Moon Story Part 15

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 15 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 14

“Like the old time, ya?” suara Ratna bikin gue buka mata.

Dia udah duduk di tepian sofa tempat gue berbaring. Senyumnya masih sama, meski wajahnya kini terlihat lebih dewasa.

Gue duduk dan minum air mineral dalam gelas yang diletakkannya di meja.

“Kamu udah termasuk golongan orang-orang yang beriman sekarang?” setengah bercanda gue nunjuk lukisan kaligrafi ayat kursi di dinding.

Dia tergelak.

“Yeah, jadi orang beriman ternyata bikin kita diselingkuhin,” kalimatnya mengandung sarkasme tajam.

“Yeah! Kalo kamu beriman, harus menerima poligami. Ini syariat Allah, ngga bisa diganggu-gugat.”

Ratna tersenyum sinis

“Huh! Poligami apa namanya kalo dilakukan tanpa seizin istri pertama?”

Kalimatnya bikin gue harus nahan ketawa. Kepala jadi pusing tiba-tiba karena harus nginget-nginget lagi pelajaran bab munakahat.

“Syarat sah nikah itu, ngga ada satu pun yang mencantumkan izin dari istri pertama. Jadi pernikahannya sah di mata Allah.”

“Hah? Tapi harus adil, kan? Apa adil namanya kalo ninggalin aku gitu aja?”

“Apa dia ninggalin kamu? Kemaren dia ikut ke acara di kapal pesiar. Berarti dia ninggalin istri keduanya yang lagi hamil besar demi nemenin kamu liburan.”

Bibir Ratna manyun. “Jadi aku harus terima aja gitu?”

Kepala gue berat. Diskusi kaya gini ngabisin stok energi. Yang dibutuhin sekarang cuma recharge.

“Karena aku beriman aku harus menerima? Atau berhenti beriman aja kaya kamu dulu, lalu melenggang bebas suka-suka aku?”

Gue abisin air mineral di gelas.

“Melenggang suka-suka? Kayanya itu cuma impian semu.” Denting suara pantat gelas menyentuh kaca meja terdengar menyakitkan telinga.

Teringat kata U-Bay, “Manusia berencana, Allah yang menentukan.”

Ratna menghela napas.

“Seenggaknya, aku bisa memilih, aturan mana yang mau diikuti.”

Kalimat yang dilontarkan Ratna sekarang kedengeran lucu.

“Kebebasan memilih mungkin adalah kebebasan paling semu di dunia. Sebenernya, kita ngga pernah bisa memilih. Tetap saja pada akhirnya kita ngga punya kuasa apa-apa.”

Ratna menyipitkan mata, memandang dengan penuh tanya.

“Kamu ngomongin apa, deh?”

Gue ngeliat ke matanya, berusaha tersenyum karena bingung mau mulai cerita dari mana. Apa dia bakal ngerti kalo yang gue kira pilihan ternyata sudah direncanakan oleh orang lain? Apa yang gue kira gue kendaliin, ternyata gue cuma jadi boneka.

Dering telepon ngagetin kita berdua. Sebuah panggilan video masuk dari Bulan. Ratna tersenyum mengetahui siapa yang nelepon. Dia ngangkat alis nantangin gue buat nerima telepon.

Siapa takut?

“Kamu di mana?” suara Bulan memburu, ngagetin sampe hape kelepas dari tangan.

Gue kenal banget dinding kamar tempatnya nelepon.

“Kamu di rumah?”

“Di mana lagi? Kan kamu yang nyuruh dateng. Katanya kamu mau pulang? Kok sampe sekarang belom nyampe? Lagi di mana?” dia nanya semua itu dalam satu tarikan napas.

“Ngapain kamu di kamarku?”

“Emangnya aku ngga boleh di kamar suamiku? Kamu sendiri di mana?”

Refleks matiin telepon. Ratna ngakak, bersedekap di sebelah gue.
“Takut ketahuan?” tanyanya jail.

Hape berdering lagi. Panggilan video, lagi-lagi dari Bulan.

“Ngga diangkat?”

Ga ada yang perlu ditakutin. Cuma kaget aja, kirain dia ngga bakal dateng ke rumah. Kemaren Bulan bahkan ngga tahu alamat rumah, trus malam ini udah rebahan di kasur gue. Kirain dia ke Jakarta mau jenguk banci kaleng.

“Aku pulang,” gue pamit sama Ratna dan order ojol segera.

Ratna ketawa ngeledek.

“Kamu takut sama dia?”

“Ngga.”

“Kalo gitu nginep di sini aja. Naik motor tengah malem gini, ketemu begal baru tahu rasa.” Muka Ratna ngga bercanda waktu ngomong gini.

Tapi ngebayangin Bulan sendirian di kamar, gue ngga tega. Dia bakal ngga bisa tidur tanpa boneka-bonekanya.

“I take the risk.”

“Demi Bulan?” Matanya ngeledek.

“Demi istriku.” Rasanya gue baru aja ngebogem muka sendiri.

Babak belur ngadepin kenyataan dan akhirnya menyerah. Di antara semua rekayasa dan kebohongan, seenggaknya hanya dengan Bulan bisa sama-sama transparan.

Ratna terpaku. Sejurus kemudian menunduk, lalu tertawa dalam nada yang terdengar sedih.

“Kamu ambil risiko demi seorang istri yang lesbian.” Tawanya tertahan hingga bahunya berguncang.

“Gimana kalo aku yang jadi istrimu?” dia bicara pelan sekali kaya ngomong sama diri sendiri.

Giliran gue yang terpaku.

“Pertanyaanmu ngga relevan saat ini.”

Dia mendengkus.

“Harusnya aku ngga pernah mutusin kamu, ya?” Ratna mengangkat muka menatap langsung ke mata gue.

“Lima tahun kita pacaran, ngga pernah sekali pun kamu liat cewek lain.”

Sialan!

“Padahal kita juga udah kaya suami istri, tinggal akadnya aja yang ngga ada.”

Otak gue kosong. Semua pikiran kaya luber ngga tau ngilang ke mana.

“Gimana kalo kita mulai dari awal lagi?”

Wadefak? Tujuh tahun ke mana aja? Ngga tahu gue nungguin kalimat ini sampe kering? Sorry, semua udah berubah sekarang. Gue ngga maen sama istri orang.
Hape di tangan tiba-tiba bergetar. Telepon dari nomor ngga dikenal.

“Halo, malem, Pak. Ini saya, driver ojol. Saya udah di depan rumah, Pak.”

“Ya, saya keluar.” Gue ambil ransel dan pamit pada Ratna, untuk terakhir kali.

“Aku pulang.”

Iya, pulang. Karena di sini bukan rumah gue.

Begitu naik motor ojol langsung ngirim informasi perjalanan ke Bulan.

“Otw. Sabar, ya.”

Dia bales dengan GIF hati berdebar. Segitu aja, kepala langsung berasa enteng.

***

Membahagiakanmu

Rumah udah gelap waktu gue nyampe, tapi kamar masih terang benderang. Bulan duduk di atas kasur, meluk lutut dengan kepala tersuruk di antara dua kaki. Rambutnya nutupin seluruh bagian muka. Dalam posisi kaya gitu, mungkin pernapasannya ngga terlalu lancar.

Keliatannya dia udah tidur. Mungkin kelamaan nunggu jadi ketiduran. Mau gimana lagi, tadi ban motornya pake acara bocor segala gara-gara kena ranjau di jalan. Terpaksa nungguin si abang ojol nambel ban karena ngga tega kalo musti nyari ojol laen.

Gue ganti posisi Bulan pelan-pelan dari duduk ke berbaring.

Dia menggeliat dikit dan mengigau, “Hmm, mau bobo di tangan.”

Ga jadi ganti baju gue. Ngasih tangan buat bantal dan ikutan tidur di sampingnya. Kayanya ini adalah cara terbaik mengakhiri satu hari yang panjang, tidur dalam keharuman helaian rambut Bulan.

***

Harum rambutnya memabukkan. Bikin males melek.

Ada yang anget-anget gerak di pipi gue. Ditepok malah pindah ke bibir. Lalu suara cekikikan Bulan. Ini pasti jarinya, iseng banget. Gigit, nih!

“Aw!” dia terpekik.

Ujung telunjuknya sekarang kejepit bibir gue. Dikiranya bibir robek ga kuat buat nangkep jari imut gini?

Gue melek dan dia ketawa. “Bangun, ih! Udah pagi!” katanya narik jari dari bibir gue.

“Ngga mau, masih ngantuk.” Gue peluk lagi pinggangnya.

Dia terkekeh lalu bertanya penuh rasa ingin tahu, “Apaan nih, keras-keras?”

“Hmm, itu tandanya aku masih sehat. Masih bisa bangun pagi-pagi.” Jeda sebentar lalu, “Aaaargh!” Sialan! Seenaknya senjata gue dilututin.

“Nah, masih sehat brarti. Bangun! Udah pagi!” Dia bangun, ninggalin gue meringkuk nahan sakit di tempat tidur. Yang kaya gini ngaku istri? Sialan!

***

Papa udah selesai sarapan waktu gue nyampe di meja makan.

“Berangkat dulu,” katanya sambil ngecup ubun-ubun Mama.

Mama berdiri, nganter Papa ke teras. Bulan kaya yang terpesona banget liat kelakuan Papa sama Mama.

“Papa so sweet banget, sih.”

“Biasa aja. Ntar di teras malah cium bibir sebelum masuk mobil.”

“Hah? Masa?” Dia cepet-cepet berdiri.

“Aku mau liat,” katanya ninggalin gue sendiri di meja makan.

Ga pa-pa, liat aja. Kalo mau, ntar tiap kali mau pisah, gue juga bisa nyium bibir. Asal jangan dilututin lagi. Hadeh, ngilunya masih berasa. Dasar istri tidak berbakti!

Sebentar kemudian Mama masuk lagi. Dateng-dateng langsung meluk pundak gue dan berbisik, “Ada Tania di depan.”

Uhuk! Nyaris keselek gue. Ngapain dia ke sini? Cepet berdiri buat nemuin ulet bulu di ruang tamu. Tapi Bulan langsung ngegeret naik tangga dan ngunci diri di kamar. Apa-apaan ini?

“Aku yang nyuruh dia ke sini,” katanya setengah berbisik.

“Ngapain?”

“Kemaren dia DM ngasih tahu kalo dia hamil anakmu!”

Hah? Ngakak gue.

“Bo’ong banget!” Langsung balik mau ngusir si ulet bulu, tapi ditahan sama Bulan.

“Sst! Ntar dulu.” Dia narik tangan gue.

“Apa? Jelas-jelas dia bo’ong.”

“Oke, tenang dulu. Aku ngga peduli dia bo’ong ato ngga, kita ambil anaknya.”

Hah? “Enak aja!” Balik lagi mau ngusir ulet bulu, tapi ditahan lagi.

“Bentar dulu, napa?” Dia ngatur napas dan lanjut ngomong lagi, “Kita cuma setahun, kan? Setelah itu cerai. Setelah cerai, aku dan Adrian akan hidup bersama,”

mukanya cerah banget waktu ngomong gini.

Bikin kesel.

“Nah, kemaren kita udah ngobrol-ngobrol, dan dia setuju kita ambil anak. Dia udah ditawarin kerja sama kakak iparnya yang baru aja buka jasa konsultan arsitektur. Bayangin, belum lulus aja dia udah dapet kerja!” Mukanya excited banget, bikin eneg.

Gue bersedekap nahan kesel sambil nunggu dia selesai ngomong.

“Jadi, kita adopsi anaknya si ulet bulu itu. Nanti kalo kita udah cerai, aku sama Adrian yang akan ngasuh. Kamu tahu, kan? Aku sama Adrian ngga mungkin adopsi anak, di Indonesia yang namanya keluarga harus terdiri dari ayah, ibu, dan anak. Ngga bisa dua ibu satu anak.” Mukanya memelas.

Gue harus mencengkeram tangan keras-keras biar ngga kelepasan nonjok. Cewek ini bener-bener udah buta.

“Udah ngomongnya?”

“Udah.” Dia mengangguk dan ikut-ikutan bersedekap.

“Jawabannya, ngga!” Balik lagi mau buka pintu.

“Kamal,” Bulan mulai merengek.

“Ayolah…” Dia narik-narik tangan gue.

Gue entakkan tangannya.

“Kamu udah ketemu banci kaleng, kan kemaren?”

Dia mengangguk masih dengan mulut manyun.

“Kamu tahu kenapa dia sampe babak belur gitu?”

“Kamu tonjokin?” jawabnya kesal.

Ya iyalah! “Tadinya dia ngga separah itu, tapi trus dia bikin aku marah besar.”

“Kenapa? Dia ngejek kamu, ya?” Bulan ketawa ngeledek.

“Bukan! Dia bilang kalo dia manfaatin kamu!”

“Maksudnya?” Bulan ngga terima.

Gue ngatur nada bicara supaya ngga kedengeran terlalu marah-marah.

“Bulan, dia cuma manfaatin kamu buat nunjukin kalo dia itu lebih baik dari cowok mana pun.”

Dahi Bulan mengernyit.

“Bulan, konsensus seluruh cowok di dunia pasti bakal bilang kalo kamu tuh cewek paling cantik, paling pinter, paling ter-semua. Itu makanya dia jadiin kamu ultimate proof kalo dia lebih baik dari cowok mana pun. Karena cuma dia yang bisa dapetin kamu. Makanya berkali-kali dia bilang kalo kamu itu miliknya.”

Bulan keliatan mikir keras.

“Dia ngga bener-bener cinta sama kamu. Buat dia, kamu cuma trophy, hadiah hasil rebutan. Dia cuma manfatin kamu aja. Apa kamu ngga bisa liat? Kamu jenius, Bulan. Jangan sampai cinta menumpulkan otakmu.”

“Ngga mungkin.” Dia geleng-geleng kepala ngga percaya.

Gue ngangguk-angguk.

“Mungkin. Dan dia sendiri ngga bantah waktu aku konfirmasi.”

“Kamu bo’ong, kan?”

“Kapan aku pernah bo’ong sama kamu?”

Dia mundur selangkah.

“Tapi ngga mungkin. Dia sayang sama aku.”

“Kamu dibutakan cinta. Sadar, Lan.”

“Ngga mungkin.” Dia meraih hape di meja.

“Kamu mau nelepon dia? Apa menurutmu dia bakal ngaku?”

Bulan terduduk lemas di tepi tempat tidur.

“Coba kamu pikirin lagi, kaya gimana hubungan kalian berdua sebenernya. Berpikir yang jernih dengan otakmu yang jenius itu. Kamu bisa ngalahin ayahmu waktu masih TK, ngga mungkin kamu kalah sama cinta setelah dewasa. Be realistic, Bulan.”

“Dia sayang sama aku. Kamu cemburu, kan?” Bulan mengalihkan topik.

“Terserah! Aku ngga punya kepentingan ngasih tahu ini sama kamu. Aku cuma ngga mau kamu tersakiti nanti. Lagian, aku mulai ngga yakin kamu lesbian. Pasti dia yang nyekokin kamu dengan ide soal lesbian.”

Dia menatap dengan mata yang berpikir.

“Buatku, kamu lesbian atau ngga, ngga penting. Yang penting kamu bahagia.”

Bulan melempar pandang keluar jendela. Cahaya matahari pagi menabrak segalanya, membuat semua terlihat memanjang dalam bayangan.

“Kamu pikirin lagi pelan-pelan. Aku mau ngurusin ulet bulu dulu di bawah.”

***

Ekspresi Mama ngga keruan begitu gue nyampe di ruang tamu.

“Kamal,” ujarnya lirih,

“katanya dia hamil anakmu,” suara Mama bergetar.

“Itu ngga bener, kan?”

“Ngga. Itu ngga bener.”

“Itu bener!” ulet bulu maen nyamber.

“Ini buktinya.” Dia ngasih unjuk foto hasil USG. Di situ tertulis usia kandungan sebelas pekan.

Ngikik gue.

“Sebelas pekan? Berarti yang terakhir kali itu, bohong juga? Lo bilang lagi dapet, makanya kita ngga ngapa-ngapain. Ternyata lagi isi?”

Dia terperangah, ngga nyangka gue inget pasti. Sementara Mama mulai sesek napas.

Sialan! Gue lupa kalo Mama suka hiperventilasi saat stress. Buru-buru ke ruang makan ngambil kantong kertas. Damned! Mustinya tadi bawa Mama ke kamar dulu biar ngga usah dengerin omongan gue sama ulet bulu.

Bulan udah turun dan heran liat gue panik.

“Nyari apa?” tanyanya.

“Kantong kertas! Kamu liat kantong kertas? Biasanya Mama naro di lemari sini.” Yes! Dapet! Ternyata nangkring di atas kulkas.

Gue kasih kantong kertas ke Mama supaya bisa napas normal lagi. Bulan ngelus-elus punggungnya biar tenang.

Beralih ke ulet bulu yang kebingungan, gue usir dia, “Keluar sekarang. Gue udah blokir nomor lo, artinya ngga mau lagi punya urusan sama lo!”

“Tapi ini beneran anakmu, Mal!” dia masih berusaha mempertahankan argumen.

“Waktu itu emang aku belom ngasih tahu kamu, soalnya masih belom yakin. Tapi sekarang aku udah yakin.”

Gue keluarin hape dan tunjukin aplikasi kalender menstruasi.

“Liat! Gue catet semua aktivitas kita. Kapan kita pernah ngga pake kondom? Lo kira gue goblok?”

Ulet bulu makin terperangah.

“Kamu install aplikasi ginian di hape?” Di situ tercatat semua.

Kapan dia mulai dan selesai haid. Gue bisa tahu karena nanya atau dia sendiri yang ngasih tahu. Juga ada catatan intercourse, lengkap dengan keterangan kontrasepsi yang dipake.

Gue narik napas. Dasar cewek ngga tahu diuntung.

“Gue ngga maen-maen waktu bilang mau ngebahagiain elo. Dengan nyatet siklus lo, gue tahu kondisi hormon lo. Gue tahu kapan lo PMS, jadi bisa disenyumin aja kalo lagi uring-uringan. Gue tahu lo lagi stress apa hepi dari siklus yang teratur ato ngga. Tapi lo lebih milih sama bajingan itu. Rasain sekarang! Dia ngga mau tanggung jawab, hah?”

Ulet bulu bengong. Matanya berkaca-kaca. Biasanya kalo gini, gue pasti bakal kasih apa yang dia mau. Tapi sorry, sekarang gue udah ngga bucin lagi. Persetan sama airmata.

Mama mulai sesak napas lagi. Bulan masih ngusap-usap punggungnya dengan sabar. Mungkin karena biasa ngerawat boneka, dia keliatan care banget untuk urusan perawatan kaya gini.

“Ngapain masih di sini? Keluar!”

Ulet bulu balik badan, keluar sambil ngusap ujung mata. Mama udah agak tenang.

Dia beralih dan nanya dengan suara serak, “Kamal, kamu berzina?”

Dan gue terpaku. Perempuan yang paling gue jaga perasaannya, sekarang terlihat terluka meski tak berdarah.

Bersambung