Moon Story Part 24

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 24 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 23

Berdarah-darah

Berasa sendiri di sini. Mana Pak Ahmad belom keliatan sama sekali. Orang-orang mulai berdatangan. Yang laki-laki kebanyakan berjenggot dan celana cingkrang, bikin agak gerah. Suasananya jadi kaya waktu di pondok dulu.

Bernapas terasa begitu berat. Dada mulai sesak.

Baiknya masuk aja, nyari Pak Ahmad, setor muka kalo udah dateng, trus pulang. Lama-lama di sini bisa pingsan gue. Baru berdiri, dari dalem rumah ada bapak-bapak keluar. Matanya tajam menatap. Mukanya familiar.

Ah, ya. Itu bapaknya si Riana. Wajarlah dia di sini. Ini, kan akikahan cucunya. Dia jalan ngedeketin, jangan-jangan mau balas dendem.

Setelah deket, ternyata dia nyodorin tangan buat salaman.

Jadi canggung, “Apa kabar, Pak?”

Dia menjawab seperti orang gagu, ngga jelas ngomong apa. Cuma tangannya nyuruh duduk lagi di kursi. Mungkin dia lupa sama gue. Syukurlah. Tapi kenapa ngomongnya jadi gitu?

“Saya mau ketemu Pak Ahmad, Pak.”

Bapaknya Riana itu manggut-manggut, nyuruh duduk lagi sambil ngasih isyarat kalo dia bakal manggilin Pak Ahmad.

Baru mau duduk, tiba-tiba orang-orang pada berdiri. Kayanya nyambut yang baru dateng pake mobil.

Dan yang keluar dari mobil itu bikin jantung nyaris copot. Gue pasti lagi halu. Mungkin karena kebanyakan bapak-bapak berjenggot dan celana cingkrang, jadi berasa balik lagi ke pondok. Sampe ustadz-nya ikutan hadir.

Ampe memejamkan mata keras-keras demi ngusir halu. Tapi terlalu mirip. Mata yang sebulat badan. Jenggot lebat nutupin seluruh bagian depan leher. Juga peci bulat yang sengaja dipake buat nutup kepala setengah botak.

Orang itu agak terpaku ngeliat gue. Tapi kemudian jalan buru-buru menghampiri. Dari tempat gue berdiri, keliatan kaya penguin yang kesusahan jalan.

“Kamal?” sapanya agak ragu.

Astaga! Gue ga halu. Dia beneran kenal.

“Ana, Ustadz.” Orang ini bener Ustadz Abdurrahman, yang dulu tulang-tulangnya remuk ketiban badan gue. Kok bisa di sini?

“MaasyaaAllah,” dia menjabat tangan gue erat,

“baru semalem ana mimpiin ente. Ummi sampe nyuruh nyari kontak ente saking khawatirnya. Alhamdulillah, malah ketemu di sini. Gimana kabarnya? Sehat ente?”

Lengan gue ditepok-tepok.

Yang dimaksud Ummi itu istri beliau. Dulu waktu Ustadz Abdurrahman terpaksa cuti karena seluruh badan remuk, gue jadi sering dateng ke rumah beliau yang ada di kompleks pesantren. Ada-ada aja titipan Mama yang dikirimin buat beliau. Kue, keripik, parfum dari Arab, kurma, macem-macem pokoknya.

Saking seringnya ke sana, kadang juga ditawarin makan, dikasih cemilan. Bahkan kalo Ummi liat ada baju gue yang robek, beliau langsung nawarin ngejaitin. Waktu itu udah hampir kaya keluarga sendiri.

Pas lulusan juga pamit dulu ke sana. Ummi sampe nangis-nangis kaya yang mau berpisah sama anak kesayangan. Beliau juga sempet nawarin adek sepupunya yang baru lulus aliyah juga di kampung, biar beneran jadi keluarga katanya. Jelas gue tolak. Satu-satunya yang ada di pikiran waktu itu cuma secepat mungkin keluar dari penjara suci ini.

“Assalamu’alaikum, Ustadz.” Akhirnya Pak Ahmad dateng dan langsung salaman sama Ustadz Abdurrahman.

“Wa’alaikumsalam. Eh, ini kenalin, murid ana dulu waktu masih ngajar di Bogor, Kamal. Dia ini yang jadi inspirasi buat bikin pondok yang di Jombang itu.”

Pak Ahmad manggut-manggut.

“MaasyaaAllah. Pak Kamal ini yang jadi investor perusahaan saya, Ustadz,” lanjutnya semringah, bahagia sekaligus takjub, “kalo ngga ada Pak Kamal ini, ngga tahu kaya gimana jadinya.”

Hadeh, gue ngga bisa ngomong. Ngga bisa mikir juga.

“Ustadz Abdurrahman ini yang jadi klien pertama kita, Pak,” kata Pak Ahmad lagi.

“MaasyaaAllah. Barakallah. Ternyata bener, mimpi itu emang cuma mimpi, bukan pertanda. Ente ternyata udah makmur sekarang, barakallah. Eh, udah nikah, blom? Ada banyak akhwat siap nikah yang minta dicariin ikhwan sama Ummi. Mau ngga?”

Hadoh! Pengen ngakak gue.

“Alhamdulillah, baru seminggu yang lalu nikah, Ustadz.”

“Yah, telat ketemunya kita. Kalo nyari yang kedua, bilang, ya.”

Jiah! “Buat Ustadz aja, hehehe.”

Pembicaraan itu terhenti karena acara mau dimulai. Sedangkan gue, ga enak mau pamit. Jadi penasaran, kaya gimana Bulan di dalem. Ngapain aja dia sama banci kaleng. Apa mereka mlipir ke kamar? Itu banci kaleng udah beneran jadi lurus? Atau karena ini acara pengajian makanya dia pake jilbab?

Ceramah dari Ustadz Abdurrahman cuma selintas-lintas aja yang kedengeran. Tentang mendidik anak sesuai tuntunan Rasulullah. Katanya Rasulullah itu sering main sama anak-anak.

“Bapak-bapak di sini, lebih sering maen sama anak apa sama gadget?”

Nah! Kayanya bapak-bapak pada tertohok. Ketawa malu-malu semua. Emang kalo soal maen sama anak, ibu-ibu jagonya. Tapi kalo maen sama anak dijadiin satu-satunya cara buat menjaga iman anak, terus terang, gue ragu.

Ga usah jauh-jauh. Gue aja yang tiap Minggu punya waktu khusus berduaan sama Papa, tetep aja ujung-ujungnya ga beragama. Lebay kalo cuma ngandelin maen sama anak doang.

Tapi kalo sama sekali ga pernah maen sama Papa, gue mungkin udah jadi banci sekaligus ga beragama. Harus diakui, Papa role model banget soal tentang gimana jadi lelaki sejati.

Masih inget banget ketika pertama kali liat Mama sesak napas. Waktu itu baru nyampe rumah. Mama ngeliatin gue dari atas sampe bawah, trus sesak napas.

Kaget banget waktu itu. Baru aja pulang dari main masak-masakan sama tetangga sebelah, tiba-tiba Mama pingsan kehabisan napas di depan mata.

Mama pasti marah banget liat lantai kotor karena gue lupa pake sendal keluar rumah. Mati-matian teriak minta maaf, janji ga akan lupa pake sandal lagi. Tapi Mama ngga bangun-bangun.

Untung Papa pulang cepet. Beliau langsung gotong Mama ke kamar. Gue mandi sebersih-bersihnya, sewangi-wanginya, biar Mama ngga sesek napas lagi.

Abis itu Papa cerita kalo Mama kaya gitu karena stress. Gue yang baru masuk TK Nol Besar, manggut-manggut aja. Intinya, jangan bikin Mama sedih, supaya ga sesek napas lagi.

Sejak itu, Papa selalu jadiin hari Minggu sebagai hari sepedahan. Mulai dari yang deket, cuma sejam trus balik ke rumah lagi. Hingga yang jauh sampe butuh waktu seharian.

Tau-tau tausiyah dari Ustadz Abdurrahman selesai. Para tamu dipersilakan mencicipi hidangan. Gue diajakin duduk semeja sama Ustadz. Yeah terpaksa ngikut.

“Eh, Mal. Ntar ikut ke rumah, ya. Gara-gara mimpi semalem, Ummi khawatir banget. Dikiranya itu pertanda ente kenapa-kenapa,” kata Ustadz.

“Emang mimpi apa, Ustadz?”

Yang ditanya malah ketawa kecil sambil nyuap nasi.

“Jadi di mimpi itu, ana liat ente berdarah-darah. Kaki ama tangan dibelenggu pake rante yang kaya pesakitan jaman Belanda, tuh,” Ustadz bercerita dengan semangat sampe matanya yang udah bulet makin keliatan bunder.

Gue yang denger bergidik ngeri.

“Ente gerak ampe ngesot, ngga tahu mau ke mana. Itu badan udah kaya mandi darah. Merah semua. Muka bonyok kaya abis digamparin berkali-kali,” lanjutnya.

Kerongkongan tiba-tiba jadi kering. Penggambaran Ustadz bikin ga napsu makan.

“Di sekeliling ente udah banyak orang pake baju putih-putih, kaya dokter apa perawat. Tapi mereka diem aja, nunggu ente minta tolong kali. Tapi ente ngga minta-minta tolong, tetep aja ngesot ngga tahu mau ke mana. Padahal jalanan juga udah merah, banjir ama darah ente.”

Sekarang nelen ludah aja ngga cukup buat basahin kerongkongan. Gue sampe abisin air mineral segelas biar ngga kekeringan.

“Pas liat ente tadi, alhamdulillah, ternyata ente sehat.” Ustadz Abdurrahman ketawa kecil, menegakkan punggung buat ngasih kesempatan makanan meluncur ke perut.

“Ummi udah khawatir, katanya itu pertanda ente butuh pertolongan.”

Gue paksain ketawa.

“Ummi emang suka lebay.”

“Iya,” sambut Ustadz, ngabisin air mineral di gelasnya.

Gue ga gitu semangat makan lagi. Padahal tongsengnya enak banget.

Penggambaran Ustadz tadi bikin bengong. Kayanya pas banget ngegambarin yang terjadi sama gue. Emang keliatan sehat dan baik-baik aja di luar. Tapi di dalam, penuh darah dan luka. Gue ngerasa bonyok dan hancur tapi tetep ngga mau nyerah. Dikit lagi pasti nyampe, dikit lagi. Ngga tahu nyampe ke mana, terus aja jalan. Mungkin bukan jalan, sebenarnya ngesot, kaya yang di mimpi itu.

“Allo, Sayang!” tau-tau Bulan udah berbisik di telinga. Ngagetin. Malah di depan Ustadz lagi.

“Eh, sini. Kenalin, ini Ustadz-ku dulu di pondok.”

“Pondok?” polos banget pertanyaan Bulan.

“Pondok pesantren.”

“Oh?” Mata Bulan membulat, keliatan mulutnya menahan tawa. Diulurkannya tangan untuk bersalaman sama Ustadz.

Hadeh, ni anak bener-bener ngga tahu, salaman ama yang bukan mahram itu haram. Gue genggam tangannya biar ga malu-maluin.

“Ini istri ana, Ustadz, Bulan.”

“Baarakallahu laka wa baaraka ‘alaika wa jama’a bainakuma fi khayrin,” sebaris doa meluncur spontan dari mulut Ustadz.

Bulan keliatan agak bingung.

Biar ga terlalu norak gue langsung jawab, “Amiin.”

“Pantes ente ngga mau ditawarin yang kedua,” canda Ustadz segera disambut mata melotot Bulan yang makin bingung.

“Eh, liat bayinya, yuk,” Bulan langsung narik gue masuk ke rumah.

Buru-buru pamit sama Ustadz dan ngikutin Bulan masuk.

Di ruang tamu, ibu-ibu pada ngeliatin. Sementara Bulan dengan cueknya gandeng tangan masuk. Gue yang jadi ngga enak hati. Jalan masuk ngebungkuk-bungkuk, takut dibilang ngga sopan.

Bulan duduk di samping bayi yang lagi tidur dan langsung ngegendong. Ibu-ibu di sekeliling spontan terkesiap.

Bayi mungil itu lagi tidur, harusnya ngga usah diganggu. Hadeh Bulan, dikiranya ini boneka apa?

Bayi itu menggeliat lalu, seperti sudah diduga semua orang, menangis keras sekali. Bulan kaget dan bingung. Mungkin ngga nyangka ada bayi bisa nangis padahal ga ada tombol on/off-nya.

“Coba diayun,” gue bisikin cara nenangin bayi. Ngga gitu tahu gimana caranya, tapi pernah liat Mama ngayun kalo pas lagi nengokin bayi.

Pipi Humaira keliatan makin merah karena tangis yang makin keras. Seorang ibu berinisiatif ke belakang manggil ibunya. Cepet-cepet gue ambil bayi mungil itu dari tangan Bulan yang mulai panik.

Ini kedua kalinya gendong bayi, tangan gue rasanya gemeter. Gue gerakin tangan sedikit, sambil nginget-nginget gimana gerakan Mama ngayun bayi dulu.

Tangis dari bibir mungil itu mereda. Humaira kembali terlihat tenang dalam tidur.

Pas banget ibunya datang. “Wah, makasih, ya Pak,” katanya mengambil alih si bayi.

“Udah cocok, nih kayanya punya bayi,” goda Bu Ahmad disambut riuh ibu-ibu lain mengiyakan. Hadeh, pada ga tahu gimana keringetannya gue.

Cita-cita

Humaira akhirnya ditidurkan lagi di ayunannya, semacam tempat tidur kecil yang bisa bergerak naik turun jika sedikit digoyang. Pengennya balik ke area ikhwan. Lama-lama di sini bisa lumer diliatin ibu-ibu. Tapi Bulan minta difoto dulu bareng Humaira. Ngga cuma satu, tapi beberapa jepret. Trus minta ditemenin makan, di deket bayi juga.

Udah gitu, selama makan, dengan santainya dia nyuapin gue. Padahal barusan banget ngabisin sepiring nasi bareng Ustadz Abdurrahman. Mana ibu-ibu pada senyam-senyum ngeliatin. Ugh, ni anak maksudnya apa, dah?

Begitu selesai makan, langsung dapat kesempatan buat kabur.

“Sini, aku taro ke belakang piringnya.” Ngga pake nunggu persetujuan langsung berdiri nyari tempat cuci piring.

Ketemu ibunya Riana, lagi nyabunin piring-piring kotor.

“Taro aja di sini,” katanya.

Gue pangling liat ibu ini. Baru ga ketemu beberapa hari, kayanya dia keliatan lebih cantik. Mungkin karena sekarang cahaya ruangan lebih terang. Waktu di sasana, emang agak redup.

“Eh, ngga usah,” larangnya waktu gue mulai ambil ancang-ancang buat ngebilas piring.

“Ngga apa-apa, Bu. Sambil nungguin Bulan. Dia lagi seneng banget deket-deket sama bayi.” Aslinya pengen melarikan diri. Berada di tengah ibu-ibu yang nyuri-nyuri pandang ngeliatin tuh bikin sesek napas.

Tapi Ibunya Riana ketawa kecil. Dia punya pendapat lain, “Udah waktunya berarti itu.”

Senyumin aja.

“Makasih yang waktu itu, ya,” ujarnya.

Ngga ngerti apa yang dimaksud, jadi nyimak aja sambil ngebilas piring.

“Bapaknya stroke,” bisik Ibunya Riana lagi, “untung cepat ditangani, jadi yang kena sekarang cuma syaraf di area mulut aja.”

Oh? Pantes bapaknya gagu pas ngomong tadi. Jadi ngerasa bersalah. Separah itu tonjokan gue.

“Tapi saya bersyukur. Terimakasih,” ucapnya dengan mata berembun.

“Maaf.” Jadi ga enak hati.

“Oh, jangan. Jangan minta maaf. Kamu udah melakukan kebaikan.”

Gimana caranya mukul muka orang sampe stroke dibilang kebaikan?

“Dicariin Bapak, Bu,” tiba-tiba Riana menengahi pembicaraan, “kayanya udah laper.”

Ibunya Riana mencuci tangan di keran sambil mengucap terimakasih sekali lagi. Gue cuma bisa ngangguk aja. Kata-kata beliau barusan masih belom bisa tecerna dengan baik.

Riana melinting lengan bajunya, siap buat nyuci piring. Gue ambil alih spons berlumur sabun untuk beralih ke bagian penyabunan.

“Gue juga mau bilang makasih,” Riana ikut-ikutan jadi ngga masuk akal.

“Biar pun bonyok abis, tapi setelah dipikir-pikir, ini yang terbaik.”

Pengen ketawa jadinya. Jangan-jangan cewek ini emang bener bukan lesbian, tapi masokis. Sukanya ditonjokin sampe bonyok.

Dia nunjuk pake dagu ke samping kiri. Dari balik jendela keliatan halaman belakang yang cukup asri. Ada pohon mangga besar yang menaungi satu set meja kopi warna tanah. Di sana bapak sama ibunya lagi duduk berdua. Masing-masing megang sendok dan garpu. Bapaknya keliatan agak kesulitan mengunyah.

Stroke di area mulut pasti udah bikin makan jadi bagian dari kerja keras. Ibunya membersihkan kuah tongseng yang meleleh dari sudut mulut sang suami. Pemandangan penuh cinta kaya gini menghangatkan hati, menenteramkan jiwa.

“Sejak Bapak stroke, mereka jadi mesra,” kata Riana, “Ibu juga keliatan lebih bahagia.”

Gue jadi ngeliatin pemandangan di halaman belakang itu lagi. Pemandangan kaya gini bukan barang baru sebenernya. Mama sama Papa sering banget pamer kemesraan kaya gitu. Katanya biar gue mupeng cepet-cepet nikah. Tapi, kalo inget kaya gimana interaksi bapak sama ibunya Riana waktu di sasana dulu, emang sulit ngebayangin mereka bakal kaya gini.

“Gue ga tahu gimana ceritanya. Tapi kayanya itu gara-gara mulut Bapak kena stroke,” dia mendengkus pelan, “gara-gara lo tonjok.”

Sepasang suami istri itu masih saling menatap di meja kopi halaman belakang. Cahaya matahari membuat kebahagiaan mereka terpancar hangat.

Gue peras perlahan spons dalam genggaman. Buih sabun meluncur dari sela-sela jari. Kirain jari-jari yang terkepal ini udah nyakitin orang. Tapi ternyata rasa sakit itu malah melahirkan kebahagiaan. Jadi, apa masih perlu merasa bersalah?

“Sorry,” cuma kepikiran ngasih respon kaya gini.

Riana tersenyum. Senyum yang manis. Ini pertama kali gue liat dia senyum semanis itu.

“Ngga usah,” katanya, “kita semua berterimakasih.”

Tiba-tiba ada yang meluk dari belakang.

“Lama amat, sih kamu?” Hadeh! Bulan lagi. Ni anak kenapa jadi sok mesra gini?

“Pulang, yuk?” ajaknya.

“Bentar, kuselesein dulu cucian piring yang di sini, nanggung.”

“Aah! Aku bosen,” dia mulai merajuk.

Riana mindahin piring yang udah dibilas buat ditirisin.

“Ngga apa-apa,” katanya diiringi senyum manis itu lagi.

“Ntar gue yang selesein,” ujarnya sembari nepuk pundak gue halus. Tepukannya terasa membingungkan. Ngga kaya yang didapat dari sahabat, tapi…

Tingkat kemanyunan Bulan meningkat drastis sampe level maksimal. Jadi gue putusin pamit sama Pak Ahmad dan istrinya. Masih sempet gendong Humaira sekali lagi. Aroma bayi itu khas sekali, asli bikin nagih.

“Mupeng, ya?” goda Bulan.

“Iya,” gue bisikin di kupingnya,

“bikin, yuk.” Iseng aja ngomong gini, tapi dijawab dengan bisikan,

“Ntar malem, ya.”

Eh? Serius?

Sebelum balik, Ibunya Riana juga ngebekelin tongseng sama nasi.

“Buat makan malam,” katanya. Padahal kita nginep di hotel, gimana ngangetinnya nanti?

Terakhir, salaman sama bapaknya. Bukan sekadar salaman, tapi salam tempel. Ngga nyangka udah setua ini masih aja dapet angpaw. Mau dibalikin, si bapak ngga terima.

Ya udah, amplop putih itu pun masuk ke dalam kantong kemeja.

***

Sebelum ke hotel, mampir dulu ke rumah Ustadz Abdurrahman. Sebenernya yang di Surabaya ini rumah mertuanya. Beliau sekeluarga menyambangi orangtua Ummi tiap sekali dalam dua pekan.

“Birrul walidayn,” katanya.

Kami pergi ke daerah Rungkut. Sepertinya ini bukan area perumahan baru. Rumah-rumah di sini terlihat luas-luas dan cukup tua. Dilihat dari desain arsitekturnya, kemungkinan dibangun awal sembilan puluhan atau akhir delapan puluhan.

Teras rumah orangtua Ummi sangat besar dan lega. Seorang anak kecil, mungkin empat atau lima tahunan sedang bermain pedang-pedangan di sana.

Begitu melihat ada mobil yang masuk, dia langsung menghambur sambil berseru, “Abiiii!”

Ustadz menjawab dengan semringah, “Assalamu’alaikum!”

“Ayo main pedang, Abi!”

“Eh, salamnya belom dijawab,” Abinya mengelak.

“Wa’alaikum salam. Ayo main pedang, Abi!” kukuh sekali anak ini.

“Bentar, main sama Bang Kamal dulu,” Ustadz mengelak lagi sambil nunjuk gue, “Abi sakit perut.” Trus si Abi ngeloyor aja masuk rumah.

Anak laki-laki kecil itu ngeliatin dari ujung rambut sampe tumit.

“Lawan aku!” serunya ngacungin pedang.

Bulan ketawa-tawa sambil tepuk tangan.

“Ayo! Semangat!”

Untung Ummi keluar dengan tergopoh-gopoh.

“MaasyaaAllah, Kamal. Kamu ngga apa-apa?” suaranya dipenuhi nada khawatir.

“Alhamdulillah, Umm.”

Setelah sedikit basa-basi, memperkenalkan Bulan dan lain-lain, Ummi kemudian ngajak masuk.

“Heh! Kita lagi maen!” protes si anak kecil yang batal main pedang dengan abinya.

Setelah sedikit adu argumentasi, akhirnya gue ngalah. Maen pedang-pedangan sebentar ngga ada masalah.

Rasanya ironis. Waktu kecil bisa dibilang ngga pernah maen kaya ginian. Mama ngga suka liat gue maen pedang-pedangan atau berantem-beranteman sama anak laen. Pasti langsung dipisahin trus diajak ke rumah tetangga sebelah yang punya dua anak kembar. Di sana biasanya kita maen masak-masakan atau rumah-rumahan.

Anak-anak perempuan itu seneng-seneng aja, soalnya gue satu-satunya anak cowok yang kooperatif diajak maen. Mereka bakal gantian berperan jadi mamah, sedangkan gue udah pasti kebagian peran jadi papah. Kalo dipikir-pikir, dari kecil gue udah poligami. Mungkin bener, poligami itu fitrah manusia, hehehe.

Anak ini, Hamzah namanya, lihai juga maen pedang.

“Aku kan pedang Allah,” katanya.

Hahaha! Dia mengidentifikasi diri dengan paman Nabi. Boleh juga.

“Iya, dah. Abang capek, istirahat dulu.”

Kita duduk bersandar ke dinding.

“Cita-citamu mau jadi pedang Allah?”

Dia mengangguk mantap.

Gue juga ikut manggut-manggut.

“Bagus.”

“Abang dulu waktu kecil cita-citanya apa?” tanyanya berdiri mengacungkan pedang ke leher gue.

“Serem amat nanyanya, Pak Haji?”

Dia tertawa. Gigi depannya yang agak menghitam keliatan tinggal separuh.

“Cita-cita Abang dulu apa?”

“Hmm…” Kayanya dulu ngga punya cita-cita.

“Apa?” si pedang Allah menghunus senjatanya lagi.

“Hiyaaat!” Gue ambil alih pedangnya.

“Sabar Pak Haji, lagi mikir.” Berdiri sambil muter-muterin pedang plastiknya di tangan. Berasa kaya ahli pedang di film-film kungfu.

Dia tertawa-tawa sambil tepuk tangan.

“Cita-cita Abang adalah…” Gue pamer jurus sekeren mungkin, “membahagiakan umminya Abang.”

“Wow! Hebat!” Anak kecil bergigi grigis itu bertepuk tangan.

“Tercapai, Bang?” tanyanya lagi.

Pertanyaannya dalem banget, bikin terpaku beberapa saat.

“Ngga.”

“Yaaah! Masa ngebahagiaan Ummi aja ngga bisa? Berarti Abang anak nakal banget, ya?”

Gue tertohok.

***

Semester pertama kelas enam hampir berakhir. Kita udah mengambil ancang-ancang buat melanjutkan ke jenjang berikutnya. Ketika itu waktu pendaftaran masuk pesantren hampir habis. Tapi gue masih belum memutuskan akan mendaftar atau ngga.

Gue tahu, Papa sama Mama pasti harap-harap cemas menanti keputusan. Tapi ngga ada satu pun dari mereka yang mengungkit-ungkit.

Waktu itu kita dalam perjalanan pulang sekolah. Jarak sekolah dari rumah hanya lima belas menit bersepeda. Tiap hari Mama mengantar dan menjemput dengan sepeda. Gue inget, siang itu panas terik dan kita berhenti dulu di warung es kelapa muda.

“Mama emang seneng kalo aku masuk pesantren?”

Mama nyaris keselek denger pertanyaan anaknya.

Kemudian menjawab dengan antusias, “Iyalah, seneng banget. Di pesantren nanti kamu bakal ngapalin Qur’an, belajar ilmu agama. Kamu akan jadi penerus Rasulullah menegakkan kalimat Allah di muka bumi. Pasti Mama seneng banget.”

Gue taro gelas es kelapa muda yang tinggal keisi setengah. “Tapi Mama bakal lama ngga ketemu aku. Apa ngga apa-apa?”

“Ngga apa-apa, Sayang.” Mama membelai ubun-ubun gue kemudian mendaratkan jarinya di pipi untuk memberi cubitan lembut.

“Mama ikhlas. Menuntut ilmu itu itungannya jihad, loh. Masa melepas anak pergi jihad ngga ikhlas?”

Gue ambil lembaran-lembaran kelapa muda yang mengendap di dasar gelas. Serpihan putiih itu terasa lembut dan manis di mulut.

“Kalo kamu sendiri gimana?” tanya Mama hati-hati.

“Kalo Mama senang, aku senang.”

Buru-buru Mama menelan es kelapa muda yang baru masuk ke mulutnya.

“Berarti kamu mau ke pesantren?”

Gue ngangguk. Mama tersenyum bahagia dan meluk erat.

“Alhamdulillah, seneng banget Mama,” ujarnya melepaskan pelukan lalu menangkupkan tangan di pipi gue, “belajar yang rajin, ya nanti. Jadi penjaga Alqur’an.”

Gue paksain mengukir senyum. Harusnya bisa bahagia ngeliat Mama seneng kaya gini. Tapi yang dirasain waktu itu malah hampa. Seolah seluruh isi hati dikeluarkan, ngga ada apa-apa lagi di sana.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat