Moon Story Part 10

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 10 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Moon Story Part 9

The Most Calming Moment

Jalanan ngga gitu rame malam ini. Abis makan malam di foodcourt rumahsakit, kita langsung balik ke hotel. Kepala gue udah berat pake banget. Satu-satunya yang kepikir cuma tidur.

“Kamu pendiem banget, deh malem ini,” kata Bulan sambil ngulurin tangan mijet tengkuk gue.

Well, mungkin maksudnya mijet, tapi rasanya lebih mirip ngelus-elus. Apa pun, lumayan juga. Beban di kepala berkurang dikit.

Di u-turn, gue belokin mobil langsung ke hotel. Bulan ngga ngomong-ngomong lagi sampe kamar.

Gue masuk duluan ke kamar dan langsung menguasai kasur. Bodo amat dia bengong ngeliatin, secara ngga bisa lagi seenaknya ngebanting badan ke ranjang. Ngga lama, setelah itu dia beralih ke kamar mandi.

Tinggal sendirian di kasur. Sepi juga, cuma bisa meluk bantal. Kamar hotel ngga pernah nyediain guling. Mungkin mereka berasumsi bahwa yang nginep di sini harusnya udah bawa guling idup masing-masing.

Kasian amat yang jomlo kaya gue. Eh? Jomlo? Bukan, tapi nikah rasa jomlo, hahaha!

“Trus? Aku ngga dikasih bantal?” Tau-tau Bulan udah duduk di depan gue dengan mulut dimanyun-manyunin.

Gue tata bantal yang tadi dipeluk buat bakal tidur dia. Tapi Bulan malah ketawa geli.

“Mau pake bantal tangan aja, kaya biasa,” ujarnya manja.

Apanya yang kaya biasa?

Bulan ngambil tangan kanan gue trus melipatnya di siku. Abis itu dengan santai sambil senyam-senyum nakal, dia membaringkan kepala di ceruk lipatan tangan.

“Biasanya kita tidur kaya gini?”

Dia ngambil tangan kiri gue dan melingkarkannya ke pinggang.

“Kaya gini,” ujarnya dengan senyum yang ngegemesin pake banget.

Okay, not bad. Mukanya cuma berjarak beberapa senti dari mata gue. Ada aroma baru yang menguar masuk ke rongga penciuman. Mungkin wangi krim malam atau lotion, entahlah.

Tapi tetep, wangi rambutnya adalah yang terbaik. Ga bosen-bosen gue menghirup udara di ubun-ubunnya.

“Kamu kecanduan, ya?” bisiknya jail, “dari tadi nyiumin kepala aku terus?”

“Iya. Aku lagi masukin informasi sebanyak-banyaknya.”

“Informasi?”

Gue hirup lagi aroma rambut yang pas tersaji di depan hidung. Keramas dari pagi, sampe malem wanginya ngga banyak berubah. Mungkin interaksi dengan keringat malah bikin harumnya makin kuat.

Ini jadi my favorite moments of life sekarang. Menghirup harum rambutnya bener-bener kaya masuk ke dunia lain yang menenangkan. Mungkin sekarang kita punya perasaan yang timbal balik. Dia merasa nyaman dalam pelukan gue sementara gue merasakan ketenangan saat memeluknya.

Yah, gini aja terus. Bernapas dan berbaring di dunia kita. Semua di luar lingkar lengan ini terlalu menekan dan menyesakkan.

“Informasi apa?” Bulan masih nungguin jawaban gue.

Hahaha, dia kepo.

“Informasi tentang harum rambutmu.”

Dia sedikit mendongak, meminta penjelasan.

“Nanti kalo kamu udah di Semarang, aku bisa kangen berat sama wangi ini. Jadi sekarang mau menyimpannya rapat di memori, biar nanti ngga kehilangan.”

Dia tersenyum.

“Kalo gitu peluk aku erat. Biar nanti aku ga kangen sama dekapanmu.”

“Halah! Ntar juga kamu tidur sama cewekmu.” Tapi tetep aja gue pererat pelukan hingga badan kita hanya terpisah kain yang dipake masing-masing.

“Tapi tanganmu lebih berisi,” ujarnya lirih.

Hohoho, tentu saja. Tangannya si banci kaleng jelas terlalu kecil dibanding lengan gue.

“Padahal dia juga rajin latihan, loh. Dia kan dari umur tiga tahun aja udah diajarin tinju.”

“Wow!” Serem amat tu anak.

“Iya, bapaknya, kan punya sasana tinju.”

Glek! Dan dia nantangin gue tadi. Katanya tunggu kabar darinya, jangan-jangan nanti diajakin main tinju di tempat bapaknya.
Mampus gue. Mana udah lama banget ga latihan. Abis ini musti mulai siap-siap, nih.

“Dia jago tinju berarti?” Giliran gue yang kepo.

“Dulu mungkin. Sekarang dia lebih fokus kickboxing.”

Sadis! Blom pernah ngelawan kickboxer gue. Fix, abis ini harus ngelemesin otot lagi.

Malam itu, dalam keharuman rambutnya, gue tidur dengan tenang.

***

Plak! Satu gamparan langsung bikin melek seketika. Ngga ada siapa-siapa. Kenapa sepi banget? Ke mana perginya suara anak-anak yang lagi ngapalin?

Secercah cahaya masuk dari jendela membuka kesadaran. Ini bukan masjid.

Ugh! Sial! Barusan cuma mimpi.

Kenapa memori gue balik lagi ke situ? Ini ngeselin!

Bulan masih nyenyak banget tidur meluk lengan gue. Kasih satu kecupan ringan di pucuk kepalanya, masih seharum semalam. Coba dia ngga belok, bangun pagi disambut sensasi kaya gini bakal jadi pengalaman paling membahagiakan sedunia.

Dia menggeliat manis dan mengubah posisi jadi membujur kasur. Gue berdiri, membuka tirai jendela, memasukkan hangat matahari pagi.

Baru jam enam, tapi matahari udah tinggi. Dermaga Tanjung Perak terlihat penuh kapal besar. Di kejauhan, lautan masih terlihat biru cerah. Bukti bahwa polusi belum mengambil alih konsentrasi atmosfer.

“Kamu suka banget, sih ninggalin aku sendirian di kasur?” rajuk Bulan ngelingkarin lengan di pinggang gue.

Elah, ni anak ngagetin. Sebenernya asli belok apa ngga? Ntar diajakin baku tindih, malah disangka memerkosa, kan berabe.

“Hmm,” dia napas di punggung, “lama-lama aku jadi suka bau keringetmu.”

Huahahaha! Emang, bau keringet gue aja ngangenin.

Gue tarik tangannya supaya pindah ke depan. Sama-sama menikmati pemandangan segar pagi hari di muka jendela. Sekalian biar leluasa lagi menghirup harum rambutnya. Eh, bukan. Maksudnya biar dada yang nempel di punggung gue ga bikin salah fokus.

Gue peluk dia. Dia nyender di dada. Gitu aja tanpa suara, ga tahu berapa lama.

“Aku jenguk bayi kemaren,” gue yang pertama buka suara dan dia langsung berbalik.

“Gimana rasanya?” matanya berbinar waktu ngomong gini.

“Rasanya…”

Dia menunggu. Sorot matanya menahan harapan.

“Rasanya jadi pengen ngajak kamu bikin bayi,” pengen ngakak pas ngomongin ini. Ngga mungkin!

Tapi responnya ngga sesuai harapan, “Tuh, kan. Pasti jadi pengen juga kan.” Dia manyun.

“Tapi Adrian ngga mau punya anak dulu. Katanya dia blom punya penghasilan. Blom bisa membiayai satu anak.”

Halah, gayanya.

“Aku dah punya penghasilan. Bisalah, kalo cuma nambah membiayai hidup satu orang lagi.”

Dia tertawa.

“Katanya ga mau punya anak sama lesbian?”

Ikutan ketawa juga.

“Kalo kamu mau berkomitmen membangun keluarga sampai akhir, aku mau punya bayi denganmu.”

Gelaknya makin keras.

“Ngga. Aku mau bikin keluarga sama Adrian,” balasnya tegas.

“Keluarga apaan? Keluarga dengan dua ibu tanpa ayah?”

Bulan terdiam.

“Kamu tahu gimana rasanya hidup tanpa ayah. Apa kamu mau anakmu merasakan hal yang sama?”

Matanya menantang tak terima.

“Adrian bisa berperan sebagai ayah,” dia menyergah tegas.

“Ck! Dia itu cewek. Mau jungkir balik kaya gimana juga, dia ngga akan mungkin jalanin peran sebagai laki-laki. Kamu cuma akan membohongi diri sendiri.”

“Dia jauh lebih baik dari laki-laki mana pun!” Bulan nusuk dada gue pake ujung telunjuk.

“Catet itu!” Lalu pergi gitu aja.

“Dia tetep perempuan!” gue nyaris teriak saking keselnya.

Bulan berbalik sedikit, lalu dengan tajam dia membalas, “Karena itu dia lebih baik dari laki-laki!”

***

Extra Time

Pagi itu, sembari sarapan di restoran hotel, Dokter Ardan mengajak berdiskusi tentang terapi yang disarankan untuk Om Hendro. Setelah berkonsultasi dengan dokter onkologi yang merawat di Jakarta, dia menyarankan kriopterapi dikombinasikan dengan kemoradioterapi.

“Memang hanya untuk menambah harapan hidup. Soal kesembuhan, probabilitasnya kecil sekali.”

Masalahnya, Om Hendro menolak semua jenis terapi. Dia memilih untuk fokus mempersiapkan diri untuk menghadap Allah. Ini seperti membiarkan diri sendiri mati pelan-pelan.

“Yah, lagipula memang udah ga ada lagi yang bisa dilakukan, kan?” Bulan menimpali pasrah.

“Ada,” gue ga setuju, “bukannya tadi Dokter Ardan udah nyaranin dua jenis terapi dikombinasi?”

“Tapi itu cuma nambah waktu, apa gunanya?” Bulan mengajukan argumen.

“Bukannya itu yang kita lakukan setiap saat?”

Dokter Ardan melipat tangan di dada, menunggu kelanjutan kata-kata.

Bulan membalas tak sabar, “Maksudnya?”

“Emangnya kamu tahu berapa banyak waktu yang kamu punya? Lagi sarapan enak-enak gini, bisa aja kamu keselek terus mati. Yang kita jalani ini cuma tambahan waktu setiap saat.”

Ga ada balasan lagi dari Dokter Ardan maupun Bulan. Dua-duanya diem, ga tau mikirin apa.

Buat gue, emang itu yang terjadi. It’s all about extra time!

Sialan emang! Gue kaya dipaksa balik lagi dan lagi ke masa itu. Asli bikin dada sesek dan kepala berat.

Malam itu kabur dari maktabah. Ijinnya ke toilet, aslinya mlipir ke masjid. Naik ke teras lantai dua lanjut ke atap pake tangganya tukang bangunan. Di situ, pejamkan mata lalu terjun bebas.

Kirain bisa mati dengan cara itu, ternyata malah nimpa seorang ustadz yang kebetulan lewat. Badannya remuk ketimpa bodi gue yang segede gaban. Lupa berapa tulang yang musti diperbaiki karena patah dan retak. Sementara gue cuma pusing doang ketambahan kaget karena ternyata masih napas.

Orang-orang bilang, untung badan gue tebel, lumayan buat bemper. Dan untung juga badannya si Pak Ustadz ngga tipis juga, jadi cuma patah-patah sama retak doang tulangnya. Tapi masa kaya gitu dibilang untung? Pak Ustadz sampe harus bedrest berminggu-minggu karena badannya ngga bisa digerakkan.

Asli, waktu itu ngerasa bersalah banget. Sambil nangis-nangis gue minta maaf sama Pak Ustadz.

Dia cuma cengengesan sambil bilang, “Mungkin itu sebabnya Allah bimbing ana buat ke masjid tadi, supaya ana bisa nolongin Antum.”

Gue makin kejer waktu itu. Buat apa coba Allah nolongin hidup gue? Ini ga adil. Kenapa orang yang ga bersalah malah dibikin menderita?

Terus dengan santainya Pak Ustadz ngomong, “Antum masih muda. Masih banyak yang bisa Antum lakukan untuk menjadi penolong agama Allah. Jangan sia-siakan kesempatan ini.”

Akhirnya gue mati-matian, berdarah-darah bertahan di penjara suci sejak malam itu. Biar badan penuh memar, tiap hari kena gampar, gue terima semua. Demi apa? Demi ngurangin rasa bersalah. Demi semua omong kosong bernama dosa dan pahala.

Untung akhirnya insap. Sekarang bisa manfaatin waktu dengan lebih berguna. Buat membantu kehidupan orang lain.

Gimana pun, gue tetep ngerasa. Hidup ini cuma soal extra time dari waktu ke waktu.

“Ada banyak hal yang bisa dilakukan Om Hendro jika beliau dapat tambahan waktu. Bayangkan soal kebijakan-kebijakan perusahaan yang bisa ditetapkan, berapa banyak yang bisa terbantu. Menurutku, extra time ini layak diperjuangkan,” gue nambahin argumen biar makin kuat.

“Tapi percuma kalo sisa waktu hanya digunakan untuk terapi,” bantah Bulan, “mendingan dipake buat nambah pahala.”

Salah, logikanya salah besar kalo diterapkan pada umat Nabi Muhammad.

“Bulan, kita semua pasti mati. Semua amalan akan terputus begitu kita mati. Kamu tahu apa yang akan terus mengalir pahalanya meski kita mati?”

Bulan menautkan alis ngga ngerti.

“Amal jariyah!” Jiah, keluar, dah sisa stok pelajaran jaman dulu.

“Jadi kalo mau nambah pahala, harusnya malah nambah amal jariyah, bukannya narik diri terus beribadah sendiri. Amalan kaya gitu akan berakhir begitu hidup selesai.”

“Amal jariyah apaan?”

Tepok jidat. Gue berasa mendadak ustadz ngejelasin soal ginian sama Bulan.

“Amal jariyah itu semua yang kita lakukan demi orang lain. Selama orang itu mendapat manfaat dari apa yang kita lakukan, maka selama itu juga pahalanya ngalir buat kita.”

Bulan manggut-manggut.

“Kaya bangun masjid, gitu? Selama ada yang sholat di situ, kita dapet pahalanya, gitu?”

“Nah! Pinter!”

“Sorry, kamu salah,” cibir Bulan, “aku tuh jenius.”

Dasar!

“Iya, aku minder banget dengan kejeniusanmu.”

Dan dia tersipu.

***

Dokter Ardan akhirnya berusaha membujuk Om Hendro lagi. Dia sepakat dengan argumen dari gue, kehidupan pimpinan Purwaka Grup itu layak diperjuangkan. Bukan untuk dirinya sendiri, tapi juga untuk banyak orang yang menikmati manfaat dari perusahaan ini.

Gue sama Bulan nunggu di luar. Berdiri bersisian, memandang kota Surabaya dari jendela besar di ujung koridor. Baru jam sepuluh pagi, tapi di luar sinar matahari tampak panas sekali. Bahkan kaca jendela pun terasa hangat saat disentuh.

Bulan bersedekap, menerawang jauh menembus kaca. Matanya tak mengarah ke mana-mana dan wajahnya terlihat lelah.

“Kamu pendiem banget pagi ini?” Sekarang giliran gue yang mijet tengkuknya.

Bulan merem melek keenakan. Baru tau dia kehebatan jari-jari gue.

“Apa itu sebabnya Ayah keukeuh mempertahankan project CSR biarpun make dana yang terlalu banyak sampe kita ga bisa nyimpen buat cadangan darurat?”

Gue ga bisa jawab.

“Bisa jadi,” itu jawaban aman.

Dia nyenderin kepala di pundak gue. Napasnya berembus pelan kaya yang lagi berusaha melepaskan beban.

“Menurutmu…” katanya, “apa sebaiknya aku bantuin ayah ngurusin perusahaan, ya?”

Aha! Akhirnya anak ini sadar.

“Iya!” semangat gue jawab cepet.

Kepala Bulan sampe tegak lagi karena gue ngubah posisi jadi lurus menghadapnya.

Dengan mencengkeram lembut dua pundaknya, lanjut bilang, “Itu ide yang bagus banget, Lan! Aku akan bilang sama Om Hendro, biar surat kuasa dialihkan ke kamu aja!” Iyes! Ini yang namanya anugerah.

Dokter Ardan tiba-tiba udah berdiri di deket kita. Dari mukanya bisa ditebak kalo dia ngga berhasil meyakinkan Om Hendro.

Ah, sialan!

“Coba saya yang ngomong,” kata Bulan tiba-tiba. Dia langsung jalan gitu aja, masuk ke kamar Om Hendro. Ninggalin gue sama Dokter Ardan saling pandang.

***

Gue lupa berapa lama tepatnya Bulan ngobrol di kamar sama ayahnya. Yang jelas, cukuplah buat nyelesein satu transaksi di marketplace.

Lalu Bulan muncul dengan langkah gontai. Liat ekspresinya, kirain dia dimentahin juga sama Om Hendro. Ternyata salah, cewek manja ini berhasil ngebujuk ayahnya. Dokter Ardan seneng pake banget dan langsung masuk ke kamar Om Hendro, mungkin untuk nyusun rencana detil terapinya.

Gue bingung. Harusnya Bulan seneng udah berhasil ngebujuk buat ngelanjutin terapi. Tapi kenapa dia malah keliatan jauh lebih kusut daripada sebelum masuk tadi.

“Kamu ngga apa-apa?” akhirnya keluar juga pertanyaan kekepoan.

Dia malah mewek dan meluk gue kenceng banget.

Lah? Makin bingung gue. Apalagi denger dia sesenggukan di dada. Musti digimanain ini? Akhirnya cuma balik meluk dan ngebiarin dia ngabisin sisa airmata.

***

Siang itu juga diputuskan bawa Om Hendro ke Jakarta. Rumahsakit tempat dokter onkologi-nya praktik punya fasilitas yang lebih lengkap. Dokter Ardan yang mengurus semuanya. Mulai dari administrasi rumahsakit sampai mengatur kedatangan jet pribadi ke bandara.

Di mobil menuju hotel, baru Bulan berani ngomong, “Aku disuruh putus,” katanya.

“Putus?”

Dia nangis lagi, kali ini sambil marah-marah.

“Ayah baru mau ngelanjutin terapi kalo aku janji bakal putus sama Adrian.”

Astaga! Keputusan buruk. Gue juga ngga suka dia sama si banci kaleng itu, tapi ngga gini juga caranya. Hubungan yang menghadapi banyak tantangan malah bakal makin kuat ikatannya.

Aaargh! Kapan Om Hendro akan sadar?

Kaki Bulan menghentak badan mobil keras banget.

“Padahal aku udah nawarin buat bantu-bantu ngurus perusahaan. Tapi katanya itu ngga penting, udah ada Kamal. Ngeselin banget, tau ga?”

Iya tau. Gue juga kesel. Kalo gini, kerjaan gue bakal terbengkalai gara-gara musti ngurusin sesuatu yang sama sekali ngga gue suka.

“Aku musti gimana, Mal? Bantuin aku, dong,” Bulan merengek dengan suara memelas.

“Meneketehe. Aku ada di sisi Om Hendro soal ini.”

“Ih, kamu jahat.” Dia mukul-mukul lengan gue.

“Woy! Aku lagi nyetir.” Pukulannya ngga sakit, cuma agak mengacaukan konsentrasi.

Bukannya brenti, dia malah goyang-goyangin badan gue.

“Kamu harus bantuin aku! Katanya kamu mendukungku!”

Hadeh! Mana U-turn udah di depan mata.

“Diem, ngga? Di depan musti belok masuk hotel. Kamu mau kita nabrak?”

Syukur dia mau brenti. Mukanya masih manyun waktu masuk ke dalam hotel. Di lobby, mbak-mbak resepsionis mengabarkan bahwa ada kiriman untuk Ibu Bulan.

Mendengar sebutan ibu, muka yang udah ketekuk seribu itu jadi makin kusut. Kirain dia bisa sedikit senyum begitu tahu apa kirimannya. Ternyata malah shock dan sedikit ketakutan.

“Buang aja, Mbak!” gitu katanya.

Lah? Enak banget main buang sembarangan!

“Bulan!”

Gue ambil boneka beruang segede gaban yang masih rapi terbungkus plastik transparan. Trus ngejar dia yang dengan santainya jalan ke elevator.

“Liat dulu, dong, siapa yang ngirim!”

“Halah! Paling cowok sok imut yang lagi pengen pedekate.”

Bersambung