Moon Story Part 22

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 22 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 21

Terancam

Ulet bulu lagi online di IG, langsung aja kirim DM, “Mau lo apa posting ginian?”

Bulan masih lelap. Ngeliat mukanya yang tenang, bikin hati jadi tentram.

Balasan dari ulet bulu masuk pas gue hampir merem mendekap Bulan.

“Akui anak lo!”

Shit! Gue bales, “Sayangnya itu bukan anak gue!”

Ngga pake lama, satu balasan muncul, “Oke. Sekalian gue posting foto kita, ya.”

“Foto apaan?”

Dia membalas dengan gambar. Foto wefie kita berdua di depan cermin. Untungnya yang keliatan cuma setengah badan, biar pun tanpa pakaian.

Sialan! Gue pasti lagi mabok waktu itu sampe bikin foto gituan. Ngga masuk akal.

“Mo posting ginian? Biar di-notis Playboy? Silakan aja, muka gue ngga keliatan di situ.” Di situ gue meluk dia dari belakang, dengan kepala nunduk karena lagi sibuk di lehernya. Cowok dengan penampilan kaya gitu, bisa siapa aja.

Eh dia malah ngirim satu lagi. Gila! Dia nyimpen berapa foto? Kenapa gue ngga ngeh?

Kali ini di restoran. Gue ngga terlalu suka minuman beralkohol, tapi dia pengen nyobain wine. Jadi kita pesen chicken steak dengan white wine. Ini adalah foto yang diambil oleh pelayan restoran. Jelas di situ muka gue keliatan. Posenya pun sambil ngacungin gelas anggur yang tinggi itu.

“Atau yang ini?” Dia ngirim satu gambar lagi.

Masih di restoran yang sama. Di foto ini tangan kita saling bersilangan, lalu meminum wine bersama-sama.

Ugh! Damn!

Langsung keinget sama kata-kata Esti soal citra yang rusak gara-gara indikasi homo sang putri pemilik Purwaka Group. Kalo sampe mantunya juga ternyata dapat pencitraan yang ga beda jauh, hancurlah reputasi yang dibangun Om Hendro susah payah.

“Atau yang ini?” Kali ini gambar kita lagi ciuman.

“Ini versi videonya.” What? Dia bahkan punya versi videonya? Enampuluh detik, full. cukup buat satu postingan di IG. Sialan, kapan dia ngerekam? Kenapa gue ngga inget?

“Atau semuanya aja, ya?”

Shit! Pelajaran penting, jangan pernah percaya sama cewek pengejar eksistensi di media sosial. Dikit-dikit foto, dikit-dikit video.

Kalo soal perusahaan, bisalah gue abaikan. Bodo amat, tinggal taro jabatan lalu bilang ngga punya hubungan apa-apa lagi sama Purwaka Grup. Kalo perlu balikin semua saham.

Yang gue pikirin, Mama. Apa jadinya kalo beliau tahu semua gosip ini. Mantu kesayangannya ternyata lesbian. Ditambah anaknya mengumbar perzinaan plus konsumsi khamr. Beliau bisa collapse seketika.

Kalo sampe itu terjadi, nyeselnya bakal seumur idup. Ini yang dari dulu gue jaga banget.

Tapi juga ga mau nyerah kalah. Si ulet bulu paling cuma main gertak. Kalo ngga dikasih apa-apa, dia malah cuma bakal ngerusak nama baik sendiri.

“Serah! Semua itu masa lalu. Lo posting masa lalu gue, siap-siap aja masa lalu lo gue jembrengin,” gue bales dengan gagah.

“Emang lo tahu apa soal masa lalu gue?”

Argh! Sial! Gue ga tahu apa-apa soal masa lalu dia. Waktu itu emang sama sekali ga peduli. Shit! Pelajaran lagi, cari tahu detil kehidupan calon istri. Jangan mentang-mentang cinta trus bilang, ‘buatku yang penting adalah kamu yang sekarang dan masa depanmu bersamaku.’

Dasar bucin kudisan goblok! Mana ada masa kini tanpa masa lalu! Rasanya pengen banting-banting hape sampe pecah berkeping-keping.

“Oke,” satu chat dari ulet bulu lagi, “yang pertama udah dipost, ya Sayang.” Ditambah emoji ciuman berkali-kali, bikin mules.

“Yang paling normal dulu aja,” tulisnya lagi.

Gue cek profilnya. Dia posting foto wefie, waktu lagi liburan ke penangkaran penyu di Pantai Pasir Putih. Memang jauh lebih normal dibanding foto yang tadi di-share di DM. Cuma berdiri berdua dengan latar belakang matahari yang hampir terbenam. Ditambah caption, “Miss me, Babe?”

Okay, enough! Gue harus nyiapin amunisi perang.

Bulan menggeliat manis sambil bergumam. Lagi mimpiin gue sampe ngigo kali, hahaha. Setelah diusap lembut kepalanya beberapa kali, dia pun kembali meringkuk dalam lelap.

Gue kirim chat ke U-Bay, “Lo bisa nyadap hape ulet bulu?”

“Keciiiil!” balasnya dengan stiker.

Dasar hacker!

Ngga berapa lama, muncul notifikasi di laptop. Gue tinggal ngikutin beberapa langkah sinkronisasi. Lalu, synchronized!

Muncul notif dari U-Bay, “Ditunggu transferannya, Kakak.”

“Ahshiaaap! No rekening ga ganti, kan?”

“Hahaha! Becanda, Bro! Doain aja. Lagi program bayi lagi. Mudah-mudahan berhasil.”

“Oke. Lo mau nitip doa sama Tuhan yang mana?”

Balesan dari U-Bay dimulai dengan emoji tepok jidat.

“Lupa gue. Orang atheis mana ngerti doa.”

Gue tertegun beberapa saat. Saat-saat kaya gini, tiba-tiba jadi kangen sama doa. Emang kesannya goblok pake banget. Minta sesuatu yang konkret pada sesuatu yang abstrak.

Tapi ada ketenangan dan keyakinan yang ngga masuk akal setelah memanjatkan doa. Semacam keyakinan tak berdasar bahwa segalanya akan baik-baik saja. Keyakinan yang, entah kenapa, gue butuhin saat ini.

Hapenya ulet bulu udah kaya open book di laptop. Gue jelajahi galeri fotonya. Dengan fitur pengenalan wajah nandain semua muka gue, hapus. Lalu kosongkan recycle bin supaya terhapus permanen.

Lalu cek lagi foto-foto lain yang mungkin memuat gue, tapi ga keliatan muka. Hapus lagi. Beralih ke video, dan gue ternganga. Sialan banget! Dia ngerekam panggilan video kita. Hapus semua!

Masuk ke aplikasi messenger, hapus semua chat sama gue. Blokir dan hapus nomor gue dari kontak. Blokir gue di medsos. Pokoknya, hapus semua jejak bahwa kita pernah bersama.

Menjelajah aplikasi messenger-nya, baru tau, ternyata dia diputusin sama cowoknya. Bajingan itu ga mau tanggung jawab, malah nuduh kalo yang di kandungan itu anak gue. Biar pun ulet bulu mati-matian meyakinkan bahwa gue selalu pake pengaman, tapi bangsat itu ngga mau tau.

Baru tau juga, setelah putus dia pontang-panting nyambung idup. Bajingan itu bawa semua uang yang didapat dari Om Hendro. Ulet bulu ngga disisain secuil pun. Pantes dia ngemis-ngemis minta gue ngakuin anak yang dia kandung. Minta hidup enak gratisan ternyata.

Akibatnya ulet bulu nyambung hidup dengan satu-satunya cara yang ia tahu, seks. Banyak banget chat sama laki-laki hidung belang. Isinya deal-deal-an harga.
Napas gue kaya brenti bacanya. Sekali keluar, dia pasang tarif cuma 300ribu. Dari aplikasi kalender dia nulis janji kencan sama cowok-cowok itu. Gilanya, dia jual diri hampir tiap hari. Udah kaya kejar setoran.

Astaga! Kaya gimana janin yang ada dalam rahimnya itu? Tiba-tiba gue jadi ga tega.

Sialan! Malah jadi kasian.

***

Lewat jam dua belas siang, Bulan baru bangun. Bubur ayam jatah dia juga udah gue abisin. Mau gimana lagi, perut keroncongan.

Begitu bangun, dia malah ngerebahin badan lagi di sofa. Kepalanya sengaja dijatohin di pangkuan gue. Ni anak sakit apa gimana?

“Udah bangun?”

“Laper,” keluhnya merapatkan kaki ke perut. Ya iyalah, jam segini baru bangun, gimana ngga laper?

Siang itu dia nantangin makan ayam geprek dengan kepedesan level neraka. Jiah! Awas aja kalo ntar mencret-mencret di Surabaya.

“Notif IG kenapa banyak banget, yak?” katanya waktu baru buka hape.

Diem aja. Biar dia tahu sendiri.

“Astaga!” Dia nutup mulut.

“Siapa yang ngambil ini?”

Kok siapa yang ngambil? Postingan apa emang?

“Nih!” Bulan nyodorin hapenya yang lagi muter video di salah satu postingan IG. Dan gue cuma bisa ternganga. Perasaan semalam ngga ada siapa-siapa di tempat parkir, tapi ternyata ada video Bulan pas lagi bayar utang.

Jadi belom ada sehari, gue udah nonton dua dokumentasi ciuman dengan dua cewek yang berbeda. Well, itu cuma ngebuktiin kalo I’m a good kisser, hahaha!

Video itu diunggah oleh akun ghibah anak elektro. Jadi sementara di tempat lain gosipnya adalah Bulan lesbian. Di sini gosip lesbian itu malah terbantahkan karena seharian kemaren gue nemenin dia dari pagi sampe malem.

Salah satu komentar malah bilang, “Tuh, bener, kan. Mereka itu sebenernya cuma temenan.”

Baca komen gini, jadi bingung antara pengen ketawa sama bersyukur.

“Aku download, ya,” katanya mulai ngunduh video ciuman panas di malam yang dingin itu.

“Yeah, ntar kirimin ke aku.” Kali aja bisa dimanfaatin Esti buat sedikit menampilkan kemesraan di ruang publik.

Hape gue berdering barengan sama suara bel pintu. Bulan ngecek pintu dan gue ngecek hape. Dari Mama! Wow! Jantung serasa mau lompat. Kirain Mama udah ngga mau lagi ngomong sama anaknya.

“Halo, Ma?” Sumpah, mau nangis rasanya saking terharu sampe ubun-ubun.

“Assalamu’alaikum.”

Astaga! Sampe lupa, sama Mama wajib ngucap salam, “Wa’alaikumsalam.”

“Mama barusan ngga sengaja nonton gosip,” suara Mama pelan banget, bikin khawatir.

Hantu Masa Lalu

“Mama ngga apa-apa?”

Cuma embusan napas yang kedengeran.

“Mama pegang kantong kertas?”

Ngga ada jawaban. Perasaan gue ngga tenang. Apa harus ke Jakarta sekarang?

“Ada Papa di sini,” langsung lega denger suara berat Papa. Lupa, hari ini Sabtu, semua kantor libur. Amanlah kalo ada Papa di samping Mama.

“Apa itu bener?” tanya Mama nyaris seperti bisikan.

“Apa yang bener?”

“Bulan…” Lalu suara napas berat ditarik dan embuskan berkali-kali.

“Ngga, itu ngga bener!” Gue tekan kuat-kuat pangkal hidung. Ga mau nangis sekarang, ngga di sini.

“Iya, pasti ngga bener,” suara Papa lagi, “ngga mungkin Bulan kaya gitu.”

“Iya, ngga bener. Sejak malam pertama nikah, dia selalu tidur sama aku.” Ini ngga bohong, tapi juga ngga sepenuhnya benar.

“Iya, Mama liat tanggalnya. Itu tanggal nikahan kalian. Lagian, itu ngga mungkin Bulan. Mukanya juga ngga jelas. Cuma model rambutnya aja yang mirip. Sama dia pake jas cowok yang mirip sama yang kamu pake buat nikahan. Itu cuma kebetulan aja, kan?” Mama mulai nunjukin kecerdasannya.

Kerongkongan tiba-tiba kering. Mau bohong, ngga tega.

Jadi cuma bilang, “Hmm.” Seumur-umur belom pernah ngebohongin Mama.

Kalo nyembunyiin sesuatu ngga usah ditanya. Nyembunyiin perzinaan, nyembunyiin pernah mabok, nyembunyiin percobaan bunuh diri, nyembunyiin pembunuhan.

***

“Ngga usah cerita sama Mama,” kata Papa waktu itu.

Angin dingin bertiup sehabis hujan. Keramik teras masjid tempat gue duduk lebih dingin lagi. Tapi yang paling dingin adalah hati, rasanya seperti beku.

“Tahu sendiri gimana Mama kalo stress,” lanjut Papa lagi.

Gue cuma bisa ngangguk. Airmata ngga brenti-brenti meluncur. Biar pun diapus berkali-kali, tetep aja keluar lagi, keluar lagi.

“Kamu ngga salah. Jangan nyalahin diri sendiri.” Papa ngomong gini, malah bikin tambah nangis. Ada orang mati abis berantem ama gue. Salah siapa lagi coba?

“Itu cuma kecelakaan. Kamu ngga niat bikin dia meninggal, kan? Itu cuma kecelakaan.” Papa meluk kenceng banget ampe gue nyaris ngga bisa napas di dadanya.

Iya, gue pengen dia mati. Gue doain dia mati dan Allah kabulkan. Tapi sekarang jadi nyesel. Kenapa dulu sampe doa kaya gitu?

Dia juga anak dari seseorang. Liat ibunya nangis meraung-raung gue ga tega. Minta maaf berkali-kali sampe suara serak dan napas sesak.

Ayahnya yang jawab.

“Ga apa-apa. Itu kecelakaan,” dia berkata, “saya tahu kamu ngga sengaja. Belajar yang rajin, ya. Jadi hafizh, jaga Alqur’an.”

Giliran gue yang nangis meraung-raung. Orang-orang bilang gue ngga sengaja. Padahal jelas-jelas gue yang mukul, nendang, nonjok, sampe dia pendarahan di otak. Bikin dia koma trus mati.

Malam itu dia nantangin lagi. Setelah lama ngga ngajakin duel. Tangannya gatel pengen nonjokin orang, mungkin.

Lo jual, gue beli.

Gue yang sekarang bukan lagi yang dulu. Sekarang udah latihan taekwondo tiap minggu. Ditambah latihan kekuatan sendiri tiap hari. Dia salah nantangin orang.

Banyak anak yang nonton. Mereka bersorak ngasih semangat anak itu. Tapi waktu tiba-tiba dia jatoh ngga gerak lagi. Semua langsung bantuin gue.

Dia udah terkenal tukang bully. Sengaja ngajak sparing buat nyari orang untuk dipukulin. Dulu tiap hari gue jadi samsak hidup tanpa bisa ngebales. Sekarang dia terkapar, kena tendangan, pukulan, tonjokan, dan entah apa lagi.

Semua yang nonton sepakat ngebelain gue. Mereka juga pernah jadi korban anak itu. Ngga ada perbedaan pendapat, semua sepakat ngelindungin.

Hukuman bagi mereka yang berkelahi adalah dikeluarkan dari pondok. Tapi temen-temen maju dan bersaksi demi Allah, bahwa gue cuma mempertahankan diri. Bahwa dia memalak dan gue mempertahankan harta pribadi. Dalam Islam, itu bisa dianggap jihad.

Kedua keluarga memilih jalan damai. Papa ngasih ganti rugi yang lumayan banyak, jauh di atas biaya rumahsakit dan pemakaman. Kasus ditutup, dan ayah anak itu cuma berpesan, “Belajar yang rajin, ya. Jadi hafizh, jaga Alqur’an.”

***

Argh! Kenapa semua seolah kembali dibanting ke muka sendiri. Semua masa lalu yang pengen dikubur dalam-dalam, masuk lagi ke kesadaran.

“Nah, dibilangin ngga usah khawatir. Ngga mungkin Bulan kaya gitu,” suara Papa lagi.

Ada sedikit kelegaan menyeruak. Untung Bulan udah punya pencitraan yang baik. Sekarang tinggal menahan serangan lanjutan. Kalo satu aib kebuka, biasanya yang lain juga bakal berentet ikut muncul ke permukaan.

Bulan datang, dengan gerak bibir berkata, “Ayam geprek, level neraka!”

“Gimana kabar Bulan?” tanya Mama.

Gue ganti suara ke speaker biar Bulan juga bisa denger.

“Baik, ini Bulan.”

“Allo, Mama!” sapa Bulan ceria.

“Hai, Bulan. Mama kangen, deh!”

Gitu. Sekarang kangennya sama mantu. Giliran ngomong ama anaknya aja, jutek.

“Kamu ngga apa-apa, kan?” tanya Mama lagi. Pasti maksudnya tentang gosip itu.

“Aku lagi hepi sekarang, Ma. TA-ku selesai, yeaaay! Ntar Senin ngadep dosen pembimbing buat konsul bab empat. Doain lolos, ya Ma,” Bulan cerita nyaris ngga pake ambil napas.

“Alhamdulillah. Iya, Mama doain. Syukurlah, kamu ngga terpengaruh, ya. Emang gosip doang, ngga perlu dipikirin.” Bulan mengernyit dengerin Mama ngomong kaya gini. Pake gerakan bibir dia nanya, “Gosip?”

Gue kasih kode buat diem aja, lalu pamit sama Mama, “Iya. Udah dulu, ya Ma. Mau makan dulu.”

Setelah telepon ditutup, baru Bulan memburu dengan pertanyaan, “Gosip apa?”

“Makan dulu.” Gue ambil sepaket ayam geprek dengan sambal merah membara. Tapi kayanya cuma menang merah doang.

“Kok kayanya mengerikan?” Bulan mulai ragu mau makan.

“Hayo! Siapa tadi yang nantangin? Tanggung jawab!” Hiburan banget liat mukanya Bulan.

Hati-hati dia makan sambal merah itu. Setelah dicicip jadi agak kecewa.

“Level neraka, segini doang?” ejeknya bikin ngakak.

“Kalo cuma segini, kayanya enak juga di neraka,” Bulan melanjutkan lagi santai.

“Eh, jadi gosip apaan tadi?” tanyanya sambil menyuap nasi plus ayam geprek dengan banyak sambal.

Gue juga mulai makan ayam goreng ini. Rasanya lumayan. Bumbunya berasa sampe ke dalem. Ada sedikit rasa pedas di dalam daging ayamnya.

“Inget video cctv yang dulu itu?”

Dia agak kaget sampe keselek sambel. Cepet-cepet minum es teh manis yang udah dipesen juga tadi.

“Yang waktu itu kita potong dari server?”

Gue jawab pake anggukan. Berusaha keliatan santai biar dia juga ngga terlalu khawatir.

“Kenapa? Videonya kesebar? Bukannya Ratna udah nyuruh semua anak buahnya buat ngapus? Semua yang udah telanjur kesebar, harusnya udah diapus, kan?”

Angkat bahu gue.

“Ada yang bandel, kali.”

“Siapa?”

Geleng-geleng.

“Ngga tahu. Yang paling aneh, kenapa bisa penyebar pertamanya si ulet bulu.”

“Hah? Dapet dari mana dia?” Bulan sampe lupa kalo tadi lagi laper. Tangannya berhenti menyuap, dan mulutnya berenti ngunyah.

“Makan dulu aja, ntar kita pikirin.”

Abis makan gue buka lagi hasil sync sama hape ulet bulu. Dia pasti dapat video itu dari seseorang. Tapi chat di semua messenger-nya bersih. E-mail juga isinya cuma receipt dari ojol sama notifikasi transaksi rekening dari bank. Kebanyakan tentang transfer sejumlah uang, mungkin dari om-om senang yang ngasih pembayaran.

Riwayat panggilan juga bersih.

“Eh, bentar,” kata Bulan nunjuk layar, “coba itu. Ada telepon dari private number di atas.”

Benar, sebuah telepon dari nomor yang disembunyikan kemarin pagi. Balik ke e-mail, kemarin juga ada transaksi di rekeningnya. Jam 13.07, setoran tunai sebesar lima puluh juta. Wow! Fee untuk berapa kali keluar itu?

“Kemaren dapet rejeki nomplok, pagi ini langsung post. Dapet duit dari mana, ya? Apa perlu kita tanyain?”

Sebuah notifikasi DM masuk ke hape Bulan.

Dari ulet bulu, “Laki lo maen-maen sama hape gue.” Bulan noleh dengan seringai jail.

Hehehe, baru sadar dia.

“Kalo dia ngga brenti, gue post yang ini.” Dia ngirim video ciuman yang tadi.

Sialan, ada yang kelewat. Video itu tadi udah diapus, berarti dia nyimpen di tempat lain. Gue ubek-ubek lagi hapenya dan nemu drive di cloud. Ternyata dia ngga goblok-goblok amat.

“Bales apa?” tanya Bulan.

“Sini.” Gue minta hapenya dan nulis balasan, “Gue punya penawaran yang lebih menarik.”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat