Moon Story Part 16

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 16 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 15

Aku Iri

Mama berkata lagi, kali ini dengan nada tinggi, “Apa kamu ngga tahu kalo zina itu dosa besar? Sampe tujuh turunan masih kena dampak dosanya! Apa kamu mau…..” Lalu sesak napas menguasai.

Bulan dengan sigap memberikan kantong kertas buat nutupin mulut Mama.

Tangannya mengelus-elus punggung perlahan, berusaha menenangkan.

Gue ga tahu musti ngomong apa. Kejadian ini bener-bener ga pernah diantisipasi.

Setelah lebih tenang, beliau melanjutkan perkataan.

“Tobat nasuha, Mal. Semoga Allah mengampuni,” suara Mama melunak. Airmata mulai mengambang di pelupuk.

“Salah apa Mama sampe kamu kaya gini? Ngga cuma sekali, tapi berkali-kali kamu berzina. Mana dicatet lagi. Sama sekali kamu ngga merasa berdosa. Ya Allah! Ampuni hamba-Mu!” Mama mulai meracau ga jelas.

Bulan menatap dengan wajah bingung. Mulutnya terkunci meski matanya penuh tanya.

“Jawab, Kamal!” suara Mama meninggi lagi, “kenapa diam?”

Gue musti jawab apa? Bilang kalo semua itu ga ngaruh karena sekarang ga berafiliasi ke agama mana pun? Bilang kalo gue ga peduli sebab Tuhan pun ga jelas keberadaannya? Kalo tau semua itu, kantong kertas pun ngga akan sanggup menyelamatkan Mama.

“Kamal!” seruan Mama bikin Bulan berjengit sedikit. Lalu cepat-cepat menyodorkan kantong kertas karena beliau sesak napas lagi.

Ini benar-benar situasi yang sangat menekan buat Mama. Gue bertongkat lutut, menyentuh dengkul perempuan yang udah membuang jauh-jauh mimpi sebagai perawat demi anak lelaki satu-satunya.

“Maaf, Mama terpaksa tahu dengan cara begini.”

“Kamu minta maaf karena Mama tahu? Kalo Mama ngga tahu, ngga masalah gitu?” Mama meradang lagi. Bulan buru-buru menyodorkan kantong kertas.

Kantong itu makin terlihat lemas. Lipatan-lipatan terlihat di sana-sini membuatnya keliatan remuk, persis hati yang di dalam sini.

“Mama, ke kamar dulu, yuk. Tinggalin aja Kamal yang ngga berbakti ini.” Bulan mapah Mama sambil ngasih kode gue buat pergi.

Sejujurnya, otak ini buntu tiba-tiba. Pengen nyungsep sampe ke inti bumi biar Mama lupa semua yang barusan dia tahu. Tapi itu ga mungkin. Kayanya setelah mati pun, gue bakal digentayangin arwahnya buat disuruh tobat.

***

Akhirnya ke kamar. Duduk bersandar di sisi tempat tidur. Tadinya mau ngerjain desain-desain yang tertunda gara-gara nikah dan jadi presdir mendadak. Tapi mood udah nguap ke awang-awang.

Bulan masuk setelah agak lama gue meringkuk, membenamkan muka ke lutut. Dia langsung duduk di samping dan nyenderin kepala ke pundak.

Kenapa malah dia yang bersandar? Harusnya sekarang gue yang butuh sandaran.

Dia ngambil tangan gue dan menjalinkan jari-jarinya ke sela lima jari. Seperti ada energi terbarukan merasuk lewat genggaman yang bikin badan jadi lebih kuat.
It’s amazing what she’s just have done. Dia ngga ngapa-ngapain, tapi gini aja udah bikin gue ngerasa hebat dan kuat.

“Gimana Mama?” akhirnya nanya.

“Lumayan tenang. Tadi udah curhat abis sama Papa sampe nangis-nangis.”

Hehehe, dasar Mama. Pasti gitu kalo lagi stress. Kadang juga curhat sama gue. Setelah ngomong panjang lebar, lalu seolah bisa ngerapihin pikiran sendiri.

“Sekarang udah lumayan tenang,” kata Bulan lagi, “ini ngajakin shopping.”

“Baguslah,” kalo Mama udah kepikiran shopping, berarti udah sehat.

“Mau kuanter?”

“Ngga usah, biar ini jadi girls day out.”

Gue keluarin CC dari dompet.

“Nih, bayarin Mama kalo mau belanja apa-apa.”

Bulan menegakkan kepala dan tersenyum lebar. “Siap, Bos!” katanya.

“Kamu juga boleh pake kalo mau belanja.”

Dia ketawa.

“Aku punya duit sendiri kalo cuma buat belanja.”

“Serah!” Iya, gue ngerti. Dia jauh lebih kaya. Limit CC-nya juga pasti lebih tinggi.

Tapi dia belom pergi juga. Malah menopangkan dagu di bahu gue.

“Kenapa?”

Bulan mendesah, tangannya melingkar ke pundak gue.

“Cowok adalah makhluk yang terlahir egois,” katanya menerawang.

Ketawa aja, lagi malas berdebat.

“Tapi kamu kayanya anomali.”

Gue tatap matanya. Dari jarak sedekat ini, kulitnya yang sehalus mentega keliatan bener-bener tanpa cela. Bibirnya yang merah alami bikin pengen nyium berkali-kali.

“Kamu install aplikasi itu untuk mastiin dia bahagia,” katanya lagi setengah berbisik, “boleh ngga kalo aku iri? Ngga ada yang kaya gitu sama aku.”

Astaga! Ada yang mupeng! Dalam hati ketawa menang.

Gue ambil hape, screenshot bagian penting buat jadi bukti kalo nanti harus ke pengadilan gara-gara urusan sama ulet bulu. Setelah itu reset data, kembali ke factory setting.

“Kapan terakhir kali kamu haid?”

Dia menegakkan kepala dengan mata berbinar.

“Kapan, ya. Lupa. Aku ngga nyatet soalnya.”

“Ya udah, ntar aja diisinya.”

“Eh, sehari sebelum nikah itu, aku baru selese kayanya.”

Masukin data.

“Berapa hari?”

“Kalo ga salah lima atau enam hari.”

Masukin data lagi.

“Done.” Tunjukin ke Bulan.

“Minggu depan hari suburmu.”

Bulan tersenyum lebar. Wajahnya yang putih makin terlihat berkilau.

“Makasih!” Dia nyium pipi gue tulus.

“Kamu baik banget, sih.” Dia mendekap erat.

“Ngga, aku cuma berterimakasih.”

Dia menelengkan kepala bingung.

“Kamu mau nemenin Mama di saat aku ngga bisa, makasih.”

Bulan tersenyum dan matahari seolah kehabisan sinar.

“No mention, aku sayang Mama kaya sayang ibuku sendiri.”

Hehehe, Mama emang segitu lovable-nya.

“Jangan sampe Mama tahu kamu lesbian. Dia bakal jatoh pingsan.”

Bulan mengulas senyum.

“Beres!” Lalu berdiri. Di depan pintu berhenti.

“Aku pergi,” katanya.

“Ya, hati-hati nyetirnya.”

Bulan mengangguk tapi ngga juga buka pintu.

“Aku pergi,” katanya lagi.

Kan udah dijawab, jadi bingung gue mau ngomong apa lagi, “Ya.”

Di depan pintu dia masih megangin gagangnya.

“Aku mau pergi, loh,” katanya penuh penekanan.

Trus? Maunya apa, dah?

Bulan melirik langit-langit sementara ujung telunjuknya mengetuk-ngetuk dagu di bawah bibir yang membulat. Ekspresinya imut manis ngegemesin bikin pengen nowel pipi putih itu.

“Jangan bilang kamu juga iri sama Mama?”

Dia berenti ngetuk-ngetuk dagu.

Bibirnya makin manyun waktu bilang, “Udah, deh. Aku pergi.”

Hahaha! Gue berdiri, nahan tangannya biar ga buka pintu.

“Bilang aja pengen dicium.”

“Aku ngga bilang gitu,” katanya sewot, tapi pipinya merona merah.

Gue kecup pelan keningnya, secara bibir masih sakit gara-gara robek kemaren. Itu aja udah cukup bikin dia tersipu.

“Bibirmu kapan sembuhnya?” Perlahan dia nyentuh ujung bibir dengan telunjuk.

“Ngga tahu, seminggu mungkin.”

Dengan sedikit berjinjit, bibirnya berhasil menggapai bibir gue.

“Cepet sembuh, ya,” bisiknya setelah mendaratkan satu kecupan. Lalu tangannya membuka pintu dan keluar gitu aja.

Tinggal gue yang bengong. Coba jelasin apaan yang barusan? Siapa dulu yang bilang kalo ciuman bibir itu sacred? Ini udah yang kedua kali berdasarkan itungan gue. Apa sekarang dia juga sharing sacred things with me?

Serah, dah!

Waktunya mulai kerja. Mood gue balik lagi. Semudah itu ternyata. Cukup satu kecupan dari Bulan, dan matahari seolah bersinar lagi.

Duduk depan laptop dan mulai ngerjain permintaan logo dari perusahaan start up fashion dari Jepang yang khusus menjual lingerie. Mereka minta sesuatu yang romantic yet naughty. Entah kaya gimana itu. Mungkin semacam Bulan yang ngakunya cinta mati sama banci kaleng tapi flirting-flirting sama gue, hahaha.

Hape bergetar di meja waktu ide mulai berlompatan di kepala. Message dari Papa. Beliau minta ketemuan di jam makan siang.

Fiuh! Pasti soal zina-zina yang dicurhatin Mama tadi pagi. Pengen kabur aja rasanya. Tapi berani berbuat, berani bertanggungjawab. Gue setuju disidang siang ini.

Kirim balasan dan letakkan hape di meja. Sebuah kotak menarik perhatian. Baru inget, ini paket yang dikirim sama Bulan di hari pertama kita berpisah.

Setelah ngerobek bungkus coklat di bagian luar, baru keliatan isinya. Dua buah botol setinggi jengkal tangan. Yang satu warnanya hitam dengan tulisan emas, yang satu lagi warna emas dengan tulisan hitam.

Dua buah botol yang bikin tertegun. Sebuah shampo dan kondisioner pasangannya serta selembar kertas dengan tulisan, “Let me be around you, when I’m not around.”

Gosh! Gue speechless.

The Hero

Ngga inget kapan terakhir kali ngobrol man to man sama Papa. Kayanya emang belom pernah. Gue selalu tuker pikiran atau curhat sama Mama.

Papa jarang di rumah. Paling cuma weekend. Gue inget dulu suka sepedahan tiap pagi Minggu sampe lumayan jauh. Mama nyiapin bekel sarapan dan minum dalam ransel, lalu kita berangkat jalan-jalan. Tapi di jalan, tetep aja jajan dan Papa bilang, yang penting bekel dari Mama abis. Hahaha!

Kita janjian ketemu di restoran ramen di mall antara rumah dan hotel tempat kerja Papa. Mie ayam, soto mie Bogor, segala jenis mie adalah makanan favorit gue sama Papa waktu sepedahan pagi dulu. Setelah bekel dari Mama abis, kita akan melanjutkan perjalanan untuk berpetualang mencari mie.

Gue duluan nyampe restoran, baru Papa dateng sekitar limabelas menit kemudian.

“Hai, udah pesen?” tanyanya.

“Sesuai permintaan, Katsu Hot Ramen.” Tadi gue udah share menu ke Papa biar begitu beliau nyampe, pesanan siap di meja.

Obrolan pertama, basa-basi. Cerita tentang masa lalu jaman masih sepedahan tiap Minggu.

“Padahal dulu ngajakin kamu sepedahan biar bisa kurus. Tapi sampe masuk pesantren ternyata ngga kurus-kurus,” Papa tergelak nyeritain ini.

Ya iyalah. Gimana mau kurus. Dari rumah dibekelin segembolan, di jalan kulineran lagi dua kali lipatnya.

Sejak masuk pesantren, cerita sepedahan Minggu itu ikut berenti. Apalagi waktu udah kuliah di Bandung, ngga ada lagi acara jalan-jalan santai seperti itu.

“Udah lama banget, ya. Kamu udah gede sekarang,” kata Papa rada emosional.

“Yeah. Time flies.”

Pelayan naro dua mangkok besar ramen di meja beserta minuman pesanan kita. Kalo lagi makan mie gini, minuman favorit kita sama, teh manis anget.

“Tadi Mama telepon,” kata Papa sembari nyumpit mie bareng sama toge.

Here we go! Pembicaraan sesungguhnya dimulai. Gue bersiap menerima apa pun.

“Jadi, gimana ceritanya?”

Ini yang gue suka dari Papa. Ngga pernah buru-buru ngambil keputusan. Biar pun bakal dimarahin, seenggaknya bisa yakin kalo udah didengerin.
Tapi untuk kasus ini, ngga banyak yang bisa diceritain.

“I had extra-marital sex,” cuma itu yang bisa gue bilang.

Papa diem, nunggu kelanjutannya. Dia ngga akan terima cerita satu kalimat doang.

“Dan aku melakukannya secara bertanggungjawab.”

Papa narik napas dalam. Ramen di mangkoknya tinggal kuah yang diseruput dengan sendok. Setelah membersihkan sisa minyak di bibir, beliau melanjutkan.

“Papa yakin kamu melakukannya dengan bertanggungjawab, maksudnya dengan kontrasepsi, kan?”

Yeah! This is it! Wejangan akan dimulai.

Tapi perkiraan gue meleset.

Papa cuma menghela napas lagi dan bilang, “Yah, kamu udah baligh. Udah paham juga semua konsekuensinya. Maksud Papa, konsekuensi dunia akhirat. Papa yakin kamu udah punya jawaban kalo nanti diminta pertanggungjawaban sama Allah di yaumul hisab.”

Gue nelen ludah, ngetuk-ngetuk sumpit ke dasar mangkok.

“Yap! Pertanggungjawaban sama Allah.”

Papa manggut-manggut.

“Itu hanya diperlukan kalo kita termasuk orang yang beriman.”

Papa mengernyit. Kalimat ini pasti sama sekali ngga masuk dalam daftar antisipasinya.

“Assalamu’alaikum, Sayang.” Tiba-tiba Mama muncul dari belakang Papa dan memberi kecupan ringan di pipi sang suami.

Papa agak gelagepan ngerespon karena barusan shock sama pernyataan gue. Bulan dateng nenteng paperbag sepenuh tangan. Gue berdiri menyambut istri dengan kecupan ringan di pipi.

Sekarang dia yang gelagepan dapat sambutan penuh cinta. Pipinya merona merah, ngegemesin.

Hahaha! Bilang, kek dari dulu kalo suka hal-hal simpel kaya gini. Sekadar cium-cium dikit, berkali-kali juga bisa. Gue tarik bangku buat duduk dia dan nyodorin menu ramen untuk dipesan.

“Belanja apa aja tadi?” lanjut basa-basi. Pengalaman sama ulet bulu, cewek-cewek suka banget pamer hasil buruan.

Bener aja, dia langsung ngeluarin belanjaan.

“Gamis!” serunya semringah, “seumur-umur, ini pertama kalinya aku beli gamis.” Dia tergelak geli.

Yeah! Pasti ide Mama.

“Mama juga beli satu yang warna krem. Aku pake yang tosca, Mama yang krem. Kita jadi punya baju kembaran,” matanya kaya bercahaya waktu ngomong gini.

Gue manggut-manggut sambil mempertahankan senyum.

“Mau ke mana pake baju ini? Ke kajian?”

“Iya!” Bulan berseru gembira.

“Kata Mama besok ada kajian di Masjid Abu Bakar. Kita mau ke sana bareng besok, ya kan?” Dia minta persetujuan Mama.

Yang ditanya hanya tersenyum tipis lalu bicara tajam, “Iya, biar Bulan ngga ikut rusak kaya suaminya.”

Glek! Mama bisa sesadis ini kalo nyindir. Jangan sampe beliau tahu kaya gimana rusaknya sang mantu kesayangan. Bisa mati berdiri seketika.

“Yah, baguslah. Ngaji yang bener,” berusaha tetep kalem sambil ngelus ubun-ubun Bulan, “jangan sampe rusak kaya aku.”

Bulan mengerling kesal. Sindiran gue kena banget kayanya.

“Eh, jam berapa sekarang?” Dia ngeraih tangan gue dari ubun-ubun dan terbelalak ngeliat angka yang tertera di jam tangan.

“Hah? Jam satu!”

Mama ikutan kaget.

“Ada acara?” tanyanya khawatir udah ngerusak jadwal mantu tercinta.

“Iya, Ma. Maaf, ya lupa. Udah pesen tiket ke Semarang jam dua ini.”

Lalu beralih ke gue, keliatan banget minta tolong, “Duh, keburu ngga ya?”

“Halim apa Soetta?” Gue pake jaket, siap-siap nganter pake motor.

“Soetta.”

Dia ngeberesin belanjaan, misahin punya Mama dan punya pribadinya.

Gue keluarin semua belanjaan dari paperbag dan masukin ke ransel. Ribet naik motor bawa paperbag segitu banyak.

“Berangkat dulu, Ma,” nyodorin tangan buat salim sama Mama, tapi dicuekin. Ya udah, genggam aja kelima jarinya lalu cium pipi.

Sekilas, ada air membayang di pelupuk mata Mama. Segera beralih ke Papa yang masih mau nerima salim gue. Untung Bulan masih bisa cium tangan Mama Papa. Ya sudahlah, untuk sementara mereka masih punya menantu yang cukup berbakti.

Keluar restoran, kita jalan buru-buru kaya dikejar setan.

“Ngga jadi ikutan kajian, dong besok?” puas gue ngeledekin Bulan. Apa kata dunia kalo tahu ada lesbian rajin ikut kajian, hahaha.

Bulan ngga terima diledekin. Dia nyubitin pinggang gue. Bukannya sakit, ini malah geli banget, sial!

“Emang mau ngapain buru-buru amat ke Semarang? Baru juga nyampe sini kemaren,” gue iseng nanya setelah dia puas nyubitin pinggang.

Bulan jawab tanpa mengurangi kecepatan jalan, “Besok Adrian sidang. Aku mau nemenin dia.”

What? Gue buru-buru nganterin dia ke bandara biar bisa ena-ena ama ceweknya? Auto-brenti, dah!

Beberapa langkah di depan, baru Bulan balik badan.

“Kenapa?” tanyanya mendekat.

Pertanyaan bagus.

“Aku dah bilang sama kamu kalo dia cuma manfaatin kamu!” Lipet tangan di dada biar makin jelas kalo gue kesel.

Dia ikutan bersedekap lalu menjawab, “Aku dah pikirin dan menurutku semua yang dia lakuin adalah bukti kalo dia cinta sama aku!”

Ck! Dasar bucin! “Oya?” Gue harus berpikir cepet supaya bisa ngebuktiin pernyataan penting ini.

“Seandainya kamu ngga cantik, ngga jadi rebutan cowok-cowok sekampus, kira-kira dia masih mau apa ngga sama kamu?”

Bulan memutar mata, meremehkan.

“Masih!” jawabnya tajam.

“Buktiin!” gue ngga mau kalah.

“Tiga bulan stop semua skincare, jangan lagi ke salon mana pun. Jangan pake apa pun, polosan aja ke mana-mana. Kita liat apa dia masih mau sama kamu!”

Satu lagi yang gue pelajari dari ulet bulu, ngga ada cewek cakep tanpa perawatan. Dia sendiri ngabisin setengah juta seminggu buat dua jam perawatan di salon.

Dia mengernyit.

“Apa hubungannya? Dia selalu cinta sama aku, kaya gimana pun keadaanku!”

“Halah! Buktiin!”

“Oke! Aku buktiin!” Matanya tajam menantang.

Orang-orang mulai ngeliatin. Fix, kita berdua udah cocok dibilang pasangan yang lagi berantem.

“Sekarang anterin aku ke bandara biar bisa mulai kubuktiin!”

Sialan! Do I have a choice?

“Kalo ngga, aku pake ojol aja.”

Dia ngeluarin hape dan beranjak ke birai koridor menghadap atrium.

Sekarang jam makan siang, mobil-mobil pasti males banget jemput ke sini sambil nembus macet. Udah lewat sepuluh menit dari jam satu siang. Kalo ngebut, masih bisa sampe pas jam dua di bandara. Itu pun pake motor.

“Ggrrrh! Ngga ada yang mau ngambil. Mana mahal banget, katanya permintaan meningkat. Sialan!”

Intip aplikasinya, sekarang ganti mau pake motor.

“Aaargh! Kejauhan katanya!” keluhnya lagi kehilangan semangat.

Empatpuluh lima menit. Sengebut apa pun, ngga bakal nyampe tepat waktu.

“Ayo, aku anter!”

“Eh?” Semangat keliatan lagi di muka Bulan.

“Kamu mau nganter?”

Hahaha! I’m the hero anyway!

Bulan nggamit lengan gue dengan gembira. Ngeliat matanya yang berbinar bahagia ditambah senyuman penuh rasa syukur itu, udah cukup untuk menghangatkan hati.
Gue rangkul pundaknya. Dia tersenyum makin lebar. Ada sedikit rasa bersalah sebenernya. Gimana pun, pesawat itu ga bakal kekejar. Tapi terserahlah, yang penting Bulan bahagia.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat