Moon Story Part 14

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 14 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 13

Sesudah Kesulitan…

Pala gue pusing lama-lama di ruangan ini. Hawanya bikin sesek. Biar pun udah ga pake dasi, kancing kemeja dibuka dua biji, jas juga dilepas taro di kursi. Mending pulang, dah.

“Pulang, Pak?” suara Hana basa-basi waktu gue keluar ruangan.

Suara malaikat itu ilang. Sekarang ngedengerin dia kaya denger suara gitar sumbang, ngga jelas nadanya apa.

Gue lanjut jalan, nenteng jas di tangan, ngga pake nengok meski sekilas. Asli, males banget liat muka dia lagi.

Astaga! Kenapa gue jadi ngga adil gini? Semua ini bukan salah Hana. Dia cuma sekretaris Presdir yang taat atasan.

Akhirnya puter balik, sekalian ngasih sedikit tugas sama sekretaris.

“Ya. Besok saya ngga masuk. Kamu bisa handle semua kerjaan selama saya ga ada?”

“Baik, Pak. InsyaaAllah bisa,” katanya disertai senyuman. Tapi senyumnya keliatan beda, gue ga suka.

“Oke, makasih.” Langsung balik badan lagi, pulang beneran sekarang.

“Oya, Pak. Undangan RUPS apa udah bisa disebar besok?” pertanyaannya nahan langkah gue.

“Ya, sebar aja.”

Dia ngangguk dan gue pergi. Bye!

Pikiran lagi kalut banget sebenernya. Kalo pulang sekarang Mama bakal liat muka gue yang kacau. Pasti jadi keliatan tambah kusut kalo otak juga masih belom sinkron.

Bener-bener ngga nyangka, Om Hendro bisa eksekusi skenario licik kaya gitu. Okelah, emang si ulet bulu ngga bisa dibilang bener. Mungkin gue bisa disebut beruntung bisa tahu secepet itu. Kalo enggak, mungkin hasilnya bakal lebih buruk.

Bayangin aja kalo terpaksa harus berbagi harta gono-gini setelah bercerai, kerugian gue jelas bakal lebih gede.

Oke, untuk satu poin itu, harusnya berterimakasih.

Yang bikin bete sebenernya cuma kenyataan bahwa selama ini Om Hendro memperlakukan orang-orang di sekitarnya kaya bidak-bidak catur yang dia pake buat melancarkan misi utamanya. Emang, misi utamanya sekarang adalah meningkatkan kesejahteraan masyarakat pedalaman melalui peningkatan mutu pendidikan.

Tapi caranya yang seolah menghalalkan segala upaya, apa bisa dibenarkan? Bagian ini gue ga setuju.

Gue juga ga setuju cara Om Hendro ngatur pernikahan biar anaknya tobat. Sialan banget soal ini. Bikin pengen telepon Bulan sekarang juga dan bilang, kita cerai!

Peduli amat soal anak-anak Papua. Bodo amat soal tempat ternyaman di dunia. Gue pengen jadi egois buat sehari aja.

Tiba-tiba hape berdering. Gue lirik ponsel yang nempel di kantong hape dashboard. Ada satu panggilan masuk dari Dokter Ardan.

“Halo, Dok?”

“Assalamu’alaikum.”

Jiah, lupa mulu gue ngucap salam.

“Wa’alaikumsalam, Dok. Ada apa?”

“Pak Hendro ternyata ngga bisa dikrioterapi.”

“Oh.” Trus? Apa urusan gue?

“Jadi besok kita mulai radioterapi.”

“Hmm.” Mau radioterapi, kek. Tiviterapi, kek. Ga peduli!

“Selama delapan pekan Pak Hendro akan berada di ruang isolasi. Sama sekali tak boleh berhubungan dengan dunia luar karena tingkat radiasinya bisa membahayakan orang lain.”

“Oke.” Bagus. RUPS bakal suka-suka gue. Harus bikin rencana yang bisa nyelametin diri sendiri dari kekacauan ini. Hahaha! Waktunya membalik keadaan.

“Jadi malam ini, beliau minta ketemu sama anak-anaknya.”

“Anak-anaknya? Om Hendro cuma punya satu anak.”

“Apa Mas Kamal ngga ngerasa udah dianggap anak sendiri oleh Pak Hendro?”

Ngakak gue. Anak sendiri? Emang kaya gini cara memperlakukan anak sendiri? Pantes aja jadi lesbian. Hahaha!

“Oh. Maksudnya saya sama Bulan? Saya ada acara malam ini. Ngga bisa ditunda.” Tiba-tiba kepikiran buat ke rumah U-Bay. Om Hendro jelas-jelas nyadap telepon gue sama Bulan. Jadi mau minta U-Bay nangkep pelakunya, biar kapok!

Dokter Ardan ngga maksa dan gue lanjut ke rumah U-Bay. Suasana udah remang-remang, adzan Maghrib baru aja berkumandang. Mungkin U-Bay lagi di masjid sekarang.
Gue brenti pas di depan rumahnya. U-Bay langsung keluar sambil mapah istrinya.

Marini keliatan pucet banget dibalut kerudung merah hati yang berantakan melingkari mukanya. Buru-buru gue keluar bukain pintu belakang.

“Ke rumahsakit, Bay?” tanya gue begitu balik lagi ke belakang kemudi.

“Eh, elo Mal?” dia keliatan kaget setengah mati.

“Lah? Lo kira?”

“Kirain ojol.” Dia ngeliatin hape bingung.

“Udah, batalin ojolnya. Gue anter. Rumah sakit mana?”

Kayanya Marini keguguran lagi. Dari spion tengah gue bisa liat dia nangis di pelukan suaminya.

U-Bay berusaha tegar, padahal gue bisa liat matanya juga berkaca-kaca. Meski gitu, lidahnya masih fasih ngomong, “Fa inna ma’al ‘usri yusra. Inna ma’al ‘usri yusra.”

Sialan! Dua ayat itu lagi. Dan U-Bay ngucapinnya berkali-kali jadi kaya semacam mantra.

Gue tahu dia berusaha menenangkan istrinya. Ngingetin kalo setelah kesulitan pasti ada banyak kemudahan.

Aaargh! Hal-hal yang ga pengen gue inget terus-terusan muncul kaya tembakan senapan otomatis. Dan sekarang, mungkin puncaknya.

Otak ini udah capek. Capek banget sampe berharap bahwa dua ayat itu emang bener. Gue udah sampe di batas, plis Tuhan, kasih kemudahan itu sekarang kalo emang bener itu adalah perkataan-Mu.

Janji beneran, aku akan kembali pada-Mu kalo Kamu beri aku kemudahan yang Engkau janjikan.

Hahaha! Ngimpi! Mana mungkin Tuhan mau ngurusin orang yang udah ninggalin Dia. Tapi gue bener-bener buntu, ga tahu musti ngapain lagi.

Dan ini yang gue lakuin, berharap lagi ke Tuhan. Di saat udah bilang dengan tegas kalo Dia sama sekali ngga eksis. Wajar kalo Dia malingin muka dan bilang,

“Giliran butuh aja, nyariin!”

Damned me!

Marini terus terisak sementara U-Bay mendekap kian erat sambil mengulang-ulang dua ayat tadi. Dia berusaha menenangkan diri sendiri, menguatkan hati sembari ngga brenti menegarkan sang istri.

***

Gue ngga ngitung waktu berapa lama U-Bay di kamar tindakan bareng Marini. Kayanya cukup lama sampe bisa ngabisin sepiring nasi goreng plus dua gorengan. Pas balik lagi sekalian bawain nasi goreng buat U-Bay, temen gue itu duduk nunduk di luar kamar perawatan.

Dia males-malesan nyendokin nasi goreng ke mulut. Mukanya lesu banget, keliatan lebih kusut dari gue. “Manusia berencana, Allah yang memutuskan,” katanya sedih. Ah, dia belom tahu gimana rasanya dimasukkan ke dalam rencana orang lain dengan semena-mena. Itu lebih nyakitin daripada punya rencana tapi digagalin gitu aja.

Tebakan gue bener, Marini keguguran lagi. Kayanya ini yang ketiga atau lebih, ga ngitungin udah berapa kali dia hamil.
U-Bay keliatan lelah banget. Berusaha terlihat tegar di hadapan orang yang paling disayang pasti bener-bener nguras tenaga. Jadi ga enak mau pulang.

Hape di kantong celana berdering dan bergetar sekaligus. Panggilan masuk dari Bulan, “Kamu di mana?”

Hhh! Lagi males berhubungan dengan keluarga itu.

“Rumah sakit,” singkat padat jelas.

“Heh? Ngapain di rumah sakit? Luka kamu seserius itu?” suaranya agak khawatir, tapi kedengeran kaya basa-basi di kuping gue.

“Marini keguguran. Napa telepon?”

“Gimana, sih? Ditungguin makan malem juga.” Dia pasti merungut kesal waktu ngomong gini.

Ah, yang diomongin Dokter Ardan sore tadi.

“Duluan aja. Aku ngga balik ke rumahmu.”

“Loh? Kenapa? Ini kan rumahmu juga.”

Ngekek gue.

“Sejak kapan?”

“Sejak kita nikahlah.”

Pret! Kaya yang pernah ngerasa nikah ni anak.

“Ngga. Aku mau pulang ke rumahku malem ini.”

“Kok gitu?” dia ngga terima, “ntar aku bobo ama siapa, dong?” suaranya merengek.

“Kamarmu masih penuh boneka, pilih aja mau tidur sama siapa,” gue ga peduli.

“Ih, kok kamu gitu sih,” rengeknya manja.

Lalu dengan merendahkan suara jadi bisikan dia berkata, “Kan aku pengen bobo sama kamu.”

Hahaha! Rayuan macam apa ini? “Dateng ke rumahku kalo gitu.”

“Ih, kamu aja yang ke sini, napa?”

“Ngga. Udah, aku mau pulang.” Gue langsung nutup telepon meski dia masih berusaha ngomong di ujung sana. Katanya ada sesuatu yang mau diomongin.

Sorry, buat gue ngga ada lagi. Gue udah denger semua, ngga ada lagi yang perlu didengar.

U-Bay udah selesai makan waktu gue nutup nelepon.

“Lo ditungguin Bulan?” tanyanya ngga enak ati.

“Ngga. Gue pulang dulu. Lo ga apa-apa, kan?”

“Ngga. Thanks, ya.”

“No mention.” Gue serahin kunci mobil ke U-Bay.

“Nih, kali aja Lo butuh keluar-keluar cepet.”

“Eh? Lo balik pake apa?”

“Nyantai, banyak ojol di dunia.”

Dia berterima kasih meski masih bingung. Itu mobil Om Hendro, kalo rusak juga gampang, tinggal beli lagi.

***

Gue naik ojol dengan menyandang ransel. Udara dingin menghantam pipi tanpa ampun begitu motor mendaki flyover. Ini sensasi seru yang bikin nagih buat menambah kecepatan.

Fly over ga terlalu rame padahal malam masih muda. Di puncak sebuah mobil terparkir di tepi. Plat nomornya bisa dibaca R 4 TNA, bikin bibir jadi senyam-senyum sendiri.

Di saat seperti ini malah keingetan dia. Emang, first love never dies.

Eh? Itu beneran Ratna!

“Mas, Mas. Berenti, Mas.” Bahu si Mas Driver gue tepok-tepok panik. Sekilas tadi gue liat Ratna mau lompat dari birai pembatas flyover.

Begitu motor berenti, gue langsung turun dan lari sekuat tenaga sambil manggil, “Ratna!”

Panggilan pertama dia ngga denger, tapi gue terus lari. “Ratna!”

Baru dia noleh.

Terperangah ngeliatin gue, “Kamal?” Bibirnya gemetar tanpa suara.

Ratna mematung ngeliatin gue ngos-ngosan di depan dia.

“Ngapain kamu di sini?” satu kalimat ini yang keluar setelah berhasil ngatur napas.

Matanya berkaca-kaca. Tatapannya seolah mau lompat meluk gue tapi badannya bergeming.

“Kamu ngga apa-apa?” Pipinya dingin, hanya airmata yang terasa hangat netes di ujung jempol gue.

Dia mengangguk, menggigit bibir lalu berusaha tersenyum.

Astaga, Ratna! Apa yang bikin dia jadi seringkih ini?

Ratna menjatuhkan kepala di dada gue dan mulai menumpahkan airmata tanpa dibendung. Di langit, bulan purnama telah menjadi sabit.

***

Turning Point

Mungkin hampir setengah jam Ratna nangis sampe dada gue kebanjiran. Dia bukan tipe cewek yang gampang nangis. Apalagi di pinggir jalan kaya gini.

Selama lima tahun pacaran, ga pernah sekali pun dia nangis sampe segininya. Biasanya gue yang nahan-nahan diri biar ga mewek kalo nonton bioskop. Makanya lebih sering nonton film action. Tapi tetep aja gue yang berurai airmata dan dia yang puk puk sampe semua bangku kosong.

Delapan tahun berpisah, ternyata banyak yang berubah. Wangi rambutnya udah beda. Ngga ada lagi aroma mint menguar dari rambutnya. Sekarang berubah jadi harum bunga-bunga bercampur buah.

Mungkin dia sendiri juga udah berubah. Bisa gelendotan gitu sama suaminya. Bisa nangis sesenggukan gini di dada gue. Yeah, people changed.

Suara isaknya menghilang perlahan. Dia menarik diri agar tegak kembali.

“Udah nangisnya?”

Dia mengangguk, menyusut sisa air di ujung mata.

“Aku anter pulang?”

Dia mengangguk lagi, masih belum mengalihkan pandang dari trotoar.

“Kunci?” gue sodorin tangan minta kunci mobil.

***

Tak ada kata-kata sepanjang perjalanan. Dia ngga ngomong, gue juga nahan diri buat nanya-nanya. Kecuali satu pertanyaan, “Rumah kamu di mana?”

“Depok,” dia menjawab singkat lalu mendengkus, “tau kenapa beli rumah di Depok?”

Meneketehe!

“Biar deket sama kampusnya.”

Gue manggut-manggut. Si Sandi ngajar di Depok ternyata.

Ratna ketawa sinis.

“Gila, ya Mal. Aku lakuin semua buat dia. Bahkan milih rumah aja dia yang jadi pertimbangan utama. Beli mobil pun, dia yang make, Mal! Aku ke mana-mana naik kereta!”

Gue masih manggut-manggut. Dia mulai curhat, ngga perlu dijawab, cuma perlu didengerin.

“Trus sekarang dia selingkuh, cobak? Minta diapain laki kaya gitu?”

Enaknya jawab apa?

“Dicolok sambel?”

Dia tergelak.

“Emang udah terbukti selingkuh?”

Ratna langsung sewot diberi pertanyaan seperti itu.

“Udah, jelas banget. Aku udah nyadap WA-nya seharian ini. Istrinya mau lahiran. Ini mungkin mereka lagi di klinik. Tadi sore mobilnya aku ambil dari kampus. Aku ketawa-ketawa aja mantengin chat dia sama pelakor itu. Hahaha! Rasain! Emang enak?”

Gue ngebayangin perempuan mau lahiran aja rasanya ngilu. Dia bisa-bisanya ketawa jahat. Duh, cewek kalo udah ngomongin pelakor ngga ada empatinya.

“Istrinya?”

“Iya, Mal!” Ratna makin berapi-api.

“Is-tri! Mereka udah nikah, Mal! Percaya, ngga? Dia nikah di belakangku!” Lalu nangis lagi.

“Salahku apa, Mal? Kenapa dia lakuin itu?”

Gue narik napas sepenuh rongga dada. Masalah sendiri aja belom selesai, sekarang malah nyeburin diri ke masalah orang lain. Salah gue apa?

“Apa karena aku ngga punya anak, ya Mal? Dia nyari yang lebih seger buat bikin anak.” Dia terisak lagi.

Malam makin larut. Jam di dashboard nunjukin pukul sepuluh, dua jam menjelang pergantian hari. Gue capek sehari ini. Capek fisik, capek mental. Pengen cepet-cepet pulang dan tidur. Tapi tangis Ratna bikin kepikiran.

Marka jalan ngasih unjuk pintu keluar tol. “Kita exit di mana?”

***

Rumah Ratna ngga gitu gede. Tipikal rumah urban di pinggiran kota, tipe 36, dua kamar, dua lantai. Gue masuk buat ngelurusin kaki, nyetir empat puluhlima menit itu melelahkan.

Langsung selonjoran di sofa ruang tamu. Lumayan, kayanya tidur dulu bentar di sini ngga akan masalah. Sebelum merem, mata gue nangkep lukisan besar di dinding atas sofa. Itu jelas kaligrafi ayat kursi.

Lukisan itu bikin tertegun, nunjukin betapa berubahnya Ratna sejak delapan tahun yang lalu.

***

“Gimana? Jadi, ngga?” Dia senyum ngacungin satu sachet kondom yang dijepit jari jempol sama telunjuk.

Gue terpaku. Jantung berdegup kencang. Mendekatinya hanya butuh satu langkah. Namun kaki terlalu gemetar untuk bergerak.

Dia berdiri, mengalungkan lengan di leher gue.

“Kalo belom yakin, ngga usah,” bisiknya lembut di telinga.

“Kamu masih takut dosa?” tanyanya mengembuskan udara ke lekuk leher.

Gue rengkuh pinggangnya. Aroma mint dari rambut yang dikuncir satu itu menguar masuk ke otak.

“Ngga. Dosa dan pahala cuma ngefek sama orang yang beragama.”

Dia tersenyum. Lalu membenamkan diri dalam ciuman terdalam.

Itu adalah hari kebebasan buat gue. Hari ketika belenggu rasa berdosa lepas ikatannya. Rantai itu hancur seiring napas memburu dalam gerakan berulang yang makin cepat.

Ga ada lagi ketakutan, inilah cinta yang membebaskan. Bebas dan merdeka. Sepenuhnya memegang kendali atas diri sendiri, seutuhnya bertanggungjawab atas tindakan diri.

Ga perlu lagi nyalahin setan atau takdir. Dua hal itu hanya cara ngeles elegan orang-orang beragama.

Ga butuh surga karena ngga ada lagi neraka. Ga butuh Tuhan buat ngatur-ngatur hidup ini. Gue aja udah cukup buat mutusin apa yang terbaik buat diri sendiri.

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat