Moon Story Part 20

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 20 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 19

Lapis-lapis Luka

Bulan terpaku. Matanya menatap bingung. Abis itu dia jadiin lengan gue guling trus merem.

Udah? Gitu aja? Mana yang tadi katanya mau bikin bayi?

Ganti posisi biar Bulan bisa pake tangan gue jadi bantal. Ini posisi favoritnya. Senyumnya mengembang, trus tidur meluk gue. Beneran, langsung ketiduran.

Sebenernya agak curiga. Dia ketiduran karena lengan gue yang supernyaman, atau keder nyium bau ketek?

***

Paginya, gue seduh lemon tea hasil belanja kemaren. Cahaya merah matahari masih keliatan jelas di ufuk timur. Sebentar lagi bumi akan menghangat. Tapi hangatnya lemon tea udah duluan menjalar dari kerongkongan sampe lambung.

Sepasang tangan sehalus mentega tiba-tiba nutup mata. Jelas itu tangan Bulan, siapa lagi yang ada di apartemen ini?

“Tebak,” katanya setengah bisik-bisik, “berapa ekor burung yang ada di pohon rambutan?”

Et dah. Meneketehe!

“Kalo aku bener, hadiahnya apa?”

“Hmm. Apa, ya?” malah balik nanya, “maunya apa?”

Aha! Kesempatan emas ngga boleh lewat.

“Ciuman dua menit.”

Bulan tergelak.

“Okay!”

Yeeaay! Tebakan gue harus bener. Pertama dengerin dulu, ada suara burung, ngga? Jangan-jangan Bulan cuma asal ngasih pertanyaan.

Ternyata ada suara burung. Kayanya dua, sahut-sahutan. Juga ada kepakan sayap mendekat.

“Tiga!”

Bulan narik tangan dari mata gue trus mulai ngitung.

“Satu, dua!” serunya penuh kemenangan.

“Tiga!” Satu burung baru aja dateng dan bertengger di dahan, tepat di atas dua burung yang tadi.

“Tapi itu baru dateng, ngga diitung,” protes Bulan keras.

“Dia ada di situ waktu proses penghitungan sedang berlangsung. Jadi satu, dua, tiga!”

Bibir merah muda Bulan mencong-mencong, seolah kesel. Argumen gue sebenernya ga logis, anak kecil juga tahu.

“Aku menang!” Gue taro dua tangannya di pinggang. Hangatnya merayap sampai perut.

“Sekarang mana hadiahnya?”

Mukanya masih dibikin kesel tapi ngga nolak.

“Merem? Melek?”

“Terserah. Ini pertama kalinya sama cowok, kan? Senyamannya kamu aja.”

Dia ngga merem, malah keliatan agak kaget. Bola matanya bergerak-gerak mencari fokus lain. Gue deketin, bibirnya tiba-tiba gemetar. Sesaat kemudian dia memejamkan mata keras sampe dua alisnya nyaris ketemu.

Pelan-pelan tangannya mulai mencengkeram pinggang gue. Makin lama makin kuat. Pipinya terasa beku di telapak tangan. Ngga satu embusan napas pun keluar dari hidungnya, bikin khawatir.

“Sayang?”

Dia buka mata, kaget.

“Kamu takut?”

Segumpal napas seketika diembuskan dari mulut. Digigitnya bibir dengan mata berembun.

Astaga! Dia bener-bener ketakutan. Gue rangkul tubuhnya yang gemetar. Ciuman dua menit itu ga perlu sekarang. Masih banyak menit-menit lain yang bisa digunakan.

Gue lupa kalo dia pernah punya pengalaman buruk soal ciuman cowok. Gosh! Kenapa bisa ngga inget?

Gimana pun, dia lebih milih tidur sama cowok yang baru dikenal aja udah bisa dibilang satu langkah besar. Harusnya bisa bersabar dikit lagi sampai semua trauma terobati dan segala ketakutan teruraikan.

Ini yang terjadi kalo cuma mikirin diri sendiri. Bukannya hepi malah nyakitin orang kesayangan.

Butuh waktu beberapa menit hingga Bulan benar-benar bebas dari gemetar. Saat dekapannya melonggar, seulas senyum tergaris di bibir.

“Jogging, yuk?” gue alihin perhatian sedikit dari kenangan buruk tentang ciuman.

“Ayok! Siapa takut!”

“Let’s go!” Gue kecup sekilas bibirnya sebelum kabur buat make sepatu.

Di pintu balkon, balik badan sebentar dan bilang, “Cicilan hadiahnya, baru sepersepuluh detik. Utangmu masih 1 menit, 59 sembilan persepuluh detik.”

“Hah? Ngapain pake per-per-an?” Dia ngejar gue yang lari duluan.

Ternyata larinya lumayan cepet juga. Bulan berhasil narik tangan gue dan mendaratkan bibirnya.

“Tinggal 1 menit, 59 detik,” dia bilang.

Trus ninggalin gue gitu aja ke tempat sepatu.

Hahaha! Gotcha!

Kaya orang phobia. Bisa sembuh dengan paparan bertingkat. Sedetik dua detik dulu, lama-lama jadi sejam. Yang gue butuh cuma sabar.

***

Jogging cuma limabelas menit, sisanya jalan kaki nyari sarapan. Sepanjang jalan dia banyak cerita tentang Tembalang, semacam kota satelit yang isinya mahasiswa. Di sini ngga ada kos-kosan yang campur cewek sama cowok.

Tapi di kosan cowok aturannya ngga terlalu ketat, jadi cewek-cewek juga bisa nginep.

Gue ketawa aja dengernya. Orang-orang masih nganggep bahwa cewek-cowok yang nginep bareng tanpa ikatan pernikahan itu bahaya. Padahal cewek-cewek yang nginep bareng itu lebih bahaya. Ngga usah jauh-jauh, liat aja Bulan sama banci kaleng.

Kita akhirnya memutuskan buat makan bubur ayam di semacam area kuliner. Kata Bulan, daerah ini disebut Ngesrep. Buat orang sini, Tembalang masih sekitar satu kilo-an lagi.

Bubur ayamnya enak. Untung ngga perlu perang soal diaduk atau ngga diaduk. Gue satu tim sama Bulan, Tim Bubur Diaduk, hahaha! Kita sama-sama sepakat bahwa rasa bubur akan lebih joss jika seluruh bumbu dan kuah merata di setiap lapisan.

Lagi enak makan, tau-tau hape Bulan berdering. Sebuah telepon entah dari siapa, yang pasti bikin dia batuk-batuk nyaris keselek. Gue tusukin sedotan ke gelas air mineral dan sodorin ke mulutnya.

“Dosenku ngajakin ketemuan anak-anak bimbingannya sekarang,” keluh Bulan kaya yang mau nangis.

Gue ngga ngerti di mana masalahnya.

“Trus?”

“Aku belom mandi, huhuhu.”

Ha? Dia panik karena belom mandi?

***

Bulan juga maksa nyuruh gue mandi.

“Kan kamu mau nganterin aku,” katanya merajuk.

Padahal kalo cuma nganterin, ganti baju doang juga ga apa-apa. Ntar juga paling cuman nunggu di mobil.

“Mandi, dong. Aku suka, deh liat kamu abis mandi. Seger-seger seksi gimana gitu,” katanya sambil kedip-kedip genit.

Astaga, rayuannya! Gue jadi ga bisa nolak.

Nyampe kampus, dia langsung minta turun.

“Parkiran di sebelah sana, aku ketemu dosen dulu, ya.”

“Ntar.” Gue tahan tangannya dan ngambil satu detik cicilan hadiah.

“Sisa 1 menit 58 detik.”

Dia tersipu dan keluar mobil sambil senyam-senyum. Dasar cewek.

Selesai parkir, gue pindah ke kursi belakang buat ngelanjutin kerjaan. Cek e-mail. Branding di medsos. Update portofolio di web. Baru lanjut ngerjain orderan.
Tiba-tiba hape bergetar, video call dari Ratna. Auto-ngelirik ke area kampus. Kalo Bulan ada di sini, dia pasti langsung nyuruh tekan lingkaran merah.

Tapi ngga ada Bulan, kan? Ngga apa-apa diterima aja.

Tampilan layar langsung berganti dengan wajah Ratna yang mengulas senyum manis. Kayanya lagi berdiri nyender ke jendela. Latar belakangnya pemandangan Jakarta dari ketinggian entah lantai berapa.

“Hai,” sapanya riang, ‘lagi ngapain?”

“Kerja. Kamu ngga kerja?” Gue senderin hape di layar laptop.

Dia menyingkirkan helaian rambut yang agak menutupi dahi sambil mengembuskan napas bosan.

“Lagi males. Suntuk banget, nih.”

Et dah! Kirain nelepon urusan penting. Ngga tahunya cuma suntuk.

“Telepon Sandi aja sana.”

Mukanya langsung manyun.

“Males, ah. Dia lagi sibuk sama bayi baru.”

Trus napa nelepon gue? Kayanya Bulan bakal mencak-mencak, nih kalo tahu. Balik ke laptop, ngelanjutin ngerender logo yang udah jadi.

“Kamu ngga suka aku telepon?” suaranya lirih kedengeran sedih.

Ngeliat mukanya, jadi ga tega.

“Aku lagi kerja, Rat. Konsentrasiku jadi terbelah kalo kamu telepon. Lagian kamu juga lagi di jam kerja. Aku bisa laporin ke atasanmu kalo anak buahnya nelepon ngga penting di jam kerja.”

“Huh! Mentang-mentang!” Mulutnya manyun.

Proses rendering selesai. Tinggal dikirim, trus move on ke project berikutnya.

“Aku mau konsultasi,” katanya lagi.

“Apaan?” gue fokus buka video maker buat nyiapin presentasi untuk desain ini.

“Menurutmu, sebaiknya aku cerai sama Sandi ato ngga?”

Balik ke layar hape.

“Kok nanya aku?”

“Menurutmu? Aku pengen tahu pendapatmu,” suaranya agak merengek.

Ni anak kenapa, dah?

“Sejak kapan kamu minta pendapat orang lain buat mutusin jalan hidupmu?”

Ratna diam. Mukanya keliatan tambah kusut. Dia mengusap kening sembari mengalihkan pandang ke jendela.

“Kayanya pernikahan udah bikin kamu banyak berubah. Pertama kali ketemu kamu di kapal, aku nyaris ngga percaya kamu adalah Ratna. Apa yang terjadi sebenernya?” Sekarang jadi fokus ke panggilan video.

Dia melipat bibir ke dalam sembari narik napas panjang.

“Aku ngga tahu. Aku ngga ngerti lagi. Di mana salahku?” Matanya mulai berembun.

“Aku tahan-tahan karir biar ngga naik-naik. Biar dia ngga minder karena penghasilanku lebih gede. Sekarang aja penghasilanku udah lebih gede. Aku musti gimana lagi coba?”

Gila, segitunya! Ratna cinta mati sama Sandi ternyata. Tiba-tiba gue merasa tersingkir.

Ck! Dasar goblok! Emang udah tersingkir sejak bertahun-tahun yang lalu, kenapa baru nyadar sekarang? Emang, kalo cinta berkuasa, intelegensi langsung nyungsep ke bawah tanah.

“Stop complaining! Ini bukan Ratna yang kukenal. Ratna itu cewek paling kuat yang aku tahu. Dia tahu apa yang diinginkannya, tahu juga gimana meraihnya. Dia berdiri dengan elegan di atas kakinya sendiri. Itu dia, Ratna yang dulu bikin aku jatuh cinta. Ke mana dia?”

Setitik air hampir menetes di ujung mata. Cepat-cepat diusapnya dengan punggung tangan.

Lalu seiring dengan embusan napas dia berkata lagi, “Kenapa dulu aku putusin kamu, ya?”

Pintu mobil tiba-tiba terbuka. Bulan menghempaskan badan ke jok sembari mengembus napas.

“Hhhh! Nyebelin!” katanya.

Gue putus sambungan video call tanpa pamit dan langsung beralih ke istri tersayang, “Kenapa nyebelin?”

Ngobrol sama mantan emang memicu adrenalin. Tapi ada yang lebih seru dari itu saat ini, menaklukkan tantangan ciuman dua menit sama istri tercinta.
Gini amat mau ciuman aja.

***

Laboratorium Kontrol

Gue putus sambungan video call tanpa pamit dan langsung beralih ke istri tersayang, “Kenapa nyebelin?”

Bulan mendengkus kesal.

“Dosenku mau S3 ke Jerman bulan depan,” katanya.

“Trus?” Gue bener-bener ngga ngerti, dosennya yang mau S3, Kenapa dia yang repot?

“Trus? Gimana TA-ku? Huhuhu,” dia pura-pura nangis.

“Ya diseleseinlah.”

Dia noleh cepet sambil megangin lengan gue.

“Temenin aku ke lab,” pintanya penuh tekanan.

“Emang boleh?”

“Boleh, dong. Kenapa ngga?” keliatan banget maksa.

Dasar anak manja.

“Ayo, temenin,” sekarang jadi merengek.

Hadeh, kuliah udah tinggal TA doang, gaya masih balita. Gue tutup laptop dan rapikan semua barang masuk ransel. Hari ini agendanya nemenin bidadari di kampus.

Orang-orang auto-ngeliatin begitu Bulan gandeng gue keluar area parkir. Baru tahu gimana rasanya jadi seleb. Jangan-jangan bentar lagi langsung muncul di suatu channel ghibah para degem.

Gedung kampus Teknik Elektro ini dibuat jauh lebih tinggi dari tanah, mengingatkan pada rumah-rumah panggung yang ada di Sumatera atau Kalimantan. Jarak lantai dari tanah sekitar setengah meter, jadinya banyak mahasiswa yang duduk-duduk dengan kaki menjuntai santai.

Bulan ngajak naik tangga ke lantai atas, ngelewatin para mahasiswa yang ramai di selasar.

“Nyantai aja, aku kan senior di sini.”

Emang sih, semua yang kebetulan ketemu pas tatapan pasti pada ngangguk atau ngasih senyum dan sedikit nyapa, “Mbak.”

Tapi yang disenyumin cuma ngeliat dikit trus melengos.

“Senior jutek, ya?”

“Pencitraan, kalo ngga gitu, bakal banyak yang ngajak temenan.”

Ha? Logika apa itu? Dia menghindari persahabatan?

“Emang kenapa kalo ngajak temenan?”

“Bahaya!” udah, gitu aja katanya.

Bahaya apa? Tiba-tiba jadi inget kata-kata banci kaleng soal free drink. Apa itu juga ada hubungannya dengan bahaya pertemanan?

Naik ke lantai tiga, genggaman tangannya menguat. Langkah kaki yang tadi mantap perlahan mulai melemah. Bulan langsung keliatan berbeda. Berkali-kali dia narik napas dan mengembuskan udara lewat mulut.

Di depan ruangan bertajuk Laboratorium Kontrol dan Instrumentasi, Bulan berhenti. Tangannya menggenggam makin erat.

“Ini pertama kali aku masuk sini lagi ngga sama Adrian,” ujarnya lirih tanpa mengalihkan pandang dari pintu lab.

“Apa aku aja ga cukup?” agak kesel. Masih aja bawa-bawa Adrian, padahal katanya udah fix milih gue.

Dia noleh, ngasih senyum supermanis sambil bilang, “Iya, cukup.” Tangannya kemudian membuka salah satu pintu kembar. Genggamannya makin erat, tapi kakinya belum melangkah juga. Perasaan gue jadi ga enak. Kayanya ada apa-apa sama lab ini.

Ruangan itu kosong dari manusia. Cuma ada beberapa meja panjang yang sengaja diatur agak merapat ke dinding. Di atasnya berbagai peralatan tergeletak tak beraturan. Agak ke tengah dari pintu masuk juga ada meja panjang warna biru yang lebih kosong. Isinya hanya beberapa bundel kertas.

Agak ke pojok, sebuah meja lagi yang sepertinya sengaja dijadikan pembatas. Di balik meja itu terbentang karpet hijau, mengingatkan pada barisan shaf di musholla-musholla kecil. Mungkin memang digunakan sebagai tempat shalat. Cukup luas juga untuk dijadikan tempat rebahan sejenak. Posisinya yang agak tersembunyi pun cocok buat sekadar bercinta sebentar untuk melepas ketegangan.

Kemungkinan terakhir bikin bayangan Ratna muncul lagi. Secepatnya harus segera beralih ke Bulan.

Gue tarik tangannya lembut sambil berbisik, “Ayo, katanya mau ngerjain TA?”

Kakinya kaya yang berat banget buat masuk. Gue rangkul pinggangnya biar lebih tenang. “Apa ada yang perlu aku takuti di lab ini?” sengaja bisik-bisik, takut ada yang denger.

Bulan terkikik kecil.

“Ngga,” jawabnya cepat.

“Trus?”

“Aku ngga suka ada di sini,” ucapnya lirih, “padahal aku anak kontrol, pasti sering ke sini.”

“Kenapa?” jadi ikutan bisik-bisik.

Bulan mengembus napas keras.

“Di sini…” suaranya seperti diseret. Kemudian menggeleng cepat sembari memejamkan mata.

“Aku ngga mau inget!”

Astaga! Apa ada trauma lagi? Berapa lapis lukakah yang ia derita?

Gue angkat badannya untuk duduk di atas meja kosong dekat pintu masuk. Sekarang mata kita ada dalam sepasang garis sejajar.

“Sekarang kamu bagian dari hidupku.” Gue tatap matanya lekat. Mungkin hanya jarak lima jari yang menjadi jeda kini.

“Waktu aku bilang sayang sama kamu, aku sayang sama kamu yang sekarang.”

Dia menghirup napas cepat.

“Dan kamu yang sekarang ngga muncul gitu aja. Ada masa lalu yang jadi penyusunnya. Aku sayang sama kamu yang sekarang, yang tersusun dari segala pengalaman di masa lalumu.”

Embusan napasnya perlahan membelai wajah.

“Masa lalu itu, mungkin menyenangkan, mungkin membahagiakan. Bukan ngga mungkin juga penuh luka yang sampai sekarang masih berdarah.”

Bulan mengalihkan pandang, melipat bibir ke dalam.

Gue sentuh pipinya supaya bisa menatap dua manik coklat itu lagi. “Aku bukan obat penyembuh, tapi kita bisa sama-sama berusaha mengobati luka.”

Matanya berkaca-kaca.

“Jangan sembunyikan lukamu dariku.”

Bulan merangsek, seperti terjun, masuk ke dalam pelukan. Di kuping, suaranya lembut berbisik, “I love you, Kamal.”

Ada secercah kelegaan, mendengarnya mengatakan cinta. Rasanya seperti ketemu sungai jernih ketika air di botol tandas tak bersisa.

“I love you, Bulan. I love you.”

Gue bales rangkulannya lebih erat. Jangan lepasin dulu. Bulan ngga boleh tahu kalo mata ini lagi berembun.

Sorry, gue ngga sepenuhnya jujur. Untuk saat ini aja, mau pura-pura tegar sebentar. Biar luka yang dia derita sembuh dulu. Lagian, yang gue pengen cuma kebahagiaannya.

***

Cerita tentang lab ini ternyata emang ngeri. Kejadiannya udah tiga tahun berlalu, tapi Bulan masih berurai airmata pas nyeritain.

“Aku pikir dia kan temenku, temen seangkatan, senasib sepenanggungan. Ngga curiga sama sekali waktu dia nawarin minum pas abis kuliah itu,” ceritanya penuh dendam.

Gue ga tau mau kasih respon apa. Cowok-cowok yang lebih milih memperkosa daripada minta baik-baik emang paling cocok dipites sampe gepeng.

“Cuma Adrian yang bener-bener tulus. Ngga minta apa-apa, ngga ngarepin apa-apa,” katanya lagi dengan airmata makin deres.

“Waktu itu, ya. Waktu itu!” kemarahan makin jelas di suaranya.

Gue rangkul Bulan yang terguncang hebat. Satu-satunya orang yang dipercaya dengan sepenuh jiwa raga, ternyata berdusta. Kebayang sakitnya kaya apa.

“Aku ngga bisa maafin dia, deh kayanya.” Bulan melepaskan diri dari rangkulan dan menghapus airmata di pipi.

“Rasanya tuh nyakitin pangkat tak terhingga.”

Lagi-lagi ngga tau mau ngasih respon gimana.

“Aku juga percaya banget sama ulet bulu, dulu. Sampe ngasih dia CC unlimited.” Kegoblokan masa lalu, pengen ngakak kalo inget sekarang.

“Padahal kenal juga baru berapa bulan, ngga nyampe itungan tahun. Tapi udah menang banyak dia.” Ketawa miris gue.

Bulan ikutan ketawa pahit.

“Kalo dipikir-pikir, dia juga udah menang banyak. Uang bensin, sewa apartemen, uang makan, semua aku yang bayarin. Huh! Jadi sakit ati mikirinnya.”

Asli ngakak gue.

“Jadi sekarang kita sama, ya? Sama-sama bucin sakit ati.”

Bulan ngakak lebih keras. Akhirnya dia bisa ketawa juga.

***

Hari itu, gue nemenin Bulan ngerjain TA sampe malem. Cuma turun pas makan siang di kantin kampus. Di sana malah jadi pusat perhatian. Makan mie goreng ngga ada nikmat-nikmatnya. Gimana bisa menikmati kalo semua kaya yang sibuk curi pandang ke arah sini.

Herannya Bulan bisa cuek banget nyantap nasi pecel. Mungkin buat dia yang biasa jadi pusat perhatian, kaya ginian udah makanan harian. Lah, buat gue yang biasa ada tapi dianggep ngga ada, kaya ginian bikin merinding disko.

Abis itu gue cuma keluar ruangan buat buang hajat sama nerima pesenan makan malam dari ojol. Untung ngga ada yang make lab sampe malem. Sekitar jam delapanan, baru dateng dua orang cowok pake jaket angkatan. Angka yang tertera nunjukin kalo mereka seangkatan sama Bulan.

Begitu tahu mereka dateng, Bulan yang dari tadi asik ngutak-atik program di meja deket dinding langsung narik gue buat nemenin.

“Aku temenin dari sini aja, sih Sayang.” Gue udah nyaman di meja ini.

Cuma perlu ngerapiin kertas-kertas yang bertebaran, trus mejanya udah kaya jadi workspace pribadi.

“Ayo temenin!” Sekarang ngegeret paksa lengan gue.

“Iya, bentar.” Gue save semua kerjaan.

Lagian udah mulai kliyengan seharian mantengin laptop. Kacamata anti-radiasi lagi dipake Bulan biar dia ngga pusing kelamaan mandangin layar.

Gue duduk di samping Bulan sambil maen puzzle di hape. Ga tahu berapa lama, jempol kayanya mulai kram waktu dia berseru kesal, “Aaargh! Display-nya kenapa ngga muncul juga, sih?”

Bulan membuat program untuk mengendalikan suhu air di aquarium. Tujuannya agar ikan kakap putih dapat bereproduksi secara optimal. Masalahnya dari tadi siang hanya satu, layar LED yang digunakannya tak bisa menampilkan informasi temperatur.

“Udah capek, kali. Pulang, istirahat dulu, yuk?” aslinya gue yang pengen rebahan.

Udah ngincer karpet ijo di pojokan dari tadi, tapi ngga enak ninggalin Tuan Putri berjibaku sendirian.

“Ngga, ah. Nanggung, dikit lagi. Masih jam sebelas ini,” katanya tiba-tiba semangat lagi.

Hadeh, ni anak emang ngga pernah bisa dibilangin. Mungkin besok-besok kalo ngajak pulang bilangnya, ‘Kita nginep di sini aja, ya.’

Tiba-tiba hape di tangan bergetar. Panggilan video dari Ratna.

Alamak! Again?

“Dari siapa?” Bulan ngintip sambil ngebenerin posisi kacamata yang mungkin agak longgar karena lebar muka kita beda dikit.

Gue taro hape di tangannya. “Kamu aja yang jawab.”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat