Moon Story Part 12

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 12 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 11

Putri Bulan

Selesai mengurusi chat dari si banci, masuk satu lagi dari nomor tak dikenal.

“Assalamu’alaikum, Pak Kamal. Perkenalkan, saya Ahmad Sholihin. Bapak menginvestasikan uang limapuluh juta untuk perusahaan yang mau saya bikin.”

Oh, Bapaknya si Humaira ternyata.

“Alhamdulillah, pagi ini PT. Argadaya Rahmat Semesta telah didaftarkan ke notaris. Pengurusan hingga jadi akta-nya kemungkinan membutuhkan waktu tiga bulan. Biayanya sampe dapet surat ijin usaha jasa konstruksi sekitar empatpuluh juta.”

Wah, ngga cukup nih duitnya.

Belom sempet ngebales, masuk satu pesan lagi, “Alhamdulillah, sudah tertutupi, insyaaAllah dengan proyek pertama kita.”

Lah? Akta notaris belom jadi, proyek udah ada?

“Pembangunan masjid buat pesantren di Jombang.”

Gubrak! Proyek pertamanya ternyata bikin masjid. Semesta atau Tuhan yang lagi ngeledek gue?

Pak Ahmad ngga keliatan lagi typing.

Jadi gue bales, “Syukurlah. Tapi ini proyek bener, kan? Bukan abal-abal?” Secara perusahaan aja belom resmi berdiri.

“InsyaaAllah bener, Pak. Yang ngasih langsung Ustadz pimpinan pesantrennya sendiri.”

Baiklah, sedikit melegakan. Lagian gue ga berharap apa pun dari perusahaan ini, toh niat awalnya bukan buat investasi. Cuman kesian aja kalo sampe diboongin.

“Ini Ustadz yang biasa ngisi kajian di masjid perumahan. Kemaren saya mau minta beliau ngisi tausiyah buat acara aqiqahannya Maira. Ngobrol-ngobrol, trus dia nawarin buat megang proyek masjid di pesantrennya. Alhamdulillah, berkah silaturahmi.”

Gue ketikkan balasan. Tapi Pak Ahmad lebih dulu ngelanjutin chat-nya.

“Karena ini proyek pertama, dan buat bangun masjid pula, kami sepakat mematok tarif di bawah standar. Yang penting cukup buat nutupin biaya hidup dan biaya operasional. Anggap aja proyek charity, untuk menolong agama Allah. Semoga dengan begini, perusahaan kita pun ditolong oleh Allah.” Menolong agama Allah, menjadi penolong agama Allah, frase itu bergaung di ruang memori.

Selanjutnya muncul sebuah foto dengan caption, “Saya dan teman-teman kemarin setelah merumuskan PT. Argadaya Rahmat Semesta.”

Di situ, tampak Pak Ahmad dengan tiga orang lelaki lain sedang duduk melingkari sebuah meja persegi. Di atas meja ada kertas-kertas, bolpoin, hape, juga piring dan gelas kosong.

“Oya, aqiqahan Maira akan dilaksanakan pekan depan. Jika Bapak ada waktu, kami sangat mengharapkan kehadiran Bapak di rumah.”

Diikuti dengan sebuah link lokasi yang langsung membawa ke G-Maps.

“Saya ngga bisa janji, harus liat jadwal dulu.” Cara halus buat nolak.

Ya kali mau ke Surabaya cuma buat aqiqahan doang. Tapi kalo inget kaya gimana rasanya gendong bayi, kayanya cukup worthed dibelain jauh-jauh ke sana.

***

Hari ini target gue cuma mempelajari seluk beluk perusahaan. Setelah itu cabut buat latihan singkat di dojang punya senior yang memilih berprofesi jadi pelatih taekwondo.

Udah lama banget ngga ngelemesin otot, badan auto-kaku-kaku diajak latihan kibon dongjak doang. Untung masih rutin lari keliling komplek tiap hari, jadi ngga terlalu parah kakunya.

Senior gue yang sekarang udah jadi saboeumnim sampe geleng-geleng, “Ke mane aje, lo!”

Mau gimana lagi. Terakhir latihan taekwondo kayanya waktu jaman kuliah, berarti sekitar delapan tahun lalu. Tua banget gue.

Biar badan ngga kaget, sore ini latihan ringan doang, sekadar penyegaran. Trus dilanjut ke kontrakannya U-Bay di perbatasan Bekasi-Jakarta, biar ga terlalu jauh besok ke sasana tinju yang di-shareloc si banci kaleng tadi. Sekalian ngambil data video asli yang kemaren diambil dari server.

Sebagai hacker, dia keukeuh cuma deliver data penting secara offline, ngga lewat internet. Soalnya, secanggih apa pun end to end encryption, selama seliweran di dunia maya, tetep ada celah yang bisa dimasukin.

Kita ngobrol di teras sembari makan martabak yang gue beli sebelum nyampe sini. U-Bay sama Marini baru aja tiba sore tadi setelah liburan di kapal pesiar. Liburan yang ngga terlalu berasa liburan karena Marini ngalamin flek sejak merapat ke Bali. Dokter di kapal nyaranin buat bedrest dan itulah yang mereka lakukan, kruntelan doang di kasur sampe merapat di Tanjung Priok lagi.

“Gue heran kenapa cewek-cewek pengen banget punya bayi,” keluh U-Bay sambil nyomot sepotong martabak.

“Hmm…” Jadi inget si Humaira yang pipinya gembil merah merona. “Lo udah pernah gendong bayi?”

“Belomlah, mau gendong bayi siapa?”

Gue manggut-manggut ngeledek sambil ngunyah martabak.

“Gaya lo! Kaya yang pernah.” Dia nimpuk pala gue pake plastik bungkus martabak yang diuntel-untel.

Refleks gue tangkis pake lengan. “Lo musti cobain biar paham, hahaha!”

“Halah! Lo paham juga mau bikin bayi ama siapa? Mending gue, biar ga paham tapi bisa bikin.”

Slompret! Gue balikin buntelan plastik bungkus yang tadi dan telak kena jidatnya.

“Udah, ceraiin aja tuh cewek. Bening-bening kalo belok apa gunanya?”

Emang iya.

“Tunggu aja tanggal mainnya, Bro.”

Tahun depan, atau kalo bisa lebih cepet.

“Lo tahu?” Rona muka U-Bay langsung berubah serius, suaranya dibikin rendah hampir bisik-bisik, “Si Ratna lagi ada masalah sama Sandi.”

“Hah? Masalah apa?” Kemaren dia keliatan mesra banget sama suaminya, sampe gelendotan gitu malah.

U-Bay ngangkat bahu.

“Kayanya dia curiga si Sandi selingkuh.”

“Hah?! Anak alim gitu bisa selingkuh?”

Alis U-Bay terangkat mengiyakan.

“Ya ga tahu. Yang jelas Ratna curiga gitu. Makanya dia minta gue nyadap WA-nya Sandi buat ngebuktiin.”

Gue kunyah potongan terakhir martabak.

“Ngga percaya gue. Kalo nikah lagi ngga bilang-bilang, mungkin. Tapi kalo selingkuh…” geleng-geleng kepala ngga yakin.

“Cih! Kalo nikah lagi ngga bilang-bilang apa bedanya ama selingkuh?”

“Beda, Bro! Kalo selingkuh jelas ngga halal. Kalo nikah, ya udah, mau gimana lagi?”

Si U-Bay ngga terima.

“Tetep, sama aja kaya selingkuh….”

“Ya ngga-lah! Nikah lagi itu ngga butuh persetujuan istri pertama. Nikahnya tetep sah, biarpun ngga ngasih tahu istri pertama.”

“Gue ngga ngomongin soal sah ato ngga sah. Tapi gimana adabnya. Seenggaknya kasih tahu-lah. Istri itu kan belahan jiwa, sigaraning nyawa. Gimana caranya bikin belahan jiwa baru, trus belahan jiwa yang lama ga dikasih tahu?”

Penjelasan U-Bay bikin ngakak.

“Itu konsep lo, Bro. Gue ngomongin dalam konteks ajaran Islam yang gue tahu, yang gue yakin, diimani juga sama si Sandi.”

Obrolan kita soal Sandi berenti sampe di situ. Selanjutnya kita sama-sama mlipir buat tidur. Bedanya, U-Bay bisa anget tidur sama Marini. Lah gue, meringkuk di ruang depan beralaskan matras yoga. Nasib, nasib.

Jadi auto-inget Bulan kalo gini. Lagi ngapain tuh anak? Telepon, ngga?

Ngga usah! Paling lagi teleponan sama si banci kaleng. Awas aja, besok gue bikin bonyok mukanya.

Atau gangguin aja yang lagi pacaran? Hahaha!

Tapi kalo soal telepon, kayanya enakan nelepon Hana, suaranya bikin adem. Kalo nelepon Bulan ntar malah kena semprot karena gangguin dia pacaran, hahaha.

Akhirnya gue telepon Bulan. Suara Hana emang bikin adem, tapi ngobrol sama Bulan bikin hidup lebih berwarna. Ngakak sendiri gue mikir kaya gini. Bilang aja ngga punya alasan nelepon akhwat berjilbab gede, hahaha.

“Halo?” suara dari seberang sana agak cempreng. Kayanya Bulan lagi pilek ato abis nangis?

“Hai, lagi ngapain?”

“Lagi nahan diri supaya ngga nelepon kamu, eh malah kamu yang telepon. Apa kita bisa telepati?”

Lah? Ni anak emang perlu dikasih Gombal Award.

“Bilang aja pengen nelepon cewekmu, tapi ngga diangkat-angkat, hahaha.”

“Udah. Tadi udah VC-an malah.”

“Trus ngapain masih butuh nelepon aku?”

Ngga ada jawaban. Hanya desah napasnya seperti berembus di telinga.

“Halo? Bulan?” Udah tidur kayanya.

“Aku ngga bisa tidur, meluk Kimil aja ngga cukup malam ini. Aku pengen denger suaramu juga.”

“Kimil?”

Dia terkikik geli.

“Kamal kecil, jadi namanya Kimil.”

“Jangan bilang itu nama boneka beruangnya?”

Suara kikiknya makin terdengar kegelian.

“Iya, kemaren aku bisa tidur sama Kimil. Tapi sekarang aku pengen denger suaramu,” Bulan merengek manja.

Dasar anak ini.

“Sekarang udah denger suaraku. Apa udah bisa tidur?”

“Hmm, ga tahu. Kamu jangan tutup telepon, ya. Aku mau tidur.”

Lah? Trus gue musti ngapain? Megangin hape sampe tangan kepanasan?

“Bacain aku cerita, dong,” dia meminta dengan suara memelas.

Gue cuma bisa narik napas. Sebenernya, inilah yang terjadi, Bulan sedang rindu ayahnya. Dia yang setiap malam membacakan cerita menjelang tidur.

“Oke. Pada suatu hari, di kerajaan Bulan, Putri Bulan terserang penyakit aneh…”

“Apa itu?”

“Ssst, dengerin cerita ngga pake nanya. Merem aja!”

“Oke, aku merem…”

“Sudah beberapa hari ini Putri Bulan yang cantik tidak bisa tidur.”

Terdengar suara gelak tertahan di seberang sana.

“Ih, kamu nyeritain aku!”

“Ssst! Dengerin cerita ngga pake nanya. Merem aja!” gue bisik-bisik, pura-pura marah.

“Iya, aku merem…”

Gue lanjut cerita Putri Bulan dan Pangeran Bumi dengan suara yang makin lama makin dikecilin sampe cuman buka tutup mulut doang. Bulan akhirnya tidur, buktinya dia ngga protes biar pun gue brenti ngomong agak lama.

“Selamat tidur, Bulan.” Sekarang gue juga udah siap buat tidur.

Dari lubang angin, purnama tak lagi bulat sempurna. Secuil bagiannya telah kehilangan cahaya matahari. Tapi bumi tetap meletakkannya di langit. Tak peduli dia bercahaya atau tidak.

Kok Tahu?

Subuh-subuh udah cabut dari rumah U-Bay. Untung kemaren berangkat kantor udah sekalian bawa ransel isi baju. Untung juga waktu di Surabaya kemaren sempet masukin baju kotor ke binatu. Jadi hari ini bisa terhindar dari pake baju recycle, hahaha.

Gara-gara mau ngebarengin U-Bay berangkat kantor, jadinya kepagian nyampe di lokasi. Kayanya ini sasana tinju punya bapaknya si banci yang dulu pernah diceritain Bulan. Bentuknya ruko dua lantai dengan parkiran lumayan luas. Berhubung matahari juga masih malu-malu, gue latihan pemanasan dulu sembari nungguin tu cewek.

Dia baru dateng waktu gue mulai keringetan. Si banci keliatan seksi pake jaket ber-hoodie buat nutupin tanktop yang mengekspos bagian perut. Ditambah legging, dilapis celana boxer bikin dia keliatan kaya cewek.

Suwer! Waktu kemaren pake seragam magang yang model rok sepan, dia malah keliatan kaya banci kaleng kelas satu. Tapi sekarang semua pas di badannya. Gue baru sadar kalo bibir tipisnya keliatan manis banget, cocok sama hidung mungil yang nangkring di atasnya.

Dan kalo diliatin dari deket, ternyata dia punya bulu mata yang lentik juga, bikin matanya keliatan seger dipandang.

“Apa lo?” katanya nantangin gue yang terpaku, nyender di pintu geser ruko.

“Minggir!” perintahnya galak.

Baru nyadar kalo gue nyender terlalu deket ke gembok. Otomatis berdiri, dah. Begitu gembok kebuka, dia nyolot lagi, “Apa lo liat-liat?”

“Jiah! Galak bener! Gue cuma baru nyadar kalo ternyata lo cantik!”

Gue pasti salah liat, tapi sumpah, pipinya keliatan agak memerah. Apa mungkin cahaya matahari pagi bisa bikin pipi jadi merah?

Tiba-tiba dia ngangkat siku, langsung nyasar dagu gue. Refleks nangkis pake lengan buat ngelindungin muka. Untung tadi udah sempet latihan kibon dongjak dulu.

“Mayan juga lo,” cibirnya dengan dengkusan.

“Siap-siap aja lo operasi plastik.”

Dia noleh dengan tatapan ngga ngerti sekaligus ngancem.

“Abis tarung ama gue, muka lo bakal jauh dari cantik.”

Kakinya kaya refleks langsung nyasar selangkangan.

Cepet gue tangkep pake satu tangan.

“Mau mulai di sini lo?” Kesel gue.

Kalo pun duel di sini, dia pasti babak belur. Gue udah menang langkah karena sempet pemanasan barusan.

Dia menghentakkan kaki, ngelepasin dari cengkeraman gue. Tendangannya lumayan juga. Ini tanpa pemanasan. Ngga tahu kaya gimana dia kalo udah panas.

Si banci masuk duluan dan membuka jaket hoodie-nya. Kemudian mengambil bandana dari tas dan mengenakannya di kepala. Sekarang poninya udah ngga ngalangin mata lagi, dan itu bikin dia makin keliatan bening.

Gila! Jangan-jangan otak gue korslet ampe banci kaleng aja keliatan seksi banget.

Kayanya butuh obat penenang biar waras lagi. Semacam suara bidadari dari Hana, mungkin?

Pagi ini dia pasti lagi siap-siap buat presentasi di UI. Sebenernya, sebagai Presdir Purwaka Grup, gue yang harus hadir gantiin Om Hendro sebagai keynote speaker di seminar wirausaha hari ini. Padahal paling males berdiri depan orang banyak, trus cuap-cuap hal yang sama sekali ga dipahami.

Jadi suruh aja si Hana yang gantiin. Lagian buat dia, Purwaka Grup tuh udah di luar kepala. Kemaren aja ngga nyampe dua jam, dia udah bisa ngerangkum keseluruhan perusahaan jadi tulisan sepuluh halaman. Sadis!

Hana ini kayanya ngga cuman sekretaris biasa. Gue rasa dia udah jadi semacam duplikat Om Hendro. Kalo ada orang yang tahu berapa jumlah jerawat di muka Presdir Purwaka Grup, gue yakin dia orangnya.

Belom sempet dial nomornya Hana, ada orang dateng nyapa, “Hai, kamu yang mau duel sama Adrian?” Laki-laki berumur dengan perut agak buncit, sok akrab ngulurin tangan buat salaman sambil ngeremes biseps gue.

Remasannya lumayan keras. Untung udah tua, jadi tetep gue bales sopan, “Iya, Pak.”

Dia ketawa kecil sambil nepok-nepok biseps gue, “Lumayan juga. Kenalkan, saya bapaknya Adrian.”

“Oh, saya Kamal, Pak.” Gue ga bisa bilang dateng sebagai temen anaknya, jelas kita mau duel.

“Nah, pemanasan dulu, biar ngga kalah sama Adrian. Biar pun perempuan, tapi dia jauh lebih baik dari laki-laki mana pun.”

Dia berlalu sambil ketawa sok akrab.

Gue melongo. Kaya pernah denger yang barusan diomongin.

Dia ngedeketin banci kaleng dan langsung ngasih aba-aba buat pemanasan, “Lebih cepet lagi, jangan kaya cewek!”

Jiah! Anaknya emang cewek kali! Ni bapak ngga ada bersyukurnya punya anak cakep. Jadi penasaran gue, dia tahu ngga kalo anaknya lesbian?

Bodo amat! Gue mau denger suara bidadari dulu.

Sialnya, malah video call dari Bulan masuk duluan. Hadeh! Ketahuan, dah mau duel sama ceweknya.

Angkat, ngga nih?

Angkat, dah! Lagian gue ga punya apa-apa buat disembunyiin dari Bulan.

“Hai! gagal VC-an ama banci kaleng, trus telepon aku?”

Dia ketawa. Suaranya renyah dan manja.

“Tau aja, sih?”

“Iyalah.” Gue ganti ke kamera belakang, ngasih liat si banci lagi nonjok-nonjok punchpad yang dipegang bapaknya.

“Huwwaa! Kamu di mana?”

“Di sasana tinju yang dulu kamu ceritain.”

“Oh.” Dia ketawa lagi.

“Mau ngomong sama dia?” Gue berdiri siap nyamperin si banci.

“Eh, ngga usah, ngga usah. Adrian lagi sama bapaknya, ya? Ngga usah, bapaknya galak. Kalo lagi latian gini, ngga boleh diganggu.”

“Oh, terserah.” Duduk lagi, dah. Ganti kamera, balik ke depan.

Bulan buru-buru menyergah, “Jangan diganti, dong. Aku kan mau liat Adrian. Dia seksi banget, tauk kalo pas lagi latian gitu.”

Sepakat! Ngga bisa bantah soal keseksiannya. “Ngga boleh. Liat aku aja. Gantengan juga aku.”

“Huh! Aku ga suka sama yang ganteng!” Dia mengulurkan lidah sedikit.

“Serah! Udah, aku mau latihan dulu, ngelemesin otot.” Bersiap mutusin sambungan telepon.

“Eh, ntar dulu. Aku kan mau liat Adrian, plis plis plis…” Si Bulan kedip-kedip manja.

Males gue liatnya. “Ngga! Liat aku aja.”

“Ishh!” Dia menarik sudut bibir ke atas. Hahaha! Hiburan pagi ini, menikmati kekesalan Bulan Purnama.

“Lagian kamu ngapain di sana?” Bulan nanya masih sambil manyun ngegemesin.

“Mau berantem ama banci kaleng. Dia ngga terima dua kali kubikin KO.”

Bulan langsung ngakak maksimal. “Ya iyalah,” katanya, “kemaren itu kamu nyerangnya pas dia lagi ngga siap, wajar aja kalah.”

“Halah! Paling hari ini juga dia kalah.”

Dia malah makin ngakak. “Ya kali kamu bisa ngalahin pemegang medali emas POMNAS.”

What? POMNAS? “Emang dia ikut cabang apa?”

“Tinju,” Bulan menjawab santuy.

Glek! Gue liat banci kaleng itu latihan kombinasi tendang dan tinju diiringi teriakan si bapak buncit, “Jab! Hook! Kick!” Gerakannya cepat dan mantap ngeluarin suara bak buk yang bikin nyali ciut.

“Ngga mungkin, emang beratnya cukup buat ikutan tinju? Ngga ada cabang tinju putri, kan?”

“Beratnya cukup, tuh. Buktiya dia bisa dapet medali emas,” Bulan ngejelasin sambil mencibir ngeselin.

Si banci nendang dan ninju dengan kecepatan yang lumayan banget. Dia mungkin diuntungkan dengan badan yang kecil, jadi bisa bergerak lebih cepet. Tapi kalo beratnya cukup buat ikut pertandingan tinju, berarti massa ototnya lumayan juga. Makin jiper gue.

“Heh! Bengong!” Bulan berseru dari layar.

“Ngeliatin apa, sih? Pasti jiper liatin Adrian, ya. Hahaha!”

Sialan! Kok dia bisa baca pikiran gue mulu? “Dikit. Tapi bidang olahraga kita beda, jadi ngga bisa dibandingin.”

Dia ngakak lagi. “Tetep aja Adrian menang banyak. Masih muda, trus skill-nya juga lebih bagus.” Bulan ngeremehin gue lagi.

“Tapi massa ototku lebih banyak,” bantah gue ngga mau kalah, dia sendiri yang bilang kalo lengan gue lebih gede, hahaha. “Kalo maennya di power, aku pasti menang.”

“Beuh! Ngga percaya! Mau kaya gimana juga, Adrian tuh jauh lebih baik dari cowok mana pun.”

Eh? Kalimat ini lagi. Tadi bapaknya yang ngomong gitu, sekarang ceweknya. Jadi kaya lagi dicuci otak, denger kalimat yang sama terus menerus. “Huh! Lebih baik dari cowok mana pun, kecuali Kamal. Liat aja nanti kalo ngga percaya!”

“Ngga ah! Aku udah tahu siapa yang menang. Latian dulu, gih. Biar nanti memarnya ngga terlalu banyak, hahaha.”

Sialan! “Sungguh doa istri sholehah pasti diijabah.”

Maksudnya ngomong sarkas. Tapi jadi percuma ketika yang diajak ngomong ngga paham. “Diijabah apaan?” tanyanya serius.

“Dikabulkan, Tuan Putri.”

Bulan ngakak keras banget setelah paham. Dia menjawab, “Aamiin.” Lalu menutup telepon.

Kuping gue kerasa berdenging kehilangan suara imutnya Bulan. Ngeliatin si banci emang bikin jiper. Punchpad yang dipegang bapaknya kayanya udah tipis banget kena tonjok dan tendang bertubi-tubi tanpa sempat kembali ke bentuk semula.

Sekarang gue butuh obat penenang beneran. Siapa tahu bisa jadi dopping buat ngadepin si banci kaleng.

“Assalamu’alaikum,” nah, ini dia suara yang ngedengernya aja udah bikin hati adem.

“Wa’alaikumsalam,” ngomongnya difaseh-fasehkan. Di hadapan akhwat, pencitraan musti diperhatikan.

“Gimana? udah siap buat presentasi?”

“InsyaaAllah siap, Pak.”

“Baguslah. Makasih, ya udah mau gantiin. Nanti saya traktir makan siang, deh.”

“Sama-sama, Pak. Ngga usah repot-repot. Nanti panitia juga menyediakan makan siang, kok Pak,” alus banget dia nolak.

Tapi gue keukeuh.

“Ya udah, nanti saya traktir ngemil aja pulang kantor.”

Dia tertawa kecil. Duh, manis banget dengernya. Ketawa terus aja kaya gini.

“Ngga usah, Pak. Saya harus cepet pulang, kasian ibu saya kalo kelamaan nunggu,” Hana tetep keukeuh nolak.

“Oh, kirain kasian suami kamu.”

Hana ketawa manis.

“Saya belom nikah, Pak.”

Uhuy!

“Single and available, dong?”

Bukannya jawab, dia malah ngalihin pembicaraan. “Udah dulu, ya Pak. Saya harus berangkat sekarang supaya ngga terlambat nyampe UI.”

“Oya, kamu dijemput supir kantor, kan?”

“Ngga, Pak. Saya naik kereta aja,” jawabnya manis dan halus.

“Loh? Kamu kan mewakili presdir Purwaka Grup. Berarti bawa imejnya Om Hendro, masa naik kereta?”

Dia tergelak geli.

“Bukannya Pak Presdir yang baru juga gitu, biar penghasilan ratusan juta, tapi tetep aja naik motor ke mana-mana?”

“Eh? Kok tahu?”

Dia berdeham dua kali kemudian gelagepan ngejawab, “Udah dulu, ya Pak. Saya harus berangkat sekarang biar ga telat. Assalamu’alaikum.” Panggilan diputuskan.

Tinggal gue yang bengong. Dari mana Hana tahu penghasilan gue? Bulan aja dijamin ngga tahu apa-apa soal berapa duit yang suaminya ini punya. Si Ulet Bulu juga cuma dapet CC unlimited tanpa tahu berapa penghasilan yang jadi jaminan.

Trus, dari mana Hana tahu? Apa dia ngintip rekening gue? Kok bisa?

Si banci tiba-tiba udah di depan mata, nyodorin peralatan pengaman. Ada pelindung kepala, pelindung dada, dan sarung tinju.

“Nih! Biar luka lo ngga parah,” ledeknya dengan muka sialan paling seksi.

Okah! First thing first. Sekarang waktunya fokus duel sama pemegang medali emas POMNAS. Biar dulu gue cuma sampe semi-final di POMNAS, bomat. It’s finished when it’s finished!

Bersambung