal ini hafizh, tau,” Ustadz lagi-lagi ngasih kejutan. Untung sendok belom nyampe mulut, jadi ngga keselek.

Gilanya, Si Pedang Allah ini langsung berbinar matanya.

“Iya, Bang?”

Tahu campur tiba-tiba langsung kehilangan rasa. Enaknya dijawab apa, nih? Ngga tega gue ngerusak harapan anak kecil.

“Coba al-Mulk, Bang,” pintanya penuh semangat.

Mampus! Mana inget. Juz berapa lagi, tuh?

Piring gue udah licin. Biar pedes, enak juga nih mie tahu.

Gue ambil pedang cahaya dan langsung berdiri.

“Ayo, mulai!” Daripada disuruh muroja’ah mending duel, dah.

Dia berdiri penuh semangat.

Dengan gembira SiPedang Allah berseru, “Tabarakallazi biyadihil-mulku wa huwa ala kulli syai’in qadīr.”

Gue Ampe bengong. Itu ayat Alqur’an, kan? Biar pun makhrijul huruf-nya masih ada yang meleset, tapi kayanya ayat yang diucapkan udah bener. Yakin ini bukan dari juz terakhir, tipe ayatnya beda. Mungkin ini di juz dua delapan atau dua sembilan. Berarti hafalannya udah nyampe sejauh itu.

Ngga nyangka gue. Padahal kayanya baru lima tahunan.

“Ugh!” Kelamaan bengong, pedang plastik telak nusuk perut. Ngga sakit, cuma nyeri dikit dan pedangnya jadi kelipet.

Si Hamzah ternganga liat pedang sendiri. Lagian, berantem boongan aja serius amat. Sedetik kemudian, air mengambang di pelupuk matanya.

Hwaduh! Salah, nih gue. Bikin pedang jadi rusak.

Abinya tertawa.

“Perut Bang Kamal keras banget, ya?” katanya mengembangkan tangan, menyambut Hamzah yang menunduk sambil mengusap mata.

“Wa huwa ‘ala kulli syai’in qadīr,” kata Ustadz lagi sembari mengusap punggung putranya.

“Dan Allah berkuasa atas segala sesuatu.”

Hamzah mengusap mata dengan punggung tangan.

“Tapi pedangku rusak,” suaranya lirih mengadu.

“Itu udah jadi ketetapan Allah, berarti itu yang terbaik,” ucap Abinya lagi dengan suara tenang nan dalam.

Gue jongkok bertongkat pedang cahaya di depan mereka berdua. Kata-kata Ustadz Abdurrahman terasa membombardir dada.

“Itu udah jadi ketetapan Allah, berarti itu yang terbaik.”

Ketetapan Allah. Satu frase yang mengesalkan. Apakah ini semua adalah ketetapan Allah? Kalo semua udah ditetapkan, buat apa kita disuruh milih? Itu ngga adil!

Ah, terserah! Toh, gue ngga ada hubungan lagi dengannya.

“Wahai, Pendekar Pedang Allah. Terimalah pedang cahaya ini sebagai pengganti pedangmu yang patah.” Gue berlutut dan menghaturkan pedang bertabung yang tadi diberikannya.

Anak kecil itu tertawa, memamerkan gigi depannya yang menghitam.

“Tunggu di sini, wahai Abang Gagal….”

“Kamal!” ngga terima gue.

Dia malah ngakak.

“Tunggu di sini wahai Abang Kamal yang gagal. Kubawakan pedang yang baru untuk Abang.”

Serah, dah.

Hamzah berlari masuk ke rumah diiringi gelak dari abinya. Gue balik duduk di tempat semula, ngabisin air yang tinggal setengah gelas.

***

Kita pulang setelah shalat ashar. Bulan terlihat lelah hingga hanya tersenyum seadanya ketika pamit. Sepanjang jalan, dia juga diem. Tangannya dilipat di dada dengan mata kosong menatap jalanan.

Gue sendiri pusing. Ketemu lagi sama Ustadz Abdurrahman bener-bener nguras energi. Make topeng seharian itu melelahkan.

Nyampe di hotel, dia masih ga mau bicara. Aaargh, Bulan ngeselin banget. Tolong jangan merajuk sekarang, gue ga punya energi buat ngebujuk.

Bulan kayanya ngga peduli. Dia emang hanya mempedulikan dirinya. Waktu melewati lobi, gadis itu berhenti, ngga lagi jalan di samping kiri.

Ck! Sialan! Pala pusing dan istri ngambek, kombinasi tepat buat bikin muntab.

Perlu tarik napas berkali-kali diikuti mengosongkan paru-paru sekali embus. Sumpah, ngeselin tingkat semesta. Gue berdiri di tengah koridor menuju elevator. Nunggu Bulan untuk datang menghampiri. Tapi itu jauh panggang dari api. Cewek keras kepala plus manja itu mana mau ngalah.

Memejamkan mata sambil ngatur napas. Berusaha keras mengelola pikiran dan menentukan prioritas. Tinggalin aja cewek manja itu di lobby atau balik kanan, minta maaf, trus ngajak dia ngelanjutin cerita di kamar. Dua-duanya bukan pilihan enak.

Mata rasanya tegang banget, biar pun udah dipijit-pijit biar aliran darah ke kepala makin lancar. Gimana pun dia harus belajar bahwa segala sesuatu bukan semata tentang dirinya. Ada orang lain di sekitar yang juga perlu diperhatikan. Di sisi lain, udah janji sama diri sendiri untuk membahagiakan Bulan. Meninggalkannya di sini akan jadi seperti mengkhianati diri sendiri.

Seorang perempuan berseragam resepsionis lewat di koridor. Baik, ini kesempatan.

“Permisi, Mbak.”

Si Mbak berhenti, lalu dengan sikap siap menyimak bertanya, “Iya, Pak. Ada yang bisa saya bantu?”

“Tolong bilang sama yang lagi berdiri di pintu itu kalo saya butuh obat penenang.”

Si Mbak tersenyum mengangguk meski matanya memancarkan kebingungan.

“Baik, Pak,” katanya, “ada lagi yang bisa saya bantu?”

“Ngga, makasih.”

Di dekat pintu, Bulan masih bersedekap. Matanya melontarkan kekesalan. Dari jarak sejauh ini hanya pandangan yang dapat menyatu.

Si Mbak menyampaikan pesan. Ekspresi pertama Bulan adalah kaget. Namun ia cepat beradaptasi. Kemudian mengangguk dan tersenyum. Lalu dengan menjinjing rok, dia berjalan cepat beberapa langkah. Tak lama kemudian setengah berlari, hampir seperti menghambur.

“Kamu ngga apa-apa?” tanyanya menangkupkan dua tangan di pipi.

Ngga usah ngomong, kasih aja obat penenang. Dalam satu gerakan, kita udah menyatu dalam dekapan. Gue berusaha keras menarik seluruh aroma rambutnya yang tertutup kerudung.

“Apa aku boleh lepas jilbab kamu sekarang?” desperate banget kedengerannya.

“Boleh aja,” bisiknya, “tapi itu bakal buruk buat pencitraan.”

Ugh! Mengesalkan sekali ketika kehidupan pribadi jadi konsumsi publik. Mau cium istri sendiri aja mikir-mikir dulu, kira-kira ada orang yang lagi on camera, ngga? Udah cukup satu ciuman yang dilempar ke publik, jangan sampe yang lebih dari itu juga jadi makanan semua orang.

Melepas dekapan, menatap senyuman, itu sudah sangat menenangkan. Gue tahu Bulan pun mungkin merasa ngga nyaman hari ini. Kirain cuma pengajian biasa, lalu ketemu bayi lagi. Ternyata malah ketemu mantan dalam keadaan berbeda. Ngga heran kalo dia sendiri agak terguncang.

Gue gandeng tangannya ke elevator. Membagi keresahan dalam genggaman tangan seorang kesayangan kadang lebih meringankan dari mempertukarkan banyak kata-kata. Kalimat-kalimat yang diucapkan penuh emosi seringkali membuat makna menguap sementara emosi tersampaikan dengan cara yang salah.

Di elevator baru Bulan bicara lagi, “Maaf, aku ngga tahu kalo kamu lagi bete. Dari tadi kamu keliatan nyantai aja.”

Gue rangkul pinggangnya dari punggung. Dengan begini, lebih leluasa menghirup harum rambutnya.

“Makasih, udah mau mengerti. Kamu sendiri sebenernya lagi bete, kan?”

Hhh! Dia menjatuhkan kepala di pundak.

“Aku tuh ngerasa kaya alien tadi. Di tempat ibu-ibu itu, tau ngga…” dia membalik tubuhnya hingga kita berhadapan, “kayanya aku satu-satunya yang berlumur dosa di sana. Ibu-ibunya tuh pada alim-alim banget. Ngomongnya dikit-dikit masyaAlloh, dikit-dikit ya Alloh, alhamdulillah, astaghfirulloh. Alloh, Alloh, aduuh! Aku pusing banget tadi. Makanya aku ajak kamu buat nemenin. Tapi abis itu aku malah kaya jadi pelaku kekerasan pada bayi. Padahal aku kan cuma mau gendong dia.”

Denting elevator mengalihkan perhatian, lalu pintu terbuka di lantai kamar kami. Bulan masih meneruskan curhatnya,

“Eh tapi abis itu kamu malah ninggalin aku sendiri lagi di situ. Gimana, sih? Orang disuruh nemenin jugak.”

“Iya, sorry,” susah payah gue nahan ketawa waktu ngomong gini. Mukanya lucu ngegemesin banget, bikin pengen nyipok.

“Dan yang ngeselinnya lagi, kamu malah berduaan sama Adrian. Maksudnya apa, cobak? Kamu ninggalin aku demi bisa berduaan sama dia? Kalian udah janjian, ya?”

Gue buka kunci kamar sambil bingung. Kok jadi gini? “Ngga, tadi kebetulan aja Riana dateng pas aku lagi nyuci piring.”

“Tuh, kan. Kamu manggil dia Riana sekarang. Kamu udah nganggep dia cewek, kan sekarang?”

Yassalam. Gue buka pintu dan ngasih dia jalan buat masuk duluan.

“Bukannya dari lahir dia emang cewek. Kalo dia bukan cewek, berarti kamu ngga lesbian?”

Dia menghempaskan badan ke kasur.

“Tapi dia udah beda, sekarang. Ngga kaya dulu lagi,” ucapnya lirih, “aku ngga bisa ngeliat dia kaya dulu lagi.”

Gue ikutan ngebanting badan ke kasur. Langit-langit kamar menenangkan mata dengan warna salem yang lembut.

“Dia minta maaf,” katanya nyaris tak terdengar.

“Dan aku ngga tahu bisa maafin dia atau ngga,” serak suaranya tertahan di kerongkongan. Ditutupnya mata dengan dua tangan.

Gue berbalik, tengkurap di hadapannya. Perlahan membuka dua tangan yang menutupi muka cantik itu. Matanya basah dan hidungnya memerah. “Dan tahu yang bener-bener bikin kesel tingkat dewa?”

Ngga usah dijawab. Ntar juga dikasih tahu.

Bulan ngedorong gue sampe kebanting di kasur.

“Dia tuh ngeliatin kamu manis banget, tau ga? Sama aku aja ngga pernah ngeliatin kaya gitu,” katanya ngegas.

Trus? Salah gue?

“Emang iya?”

“Aaargh! Kalian berdua ngeselin! Maunya apa, sih?”

“Aku ngga tahu kaya gimana dia ngeliatin aku,” gue tarik perlahan Bulan Purnama ke dalam pelukan, “soalnya di mataku cuma ada kamu.”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat