Maaf Maura Ep 22

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9 

Maaf Maura Ep 22

Start Maaf Maura Ep 22 | Maaf Maura Ep 22 Start

Terus tiba tiba Maura genggem yang tadi di bawa Mutia pas keluar dari kamar sama Maura.. Yang tadinya gw kira botol ternyata lebih mirip kemasan pasta gigi..

Noooh.. Yang mereknya “Duren”..

Dia pencet terus keluar kayak gel gitu ke tangannya.. Entahlah, gw belum pernah pake gitu gitu an sebelumnya..

Habis itu botolnya di kasih ke Mutia..

Sampek situ pun gw belum ngeh apa yang mau mereka lakuin..

Habis itu tuh gel dari botol di lumurin di batang gw sama Mutia..

Gw liat, gel yang di tangan Maura di lumurin di lubang pantatnya..

Setelah itu jari tengah Maura langsung di masuk masukin ke lubang pantatnya sendiri..

Di situ baru gw ngerti maksud mereka..

Selagi tangan Mutia ngeratain gel di batang gw, gw bilang…

Gw :”Lu gila’ ya?”

Maura :”Kenapa sih kaaak..?”

Gw :”Gak mau gw ah..”

Maura :”ih.. Gpp kak.. Udah Maura bersihin kok..”

Gw :”Bukan gitu… Ntar lu sakit Raaa…”

Maura :”Enggaak… “

Habis itu kita diem diem an..

Terus tiba tiba kedua tangan Maura megang leher gw, terus gw di tarik biar muka gw ngedeket muka Maura..

Sambil ngeliat gw, dia bisikin..

Maura :”Kakak udah janji nurutin yang Maura minta…”

Gw :”Tapi gak gini…”

Maura :”Kaak.. Maura pengen..”

Gw liat muka nya memelas sambil ngomong gitu..

Gak tega juga sih gw..

Gw cium bibirnya…

Habis itu gw bilang..

Gw :”Tapi kalo lu sakit, udahan ya? Gak usah di paksain…”

Maura ngangguk ngangguk sambil terus ngeliat mata gw..

Pelan pelan gw cium bibir Maura lagi..

Sambil tangan gw mulai ngelus ngelus selangkangannya.. Sampek di lubang pantatnya..

Pelan pelan gw masukin 1 jari gw..

Karena udah licin, gak susah buat masukin 1 jari gw..

Gak lama kemudian,

Gw lepasin bibir Muara..

Gw pegang batang gw, terus gw arahin ke pantatnya..

Pelan pelan gw tekan batang gw di lubang pantatnya..

Tapi karena licin, selalu meleset tuh arah batang gw..

Gw liat Maura mulai meremin matanya..

Akhirnya gw masukin lagi jari gw ke lubang pantatnya.. Sambil gw arahin juga batang gw..

Gw keluarin jari gw sambil gw tekan batang gw..

Mungkin gw kekencengan, sampek Maura agak kaget..

Pelan pelan mulai gw tekan lagi ke lubang pantatnya.. Pelan pelan juga Maura mundurin pinggangnya..

Raut muka nya kayak nahan sesuatu..

Terus Mutia langsung ngedeket muka Maura..

Mutia :”Jangan di tahan Ra… Santai aja…”

Maura ngangguk ngangguk..

Gw pegang batang gw sambil gw coba tekan lagi, kali ini agak gw paksa..

Sampek akhirnya kepala mr-p gw udah mulai masuk..

Disitu tangan Maura cepet cepet nahan perut gw..

Muka nya sambil meringis kesakitan..

Gw :”Kaan..? Udahan ya.?”

Maura geleng gelengin kepalanya..

Maura :”Gpp… Terusin…”

Gw coba tekan lagi..

Sampek akhirnya seluruh kepala mr-p gw masuk ke dalem lubang pantatnya…

Dan lagi lagi tangan Maura langsung nahan perut gw..

Dengan muka yang nunjukin lebih kesakitan dari sebelumnya..

Tapi Mutia langsung megang tangan Maura di perut gw, terus di pindahin ke samping sambil terus di tahan sama Mutia..

Mutia :”Terusin kak..”

Begitu gw tekan lagi biar lebih masuk ke dalem..

Seketika itu Maura agak setengah teriak, sambil mejemin matanya..

Bukan cuma Maura.. Batang gw juga udah mulai berasa agak ngilu sih gara gara gw paksa masuk..

Mutia :”Jangan tegang Ra…”

Tangan Mutia mulai ngelus ngelus miss-v Maura..

Maura cuma merem sambil gigit bibir bawahnya.. Nahan sakit..

Pelan pelan gw maju mundurin dikit dikit pinggang gw..

Sambil sesekali agak gw tekan ke depan..

Pelan pelan tapi pasti, hampir seluruh batang gw mulai masuk lubang pantat Maura..

Habis itu gw diemin.. Batang gw berasa di cengkeram erat di dalem lubang pantat Maura..

Dan sesekali Maura kayak ngeden gitu, batang gw berasa di sedot biar lebih ke masuk ke dalem lagi..

Tangan Mutia juga terus mainin miss-v Maura..

Maura yang dari tadi merem, mulai ngebuka matanya terus ngeliat gw..

Begitu pelan pelan gw maju mundurin batang gw, dia langsung merem lagi sambil meringis kesakitan..

Karena gw gak tega, gw diemin lagi sampek agak lama..

………..

Setelah beberapa lama kemudian, sambil terus mainin miss-v Maura, Mutia mulai nyiumin bibir Maura lagi..

Karena gw sendiri juga udah mulai gak tahan..

Gw mulai maju mundurin batang gw di lubang pantat Maura..

Begitu gw maju mundurin, dari mulut Maura keluar erangan erangan gak jelas karena ke tahan bibir Mutia..

Kedua tangan Maura erat banget pegangan punggung Mutia..

Gw sendiri mulai nikmatin sensasi yang berbeda.. Yang baru pertama kali ini gw rasain..

Gak sadar, makin lama makin cepet gw maju mundurin batang gw di pantat Maura..

Makin sering juga Maura kayak ngeden sampek perutnya keliatan kaku banget..

Kadang juga kepala Maura sampek geleng geleng sambil terus ciuman.. Tapi selalu di tahan sama Mutia..

Sambil sesekali gw diemin.. Ngasih kesempatan Maura biar agak tenang lagi.. Gw liat tangan Maura mulai gemeteran di punggung Mutia..

Mungkin karena udah mulai terbiasa, udah lumayan lebih gampang buat gw maju mundurin batang gw di lubang pantat Maura..

Otomatis gw bisa lebih cepetin gerakan gw dari sebelumnya..

Di sela sela ciuman mereka, gw sempet denger..

Maura :”Ssshh…! Sakiiit Muuut…’ Ahhshh’…”

Mutia :”Gpp.. Lama lama juga enak kok..”

…..

Gak lama kemudian, gw ngerasa gw udah mau nyampek.. Gw lebih cepetin lagi gerakan maju mundur gw..

Tapi tiba tiba Maura ngangkat pinggangnya..

Erangan erangan agak kenceng keluar dari mulutnya yang ke tahan bibir Mutia..

Makin cepet tangan Mutia mainin miss-v Maura..

Ketika tangan Maura megangin tangan Mutia di selangkangannya..

Tiba tiba perut gw di semprot cairan yang keluar dari miss-v Maura..

Semprotannya kenceng banget, bahkan gw ngira kalo Maura kencing..

Habis itu tubuh Maura langsung kejang..

Gw liat dia merem, mulutnya agak menganga sambil dongakin kepalanya ke atas.. Mirip sama Mutia kalo dia orgasm..

Setelah itu tangannya ngedorong dorong perut gw..

Tapi karena gw udah tanggung..

Gw maju mundurin lagi batang gw di lubang pantat Maura..

Kedua kaki Maura sampek gemeter terus..

Dan Mutia juga terus nahan tubuh Maura biar gak gerak gerak..

Sambil merem.. Gw gak sadar seberapa cepet gerakan gw di pantat Maura biar gw bisa ngeraih klimaks gw..

Sampek akhirnya kepala gw berasa melayang..

Gw gak kuasa buat ngeluarin batang gw…

Sambil terus gw maju mundurin dengan cepet..

Sperma gw keluar di dalem pantat Maura sampek beberapa kali..

Setelah sperma gw bener bener habis..

Baru gw langsung berenti…

Setelah itu langsung gw cabut batang gw..

Badan gw rubuh nindihin Mutia sama Maura..

……….

Nafas Gw sama Maura ngos ngosan..

Pas gw liat Maura..

Gw baru sadar kalo dia sampek nangis.. Tapi matanya tetep merem.. Sambil dadanya naik turun..

Habis itu Mutia bangkit.. Dia pindah ke depan Maura.. Gw gak ngawasin dia ngapain..

Gw cuma ngeliat Maura..

Sambil gw peluk dia..

Gak lama kemudian, tangannya mulai megang punggung gw..

Gw :”Lu gpp kan..?”

Maura jawab dengan nada lemes..

Maura :”Gpp kaak…”

Habis itu dia gerakin kepalanya, nempelin pipinya ke pipi gw..

Terus bisikin..

Maura :”Enak ngga…?”

Gw nganggukin kepala..

Maura :”Enak mana sama Mutia..?”

Gw cium pipinya..

Sambil bilang..

Gw :”Enak elu…”

Maura ngeliat gw.. Sambil mata yang masih berkaca kaca.. Dia senyum ke gw.. Terus kita berdua ciuman disitu…

……….

Gw :”Masih sakit…?”

Maura :”Masih….. Tapi gpp kok…..”

Bersambung

END – Maaf Maura Ep 22 | Maaf Maura Ep 22 – END

(Maaf Maura Ep 21)Sebelumnya | Selanjutnya(Maaf Maura Ep 23)