Moon Story Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 1 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa Moon Story Part 1

Laboratorium Kontrol

“Heh!” suara seorang lelaki terdengar samar.

“Gue yang bawa dia kemari! Gue yang harusnya make dia duluan!” suaranya terdengar meninggi.

“Enak aja!” suara seorang lelaki lain,

“gue yang order Potenzol-nya! Belinya juga pake duit gue! Gue yang pertama pake!”

Seorang lelaki lain menyeringai menghampiri Bulan yang menggeliat di pojok laboratorium kontrol dan instrumentasi. Rambut hitam kasarnya terlihat acak-acakan, entah berapa lama tak tersentuh sisir.

“Gerah?” dia bertanya dengan pandangan penuh hasrat.

Bulan mengangguk seraya mendesah. Cairan itu telah mengalir dalam darahnya, menguasai sistem syaraf pusat, membangkitkan gairah di setiap pori-pori kulit. Jemari lentik gadis itu membuka kancing kemejanya satu persatu.

“Sini aku bantu,” lelaki berambut berantakan itu mengulurkan tangan. Lidahnya menyapu bibir yang hampir saja gagal membendung air liur.

“Gila, kamu mulus banget!”

Bulan tertawa genit. Tangannya meraih selangkangan lelaki yang berjongkok itu.

“Kayanya tegang banget di sini. Boleh aku jadi voltmeter? Aku mau ngukur seberapa tegangnya,” bisiknya lirih dalam desahan manja.

Lelaki itu tertawa penuh nafsu.

“Jadi multimeter aja,” katanya, “ada banyak yang perlu kamu ukur.”

“Woy!” salah seorang lelaki yang tadi berdebat datang mendekat.

“Minggir lo!” Ditariknya pundak lelaki di depan Bulan dengan kasar

Bulan mendesis, berusaha menengahi ketiganya.

“Kenapa ngga bareng-bareng aja, sih?” ujarnya sambil mengerling genit, “kan lebih enak.”

Tiga lelaki itu berpandangan, lalu tergelak.

Brak!

Bantingan pintu mengejutkan mereka. Sesosok berambut fringe masuk dengan langkah tergesa. Tangannya mengambil bangku lab sembarangan dan secepat kilat menghantamkannya pada lelaki terdekat.

Dua lelaki lain belum sempat menyadari apa yang terjadi ketika mendapat tendangan beruntun. Satu orang tepat di pelipis, seorang lagi menerimanya di ubun-ubun sebelum sempat berdiri.

Si rambut fringe segera menarik Bulan yang belum sepenuhnya menyadari situasi. Gadis itu terpaksa ikut berlari. Pergelangan tangannya terasa hampir keseleo karena ditarik paksa. Saat menuruni tangga, hampir saja ia terpeleset.

“Adrian!” serunya berusaha menghentikan si rambut cepak, “tanganku sakit, nih!”

Yang dipanggil Adrian berhenti satu anak tangga di bawah Bulan. Napasnya terengah menatap si gadis berambut kusut agak lama. Suara langkah kaki berkejaran dari lantai atas. Lalu tanpa bertanya, dilingkarkannya tangan berjari lentik itu di leher.

“Aw! Pelan-pelan, dong!” rajuk Bulan.

“Bilang aja baik-baik. Aku juga suka, kok meluk kamu dari belakang kaya gini,” bisiknya di telinga si rambut cepak.

Dia menggeleng, berusaha memfokuskan pikiran pada penyelamatan. Mengabaikan desahan dan embusan udara yang sengaja ditiupkan Bulan di lekuk telinga.

“Adrian,” gadis itu berbisik lirih di telinganya. Embusan napas beraroma kopi menggoda hidung si rambut fringe.

“Kamu kok lama, sih?” Bulan mempererat rangkulan tangan mengelilingi lehernya, “aku nungguin, tauk.”

Gadis itu mengecup leher si rambut fringe. Menerbitkan getar hingga jauh ke inti perut.

“Bulan!” si rambut fringe menahan gertak, “brenti,” ucapnya tertahan.

Bulan tak peduli. “Hmmh, aku dah siap sekarang.”

Si rambut fringe menurunkan Bulan di pelataran kampus. Sebuah motor sport tiba-tiba berhenti di depan mereka. Mamang Satpam melepas helm dan menyerahkan kunci motor pada si rambut fringe.

“Makasih, Mang.” Dia menerima kunci lalu buru-buru mengenakan helm.

Mamang satpam seolah tak mendengar. Pandangannya terkunci pada buah dada Bulan yang mengintip dari balik kemeja.

“Woy, Mang!” Si rambut fringe melampang mata Mamang Satpam dengan sebungkus rokok yang masih tersegel.

Gelagapan si Mamang menjawab, “Eh, iya Neng?” Tangannya mengambil rokok yang masih utuh dalam kotak.

“Buat saya ini, Neng?”

“Iya, ambil aja. Buat temen ngopi.” Si rambut fringe menyerahkan helm kedua pada Bulan.

“Naik!” katanya.

Tiga orang itu akhirnya tiba di lantai terbawah dengan terengah. Hanya mendapat kecewa ketika yang dikejar cuma menyisakan gerungan knalpot motor.

“Sialan! Dasar cewek jadi-jadian!” lelaki pembeli Potenzol tadi mengumpat kesal.

***

Gara-gara Ulat Bulu

“Sesungguhnya, bersama kesulitan akan ada kemudahan. Bersama kesulitan, ada kemudahan,” suara khatib shalat Jum’at mirip nyanyian nina bobo daripada ceramah soal kebenaran. Apalagi duduk di teras gini, angin sepoi-sepoi bikin mata lebih milih merem daripada melek.

“Ini menunjukkan bahwa seberat apa pun ujian itu, tidak akan mungkin membinasakan…” bla bla bla, mata gue merem beneran, dah.

Ustadznya sok tahu soal ujian. Gue yakin dia ngga pernah ngerasain diselingkuhin sebulan sebelum nikah. Sialan emang! Dasar ulet bulu! Cakep sih cakep, tapi beracun. Ga bikin mati, gue tahu. Cuma gatel-gatel sekujur badan.

Untung gue tahunya sebelum ijab kabul. Coba kalo udah, musti ke pengadilan agama buat pisah.

Yang lebih sialan lagi, itu cowok tahu banget kalo ceweknya ada maen ama gue. Dan dia nyante aja.

“Lo kira dia beneran cinta sama lo?” gitu katanya abis gue kasih bogem di muka, “kita cuma butuh duit lo buat modal.”

Brengsek kuadrat tu orang berdua. Ternyata yang jadi selingkuhan itu gue. Mereka udah pacaran lima tahun. Sementara kita baru jadian enam bulan. Kalo ditambah sejak pertama kali ketemu cuma dapet delapan bulan.

Gue-nya juga goblok banget. Terlalu bucin. Ngga mau kehilangan dia, ngga mau buang waktu. Fix. Ini terakhir kalinya main-main sama cinta.

Udahlah, ngga ada yang namanya cinta. Yang ada cuma transaksi. Gue dapet apa dengan berkorban apa.

Nyampe rumah, Mama menyambut dengan semringah, “Ya Allah! Alhamdulillah! Mama cariin ke mana-mana, ngga tahunya lagi shalat Jum’at!”

Yeah! Mending mlipir langsung ke kamar. Emang ini pertama kalinya gue ke masjid lagi buat shalat Jum’at. Lupa kapan terakhir jum’atan. Kayanya pas masih kuliah semester-semester awal. Untung cara-cara shalat belum berubah, jadi tetep bisa ngikutin tanpa perlu banyak nanya.

Mama menghadang di depan tangga.

“Ini keuntungan kamu ngga jadi nikah, ya. Jadi makin deket sama Allah,” katanya sambil nyubit pipi gue. Jiah! Mother will always be mother.

Biar udah lebih tinggi dari emak sendiri, tetep aja gue masih dianggep anak gembil kesayangannya. Padahal udah lama pipi gue ngga gembil lagi.

“Eh, sini. Ayo kita makan siang.” Sekarang Mama ngerangkul tangan gue sembari narik ke meja makan.

“Mama punya ide,” katanya keliatan seneng banget,

“gimana kalo semua catering, gedung, baju pengantin, dan lain-lain itu, ngga usah di-cancel aja. Kan sayang duitnya. Lumayan, loh.”

“Maksudnya gimana, Ma?” gue beneran ngga ngerti.

Mama berhenti jalan dan ngambil posisi pas di depan gue.

“Ceweknya aja yang diganti!”

“Ha? Maksudnya?” Sebentar, emak gue lagi waras, kan?

“Yang jadi masalah, kan ceweknya. Kalo ceweknya diganti, beres, kan?”

Asli ngakak gue. “Jadi kita ambil cewek di jalan, hai, mau ngga gantiin cewekku buat kawin sama aku? Gitu?”

Mama diem, tapi matanya seolah ngasih tahu kalo dia lagi ngga becanda.

Kalo Mama udah natap pake cara ini, mending brenti bicara. Kebanyakan ngomong bisa-bisa malah kena semprot dengan kekuatan maksimal.

“Duduk, kita makan,” Mama ngomong pake nada datar yang nyeremin.

Gue narik kursi dan duduk. Tiba-tiba aja perasaan jadi ngga enak. Kaya bakal ada badai hebat abis ini.

Mama nuangin nasi ke piring gue.

“Tadi Mama ditelepon Papa,” nada suaranya udah mulai biasa lagi.

Tapi ni jantung udah telanjur kebat-kebit. Jadi mending nyimak dulu, apa yang mau diceritain.

“Papa nawarin, gimana kalo kamu nikahnya sama yang lain aja.”

Kerongkongan tiba-tiba terasa kering banget. Gue harus nelen ludah sekali ditambah berdeham tiga kali biar kata-kata jadi lancar.

“Maksudnya gimana, Ma?” minta penjelasan dulu sebelum ngasih respon.

Mama dengan santai nuangin sayur asem ke piringnya.

“Tadi pas bosnya Papa nanya soal nikahan kamu, Papa jadi cerita gitu, deh, kalo kamu ngga jadi nikah gara-gara ceweknya ketahuan selingkuh.”

Iya, Mama dan semua orang tahunya si ulet bulu selingkuh. Bisa ambyar bangunan harga diri kalo mereka tahu yang sebenernya. Jadi gue ngunyah sambil bertanya-tanya, mau ke mana arah pembicaraan ini.

“Trus dia nawarin anaknya buat kamu nikahin.”

Auto-keselek jagung gue. Cepet-cepet minum biar bisa ketelen sempurna semua yang nyangkut.

“Gimana? Gimana, Ma?”

Mama masih nepok-nepok punggung gue.

“Ya gitu,” katanya,

“jadi Pak Hendro ini, bosnya Papa itu, punya anak cewek. Dia bilang, kenapa ngga sama anak saya aja? Gitu katanya.”

Gue beneran ngga ngerti. Masa iya segitu gampangnya mutusin soal nikah?

“Maksudnya gimana, Ma? Dia mau ngejodohin anaknya sama aku, gitu?”

Mama ngangguk-ngangguk sambil ngunyah tempe dan gigit krupuk.

“Ini konteksnya becanda, kan?”

Mama geleng-geleng.

Yah, gue ngakak lagi.

“Yang bener aja! Ngga!”

“Eh, liat dulu ceweknya. Anaknya cakep banget tauk. Tania mah kebanting! Bukan cuma kebanting, tapi kebejek-bejek ampe jadi rempeyek.”

Mama nyebut nama si ulat bulu dengan santainya. Bikin kuping gue gatel tiba-tiba.

“Ngga. Aku ngga mau mikirin nikah dulu. Lagian, buat move on butuh waktu. Sampe sekarang aku masih bisa belom percaya sama cewek. Sori, Ma.”

“Eh, kamu jangan langsung nolak gitu. Liat dulu ceweknya. Kamu pasti suka, deh. Mama aja suka banget.”

“Oya?” gue potong tempe dengan kekuatan penuh,

” emang Mama pernah ketemu?”

“Pernah, dong!” Mama ngejawab penuh semangat,

“waktu famgath di Puncak kemaren kan anaknya diajak. Mama kebetulan dapet sekamar sama dia.” Sekarang emak gue bener-bener fokus cerita.

Sendok sama garpu ditaro manis di piring. Tangannya menyatu di depan dada dan mulailah dia berkisah.

“Anaknya itu udah cantik banget, manis banget hormat banget sama orangtua. Duh, mantu idaman pokokna mah.”

Gue manggut-manggut aja. Tentang hormat sama orangtua emang satu hal yang selalu dikeluhin soal si ulet bulu.

“Coba waktu itu kamu belom ada rencana nkah, pasti Mama duluan deh yang minta dia jadi mantu.”

Gue narik napas aja. Emang Mama dari dulu ngga terlalu suka sama si ulet bulu. Jangan-jangan akhirnya ngga jadi nikah juga gara-gara didoain sama beliau.

“Ya udah,” buat nyenengin Mama aja, gue nyerah, “mana potonya?”

“Oh, ada.” Mama ngeluarin hape dari kantong bajunya.

Setelah mengusap-usap layar beberapa kali, kemudian ngasih unjuk fotonya ke depan muka gue.

Terpana. Kayanya itu kata yang cocok buat ngejelasin kaya gimana ekspresi gue waktu itu. Asli, gue ngga nyangka, yang dibilang cantik itu ternyata emang beneran cantik. Kulit putih mulus, bibir merah muda, rambut hitam terurai menggoda.

Tapi gue cepet-cepet sadar. Kamera jaman sekarang emang jahat luar biasa. Muka kaya gimana juga pasti bisa keliatan cakep level semesta.

“Ini bukan efek kamera, loh,” kata Mama kaya lagi baca pikiran gue, “aslinya emang cakep kaya gini.”

Gue senyumin aja. “Oya?”

“Iya, ih ngga percaya, ya. Kan Mama udah ketemu. Udah nginep bareng juga semalem waktu famgath kemaren. Kamu sih ngga ikut. Sibuk pacaran mulu, akhirnya diselingkuhin juga, kan?”

Senyumin aja. Ngga usah diingetin juga ngga mungkin lupa.

“Ketemu dulu aja, gimana?” Mama masih berusaha ngebujuk, “mumpung dia lagi liburan di sini katanya.”

“Liburan?”

Mama ngangguk-angguk. “Biasanya dia kuliah di Semarang.”

Hadeh! Ternyata yang disodorin anak kecil. Gue susun sendok sama garpu di atas piring kosong. Setelah ngabisin setengah gelas air mineral, baru mulai ngomong,

“Masih kuliah? Umur berapa dia? Beda umurnya jauh banget berarti?”

“Ah, ngga masalah!” Mama ngibasin tangan di depan muka.

“Dia lagi TA, bentar lagi juga lulus. Paling beda lapan tahunan.”

What? Delapan tahun? Hampir gue kesedak air mineral.

“Jauh itu, Ma!”

“Ih, ngga apa-apa kalo ceweknya yang lebih muda. Jadinya kan lebih lama kinyis-kinyisnya.”

Susah emang berdebat sama orangtua. “Dia ngerjain TA? Bukan skripsi? Emang jurusan apa?”

“Teknik Elektro.”

TIba-tiba kepala jadi gatel. Kebayang kaya gimana tampang cewek-cewek elektro. Sorry, bukan ngejelekin, tapi cewek tomboy emang bukan selera gue. “Ngga deh, Ma.”2

“Ketemu dulu aja, ngga ada ruginya, kan?” sekarang Mama pakai jurus tampang memelas. Jurus yang ngga pernah bisa gue tangkis.
Apa boleh buat. “Oke. Ketemu aja, kan?”

Mama ngangguk-angguk dengan senyum paling manis dan lembut.

“Kalo udah ketemu, Mama ngga bakal jodoh-jodohin lagi?”

Mama ngangguk-angguk lagi, tapi kali ini senyumnya mengandung makna tersembunyi.

***

Kencan Sabtu Siang

Gue putusin buat ketemuan sama calon mantu idaman Mama hari Sabtu. Setelah malemnya chat singkat buat kenalan, langsung lanjut nge-date di gerai donat salah satu mall di Jakarta. Males sebenernya jalan-jalan ke pusat perbelanjaan di akhir pekan kaya gini. Macetnya itu bikin kepala puyeng kepanasan.

Untung ga ada mall yang ngga pake pendingin ruangan. Lumayan bisa ngadem setelah berpanas-panas di jalanan. Sialnya, dia malah nungguin di area teras, sambil ngerokok pula.

Shit! Gue ngga suka orang yang ngerokok. Mama pasti juga bakal blingsatan kalo tahu calon mantu idamannya ngerokok. Pinter banget dia nyembunyiin soal rokok ini waktu mereka nginep sekamar.

Soal rokok, bukannya gue ngga pernah ngerokok. Semua juga tahu, anak desain hampir pasti perokok berat. Ga munafik, gue juga dulu bisa ngabisin sebungkus sehari. Apalagi kalo lagi dikejar deadline.

Tapi sejak ada temen yang kena kanker paru-paru, gue mati-matian berusaha berenti. Untung dia masih idup. Cuma kesian istrinya jadi harus banting tulang demi bayarin pengobatan. Apalagi kalo inget anaknya yang masih bayi banget dipaksa siap-siap kehilangan bapak. Asli bikin ngga tega.

Sekarang, cewek yang diplot nikah sama gue ternyata ngga sayang ama paru-parunya sendiri. Ini ngurangin poin ampe nyungsep ke selokan.

“Hai, Bulan?”

Dia ngeliat gue dan buka kacamata itemnya.

“Hai, Kamal?” dia ngebales dengan senyum yang lebih tepat disebut seringai.

“Duduk,” katanya nunjuk bangku yang gue pegang aja sandarannya.

Gue diem aja. Asli ngga rela ngeliat bakal istri ngejepit batang rokok pake dua jari lentiknya.

“Kita ngobrol di dalem aja, panas di sini.”

Dia ngeliat sekeliling.

“Ah, adem, kok. Anginnya lumayan.”

“Di dalem lebih adem. Ayo masuk.” Gue ambil sepiring sandwich dan espresso yang kayanya belom diminum.

Tangannya spontan nahan gue. Kulitnya kerasa halus banget nyentuh punggung tangan Bengong. Ya Tuhan, ternyata kulit selembut mentega itu beneran ada.

“Emang kenapa, sih kalo di sini?” protesnya tak terima.

Gue taro lagi piring sama cangkir di meja.

“Terlalu banyak polusi. Aku masih sayang sama paru-paru.”

Dia mendecak sedikit, ngeliat sekeliling trus bilang, “Oke.”

Dia masukin bungkus rokok ke dalam tas lalu langsung melenggang ke dalam. Terpaksa piring isi sandwich dan cangkirnya gue yang bawa.

“Oke,” katanya setelah menyesap sedikit espresso di cangkir.

“Apa yang musti aku persiapkan? Mumpung masih di sini, besok aku harus balik ke Semarang.”

Melongo. Kalimat pertama langsung banget ngomong soal nikahan.

“Emang kamu beneran udah siap nikah?”

Umurnya baru 21 tahun. Kuliah aja belom lulus. Pasti masih banyak yang pengen dia kerjain di dunia ini. Apa ngga sayang semuda itu langsung nikah?

Dia ngembusin napas pelan. Jarinya mainin kuping cangkir espresso.

“Aku tahu, kita nikah bukan karena cinta,” katanya,

“aku ngga tahu apa alasan kamu. Mungkin lebih baik kalo aku ngga tahu. Kuharap kamu juga ngga nyari tahu kenapa aku mau nikah sama kamu.”

Diomongin kaya gitu, malah jadi kepo maksimal.

Bulan narik napas lagi. “Dan gue yakin, seks itu paling enak kalo dilandasi cinta. Setuju?”

Sekarang gue bisa ngira ke mana arah pembicaraannya.

“Oke, setuju.”

“Sip. Clear! Cuma itu yang aku butuhkan.” Dia menghabiskan sisa espresso-nya sekaligus.

“Cuma itu?”

Dia ngangguk. Pramusaji datang, meletakkan secangkir cappuccino pesenan gue lalu pergi lagi.

“Oke. Aku janji seks hanya akan dilakukan dengan cinta. Cinta kedua belah pihak maksudnya?”

“Ya.”

“Kalau hanya salah satu?”

“Lakuin sendiri aja.”

“Hahaha! Smart!” Gue sesap cappuccino hangat.

Dia motong sandwich di piring hati-hati. Mulutnya keliatan seksi banget bergerak-gerak nahan si roti lapis supaya tetep di dalam. Otak gue langsung berimajinasi gimana rasanya ada di dalam mulut itu.

Tapi imajinasi gue ambyar begitu inget asep yang keluar dari mulut seksi ini.

“Aku boleh minta satu hal?”

“Hmm?” Sialan! Gumamannya kenapa bikin darah berdesir?

“Tolong jangan ngerokok di sekitarku. Kalo kamu mau ngerokok, pastikan jarak kita minimal 100 meter.”

Dia nyaris tersedak karena tertawa. Tanpa permisi dia mengambil cangkir cappuccino-ku untuk diminum isinya.

“Seratus meter?” katanya di sela gelak.

Gue mengangguk pasti. “Itu jarak minimal supaya asap rokokmu ngga berpengaruh sama aku.”

Bulan terdiam.

“Kamu ngga ngerokok?”

“Aku berusaha berhenti. Baru tiga bulan seratus persen ngga nyentuh rokok.”

Dia mengedikkan bahu.

“Oke,” katanya, “aku ngga akan ngerokok di deket kamu.”

“Oya, satu lagi. Kalo kamu abis ngerokok di luar. Begitu masuk rumah, langsung mandi dan sikat gigi, juga kumur-kumur.”

Calon mantu idaman Mama itu tergelak lagi.

“No problem,” katanya.

“Dan kalo nanti kamu hamil, kamu harus brenti ngerokok selama mengandung.”

Dia makin terbahak.

“Itu kita omongin kalo udah ada cinta, ya. Ngga ada cinta, ngga ada sex, ngga ada yang hamil, deal?”

Terpaksa ikut ketawa jadinya. Lagian visioner banget gue udah ngomongin hamil. Cinta aja masih belom keliatan hilalnya. Tapi yakin, dia bakal jatuh cinta abis ama gue. Meski gue sendiri, ngga yakin bisa nerima cewek lagi.

Sayangnya, belom apa-apa dia udah ngunci segala topik soal alasan kita nerima pernikahan ini. Padahal gue kepo maksimal ampe ubun-ubun.

Lagian, kalo dia tahu alesan gue, trus mutusin buat ngga jadi nikah, ngga masalah. Yang penting hepi. Gimana pun nikah ngga nikah bukan urusan utama dalam hidup.

Gue lirik cangkir cappuccino yang sekarang ada jejak bibirnya di sana. Kalo gue minum dari situ, apa bisa dibilang indirect kiss?

Hahaha! Jadi ngerasa konyol sendiri. Biasanya juga langsung hajar bleh! Yakin bakal ketagihan sekali ngerasain. Dia belom tahu aja, I’m a great kisser.

***

Selesai urusan kesepakatan pra-nikah, gue langsung ngajak dia fitting baju pengantin. Kebetulan butiknya ada di mall itu juga, jadi kita ngga perlu menghadang kemacetan demi ngepasin baju doang.

Ukuran badannya sebenernya ngga jauh beda sama si ulet bulu. Jadi baju pengantinnya cuma perlu penyesuaian di bagian dada dan bokong. Di dua bagian itu, Bulan memang kalah besar. Tapi di tinggi badan, dia menang. Gaun putih itu keliatan agak ngatung di badannya.

“Sekalian dipendekin aja, gimana Tante?” katanya pada Tante Erna, pemilik butik.

Tante Erna ngeliat bagian bawah gaun dengan teliti.

“Bisa aja,” katanya sambil manggut-manggut.

“Dibikin segini aja, Tante. Biar ngga susah juga buat dipake jalan,” kata Bulan menyingkap roknya sampe setengah betis.

Astaga! Betisnya mulus banget. Bikin gue pengen berselancar di sana. Kayanya Bulan bukan perokok berat. Ngga mungkin perokok berat kulitnya bisa sebagus ini. Kecuali dia emang rajin banget pake skincare kelas atas.3

Selesai ngepasin baju, dia balik dan duduk pas di sebelah gue. “Udah? Ada lagi yang perlu aku siapin?” tanyanya setelah ganti baju.

“Hmm,” dia wangi banget.

Ngga kaya si ulet bulu yang wanginya agak tajam. Parfum yang dipake Bulan lebih seger. Seperti paduan bau jeruk dengan entah bunga apa.

“Kalo ngga ada lagi, aku langsung pulang aja.”

“Mau milih undangan?”

“Oh, undangannya blom ada?”

“Udah, cuma desain yang kemaren kan kamu ngga terlibat. Kalo kamu mau ganti desain, masih bisa.”

“Hm, soal desain, aku percaya sama kamu. Kamu kan desainer.” Dia menyedot habis sisa air mineral hingga terdengar bunyi seret yang menggelikan.

“Oke, kalo gitu ngga ada lagi. Aku anter kamu pulang sekarang?”

***

Dia agak kaget waktu gue ajak ke pelataran parkir motor.

“Aku kira kamu bawa mobil,” katanya.

“Weekend, males bawa mobil. Tua di jalan kena macet.” Gue serahin helm ke dia. Biasanya si ulet bulu yang make helm itu.

Dia agak ragu ngeliatin helm.

“Tenang aja, udah aku cuci kok helmnya.”

“Bukan gitu,” katanya lirih,

“kayanya bajuku ngga cocok buat naik motor.”

Gue baru sadar dia pake rok sebetis yang emang agak lebar. Kalo naik motor, mungkin roknya itu akan diterbangkan angin dan bikin kakinya jadi tersingkap semua. Udah gitu, baju yang dipake juga kemeja tanpa lengan yang pasti bakal bikin kulit cantiknya kegoreng matahari.

“Pake jaketku.” Gue sodorin jaket yang tadi disimpen di bagasi motor. Buat melindungi kakinya, gue kasih juga celana jas ujan yang bisa dia pake di bawah rok.

Bulan ketawa lebar. Kali ini benar-benar karena geli.

“Oke,” katanya.

Dan dia keliatan cantik banget waktu ngomongin satu kata itu.

***

Banci Kaleng

Pake motor masuk ke perumahan elit bikin satpam-satpam langsung siaga satu. Rumahnya calon istri gue bener-bener gede banget. Masuk gerbang ketemu taman luas. Semenit naik motor baru nyampe ke depan pintu rumahnya. Heran, buat apa punya rumah segede gini, yang tinggal cuma Bulan sama bapaknya.

“Makasih, ya,” katanya nyerahin helm, “mampir?”

“Oh, dengan senang hati.” Langsung buka helm dengan antusias.

“Eh,” dia malah megangin helm gue, “aku cuma basa-basi,” katanya ketawa lepas.

“Kirain…” gue pasang lagi, dah kaitan helm.

“Besok ke Semarang jam berapa?”

“Kenapa? Mau nganter?” Bulan ngejawab cepet, “ngga usah repot-repot. Paling besok dianter Mang Salam.”

“Siapa yang mau nganter? Aku mau ikut ke Semarang.”

“Hah?” muka Bulan langsung berubah ekspresinya, “ngapain? Emang kamu ngga kerja?”

“Kerjalah,” santai aja jawabnya, “kerja kan bisa di mana aja.”

“Emang kamu kerja apa?” Keliatan banget dia kepo.

Ketawain aja yang kaya gini.

“Kamu beneran nyuruh aku cerita panjang lebar sambil duduk di atas motor kaya gini?”

Dia ikut ketawa. Damned! Ketawanya manis banget. Jadi pengen jilatin bibir merah muda itu sampe lumer.

“Ya udah, ga jadi nanya,” katanya dadah-dadah, “aku masuk dulu. Kamu tahu jalan keluar, kan?”

Yah, alamat gagal, dah.

“Eh, kamu belom jawab. Ke Semarang jam berapa?”

Dia cuma dadah-dadah sambil terus buka pintu rumahnya yang super gede.

“Kalo kamu ngga kasih tahu, aku cari tahu sendiri.”

Dia berbalik trus ngasih senyum supermanis pemicu diabetes.

“Oya? Gimana caranya?”

“Apa kamu lagi nawarin aku masuk buat ngejelasin caranya?”

Dia ketawa lagi dan nutup pintu.

“Dah!” katanya melambaikan tangan.

***

Gue ga becanda waktu bilang bakal cari tahu sendiri. Abis dari rumahnya Bulan, langsung cabut ke tempat U-Bay. Mantan hacker yang sekarang jadi game developer. Dia bete karena didatengin ngga pake pemberitahuan. Tapi begitu ditantangin nge-hack email, senengnya udah kaya anak cewek dikasih Barbie.

Informasi yang gue punya cuma nomor telepon. Tapi segitu juga udah cukup. Dia mulai dari ngebongkar aplikasi messenger sampe akhirnya nemu alamat email, dan bobol.

“Kecil, Man! Ngga ada yang lebih susah?” sombong banget dia sesumbar.

Seperti yang udah diduga, di inbox-nya ada e-ticket yang dikirim dari situs pembelian tiket online. Forward ke e-mail sendiri, screenshot, kirim ke Bulan.

Tulis caption, “Udah kubilang, aku akan cari tahu sendiri.” Tambah emoji thug life.

Kirim.

Sebelum nutup akun-nya Bulan, satu email pemberitahuan muncul. @adrian.a membalas komentar yang di-post di Instagram. Ke-kepo-an langsung menguasai. Gue klik link-nya, dan langsung masuk ke akun calon mantu idaman Mama. Tentu saja setelah dibobol juga oleh si U-Bay.

Postingannya bergambar espresso dan sandwich di samping sebungkus rokok.

Captionnya, “Kecepetan dateng, masih sempetlah sebatang dua batang.” Biasa aja sebenernya.

Yang ngeselin komentar dari si @adrian.a itu, “Mati cemburu gue di sini.”

Balesan dari @moonlight bikin mengernyit,

“Tenang, Beb. Yang penting udah deal.” Ditambah emoji beberapa hati merah.

Darah gue jadi mendidih. Dia ngomongin soal deal-deal-an kita tadi? Apa hubungannya?

Gue kepoin IG-nya anak itu. Si U-Bay langsung ngakak begitu liat fotonya.

“Njiirrr, tipenya cowok cantik, Bro!” Si @adrian.a ini mukanya ala-ala bintang k-pop. Rambut berponi, kulit muka mulus, bibir pinky. Tampang kaya gini, lebih cocok dibilang banci daripada cowok sejati.

Ada beberapa postingan yang nunjukin fotonya bareng Bulan. Foto ala anak alay pacaran juga ada, cuma capture tangan lagi saling menggenggam.

Caption-nya, “Tempat ternyaman di dunia, dalam genggaman tanganmu.”

Preeet!

Tapi dibales sama Bulan dengan emoji ciuman berkali-kali. Apa-apaan ini?

Foto Bulan sendiri juga ada. Dia lagi ketawa sambil nunduk, ngga tahu ngeliatin apa di deket sepatu.

Di bawahnya ditulisin “Never hide the happiness. We sure have the right to be happy in love.”

Wadefak?

U-Bay mulai ngga enak hati. Dia ngetuk-ngetuk mouse pelan pake ujung jari. “Ngng…perlu gue acak-acak sekalian si banci ini?”

“Ga usah.”

U-Bay nepok pundak gue sambil ngasih pijetan singkat. Dia tahu, si ulet bulu selingkuh sebulan sebelum kita nikah. Dan sekarang, ada cewek baru yang dijodohin ama gue. Gilanya, ternyata udah in relationship.

Jiah! Gue pasti keliatan kaya cowok paling merana sedunia. Apanya yang sesudah kesulitan ada kemudahan? Yang ada kesulitan bertubi-tubi. Tai kebo semua!

“Thanks, Bro. Gue balik.” Ngga pake pamit dua kali, gue langsung ngegas, balik ke rumah Bulan.

Sebelum dia ke Semarang besok, semua wajib clear! Kalo perlu, besok semua rencana batal!

***

Nyampe rumah Bulan, ternyata dia udah pergi. Katanya berangkat sendiri naik ojol. Gue diijinin buat nunggu di dalem. Kebetulan Om Hendro lagi bersiap makan malam.

Emang rejeki ngga ke mana. Gara-gara kesel sampe ubun-ubun, gue lupa ngisi perut. Pas lagi laper, pas ditawarin makan ama calon mertua. Sungguh keberuntungan tiada tara.

“Udah saya telepon barusan, tapi ngga diangkat,” kata Om Hendro sebelum kita mulai makan.

“Ngga apa-apa, Om. Saya juga dateng ngga pake ngomong-ngomong dulu.” Sekarang jadi tahu kenapa dia ngga mau ngajak gue masuk tadi sore. Pasti karena udah punya acara sama seseorang. Mungkin si banci kaleng itu. Sialan!

Makan malam di rumah ini lumayan enak. Ada ikan dori dimasak asam manis, didampingi capcay dan krupuk udang. Sambel terasi jadi pelengkap yang membalut semuanya jadi nikmat.

“Tadi jadi ketemuan sama Bulan?” pertanyaan Om Hendro kaya basa-basi daripada sepi cuma denger suara sendok garpu ngetok-ngetok piring.

Gue nelen nasi dulu sebelum jawab. “Iya, Om.”

“Gimana?”

“Gimana?”

“Gimana? Kalian udah cocok, kan?” Om Hendro nambahin capcay ke dalam piring.

“Yaa…” bingung gue jawabnya, “kita udah menyepakati beberapa hal,” akhirnya ngasih jawaban aman.

“Hmm, bagus bagus.” Trus Om Hendro ngunyah lagi.

Gue jadi gatel mau nanya-nanya soal pacarnya Bulan.

“Emangnya Bulan ngga punya pacar, Om?”

Uhuk! Kayanya Om Hendro salah nelen sampe keselek. Dia buru-buru minum trus mendeham sebelum jawab, “Setahu, Om, dia lagi ngga deket sama cowok mana pun.”

Gue manggut-manggut aja. Jelas Om Hendro ngga pernah main IG. Belom tahu dia kaya gimana kelakuan anaknya.

“Beda umur kalian lumayan jauh. Mudah-mudahan kamu bisa bersabar, ya sama Bulan. Dia memang masih muda, manja pula. Sejak kecil semua yang dia mau pasti Om turutin. Gedenya, dia jadi kaya gitu,” ada nada bersalah dalam suara Om Hendro.

Jadi kasihan gue liatnya. “Iya, Om.”

Om Hendro narik napas dan ngabisin air mineral di gelas.

Lalu lanjut ngomong lagi, “Mungkin karena dia kurang kasih sayang Ibu. Ibunya udah meninggal waktu dia masih TK. Dan Om juga sibuk, ngga sempet banyak ngobrol sama dia.” Si Om diam sebentar di sini. Mainin sendok di atas piring. “Yah, semoga dia bisa berubah setelah sama kamu.”

Maksudnya apa, nih? Gue baru aja ketemu sama dia tadi siang. Ngobrol juga baru seuprit. Isinya cuma deal-deal-an doang. Trus sekarang si Om Hendro kaya naro harapan setinggi langit dengan pernikahan ini.

Yang bener aja! Emang gue apaan?

Gue sendiri masih butuh move on dari si ulet bulu. Diselingkuhin aja sakitnya berlipat-lipat. Ditambah ternyata sejak awal dia cuma manfaatin hubungan kita. Dasar setan matre!

Sekarang gue ngga tahu apa maunya Bulan. Kalo soal duit, jelas bapaknya lebih kaya. Tinggal colek dikit, ratusan juta juga luruh.
Kalo soal cinta, dia udah punya banci kaleng yang siap disuruh ngapain aja. Trus, demi apa Bulan mau dijodohin ama gue?

Dia bisa dapetin cowok yang lebih-lebih kalo mau. Tampang kaya gitu, ngga bakal ada yang nolak.

***

Come As You Are

Abis makan malam, lanjut main catur. Ternyata Om Hendro penggemar berat boardgame satu ini. Dia sampe punya meja khusus dari pualam yang dibikin jadi papan catur. Gila! Orang kaya mah bebas!

Sementara gue udah lupa kapan terakhir kali mainin bidak di papan kotak-kotak.

“Kuda jalannya ngga kaya gitu,” kata Om Hendro waktu gue lompatin satu pion pake kuda item.

“Emang kaya gimana, Om? Bukannya kuda emang lompat-lompat?” Om Hendro spontan ngetawain gue. Sumpah, bikin pengen gampar. Untung calon mertua.

Jadi malem itu kalah berkali-kali, tanpa menang sekali pun.

“Latihan terus. Kamu udah banyak kemajuan sejak pertama kali main tadi. Besok ke sini lagi, kita main lagi.”

“Hehehe. Iya, Om.” Dalam hati ga yakin bakal ke sini lagi. Ini aja sebenernya pengen nge-cut urusan perjodohan.

Tapi butuh konfirmasi dulu sama Bulan. Kalo dia emang udah punya cowok, ngapain berdiri di tengah-tengah mereka. Intinya, topik yang udah di-banned sama calon mantu idamannya Mama ini harus dibuka lagi. Kita wajib sama-sama clear dengan alasan masing-masing supaya bisa enak juga ngejalanin pernikahan nantinya, atau sebaliknya, menghentikan proses perjodohan sebelum mengerucut jadi perkawinan.

“Udah jam sepuluh…” Om Hendro udah berkali-kali nguap sembunyi-sembunyi.

Yah, sebagai tamu, harus paham, sekarang waktunya pamit.

“Iya, Om. Besok aja saya ke sini lagi. Sekalian nganter Bulan ke bandara.”

“Ya ya. Begitu lebih baik. Istirahat dulu aja.” Om Hendro nyodorin tangan buat salaman. Jadi terpaksa pamit, dah.

***

Di rumah, Mama ternyata nungguin sambil baca buku di ruang tamu. Dia berdiri begitu gue masuk. “Blom tidur, Ma?” basi banget pertanyaannya.

“Kamu ngapain aja ketemuan sama Bulan?”

“Ngga ngapa-ngapain, ngobrol aja.” Lanjut ke dispenser, ngambil air segelas buat ngobatin haus.

“Kamu ngga suka, ya?” Mama langsung nodong dari belakang.

Gue duduk dan minum air sejuk segelas. Otak rasanya panas banget abis dipake maen catur. Belom lagi mikirin si Bulan sama banci kaleng. Pusing.

“Mal?”

“Hmm?”

“Mama nanya, loh.” Muka Mama agak ditekuk, ngga terima dicuekin.

“Capek, ah Ma. Pengen tidur. Besok aja kita obrolin.”

Tadinya kirain Mama ga bakal ngomong lagi. Ternyata salah. “Kalo kamu ngga suka sama dia, ngga apa-apa.”

Gue berbalik. Ekspresi muka Mama susah banget diterjemahin. Antara sedih dan merasa bersalah.

“Jangan nerima perjodohan ini cuma karena Mama,” katanya lagi.

Hadeh, apa lagi nih? Mama rajin banget bikin drama.

“Mama cuma ngga tega liat kamu kaya ga punya gairah hidup. Tiap hari ngedekem di kamar. Keluar cuma buat nganterin Mama aja. Itu pun nunggu di mobil doang,” suara Mama agak tertahan di sini.

Kepala jadi makin sakit. Dada rasanya sesak, padahal udah tiga bulan ngga ngerokok.

“Kamu harus bangkit. Ketemu orang-orang lagi. Jangan gaul sama laptop aja. Seminggu ngeliatin kamu kaya gitu, Mama jadi khawatir.”

Astaga! Emang, ya. Kasih ibu sepanjang masa. Udah segede gini aja masih dipikirin sama Mama.

“Nyantai aja, Ma.” Gue dekap erat pundak Mama yang berguncang nahan tangis.

“Bukannya Allah udah janji setelah kesulitan adan kemudahan-kemudahan.”

Preeet! Pinter banget pencitraan. Padahal emang cuma satu kalimat itu doang yang diinget dari setengah jam khutbah kemaren.

Tapi gimana pun, kata-kata itu manjur Mama langsung brenti nangis.

“Kok kamu tahu?” katanya ngangkat kepala nyari mata gue.

“Tahu, dong!” Hiya! Siniin piala Citra, dah.

“Itu dari surat al-Insyirah, kan?”

Jiah! Meneketehe! Tapi ngangguk aja, jangan sampe pencitraan yang indah ini gagal total.

“Sejak kapan kamu belajar Alqur’an lagi?”

Ini baru pertanyaan sulit.

“Apa sejak diselingkuhin kamu jadi rajin baca Qur’an lagi?” Dua tangan Mama megangin pipi, bikin gue ngga bisa berpaling dari matanya.

“Ngng…ngga juga,” gue paling ngga bisa bo’ong kalo udah diginiin.

“Oh, maasyaaAllah. Alhamdulillah. Janji Allah emang bener. Setelah kesulitan ada kemudahan-kemudahan. Buktinya sekarang kamu jadi rajin baca-baca Qur’an. Makin dimudahkan untuk menerima petunjuk-petunjuk Allah. Nikmat apalagi yang lebih indah dari itu? MasyaaAllah. Barakallah, Sayang. Mama jadi ngga khawatir lagi.”

Nelen ludah, cengengesan. Ngga tega merusak kebahagiaan Mama.

“Ya udah, sekarang kamu tidur gih. Jangan lupa berwudhu sebelum tidur. Itu sunnah, kan?”

“Hehehe.” Serah Mama, dah. Yang penting beliau hepi.

***

Pagi Minggu, gue udah siap. Tadinya mau dateng lebih awal supaya bisa ngobrol-ngobrol dulu nyelesein semua yang ngeganjel. Tapi gara-gara macet, perjalanan yang harusnya cuma setengah jam jadi molor hampir sembilanpuluh menit.

Si Bulan nelepon waktu mobil udah masuk perumahannya.

“Heh, kata Ayah, kamu mau nganter ke bandara?”

“Iya…”

Gue belom selese ngomong langsung dipotong, “Ngga usah. Bawaanku banyak, loh. Ga akan muat pake motor.”

“Aku jemput pake mobil.”

“Hah? Kamu punya mobil?” suaranya kaya orang baru liat kucing berkepala monyet.

“Paling punya bokap, ye kan?”

“Ngga.”

“Trus punya siapa?”

“Nyokap, hahaha.” Secara teknis ini emang punya nyokap.

Gue yang beliin waktu ulang tahunnya yang ke-50 tahun lalu. Sebenernya juga udah niat mau beliin si ulet bulu mobil juga buat hadiah pernikahan. Tapi dia keburu selingkuh. Ralat, keburu ketahuan kalo punya cowok laen. Sialan!

Begitu nyampe, dia udah nunggu di teras. Ngga pake pamit sama bokapnya, langsung aja masukin ransel ke mobil. Jadi gue aja yang salaman sama Om Hendro dan pamit.

“Udah? Cuma satu ransel?”

“Ngapain bawa banyak-banyak.” Bibirnya mengerucut kaya cumi-cumi pengen kabur.

Ngga habis pikir gue. “Lah, kan tadi kamu yang bilang kalo bawaannya banyak.”

“Itu kan biar kamu ngga usah dateng aja. Mana kutahu kamu ternyata punya mobil. Eh ralat, Mama kamu punya mobil.”

Senyumin aja. Orang-orang ngukur kesuksesan dengan mobil atau rumah. Benar-benar standar yang aneh. Harusnya tiap orang dibiarkan punya standar sukses masing-masing. Buat gue, sukses adalah berhasil ngebahagiain orang-orang tersayang.

Makanya gue beli mobil buat Mama karena kasian kalo harus berangkat kajian atau arisan panas-panasan naik motor. Mobil emang ada, tapi udah dipake Papa buat ngantor seharian. Cuma weekend gini beliau bisa nganter Mama ke mana-mana.

“Kenapa kamu ngga mau aku anter ke bandara?”

“Ngga apa-apa.” Gue lirik, bibirnya masih manyun. Jarinya sibuk nutul-nutul layar hape penuh emosi. Kayanya lagi bete banget, ni anak.

Ngga enak di mobil berdua rasa sendiri. Gue nyalain playlist di ponsel.

“Kamu suka lagu apa?”

“Terserah.”

Dasar cewek. “Suka lagu apa, Sayang? Bukan mau denger lagu apa?”

“Hmm? Lagu apa aja.”

Becanda ni anak. Ngga ada orang yang suka semua lagu. Kasih aja Nirvana. Serah dia suka apa ngga, bukan urusan gue.

Intro-nya langsung menguasai kabin. Sadar ngga sadar langsung headbanging ngikutin beat musik. Bahkan Bulan pun ikutan ngangguk-ngangguk. Hahaha! Gotcha!

“Apaan, nih?” dia mulai kepo.

Ketawain aja. Pesona Nirvana emang tak tertahankan. “In Bloom, Nirvana.”

“Mayan,” katanya.

Dia bahkan ikutan menepuk-nepuk dashboard sesuai ritme lagu. Dan setelah dua kali chorus, Bulan pun ikut bernyanyi.

He’s the one
Who like all our pretty songs
And he likes to sing along
And he likes to shoot his gun
But he knows not what it means
Don’t know what it means

Kami pun konser di dalam mobil. Berteriak-teriak, mengetuk-ngetuk, dan lepas dalam tawa di akhir nada. Gue suka banget denger suaranya. Berkat Nirvana, jadi tahu apa yang bisa bikin dia ketawa.

“Gila! Musiknya nagih!” seru Bulan sambil merapikan rambutnya yang berantakan karena terlalu semangat headbanging.

Musik selanjutnya diputar, Come As You Are. Mulanya Bulan masih mengetuk-ngetukkan jari dan mengangguk-anggukkan kepala. Tak berapa lama kemudian diam.

“Kenapa? Tiba-tiba diem?” Gue ga bisa liat kaya gimana ekspresinya, tapi suasana yang tadi hangat sekarang berasa agak dingin.

Ga ada jawaban. Gue masih harus fokus ngeliatin jalan tol biar roda mobil ngga melenceng.

“Kenapa lagu ini rasanya nyesek banget?” akhirnya dia angkat bicara.

“Kenapa emang?”

“Come as you are, as you were,” Bulan mengembuskan napas, kedengeran berat banget.

“I swear that I don’t have a gun,” dia mendengkus sinis.

Gue nelen ludah. Kayanya bakal berat, nih.

“Orang-orang nyuruh kita jujur, tampil apa adanya. Tapi begitu dia tahu kaya gimana kita sebenernya, dia malah ngancurin kita. Apanya yang I don’t have a gun?”

Glek! Ni anak ngomong apaan, dah?

***

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Part 35
Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Tamat