Moon Story Part 11

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 11 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 10

Obat Penenang

Hhh! Musti punya stok superekstrasabar ngadepin anak satu ini. Tapi ngga tahu kenapa, asik aja ngadepin ngambek-ngambeknya gini.

“Dan cowok sok imut yang lagi pengen pedekate sekaligus tahu banget kamu nginep di hotel mana kamar nomor berapa adalah….?” Gue sodorin kartu ucapan yang diiket bareng kemasan plastiknya.

Bulan noleh full tercengang. Gue bales dengan kedip-kedip selugu dan seimut mungkin. Diambilnya kartu ucapan lalu dibaca keras-keras,

“In case I couldn’t cuddle you all night.” Dia tergelak lega.

“Astaga! Kok kamu ngga bilang?” katanya gemes sambil mukul-mukul lengan gue.

“Kamunya udah kabur duluan.”

Dia nerima boneka kiriman gue dengan semringah.

“So sweet,” katanya,

“thank you!”

Dengan cepet bungkusnya dibuka dan boneka segede gaban itu dipeluk. Sementara gue cuma dapet plastiknya. Tega bener.

Dan itu boneka ngga lepas lagi dari pelukannya sepanjang jalan. Mulai dari packing ransel sampe naik pesawat. Sadis, yang ngasih dibikin mupeng tingkat dewa. Kayanya salah ngasih hadiah gue.

Muka Bulan yang udah lumayan hepi sejak dapet boneka, tiba-tiba jadi manyun lagi begitu ketemu ayahnya. Sepanjang perjalanan, dia sama sekali ngga mau nengok Om Hendro. Di dalam private jet, meski duduk di bangku berhadapan, Bulan lebih memilih menghadapkan badan ke jendela.

Hhh! Kenapa orangtua ini ngga juga belajar? Dia baru aja dapetin putri kesayangannya lagi, tapi malah mendorong gadis itu menjauh seolah ngga butuh. Kenapa ngga terima dulu aja?

Pesawat udah naik sampai ke atas awan. Langit biru terlihat makin cerah dari atas sini. Awan bergumpal-gumpal seperti lautan kapas yang menggoda untuk dipeluk.

Ehm, maksudnya punggung Bulan yang dibalut kaus merah marun ini menggoda sekali untuk dipeluk. Dan rambut lurus sebahu itu, udah kebayang bakal sekangen apa nanti sama keharumannya.

Ya udah, peluk aja. Sekali-kali egois ngga masalah. Lagian orang-orang juga bakal maklum, penganten baru mau pisahan bentar lagi.
Uhuk! Penganten baru dari Hongkong!

Untungnya yang dipeluk ngga protes. Dia dengan kalemnya nyenderin kepala di pundak gue. Mungkin yang kita rasain beda, bodo amat! Yang penting kita bisa saling menerima diri masing-masing. Sementara banyak pasangan beneran di luar sana sering bertengkar karena perbedaan kecil.

Bisa jadi karena perbedaan kita terlalu mendalam, mengakar hingga ke dasar. Jadi persamaan-persamaan kecil justru terasa sebagai anugerah.

Pemandangan di luar jendela ngga banyak berubah. Masih hamparan awan putih tebal dan langit biru cerah yang menenangkan. Hening di dalam pesawat. Gue sampe bisa denger suara napas Bulan, ditarik pelan dan terasa berat.

Kasian amat dia.

Gue bisikin di telinganya, “Ngga usah ngorbanin kebahagiaan diri sendiri demi orang lain.”

Dia noleh, menatap dengan tatapan itu lagi. Seperti sedang merentang meteran jauh ke dalam mata gue. Entah apa yang mau diukur.

Dalam jarak sedekat ini, laju debar jantung ngga bisa ditahan. Tanya aja sama awan yang ngintip dari luar jendela, seberapa pengen gue menjelajahi bibir itu dengan lidah.

Ngga ada kata-kata. Dia mengalihkan pandangan lagi ke bentangan langit biru yang melengkung, mengecup horizon di batas pandang. Tangannya dilepaskan dari si boneka beruang dan beralih melingkupi lengan gue.

Gosh!

“Can I kiss you?” dibisikkan dengan nada serendah mungkin, bikin gue kedengeran kaya bucin paling menyedihkan sesemesta.

Sepanjang pengalaman pacaran, baru kali ini minta ijin buat nyium doang.

Gilanya, cewek yang dimintain bahkan udah gue nikahin kemaren lusa.

Dia noleh lagi. Melempar tatapan yang berusaha mengukur kedalaman entah apa. Ujung telunjuk kanannya ngelus-ngelus dagu gue.

Dasar, Bulan! Kalo iya bilang iya! Kalo ngga bilang ngga! Jangan bikin gue mikir yang iya-iya padahal ngga-ngga.

Bukannya jawab, dia malah berbalik dan meluk gue. Samar kedengeran suara buku ditaro di meja plastik dari bangku Dokter Ardan yang pas banget berhadapan sama bangku gue. Abis itu ada suara langkah kaki menjauh. Gue lirik, Om Hendro merem dengan mulut terbuka.

Praktis sekarang tinggal gue sama Bulan. Dokter Ardan mungkin sedang ke toilet. Jendela pesawat mulai memperlihatkan pemandangan kota dan laut di bawah sana. Kita sedang bersiap untuk mendarat, sebentar lagi Semarang akan dijejaki.

“Don’t be in love,” gitu akhirnya jawaban dari Bulan setelah ngelepasin pelukan.

“Why?”

“Nanti kamu sakit waktu harus ngelepasin,” bisiknya tepat di telinga.

“Ngga akan.”

Dia mengambil jarak, mengangkat alis dengan jenaka.

“Karena aku cuma pengen kamu bahagia.”

Senyumnya pecah. Yang pertama sejak perjalanan ini dimulai.

“Oke,” katanya riang, “aku janji untuk selalu bahagia.”

Gue anter dia sampe tangga pesawat. Pengennya ikutan turun di sini aja. Tapi ada banyak hal yang harus diurus di Jakarta. Terutama soal jabatan presdir. Ugh! Ngga pernah mimpi bakal terbelit urusan kaya ginian. Asli nyusahin tingkat dewa.

Balik lagi ke bangku, ternyata Om Hendro ngga tidur.

“Selamat,” katanya.

Selamat? Apanya yang perlu diselametin?

“Kayanya kamu udah berhasil ngambil hatinya,” kata Om Hendro lagi.

Ketawa aja. Gue tahu itu salah. Yang bener hati gue yang udah dia ambil. Itu di sana, terkatung-katung di antara helai rambutnya.

***

Kapal pesiar baru akan merapat ke Tanjung Priok besok sore. Jadi gue ngga bisa pulang ke rumah karena kunci dibawa sama Mama. Hebatnya, gue ngga mikir sama sekali buat bawa kunci cadangan. Nasib, nasib!

Terpaksa semalam ini nginep dulu di rumah Om Hendro. Sebagai suami Bulan, gue langsung diarahkan ke kamarnya. Begitu masuk, napas gue nyaris brenti. Kamar ini lebih tepat disebut gudang boneka.

Ngga ada secuil pun ruangan kosong kecuali diisi boneka. Ada boneka ditempel di cermin rias. Padahal di mejanya juga udah ada tiga boneka kecil-kecil lagi megangin alat make up. Di lantai, tepat di tengah karpet ada boneka bebek gede yang bisa dijadiin bantal atau guling.

Di pojok kamar deket jendela ada bangku berbentuk boneka beruang, atau boneka beruang berbentuk bangku, ngga bisa mutusin gue. Waktu didudukin, dua tangannya bakal memeluk otomatis karena bagian bangkunya tertekan oleh berat tubuh. Rasanya nyaman, seperti dipeluk dari belakang.

Tempat tidurnya lebih parah. Ngga tahu gimana caranya si Bulan bisa tidur dengan boneka sepenuh kasur. Padahal, tiap kali ketemu kasur dia pasti menghempaskan diri ke atasnya.

Waktu nyobain menghempaskan badan ke kasur, baru gue tahu apa yang sebenernya dia rasakan. Boneka-boneka itu terlompat ke badan. Mereka kaya bilang, welcome home!

Tiba-tiba gue sadar. Bulan ternyata sangat kesepian. Boneka-boneka ini digunakannya untuk mengisi kekosongan. Agar semua yang di depan mata bisa terisi, karena jiwanya yang tak terlihat mata sangat hampa.

Poor Bulan. Dia bisa menuhin kamar dengan boneka sebanyak apa pun, tapi ngga ada satu pun yang bisa memenuhi jiwa. Sialnya, ketika akhirnya ada yang berhasil mengisi kekosongan jiwanya, orang itu adalah si banci kaleng.

Aaargh! Gue makin kesel sama keputusan Om Hendro. Dia kira dia bisa menang dengan mendesak Bulan mutusin si banci itu. Padahal yang terjadi adalah dia kembali mengosongkan jiwanya. Kenapa orangtua itu ngga juga belajar?

***

Paginya gue langsung ngantor pake kemeja yang dipake buat resepsi. Lumayanlah daripada pake T-shirt. Sesuai ekpektasi, kantor kosong. Cuma ada satpam yang ngga bisa ikut liburan karena baru kerja tiga bulan. Di dalam gedung ada juga beberapa karyawan yang juga terpaksa tetep kerja dengan alasan yang sama.

Ruangan presdir ada di lantai sepuluh, bagian tertinggi gedung ini. Posisinya dipojokan jadi dapet view keren kota Jakarta dari dua sisi. Biarpun yang diliat cuma langit biru kusam dan gedung-gedung di sekeliling.

Hal pertama yang gue pelajari adalah PC di meja Om Hendro. Untung udah dikasih password-nya pas sarapan tadi pagi. Begitu berhasil masuk langsung disuguhi suara murottal.

Gubrak! Berasa auto-diruqyah gue. Playlist di PC-nya semua murottal dari juz satu sampe tigapuluh. Fiuh! Segitunya Om Hendro. Bikin pengen nyelipin Nirvana, satu album aja, hahaha!

Tiba-tiba pintu diketok.

“Assalamu’alaikum, Pak,” suaranya cewek, mudah-mudahan bukan kuntilanak. Secara kantor lagi sepi pake banget.

“Siapa?”

“Saya, Hana, Pak. Sekretaris Presdir.”

Wow! Gue punya sekretaris! Ya iyalah! Mana mungkin presdir ngurusin semua sendirian.

“Masuk!” gaya bener, berasa boss of the boss.

Si Hana masuk dengan langkah mantap. Dan sekretaris presdir ini ternyata cakep, hahaha. Om Hendro seleranya boleh juga. Cuma dia pake hijab lebar, kayanya golongan akhwat, musti jaga sikap gue.

“Maaf, saya terlambat, Pak. Saya kira Bapak belum masuk hari ini.” Dia berdiri pas di depan meja gue sekarang.

“Perkenalkan, nama saya Raihana, Pak Hendro biasanya memanggil saya Hana.”

Gila! Formal amat.

“Belom jam delapan, belom terlambat, kok. Silakan duduk, Hana.”

Dia duduk sembari tersenyum luwes. Bener-bener smile of the day, matahari langsung redup malu kalah saing sama senyumnya.

Gue minta dia menjelaskan tentang pekerjaan presdir juga kondisi perusahaan yang dia tahu. Hana ngejelasin dengan detil tapi gue ngga gitu ngerti. Suaranya bikin susah fokus, ngalir manis dan jernih kaya sungai di kaki gunung.

Beberapa kali gue kehilangan konsentrasi dan nyuruh dia ngulang kalimat. Setelah itu suaranya menghipnotis lagi dan bikin fokus jadi ambyar.

Akhirnya dia bilang, “Mungkin Bapak lebih cocok membaca tulisan daripada mendengar penjelasan?”

Hehehe, ketahuan konsentrasi gue melayang entah ke mana.

“Apa ada penjelasan ringkas dalam bentuk tulisan?”

“Bisa saya buatkan, Pak,” jawabnya sigap.

Pagi itu gue abisin dengan bolak-balik ngecek apa dia udah nyelesein rangkumannya atau belom. Mungkin dia kesel karena ngerasa diburu-buru. Sebenernya, gue cuma lagi butuh obat penenang, sejenis musik yang mengalir dalam suaranya.

Kangen

Perhatian gue baru teralih waktu nerima WA dari Bulan, “Tau ngga apa yang baru aku sadari ketika kamu ngga ada?”

Hahaha! Kirain bakal gue yang kangen duluan, ternyata dia yang udah ga tahan.

“Kamu baru sadar kalo aku ngangenin banget.”

Dia membalas dengan emoji ngakak guling-guling.

“Aku baru sadar kalo rokokku ketinggalan di kapal, wkwkwk.”

Jiah! Kangen rokok ternyata.

“Padahal baru beli, belom sempet dibuka lagi,” lanjutnya ditambah emoji ngakak sampe keluar airmata.

Gitu doang? Ga kangen, nih?

“Baguslah, tiga hari ngga ngisep, gimana rasanya?”

Si Bulan bolak-balik typing tapi ngga ada satu pun chat yang masuk, ampe bosen nungguin.

Untung Hana ngasih kabar via interkom, “Udah saya simpan di drive, Pak. Silakan dicek.”

“Drive? Drive apa?”

Selanjutnya gue harus berusaha keras benar-benar fokus mendengarkan instruksi Hana lewat interkom. Katanya buka web lalu ketikkan alamat trus buka folder lanjut ga tahu lagi ngapain.

“Bisa tolong ke sini aja, kasih liat saya step by step buka folder-nya.”

Dia datang dengan senyuman terbaik sepanjang masa. Sementara gue masang muka sememelas mungkin. Mudah-mudahan dia ngga tahu kalo atasan barunya ini lulusan manajemen informatika. Bisa nyungsep seluruh harga diri almamater kalo sampe ketahuan.

Hana ngambil alih mouse di depan gue. Harum pakaiannya langsung masuk ke indera penciuman. Dia ngga pake parfum. Ini wangi pelicin setrika yang biasa dipake si bibi di rumah.

“Wangi kamu ngingetin saya sama ibu saya.”

“Eh?” Dia spontan berdiri.

“Kamu pasti pake pelicin yang literan itu, ya?”

Dia tertawa kecil. Mulutnya hanya terbuka sedikit, keliatan sebaris gigi putih yang tersusun rapi.

“Iya, Pak,” jawabnya renyah, “biar irit.”

Lalu dia fokus lagi ke layar komputer. Bikin gue penasaran, kira-kira kaya gimana rambut di balik hijab itu. Apa halus lurus kaya rambutnya Bulan, atau ikal bergelombang besar kaya si ulet bulu, atau lurus dengan tekstur agak kasar seperti rambut Ratna? Apa kulitnya juga halus seperti mentega? Apa dia juga suka dipeluk? Apa…

“Silakan, Pak.” Hana menunjukkan layar PC yang nampilin halaman pertama dari rangkuman yang baru ia buat.

“Oh, ya. Makasih.”

“Kalo ada perlu apa-apa, silakan hubungi saya di interkom.”

Oh, tentu saja. Ngga usah dikasih tahu soal itu.

Lagi asik baca hasil tulisan si Hana, tiba-tiba hape bunyi, ngagetin. Bulan telepon!

Jiah! Bilang aja kangen. Abis WA sekarang nelepon.

“Halo…”

“Ih! Ke mana aja, sih? Kok WA aku cuma di-read aja?” Wadaw! Langsung ngegas.

“Ngga ke mana-mana. Bukannya tadi udah dijawab?”

“Kan trus aku bales lagi. Trus kamu ngga jawab-jawab,” dari suaranya langsung kebayang bibir merah muda yang manyun ngegemesin.

“Ya udah, apa yang harus aku jawab?”

Tapi dia malah makin ngegas, “Kamu sengaja, ya?”

Argh! Paling males ngelayanin kaya beginian. Pengen matiin hape aja biar fokus lagi mempelajari rangkuman yang udah buru-buru dibikinin sama Hana.

“Kamal?”

“Ya?”

Baeklah, tinggalin layar PC dan fokus sama cewek yang lagi ngambek di ujung telepon.

“Kok aku dicuekin, sih?”

Hmmpft! Mulai ngeselin, nih.

“Aku lagi kerja.”

“Kerja apa?”

“Kerja yang dibikin sama bapakmu itu. Puas? Sekarang aku lagi mempelajari sistem perusahaan, struktur organisasi, bla bla bla. Cukup jelas, Tuan Putri?”

Ngga ada jawaban dari ujung sana.

“Kalo udah selesai, aku mau lanjut kerja.” Ngga ada waktu ngurusin segala rengekan dan rajukan.

“Jadi kamu di kantor sekarang?”

“Di mana lagi?”

Hening.

“Ya udah. Aku tutup. Mau lanjut kerja.”

“Ya,” suaranya terdengar sedih, bikin gue ngerasa bersalah.

“Nanti aku telepon lagi jam makan siang, oke?”

Dia hanya menjawab dengan gumaman dan telepon ditutup.

Hhh! Gini amat idup gue. Ngelakuin apa dulu ampe dapet hukuman segininya? Abis, dah, segala mood buat kerja.

Balik lagi ke chat-nya Bulan. Cari tahu apa yang bikin dia sengambek itu. Ternyata bener ada lima baris chat baru yang pasti udah ditandai terbaca karena dari tadi room-nya ngga ditutup.

Chat pertama, jawaban dari pertanyaan terakhir, “Rasanya kaya pengen ketemu kamu lagi.” Hmm, ini yang tadi dia typing ngga selese-selese.

Susah banget pasti nulis satu kalimat pendek gini.

Baris kedua dikirim dua menit setelah yang pertama, “Aku mau ngirim sesuatu, nih. Kirimin alamatmu, dong.”

Dilanjut baris ketiga, “Istri macam apa ini ngga tahu alamat suaminya.”

Diakhiri dengan emoji ketawa guling-guling.

Ketika dibaca setelah dia ngambek, rasanya jadi ngga lucu lagi.

Baris keempat tanpa kata-kata, hanya stiker boneka beruang mengintip dari balik pintu.

Baris terakhir ditulis dengan huruf kapital dicetak tebal, “HELLLLLLOOOOOO!” Diakhiri dengan emoji speaker sepenuh layar.

Kasian amat ni anak. Gue kasih alamat rumah disertai pertanyaan basa-basi, “Mo ngirim apa?”

Balesannya cepet, tapi ngeselin, “Katanya sibuk?” Ditambah lima emoji ngeledek pake muka jelek.

Sialan! Dibaikin malah ngeledek. Gue matiin hape tanpa ngirim balesan apa pun.

Serah! Sekarang waktunya kerja. Kalo butuh, telepon ke kantor!

Heran, mood gue buat ngurusin perusahaan balik lagi. Bagus, sering-sering aja ngambek, dijamin makin sukses Purwaka Grup di tangan Kamal.

***

Jam makan siang di sini ternyata lama banget, dua jam. Kata Hana ini agar karyawan yang muslim dapat kesempatan untuk melaksanakan sunnah nabi, qailullah. Ngga cuma yang muslim, yang nonmuslim pun mendapat keuntungan.

Ada yang menggunakannya untuk menjemput anak-anak mereka dari sekolah. Ada yang menyempatkan diri makan bareng sama istri dan anak-anak. Di luar dugaan, produktivitas malah meningkat seiring dengan peningkatan indeks kebahagiaan karyawan.

Ini masih program uji coba sebenernya, baru dilaksanakan di kantor pusat sejak empat bulan terakhir.

Gue cuma bilang, salut sama Om Hendro. Asli niat banget menjalankan ajaran Islam. Kebayang betapa terpukul beliau begitu tahu anak satu-satunya belok. Ngga heran, begitu dapat kesempatan mengintimidasi langsung aja dieksekusi.

Setelah makan siang, Hana ngabarin kalo ada sepuluh missed call di telepon kantor dari nomor Bulan. “Udah saya telepon balik. Mbak Bulan pengen menghubungi Bapak. Kayanya lagi marah, Pak.”

Baru inget gue, lupa nyalain hape, hahaha. Barang pipih itu masih tergeletak dengan tenang di meja. Begitu dinyalain, notifikasi langsung berentet. Duapuluh missed call dari Bulan. Gubrak! Ada kasus urgent apa, nih?

Belom sempet ditelepon balik, hapenya bergetar karena ada panggilan masuk, dari Bulan.

“Halo…”

Sesuai dugaan, dia ngegas lagi, “Ke mana aja, sih? Diteleponin dari tadi? Katanya mau telepon waktu jam makan siang? Sekarang jam makan siang udah abis, kan?”

Ni anak gabut banget. Ngga ada kerjaan selain nungguin telepon gue?

“Iya, sorry. Tadi kelaperan, jadi langsung cari makan. Hapenya ketinggalan, lupa dinyalain.”

Trus dia merepet ngga jelas. Gue taro aja hape di meja biar suaranya ngga nyakitin kuping. Setelah brenti beberapa saat baru dideketin lagi ke kuping.

“Udahan marahnya?”

“Ih, kamu ngeselin,” sekarang kedengeran kaya nahan nangis.

“Aku lagi berusaha ngelupain Adrian, kamunya malah nyuekin aku. Hampir aku nelepon Adrian aja.”

Astaga! Ternyata gitu ceritanya.

“Yakin bisa ngelupain dia?”

“Aku akan berusaha. Kan udah janji sama ayah.”

Ga bakal berhasil kalo kaya gini caranya.

“Kalo suatu saat nanti ternyata ayahmu mati, apa kamu bakal balik lagi sama si banci itu?”

Ngga ada jawaban.

“Lan, kalo gini caranya, kamu ngga bakal bisa ngelupain dia. Kamu cuma jadiin aku substitusi doang. Artinya, kamu bakal ngebandingin aku sama banci itu seumur hidup. Dan itu sama aja nyakitin diri sendiri. Nyakitin juga buatku.”

Masih ngga ada jawaban dari Bulan.

“Aku udah bilang, jangan korbanin kebahagiaanmu sendiri. Jangan nyakitin diri sendiri. Kalo pengen nelepon banci itu, gih sana telepon. Aku ngga akan laporin ke ayahmu. Be happy sana. Aku akan pastiin Om Hendro ngejalanin terapinya.”

Kedengeran suara dia mengingsut ingus.

“Tapi ntar kalo ayah tahu, gimana?”

“Ck! Ayahmu ngga bakal tahu kalo ngga ada yang ngasih tahu. Udahlah, your wellbeing is the priority.”

“Beneran ngga apa-apa aku telepon Adrian?”

Halah, ni anak tumben kebanyakan mikir.

“Udah ngaku aja, kamu sebenernya kangen sama banci itu, kan? Ngga usah pura-pura kaya pengen ketemu sama aku. Udah, sana telepon!”

Dia terkikik. “Kamu tahu aja, sih?”

Huh! Gue cepet belajar. Udah ngga mempan lagi di PHP-in.

Setelah tutup telepon, periksa notif satu-satu. Ngga ada yang menarik, kecuali satu dari nomor ngga dikenal. Isinya link lokasi dari G-Maps.

Tulisannya, “Gue tunggu di sini ,besok, jam 08.00.”

Cih! Pas gue pengen nabok orang, pas banci kaleng ngajak duel.

“Oke, jangan lupa cek kotak P3K, lo bakal banyak luka besok!”

Dia ngebales ngga mau kalah, “Tenang aja, gue tambahin perbannya biar cukup buat ngebalut luka lo besok.”

Bersambung