Moon Story Part 18

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 18 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 17

No Free Lunch!

Ini pertanyaan sulit. “Aku ngga bisa janji.”

Dia menegakkan kepala, matanya menatap dengan memelas.

“Kenapa?”

“Kamu juga ngga bisa ngelepasin cewekmu.”

Bibir Bulan tertekuk ke bawah. Dia ngga bisa bantah.

“Ayo turun.” Gue sodorin tangan, ngasih kesempatan dia buat nempel lagi kaya lem Korea.

***

Sepanjang jalan ngga ada kata-kata dipertukarkan. Bulan senderan aja di pundak gue.

Mungkin bener, diam kadang adalah cara berkomunikasi. Lewat genggaman tangannya, melalui embusan napasnya, gue ngerasain kesedihan yang mendalam. Bisa jadi bener dia emang ga mau kehilangan.

Lalu apa? Itu cuma rasa kepemilikan yang egois. Seperti perasaan kepemilikan pada boneka-boneka di kamarnya. Tapi gue bukan boneka.
Nyampe di apartemen, pintunya ga bisa dibuka. “Dikunci dari dalem,” katanya natap gue dalam ekspresi yang sukar dilukiskan.

Harusnya gue bisa paham, Bulan pasti tinggal bareng banci kaleng di sini. Mereka sama-sama perempuan, ga akan ada yang curiga.

Suara kunci diputar mengaktifkan saraf kewaspadaan. Saat itulah Bulan mulai menjaga jarak. Lem Korea yang tumpah sejak dari Jakarta, sekarang udah kehilangan kekuatannya.

Wajah banci kaleng yang bonyok penuh memar jadi pemandangan pertama begitu pintu kebuka.

“Beb!” Matanya membulat senang.

“Kirain kamu ga jadi ke sini,” sambutannya semringah pake banget. Bikin darah mendidih sampe ubun-ubun.

“Aku telponin dari tadi. WA-ku juga ga dibaca. Ke mana aja kamu?”

“Sorry, ga sempet buka hape.” Trus Bulan masuk gitu aja, ngelewatin banci kaleng.

Gue mau ikut masuk, tapi badan si banci ngalangin.

“Ngapain lo ke sini?”

“Ini apartemen istri gue. Harusnya gue yang nanya, ngapain lo di sini?” Tubruk aja badannya yang cuma tiga perempat bodi gue.

Langsung rebahan di sofa setelah naro ransel di lantai. Cape to the max.

“Tiduran di kamar, yuk?” ajak Bulan santai.

Hoho, jelas gue ga bakal bantah.

Apartemen ini punya dua kamar. Satu di sayap kanan, satu lagi di sebelah kiri. Gue dikasih kamar yang sebelah kiri. Di dalamnya udah ada satu tempat tidur, dan satu lemari. Kalo ngitungin standar anak kos, berarti minus meja belajar.

Waktu pintu kamar dibuka tadi, aroma apek dari jamur langsung masuk ke hidung. Bulan ngebuka plastik penutup tempat tidur pelan-pelan. Trus ngeluarin seprei dari lemari dan memasangnya dengan cekatan.

“Sorry, meja belajarnya dipake sama Adrian, jadi ditaro di kamar sebelah. Nanti kita beli lagi satu buat kamu, kalo emang dibutuhin,” Bulan berbasa-basi dikit sambil masang sarung bantal.

Gue ambil sarung guling supaya ga keliatan bengong doang nungguin dia ngeberesin tempat tidur.

“Yap! Beres!” Bulan berkacak pinggang, ngeliat hasil karyanya.

Gue duduk di tepi tempat tidur yang empuk. Kayanya sejak pertama kali ada, kasur ini belom pernah dipake.

“Kamu biasanya tidur di mana?”

“Di kamar sebelah.”

“Sama cewekmu?”

Dia ketawa kecil. Nyesel udah nanya. Ya iyalah, di mana lagi banci kaleng tidur kalo bukan sama ceweknya.

“Aku ngga butuh meja belajar,” kata gue, ngulurin tangan biar dia mendekat, “tapi aku butuh kamu nemenin di sini.” Hahahay! Sadis, gombalan gue!

Bulan terkikik nahan ketawa. Dia sama sekali ngga nolak waktu gue lingkarin tangan di pinggangnya.

“Bisa ada pertumpahan darah kalo aku nemenin kamu di sini,” katanya nyugar rambut gue lembut.

Nah, bener, kan? Dia masih mikirin banci kaleng. Hmmpft! Cinta emang bikin buta. Cewek sejenius Bulan pun bisa kemakan gombalan banci.

Gue arahin dia untuk duduk di pangkuan.

“Kamu masih pengen punya bayi?”

Mata Bulan melebar senang. Ikutan hepi ngeliatnya.

“Aku bisa bantu kalo kamu masih mau.”

“Beneran?”

Gue ngangguk.

“Kamu udah baik banget sama Mama. Kamu juga udah bikin Mama hepi di tengah rasa sedihnya. Ini caraku buat balas budi.”

Dia menangkupkan dua tangan di pipi gue.

“Serius? Kamu jadi mau ambil anaknya ulet bulu?”

Ngakak gue. Enak aja!

“Ngga, itu bukan anakku. Aku ngga mau namaku dipake anaknya ulet bulu.”

Bulan menelengkan kepala, bingung.

“Trus?”

Gue peluk pinggangnya dan berbisik di telinganya, “Kita bisa bikin bayi sendiri.”

Bulan refleks berdiri.

“Maksudnya? Kamu mau jadi donor sperma?”

Gue ngangguk dan dia ketawa seneng banget.

“Ya ampun, Kamal. Kamu baik banget, sih? Kapan kita ke dokter?”

“Ke dokter? Buat ngecek kesuburan, maksudnya?”

Bulan ngangguk dengan semangat.

“Sekalian bikin appointment buat inseminasi.”

“Hah? Inseminasi?” Tiba-tiba gue ngerasa kaya kebo pejantan di peternakan.

“Iya. Kan mau jadi donor sperma, masukinnya pake inseminasi, kan?”

“Hadeh, mahal amat inseminasi. Langsung intercourse aja lebih murah. Hari suburmu minggu depan, kan? Kita bisa lakukan begitu pregnancy window kebuka.”

Bulan mengernyitkan dahi. Gue kasih liat aplikasi kalender menstruasi yang udah di-setting sesuai siklusnya.

“Nih liat, pregnancy window mulai kebuka dua hari lagi. Kita bisa mulai dari situ untuk meningkatkan probabilitas kehamilan.”

Dia manggut-manggut.

“Tapi ada syaratnya.”

“Apa?”

Ini bagian beratnya.

“Aku mau anakku nanti dibesarkan dalam keluarga yang sesungguhnya. Maksudnya ada ayah dan ibu. Bukan hanya dua ibu tanpa ayah. Sorry, aku dah liat sendiri gimana jadinya anak yang dibesarkan tanpa ayah. Dan aku ngga mau anakku jadi kaya gitu.”

Dia bersedekap, natap gue sambil mikir.

“Aku harus omongin dulu sama Adrian.”

Shit! Masih juga ngeberatin banci kaleng.

“Apa kamu ga bisa mutusin buat dirimu sendiri? Yang bakal hamil kamu. Yang bakal nanggung seluruh kehidupanmu selama proses kehamilan nanti aku. Yang bakal biayain anaknya setelah lahir nanti juga aku. Ngapain kamu masih butuh pertimbangan dia?”

“Tapi setelah setahun, aku bakal hidup sama dia,” suaranya lirih, nyaris terdengar putus asa.

“Itu berarti pas setelah bayinya lahir. Atau bahkan mungkin pas lagi hamil gede. Ya kan?”

Ga rela gue dengernya. “Yakin? Sekarang aja kalo disuruh milih, kamu pasti bakal milih hidup sama aku daripada sama dia.” It’s a very long shot. Semoga aja kata-kata gue bener. Seluruh harga diri dipertaruhkan di sini.

Bulan ngga jawab. Tatapan matanya kembali seperti waktu itu. Kaya lagi merentang meteran buat ngukur kedalaman mata.

Gue tantang matanya. Seluruh keberanian dibalut kepercayaan diri jadi senjata. Kalo yang ini gagal, ga akan ada kesempatan kedua.

Tiba-tiba banci kaleng masuk, langsung ngomong sama Bulan, “Ngapain lama banget? Itu martabaknya udah aku angetin. Ayo, makan!”

Bulan nyisir rambut pake tangan lalu bilang, “Aku pikirin dulu.” Trus dia keluar ninggalin gue sama banci kaleng.

“Ngomongin apa kalian?” katanya kepo.

“Omongan suami-istri. Sorry, bukan konsumsi publik.” Trus gue tinggalin dia buat makan martabak telor terlezat di dunia.

The one and only, martabak telor bikinan Mama.

***

Malam itu gue langsung ketiduran setelah makan martabak telor dilanjut mi instan. Udah lama banget ngga makan mi instan murni. Berasa anak kos lagi, dah.

Paginya tau-tau kebangun karena berisik di luar. Kayanya Bulan berantem sama ceweknya. Hadeh, ngga asik bat, mengawali hari dengan pertengkaran.

Kebelet pipis, pengen ke kamar mandi. Apartemen ini cuma punya satu kamar mandi yang dipake barengan sama semua penghuni. Pas mau buka pintu, kedengeran si banci kaleng teriak marah-marah, “There is no free lunch, Beb!”

Ga jadi buka pintu gue. Malah nguping omongan mereka.

“Masih inget apa yang terjadi waktu kamu dapet free drink?”

Kayanya seru, nih. Jadi deg-degan nungguin jawaban Bulan.

“Kamu pikir dia ngasih ini-itu cuma ngasih doang? Ngga mungkin! Mana ada cowok setulus itu? Sadar, Beb! Pasti ada yang dia mau dari kamu.”

He? Mereka berantem gara-gara gue?

Selanjutnya banci kaleng makin berapi-api.

“Liat aja. Baru nikah dia udah dapet seperempat saham. Kok bisa? Apa kamu ngga curiga? Pasti udah ada deal-deal sebelumnya sama ayahmu, kan? Ngga mungkin ayahmu ngasih segitu banyaknya tanpa imbalan apa pun. Apa kamu ngga sadar, Beb?”

Bulan masih ngga jawab. Bikin geregetan. Pengen nonjok mukanya banci kaleng sekali lagi biar dia ngga bisa bangun. Katanya hari ini sidang, tapi pagi-pagi bukannya belajar malah berantem.

“Aku yakin, dia pasti udah tahu soal hubungan kita sebelum nikah, trus minta saham sebagai kompensasi. Apalagi sekarang dia yang jadi Presdir-nya. Kenapa bukan kamu, coba? Padahal kamu lebih berhak, kan?”

Sialan bener! Gue ga pernah minta saham, ngga pernah minta dijadiin Presdir. Kenapa Bulan diem aja? Kenapa dia ngga ngebelain gue? Damn!

“Beb,” sekarang suara banci ngaleng melunak,

“ngga ada cowok yang ngga menginginkan sesuatu dari kamu. Dia sekarang udah dapet hartamu. Tinggal tunggu waktu, dia pasti ngincer tubuhmu juga.”

Astaga! Mampus gue. Kata-kata banci kaleng pasti bakal kerasa bener banget. Harusnya semalem jangan nawarin buat bikin bayi dulu.

Sialan! Harusnya pastiin dulu di mana posisi Bulan. Tapi dia ngga jawab apa-apa semalem.

Damn! Damn! Damn!

Pilihan

Ceklek!

Hadoh! Gagang pintunya ngga sengaja kebuka. Siapa suruh nguping sambil megangin gagang pintu. Terpaksa keluar, dah.

Sekarang baru keliatan gimana posisi mereka. Banci kaleng berdiri sambil berkacak pinggang, ngeliatin Bulan yang duduk di sofa sembari nutup muka. Rasanya pengen meluk Bulan ke sana, dia keliatan sangat terintimidasi.

Tapi apa daya, kebelet pipis udah nyampe ujung. Ke toilet jelas wajib dijadiin prioritas utama.

Keluar kamar mandi, banci kaleng udah nungguin deket pintu. Dengan handuk di pundak, jelas dia mau mandi. Ngga pake ngomong, cuma tatapan sama ekspresi nantangin, bikin pengen nonjokin lagi.

Bulan masih duduk di sofa. Dua tangannya terlipat di dada. Dengan mata menatap kosong jauh ngelewatinbalkon, dia keliatan lebih dingin dari es kristal.

Gue temenin, duduk di sampingnya. Ikut-ikutan bersedekap biar matching.

“Kamu pasti udah denger tadi, kan?” tanyanya memulai pembicaraan.

Pertanyaan ini ga perlu dijawab. Udah jelas ketauan kalo gue tadi nguping.

“Kamu mau klarifikasi?” tanya Bulan lagi.

Hhh! Males berdebat soal ginian. Harusnya dia bisa nilai sendiri dari interaksi kita selama ini.

“Semua itu ngga bener,” akhirnya kasih bantahan juga dikit.

Dia jatohin kepala ke sandaran sofa.

“Aku bener-bener berharap begitu.”

What? Berharap katanya? Itu fakta, bukan harapan.

“Tapi kalo dipikir-pikir, kata-kata Adrian ada benernya juga.”

Sialan!

“Bagian mana yang bener?”

“Hmmpft! Aku tahu kamu ngga butuh saham itu. Dan sebenernya kamu pengen lari dari segala urusan Presdir.”

Nah, tuh ngerti!

Wajahnya berubah sedih.

“Tapi semalem kamu ngajakin intercourse. Selama ini, itu yang kamu incer, kan?”

Shit! Sialan! Kurang ajar!

Tarik napas, embuskan. Gimana pun harus tetep tenang. Biar ngga berakhir berantem ngomongin ginian.

“Aku memilih intercourse daripada inseminasi karena begitulah cara alam menciptakan makhluk baru,” ngomong gini sambil ngerendahin suara nyaris berbisik,

“kita mau melakukan proses penciptaan manusia baru, anakku, anak kita. Aku mau dia merasakan bahwa dia terlahir dari kasih sayang. Bukan sekadar nafsu ingin memiliki bayi, tapi usaha sadar yang dilandasi kasih sayang.”

Bulan terpaku. Lagi-lagi menatap dengan pandangan itu. Tatapan yang merentang meteran pengukur kedalaman.

“Kecuali kalo dokter bilang kita ngga mungkin dapet anak dengan cara konvensional. Baru beralih ke alternatif modern, inseminasi buatan.”

Ngga ngerti apa yang ada di pikiran Bulan. Dia cuma natap tanpa bicara. Jadi berasa lagi maen liat-liatan. Yang ngedip pertama, kalah.

Bulan yang kalah. Dia ngedip dan ngeliat melewati pundak gue.

Banci kaleng udah berdiri di belakang. Cuma pake tank top sama handuk yang diikatkan di pinggang. Aslinya ni cewek seksi juga. Cuma sayang aja, belok.

Bulan berdiri dan beranjak ke kamarnya. Gue ikutan berdiri mau ke kamar sendiri.

Tapi banci kaleng ngalangin.

“Ngapain lo ama cewek gue?” katanya nantangin.

“Ngobrolin hubungan suami-istri. Bukan urusan lo.” Trus ninggalin dia yang melongo.

Itu pembicaraan terakhir sama Bulan. Setelah itu dia pergi seharian sama banci kaleng.

Gue minta dikirimin mobil sewaan dari hotel, soalnya mereka ngga nyewain motor. Gini enaknya horang kayah, apa-apa tinggal angkat telepon.

Pake mobil, gue jadi lebih gampang tepe-tepe sama degem. Ahay! Berasa muda sepuluh tahun, ketemu sama yang unyu-unyu di seputaran kampus. Lumayan buat cuci mata, biar otak ngga butek-butek amat.

Sampe malem, tu cewek berdua blom balik-balik juga. Nasib gue sendirian makan malem. Trus jadi mikir ulang, sebenernya ngapain ke sini?

Jadi inget janji sama Om Hendro buat mastiin Bulan ngga ngapa-ngapain lagi sama banci kaleng. Linier sama misi gue buat misahin dia dari ceweknya.

Tapi yang terjadi sekarang malah mereka berduaan, sementara gue sendirian di sini. Misi gagal.

Ngga tahu jam berapa mereka balik. Bomat. Si Bulan ngga mau dibilangin. Masih juga kemakan omongan banci kaleng. Sebuta itu dia.

Mending riset buat bikin logo yang romantic yet naughty. Pasang headset, streaming lagu-lagu J-Pop buat cari inspirasi. Secara perusahaan fashion ini basisnya di Jepang sana.

Pasang kacamata anti-radiasi, mau kerja serius sekarang. Buka webstore mereka, cari ide.

Layar gue langsung penuh sama foto-foto cewek seksi pake lingerie. Hadeh, bikin galfok, nih. Gilanya lagi, kenapa semua keliatan mirip sama Bulan?

Mulai halu gue. Tadi nonton video J-Pop, penyanyinya mirip banget sama Bulan. Sampe rewind berkali-kali demi memastikan. Mana liriknya berasa gue banget. Sialan!

Mungkin karena udah hampir tengah malem. Waktunya istirahat. Kerja pake laptop di kasur emang bikin ngantuk.

Tiba-tiba, di samping tempat tidur udah berdiri Bulan dengan sikap canggung. Ngagetin banget.

“Sejak kapan kamu berdiri di situ?” Ini beneran Bulan, kan? Jangan-jangan gue halu.

“Barusan,” jawabnya lirih. Bisa jawab, berarti beneran orang. Hantu ngga mungkin ngomong, kan?

“Kenapa?”

Dia gigit bibir. Matanya berputar-putar.

“Ngng, aku ngga bisa tidur,” ujarnya ragu.

Hahaha, dasar Bulan.

“Kan ada banci kaleng. Tidur ama dia aja sana. Kemaren juga tidur sama dia, kan?”

Bulan masih gigit bibir.

“Kemaren aku juga ga bisa tidur.”

“Masa? Kamu begadang kemaren?”

Bibir bawah Bulan masih nyelip di antara dua gigi. Bola matanya nyari-nyari titik fokus tapi ngga ketemu.

“Kimil dibuang sama Adrian,” ujarnya sedih.

Waduh, segitu sedihnya. Lagian si banci kaleng kalo lagi jealous ngga pake mikir.

“Ngga pa-pa, sekarang ada aku di sini.” Gue ulurin tangan, ngajak dia duduk di samping. Sekarang bisa bebas ngelus rambutnya yang halus.

“Jadinya kemaren aku tidur di sini,” katanya lirih.

Wow! Pules bener tidur gue, sampe ngga tahu dia masuk.

“Kamu ngga ngunci pintu, jadi aku masuk aja.”

Gue manggut-manggut. Harum rambutnya menguar karena gue sisir pake tangan.

“Jadi sekarang kamu kecewa karena ternyata aku masih bangun?”

Dia noleh, bibirnya mengulas senyum tipis. Mukanya kaya anak kecil yang ketahuan ngambil kue lebaran buat tamu.

Kemudian sambil nyenderin kepala di pundak gue, dia bilang

” Satu sisi, aku ngga mau deket-deket kamu. Takutnya ntar kemakan rayuanmu. Sisi lain, aku selalu pengen sama kamu, ngga peduli meski yang kamu mau cuma tubuhku.” Ini pernyataan paling bikin shock sepanjang kenal sama Bulan.

“Apa aku udah gila? Pengen jauh-jauh darimu tapi malah balik lagi-balik lagi ke kamu.” Matanya berkaca-kaca waktu ngomong gini.

“Kayanya kamu butuh istirahat.” Gue lepas headset sama kacamata. Trus nutup laptop, lalu rebahan.

Seperti biasa, Bulan tidur di tangan gue. Harum rambutnya langsung menguasai indra penciuman.

Mungkin ini puncak kebingungannya. Saking bingungnya sampe dia sendiri ngga tahu harus bersikap gimana. Otak dan hati ngga sinkron, gue tahu banget rasanya.

Dulu pernah ngalamin ini. Ketika pertanyaan bertubi-tubi membombardir otak. Kenapa harus merasa bersalah? Kenapa harus merasa berdosa? Kenapa harus ada dosa? Kenapa harus ada neraka? Kenapa harus ada agama? Kenapa harus ada Tuhan? Kalo semua cuma bikin depresi, kenapa harus ada? Kenapa ngga dibuang aja? Semua konsep itu sudah kadaluwarsa.

Dari jari Bulan yang masih bikin lingkaran benang kusut di tangan gue, jadi sadar kalo dia belom tidur.

“Jadi kemaren tidur di sini?”

Dia ngangguk.

“Dengan posisi gini?”

Dia ngangguk lagi.

“Emangnya cewekmu ngga marah.”

“Banget!” jawabnya, “dia langsung narik aku dari tempat tidur tadi pagi.”

“Narik kamu?”

“Em-em. Makanya tadi kita berantem.”

Tapi gue masih fokus pada kata narik.

“Padahal kamu lagi tidur?”

Bulan ngangguk lagi.

“Ngga nunggu kamu bangun dulu?”

Dia ngangguk-angguk lagi.

“Huh! Dasar! Sekarang kamu liat sendiri. Siapa yang egois? Aku apa dia? Narik orang yang lagi enak-enak tidur, bener-bener ga ada empatinya.’

“Yeah, dia kesel banget mungkin.”

“Jiah! Dia ngga peduli gimana perasaanmu. Kaya gitu masih kamu belain?”

Ngga ada jawaban dari Bulan. Dia cuma narik tangan gue buat meluk pinggangnya lebih erat.

“Kalo kamu liat cewekmu tidur sama cowok lain apa yang kamu lakukan?”

“Aku tungguin sampe mereka bangun. Kalo dah bangun, aku tonjokin cowoknya. Trus putusin ceweknya.” Itu yang gue lakuin sama ulet bulu.

Bulan ketawa.

Tiba-tiba pintu kamar kebuka. Banci kaleng masuk dengan muka marah.

“Kamu masih mau sama dia?!”

Bulan spontan terduduk.

“Ayo, balik!” Dia narik tangan Bulan kasar.

“Kamarmu bukan di sini!

“Aw! Sakit!” Bulan teriak hampir nyungsep dari tempat tidur karena ditarik sembarangan.

Dasar banci kaleng! Kalo gini ngga bisa dibiarin.

Gue langsung berdiri, ngasih sabetan di pergelangan tangannya. Dari pagi nahan diri biar ga nonjok, sekarang akhirnya bisa release dikit.

Jari-jari si banci refleks ngebuka. Tangan Bulan lepas dari genggamannya.

“Apa lo?! Ngga usah ikut campur!” gertaknya dan berusaha narik tangan Bulan lagi.

Tapi kalah cepet. Gue lebih dulu ngambil tangan Bulan dan maju setengah langkah di depannya.

“Lo yang apa? Udah tahu suami-istri lagi tidur, gangguin aja lo!”

Tangannya mengepal. Gue udah pasang kuda-kuda, siap bertahan, kalo perlu nyerang mati-matian.

Tapi dia malah ngalihin pandangan ke Bulan.

“Kamu pilih dia atau aku?”

Bulan meremas tangan gue.

“Beb?” banci kaleng ngga sabar.

“Dia dateng sendiri ke sini. Apa masih kurang jelas?” Gue bales genggaman tangan Bulan.

Di luar dugaan, Bulan malah melonggarkan genggamannya. Dalam genggaman, tangannya menggeliat perlahan minta dibebaskan. Gue lepasin meski bingung. Tadi kaya yang ga mau dilepasin, sekarang malah ngga mau dipegang lagi?

Kemudian dia keluar gitu aja. Ninggalin gue yang makin bingung. Sebenernya ni anak maunya apa, dah?

Banci kaleng menyeringai menang.

“Udah dibilang, dia milik gue!”

Tonjok juga, ni banci.

Dia terpental ke pintu. Hidungnya kena bogem dari gue.

Bulan berbalik dan terpekik. Darah meleleh dari lubang hidung banci kaleng.

Rasain! Siapa suruh belagu!

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat