Moon Story Part 19

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 19 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 18

Detox

Bulan panik ngelapin darah yang keluar sampe ke kaos banci kaleng. Keliatan dia ga tahu apa-apa soal P3K. Bagus, sekarang gue tahu, di mana dia berdiri.

Balik kanan, waktunya pergi dari sini. Kembali ke Jakarta, nunggu Om Hendro keluar ruang isolasi buat minta maaf, gue ga bisa memenuhi harapannya. Nasehatin orang yang mabok cinta emang ga ada gunanya. Mending diemin aja.

Beresin headset dan kacamata ke dalam case masing-masing. Masukin laptop ke ransel.

“Kamal, kamu mau ngapain?” suara Bulan parau sambil megangin lengan gue.

Liat matanya melas, pengen banget ngomong, ‘Ngga liat, gue mau pergi? Urus aja banci kaleng sana! I’m done with you!’

Tapi ga ada suara yang keluar. Gue hentakkan tangan trus lanjut ngambil baju kotor.

Baru jalan dua langkah, Bulan langsung mendekap perut gue dari belakang. Sambil nangis dia bilang, “Jangan pergi! Jangan tinggalin aku!”

Damn! Ni anak maunya apa, dah?

Ada suara langkah menghentak dari belakang. Pas gue berbalik, banci kaleng udah narik tangan Bulan lagi.

Gue rangkul pinggang Bulan cepat. Kaki kiri nendang lengan atas banci kaleng.

Jari-jarinya refleks kebuka. Dia mundur dua langkah ke belakang, tapi dalam beberapa detik maju lagi buat nendang kepala gue.

Refleks, tangan kiri nangkep pergelangan kakinya. Dengan satu hentakan, gue banting si banci ke lantai.

Dia berhasil menyeimbangkan diri dengan salto ke belakang untuk menghindari jatuh berdebam. Gue lepas rangkulan di pinggang Bulan. Kalo terus dalam lingkar lengan kaya gini, khawatir kena tendangan nyasar.

Banci kaleng masih bisa berdiri. Darah dari hidungnya belom berenti. Dia usap aja pake punggung tangan lalu pasang kuda-kuda siap nyerang lagi.

Untung barang di ruangan ini ga banyak, masih cukup buat dipake duel. Dia melepaskan satu tinjuan, gue tangkis. Satu tinjuan lagi, tangkis lagi.
Dikombinasi dengan tendangan, gue tangkep. Plintir kakinya, dia jatuh berdebam ke lantai.

Gue tindih sambil lipat kakinya ke bokong. Ambil tangan kanannya dan kunci di punggung. Suara teriakannya menggema di dinding ruangan.

Bulan ikut teriak, melangkah mendekat mau nolongin banci kaleng. Gue kasih tatapan mengintimidasi biar dia berenti bergerak. Ini kesempatan terakhir. Kalo dia masih belain banci kaleng juga, ga ada ampun, gue tinggalin di sini. Bodo amat mau bisa tidur, kek. Mau begadang, kek. Terserah!

Langkahnya terhenti, tubuhnya terpaku. Biarin! Kalo dia ga mau gue pergi, wajib ngikutin aturan suaminya.

Dia jatuh terkulai di lantai. Tangisnya tertahan dalam tangkup dua tangan.

Gue tarik leher kaos banci kaleng. Suaranya tersekat di tenggorokan. Dengan segenap kekuatan, gue seret dia lalu dorong keluar kamar.

Langsung tutup pintu dan kunci sambil ngatur napas. Berbalik menghadap Bulan. Rasanya pengen banget marahin anak itu abis-abisan.

Dalam situasi gini, dia wajib milih. Ngga ada seorang pun di dunia ini yang bisa mendapatkan segalanya. Harus ada yang dikorbankan untuk mencapai impian.

Kesel banget, gue duduk di sampingnya. Suara isaknya kaya pisau yang menyayat hati berkali-kali. Biarin! Biar dia tahu, ngga semua bisa dimiliki.

Dia masih aja sesenggukan ditutupin tangan. Lama-lama ngga tahan juga gue. Sialan! Buat yang satu ini, kenapa gampang banget jadi lemah.

Gue sentuh bahunya, nawarin pundak sebagai tumpuan tangisan.

Bulan membuka tangan dan langsung nubruk gue.

Argh! Gue jatoh, terbaring di lantai. Kepala kejedot, mudah-mudahan ngga benjut.

Tangisnya makin keras tumpah di dada. Tangannya mendekap erat banget, gue bales dengan dekapan lebih erat.

Ga tahu berapa lama dia di nangis di atas dada. Tangan sampe kesemutan meluk dia seerat mungkin.

Setelah agak reda, gue kasih teh manis anget sisa makan malam tadi. Maksudnya, teh manis yang udah dingin di kulkas, gue angetin lagi pake microwave.

Dia bersandar di tempat tidur. Dua tangannya meluk lutut, sementara hidungnya masih ngeluarin ingus ngga brenti-brenti.

“Aku ngga punya temen,” katanya setelah minum teh manis beberapa teguk.

“Maksudnya ada, sih temen. Tapi aku tahu, mereka cuma mau manfaatin aku buat bayarin ini itu atau beliin ini itu.” Bulan tersenyum sinis.

“Yeah, there is no free lunch, kan?” Dia ketawa, tapi suaranya kedengeran pedih.

Gue berusaha senyum. Susahnya jadi orang kaya, harus selalu curiga biar ngga ketipu. Tiba-tiba jadi kebayang hidup yang dijalani Bulan sejak kecil. Selalu sendiri meski banyak orang di sekeliling.

“Adrian satu-satunya yang dateng ngga minta apa-apa,” Bulan lanjut cerita, “dia cuma ngasih aja. Ngasih perlindungan, ngasih kenyamanan, ngasih semua yang aku butuhin tanpa minta apa pun.” Airmatanya meleleh lagi.

Hadeh! Alus banget caranya banci kaleng, sampe Bulan ngga sadar dia udah dimanfaatin. Jadi orang kaya, dia terbiasa ngukur semuanya pake duit. Sama kaya ayahnya yang ngira bisa nyumpel gue pake bagian saham.

Orang yang ga minta harta, dikira ngga minta apa-apa. Padahal gue yakin, dari awal si banci itu udah ngincer Bulan buat buktiin bahwa dia lebih hebat dari cowok mana pun.

“Sekarang tiba-tiba disuruh milih…” tangisnya meledak lagi, “aku ngga bisa. Aku ngga mungkin ninggalin dia.”

Gila! Bulan bener-bener udah keracunan.

“Detox itu sakit, Sayang.”

Tangisnya terhenti. Dia natap gue kaget.

“Cewekmu itu, udah ketahuan egois banget sikapnya. Dia kira dia bisa memiliki kamu. Padahal kamu manusia yang merdeka, bukan budak yang bisa dia miliki.”

Bulan mengubah posisi jadi bersila. Wajahnya terlihat lebih tenang kini.

“Anggaplah awalnya dia tulus sama kamu,” biarpun gue yakin itu ga mungkin.

“Tapi hubungan kalian sekarang udah jadi racun yang mematikan. Makin lama kamu sama dia, bakal makin hancur jadinya.”

Bulan kembali meneguk teh manis hangat di tangannya.

“Kamu harus ngelepasin dia, Sayang,” sekarang sengaja manggil pake kata yang dia suka, “raih lagi jati diri, jadi Cahaya Bulan Purnama yang sejati.” Sumpah! Ngga nyangka bisa ngomong kaya gini.

Bulan sama sekali ngga ngomong apa-apa sampe teh manis anget di gelasnya abis. Setelah itu kita tidur. Dia langsung terlelap begitu merebahkan kepala di tangan gue. Kayanya kejadian tadi udah bikin kelelahan tingkat semesta.

***

Getar dari hape beresonansi di tempat tidur. Antara terjaga dan tidur, gue meraba-raba nyari posisi sumber getaran.

Ada telepon. Mata gue siwer baca nama peneleponnya, tapi refleks neken tombol ijo.

“Halo?”

Suara cewek nangis dari seberang sana.

“Kamal?”

Hadeh, suara siapa, nih? Kaya kenal.

“Kamu masih bangun?” suaranya parau nahan tangis.

“Yah.” Gue lirik Bulan, masih pules tidur. Kalo lagi kaya gini, dia keliatan manis banget. Gosh! Pengen diciumin.

“Aku abis berantem sama Sandi.”

“Oh?” Baru inget. Ini suara Ratna.

Dulu pernah jadi suara paling dirindukan sejagat. Padahal masih jauh bagusan suaranya Hana.

“Aku harus gimana, Mal?” suaranya diikuti dengkusan dan helaan napas dari hidung yang penuh ingus.

Pelan-pelan kepala Bulan gue lepasin dari tangan. Lalu beringsut sedikit-sedikit, supaya ngga ganggu tidurnya yang lelap.

“Alasannya sama kaya yang kamu bilang. Ngga ada kewajiban buat ngasih tahu istri pertama.” Ratna nangis lagi.

“Jadi aku wajib nerima aja. Karena poligami itu syariat agama,” suaranya mulai meninggi.

Gue diem megangin telepon sambil senderan ke sisi tempat tidur.

“Katanya Islam agama keselamatan, tapi kenapa syariatnya malah nyakitin?!” dia teriak bikin kuping sakit.

“Kenapa setelah aku beragama, aku malah disakiti? Kenapa, Mal?”

Fiuh! Pala gue jadi gatel. Siapa suruh beragama?

“Apa ini hukuman dari Allah, Mal?” dia nanya lagi. “Dulu aku selalu ninggalin cowok sebelum dia ninggalin aku. Mutusin cowok sebelum dia mutusin aku.”

Gue salah satu korbannya. Waktu itu malah udah siap ngikutin dia ke Jepang. Udah punya modal dari jadi freelance designer. Tapi ternyata malah diputusin duluan.

“Apa ini hukuman dari Allah, Mal?” dia nanya lagi.

“Kamu nanya aku?” Agak kesel sebenernya diingetin tentang diputusin pas lagi sayang-sayangnya.

“Hukuman dari Allah cuma berlaku kalo kamu beriman sama Dia.”

“Maksudnya?”

Ratna cukup cerdas untuk mencerna sendiri. Pertanyaan kaya gini ngga perlu dijawab.

“Apa kalo aku ngga beriman sama Allah, semua rasa sakit ini bakal hilang? Semua kesedihan ini akan lenyap? Percaya atau ngga percaya, aku bakal tetep sakit, kan? Sama aja, ini kaya nerima semua hukuman dari segala perbuatan di masa lalu!” ngga ada lagi tangis dalam suaranya.

“Percaya atau ngga percaya, kayanya hukum Allah itu tetep berlaku, ya Mal?”

Gue ngga bisa jawab.

It’s You!

“Hmmh, telepon siapa?” suara sengau Bulan ngagetin.

Masih antara merem dan melek dia ngerebahin kepala di bahu gue. Dua tangannya dikalungin ke leher, bikin napasnya terasa hangat di kuping.

“Ratna,” gue jawab setengah berbisik.

“Oh,” dia mengeratkan pelukan di sekeliling leher, “mantan terindah, ya?” lanjutnya berbisik di kuping kiri.

“Istrimu bangun?” suara Ratna di telinga kanan.

“Iya,” ini jawaban untuk keduanya.

Asli, gue ngerasa kejepit di tengah. Bukan kejepit yang enak.

“Kalo gitu kenapa ngga ditutup?” Bulan makin mempersempit lingkar lengannya di leher gue. Dikit lagi kecekek, dah.

“Kalo gitu aku tutup, ya. Makasih udah mau dengerin,” suara Ratna di kuping kanan.

“Ya, udah tenang sekarang?”

“Selama ada kamu, aku tenang,” Bulan berbisik terlalu dekat ke daun telinga, bibirnya ngasih sensasi geli tiap kali menyentuh kulit.

“Ya, ngobrol sama kamu selalu berhasil merapikan pikiranku. Thanks,” di kuping kanan, Ratna bicara.

“Ayo tutup!” Bulan mulai merajuk.

Mungkin Ratna ngedenger suara Bulan yang terakhir.

Dia langsung pamit dengan bilang, “Oke, makasih, ya.” Lalu sambungan diputus

Bulan masih ngerebahin kepala di bahu gue. Napasnya terasa hangat di leher.

“Ayo ti…” Yah, dia udah tidur duluan.

Masih jadiin bahu gue sebagai bantal. Rambut halusnya jatuh melewati pundak. Bibirnya kebuka sedikit. Mungkin karena hidung masih mampet akibat kebanyakan nangis, jadi udara juga diambil lewat mulut. Kalo kaya gini dia jadi seksi gila!

Hhh! Kepala rasanya berat. Pengen rebahan, tapi cuma bisa nyenderin kepala ke tangan Bulan yang masih melingkar di tengkuk.
Hidup ini aneh. Dia jadiin bahu gue tumpuan, gue jadiin tangan dia sandaran. Are we really a couple?

Seumur hidup ngga pernah kebayang bakal nikah sama lesbian. Apa ini hukuman? Kaya yang dibilang Ratna, hukum Allah pasti akan berlaku, baik kita percaya atau ngga.

Apa ini artinya Allah bener-bener ada?

Jadi keingetan kata-kata Mama, perempuan baik untuk laki-laki baik. Gue tahu itu ada di Alqur’an. Berarti diyakini Allah yang ngomong gitu. Dan faktanya, gue dapet cewek lesbian. Bisa dibilang, laki-laki pezina dapat perempuan lesbian. Kita sama-sama pendosa di mata Allah.

Apa ini berarti Allah itu beneran ada? Eksistensinya bukan sekadar konsep abstrak tentang Tuhan, tapi fakta nyata yang tak terbantahkan?

Bukannya itu ngga mungkin?

Tapi gimana ngejelasin semua ini?

Pertama kali mikirin nikah, cuma Ratna yang ada di benak. Gue bahkan udah siap dengan tiket ke Osaka buat menemuinya di Okinawa. Tapi waktu nelepon buat ngabarin berita gembira itu, dia malah ngajak putus.

Akhirnya ke Jepang cuma buat jalan-jalan. Ngebolang di Osaka sambil ngebayangin bahwa gue ada di pulau yang sama dengannya. It hurts. Bahkan sakitnya masih kerasa sampe sekarang.

Kalo dipikir-pikir lagi, gue emang ngga sepadan sama dia waktu itu. Dia nganggep cowok kaya stasiun kereta, tempat berhenti sementara buat naikin penumpang atau sekadar transit sebelum sampe di tujuan utama. Dan stasiun terakhirnya adalah Sandi. Sakit ati gue.

Tujuh tahun berikutnya masih nungguin telepon dari Ratna. Berharap dia bilang, “Sorry, it was a huge mistake. Let’s start it all over again.”

Ugh! Gue bener-bener keracunan sampe halu tingkat semesta.

Akhirnya ketemu ulet bulu. Ga mau buang-buang waktu lagi, langsung tancap gas ke pelaminan. Sialnya dia penipu. Damn! Kenapa nasib gue gini amat?

Trus ketemu Om Hendro. Gila! Kenapa gue bisa ketemu kakek penyakitan ini? Dia yang bikin semua urusan jadi kacau. Sialan! Mustinya ga usah dateng ke acara gathering itu.

Ulet bulu yang maksa, dia pengen tahu gimana rasanya dateng ke party orang-orang kaya. Dasar pansos! Pantes dia dandan genit banget hari itu. Mungkin berharap bisa dapet cowok yang lebih tajir. Kurang ajar!

Jadi kalo gue ngga jadian sama ulet bulu, ngga bakal dateng ke acara party-party kaya gitu. Kalo ngga dateng ke situ, ngga bakal ngadepin masalah serumit ini. Jadi idup gue kacau gini, semua gara-gara ulet bulu. Sialan banget tu cewek!

Suara napas Bulan kedengeran agak seret. Mungkin hidungnya mampet. Beberapa kali dia mengusap hidung.

Gue pindahin kepalanya pelan-pelan ke kasur. Dia menggeliat lalu mengusap hidung lagi dengan kesal. Mungkin ingus yang tadi memenuhi rongga pernapasan itu sekarang udah mengeras.

Dengan ujung jari, gue bersihin bagian tepi cuping hidungnya. Memang ada kotoran yang pasti bikin geli banget.

Ngeliat Bulan memejamkan mata gini, bener-bener pemandangan yang menghangatkan jiwa. Dalam posisi apa pun, dia selalu keliatan cantik. Sayang, belok. Kalo gue cium sekarang, kira-kira bakal kena delik pemerkosaan apa ngga? Mikirinnya bikin ngakak dalam hati.

Akhirnya cuma rebahan sambil meluk dia. Sebut aja ngambil kesempatan. Bodo amat. Siapa suruh jadi istri gue. Hahaha!

***

Bangun pagi, keluar kamar disambut samar aroma rokok di atmosfer. Ck! Pagi-pagi bikin pencemaran udara!

Abis cuci muka dan nyelesein hajat pagi, gue nemuin banci kaleng di balkon. Di antara dua jarinya, terjepit batang rokok yang bagian putihnya tinggal secuil. Cewek itu berdiri setengah membungkuk, bersandar pada birai balkon.

Dia menoleh sedikit ke gue sebelum mulai menghela isapan terakhir rokok diantara dua jarinya. Gue ikut berdiri, bertelekan tangan di birai balkon. Udara pagi ini cukup hangat. Kupu-kupu bersayap lebar keliatan seliweran di sela-sela pohon rambutan, sepelemparan batu dari sini.

Cewek di samping gue ini melipat puntung rokoknya untuk mematikan sisa api. Kemudian dengan tangkas melempar sisa puntung yang terlipat ke dalam keranjang sampah di pojok balkon.

“Semalem Bulan udah cerita,” gue mulai pembicaraan.

Banci kaleng ngga ngomong apa-apa. Cuma mandangin langit yang jernih berwarna biru muda.

“Cuma mau bilang makasih,” kata gue, “lo udah jagain dia sebelum ketemu sama gue.”

Dahinya agak ngerut waktu dia noleh ngeliat gue.

“Sekarang dia udah sama gue. Biarin gue yang jagain dia sampe nanti.”

Dia nyemburin tawa ke arah pohon rambutan.

“Pinter banget lo ngomong.”

“Emang.”

Selanjutnya dia diem. Ngembusin napas cepet baru ngomong, “Gue tahu udah kehilangan dia sejak hari itu.”

Pernyataan aneh. Sejak kapan maksudnya.

“Dia belom pernah ketawa selepas itu di depan cowok.” Banci kaleng ketawa pahit.

“Waktu itu dia malah nyium lo di bibir.” Tawanya makin kedengeran pahit banget.

Pengen ikut ketawa, tapi malah ga tega.

“Lo tahu, kan? Ciuman bibir itu sacred buat dia.”

Oh, ini pasti ngomongin kejadian waktu nyeburin diri ke laut di hari pernikahan. Pertama kali Bulan nyium di bibir dan dilakukan di depan banyak orang. Para penonton ngeliatin dari deck paling atas karena pengen tahu kenapa kapal tiba-tiba berhenti. Waktu itu tim penyelamat bersegera menurunkan sekoci dengan cekatan.

“Kadang suka iri liat kalian berdua,” dia ngomong gini sambil menatap jauh menembus cakrawala.

“Gue ga pengen nyingkirin lo,” katanya hampir ngga kedengeran,

“gue cuma pengen gantiin posisi Bulan.”

Ha? Langsung lupa napas gue. Jadi itu sebabnya dia blushing waktu gue bilang cantik. Dan sekarang pipinya merona merah lagi.

Pengen maki-maki, tapi semua kata yang gue tahu kaya menguap dari otak. Gila! Dia ngga lesbi, berarti Bulan pun aslinya ngga.
Jadi selama ini dia ngajakin gue berantem itu maksudnya apa? Caper? Dasar sakit!

Bulan tiba-tiba udah berdiri di pintu balkon. Ngeliat mantan ceweknya dengan canggung.

Si banci kaleng, alias Riana, pergi ninggalin balkon. Mereka sempet bertatapan di pintu, tapi kemudian Bulan ngasih jalan, dan dia lewat gitu aja.

“Udah damai?” tanyanya meluk lengan gue dan nyenderin kepala di pundak.

“Hmm.”

“Adrian berangkat ke Surabaya pagi ini,” katanya lagi.

“Riana,” jawab gue, “namanya Riana.” Mau dibikin kaya gimana pun, dia tetep cewek dari lahir. Udah sepantasnya dipanggil dengan nama perempuan.

“Kita anter ke bandara?”

Bulan tersenyum.

“Dia berangkat naik kereta.”

Let’s Do It!

Si banci kaleng, maksudnya Riana, akhirnya pergi. Setelah mukanya gue bikin bonyok abis. Mudah-mudahan dia bisa dapet cowok baik-baik yang mau nerima apa adanya dengan muka yang seadanya.

Maafkan, makanya kalo naksir, lempeng aja. Gue juga ga nolak ditaksir cewek.

“Ntar kalo nyampe Surabaya kabarin alamatnya. Kayanya hari Minggu ini gue ke Surabaya,” kata gue abis bantuin nurunin bawaannya dari bagasi.

Dia ngangguk.

“Yap. Pas ponakan gue akekahan, lo musti mampir.”

“Hahaha. Banyak amat yang akekahan hari Minggu.” Gue juga mau ke Surabaya ngehadirin akekahan anaknya Pak Ahmad.

Riana beralih ke Bulan.

“Thanks for everything,” katanya.

“Aku yang terimakasih.” Bulan merentangkan tangan, meluk si banci kaleng.

Mantan ceweknya itu ngangkat alis, ngeledek gue.

Eits, sialan ni anak.

Gue tarik tangan Bulan biar ga lama-lama pelukan. Enak aja. Katanya udah milih gue, tapi masih nangis aja pisahan ama dia. Pengennya nganggep mereka sahabat dekat yang mau berpisah lama. Tapi…

Mata Bulan berkaca-kaca waktu naik mobil. Hadeh, bukannya udah mantan. Masih juga ditangisin.

Dia ngusap mata cepat lalu narik napas dalam. Dalam satu embusan, seluruh udara kemudian dikeluarkan.

“Kamu masih ngga rela pisahan sama dia?” Kesel liat dia nangis untuk hal yang ngga perlu.

“Dia satu-satunya orang yang sayang sama aku,” katanya agak serak, “saat semua orang pasti menginginkan sesuatu dariku.”

Et dah. Masih bucin aja, ni anak.

“Dan aku ngelepasin dia, demi bisa setahun sama kamu. Itu stupid apa goblok?” suaranya menekan di tiga kata terakhir.

Gue ngga bisa jawab. Bingung juga mau jawab apa. Tahu sendiri ada hukum tak tertulis yang bilang bahwa perempuan selalu benar. Jadi dalam situasi kaya gini, diem bisa jadi lebih tinggi nilainya dari emas.

“Kamal? Kok diem aja, sih?” Nah, mulai, nih. Ketika diam nilainya jadi turun drastis.

Hhh! “Aku lagi kepikiran kata-kata Ratna semalam…”

“Huh!” Bulan melipat tangan dengan kesal.

“Kita lagi ngomongin soal kita, kenapa malah mikirin mantan?”

Oke, sampe sini aja. Kesel gue.

“Apa bedanya sama kamu?”

“Ha? Aku?”

“Iya. Kamu ngebanding-bandingin aku sama mantanmu.”

“Kapan aku ngebanding-bandingin?”

“Kamu bilang ngelepas dia demi bisa setahun sama aku. Apa namanya kalo bukan ngebanding-bandingin?”

Bulan tertegun.

“Oke, sorry,” ujarnya lirih.

“Aku cuma ngerasa tiba-tiba jadi orang yang goblok banget, ngelepasin orang yang sayang sama aku bertahun-tahun, cuma demi kamu yang baru aku kenal berapa hari,” diam sebentar sebelum ngasih ralat, “yeah, sebulan, sih. Tapi beneran kenalnya belom nyampe seminggu.”

Pengen ngakak, tapi ngga tega.

“Kenapa?”

“Kenapa apa?”

“Kenapa kamu nyeringai gitu?”

“Hehehe, sorry.”

“Sorry apa?” Bulan makin ngegas.

Hadeh, perlu kasih tahu, ngga nih?

“Jadi dia sayang sama kamu?”

“Iya, kenapa? Jealous?”

“Hah? Jealous? Sorry, ngga level!”

Bulan mendengkus. Tangannya terlipat rapat di dada.

“Kamu sadar ngga udah dibo’ongin?”

“Maksudnya?”

Gue tarik rem tangan sambil nunggu lampu merah gantian nyala sama yang ijo.

“Dia bukan lesbian, sadar ngga?” ngomong gini sambil natap Bulan lurus-lurus.

Dahi Bulan mengernyit.

“Dia nipu kamu dari awal, dan kamu kemakan omongannya.” Suara klakson dari mobil belakang bikin refleks nurunin rem tangan.

“Kamu bo’ong, kan?” Bulan ngegas lagi, “mana buktinya?”

“Buktinya dia bisa naksir cowok.” Yeyeye! Gue menang sekarang.

“Bo’ong! Siapa?”

“You’re talking to him.”

“No way!” Bulan nyaris teriak

“Yes way!”

“Ngga mungkin!” Bulan mulai mukul-mukulin tangan gue. Bikin susah megang setir.

Gue pinggirin mobil biar bisa fokus ngomong.

“Sejak pertama kali kita ketemu. Aku ngga pernah bo’ong sama kamu. Sementara dia, udah bo’ong sama kamu sejak pertama kalian ketemu. Gilanya lagi, dia bikin kamu percaya dan yakin banget kalo kamu juga lesbian,” gue ngomong dengan nahan suara supaya ngga teriak di mukanya.

“It doesn’t make sense. Cewe sejenius kamu bisa salah mengenali diri sendiri.”

Dia diam.

“Tahu dari mana kalo dia naksir kamu?” tanyanya lirih.

Gue balik ke posisi semula. Ngadep depan, megangin setir.

“Dia sendiri yang bilang.”

Bulan buang muka ke jendela. Dari pantulan kaca, gue bisa liat dia gigit bibir nahan tangis.

Gue genggam tangannya.

“Itu berarti kamu juga ngga lesbian, Sayang.”

Dan tangisnya pecah.

***

Dia sama sekali ngga bicara lagi setelah itu. Fakta yang gue kasih mungkin terlalu mengejutkan buatnya. Butuh waktu untuk bisa menerima bahwa satu-satunya orang yang dia percaya udah berbohong sejak pertama mereka kenal.

Nyampe apartemen, dia langsung masuk kamar dan nutup pintu. Yah, sudahlah. Biar aja dia sendiri dulu. Gue juga masih harus ngerjain orderan.

***

Dia ngga keluar buat makan siang. Ngga keluar juga buat makan malam. Tapi masa dia ngga keluar sama sekali buat pipis, kek? Mandi, kek?
Jadi khawatir, kan gue. Apa ada kotak P3K di kamarnya? Apa ada silet di kamarnya?

“Bulan?” Gue ketok pintunya.

“Sayang?”

Ngga ada jawaban.

“Kamu tidur?”

Masih hening.

“Katanya ngga bisa tidur kalo ngga sama aku?” Rayuan macam apa ini?

“Aku itung sampe lima, kalo masih ngga jawab, aku dobrak pintunya.”

Senyap.

“Satu.”

Ngga ada suara.

“Dua.”

Ngga ada jawaban.

“Tiga.” Mulai deg-degan gue.

“Empat.” Harusnya tadi janjiin tiga itungan aja.

“Lima!” Gue dobrak pintunya.

Tapi pintunya kebuka dan gue jatoh ke lantai. Bahu gue sakit jadi tumpuan waktu nahan gravitasi bumi.

Bulan berdiri ngeliatin dengan ekspresi, rasain lo!

Gue berdiri sambil meringis. Gila sakit banget, ni bahu. Mudah-mudahan ngga ada yang geser.

“Kamu ngga apa-apa? Belom makan seharian?”

Dia menatap dengan tatapan yang bikin bingung. Maju selangkah, bikin deg-degan.

Dua langkah. Gila! Jangan bikin gue meledak.

“Let’s do it,” bisiknya tepat di depan dada gue.

“Do what?”

“Bikin bayi.”

Glek! “Sekarang?”

Bulan diam sejenak.

“Ya udah kalo ngga mau.” Dia berbalik dan melangkah menjauh.

Wadaw! Gue baru aja kehilangan kesempatan? Cepet-cepet gue tahan tangannya.

“Bukan gitu.”

Dia balik badan lagi.

“Kamu belom makan seharian. Ngga punya energi nanti buat bikin bayi. Makan dulu, ya?”

Dan dia nurut.

Sambil ngangetin mie gongso, gue ngga abis pikir. Ni anak kesambet setan apa tiba-tiba ngajakin bikin bayi? Apa jangan-jangan dia mau bikin bayi demi bales dendem sama banci kaleng?

Bulan duduk di sofa, makan mie dengan malas. Bukan kaya orang yang kelaparan karena seharian ngga makan.

Gue duduk di sampingnya. Ngeliatin matanya yang mengawang-awang bikin hati teriris.

“Kamu stress?”

Dia diam.

Jadi nyesel tadi malah ngasih tahu informasi yang bikin dia kaya kehilangan diri gini.

“Seharian di kamar, kamu ngga tidur?”

Ngga ada jawaban.

Gue tahan tangannya. Ambil garpu yang dia pegang lalu nyuapin. Sesuap demi sesuap, sampe ngga seutas mie pun tersisa di piring.

Segelas teh manis anget gue minumin ke mulutnya. Tapi matanya belum mau ngeliat gue.

“Kamu mau bikin bayi?”

Nah, baru dia noleh.

“Udah bisa sekarang?”

Gue ngangguk.

“Mau di sini?”

Dia mengedikkan bahu.

“Terserah kamu”

“Ayo ke kamar.” Gue bopong Bulan ala bridal style.

Sumpah, ngegendong model gini berat banget. Ulet bulu dulu berkali-kali minta digendong dengan cara ini, ngga gue kasih. Tapi buat Bulan, bolehlah. Dia lagi butuh layanan ekstra kayanya.

Bener aja. Bibirnya langsung mengulas senyum. Tangannya dikalungin ke leher gue. Dan biar ngga kejedot kusen pintu, dia meringkuk pas di depan dada gue.

Nyampe di tempat tidur, langsung ngeluarin napas lega. Hadeh, pinggang butuh rebahan rasanya.

Bulan ketawa.

Biarin dah. Biar ngetawain gue, rela lahir batin. Yang penting dia ketawa.

“Udah bisa mulai sekarang?” katanya ngalungin lengan ke leher gue.

“Ntar.” Masih ngatur napas, nih. Gue rebahan di sampingnya.

“Kenapa tiba-tiba mau bikin bayi?”

Dia buang muka ke langit-langit.

“Bukan karena mau ngebales banci kaleng, kan?”

Bulan ngelempar pandangan ke kiri. Sama sekali ngeluarin gue dari medan pandang.

“Karena yang mau kita bikin bayi, anak kita. Jangan jadiin orang lain sebagai alasan.”

Ngga ada respon apa pun.

“Aku dah bilang. Aku mau anak kita lahir dari hubungan yang dilandasi kasih sayang.”

Baru dia noleh lagi. Menatap langsung ke mata gue.

“Supaya dia bisa ngerasain kasih sayang dari kita berdua, sejak detik pertama penciptaannya.”

Dia bergeming. Nungguin kata-kata gue atau apa?

“Karena aku sayang kamu, Bulan.” Dan semoga dunia berhenti berputar saat ini juga. Gue ga siap nerima responnya.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat