Moon Story Part 23

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 23 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 22

Siapa?

“Apa?” ulet bulu ngebales beberapa saat kemudian.

Bagus, dia tertarik.

“Kasih tahu siapa yang ngasih lima puluh juta kemarin, bikin postingan permintaan maaf. Gue kasih lo seratus juta plus kerjaan yang lebih bermartabat.”

Lama banget, ga ada jawaban.

“Kamu mau ngasih kerjaan apa?” Bulan nanya serius dengan bertopang dagu.

“Ngga tahu. Ada kerjaan apa di Purwaka Group?”

Bulan muter bola mata.

“Jiah! Dasar Presdir. Emang gampang masukin orang?”

“Jadi apalah. Tukang sapu-sapu juga ga apa-apa.”

“Yang bener aja,” Bulan malah ngegas, “emang dia bisa disuruh kerja kasar gitu?”

“Yah, di tiga anak perusahaan itu, masa ga ada satu pun kerjaan buat dia?”

Bulan menggeram gemas.

“Kamal, Presdir otoriter!” serunya, gelitikin pinggang gue.

“Woy! Dijawab sama ulet bulu, nih.” Gue acungin hape berisi chat-nya ulet bulu.

“Kerjaan apa?” tulisnya.

“Apa aja nanti di Purwaka Grup, yang penting lebih baik daripada jadi cewek bispak.”

“Cewek bispak apaan?” Bulan nanya dengan muka sepolos bayi.

Omaigat! Pengen garuk tembok, masa dia ngga tahu? “Itu, cewek yang bisa dipake.”

Mata Bulan membeliak dengan mulut ternganga.

“Semacam pelacur?”

Gue ngangguk sambil baca balesan dari ulet bulu, “Ini Kamal, ya?”

Wow, dia masih inget gaya texting gue.

“Iya. Ini penawaran sekali seumur hidup. Gue tahu lo sayang jabang bayi itu. Lo ga mau dia mati karena keseringan ditengokin, kan?”

Lama ngga ada jawaban.

“Telepon aja, sih?” usul Bulan tak sabar.

“Pake IG emang bisa telepon?”

“Duh, ke mana aja, sih Mbah? Tuh, klik lambang kameranya,” Bulan mengetuk simbol kamera video di pojok kanan, “bisa kan?”

“Wah, Eyang Putri emang selalu update, ya.” Sialan! Gue digelitikin lagi! Kabur!

Nyampe balkon, ulet bulu nerima panggilan video dari akun Bulan. Matanya basah, hidungnya merah.

“Hai,” sapanya.

“Kenapa? Abis nangis?” Bulan datang dan langsung masukin mukanya dalam area layar.

Dan dia nangis lagi.

“Ya ampun, Kamal. Lo kok baik banget, sih?”

“Gue ngelakuin ini buat anak lo. Ibunya emang penipu, tapi anak lo ga bersalah. Dia pantas dapat kehidupan yang layak, bahkan sejak dalam kandungan.”

Ulet bulu makin keras tangisnya. Puncak hidungnya juga makin merah.

“Gue barusan banget ngeluh sama Tuhan, kenapa hidup gue gini banget? Gue ga pengen ngelayanin cowok-cowok itu lagi. Gue pengen idup biasa. Gue pengen hidup baik sama anak gue. Udah, gitu aja susah banget.”

Hadeh! Dasar manusia. Giliran idup susah aja inget Tuhan. Untung Tuhan ngga bilang, ‘Ke mane aja lo waktu ena-ena ama cowok lo!’

Dia ngusap idung yang makin merah.

“Gue bilang ama Tuhan, kalo Dia ngga mau dengerin gue, seenggaknya dengerin anak gue. Dari kemaren udah ngeflek. Dokter udah nyuruh bedrest, tapi buat biaya lahiran dan lain-lain, takutnya duit gue blom cukup. Kalo udah buncit, kan nanti udah ngga laku lagi. Terpaksa cuti gue. Padahal tetep harus bayar dokter, minum susu, makan makanan bergizi. Semua butuh duit.” Ulet bulu tergugu dalam tangis.

“Tahu sendiri, idup di sini ngga murah,” lanjutnya lagi.

Ampe nahan napas dengerin curhatan ulet bulu. Kasian amat dia. Ngga bisa minta pertanggungjawaban sama cowoknya, malah minta pertanggungjawaban sama Tuhan. Lagian cowoknya itu, bener-bener bajingan. Cuma mau enak, ngga mau anak, tapi ngga pake pengaman juga. Pengen gue sleding biar mental ke kutub selatan.

***

Bulan ngga banyak omong sejak sambungan video dimatiin. Mungkin cerita ulet bulu juga cukup mengganggu pikirannya. Sampe gue selesai mandi buat siap-siap berangkat ke Surabaya, dia masih diem aja.

“Kamu kenapa jadi pendiem?” akhirnya ngga tahan buat ngga nanya setelah beneran didiemin sepanjang jalan dari apartemen sampe Jatingaleh.

Dia malah nyambungin hape ke colokan radio mobil dan muter lagu. Ngga nyangka, Bulan udah punya playlist lagu Nirvana. Tapi kali ini Nirvana cuma nyanyi sendiri. Ngga ada headbanging, ngga ada ketukan di dashboard, ngga ada juga kaki yang ikut menghentak. Musiknya rame, tapi di antara kita sepi.

Gue pause lagu yang lagi diputer.

“Ada yang mau diomongin?”

Dia ngembusin napas sambil melipat tangan di dada.

“Aku masih berusaha mencerna sikapmu.”

“Kenapa sikapku?”

“Jadi semua demi bayinya ulet bulu, ya?” pertanyaannya udah kaya detektif.

Jelas-jelas dia tahu bakal gue jawab apa, masih pake nanya.

“Jadi kamu ngabisin duit seratus juta, plus ngasih kerjaan sama ulet bulu. Semua demi bayinya?”

“Juga permintaan maaf, dan informasi tentang dari mana dia dapat video itu.”

“Oh, I see.” Bulan manggut-manggut.

“Tapi sebenernya duit seratus juta aja udah kebanyakan, kan? Ngga perlu ngasih dia kerjaan di perusahaan kita. Kamu tahu kaya gimana track record-nya. Kamu mau masukin penipu ke perusahaan? Orang oportunis kaya gitu cuma bakal jadi benalu di Purwaka Grup,” dia malah ngegas.

“Kamu tega ngebiarin janin dalam rahimnya menderita karena diintipin sama penis yang beda tiap harinya? Dia bener-bener kaya kejar setoran, tau? Ada yang tiga hari berturut-turut, ada yang jeda sehari. Malah ada yang dua kali dalam sehari. Kamu denger sendiri dia udah ngeflek, entah karena kecapekan atau keseringan kontraksi.” Kesel gue sama orang yang ngga bisa berempati. Padahal mereka sama-sama cewek.

“Jadi kamu peduli sekarang sama janin yang dikandungnya? Siapa kemaren yang ngusir emaknya dari rumah?” sindir Bulan makin ngegas.

“Waktu itu aku ngga tahu kalo dia jadi cewek bispak. Kirain dia masih sama bajingan itu.”

Bulan mendengkus.

“Kalo tau, apa kamu bakal ngakuin janinnya sebagai anakmu?”

“Ngga. Aku akan ngelakuin hal yang sama dengan yang kulakuin hari ini.”

“Huh! Kamu terlalu baik!” katanya kesal.

No argue!

“Makanya gampang ketipu.”

Bisa jadi.

Lalu sepi lagi. Ngga ada suara apa pun sampe bandara mulai keliatan dari kejauhan. Jarak yang udah menciut di antara kita berdua terasa melebar hingga sulit menjangkaunya. Sepanjang jalan, Bulan hanya bersedekap dengan muka seperti terlipat berkali-kali. Masih keliatan cantik, tapi dengan benteng tebal yang melingkupi.

Terdengar suara notifikasi dari hape Bulan. Dibukanya kunci layar. ”

Di-tag sama ulet bulu di IG,” katanya.

“Posting apa dia?” Deg-degan gue. Apa dia bener-bener ngirim permintaan maaf?

“Sorry, bla bla bla. Intinya minta maaf dan bakal ngapus postingannya.”

Yes!

“Postingannya bener-bener ilang!” lapor Bulan lagi.

Baguslah. Mobil gue belokin masuk area drop off bandara. Di sana udah nunggu sopir travel buat ngambil alih kunci.

Setelah berterimakasih dan basa-basi dikit, gue gandeng Bulan langsung ke landasan pacu, tempat pesawat udah nunggu. Waktu kita ninggalin bandara ini terakhir kali, dia kaya ketumpahan lem korea ngga bisa lepas dari gue. Sekarang, saat kita gandengan pun, jarak itu tetap terasa.

Hhh! Mana lem korea yang kemaren? Tolong ditumpahin lagi.

***

Buka hape lagi setelah duduk manis di pesawat. Permintaan maaf ulet bulu emang udah banyak yang nge-share. Tapi tetep aja ada yang mempertanyakan, kenapa tiba-tiba minta maaf padahal sebelumnya terkesan nge-bully gue.

Ada spekulasi dia dibayar untuk itu. Ada juga yang bilang dia diancam. Hahaha, daya imajinasi para netijen emang jempolan.

Sementara yang gue peduliin cuma dari mana dia dapat video itu.

“Gue ga tau namanya,” jawab ulet bulu di DM. “Dia pake private number, kita cuma ketemuan waktu nyerahin file, dia pake cadar.”

“Cewek?”

“Suaranya, sih suara cewek,” tulisnya.

“Trus, duitnya? Dia kasih cash juga?”

“Iya.”

Gue liat Bulan yang juga ikut ngintipin chat sama ulet bulu.

“Kenapa?” tanyanya polos.

“Dia sama sekali ngga mau ninggalin jejak digital.”

“Maksudnya?” tanya Bulan lagi.

“Maaf, Pak. Kita akan take off sebentar lagi. Bisa tolong matikan ponsel?” kata pramugari menghampiri.

Gue matiin hape, sementara Bulan terus mendesak dengan pertanyaan, “Kalo dia ngga mau ninggalin jejak digital, apa artinya?”

“Menurutmu?”

“Hmm,” Bulan mengalihkan pandang ke jendela. Lapangan luas berumput memenuhi area penglihatan.

“Dia ngga mau ketahuan?”

Ya iyalah. Siapa juga yang mau ketahuan.

“Dia tahu cara menghindari jejak digital.”

Mata Bulan menyipit.

“Jadi?”

“Dia pasti ngerti soal IT.”

“Ngga aneh, kan?” Bulan bersedekap, menyandarkan punggung ke sandaran kursi.

“Yang paling mungkin punya video itu, ya anak-anak IT yang jadi anak buahnya Ratna.”

No argue. Itu kemungkinan terbesar.

TIba-tiba mata Bulan membulat.

“Apa jangan-jangan Ratna? Dia punya motif, kan? Dia pasti pengen kita pisah, kan? Mungkin karena semalem kesel hapenya ngga aku kasih ke kamu, trus nomor dia juga aku blokir. Makanya dia nyuruh ulet bulu buat posting video itu.”

“Kurang kuat.” Ratna ngga mungkin sepicik itu. Lagian dia juga tahu kalo gue udah tahu Bulan lesbian. Apa gunanya video itu disebar?

“Kalo video itu bikin kita berpisah, harusnya kita udah pisah sejak hari pertama pernikahan.”

Bulan manggut-manggut.

“Lagian, timeline-nya ngga cocok. Ulet bulu masukin duit ke rekening kemaren siang. Berarti dia udah dapet duitnya sebelum itu. Mungkin antara waktu telepon private number dan waktu setor duit ke bank itu, waktu ketemuan mereka.” Jadi pengen tahu, di mana mereka ketemuan. Mungkin ada CCTV yang bisa diliat buat nyari tahu siapa orang di balik cadar.

“Yang paling kena imbas dari video ini adalah perusahaan. Dan Ratna sama sekali ngga punya motif kalo terkait perusahaan. Buat apa dia kacaukan perusahaan tempat dia kerja? Kalo kenapa-kenapa dia juga yang susah,” gue lanjutin argumen berikutnya.

“Kalo gitu, siapa yang punya kepentingan dengan perusahaan?”

Hhh! “Tauk!” Pala gue pusing. “Ngomong-ngomong, kamu keabisan lem korea?”

“Lem korea? Aku ngga punya lem korea.”

Gue tangkap dia dalam dekap, sampe tangannya ngga bisa gerak.

“Oh, salah. Aku yang ketumpahan lem korea, jadi lengket banget sama kamu.”

Dia ketawa geli tapi ngga berusaha melepaskan diri.

Terserahlah, lagi butuh banget doping. Sedikit aroma rambutnya, mungkin bisa membantu. Salah, banyak aroma rambutnya buat meringankan sedikit beban di kepala. Fix, gue kecanduan.

Rasa

Nyampe Surabaya, Bulan udah ngga sejutek tadi. Di pesawat abis di-sounding bahwa bakal ada wartawan infotainment yang menghadang buat wawancara. Dia ngga perlu khawatir, tim keamanan dari hotel udah dikerahkan untuk menggiring kita secepatnya masuk mobil.

Dia ketawa nyimak skenario yang udah gue bikin bareng Esti tadi pagi.

“Gini, ya rasanya jadi seleb? Hahaha!” Et dah, emang selama ini dia ga ngerasa udah jadi seleb level kampus?

“Jadi kita pencitraan?” kata Bulan ngerangkul tangan gue waktu turun dari tangga pesawat.

Ni anak kayanya seneng banget disuruh pencitraan. Muka cerah, mata berbinar-binar. Emang, cocok banget jadi seleb.

Bandara Juanda udah dipenuhi oleh wartawan infotainment. Ngga nyangka seheboh ini antusiasme mereka dengan berita gosipnya Bulan. Padahal jelas dia bukan tokoh politik atau artis terkenal. Cuma anak pemilik Purwaka Grup, harusnya biasa aja.

Apa jangan-jangan mereka juga dibayar buat blow up berita ini supaya jadi keprihatinan nasional?

Isu LGBT emang sensitif banget di negeri ini. Gara-gara video yang diunggah ulet bulu, netijen jadi terbagi dalam dua kubu. Sedikit yang pro, banyak yang kontra. Komunitas LGBT sendiri pun terbagi dua, ada yang pro ada pula yang kontra.

Bulan habis di-bully, bahkan oleh para lesbian sendiri karena dituduh selingkuh. Pada malam pertama pernikahan malah nge-date sama cewek. Biar pun banyak juga yang ngebela. Mereka beranggapan dia adalah korban dari stigma masyarakat bahwa lesbian itu penyakit. Kemudian dipaksa nikah supaya kembali lurus. Gue ngakak baca analisis yang satu ini, beneran keren. Bisa pas nembaknya, hahaha.

Akibatnya bisa diprediksi, kelompok lesbian ini membuat tagar #saveBulan. Hadeh! Kesannya gue kriminal pemerkosa.

Meskipun juga ada yang ngasih tagar #saveKamal. Karena gue dianggap sebagai korban yang dipaksa nikah sama lesbian demi menutup aib trus diselingkuhin pula. Bener-bener merana idup gue.

Jiah! Orang-orang emang cuma tahu yang tampak di luar aja. Aslinya gue ngga semerana itu. Biar pun menyedihkan nikah sama lesbian, tapi lumayanlah, penampakannya masih bisa dipandangin dan dijadiin referensi olahraga pagi. Kalo soal seks, ngga terlalu masalah. Biar pun penting dalam satu hubungan, tapi tetep aja bukan segalanya.

Kita udah ketawa-ketawa aja dari atas tangga ngeliatin wartawan yang kayanya udah lelah nungguin. Begitu nyampe di lantai dasar, mereka langsung ngerubung kaya nyamuk.

“Mas, Mas. Ngomongnya satu-satu, dong. Kan saya juga bingung mau jawab yang mana.” Bulan mulai melancarkan aksinya.

Kita udah sepakat, urusan sama wartawan, dia yang maju. Gue cuma bagian ngangguk-angguk sama senyam-senyum. Sengaja pake kacamata item juga biar ekspresi ngga gitu keliatan. Takutnya kelepasan ngakak, bisa ambyar semua pencitraan.

Wartawan ngasih berbagai pertanyaan, dan Bulan hanya menjawab dua. Pertama, “Apa benar kalian dijodohkan?”

Bulan mulai jawaban pake ketawa, lalu ngasih klarifikasi dengan kalimat ala diplomat, “Saya sama Mas Kamal bersepakat menikah, tanpa paksaan. Dan sekarang, saya bahagia udah nikah sama Mas Kamal.”

Denger dia nyebut Mas, nyaris aja meledak nahan tawa. Untung langsung improvisasi cium ubun-ubunnya biar ngga keliatan banget lagi pengen ngakak. Sementara mata jelalatan ke area drop off nyari mobil yang udah disiapin hotel.

Pertanyaan kedua, “Jadi ngga bener, ya kalo Mbak Bulan lesbian?”

Dengan santai Bulan menjawab, “Ngga, dong. Kalo saya lesbian, ngapain nikah sama cowok seksi, ya kan?”

Astaga! Bisa banget ni anak ngeles. Gue usap ubun-ubunnya trus langsung buru-buru gandeng ke mobil karena seorang security ngasih tanda mobil ready.

Kaya gitu pun, dia masih sempet pamit sama wartawan dengan bilang, “Dah dulu, ya. Kelamaan parkir, takutnya bikin macet. Makasih, ya.”

Gue bukain pintu mobil dan dia masuk sambil dadah-dadah sama wartawan. Udah di mobil pun dia masih sempet kasih senyum lebar dan lambai-lambai tangan ala princess.

Fiuh! Akhirnya berhasil masuk mobil. Berhadapan sama banyak orang gini bikin sesak. Makanya gue milih kerjaan yang cuma perlu ngadep komputer. Mau presentasi, ketemu klien, deal-dealan harga, semua lewat laptop.

Sementara Bulan, kayanya dia seneng ketemu keramaian kaya gini. Mukanya berseri-seri biar pun kita udah keluar bandara. Baguslah, seenggaknya dia udah siap jadi sorotan orang sedunia.

***

Nyampe kamar hotel, kita barengan ngebanting diri ke kasur. Lalu ketawa sama-sama. Baru aja seminggu nikah, Bulan udah mempengaruhi hidup gue. Bikin satu kebiasaan baru yang dulu sama sekali ngga kepikiran. Kalo udah kaya gini, apa masih bisa disebut pernikahan pura-pura?

“Do you really love me?” Gosh! Pertanyaan apa ini yang gue kasih?

Bulan balik badan jadi tengkurep madep gue.

“I do,” jawabnya, “do you?”

Matanya menanti jawaban, berharap dalam keraguan. Mungkin sebenernya kita sama-sama ngga yakin. Kadang perasaan pun bisa menipu.

“I think I do,” akhirnya ngasih jawaban aman.

“You think?” Dia ketawa denger pilihan kata gue.

“I think,” baru nyadar milih kata yang menjebak.

“Aku ngga bisa mikir waktu sama kamu. Pengen melakukan banyak hal, tapi ngga bisa melakukan apa-apa. Rasanya kaya jatoh, tapi ngga nyampe-nyampe ke dasar, ngawang terus ngga jelas. Dan di saat kaya gitu, cuma pengen meluk kamu, meski tahu, nantinya bakal hancur berkeping-keping.”

Bulan terdiam. Dia memandang dengan tatapan yang ngga bisa dijelaskan. Pipinya terasa hangat di telapak tangan.

“Apa itu cinta?”

Gue angkat bahu.

“Mungkin, aku ngga yakin lagi.”

Jari-jari pindah ke dagunya yang seperti puncak cupcake tanpa topping. Kalo boleh, pengen menjelajah seluruh tubuhnya. Hahaha, boleh aja, gue suaminya. Tapi diijinin, ngga sama yang punya badan?

Bulan berbalik telentang, ninggalin tangan gue di awang-awang.

“Aku tahu perasaan itu,” suaranya lirih, lebih pelan dari deru pendingin ruangan, “cuma pengen meluk kamu, meski tahu, nantinya bakal hancur berkeping-keping.”

Kita saling bertatapan dalam senyum.

“Perasaan yang aneh, ya? Apa itu cinta?” Bulan nanya lagi meski tau gue ga punya jawabannya.

“Mungkin luka udah bikin kita waspada. Jangan sampe berdarah lagi. Tapi perasaan ini ngga bisa dibendung. Apa pun namanya, gimana kalo dinikmatin aja?”

Bulan menyuruk masuk dalam dekapan.

“Kalo nanti aku hancur berkeping-keping…”

“Ngga akan. Aku akan jadi tameng terakhir buatmu, sampe ngga ada lagi yang bisa dipake jadi perisai.”

Hening.

Bulan mengangkat kepalanya. Udara yang diembuskan hidungnya terasa hangat di pipi.

Hampir seperti bisikan ia berkata, “Aku ngga mau kamu hancur…”

Kata-kata hilang dalam napas yang menyatu.

***

Besok siangnya ke acara akikahan Humaira. Bulan memaksa diri mengenakan gamis yang dibelinya bareng Mama sebelum berangkat ke Semarang.

“Nanti, kan acaranya pengajian. Masa pake jeans?” dalihnya bersikukuh.

Bodo amat. Gue pake jeans item sama kemeja biru. “Mustinya kamu pake baju koko, biar pas gitu couple-an sama gamis.” Elah! Ribet amat pake baju doang. Yang penting ngga bugil.

Pas pake jilbab, dia kerepotan sendiri.

“Kok susah banget, sih?” keluhnya karena kain panjang yang diputer-puter di kepala itu ngga pernah rapi jatohnya.

“Siapa suruh pake jilbab.”

Seperti biasa, dibilangin gitu malah tambah semangat pake selendang panjang itu di kepala. Biar pun akhirnya nyerah. “Pake yang instan aja, deh,” katanya menyarungkan jilbab lebar yang senada sama warna gamis.

Biar gitu, bibirnya masih aja manyun.

“Padahal cakepan pake hijab yang pashmina gitu, kan? Lebih chic, gitu. Kalo pake jilbab gini, perasaan jadi kaya ibu-ibu.”

Gue tarik bibir ke dalem biar ngga kelepasan ketawa. Emang keliatan udah cocok gendong bayi kalo pake baju kaya gini. Tapi dia belum siap membuka diri sepenuhnya. Masih ada ragu di matanya dan sedikit ketakutan di hatinya.

Gue ga mau punya bayi yang lahir dari ketakutan dalam keraguan. Kita akan melakukannya dengan bahagia atau tidak sama sekali.

“Ya, kan, Sayang? Kamu lebih suka yang mana? Yang hijab pashmina itu atau yang jilbab ini?”

Hadeh, jelas banget ini pertanyaan jebakan.

“Boleh request ngga pake apa-apa?”

“Heh?” Dia mulai ambil ancang-ancang menyerang dengan jurus gelitikan maut. Untung bisa kabur duluan.

***

Surabaya, tuh bener-bener panas. Begitu keluar mobil, kulit kaya kepanggang. Bulan yang ngga biasa berbaju supertertutup langsung kipas-kipas pake jilbab.

Pas kita nyampe, acara belom dimulai. Udah ada beberapa laki-laki di tenda yang dipasang di depan rumah. Ngga keliatan tamu perempuan sama sekali. Mungkin Pak Ahmad penganut paham pemisahan laki-laki dan perempuan. “Langsung masuk aja, tengokin bayinya. Perempuan biasanya di dalem,” gue bisikin Bulan.

“Emang iya?”

Lagi berusaha meyakinkan Bulan kalo tempat laki-laki dan perempuan dipisah, tiba-tiba ada yang manggil dari belakang, “Bulan?”

Seorang cewek berhijab dengan setelan kemeja dan celana panjang menyapa. Mukanya familiar, tapi gue ga yakin.

Bulan aja sampe terjengit ngeliat siapa yang nyapa. “Adrian?”

Yang ditanya malah ketawa.

“Iya, siapa lagi? Kamu cantik banget pake jilbab,” katanya.

Bulan masih terpana.

“Lo ngapain di sini?” Gue tahu dia tinggal di Surabaya, tapi masa iya dia di sini juga?

Dia ngejawab kalem tanpa ngelepas pandangan ke Bulan, “Ini akikahannya Maira, yang waktu itu kita tengokin di rumah sakit.”

“Aw! Jadi Humaira itu ponakannya kamu yang itu?” Bulan langsung switch ke mode bahagia tak terkira.

Gila, cepet banget berubahnya, padahal kemaren masih kesel sama banci kaleng. apa mungkin karena sekarng dia pake jilbab jadi keliatan kaya orang yang berbeda?

“Bentar, lo adeknya Pak Ahmad?” Kok bisa? Sulit dipercaya.

Banci kaleng, eh Riana terkekeh.

“Adek ipar tepatnya.”

Astaga! Bisa kebetulan gini.

“Berarti lo sekarang kerja di perusahaannya Pak Ahmad?”

Dia ngangguk-ngangguk tanpa rasa bersalah.

“Hah?” sekarang Bulan yang kaget.

“Yang bener?”

Riana ngangguk-ngangguk lagi, bikin Bulan ketawa ngga percaya. Gue udah kasih tahu dia tentang gimana hubungan sama Pak Ahmad. Juga tentang Humaira yang cantik banget dengan pipi merah kaya cherry.

“Kenapa?” Riana ngeliat kita berdua dengan muka bingung.

“Ngga apa-apa, kerja yang bener, ya.” Gue gandeng Bulan buat nyari tempat duduk di tenda.

“Eh,” Riana nahan tangan Bulan, “cewek-cewek duduknya di dalem.”

Gue pandang-pandangan sama Bulan. Dia ketawa kecil.

“Aku masuk dulu, ya,” katanya senyam-senyum ganjen.

Sial! Sekarang gue musti ikhlas ngelepasin dia digandeng mantan.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat