Moon Story Part 17

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 17 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 16

Antara Kita

Biarpun agak pesimis bisa nyampe on time, tapi Bulan tetap ambil risiko naik motor ke bandara. Nerobos jalan tol dengan kecepatan lebih seratus kilometer perjam, dia ngga protes apa-apa. Cuma meluk gue kenceng banget, kaya yang takut bakal terbang kebawa angin puting beliung.

Petugas jalan tol bunyiin sirine buat ngejar. Ini udah diantisipasi dan sebenernya malah bermanfaat karena mobil-mobil lain jadi pada minggir. Selama bisa berada di atas kecepatan mereka, gue bakal aman nyampe bandara.

“Huwow!” Bulan bersorak begitu kita nyampe di area drop off.

“Gila! Pake motor matic aja bisa sekenceng itu, kalo pake motor sport kamu bakal sengebut apa?” katanya, nyerahin helm.

Hahaha! Baru tahu dia.

“Kalo kamu ngga jadi pergi, aku ajak ngebut sampe rumah.”

Dia ketawa.

“Dah, pergi dulu,” katanya sambil berjingkat ngasih kecupan ringan di bibir gue yang robek.

Bulan baru ngilang masuk ke terminal keberangkatan waktu petugas jalan tol berhenti di samping motor. Gue kasih selembar seratus dolar yang kebetulan lagi nyempil di dompet dan dia langsung kicep. Secara denda maksimal aja sebenernya cuma setengah jeti.

Gue pinggirin motor biar ngga ganggu proses drop off calon penumpang lain yang baru dateng. Sambil mantengin layar informasi pesawat, berhitung nungguin Bulan nongol lagi dari tempat dia masuk tadi.

“Satu…” Dia mungkin masih negosiasi biar dibolehin masuk.

“Dua…” Tulisan di layar informasi masih kedip-kedip nunjukin final call untuk pesawat ke Semarang.

“Tiga…” Tulisannya berubah jadi departed.

Yes! Beralih ke pintu terminal.

“Empat…” Bentar lagi pasti Bulan nongol.

“Lima!” Dia muncul dengan muka pasrah di depan pintu. Sip, balik ke motor sambil ngawasin pergerakan Bulan.

“Enam…” Butuh berapa hitungan sampe dia sadar gue masih di sini?

“Tujuh…” Dia nyari bangku, duduk lalu ngusap-usap hape.

Ternyata dia sukses bikin ge-er. Bulan sama sekali ngga nganggep gue ada dan ngga ngarep juga ada gue.
Biarin dah, duduk aja di sampingnya.

“Hai.”

Dia kaget tapi langsung ketawa lebar, “Hai! Kamu masih di sini? Kirain udah ngebut pulang.”

“Ngga-lah. Aku harus pastiin dulu kalo kamu beneran berangkat.” Nunjuk layar informasi penerbangan.

Bulan tergelak.

“Yah, aku ketinggalan pesawat. Ini mau beli tiket baru lagi.”

“Kenapa ngga naik private jet?”

Ketawanya makin keras kegelian.

“Jet cuma bisa disiapkan atas perintah Presdir,” katanya santai.

“Oya?”

Aktivitas jarinya di layar tiba-tiba terhenti. Lalu natap mata gue yang kedip-kedip dan ketawa lagi.

“Dan Presdirnya sekarang adalah…..? Hahaha!”

Manggut-manggut sok cool. Yah, begitulah. Dengan bantuan Hana, gue, sebagai pemegang kuasa Presdir ngasih perintah untuk nyiapin jet. Gila emang horang kayah!

Meski statusnya sewaan, pesawat ini tetap aja dioperasikan suka-suka penyewanya, alias Purwaka Grup. Jadi gue sempet ngajak Bulan ngebut dulu nyampe rumah buat ngambil barang-barang yang mau dibawa ke Semarang. Kali ini ngga lewat tol, cuma meliuk-meliuk di antara mobil-mobil di jalanan.

Nyampe rumah, barengan sama Mama yang dianter Pak Karto, sopir kantor Papa. Mereka pake mobil hadiah ultah dari gue tahun lalu. Beliau masih ngga mau ngomong, cuma menatap sedih dengan ekspresi membingungkan. Bener-bener bikin perih di hati. Di saat kaya gini, tangan Bulan yang menggenggam erat cukup buat bikin gue kuat melangkah lagi.

Mama langsung masuk kamar dan Pak Karto pamit balik ke kantor naik ojol. Rasanya kaya ada yang ilang. Seperti satu lobang besar menganga di hati.

Bulan gandeng tangan gue ke kamar. Ngga pake ngomong dia jalan selangkah di depan tanpa ngelepasin tangan.
Gue tahan-tahan biar ga nangis, sampe rasanya mau meledak saat ini juga. Punggung Bulan terlihat tegak berjalan di depan.

Lemah banget gue. Dia aja tetap tegar dan hidup sampai saat ini. Padahal sejak kecil udah kehilangan ibu. Tambahan lagi ayahnya pun ngga beda, ada tapi ngga pernah ada.

Sementara gue, baru dicuekin segitu doang udah mewek. Bulan bertahun-tahun bertahan dianggep ga ada sama ayahnya sendiri. Bahkan tetap bisa lulus SD, SMP, SMA, sampe kuliah di jurusan favorit PTN. Dia perempuan kuat, gue ga boleh lemah.

Nyampe kamar Bulan baru ngelepas tangan. Seperti biasa langsung menghempaskan diri ke tempat tidur. Gue ikutan menjatuhkan badan di sampingnya.
Ga ada boneka-boneka yang berlompatan naik ke dada. Tapi perasaan leganya sangat menyenangkan. Dia ketawa kecil, noleh dan bilang, “Ikut-ikutan.”

“Yeah! Begitu masuk kamarmu, aku jatohin diri ke kasur. Boneka-boneka langsung naik ke dada. Aku jadi tahu gimana rasanya.”

Dia ketawa lagi.

“Kamu suka?”

“Yeah! Tapi ga ada boneka di sini.”

Ketawanya makin renyah.

“Tapi ada aku.” Dia naik ke dada gue dan membaringkan kepala di sana.

Astaga! Anak ini!

Cobaan banget buat tetap pada mindset bahwa ngga ada apa-apa antara kita. Kalo gini, gimana gue ga mikir yang iya-iya.

Sialan emang! Berhadapan sama Bulan, ngga boleh panjang angan-angan. Adepin aja apa yang ada di depan mata. Ngga usah memberi penafsiran ini dan itu. Cukup nikmatin aja dan urusan selesai.

“Mama sebenernya ngerasa bersalah,” kata Bulan lirih kaya ngomong ke dada gue.

Ujung jarinya menelusuri garis dada dari tepi sampe ke ulu hati.

“Yang bikin Mama nyesel banget adalah, dia ngga tahu apa-apa. Padahal dia ngerasanya udah deket banget sama kamu. Sering ngobrol, sering curhat-curhat juga. Tapi kenapa kelewat buat sadar kalo kamu berzina.” Dia menegakkan kepala.

Dari bawah sini, ekspresinya keliatan imut ngegemesin. Rambut lurusnya yang halus, jatuh nutupin pipi putih. Sumpah, menggoda banget, minta digigit. Mungkin bakal selembut Putri Salju di toples lebaran. Gue sisipin helaian rambutnya ke belakang daun telinga, biar sepasang pipi itu bisa lebih jelas keliatan.
Gila, istri gue cantik banget. Sayang ga bisa diapa-apain.

“Mungkin baiknya kamu ajakin Mama ngobrol. Mama pasti seneng banget.”

Gue alihin pandang, ga mau liat matanya yang meminta.

“Kamal…” dia mulai merengek.

Balik lagi natap matanya lekat.

“Kamu liat sendiri, Mama ngga mau kenal sama aku lagi.”

“Ngga-lah,” Bulan menyergah cepat.

“Aku yakin Mama pasti nungguin kamu bujuk,” ujarnya yakin.

“Aku bujuk?”

Dia manggut-manggut imut.

“Maksudnya nunggu aku bilang, sorry aku ngga bakal ngulangin lagi?”

Bulan manggut-manggut lagi.

“Hhh!” Gue duduk, dia pun terpaksa beranjak dari dada.

“Sama aja bohong itu namanya.”

“Ya ngga, dong!” Bulan berusaha mempertahankan pendapatnya.

“Mama cuma mau kamu sadar dan bertobat, itu aja.”

Gue noleh, natap matanya.

“Salahku di mana? Apa aku nyakitin orang lain?”

“Salahnya, kamu berzina! Kata Mama, tetangga-tetangga dalam radius 40 rumah juga kena imbasnya. Udah gitu dosanya bisa berdampak sampe tujuh turunan. Zina itu dosa besar tahu!” Bulan nambahin berapi-api. Dia bener-bener udah kaya duplikatnya Mama.

“Kamu percaya itu?”

Kepalanya mundur sedikit. Berpikir mencerna kata-kata sendiri. “Ya…”

“Kalo yang kulakukan dosa besar, lalu yang kamu lakukan sama banci kaleng itu apa?”

Dia ngga bisa jawab.

“Kamu percaya kalo ada dosa dan pahala? Ada surga dan neraka? Percaya ngga?”

Bulan menggigit bibir. Bergeming tanpa kata-kata.

“Kalo percaya, kamu ga akan jadi lesbian.”

Dia nunduk, menatap kaki yang menjuntai ke lantai.

“Aku ga percaya, jadi semua argumen itu ngga relevan sama aku. Sejak ML pertama kali, aku udah ngelepasin diri dari penjara rasa berdosa. Jadi ngga usah ngomongin dosa, ngga mempan!”

Gue berdiri, ngeluarin beberapa baju dari lemari.

“Ayo siap-siap berangkat.”

Bulan mematung di tepi tempat tidur. Bola matanya menyiratkan kebingungan.

“Aku ga gitu merhatiin pelajaran agama. Emang apa gunanya dosa sama pahala?”

Pertanyaan Bulan bikin bengong. Ada ternyata orang yang ga punya sense tentang dosa. Pantes nyantai aja jadi lesbian.

“Ngga, ngga ada gunanya. Dosa cuma dipake buat nakut-nakutin anak kecil biar ga nakal. Pahala buat iming-iming biar selalu berbuat baik. Tanpa keduanya pun kita punya nurani buat jadi alat pertimbangan baik dan buruk perilaku. Jadi, dosa sama pahala ngga ada gunanya sama sekali.”

Bulan ngangkat alis, masih duduk di tepi tempat tidur. Sementara gue mulai masukin pakaian ke ransel. Bawa persediaan baju buat semingu kayanya cukup sebagai awalan tinggal di Semarang.

“Jadi,” Bulan berpikir keras, “hati nurani itu udah ter-install di otak?”

Gue manggut-manggut, masih fokus nyiapin barang-barang buat dibawa.

“Tanpa perlu diajarin, tanpa perlu dikasih tahu, pasti udah bisa mutusin baik-buruk, benar-salah?” tanyanya lagi penuh rasa ingin tahu.

Terpaksa brenti dari packing baju ke ransel. Sekarang fokus ngadepin satu anak gadis yang bener-bener blank soal agama.

“Liat dirimu sendiri. Kamu segitu baiknya sama Mama, sama Papa. Kenapa?”

“Ya…” sepertinya dia sulit menjawab.

“Apa karena kamu tahu soal birrul walidayn?”

Dua alisnya bergerak mendekat.

“Artinya berbakti pada orangtua. Dalam Islam, setelah menikah, seorang perempuan wajib taat pada suami. Orangtua suami juga jadi orangtuanya. Dan kamu udah memperlakukan orangtuaku kaya orangtuamu sendiri. Apa karena agama yang mengajarkannya?”

Bulan menarik napas dan mengembuskannya cepat.

“See? Kamu bahkan ngga tahu soal konsep itu. Kamu ngga tahu soal aturan agama, tapi kamu udah mempraktekkannya. Jadi buat apa ada agama?”

Dia diam. Gue lanjut masukin shampo dan kondisioner yang baru aja dibuka paketnya tadi pagi.

“Tapi…” Bulan masih berusaha mengajukan argumen.

“Aku ngga yakin kalo itu dari hati nurani.”

Packing gue selesai. Ransel udah siap diangkut.

“Aku inget banget, Ibu dulu bilang kalo apa pun yang terjadi, Ayah sebenernya sayang banget sama aku.”

Duduk lagi di sebelahnya, siap nyimak cerita masa lalu.

“Emang pernah kesel dan ngga peduli sama Ayah. Tapi ternyata Ibu bener, gimana pun, Ayah selalu sayang sama aku. Jadi itu ngga seratus prosen karena nurani, kurasa. Ada pengaruh pengalaman juga, dan apa yang pernah diajarin ke aku juga.”

Dia noleh, menatap penuh rasa ingin tahu.

Lalu katanya lagi, “Apa kamu yakin, hanya butuh nurani? Atau kita juga butuh sesuatu yang lebih kuat untuk memandu keputusan nurani itu?”

Cinta?

Tiga ketukan beruntun mengacaukan diskusi yang lagi panas-panasnya.

Suara Mama kedengeran dari balik pintu, “Assalamu’alaikum.”

“Wa’alaikumsalam,” gue jawab refleks. Bulan ngasih kode buat buka pintu.

Gue ragu. Khawatir Mama dateng cuma buat nuntasin kemarahan sisa tadi pagi. Mending ngga usah kalo gitu. Sebelum berangkat buat ninggalin beliau, pengennya ngasih kenangan yang baik-baik aja.

Ngga ada suara lagi dari balik pintu. Bulan natap tajam, kukuh maksa gue yang buka pintu.

Males banget. Akhirnya buka pintu juga.

“Mama bikinin martabak telor buat bekel Bulan nanti di jalan.”

Bulan, ya. Bulan! Padahal yang anaknya, gue! Dan martabak telor itu bekel standar waktu dulu masih suka sepedahan tiap Minggu. Selain bekal sarapan, pasti ditambah martabak telor sebagai cemilan. Ngga heran, sampe lulus SD tetep aja gembul.

“Ya ampun! Mama!” Bulan sontak berdiri.

“Makasih. Mama baik banget, sih.” Mereka cipika-cipiki.

Antara kesel dicuekin, sama seneng karena Mama bisa akrab dengan mantunya, kaya gitu perasaan gue sekarang.

“Maaf, ya. Mama ngga tahu makanan kesukaan kamu, jadi bikinin martabak telor kesukaan suamimu aja.” Ya ampun! Mama bahkan ngga nyebut gue pake nama lagi.

“Ngomong-ngomong makanan kesukaan kamu apa? Biar nanti Mama bikinin kalo kamu mau pergi-pergi,” lanjut Mama tanpa ngeliat gue sama sekali.

“Oh, aku suka apa aja, kok Ma. Apalagi kalo Mama yang bikin.” Hadeh, ni anak emang pinter ngegombal.

“Makasih, ya Ma.” Mereka berpelukan.

Mama diam, menggenggam tangan Bulan dengan kesepuluh jarinya.

“Maaf, ya…”

“Ih, Mama. Maaf apa, sih?” Bulan nahan tawa, ekspresinya rada ga enak hati ngeliat Mama ngerasa bersalah.

Mama narik napas, menghela ingus.

“Perempuan baik harusnya dapat laki-laki baik. Tapi kamu malah dapet laki-laki pezina.” Sekarang nangis beneran.

Tepok jidat gue. Yang lebih kesian itu, kan anaknya sendiri. Nikah sama lesbian, kurang merana apa?

Bulan ngusap-usap punggung Mama sambil meluk. “Ih, Mama. Jangan nangis, dong. Kamal tuh cowok terbaik yang pernah aku temui.”

Nah, tuh. Dengerin!

“Kamal bisa baik gitu, pasti karena Mama yang super baik,” kata Bulan lagi.

Mama brenti nangis. Emang, yang namanya cewek, berapa pun umurnya, ga tahan sama pujian.

Sambil ngusap-usap mata, Mama ngelanjutin, “Kalo kamu mau minta cerai, Mama ngga akan menghalangi. Kamu ga pantes dapet laki-laki pezina. Kamu harusnya dapat yang lebih baik.”

Bagus! Berarti gue ga perlu khawatir Mama bakal sedih kalo pernikahan ini kandas.

“Ih, Mama ngomong apa, sih? Istirahat dulu, deh. Mama capek, nih. Abis muterin mall, pulang-pulang langsung masakin martabak. Istirahat dulu aja. Apa mau dipanggilin tukang pijit langganan aku? Dia biasa mijit, enak banget, deh.”

Ekspresi muka Mama langsung berubah.

“Boleh juga. Bisa luluran sekalian?”

“Ah, iya! Bisa juga,” jawab Bulan semringah.

Trus mereka ngobrolin tentang betapa enaknya dipijitin sambil luluran.

“Ah, surga!” seru Mama ceria.

Astaga! Apa semua cewek kaya gini? Barusan nangis-nangis, begitu diajakin luluran langsung berseri-seri.

“Apa kamu mau sekalian luluran dulu?” gue nanya Bulan, secara pesawat udah disiapin buat sore ini.

“Apa masih ada waktu?” Bulan membalas gembira.

“Yeah! Apa sih yang engga buat kamu?” Lagian pake pesawat pribadi ini, ga bakal ditinggal sama pilotnya.

Tinggal angkat telepon minta delay satu jam, nyonyah lagi luluran. Hahaha, horang kayah!

***

Selesai luluran dan massage, semua langsung berubah. Mama jadi lebih banyak senyum, Bulan keliatan makin bersinar.
Wuih! Sedahsyat itu ternyata. Padahal bayarannya ga nyampe setengah jeti berdua.

Perjalanan ke Semarang dengan pesawat sebenernya ga sampe satu jam. Tapi karena kita kesorean, landasan udah penuh antrian. Padahal ini masih pertengahan pekan.

Di kabin, Bulan ngaku ngantuk berat. Mungkin karena abis pijet-pijet, badannya jadi rileks to the max. Jadi pengen rebahan mulu.

Sebenernya udah dari berangkat tadi dia udah nempel kaya lem Korea. Ngga nyangka gue, segitu hausnya sama kontak fisik. Kayanya cuma waktu ngeluarin barang dari bagasi mobil ojol dia ngga nempel.

Pas mau tidur juga gitu. Semua bangku di sini aslinya bisa dibikin horizontal banget kaya tempat tidur. Tapi Bulan ngga mau tidur di bangkunya sendiri.

“Aku mau bobo di tanganmu,” katanya.

Jadilah tumplek di bangku gue. Sempit sebenernya. Terpaksa pake posisi spooning biar agak lega.

Yeah, ga masalah juga. Jadi priviledge malahan. Bisa puas-puasin menghirup aroma rambut yang memabukkan itu.

Tangannya jadi terasa lebih halus dari biasa. Mungkin karena abis luluran. Kalo diliat-liat pas nempel gini, jadi kaya Lapis Surabaya. Gue yang lapisan coklat, sementara Bulan jelas yang warna kuning.

Katanya pengen tidur, tapi jari Bulan muter-muter aja di punggung tangan gue.

“Waktu Mama nyuruh cerai tadi,” katanya lirih setelah hampir setengah perjalanan ngga ada suara, “tiba-tiba aku ngga mau kehilangan kamu.”

Hadeh! Idup emang sesadis ini ternyata. Kata-katanya terus aja ngasih harapan. Padahal gue tahu, di Semarang nanti, dia bakal berduaan sama banci kaleng.
Trus gue ngapain di sini? Nganterin istri sendiri biar bisa ena-ena ama ceweknya? Life sucks!

“Kamal?” Dia noleh dikit, nyari mata gue.

“Apa kamu ngga ngerasa gitu?”

Gue harus ngerasa gimana?

“Ngga.”

“Oh,” nada suaranya kedengeran kecewa.

“Aku ngerasa bersyukur, berarti Mama ngga akan sedih pas kita cerai nanti.” Lempeng aja. Ngga usah berharap yang iya-iya.

“Hmm.” Dia narik tangan gue biar meluk makin erat.

Helaian rambutnya bener-bener nutupin idung gue sekarang.

And I just love it. Terbenam dalam keharuman rambutnya.

“Ternyata cuma aku yang ngerasa kaya gitu. Ya udah, setahun ini aku puas-puasin sama kamu,” katanya tegas dan tajam.

Tawa gue langsung nyembur ke tengkuknya. Bikin Bulan berbalik, dan kita berhadapan sekarang.

“Kok ketawa, sih?” protesnya.

“Abis kamu lucu.”

“Apanya yang lucu?” Mukanya masih ngga terima.

“Kamu ngga mau kehilangan aku, tapi sekarang buru-buru ke Semarang demi banci kaleng. Sebenernya, mau kamu apa?”

Bulan tertegun. Lalu berbalik lagi ngasih punggung. Tangannya sengaja dijauhin dari tangan gue.

“Sebenernya gimana hubunganmu sama banci kaleng?” Gue elus tangannya yang sekarang terasa lebih halus dari mentega.

Dia mengedikkan bahu.

Gue ngga mau brenti. Kejar terus dengan pertanyaan, “Kira-kira dia bakal bilang apa kalo tiba-tiba liat kita lagi kaya gini?”

Bulan narik napas. Tangannya sekarang nutupin tangan gue bikin pemandangan Lapis Surabaya jadi makin jelas.

“Aku ngga tahu,” ujarnya lirih, “mungkin dia bakal marah.”

Harusnya gitu. Kalo dia ngerasa memiliki Bulan, pasti marah kalo miliknya dipegang-pegang gini.

“Kemaren dia marah banget waktu VC, trus liat aku meluk Kimil.”

Nyemburin tawa lagi gue. Ternyata sama boneka aja bisa cemburu, hahaha!

“Kamu ketawa mulu, sih? Aku kan lagi curhat,” mulutnya membulat manyun waktu ngomong gini.

“Iya, Sayang. Lanjutin curhatnya.”

Tapi dia malah melongo.

“Kamu panggil aku sayang?” dia ngomong nyaris ngga percaya.

“Lagi, dong. Panggil aku sayang. Kok kalo kamu yang ngomong kedengerannya manis banget?”

Ampun! Tadi minta goodbye kiss, sekarang minta dipanggil sayang? Kasih, dah! “Sayang, sayang, sayang….” Sambil gue gelitikin sampe minta ampun.1

Ketawanya baru brenti waktu pramugari dateng ngabarin bahwa kita akan mendarat beberapa menit lagi. Sandaran kursi harus ditegakkan, sandaran tangan wajib diturunkan, dan meja-meja serta segala isinya dikembalikan ke tempat semula.

Bulan merapikan rambut dan kaosnya yang berantakan. Lalu masang sabuk pengaman dan nyari tangan gue buat digenggam.

Rumah-rumah dan gedung-gedung keliatan kaya kotak-kotak di maket arsitektur dari atas sini. Pesawat makin mendekati landasan dan gue mulai menyiapkan diri.

Entah apa yang bakal gue hadapi nanti. Mungkin akan ada konfrontasi langsung sama banci kaleng.

Apa pun itu, kayanya Bulan mulai galau sama perasaannya sendiri. Tinggal tunggu waktu sampe dia menyadari toxic relationship ini. Cewek itu harus dicampakkan ke tempat sampah B3. Ke situlah semua Bahan Beracun dan Berbahaya dibuang. Termasuk banci kaleng.

Roda pesawat menyentuh landasan dengan lembut. Sementara Bulan merebahkan kepala di bahu gue.

Dalam suara lirih dia berkata, “Setahun ini, kamu cuma buat aku aja, kan?”

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat