Moon Story Part 13

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 13 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 12

Riana

Ada lagi yang dateng waktu lagi masang pelindung dada. Perempuan, kayanya sebaya sama Mama. Senyumannya bikin inget message yang belom dibales.
Mama ngabarin kalo udah nyampe rumah dan ada paket dari Bulan.

“Cie cie, yang penganten baru,” gitu katanya bikin ilfil. Penganten baru dari Hongkong?

“Udah sarapan, Mas?” dia menyapa berbasa-basi.

“Belom sempet, Bu,” basa-basi gue lebih basi.

Dia berhenti, nyodorin sesuatu yang baru diambil dari tasnya.

“Ini madu, lumayan buat nambah tenaga sebelum tanding.”

Wajar, kan kalo curiga. Tiba-tiba ada orang ngasih sesuatu buat diminum pula.

Perempuan itu tertawa kecil, mungkin sadar kalo gue ragu buat nerima.

“Saya Ibunya Riana. Ambil aja, kalo ngga mau ngga usah diminum.”

Hampir muncrat ketawa gue. Jadi nama asli banci kaleng, Riana? Hahaha, manis banget, kaya orangnya.

Gue ambil satu sachet madu dari tangannya. Karena dia satu-satunya yang waras di sini, nyebut cewek sebagai cewek.

“Makasih, Bu.” Ibu si banci kaleng ngasih senyum lagi, bikin gue janji dalam hati, abis ini wajib telepon Mama.

Madunya langsung diminum. Mayan buat nambah energi biar pun tadi udah ngemut gula merah juga hasil ngerampok di rumah U-Bay.

Pas lagi masang sarung tinju, tiba-tiba banci kaleng dateng lagi ngelemparin benda plastik ke muka gue. Ternyata gum shield, barang kecil yang sering banget lupa bawa kalo pertandingan. Biasanya Mama yang selalu ngingetin buat bawa pelindung gigi ini.

“Gue pinjemin,” kata si banci, “tenang aja udah disteril.”

“Thanks!” Gue pasang sebelum make sarung tinju.

Di atas ring, si banci udah nunggu sambil ngelemesin otot kaki, tangan, juga leher. Bapaknya ikut berdiri di sana bersedekap.

“Ngga ada ronde-rondean di sini,” kata si bapak, “kalian akan bertarung sampai salah satu jatuh dan ngga bisa bangun setelah sepuluh hitungan.”

Gila, ini bukan pertandingan, tapi perkelahian. Serah, dah! Nothing to lose gue. Yang butuh pembuktian sebenernya si banci. Gue cuma dateng biar ga dibilang pengecut, beraninya nyerang pas lawan lengah.

Karena ini bukan pertandingan, ngga ada aturan yang diterapkan. Gue bahkan ngga tahu kapan perkelahian bener-bener mulai. Begitu si bapak turun ring, tau-tau banci kaleng langsung merangsek maju nendangin badan gue.

Setelah itu ada tonjokan dari kanan, kiri. Dilanjut tendangan, trus ngga tahu apa lagi yang dia pake. Gerakannya cepet banget. Gue sibuk nangkis dan bertahan. Sialan!

Musti cepet puter otak. Makin lama, makin merapat ke tali pembatas ring.

Dari sisi ring kedengeran suara si bapak teriak-teriak jadi cheerleader, “Yes! Great! That’s my boy!”

Cih! My boy, katanya! Sinting, nih bapak. Jelas-jelas anaknya cewek. Namanya Riana, woy!

Buk! Satu tinjuan telak menghantam dagu. Pala gue langsung otomatis puyeng. Untung masih ketahan sama tambang pembatas ring. Kalo ngga, mungkin udah kelempar keluar.

Sialan si bapak. Pinter banget ngalihin fokus.

Banci kaleng menyeringai di depan gue. Dadanya naik turun ngatur napas. Baru nyadar, tingginya paling cuma sehidung. Sedikit lebih tinggi dari Bulan, tapi tetep tinggian gue. Beratnya paling enempuluhan. Masih beratan gue yang nyentuh angka tujuh enem.

Gue bisa manfaatin keunggulan ini. Kalo ditambah gaya gravitasi, yakin pasti bisa menang pake satu dua jurus doang.

Dia masih ngatur napas dua langkah di depan. Cuma butuh tiga langkah sampe ke pojok ring, cukup buat ngambil ancang-ancang.

Ini yang gue lakuin. Ambil langkah ke samping, lompat ke tiang pojok ring, dan loncat buat ngasih tendangan berputar ke kepala banci kaleng.

Plak! Dia sempoyongan dan jatoh terjengkang.

Ini kesempatan. Setelah berhasil mendarat mulus di samping badannya. Gue kangkangin dadanya dengan berlutut. Selanjutnya tinggal ngitung dalam hati sambil nonjokin.

Satu! Plus satu tonjokan di pipi kiri.

Dua! Sekarang giliran pipi kanan.

Tiga! Pipi kiri dapet tonjokan lagi.

Si bapak mulai kedengeran gusar. Cuekin aja dan terus ngitung sambil nonjokin. Matanya si banci udah merem melek. Untung dia pake pelindung kepala sama gum shield. Kalo ngga, udah babak belur tu anak.

Teriakan si bapak kedengeran lagi, “Bangun! Goblok! Jangan jadi lemah kaya cewek!” Dia masuk ring, duduk berlutut sambil mukulin matras di samping anaknya.

“Bangun! Goblok! Jangan mau kalah sama cowok! Tunjukin kalo Adrian lebih baik dari cowok mana pun!”

Ngga sabar gue. Hitungan keenem, tonjokannya buat si bapak. Dia terjengkang, terpental tambang pembatas ring, lalu tersungkur. Rasain!

Terdengar teriakan dari ibunya si banci. Dia naik ke atas ring dan manggil-manggil suaminya sambil nahan tangis. Lalu beralih ke anaknya yang masih tergeletak di antara dua paha gue.

“Riana bangun! Tolongin bapak!”

Gue udah capek. Nahan badan dengan tangan lurus di samping kanan dan kiri kepala si banci. Muka kita sekarang ada dalam satu garis lurus. Keringet meleleh di pipi gue, jatoh ke pipi dia.

Matanya mengerjap. Dia noleh dikit ngeliat si bapak yang sekarang udah dalam posisi telentang di balikin sama ibunya. Kemudian balik ngeliat gue sambil lempar satu seringai. Matanya bilang makasih, biar pun mulutnya ngga ngomong apa-apa.

Gue sembur gum shield ke kanan biar bisa ngomong, “Udah lebih sepuluh hitungan, lo kalah!”

Dia ketawa, nyemburin gum shield ke muka gue. Sialan! Jigongnya nempel semuka-muka.

“Gue ngaku kalah buat ini. Tapi soal Bulan, lo ngga akan pernah menang!”

What? Dia pikir Bulan trophy kemenangan?

Buk! Bokong kena hantaman pahanya. Dada gue jatoh di mukanya. Dalam hitungan detik, dia ngebalikin badan bikin gue sekarang ada di bawahnya.

“Lo cuma manfaatin Bulan?” gue ngga percaya. Bulan cinta mati sama dia.

Si banci ketawa ngejek.

“Dia cewek paling cakep dan paling pinter yang pernah lo temuin, kan? Tapi dia ngga bisa lo dapetin!” Ketawanya makin ngeselin.

“Dia udah milih gue. Karena gue lebih baik dari cowok mana pun!”

What?! Cuih! Gue ludahin mukanya. Rasain jigong cowok!

Dia negakin badan gelagepan. Kesempatan, satu tonjokan gue arahin ke dagunya. Darah muncrat barengan dengan satu gigi. Siapa suruh nyemburin gum shield ke muka gue.

Berdiri, lanjut ngasih tendangan ke mukanya.

“Bangsat!”

Banci kaleng berusaha berdiri. Baru setengah tegak, gue kasih tinju lagi. Kiri, kanan, bawah, atas berkali-kali.

Dasar banci kaleng! Dia cuma manfaatin Bulan buat muasin egonya sendiri. Buat nunjukin kalo dia emang lebih baik dari cowok mana pun.

Sialan! F*ck!

Kalap banget gue. Rasanya lebih marah daripada waktu tahu si ulet bulu selingkuh. Dia cuma ngerugiin satu orang. Ngga masalah. Tapi si banci ini ngancurin hidup Bulan, salah satu orang yang kebahagiaannya jadi prioritas gue saat ini.

Keinget lagi kata-katanya waktu itu, “Tempat ternyaman di dunia adalah dalam pelukanmu.”

F*ck banci kaleng! Anj*ng! Kampr*t!

Masih jelas di memori, ketakutan terpancar dari matanya waktu bilang, “Aku ngga lagi jatuh cinta, kan?”

Shit! Segitunya dia takut buat jatuh cinta sama cowok. Dasar banci kaleng! Bulan ngira cewek ini bener-bener cinta. Padahal cuma sel kanker yang ngancurin dari dalem diem-diem.

Banci kaleng udah sempoyongan gue kasih tonjokan bertubi-tubi.

Ibunya teriak-teriak, “Udah! Udah!” Trus berlutut meluk kaki gue.

Sialan! Terpaksa berhenti. Si banci terkulai di depan gue. Separo mukanya merah karena darah.

Si ibu menghampiri sambil nangis.

“Riana! Bangun, Nak!”

Gue lepas sarung tangan, banting ke dadanya.

Sialan! Harusnya gue bisa peka. Harusnya bisa ngadepin dengan open minded. Tapi pikiran gue udah ketutup waktu liat dia ciuman sama si banci.

Harusnya waktu itu bisa mikir, bisa jadi sebenernya Bulan ngga lesbian. Buktinya dia bisa ngerasain yang dirasain sama cewek normal kalo dipeluk sama cowok yang disuka. Dasar gue-nya aja goblok!

Gue lompat dari ring setelah ngelepas semua pelindung. Seluruh persendian kaya lepas dari kaitnya. Ditambah rasa bersalah sama Bulan, langkah jadi makin terasa berat.

Di mobil, duduk ngerapihin pikiran. Sekarang gue ngerti. Pipinya si banci tadi merah bukan karena kepanasan kena matahari. Dia blushing karena baru pertama kali dibilang cantik. Sialan!

Jangan-jangan dia sendiri sebenernya ga lesbian. Demi disebut lebih baik dari cowok mana pun doang, trus pacaran sama cewek terbaik versi semua cowok. Bangsat!

Mungkin bukan salah dia sepenuhnya. Gue yakin bapaknya juga punya andil nyuci otak anaknya. Tiap hari dipanggil my boy, dibilang lebih baik dari cowok mana pun, dipanggil pake nama cowok. Dasar sakit!

Cuma ibunya yang waras. Masih manggil anaknya pake nama cewek. Tapi kenapa dia ngga ngelakuin sesuatu buat nyelametin anaknya? Jangan-jangan sakit juga?

Bodo amat sama keluarga sakit ini. Tapi Bulan istri gue. Seenggaknya selama jadi istri gue, dia ngga boleh sakit.

Hape berdering waktu mau nyetarter mobil. Dari Dokter Ardan.

“Halo, Dok?” Sorry, agak nge-gas, masih kesel berat gue.

“Halo, assalamu’alaikum. Lagi di mana, Mas?” basa-basi banget, dah.

“Bekasi. Ada apa, Dok?”

“Pak Hendro menolak perawatan lagi.”

Hadeh, makin puyeng pala gue. “Kenapa, Dok?”

“Katanya Mbak Bulan melanggar perjanjian.”

Auto-duduk tegak gue. Kok tahu?

Selamatkan Bulan

Di perjalanan Bulan minta video call. Paling mau vicall banci kaleng ngga diangkat-angkat, huh!

Gue taro hape di kantong ponsel di dashboard.

“Napa?”

“Astaga! Muka kamu kenapa?” suaranya kedengeran khawatir. Tunggu aja sampe dia liat kaya gimana muka ceweknya.

“Namanya abis berantem, menurut kamu kenapa?”

“Bibir kamu berdarah, ya?”

Gue liat sekilas di spion tengah, ada sedikit robekan memanjang di bibir bawah. Pantesan agak perih dari tadi.

“Robek dikit, kayanya.”

“Dikit? Ampe bengkak gitu?”

“Yeah, sementara ngga bisa dipake ciuman.”

“Idih, emang mau ciuman ama siapa? Udah dibilang, kamu ngga akan menang lawan Adrian. Ngeyel! Babak belur, kan?”

Ngakak gue. Hiburan bener pagi-pagi.

“Kalo segini namanya babak belur, berarti cewekmu itu apa? Hancur lebur?”

“Emang dia lebih parah?”

“Giginya copot satu, trus kayanya tulang hidungnya patah. Bayangin aja sendiri.”

“Serius?” sekarang suaranya khawatir beneran.

Abis itu dia tutup telepon. Dasar!

Nyampe rumah, disambut ekspresi terkaget-kaget dari Mang Salam.

“Kenapa, Mas, mukanya? Saya panggilin Dokter Ardan buat meriksa, ya? Dokter Ardan ada di ruang baca.”

“Ngga usah, Mang. Gini doang, saya bisa obatin sendiri. Kemarin liat ada kotak P3K di kamar Bulan.”

“Oh?” Mang Salam manggut-manggut.

Di kamar Bulan, Mbak Surti baru selesai beberes. Dia lagi ngambil foto penampakan kamar waktu gue masuk.
Aneh, bat. Ngapain pake difoto segala.

Gue baru nyadar. Semua boneka posisinya kembali seperti waktu pertama kali masuk ke sini. Ngga ada satu pun yang berubah. Sadis, presisi pake banget. Apa Bulan seperfeksionis ini?

Jadi pengen ikutan kebiasaan Bulan, hempaskan badan ke kasur tiap masuk kamar. Dan boneka-boneka kecil itu berhamburan naik ke badan gue.
Hahaha! Geli-geli gimana rasanya.

“Ya ya ya, kalian kangen sama majikan kalian? Sama. Hahaha!”

Satu boneka anak anjing menatap dengan pandangan memelas pas banget depan muka.

“Yah, ntar paling pas RUPS dia balik sini. Sabar ajalah kalian.” Gue duduk dan boneka-boneka itu berjatuhan.

“Gue mau mandi. Ada yang mau ikut?”

Kenapa boneka-bonekanya pada tengkurep semua? Boneka buaya malah mangap julurin lidahnya.

“Yee! Ngga mau ikut, ngga usah ngeledek juga kali!” Gue pukulin pala mereka satu-satu.

Lama-lama di sini, bisa-bisa jadi ahli bahasa boneka gue. Kaya boneka punya bahasa aja.

Abis mandi baru keliatan muka gue lebam-lebam di kaca. Sedikit biru di deket bibir, bikin sakit pas cukuran. Agak merah di bawah mata kanan, ngga terlalu parah kayanya. Whatever! Gue masih ganteng.

Sekarang cari sesuatu buat ngobatin luka di bibir. Kali ada semacem salep di kotak P3K-nya Bulan. Kotak itu letaknya tersembunyi, didudukin sama satu boneka kucing dan satu boneka anak beruang kutub. Di depannya berdiri boneka bebek warna kuning dengan paruh oranye. Setelah minggirin semua boneka, baru tuh kotak bisa diambil.

Tulisannya gede-gede di atas kotak, “Ini adalah first aid box. Buat ngobatin luka, bukan buat nambah luka!” Ya kali buat nambah luka. Aneh-aneh aja!

Begitu dibuka, yang ada malah kertas dilipat dengan tulisan, “Udah ngobrol sama croccie?”

Ngobrol sama croccie? Gue liatin boneka buaya ijo lagi mangap.

Lipatan kertas dibuka, ada tulisan lagi.

“Udah.” Tulisan yang sama sampai lima buah.

Di bawahnya ada kertas yang terlipat lagi.

“Udah ngobrol sama Kermit?” Ini pasti boneka kodok yang ada di deket bantal.

Dia mangap juga kaya lagi ketawa.

Di dalam lipatan kertas juga ada tulisan, “Udah.” Tulisannya hanya ada tiga.

Ga tahu ada berapa lembar kertas di dalam kotak P3K. Semua nanyain udah ngobrol sama boneka-boneka yang ada di kamar ini. Satu persatu kaya diabsen. Dan yang terakhir bertuliskan, “Udah ngobrol sama psikolog?” Ngga ada tulisan apa pun di dalam lipatannya.

Di dasar kotak, tersimpan cutter yang sudah berkarat.

Lemes gue. Ternyata ini bukan kotak P3K untuk luka di badan.

Gue susun lagi kertas yang barusan dikeluarin. Luka batin Bulan mungkin lebih parah dari yang gue kira. Semua boneka yang ada di kamar ini bukan hanya pengisi ruang kosong. Selain pengobat sepi, mereka juga penawar luka.

Satu lembar gue tambahin di posisi paling atas, “Udah ngobrol sama Kamal?” Daripada terus-terusan ngobrol sama boneka, mending ngobrol sama orang beneran yang bisa ngasih respon. Hebat banget Bulan ngga jadi gila. Entah kaya gimana dunia yang dia hadapi sejak ibunya meninggal.

Gue ga jadi ngobatin luka. Lagian cuma robek kecil, ntar juga nutup sendiri. Setelah ngirim foto kotak P3K dengan kertas tambahan di bagian paling atas ke Bulan, langsung pake baju, bersiap menghadap Om Hendro.

Fiuh! Perut keroncongan, mending ke dapur dulu cari makanan.

Sebuah telepon dari Bulan masuk waktu gue lagi makan sereal di dapur. Rajin bener hari ini. Blom nyampe setengah hari udah tiga kali telepon.

“Yap, napa?”

“Hai, udah liat kotak P3K-ku, ya?”

“Oh, ya. Jangan lupa ngobrol sama aku sebelum sama croccie, ya.”

Gue pake earphone biar ga pegel megangin hape.

Dia ketawa. “Udah lama banget aku ngga buka kotak itu.”

“Iya, cutter-nya udah karatan.”

“Aku belom pernah sampe ke cutter,” katanya lirih.

“Hmm,” gue sambil ngunyah sereal campur susu.

“Dulu awalnya ada cowok yang maksa nyium aku di sekolah. Dia nyegat aku pulang sekolah, dan tiba-tiba langsung dorong aku ke dinding trus nyosor gitu aja,”

suaranya agak serak waktu ngomong ini bikin gue jadi ngga bisa ngunyah lagi.

“Temen-temennya malah ngetawain. Bikin lingkaran yang ngalangin pandangan orang-orang yang lewat. Ngga ada satu pun yang nolongin aku. Segitu ngga berharganya aku.” Dia narik napas, gue nahan napas.

“Cowok-cowok emang makhluk yang egois, ya? Yang dipikirin cuma egonya sendiri. Ngga mikirin gimana dampaknya sama orang lain.”

Sereal di mangkok tiba-tiba jadi hambar. Mau ngebantah, kayanya bukan waktu yang tepat.

“Untung waktu itu Mang Salam naik ke atas karena aku ngga turun-turun. Kalo ngga, mungkin aku udah abis diperkosa,” suaranya lirih nyaris ngga kedengeran.

“Kamu hebat,” akhirnya cuma itu yang bisa keluar dari mulut.

“Setelah semua itu, kamu bisa tetep jalan dengan percaya diri, kamu hebat.”

Dia ketawa kecil.

“Aku ngga sehebat itu. Aku hampir bunuh diri waktu itu. Kotak P3K itu dibikin setelah aku gagal ngelakuin yang pertama.”

“Hebat! Kamu berhasil menyelamatkan diri sendiri.”

Jadi inget gue yang lompat dari cucuran atap masjid. Gue bahkan ngga bisa nyelametin diri sendiri.

“Keenakan mereka kalo tahu aku rusak. Cowok-cowok itu harus liat, aku lebih kuat dari yang mereka kira.”

“Hmm,” gue abisin sisa sereal di mangkok. Suara announcer terdengar di latar belakang, “Pesawat Garuda, nomor penerbangan…”

“Kamu di bandara?”

“Iya. Udah, ya. Aku mau boarding.” Telepon langsung diputus.

Mau ke mana tu anak, ngga bilang-bilang.

Ada banyak yang musti diurus. Gue taro mangkok bekas sereal di kitchen sink, trus lanjut ke ruang baca mau menghadap Om Hendro. Masih penasaran, kok bisa beliau tahu kalo Bulan masih berhubungan sama si banci kaleng.

Ada Dokter Ardan juga di ruang baca waktu gue nyampe di sana. Mereka kaget ngeliat muka gue. Dokter Ardan langsung beraksi ngambil kotak P3K dan ngobatin luka di bibir. Sumpah, perih.

Setelah basa-basi dikit plus wejangan untuk perawatan luka, Dokter Ardan dikasih kode buat pergi. Tinggal berdua sama Om Hendro, ini bakal jadi percakapan pribadi antara mertua dan menantu.

Ternyata Om Hendro ngga cuma tahu, tapi tahu banget malah. Beliau nyodorin rekaman percakapan video Bulan sama ceweknya. Pantes Dokter Ardan disuruh pergi, rekamannya udah kaya bokep. Gue ga tahu musti ngerespon gimana, antara horny ngeliat dua cewek bugil sama mau muntah. Emang dari dulu ngga pernah suka sama yang homo kaya gini.

“Tadinya Bulan udah niat ngga mau berhubungan lagi sama cewek itu, tapi kenapa malah kamu yang nyuruh dia nelepon?” suara Om Hendro kedengeran lagi menekan kemarahan.

Sekarang yang diputar rekaman percakapan gue sama Bulan kemaren. Sadis, lengkap amat hasil penyadapannya.

“Kenapa?!” sekarang suaranya meninggi.

Gue narik napas. Kemaren rasanya itu yang terbaik. Daripada membuat Bulan terluka berlipat-lipat, lebih baik memberinya kesempatan untuk berbahagia dengan ceweknya. Mana gue tahu kalo ternyata dia cuma dimanfaatin.

“Saya yang salah. Saya akan pastikan dia ngga akan berhubungan lagi dengan banci itu.”

“Gimana kamu mau mastiin!?” Om Hendro masih dikuasai kemarahan.

“Kalo perlu saya akan ke Semarang besok buat mastiin. Tapi sekarang dia sedang pergi, ngga tahu ke mana. Mungkin ke Jakarta. Nanti kalo udah mendarat, akan saya kabari.”

Ekspresi Om Hendro melunak.

“Tapi Om Hendro harus tetap mulai persiapan kriopterapi hari ini. Kita ngga boleh buang-buang waktu. Urusan Bulan, serahkan sama saya.”

Om Hendro menatap tajam ke dalam mata.

“Seberapa saya bisa percaya kamu?”

“Kalo Om ngga percaya, saat ini juga saya bisa ceraikan Bulan. Urusan kita selesai.” Bagus! Gue juga udah capek.

Terlalu menguras tenaga ngurusin semua ini. Trus minta maaf sama anak-anak Papua. Sorry, daripada gue yang gila.

“Oke.” Om Hendro narik napas.

Ventilator portabel bikin suaranya kedengeran menyedihkan. “Saya percaya sama kamu. Tolong selamatkan Bulan.”

Gue ngga bantah, ngga juga mengiyakan. Entahlah, di antara semua urusan ini, ga yakin bisa melakukan misi penyelamatan. Jangan-jangan, sebenernya gue sendiri yang butuh diselamatkan.

Di Bawah Kekuasaan

Sebenernya pengen libur hari ini. Tapi masa iya baru masuk sehari, besoknya langsung libur, apa kata pegawai? Lagian harus ngasih apresiasi sama Hana yang udah kerja keras gantiin tugas Presdir. Semoga seminarnya baik-baik saja.

Sambil nenteng selusin donat, gue masuk gedung disambut dahi berkerut dari resepsionis. Kayanya dia mupeng sama yang ditenteng, hahaha.
Hana udah duduk manis di mejanya waktu gue datang. Mukanya berbinar cerah dan senyumnya jauh lebih manis dari kemarin.

“Assalamu’alaikum, Pak,” sapanya riang.

“Wa’alaikumsalam. Gimana presentasinya?” ini basa-basi banget. Gue tahu itu cuma piece of cake buat dia.

“Alhamdulillah!” dia menjawab semringah, “sukses, Pak. Duh, padahal saya deg-degan banget tadi. Tapi alhamdulillah, semua lancar.”

Gue manggut-manggut.

“Baguslah. Saya tahu kamu pasti bisa.” Gue taro kotak donat di mejanya.

“Congratz, ya. Temui saya di dalam kalo udah selese makan donatnya.”

Dia mengangguk sopan.

“Makasih, Pak,” katanya, “ngomong-ngomong, muka Bapak kenapa?”

Elah! Kirain dia ngga notis.

“Abis berantem. Udah, saya tunggu di dalem.”

Ngga nyampe lima menit, Hana udah ngetok pintu minta ijin masuk. Dia datang sambil bawa piring berisi penuh donat.

“Donatnya kebanyakan, Pak. Mending kita makan bareng aja,” katanya santai.

Bolehlah, lumayan buat cemilan menjelang sore.

“Sorry, saya ngga tahu rasa favorit kamu, jadi tadi saya ambil semua rasa yang ada di rak.” Gue comot satu donat dengan topping putih bertabur butiran warna hitam.

Dia ngeliatin sambil senyam-senyum.

“Bapak sedang makan rasa favorit saya.”

Auto-brenti ngunyah, dah.

“Sorry.” Dan kami tertawa. Tak sulit membuatnya cerah ceria.

“Saya mau tanya,” iseng aja, biar lebih banyak lagi denger suaranya, “selain jumlah penghasilan saya dan kesukaan saya naik motor ke mana-mana, apa lagi yang kamu tahu tentang saya?”

Hana brenti ngunyah. Mukanya yang tadi berbinar penuh cahaya, sekarang keliatan tegang kaya karet gelang direntang. Dia berdeham sembari ngunyah.

Gue yang heran. Kirain ini jadi semacam pertanyaan jebakan yang nanti ujung-ujungnya jadi ketahuan kalo dia suka stalking gue. Trus tinggal ditembak,

“Naksir, ya…?” Tapi ngeliat ekspresinya, jadi ngga yakin.

“Ehem. Bukan apa-apa, Pak,” dia jawab tanpa ngeliat gue.

Beneran, nih. Kayanya ada yang dirahasiakan.

“Kenapa?”

“Kenapa apa, Pak?”

“Kenapa kamu kaya orang ketakutan gitu?

Dia memejamkan mata dan menggeleng.

“Apa Bapak memanggil saya untuk menanyakan ini?”

Eh? Tadinya cuma karena pengen denger suaranya sekaligus liat mukanya aja. Tapi sekarang, iyain ajalah.

Gue ngangguk dan bilang, “Iya. Saya pengen tahu, apa lagi yang kamu tahu?”

Dia narik napas, minum air mineral dari gelas kemasan, lalu meletakkan sisa donat yang tinggal segigit kembali ke piring.

Jantung gue jadi deg-degan, kenapa kayanya serius bener?

“Yang saya tahu, ngga lebih banyak dari yang Pak Hendro tahu. Itu aja yang bisa saya kasih tahu, Pak. Maaf.”

Maksudnya apa, dah?

“Kalo ngga ada lagi, saya permisi, Pak.”

Dia siap berdiri tapi gue tahan, “Bentar! Kamu disuruh merahasiakannya?”

Hana menggigit bibir, tapi kepalanya mengangguk samar.

Mulai ngeselin, nih. “Siapa yang nyuruh kamu merahasiakannya?”

Jarinya menggenggam di atas meja. Bibirnya tetap terkatup tak bicara.

“Om Hendro?”

Masih ga mau jawab.

Kesel beneran jadinya. Gimana mungkin gue ngga boleh tahu informasi tentang diri sendiri. “Kamu tahu, atasanmu sekarang saya. Jadi harusnya kalo ada perintah yang harus kamu patuhi, itu adalah perintah saya. Betul?”

Dia mengangguk ragu.

“Sekarang kasih tahu saya apa yang kamu tahu tentang saya.”

Matanya mengerjap-ngerjap. Berganti-ganti mencari fokus pandangan tanpa berani ngeliat langsung ke gue.

“Hana!”

“Iya, Pak.”

“Kasih tahu!”

Menarik napas, akhirnya dia menyerah. Setelah berdeham lagi entah untuk keberapa kali, gadis manis itu berkata, “Bapak lulusan pesantren di Bogor. Hafiz enam juz Alqur’an…”

Melongo gue. Seluruh persendian tiba-tiba kaya lepas. Rasanya lebih lemes daripada waktu abis berantem tadi pagi.

“Bapak jadi donatur UNICEF. Punya mantan, namanya Tania. Dia manfaatin Bapak sebagai keran uang….” Dia berhenti, seperti menimbang untuk melanjutkan atau tidak.

Informasi yang dia dapat gila juga. Sampe tau masalah gue sama si ulet bulu.

“Lalu?” masih berusaha tenang.

“Itu aja, Pak.”

“Itu aja?”

Dia menunduk sembari mengangguk.

“Kamu ngga pinter bohong, Hana. Lanjutkan!”

Hana mengangkat wajah. Setelah narik napas, dia mulai lagi.

“Maaf, ya Pak. Saya sama sekali ngga terlibat. Semua Pak Hendro yang ngatur.” Gadis manis itu menggigit bibir dengan mata berkaca-kaca.

Apa-apaan ini?

“Awalnya gara-gara Pak Hendro mergokin Mbak Bulan ciuman sama cewek di apartemennya.”

Astaga! Dia tahu Bulan lesbian!

“Pak Hendro jadi stress. Ngerasa bersalah karena ngga berhasil mendidik anaknya sendiri. Beliau berhasil membesarkan perusahaan ini tapi malah gagal mendidik satu-satunya putrinya. Padahal Allah hanya memberi amanah satu anak, tapi yang satu itu pun terbengkalai. Gitu katanya, Pak.”

Hah! Pala gue jadi puyeng.

“Mana waktu itu Dokter Ardan ngga mau disuruh jadi presdir. Makin pusing, deh beliau.”

Nyimak.

“Trus ketemu sama Pak Kamal di gathering donatur UNICEF itu. Beliau seneng banget. Apalagi setelah ngecek background, beliau jadi tahu Bapak lulusan pesantren yang hafal Alqur’an. Makin senenglah beliau. Pas banget buat jadi imamnya Mbak Bulan, gitu katanya. Sayang Bapak udah ada gandengan waktu itu.”

Astaga! Pantes Om Hendro yakin banget soal imam-imaman ini. Shit!

“Makanya Pak Hendro nyewa detektif juga buat nyari tahu soal pacarnya Pak Kamal waktu itu.”

Hah? Segitunya?

“Kalo perlu sekalian bikin Bapak putus sama cewek itu.”

Apa?!

“Untungnya, cewek itu ternyata emang cuman manfaatin Bapak demi uang. Jadi Pak Hendro nawarin tigaratus juta buat putus sama Bapak. Dan mereka terima.”

Astaga! Murah amat gue!

“Mereka bikin skenario biar kepergok, dan berhasil. Bapak mutusin dia saat itu juga.”

Pala gue makin nyut-nyutan.

“Skenario biar kepergok?”

Hana manggut-manggut.

“Tapi waktu itu, kan saya ngga sengaja doang lewat taman itu?”

Dia ngelempar senyum manis penuh rahasia.

“Ngga sengaja, kan menurut Bapak. Apa Bapak lupa minuman yang Bapak minum sebelumnya? Bapak janjian sama Tania, kan? Tapi dia ngebatalin, bener ngga? Trus Bapak kebelet pipis sampe ngga bisa nahan lagi, jadi terpaksa berhenti di taman buat nyari toilet umum, ya kan?”

Hah? Dia bisa tahu sedetil itu? Gila! Bisa-bisanya gue masuk perangkap.

Sialan! Tua bangka itu bener-bener nganggep semua orang bidak-bidak di papan caturnya. Enak banget dimainin gini-gitu.

“Seminggu setelah Bapak putus, Pak Hendro ke hotel, nemuin bapaknya Bapak. Nawarin anaknya buat nikah sama Pak Kamal.”

Gue harus nutup mulut biar ngga keliatan katrok banget mangap kegedean. Ini bagian yang udah bikin heran dari awal. Gimana mungkin Presdir dateng ke hotel buat nemuin Papa. Dan sekarang baru gue ngerti. Kurang ajar!

“Dan di sinilah Bapak akhirnya.”

Sialan! Ngga bisa berkata-kata gue. Jadi, sekarang musti gimana? Damned! Jadi ngerasa kaya tikus masuk labirin dan ngga bisa keluar.

“Maaf, Pak. Harusnya saya ngga ngasih tahu Bapak. Tapi Bapak terlalu baik. Harusnya Bapak dapat yang lebih baik. Pasti menderita sekali menikah sama lesbian. Saya tahu ini ngga adil, tapi saya ngga bisa berbuat apa-apa.” Matanya berkaca-kaca lagi.

“Maafkan saya, Pak. Saya ngga bisa mencegah Pak Hendro menjalankan rencananya.”

“Keluar,” gue ngomong selembut mungkin, sampe dia nyaris ngga denger.

“Apa, Pak?” tanyanya bingung.

“Keluar, sebelum saya ngamuk.”

Dia terkesiap lalu mengangguk dan keluar.

Tinggal gue sendiri di ruangan. Damned! Gue tendang sandaran kaki di bawah meja sampai patah. Dasar orang kaya. Dia pikir dunia milik pribadinya. Pantes aja Om Hendro muntab waktu tahu gue nyuruh Bulan nelepon banci kaleng.

Dia kira gue ada di pihaknya. Dikiranya bisa ngendaliin gue. Ada satu hal yang kelewat dari pengamatan detektif, preferensi spiritual.
Lupakan soal ijazah. Lupakan soal enam tahun di pesantren. My mind is all mine!

Matahari memerah menggapai senja. Jakarta keliatan suram dari atas sini meski gedung-gedungnya gemerlap bermandi cahaya.
Sekarang, setelah tahu semua, lalu mau apa? Bikin perhitungan sama Om Hendro?

F*ck y’all!

Bersambung