Moon Story Part 21

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 21 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 20

Hutang

“Hah?” Bulan terbelalak melihat layar, “ngapain, sih suka banget nelepon tengah malem?”

“Tauk!” Males mikirinnya.

Ga tahu apa yang ada di kepala Ratna. Ini jelas bukan dia banget. Neleponin cowok tengah malem, sejak kapan berlagak jablay gini?

Gue rebahin kepala di pundak Bulan. Gantian sekarang yang senderan.

“Oke,” kata Bulan ngerapihin rambut.

“Merem! jangan melek sedetik pun!” titahnya galak.

“Siap, Tuan Putri.” Ga usah disuruh, emang udah niat mau tidur. Segera perbarui posisi senyaman mungkin di pundaknya.

“Halo, Mbak. Maaf, ya. Kamalnya lagi tidur. Kecapekan kayanya nemenin aku ngerjain TA seharian.”

Ya ampun! Perut jadi tegang nahan ngakak. Bisaan banget istri gue.

“Oh,” suara Ratna kedengeran kecewa, “kalo gitu titip pesen aja, boleh?”

“Oh, boleh, Mbak,” suaranya Bulan sok manis banget. Sumpah, pengen ngakak.

“Saya kebanyakan minum kopi, mungkin dia bisa kirimin penawarnya? Biasanya dia selalu ready.”

Damn! Kurang ajar bener! Gue udah bilang ngga maen sama istri orang.

“Oh, minum air yang banyak aja, Mbak. Makan pisang juga bisa buat menawarkan efek kafein.”

Sadis! Istri gue emang jenius. Lempeng aja dia jawab.

“Oh, makasih sarannya, Mbak. Tolong sampaikan saja pesan saya, ya.” Susah payah nahan ketawa pas denger Ratna ngomong gini.

Kebayang mukanya pasti kesel berlipat-lipat.

“Kayanya ga perlu saya kasih tahu, deh. Asal mbak udah minum air putih yang banyak, efek kafeinnya juga reda, kok.”

Wow! Kerajaan Bulan mulai menyerang.

“Oh, ya udah. Ga apa-apa. Nanti saya chat Kamal aja. Udah dulu, ya Mbak,” Ratna kedengeran kaya lagi nahan kesal yang naik sampe ubun-ubun.

Setelah itu ngga ada suara lagi. Lalu hape dibanting keras ke paha.

“Apa tuh, kebanyakan minum kopi?”

Gue melek.

Bulan bersungut-sungut.

“Maksudnya apa? Ngotot banget minta disampein. Pake mo ngirim chat lagi.”

Sebuah notifikasi chat muncul di hape. Diliriknya sekilas batang gawai yang masih tergeletak di atas paha. Keliatan jelas satu pesan masuk dari Ratna.

“Apa kabar istrimu?”

Dengan muka berang, Bulan ngambil hape.

“Apaan, sih nanya-nanya?” rungutnya kesal.

Lalu dengan kekuatan penuh, diketikkannya balasan, “Makin cantik dan seksi tiap hari.”

Hahaha! Kaya ngeliat dua cewek lagi adu gertak. Kalo face to face mungkin bentar lagi jambak-jambakan.

“Oya? Sayang, ya. Cuma bisa dipandang, ngga bisa diapa-apain.” Tawa gue muncrat baca balasan dari Ratna.

Dan kayanya itu bikin Bulan makin kesel. Matanya memandang dengan tatapan setajam silet, bikin bibir auto-mingkem.

Setelah berhasil bikin mingkem, dia balik lagi ke hape. Awalnya berniat bales chat, tapi sebuah video call dari Ratna masuk lagi.

Wadaw! Apa sekarang masih mau pura-pura tidur? Padahal tadi baru aja bales chat. Jelas bakal ketahuan bo’ongnya.

Bulan ngeliat gue, kusut banget mukanya. Akhirnya males-malesan nyodorin hape.

“Ngga, kamu aja yang jawab.” Gue berdiri mau ke toilet.

“Kamu mau ke mana?” sergahnya cepat.

“Kamar mandi.”

“Ikut!” Dia buru-buru berdiri.

Yang bener aja! “Kamu mau ke toilet cowok?”

Eh, dia malah ngangguk.

“Ngga ada orang ini, kan?” Matanya jail.

Gue lirik dua cowok di meja sebelah.

“Bisa jadi gosip nanti.” Lanjut jalan keluar.

Tapi dia nahan tangan. Hadeh! Gue kebelet.

Bulan ngeliat layar yang masih tergenggam di tangan kanan. Panggilan video udah berhenti. Sebuah notifikasi chat masuk. Ratna mengirim sebuah pesan lagi.

“Aku tahu kamu masih bangun. Istrimu yang pegang hape?”

Ini seperti Ratna. Dia ngga mau kalah. Dia pasti juga ngga mau kalah sama siapa pun itu istri kedua Sandi. Gue ngga akan heran kalo semua ini cuma buat ngebales suaminya itu.

Pesan kedua masuk, “Ini ngga kaya kamu. Apa yang bikin kamu bertahan sama lesbian itu? Apa yang kamu kejar?”

Alis Bulan bertaut. Keliatan banget dia marah.

“Dia ngerayu kamu karena tahu aku lesbian?” geramnya dalam suara sangat rendah.

Terserah. Gue lepasin tangan Bulan. Udah kebelet banget sampe di ujung. Buru-buru keluar ke toilet.

Tapi Bulan malah ngejar. Dengan langkah cepat diraihnya lengan gue.

“Aku ngga mau seruangan sama dua cowok itu,” rengeknya pelan.

Lah? Emang kenapa?

Udahlah, otak ngga bisa diajak mikir lagi. Mending selesein hajat utama dulu, di kamar mandi.

Bulan ngikutin sampe toilet. Gila bener tu anak. Segitu takutnya sampe rela masuk toilet cowok.

“Tutup mata!”

“Ngga mau!” tolaknya tegas, “kalo aku tutup mata trus kamu ngilang, gimana?”

Et dah! Mau ngilang ke mana?

“Trus kamu mau ngeliatin aku pipis?” Sengaja buka ritsleting celana di depan dia.

“Ih jorok!” Spontan dia nutup mata dan berbalik. Huh! Rasain!

Gue pilih satu urinoir buat dipipisin. Eh, dia malah senderan di punggung. Astaga!

***

“Emang mereka siapa?” akhirnya nanya juga setelah urusan buang membuang selesai.

Bulan narik napas. Embusannya menggema di dinding toilet yang kosong.

“Mereka itu yang dulu ngerjain…” kalimatnya tertahan. Bibirnya gemetar.

Astaga! Tepok jidat gue. Harusnya bisa peka.

“Sorry.” Gue peluk dia erat.

Bener-bener ngerasa bersalah sekaligus marah. Orang kaya gitu harusnya udah didepak dari kampus. Perilakunya benar-benar tidak mencerminkan manusia beradab yang berpendidikan tinggi.

Tapi Bulan memilih untuk diam. Dia ngga punya bukti, katanya. Ngga ada rekaman video, ngga ada rekaman suara, ngga ada foto. Dan yang lebih penting, ngga ada yang terjadi. Mereka ngga berhasil melakukan pemerkosaan yang sudah direncanakan. Thanks to banci kaleng.

Padahal percobaan pemerkosaan saja sudah meninggalkan trauma. Tapi dalam setiap kasus seperti ini, pasti perempuan yang akan disalahkan. Siapa suruh pake baju kaya gitu. Siapa suruh mau aja dikasih minuman. Siapa suruh deket-deket sama cowok. Dan yang paling nyakitin, siapa suruh jadi cewek cantiknya kebangetan.

Sementara cowoknya, pelaku yang bikin trauma berkepanjangan itu, sedikit sekali dibahas. Mereka jelas-jelas punya pemikiran belok. Mengira perempuan adalah benda yang bisa dipake. Sebuah pemikiran diskriminatif yang mungkin tanpa sadar telah menjadi pola pikir.

“Apa perlu aku bikin bonyok mereka?”

Dia ketawa.

“Adrian udah pernah bikin mereka babak belur. Kamu temenin aku aja. Jangan jauh-jauh dariku.”

Baiklah, ngga masalah. Balik ke ruangan itu dengan perasaan berbeda. Ada dendam dan marah ngeliat dua bajingan itu masih ngerjain TA mereka dengan tenang. Apa hukuman buat mereka? Apa ada secuil aja rasa bersalah karena udah ngerusak hidup orang lain?

Gue pindah tempat duduk. Sekarang di samping kirinya, antara Bulan dan dua bangsat itu. Awalnya emang ngga masalah. Lama-lama jadi gelisah. Heran, kenapa dia bisa tenang banget madep laptop, nggarap program yang ga beres-beres dari tadi.

Apa mungkin karena gue di sini, makanya dia jadi tenang? Kalo gitu, gimana caranya biar gue juga tenang? Kampret, kan?

Ngga, ngga juga. Obat penenang gue ada di sini, dalam keharuman rambutnya. Memainkan jari di antara helaian rambut yang terasa sejuk di ruang berpendingin udah terasa menenangkan. Gila, sereceh itu gue.

“Kamu ngga pengen ngebales mereka?” gue bisik-bisik dari balik tirai rambutnya

Jari-jarinya brenti di atas keypad.

“Kamu terpenjara dalam ketakutan, apa ngga pengen bebas?”

Dia menoleh, ngeliat dua cowok itu. Satu sedang menyolder PCB di lantai, sementara satu lagi masih berkutat di depan laptop.

“Aku bisa nemenin kamu sekarang…” Gue masih nyugar rambut halusnya perlahan.

Aromanya menyenangkan, kayanya dikit lagi jadi memabukkan.

“Tapi akan ada saatnya kamu harus menghadapi segalanya sendirian. Termasuk semua ketakutan.”

Bulan mengembus napas kesal. Tampaknya dia tertantang.

“Bener juga. Bukan aku yang salah. Kenapa aku yang ketakutan?”

Nah!

“Tapi gimana caranya?” Dia berbalik menghadap gue tiba-tiba.

Seluruh helaian rambut lolos dari jemari. Sekarang kelima jari harus berhadapan dengan pipinya yang lebih lembut dari mentega.

“Ga tahu.” Lembut pipinya bikin gagal fokus.

“Ih!” Dia narik tangan gue dari pipinya.

“Gimana caranya?”

Jiah! Rasanya kaya ada mie goreng anget di depan mata, pas mau disuap, eh piringnya ditarik sama yang punya restoran. Kesel!

Tarik napas dulu, biar ngga emosian.

“Sayang, ketakutan itu kaya penjara yang kamu bikin sendiri. Kamu masuk sendiri. Trus gemboknya juga kamu yang kunci sendiri. Gimana cara keluarnya? Cuma kamu yang tahu.” Gue ketuk pake ujung telunjuk, puncak hidungnya yang ngegemesin.

“Oh, oke.” Dia menegakkan punggung, menyisir rambut dengan tangan, lalu berdiri.

“Yang kamu bilang bener banget. Kuncinya ada di aku. Tinggal mau atau ngga keluar dari semua ketakutan. Face it!”

Wuih! Mantap banget efeknya.

Sejujurnya itu bukan kata-kata gue. Ratna yang ngomong gitu waktu dia tahu betapa takutnya gue terjerumus pada dosa. Sebuah ketakutan yang menghasilkan sikap depresif. Ngga berani ngapa-ngapain. Bahkan ngga berani ngangkat kepala sekadar buat kenalan.

Dulu orang-orang mengira gue mempraktikkan ghadhul bashar dengan komitmen tinggi. Padahal cuma takut salah langkah, takut salah ngomong, takut salah bergerak. Itu masa kelam. Beruntung Ratna ngasih kompas buat keluar dari penjara ketakutan itu. Sekarang, kompasnya gue kasih ke Bulan, semoga dia bisa membebaskan diri dan jadi manusia merdeka.

Bulan berdiri dengan kaki terbuka di hadapan mereka berdua.

“Lo bedua punya utang sama gue!” Keren! Suaranya tegas, ngga pake ragu.

Dua cowok itu berpandangan.

Salah satu yang duduk ngadep laptop ngajuin pertanyaan “Utang apaan?”

Gue masih duduk di kursi, bersedekap menghadap punggung Bulan.

“Permintaan maaf dan ganti rugi.” Yes, Bulan! Lanjutkan.

Mereka berpandangan lagi. Seringai jahat yang diulas di bibirnya bikin seluruh syaraf gue bersiaga. Kemudian mereka berdiri, maju selangkah menantang Bulan.
“Permintaan maaf apa?”

Kurang ajar! Mereka bahkan ngga ngerasa bersalah. Gue berdiri, pasang kuda-kuda dengan tangan masih bersedekap. Selangkah lagi mereka maju, siap-siap aja ngadepin gue.

Viral

Kemudian mereka berdiri, maju selangkah menantang Bulan.

“Permintaan maaf apa?”

Kurang ajar! Sama sekali ngga ngerasa bersalah. Gue berdiri, pasang kuda-kuda dengan tangan masih bersedekap. Selangkah lagi mereka maju, siap-siap aja ngadepin gue.

Bulan berkacak pinggang, menjawab dengan tenang,

“Permintaan maaf karena udah ngelecehin gue. Permintaan maaf karena udah ngerendahin gue, bikin gue ngga percaya sama diri sendiri. Permintaan maaf karena udah bikin gue takut masuk kampus, takut masuk kelas, takut masuk lab. Minta maaf sekarang!”

Wedew! Banyak beud. Ngga nyangka gue segitu parahnya dampak emosional yang ditanggung Bulan. Padahal perkosaan itu berhasil digagalkan. Betapa pun marahnya sama banci kaleng, untuk satu ini, dia layak dapat terimakasih. Terlepas dari apa tujuannya saat itu, dia udah berhasil mencegah luka yang lebih dalam.

Dua bajingan itu bergeming. Mata mereka terpaku dengan mulut membuka. Mungkin kaget juga, ngga nyangka dampaknya bisa sedahsyat itu.

“Gitu doang, lo ngerasa direndahin?” yang tadi duduk depan laptop ngerespon ngga percaya.

Dasar kurang ajar! Minta dihajar emang ni anak.

Plak! Belom sempet gue melangkah, Bulan udah nampar bangsat itu.

Good job! Kayanya gue ngga perlu ikut campur kali ini.

Bajingan itu ngga terima. Dia ngangkat tangan buat ngebales, tapi ditahan sama temennya.

“Gue minta maaf,” katanya tanpa ngelepasin tangan si kurang ajar tadi.

“Gue tahu itu salah. Tapi baru tahu kalo lo bener-bener tersiksa karenanya. Sorry. Gue minta maaf.”

Si kurang ajar tadi menghentakkan tangannya sampe lepas. Matanya masih ngga terima.

Bulan beralih pada si kurang ajar. “Minta maaf lo!”

Dia mendengkus keras. “Lo aja yang lebe. Ngga diapa-apain aja, sampe segitunya. Gimana kalo jadi diapa-apain? Jangan-jangan udah gila lo! Lemah!”

Kurang ajar! Perlu dikasih bogem ni anak.

Buk! Baru setengah langkah, temennya udah nonjok duluan.

“Ngga ada nuraninya, lo! Manusia, bukan?”

Jleb! Giliran gue yang terpaku. Keingetan perdebatan singkat sama Bulan tempo hari.

“Apa kamu yakin, hanya butuh nurani? Atau kita juga butuh sesuatu yang lebih kuat untuk memandu keputusan nurani itu?”

Siapa pun dia, selama masih manusia, pasti punya nurani. Tapi nurani seperti apa yang memandu jiwanya sampe ngga bisa ngerasa dikit aja bahwa apa yang dilakuinnya itu salah? Atau nurani ini memang butuh panduan yang pasti benar? Sesuatu yang lebih besar, yang mampu menunjukkan jalan? Mungkinkah nurani memahami kebenaran tanpa panduan?

“Percuma maksa orang yang ngga ngerasa salah buat minta maaf, Lan,” cowok yang tadi angkat bicara lagi.

“Gue minta maaf. Lo minta ganti rugi apa?”

Bulan ngga langsung jawab. Mungkin dia juga perlu jeda bentar buat mikir. Kalo soal duit, jelas dia ngga butuh.

“Bayarin semua keperluan TA gue sampe wisuda,” putus Bulan akhirnya.

“Deal! Kasih gue semua notanya.”

Nah! Orang kalo nuraninya lurus, urusannya ngga ribet. Lempeng dan nyenengin. Tapi kalo udah nuraninya yang kacau, ngga cuma nyakitin diri sendiri, juga bisa nyakitin orang lain.

“Gue bilangin Andi juga buat minta maaf sama lo,” lanjut cowok itu lagi.

Baru inget, pelakunya tiga orang. Yang satu lagi beda jurusan. Dia ngambil jaringan, sementara Bulan sama dua anak tadi ngambil kontrol.

Bulan balik badan. Ninggalin mereka dengan senyum mengembang. Usahanya emang ngga seratus prosen berhasil. Tapi dia udah melesat jauh tinggi, ninggalin semua ketakutan di dasar bumi.

Gue sambut dia dengan hi five. Seperti anak kecil, matanya berkaca-kaca. Dia balas dengan satu pelukan erat yang menghangatkan hati.

“Thanks. I love you,” ujarnya lirih.

“I love you, Bulan.”

***

Malam itu kayanya gue ketiduran di pundak Bulan. Bangun karena kaget sama teriakannya, “Yeeeaay! Berhasil!”

Gue masih ngucek mata waktu Bulan bilang, “Nih, liat!” Masih ngga ngerti apa maksudnya, sampe dia ngasih tahu, “Display-nya nyala! Hahaha!”

“Wow. Akhirnya.”

“Ih!” dia malah ngambek, “datar banget, sih?”

“Wow!” gue buka mata selebar mungkin, “keren!”

Tapi malah dapet hadiah gelitikan di pinggang. Sialan!

Yeah! Akhirnya pulang juga. Asli, capek gue. Liat jam di hape, udah hampir jam dua. Gila! Betah banget Bulan begadang.

Suasana malam di parkiran terasa beda. Cahaya bulan ngga seterang purnama, tapi cukup untuk melihat di mana mobil berada. Gue berenti setelah menyadari sesuatu.

“Ternyata bulannya masih separo.”

“Tinggal separo,” koreksi Bulan, “waktu kita nikah, bulannya baru purnama. Sekarang udah tinggal separo. Dikit lagi mati.”

Hehehe, serius amat nanggepinnya. “Kemaren aku ngga bisa liat bulan di balik jendela.”

“Iyalah, jendela medan pandangnya sempit. Sekarang kita di lapangan, jadi bagian langit yang keliatan lebih banyak.”

“Oh, gitu?” gue lirik Bulan yang manggut-manggut.

Dia jadi salah tingkah.

“Kamu mau ngomong apaan, sih sebenernya?”

“Kirain bulan ngga ada di balik jendela karena udah ketiduran di lenganku.”

“Aiish!” Dia ketawa. Suaranya mengisi kekosongan parkiran.

Cahaya bulan separuh memantul cantik di wajahnya. Bikin pengen ngambil dua detik lagi cicilan hadiah tadi pagi. Tapi dia malah membayar lunas, lengkap dengan bunganya. Jadi gue kasih seratus prosen cashback. Sekaligus sebagai apresiasi karena udah berhasil melepaskan diri dari belenggu ketakutan. Angin dingin bertiup lembut. Namun hanya ada kehangatan di antara kita.

Malam itu, Bulan tidur dalam senyuman.

***

Bulan masih terlelap waktu gue bangun paginya. Mungkin dia kelelahan karena mikirin display semaleman. Batre hape udah mau abis, waktunya di-charge. Jangan sampe nanti keabisan batre di perjalanan.

Hari ini rencananya berangkat ke Surabaya. Nengokin Humaira sekalian ngobrol-ngobrol sama Pak Ahmad dan temen-temennya tentang Argadaya. Mungkin juga ketemuan sama Riana, kali aja dia udah jadi cewek beneran sekarang.

Baru mau nyolokin charger, tiba-tiba ada telepon dari Hana,

“Maaf, Pak. Mengganggu weekend-nya. Ada telepon dari PR, apa boleh saya berikan nomor pribadi Bapak?”

“Ngga bisa nunggu besok?” Sekarang hari Sabtu, ngga usah kerajinan juga kali.

“Ngga bisa, Pak. Sebelum jadi viral, ini harus dihentikan. Sekarang aja udah mulai jadi trending topic di twitter,” ada nada khawatir di suaranya

“Ada berita apa?”

“Bapak belom tahu?” Hana malah balik nanya, “ada yang posting video Mbak Bulan sama pacarnya, Pak.”

“Hah? Pacarnya yang mana?” Gila! Video yang mana nih? Yang di kapal itu, kan udah dimusnahkan. Tinggal file aslinya yang dikasih sama U-Bay tempo hari.

“Ya, yang itu Pak. Kalo ngeliat videonya, sih, kayanya settingnya di kapal, Pak. Mungkin waktu masih di kapal pesiar.”

Shit! Siapa yang nyebarin? Video itu cuma sempet beredar di grupnya anak-anak IT. Abis itu, Ratna udah ngasih perintah buat ngapus semua video di gadget masing-masing. Apa mungkin ada yang masih nyimpen dan mulai nyebarin sekarang?1

“Saya kirimin link-nya, ya Pak,” kata Hana lagi.

Pagi gue langsung rusak gara-gara berita ngga jelas. Pemandangan di balkon, yang kemaren menyegarkan, sekarang terasa menyesakkan. Burung-burung pipit yang terbang bolak-balik di pohon rambutan kedengeran berisik, bikin kepala makin pusing. Link yang dikasih Hana ngebawa ke postingan instagram sebuah akun gosip.

Bener ternyata, video yang diunggah adalah video Bulan dengan banci kaleng malam itu. Sialan! Mati-matian ngusahain biar ngga bocor, tetep aja…

Di bawah video diberi caption, “Astagah!” Dan seperti biasa, komentar para netizen sadis ngga nanggung-nanggung.

Ngga lama masuk telepon dari nomor ngga dikenal.

“Assalamu’alaikum. Pagi, Pak Kamal. Saya Esti, PR Purwaka Grup.”

Hadeh! Tarik napas, embuskan pelan-pelan. Tenang, badai pasti berlalu.

“Ya, Mbak Esti. Ada yang bisa saya bantu?”

“Tentang video yang viral itu, Pak. Pagi ini udah ada tiga infotainment yang telepon Purwaka Grup minta konfirmasi soal video itu. Kami jawab, video tersebut sedang dalam proses investigasi,” Esti menjelaskan padat dan singkat.

Agak lega dengernya, ternyata Purwaka Grup punya Tim PR yang lumayan gercep. “Ya, kerja bagus. Terimakasih, Mbak.

“Tapi kita tetep harus menenangkan karyawan dan customer, Pak,” lanjutnya lagi.

“Ada apa sama karyawan dan customer?”

“Sekarang ini, citra Purwaka Grup di mata karyawan adalah perusahaan yang syar’i meski tak punya label syari’ah. Bahkan ada juga beberapa yang memberi label perusahaan nyunnah.”

Astaga! Pala gue nyut-nyutan seketika. Emang om Hendro keliatannya mau bikin perusahaan yang menjalankan sunnah Rasul dalam berbisnis. Bahkan jam istirahatnya aja diatur demi keleluasaan melaksanakan sunnah.

“Jadi begitu ada berita putri pemilik Purwaka Grup ternyata, maaf, homo, mereka agak terguncang.”

Fiuh! Pala gue berat.

“Agak, ya? Belom terguncang banget.”

Esti ketawa kecil.

“Sangat terguncang, Pak. Mulai ada postingan-postingan yang mempertanyakan kredibilitas perusahaan.”

Gue balik masuk rumah. Di saat kaya gini, pengennya cuma rebahan.

“Bilang aja, itu ga bener. Hubungan saya sama Bulan baik-baik aja. Semua video itu ngga bener. Kalo perlu kasih liat mereka video yang langsung diambil dari server CCTV.” Berani ngomong gini karena udah ngakalin video di server.

“Video dari server lagi diusahain sama tim IT. Mungkin Bapak sama Mbak Bulan juga perlu untuk sedikit tampil mesra di depan media, Pak? Hanya sekadar meng-counter isu negatif aja,” Esti melanjutkan.

“Yang kaya gitu, apa perlu ditampilkan di media? Ngga usahlah. Kemesraan itu masuknya ranah pribadi.”

Esti kedengeran narik napas panjang.

“Atau Bapak sama Mbak Bulan pergi ke mana gitu berdua, nanti saya kabarin awak media info lokasi Bapak.”

Jiah! Berasa seleb beneran gue. Kemaren cuma diliatin di kantin aja rasanya jengah pake banget. Ini bakal bener-bener disamperin wartawan. Majuin Bulan aja ini, dah.

“Ya udah, saya mau ke Surabaya hari ini. Mungkin siang atau sore.”

“Oh, noted, Pak,” suara si Esti kedengeran penuh semangat.

“Berarti siap-siap di Juanda, ya Pak.”

Setelah tutup telepon, gue balik ke kamar. Pala pusing gini, butuh doping. Tidur lagi, menghirup aroma rambut Bulan. Gawat! Kayanya gue mulai kecanduan.
Hape bergetar waktu baru aja mulai rebahan di sisi Bulan. Notifikasi chat dari U-Bay,

“Congratz, Bro. Udah masuk akun lambe-lambe-an, resmi jadi seleb berarti,” diikuti emoji ngakak guling-guling.

“Seleb mbahmu!”

Masuk lagi chat dari U-Bay, “Tau ngga siapa yang posting pertama?”

“Siapa?”

U-Bay ngirim screenshot dari instagram dengan caption, “Menurut lo dia dapet dari mana?”

Setelah gambar berhasil di-download, baru keliatan jelas.

Astagah! Ini akun ulet bulu. Dapet dari mana dia?

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat