Moon Story Part 2

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 2 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 1

Transaksi

Tiba-tiba ingatan melayang ke ulet bulu. Waktu mergokin dia making out sama cowoknya di pojokan taman. Ngga tahu musti nyesel apa beruntung nyasar jalan-jalan ke situ. Padahal niatnya cuma nyari toilet umum yang biasa ada di taman, malah jadi nonton prolog bokep.

Selanjutnya, Bulan bicara menggebu-gebu, “Bukan soal bagaimana menjalani hidup. Tapi kalo kita nuntut orang untuk tampil sebagaimana dirinya sendiri, maka kita juga harus mau menerima konsekuensinya. Tiap orang punya sisi gelap dalam dirinya. Kalau kita menerima seseorang seutuhnya, harusnya kita juga menerima sisi gelapnya, segelap apa pun itu.”

“Segelap apa pun…” Damned! Ni anak nyindir ato gimana? Gimana kalo kegelapannya itu menelan kita?

Gue banting setir ke kiri. Mobil-mobil di belakang langsung riuh berebut bunyiin klakson. Di bahu jalan, segera injak rem seketika.

“Kenapa, sih?” Bulan berseru kesal karena nyaris kepentok dashboard.

Keluar, banting pintu.

Cari angin.

Udara di pinggir jalan tol aslinya penuh polusi menyesakkan. Tapi di dalam mobil terasa lebih sesak.

Di pinggir jalan, sekeping kerikil kena tendang. Kesalahannya cuma satu, nangkring di ujung kaki gue. Sorry, hidup kadang emang gitu, kawan. Udah mlipir seminggir-minggirnya, tetep aja ditendang tanpa salah apa-apa.

Bulan ikut keluar setelah gue berhasil menghirup-embuskan napas beberapa kali. Angin nerbangin rambut sebahunya hingga sembarangan menampar pipi mulus itu. Dia merapikan semua dengan sabar, mengembalikan tiap helai ke belakang telinga.

Bersedekap, gadis itu memandang semak tempat kerikil tadi ditendang.

“Kira-kira ke mana perginya kerikil itu, ya?”

“Bomat!”

“Hmm. Mungkin dia akan berterimakasih sama kamu nanti.”

“Ck!” Ngomong apa lagi nih anak?

“Kalo di sini, bisa jadi dia bakal hanyut kena banjir. Kamu tendang ke situ, siapa tahu dia malah jadi kunci penyelamat banjir.”

Hah! Ini cewek yang tadi marah-marah soal kejujuran? Makan apa barusan? Tiba-tiba jadi sok bijak gini.

“Sebenernya aku kesel banget disuruh kawin sama kamu,” katanya masih ngeliatin semak rendah di sisi jalan tol.

“Tapi setelah ngobrol-ngobrol semalem….” dia berhenti ngeliatin gue yang juga nunggu lanjutan kata-katanya.

Bulan ngebanting udara lewat mulut. “Yah, mungkin ini bisa jadi jalan buatku terbebas dari ayah.”

Gue ngga ngerti maksudnya. Tapi sekarang jadi jelas, dia manfaatin perjodohan ini buat kepentingan pribadi. Huh! Dasar cewek! No Love No Sex? Itu akal-akalan dia aja.

“Kalo gitu aku juga mau manfaatin kamu.”

“Apa?” dia beralih lebih serius.

“Aku manfaatin kamu buat balas dendam sama ulet bulu.”

Dia ketawa geli.

“Ulet bulu?”

“Kamu harus bikin pencitraan kalo kita mesra banget. Biar dia tahu kalo cewek di dunia ini ngga cuma dia.”

“Hahahaha! Ulet bulu itu mantanmu?”

Gue ga ikut ketawa. Ini serius. Ga ada yang lagi becanda di sini.

Dia mendeham sekali. “Cuma pencitraan?” tanyanya memastikan.

Gue menjawab yakin, “Cuma pencitraan.”

“Deal!” dia ketawa tengil,

“begitu ijab kabul, pencitraan dimulai. Berapa lama? Sebulan? Dua bulan?”

“Setahun sanggup? Setelah itu kita cerai diam-diam.”

Bulan terpingkal-pingkal.

“Oke, setahun doang. Deal!” Dia nyodorin tangan buat salaman.

***

Perjalanan terus berlanjut. Mobil masih berada di jalan tol. Tapi sekarang semua terasa berbeda. Gue udah punya alasan kenapa harus melaksanakan pernikahan ini.

Bukan lagi demi ngeliat Mama bahagia. Udah ada tujuan sendiri yang mau dikejar. Balas dendam!

“Setel musik lagi, dong,” pinta Bulan.

“Nirvana lagi? Setel sendiri dari playlist,” gue kasih hape ke calon istri. Atau lebih tepatnya, my partner in crime. Hah! Transaksi ini sungguh memuaskan.

Gue ngga akan berharap ada cinta di sini. Buat apa? Cinta cuma bisa nyakitin hati. Kalo pun dia nanti butuh seks. It’s okay. Ngga perlu cinta kalo cuma buat baku tindih.

“Ada pesan dari Ulat Bulu,” Bulan nyebutin notifikasi yang muncul di hape.

Gue ketawa aja.

“Apa katanya?”

“Sayang, kangen nih. Ketemuan, yuk!”

“Hahahaha!” Gimana ngga ketawa denger pesen dari dia.

“Kangen ama orangnya apa ama CC-nya?” Gue ngasih kartu kredit tak terbatas waktu peringatan hari jadian yang ketiga bulan, sekaligus ngelamar.

Shit! Tiga bulan dia morotin. Udah ratusan juta terhutang di bank.

Kemarin dia melakukan transaksi yang ngga biasa sampe bank mengirimkan notifikasi ke ponsel. Setengah M buat pembelian perhiasan. Gila! Jelas-jelas gue tolak. Saat itu juga CC-nya terblokir. Ngga heran sekarang dia bilang kangen.

“Aku jawab gitu, ya?” Bulan mulai mengetikkan jawaban.

Tak berapa lama kemudian, dia berseru, “Aw! Astogeh!”

“Kenapa?”

Dia menunjukkan jawaban dari ulet bulu. Cewek matre itu ngirim gambarnya setengah badan cuma pake daleman doang dengan caption, “Kangen orangnya, dong.”

“Hahaha! Boleh juga.”

“Hajar ngga, nih?”

“Menurutmu?”

“Serah. Kalo mau manfaatin, pake. Abis itu tinggalin. Atauuuu….” Bibirnya mendarat di pipi gue dan klik. Satu foto wefie selesai.

“Tinggal tekan send.”

Bulan nunjukin foto yang barusan diambil.

“Wow!” Gue ngelirik sekilas dan langsung terpesona dengan keahliannya mengambil gambar. Foto itu terlihat sangat nyata dan sedikit ngeselin.

Di situ Bulan keliatan seolah cinta mati sama gue, hahaha.

“Menurutmu, sebagai cewek, mana yang lebih nyakitin?”

“Dikirimin foto ginian.”

“Oya? Bukan dipake trus ditinggalin?”

Dia ngakak. “Karena, kalo cuma kaya gitu, tinggal tunggu waktu kamu pasti akan bertekuk lutut lagi.”

Gue manggut-manggut.

“Padahal sayang nih dianggurin. Dia sendiri yang nawarin.”

Bulan makin ngakak. “The choice is yours!”

Mikir bentar. Sayang, sebenernya. Lumayan kan buat ngangetin badan. Tapi Bulan bener juga. Sadar diri, paling ngga bisa nolak cewek.

“Oke! Sekalian foto cium bibir kalo gitu.”

Bulan tambah ngakak. “Hahaha! Modus!”

Jadi ikutan ketawa.

“Boleh, dong. Namanya juga usaha.” Emang dari kemaren penasaran sama bibirnya. Gimana kalo ngisep rokok diganti sama ngisep gue, hahaha!

“Sorry, ciuman bibir itu sacred buat aku,” dia ngomong agak serius.

“Lagian, yang namanya pencitraan itu meletakkan konten pada konteks yang multitafsir.”

“What? Di Elektro belajar konten sama konteks juga?”

“Biar kuliah di Elektro dulu juga pernah belajar Ilmu Budaya Dasar, tauk.”

Gila! Jauh bener beda usia kita. Pelajaran-pelajaran jaman kuliah udah ga ada satu pun yang nyantol. Kalo dipikir-pikir, pas dia lahir, gue udah kelas tiga SD. Savage!

“Gimana?” Bulan udah siap-siap tekan tombol send.

“Oke, jadiin!”

Bulan terkikik-kikik mengirim balasan.

“Aku tulis, sorry, lagi sibuk nyetir.”

Hahaha!

Tak lama kemudian, Bulan berseru lagi, “Eh, dia bales lagi, loh. Katanya, ini siapa, ya?”

Kami terbahak bersama. Si ulet bulu bisa nebak kalo yang nulis bukan gue.

“Jawab ngga?” Bulan minta persetujuan.

“Ngga usah. Males hubungan lagi ama ulet bulu. Bikin kambuh alergi.”

“Hah! Alergi tapi mupeng.”

Lah, gimana? Pemandangan gitu, kan susah ditolak.

“Apus aja fotonya.”

“Beneran, nih?”

Gue ngangguk yakin.

“Iyap!”

“Kenapa ngga kirim ke situs kencan gitu, pasti dapet banyak orderan dia.”

“Eh?” Ni anak otaknya kriminal juga ternyata. Bisa-bisanya mikir sesadis itu.

“Ngga-lah. Biar pun selama ini dia sama aja kaya jual diri tapi bukan aku yang nge-beli dia. Dianya aja yang ga punya harga diri.”

Ngga ada jawaban dari Bulan. Mobil mulai memasuki area bandara Halim Perdana Kusumah.

“Aku cari parkir dulu, ya.”

“Ngga usah,” Bulan menyergah buru-buru, “langsung drop off aja.”

“Kalo cuma drop off, ngga bisa lama-lama.”

“Ngga apa-apa. Langsung pulang aja.” Dia buru-buru turun dan ngambil ransel di bangku belakang.

“Dah, duluan, ya,” katanya sebelum nutup pintu.

Dari balik kemudi, gue bisa liat Bulan berlari kecil menyongsong seseorang. Banci kaleng yang baru turun dari ojol.

Terpaku. Ada sedikit rasa ngga rela di hati. Tapi bodo amat!

Injek gas sedalam-dalamnya. Kita udah sepakat untuk saling mengambil manfaat. Transaksi ini cukup menguntungkan. Soal dengan siapa dia berhubungan sekarang atau nanti, bukan urusan gue!

***

Pacar Pengertian

Setelah berhasil melewati belantara macet akhir pekan, akhirnya nyampe juga di pulau kapuk. Rumah sepi. Mama papa mungkin lagi nge-date, mumpung masih mampu.
Kirim chat ke Bulan, selagi inget.

“Aku tahu kamu punya cowok. Apa dia juga tahu soal deal-deal kita?” Kirim beserta screenshot akun si banci kaleng dari laptop-nya U-Bay.

Centang dua. Chat-nya masih masuk, padahal sekarang harusnya udah boarding. Mungkin pesawatnya delay.

Langsung dibales pake telepon. Hahaha! Dari semalem, dia baru baca chat gue.

“Kok kamu bisa dapet e-ticket aku?”

Nahan ngakak sambil tiduran.

“Kan aku dah bilang, mau cari tahu sendiri.”

“Kamu dapet dari mana?” suaranya sewot banget.

“Dari e-mail-lah.”

“Maksudnya?”

Masih nahan ketawa, gue jawab santai, “Ganti semua password-mu. Bikin beda password tiap akun medsos. Password-mu terlalu gampang. Cuma nama dibikin pake rumus alay.”

Tak ada jawaban. Lalu dia menggeram, “Kamu keluar batas!”

“Oya?” jelas gue ngga terima, “di mana batasan hacker?”

Diam lagi. “Akun-ku itu wilayah pribadiku. Kamu ngga punya hak ngotak-atik.”

Huh! Siapa suruh sembunyi-sembunyi.

“Berapa kali aku nanya baik-baik jam berapa kamu berangkat ke Semarang? Apa kamu jawab? Aku cuma nanya jam!”

“Itu karena aku ngga mau kamu tahu!” Suaranya mulai tinggi.

Oke, cukup sampai di sini. Kalau dilanjutkan hanya akan merusak transaksi yang sudah cukup memuaskan.

“Fine! Aku minta maaf.” Berantem ama cewek emang wajib minta maaf duluan.

“Balik ke topik. Apa cowokmu tahu soal semua deal kita? Aku ngga mau kena getahnya karena dia cemburu ngeliat pencitraan nanti.”

Suara decaknya terdengar memenuhi di kuping. Di latar belakang, announcer menginformasikan agar para penumpang pesawat Citilink menuju Semarang bersiap untuk boarding.

“Iya, pacarku tahu semuanya. Dan dia ngga keberatan.”

Wow! Sungguh pacar yang sangat pengertian.

“Oke, salam buat pacarmu.”

“Salam balik, katanya.”

“Ha? Dia denger omongan kita?”

Bulan tertawa geli. “Aku berbagi earphone sama dia.”

Watde…

“Kenalin, ini Adrian,” katanya lagi.

“Hai, Mal!” sekarang kedengeran suara yang lain.

Masih suara cewek, cuma jauh lebih rendah. Ternyata ngga cuma mukanya yang kaya cewek. Suaranya pun kaya cewek.

“Hai, Adrian,” jadi awkward banget, ngga tahu mau ngomong apa.

“Gue bakal jadi suami cewek lo setahun ke depan. Mohon kerjasamanya.”

Mereka berdua ketawa.

“Jangan macem-macem aja, lo. Tubuh sama hatinya punya gue.”

Ya, emang. Gue kan cuma dapet statusnya doang. Tapi begitu diomongin kaya gini, kenapa jadi ga rela?

***

Besoknya Om Hendro nelepon. Ngomongin soal wedding party yang rencananya bakal digelar di salah satu hotel bintang lima ternama di Jakarta.

“Kita ganti aja venue-nya jadi di kapal pesiar, gimana?”

Gue melongo. Seumur-umur ngga pernah kepikiran bakal bikin acara di kapal pesiar. Naik aja belom pernah. Cuma liat doang di iklan-iklan liburan.

“Nanti semua DP yang udah kamu bayarin, saya ganti semua.”

Ya iyalah, cuman recehan aja buat Om Hendro biar ratusan juta juga.

“Yah, di mana pun tempatnya ngga masalah buat saya.” Mau di kolong jembatan, kek. Di atap gedung, kek. Tetep aja, ini cuma pencitraan.

Tapi ngga begitu buat Bulan. Malemnya dia nelepon sambil mencak-mencak.

“Kok kamu mau aja, sih diatur-atur gitu sama ayah? Aku kira kamu cowok yang punya harga diri. Ngga tahunya cuma cowok matre ngga berkepribadian!”

“What?” Enak banget ngatain orang, belom juga ngucap salam.

“Soal venue,” katanya, “kenapa diganti?”

“Yah,” santuy aja jawabnya, “kan lebih enak party di kapal pesiar daripada di hotel mulu, bosen.”

Dia mendecak. Kedengeran banget lagi superduper kesel.

“Suruh balikin ke hotel lagi aja.”

“Emang kenapa?”

Bulan ngembusin napas kenceng di speaker.

“Aku dah pesen kamar lain di hotel itu.”

“Buat apa?” Sebagai pengantin, dia udah dapat fasilitas kamar besar di sana. Ngga masuk akal malah pesen satu lagi.

“Ya buat aku sama Adrian, dong. Emangnya aku mau malam pertama sama kamu?”

Heh? Nikahnya ama gue, malam pertamanya ama yang laen? Fakta terngakak hari ini. Atau termiris? Nasib jadi suami status doang.

“Ngga bisa! Itu bakal merusak pencitraan kita. Katanya cowok kamu ngga masalah dengan pernikahan pura-pura ini? Ya udah, sabar aja. Ntar juga baliknya ke dia lagi.”

Suara napas Bulan kesembur-sembur di speaker ponsel.

“Kalo pake kapal pesiar, ngga semua orang bisa masuk nanti.”

Gue masih nyimak.

“Yang masuk cuma yang punya undangan. Undangan fisik, loh. Temen-temen kamu bakal terbatas yang bisa masuk. Undangannya pasti bakal terbatas juga. Ngga mungkin banyak-banyak kalo ngga mau kapalnya karam. Emang kamu ngga apa-apa ngga bisa ngundang-ngundang di pesta pernikahanmu sendiri?” Bulan ngomong dengan kecepatan mendekati cahaya disertai guntur dan petir.

“Ngga masalah.” Masih santai gue.

“Lagian ini juga cuman nikah-nikahan. Tahun depan juga cerai. Kalo temen-temenku butuh ikut hadir, bisa minta tolong U-Bay bikin live streaming.”

Ngga ada respon dari Bulan. Gue ngelirik laptop. Kerjaan desain logo baru aja mau dimulai. Gara-gara nge-gap si ulet bulu minggu lalu, jadi kalap nerima orderan. Beberapa udah terselesaikan. Ini tinggal lima lagi yang masih ngantri. Penghasilan bulan ini bisa menyentuh rekor tertinggi selama jadi desainer. Thanks to ulet bulu anyway, hahaha

“Lagian, kenapa cowok kamu harus dateng? Kalian udah saling percaya, kan?”

Suara Bulan seperti diseret ketika bicara, “Ayah ganti venue biar Adrian ngga bisa dateng. Ayah ngga suka banget sama dia,” katanya.

“Makanya dia maksa aku nikah sama kamu. Kalo aku ngga mau, semua sahamku akan didonasikan ke program CSR perusahaan. Aku ngga bakal dapet penghasilan lagi. Padahal aku belom kerja, Adrian juga belom kerja.”

Hhh! Dasar anak manja!

“Tahun ini dia lulus. Abis itu mau langsung kerja. Begitu dia punya duit yang cukup, kita bakal hidup bersama.”

Ck! Bucin! Dia ngga sadar lagi dimanfaatin. Cowok kaya gitu udah jelas ngga punya nyali. Berani macarin anak orang, berarti berani ngongkosinnya juga, woy!
Tiba-tiba jadi kasian ama Bulan. Sini, sama gue! Ngga usah nunggu nanti, sekarang juga gue bawa kabur.

“Kalo gitu suruh dia cari duit yang banyak dulu, baru ngatur-ngatur idup orang.”

“Kamu jahat!”

Kok, jadi gue? “Kalo dia emang bener serius sama kamu, ya udah lamar aja langsung. Kayanya Om Hendro orangnya fair, kok. Ngga mungkin nolak cuma karena ngga punya duit. Lagian duit bisa dicari, asal mau aja.”

“Kamu ngga ngerti masalahnya,” suara Bulan lirih.

“Apa yang gue ngga ngerti?”

“Ah, udah deh!” Sambungan telepon diputus.

Trus, sekarang gue jadi penjahatnya?

***

Setelah adu mulut soal venue wedding party, ngga ada lagi komunikasi sama Bulan. Hidup jadi lebih tenang. Urusan pernikahan sama sekali ngga perlu ikut-ikutan, semua udah diurus sama anak-anak buah Om Hendro.

Logo-logo pesanan juga hampir rampung. Tinggal dua lagi yang sedang mengantri. Setelah itu, bisa liburan honeymoon. Yeah! Hanimun-hanimun-an.

Seminggu sebelum Hari H baru dihubungin buat ngecek lokasi, menyinkronkan imajinasi wedding organizer dengan harapan gue. Mama keliatan banget berusaha bersikap biasa-biasa saja. Padahal dalam hati terkejut-kejut dengan mewahnya pernikahan ini nanti.

Sampai di mobil baru semua tersalurkan, “Aaaaaw! Kamal! Mimpi apa kamu bakal nikah di kapal pesiar! Ya Allah! Terimakasih telah Engkau perlihatkan wajah asli si Tania. Kalo ngga, Kamal ngga akan mungkin bisa dapet mertua kaya gini baeknya. Ya Allah, alhamdulillah.” Mama berbinar-binar bahagia.

Gimana gak baek. Tamu-tamu bakal diajak keliling pesisir Indonesia dari Surabaya, Bali, lalu lanjut ke Bunaken, terus ke Raja Ampat. Yeah! Sultan mah bebas.

Sementara, gue sama Bulan dibebasin pake yacht berdua aja. Ketawa miris begitu tahu dapet kado ginian dari calon mertua. Ngapain aja nanti di tengah laut bedua? No Love No Sex, paling cuma poto-poto buat pencitraan.

Ga tahu gimana perasaan Mama kalo tau semua hanyalah kebohongan. Segala kemewahan dan kemegahan ini hanya sampul untuk satu kepura-puraan besar.

Tak ada yang namanya pernikahan. Ini hanya satu transaksi yang memuaskan.

***

Social Responsibility

Tiga hari menjelang pernikahan. Gue pake baju batik lengan panjang dan dateng ke acara gala dinner. Malam ini penganugerahan Sustainability Award dan perusahaan Om Hendro menang sebagai Best Project Based CSR.

Biasanya paling males diajakin ke acara ginian. Tapi kali ini ngerasa ngga enak nolak ajakan Om Hendro. Padahal masih ada sedikit lagi bahan presentasi yang musti disiapin buat besok.

Mungkin Bulan bener. Gue mulai kehilangan kemerdekaan. Mulai bisa diatur-atur sama orang lain.

“Liat itu,” Om Hendro narik perhatian ke layar besar yang terpampang di panggung, “itu yang kita kerjain selama ini.”

Layar menampilkan profil proyek CSR yang dilakukan oleh perusahaan Om Hendro. Gue baru tahu perusahaan ini concern sekali di bidang pendidikan anak. Mereka mendirikan sekolah di tiga titik di pedalaman Papua. Bukan hanya bangunan fisiknya, namun juga membiayai guru-guru yang menjadi pengajarnya.

“Saya bilang, sekolahnya harus menyatu dengan alam. Harus bikin mereka sadar betapa kaya potensi alam di sekeliling mereka,” nada suara Om Hendro penuh semangat,

“kamu tahu, mereka punya sagu, punya ubi, tapi merasa wajib jalan berkilo-kilo meter naik turun gunung buat menjual hasil alam supaya bisa ditukar sama beras dan mie instan. Percaya ngga?”

Wow! Takjub liat api semangat di mata Om Hendro. Di sini mungkin passion beliau yang sebenarnya. Sesuatu yang membuat jiwa dalam dirinya hidup dan bergerak.

“Kenapa mereka harus menjual karbohidrat demi karbohidrat lain? Aneh, kan?”

Gue manggut-manggut.

“Makanya butuh pendidikan yang selaras dengan alam. Bukan pendidikan yang mencabut mereka dari akar kearifan mereka sendiri. Supaya mereka bisa berdaya, tegak di tanah sendiri.”

Wow! Keren! Gue ikut tepuk tangan dengan tulus waktu MC manggil Om Hendro naik ke atas panggung untuk nerima penghargaan.

Visi pendidikannya boleh juga. Emang beda kalo punya duit banyak. Bebas mau ngapain aja. Ngga kaya gue cuma bisa ngasih donasi trus harus percaya sama proyek-proyek sosial orang lain.

Orang-orang memberi selamat dalam perjalanan Om Hendro turun panggung sampe balik ke meja lagi. Gue berdiri dan nyalamin beliau dengan tulus, bener-bener tulus,

“Selamat, ya Om.”

Om Hendro nepuk lengan gue.

“Jangan kasih selamat. Ini kamu yang bakal lanjutin,” katanya nyerahin award dari resin transparan ke genggaman gue trus lanjut nerima selamat dari rekan-rekan semeja.

Ngelanjutin, katanya? Kepala gue pusing tiba-tiba. Ngelanjutin apanya?

Semalaman itu gue jadi ajudannya Om Hendro. Tugasnya megangin award, poto-potoin, ikutan poto-poto juga, tebar senyum ke kolega, yeah, pekerjaan penuh pencitraan. Untungnya beberapa yang hadir udah pernah jadi klien, jadi basa-basi ngga terlalu basi karena bisa nyambung juga ngobrol dengan mereka.

Begitu masuk mobil kita sama-sama mengembus napas lega. Lalu tertawa bareng-bareng.

“Acara kaya gini bener-bener melelahkan, ya?” kata Om Hendro setelah ketawanya reda.

“Yah, biar bikin capek, tapi ini penting buat networking,” lanjutnya lagi.

Gue ngangguk-angguk setuju. Ngga ada networking, ngga ada proyek, sama dengan kelaperan.

“Gimana? Udah siap ngelanjutin?” Om Hendro kembali ngomong soal ngelanjutin.

“Ngelanjutin apa, Om?” gue masih fokus ngeluarin mobil dari parkiran.

Si Om ketawa kecil sambil ngatur napas.

“Ya ngelanjutin CSR perusahaan kita.”

Gayanya si Om ngomongin perusahaan dia sebagai perusahaan kita. Senyumin aja.

“Kalo cuma ngelanjutin, siap, Om. Saya juga seneng, kalo bisa bantu orang lain.”

“Hahaha!” ketawanya Om Hendro kayanya seneng banget,

“iya, saya tahu. Kita punya value yang sama soal penggunaan uang, kan?”

“Oya?” Baru tahu gue. “Emang value-nya Om Hendro apa?”

Si Bapak Calon Mertua ketawa kecil.

“Ada tiga cara buat make duit. Pertama, abisin aja mumpung masih ada. Kedua, pake buat mancing lebih banyak lagi duit. Ketiga, pake buat mancing lebih banyak lagi senyum orang lain.”

Gue manggut-manggut. Boleh juga filosofinya.

“Dan kita lebih suka make duit dengan cara ketiga. Am I right?”

Mobil udah keluar ke jalanan Jakarta. Sementara gue masih ngangguk-ngangguk kaya mainan dashboard.

“Ya pasti bener, Om tahu kamu juga termasuk donatur tetap buat Unicef, kan?”

“Eh? Kok Om tahu?”

Si Om ngetawain muka gue yang pasti keliatan goblok banget.

“Kita pernah ketemu waktu gathering-nya Unicef, kamu lupa?”

Gue berusaha inget-inget, tapi ngga ada satu pun yang nempel di memori.

“Makanya nanti semua saham Om bakal diwarisin sama kamu.”

“Ha? Eh, gimana Om?” Salah denger, kan gue?

Si Om ngomong serius, “Kamu harus punya kuku kalo mau ngelanjutin proyek-proyek ini. Kalo ngga, pasti bakal dilibas sama mereka yang fokus make duit buat mancing duit lagi.”

“Ntar dulu, Om. Semua saham Om bakal diwarisin buat saya?”

Om Hendro ngangguk dengan yakin.

“Iya, semua. Limapuluh prosen saham perusahaan bakal jadi milik kamu. Atas nama kamu.”

Yang bener aja. Kerongkongan gue jadi kering tiba-tiba. Butuh mendeham dulu supaya bisa lancar ngomong lagi.

“Kayanya itu ngga adil buat Bulan, Om. Dia yang harusnya berhak dapetin semua warisan Om Hendro.”

“Dia tetep dapet, kok,” Om Hendro menjawab cepat, “semua mobil, rumah, tanah. Semua dia dapet. Tapi saham, kamu yang dapat.”

Pala gue jadi gatel.

Belom sempet ngasih jawaban lagi, Om Hendro ngelanjutin,

“Kamu tahu sendiri, Bulan ngga punya sense of business. Dia cuma pinter ngabisin duit. Dia pake cara pertama buat berhubungan sama uang. Kalo dia yang pegang saham, perusahaan bakal hancur. Dan yang paling parah, proyek-proyek pemancing senyuman itu adalah yang pertama bakal tergerus.”

Jalanan ngga terlalu ramai malam ini. Yang rame tiba-tiba otak gue. Segala isinya bersilang-sengkarut sampe nyaris ngga bisa mikir. Pernikahan ini cuma pura-pura. Tapi sahamnya beneran.

“CSR ini sebenernya ditentang oleh mereka yang ngerasa ini cuma proyek zonk. Ngga ada hasilnya. Maksudnya ngga ada hasil duit yang masuk ke kita. Ngga bagus juga buat branding karena pendidikan butuh waktu melewati satu generasi untuk menghasilkan sesuatu. Makanya mereka yang cuma mikirin duit lagi duit lagi selalu berusaha menghentikan aliran dana perusahaan ke program ini. Kalo ngga punya kuku yang kuat, kapan aja proyek ini bakal berhenti.”

“Yah, saya akan bantu Om Hendro. Ngga usah pake warisan, saya bantu karena saya sepakat dengan visi pendidikan yang Om sampaikan tadi.”

Om Hendro ngebales kalimat gue cepet, hampir kaya orang sesek napas, “Kalo saya masih ada, kamu bisa kaya gitu. Tapi kalo saya udah ngga ada, kamu harus punya pegangan biar bisa tetap bertahan.”

“Kan ada Bulan, Om. Saya yakin dia sekarang keliatan cuma ngabis-ngabisin duit aja karena belom dikasih kesempatan buat terjun langsung ke perusahaan.”

Si Om mendecak keras.

“Dia sama sekali ngga tertarik dengan perusahaan. Kamu liat sendiri, kuliah aja dia ambil jurusan elektro, ngga ada hubungannya sama sekali dengan perusahaan kita.”

Denger Om Hendro ngomong perusahaan kita, bikin gue gemes pengen nampol. Ini perusahaan Om, bukan perusahaan kita.

“Yah, mungkin perlu dicoba sesekali melibatkan dia, Om.” Gue masih berusaha sabar, ngga nge-gas biar pun dalam hati agak kesel.

Gimana anak bisa berkembang kalo orangtuanya aja ngga percaya sama dia?

“Ngga ada waktu, Mal!” napas Om Hendro memburu. Dia menarik-embuskan udara pendek-pendek dari hidung.

Gue berusaha tetap tenang.

“Memang harus pelan-pelan, Om. Karena ini pasti hal yang baru banget buat Bulan. Tapi saya akan bantu, Om.” Seenggaknya ada waktu setahun buat mendampingi si anak manja ini dalam proses adaptasi.

“Pelan…” suara Om seperti tersekat di tenggorokan, “pelan…” Dia meremas dada sambil terus ngatur napas.

Perasaan gue mulai ngga enak. “Kenapa, Om?” Jalanan emang ngga terlalu rame, tapi gimana bisa konsentrasi sementara di samping ada calon mertua lagi sesak napas.

“Terlalu….lama…” suaranya hilang entah ke mana.

“Om?” Gue jangkau badannya dengan tangan kiri. Om Hendro ngga bergerak lagi. “Shit!” Banting setir, langsung berseru, “Ok, google! Rumah sakit terdekat!”

Bersambung