Love Never Takes Sides Part 5

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Tamat

Cerita Sex Dewasa Love Never Takes Sides Part 5 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Love Never Takes Sides Part 4

Fantasi bulan madu

Sesampainya di Bandung pukul 5 lebih Dina memarkir mobilnya di sebuah FO.

” Eh Dwin kwita kok ke FO dulu, gk makwan dulu sih, mang lu gk laper ap, wa belom makan siang ? tanyaku sambil mengunyah makanan.

” srup srup srup ” ku sruput minuman yang ada di sebelahku.

” Lo dari tadi makan mulu masih aja nanya makan siang ” ucap Dina kesal dengan mulutku yang penuh air Dina menekan kedua pipiku dengan tangannya membuat air di mulutku menyembur keluar.

” Dashboard lo jadi kotor tuh Din ” ucapku santai.

” Gw Cuma parkir doank di sini kita makan di sebelah baru ke sini lagi buat belanja ” ucap Dina menjelaskan.

” Eh kudanil taro gk makanannya, kita kan mau makan ” omel Dina yang melihatku masih membawa snack

Di restoran ayam bakar sebelah FO kami memesan ayam bakar 2 ekor dengan jeruk hangat karena cuacanya sangat dingin. Tak lama pesanan kami pun datang.

” Mba berat ya sini saya bantu ” ucapku kepada pelayan restoran yang nampak keberatan membawa pesanan kami.

” AAAAAAAaaawwwwwwwwWWW sakit tau ” pukulan Dina telak mengenai pinggangku.

” Genit juga lo ya ” oceh Dina dengan nada pelan menahan kesal. Ohh Dina cemburu sepertinya. Apa mungkin sudah ada rasa denganku ?

” Eh Din ko lo diem aja sih ” tanyaku melihat Dina yang hanya diam saat menyantap makanannya. Mungkin kah Dina sakit hati karna aku sedikit genit dengan pelayan tadi.

” Lo kok jadi bawel sih Dra, biasanya juga klo lo makan lo gk bisa ngobrol ” protes Dina sedikit kesal. Ooohhh ku kira Dina ngambek, jadi hanya perasaanku saja toh

Setelah makan kami berjalan menuju FO, di sana Dina berbelanja pakaian mencoba berbagai model yang tersaji di tempat itu.

” Bagus gk Dra ” tanya Dina sehabis keluar kamar ganti sambil memutar tubuhnya agar aku bisa melihat seluruh penampilannya.

” Bagus ” ucapku singkat karna bosan sudah 1 jam dari tadi nyoba ini itu keliling ke sana ke mari belum ada yang di beli. Rencana beli 5 baju tapi 1 aja belum dapet huft.

” Gk asik banget sih dari tadi jawabannya bagus2 mulu ” protes Dina yg tidak puas dengan jawabanku

” Ya kalo jelek gk bakal di pajang di sini kali ” sanggahku

” Paling gk kasih masukan cocok gk sama gw, kurang apa gitu ” protesnya kembali

” Ya ya ya. Menurut pandangan gw sih emang ada kurangnya ” ucapku memberi komentar

” Hah gitu donk. Terus kekurangannya apa nih ? ” tanya Dina dengan antusias

” Kurang lama lo milihnya cumi bakar ” jawabku tak kalah antusiasnya

” Berani ya sekarang sama gw ” Dina mecubiti seluruh tubuhku. Kami bercanda gurau di tempat itu tanpa peduli orang2 di sekitar memperhatikan km.

Setelah 3 jam berbelanja kami pun berangkat menuju lembang.

” Kenapa lo lesu amat kayaknya Dra ” tanya Dina yang melihatiku lemah tak berdaya menyandarkan kepalaku di dashboard mobilnya.

” Ngantuk ” jawabku tak bertenaga. Dina segera bergegas memacu kendaraannya menuju villa.

Sesampainya di Villa kami disambut oleh penjaga villa, seorang lelaki tidak terlalu muda tidak terlalu tua juga sih mungkin umurnya sekitar 30an tahun. ” Baru nyampe neng Dina ” tanya bapak itu sambil mengambil barang2 kami di mobil.

” Iya kang, oh iya Dra ini kang Karta yang jaga Villa gw ” ucap Dina memperkenalkan aku dengan kang Karta. Aku hanya tersenyum sambil menjabat tangannya, kantuk yg amat sangat membuat aku malas untuk berkata-kata.

Sesampainya di kamar aku langsung merebahkan tubuhku ke ranjang. Entah apa yang dilakukan Dina aku tak peduli, tak lama aku pun terlelap……………………………..

Ooooooohhhhhhhh rasa geli2 apa ini di penisku. Lalu menjalar naik ke atas menuju pusarku lalu dadaku dan terakhir di leherku.

” Yakin nih malam ini mau tidur aja, mang gk mau dilanjutin yg tadi di mobil ” Bisik Dina mesra di telingaku. Oh ternyata Dina sedang merangsangku yang sedang tertidur lelap.

” Ade lo aja tuh udah bangun masa lo masih merem sih ” ucap Dina menggodaku untuk bangun dan mencumbui dia yang membuatku terpaksa membuka kedua mataku.

Suasanya makin romantis saat Dina menyetel musik klasik melalui piringan hitam dengan pemutar berbentuk seperti corong minyak entah apalah namanya, yang ada di meja samping ranjang yang kami tempati.

” Din lo cantik banget ” pujiku melihat Dina memakai lingerie transparan merah dan bando berwarna sama dengan motif kupu2 tanpa memakai daleman.

” Lo cuci muka dulu gih biar seger, cuci2 yang lain juga ya ganti juga tuh baju lo udah bau tau ” pinta Dina sambil mengecup keningku.

Aku pun bergegas menuju kamar mandi yang ada di dalam kamar. Mengapa ada perasaan yang berbeda kali ini. Sepertinya ini bukan hanya nafsu sesaat saja, mungkin saja diantara kami sudah mulai memainkan persaan masing2. Apa mungkin sedikit demi sedikit kami saling mencintai.

” Kok lo kayak orang linglung gitu si Dra ” ucap Dina yang melihatku keluar dari kamar mandi.

” Sini donk sayang, malam ini untuk kita berdua ” rayu Dina dengan pose yang menggoda di atas ranjang.

Ku hampirinya, ku peluk tubuh indahnya ku tatap tajam kedua matanya. Aku ingin melihat apa ada cinta juga di hatinya melalui tatapan mata.

” Lo kok jadi beda Dra ” tanya Dina dengan tatapan tak kalah tajam.

” Lo juga beda Din ” jawabku tanpa melepas tatapanku.

Ku belai rambut indahnya yang wangi menusuk rasa birahiku. Ku kecup keningnya dengan segenap perasaan bukan nafsu. Dina hanya memejamkan matanya dan memelukku erat. Lalu kekecup pipinya yg lembut dengan tanganku masih membelai rambutnya.

Kecupan bibirku pun sampai di bibirnya. Seketika itu lidah kami saling berpagut, berkelana diantar rongga2 mulut. Tanganku juga ikut menjelajahi tubuh yg terbalut lingerie itu. Sungguh kulit yang mulus dihiasi bulu2 halus membuatku makin terangsang.

Sementara lidah kami masih sibuk, jemariku sudah sampai di puncak bukit keindahan di tubuhnya. Ku klitik2 payudaranya, ku permainkan putingnya yang coklat kemerahan itu. Nampak sudah mengeras putingnya itu, ku lepas pagutan bibirku lalu turun menuju payudara idamanku itu.

Sesaat sebelum mulutku sampai mengecup putingnya tiba2 Dina menahanku. ” Dra ” hanya itu yang Dina ucapkan sambil mengarahkan wajahku untuk menatap wajahnya yang sedang tersenyum manis. lalu mengarahkan wajahku kembali ke payudaranya. Aku pun dengan sigap langsung menurunkan tali lingerie yang dikenakan, lalu melahap kedua bongkahan indah tersebut.

” Ouugghhhhhhhhhhh Dra nikmat banget, Dra oooooohhhhhh ” desah Dina sambil tangannya membelai rambutku, kurasakan detak jantungnya yang berdetak makin kencang.

Tak pernah ku rasakan detak jantung Dina sekencang ini ketika kami bercinta sebelumnya. Persaanku semakin kuat jika dia sudah mulai memiliki perasaan terhadapku.

Alunan musik klasik yang indah ditemani suara gemerincik air pancuran yang ada di luar membuat perasaan kami semakin bercampur menjadi satu di atas ranjang kenikmatan. Lama ku bermain dengan payudaranya, Dina lantas bangkit dan menelentangkan tubuhku, membuka seluruh pakaian yang ku kenakan, lalu memposisikan vaginanya di depan wajahku dan penisku berada di depan wajahnya.

Tanpa bertanya lagi kami saling memberi kenikmatan pada kelamin kami. Ku singkap lingerienya lalu menjilati sekitar vaginanya yang berhiaskan bulu2 tertata rapi. Dina tak mau kalah, dia jilati batang kejantananku dengan segenap kelihaiannya dalam mamainkan penis lelaki.

” HHHHmmmmmmmm ” hanya itu yang keluar dari mulut kami yang sedang sibuk bermain-main mencari segunung kenikmatan.

Ku permainkan dengan jemariku klitorisnya pusat rangsangan yang membuat Dina menggelinjang tak karuan. Seolah tak mau ku permainkan begitu saja, Dina pun membalas dengan hisapan di penisku yang semakin kuat di iringi gerakan mulutnya memaju mundurkan seolah ingin menguras habis isi cairan yang ada di dalam penisku.

Sering terjadi jual beli serangan kenikmatan yang memacu birahi kami naik semakin tinggi. Tak tahan dengan serangan2 tersebut kami pun langsung merubah posisi untuk bisa melakukan serangan frontal pada kelamin kami. Ku telentangkan tubuh indah berbalut lingerie yang sudah setengah terbuka itu.

Kumasukan perlahan penisku yang sudah keras dan basah terlumuri liur Dina kedalam vaginanya yang juga sudah basah oleh campuran liur dan lendirnya.

” Aaaaaaaakkkkhhhhhhhh ” desah Dina dengan menggigit bibir bawahnya menahan. Ku kecupi wajahnya Saat seluruh batang penisku masuk ke vaginanya.

” Oooohhhhh Dra kali ini bener2 lebih nikmat, aaaaakkkkkhhhhh jangan berhenti Dra ” ceracau Dina yang juga kurasakan bercinta dengannya kali ini lebih nikmat dari sebelumnya.

” Aaaaaaakkkkhhhh iya Din nikmat banget kali ini ” ucapku menyetujui pernyataannya. Ku kecup kembali bibirnya yang manis, ku jilati bibirnya ku terobos masuk kembali ke dalam rongga mulutnya.

” AAaaccccchhhhhh ooooooouuuukkkkkhhhhhh ” Desah Dina sambil membelai rambutku bahkan cenderung menjambaknya. Ku permainkan goyangan penisku dengan RPM sedang, Dina pun mengikuti irama penisku. Beberapa saat kemudian Dina membalikkan tubuh kami hingga posisinya berada di atasku.

Dina memulai goyangannya dengan sangat pelan sepertinya dia ingin menikmati setiap gesekan antara batang penisku dengan dinding vaginanya.

Dengan wajah yang berhiaskan senyum ” Love u my hero ” ucap Dina mengecup keningku sontak membuatku terpaku, aliran darahku mengalir sangat cepat seperti kereta super cepat made in japan. Jantungku seperti tabuhan gendrang2 perang hingga suara detakannya dapat ku dengar jelas.

Ku peluk erat Dina sambil ku belai rambutnya, sementara pinggul kami masih bergoyang dengan irama yang tetap pelan.

” Aaaakkhhhhhhh Dra kontol lo makin enak aja sih, genjotnya jangan kenceng2 Dra gw pengen bener2 menikmati oooooohhhhhhhh ” bisik Dina di telingaku.

” Iya din memek lo juga enak, ternyata lebih enak main pelan2 ya hhhhhhhhmmmmmmm ” ucapku membisikan di telinganya lalu ku jilati belakang telinganya

” Hhmmmm klo pelan kita jadi bisa menikmati setiap inchi gesekan kontol lo di memek gw Dra ” ucap Dina lagi dan tak mau kalah Dina pun menjilati bagian belakang telingaku.

Terasa kemudian kendutan di vagina Dina makin menyedot penisku agar masuk lebih dalam lagi. Penisku pun juga berkedut nampaknya kami sebentar lagi mencapai puncak kenikmatan bercinta malam ini.

” AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAkkkkkkkkkkkkkkhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh ” Teriak kami berbarengan menyemburkan cairan kepuasan menerobos langit2 kenikmatan yang paling tinggi.

Crot crot crottt semburan spermaku membasahai vaginanya hingga melumer keluar. ” Dra malam ini gw bener2 puas, baru kali ini gw rasain sepuas ini Dra, walau Cuma 1 kali klimak tapi gw capek bgt Dra ” ucap Dina berkeringat membelai rambutku.

” Gw juga sama Din, kok bisa ya lebih nikmat dari yang kemaren ” ucapku kebingungan. Ku peluk tubuhnya, penisku masih di dalam vaginanya sampai mengecil lalu keluar dengan sendirinya. Ku kecup keningnya sampai kami berdua tidur terlelap.

***

Pagi hari. Hhhhmmm aroma sedap apa ini yang membangunkan tidurku, ku buka mataku dan beranjak dari tempat tidur, Dina sudah tidak ada di ranjang mungkin sedang mandi. Setelah memakai pakaianku, ku cari arah aroma itu berasal. Oh ternyata seorang wanita sedang menyiapkan makanan. ” Masak apa teh keliatannya enak ” tanyaku pada wanita itu.

” Oh udah bangun. Ini saya masak ayam goreng, sayur asem sama sambel goreng ” Jawab wanita itu sambil menunjung hidangan yang baru saja mateng

” Boleh saya nyicipin ” tanyaku kembali.

” Sok atuh silakan emang ini buat akang sama non Dina ” wanita itu mengambilkan piring dan sendok untukku.

” Makasih ya Teteh murahan sekali ” pujiku seenaknya

” Murah hati bodoh ” sahut Dina yang entah sejak kapan ada di belakangku mengenakan handuk kimono dengan rambut yang basah terurai.

” Ini Teh Arni istrinya kang Karta, dia yang masak kalo ada yang nginep di sini ” ucap Dina sambil menyendok makanan.

Setelah sarapan aku mandi lalu beranjak menuju ruang tamu untuk menonton tv sambil menunggu Dina dandan sebelum menuju tangkuban perahu. Dasar wanita dandan lama amat dari aku mandi sampe sekarang belum selesai.

” Din din sini dah cepetan ada berita tentang bokap lo di tv tuh ” teriakku memanggil Dina yang masih berada di kamar

” Nama si lo Dra heboh banget denger berita bokap gw aja ” sahut Dina saat keluar dari kamar

” Bokap lo oon ya Din, masa mau nyeret pejabat yang ikut terlibat korupsi aja koar2 di media dulu. Kalo pejabatnya kabur keluar negri gimana, kan belum jadi tersangka sama kpk jadi belum di cekal ke luar negri ” ucapku mengomentari statement ayah Dina di TV

” Kalo mau bongkar siap2 aja yang terlibat bongkarnya di penyidik kpk lah jangan di wartawan. Ini belum apa2 udah koar2, mau jadi seleb apa tuh bokap lo ” sambungku tanpa peduli perasaan Dina

” Emang bokap gw iblis, ngapain gw peduliin dia ” sahut Dina sepertinya dia membenci ayahnya sehingga kata2ku malah disetujui olehnya.

” Udah yuk Dra berangkat, denger berita tentang bokap gw malah tambah penat ” ajak Dina

” Eh tunggu Dra kok ada nama bokapnya Bagas ya yang ikut keseret bokap gw ” ucap Dina kebingungan

” Wah klo bokapnya Bagas ikut terlibat bisa turun popularitas Bagas tuh, Bagas kan mau nyalon jadi caleg ” ucap Dina kembali

” Cowok lo itu Din ” tanyaku. ” Mantan ” jawab Dina setengah sewot

” Ahh udah ya cabut aja yuk ” ajak Dina kembali

Kami pun berangkat menuju tangkuban perahu setelah berpamitan dengan kang Karta dan teh Arni. Perjalanan tidak terlalu lama karena memang letak villa Dina dekat dari lokasi wisata tersebut.

Sesampainya di lokasi kami mencari tempat yang nyaman untuk kami duduk berdua menikmati pemandangan kawah gunung yang masih aktif tersebut. Angin yang kencang dengan aroma blerang yang menyengat menyelemuti tempat itu.

” Dra gw iri sama hidup lo yang enjoy, makan enak tidur juga enak ” ucap Dina membuka percakapan antara kami.

” Emang selama ini yang lo rasain apa ? ” tanyaku

” Lo tau sendiri kan sekarang gw gimana, semua gara2 bokap gw itu. Gw jadi males hidup Dra ” ucap Dina memelas

” Klo males hidup lo loncat aja noh ke kawah, dijamin langsung beres ” ucapku seenaknya

” Jadi lo mau gw mati hah ” Omel Dina sambil tanggannya memiting leherku.

” Ampun2 cumi bakar ” pintaku agar sang penunggu kawah ratu melepaskanku.

” Setiap orang hidup pasti punya masalah, lo kira kematian bisa menyelesaikan masalah gitu aja. Masalah itu bukan untuk dikeluhkan tapi dihadapi. Kehidupan lo masih jauh lebih baik, lo pernah mikirin dari mana biaya pendidikan lo, lo pernah mikirin nanti lo mau makan apa, lo pernah mikirin mau nanti malam mau tidur dimana ” ucapku ( ehem dengan suara yang berat )

” Karna rasa pahit kita jadi tahu seberapa nikmatnya rasa manis itu. Karna rasa sakit kita jadi tahu seberapa berharganya sehat itu. Karna kotaran kita jadi tahu seberapa indahnya kebersihan itu ” ucapku coba memberi keteguhan pada Dina

” Lo tau kan keramik, guci. Itu dari tanah liat kan. Lo tau proses pembuatannya gimana, seandainya tanah liat itu bisa ngomong pasti dia bakal jerit2. Bayangin aja tanah yang kotor, basah diinjek2 orang lagi diambil ditaruh ke mesin putar terus dipukul-pukul, dibating-banting, disayat-sayat. Coba bayangin gimana tersiksanya klo orang digituin. Belum cukup begitu saja tanah liat itu masih harus dimasukin keperapian lagi, pastilah dia kepanasan. Selesai dari perapian terus diangkat didinginin, itu belum selesai abis itu musti dicat lagi dengan bau yang menyengat terus dimasukin ke perapian lagi baru diangkat didinginin kembali ” ucapku sambil membelai rambut Dina

” Dan lo tau hasilnya seperti apa tanah liat yang kotor itu, pajangan2 di rumah lo yang mahal2 itu hasilnya. Begitulah cara Tuhan membentuk kita, pada saat Tuhan membentuk kita tidaklah menyenangkan, sakit, penuh penderitaan dan banyak air mata. Nanti lo akan melihat seberapa indahnya Tuhan membentuk lo setelah semua ini selesai ” ucapku melanjutkan

Dina hanya menyandarkan kepalanya di bahuku, air mata nampak membasahi pipinya.

” Oke gw mau berjanji sama diri gw dan juga sama lo ” ucap Dina bangkit dari sandaran kepalanya di bahuku dengan mengacungkan jari kelingkingnya di hadapanku. Akupun mengerti maksud dari Dina ku kaitkan kelingkingku dengan kelingkingnya.

” Oke gw gk akan menyerah dalam hidup yang gw jalanin saat ini, gw akan lebih kuat dari ini. Gw akan menemukan kebahagiaan yang sejati sehingga gw bisa mati dengan tersenyum ” ucap Dina bersemangat

” Oke gw akan selalu menagih janji lo itu setiap lo patah semangat ” ucapku dengan senyuman dan tatapan penuh arti pada Dina

Tanpa sadar kamipun saling merangkul sambil menikmati keindahan gunung tangkuban perahu. Ku rebahkan Dina dipangkuanku sambil ku belai rambut merahnya yang terurai berantakan karna terkena angin.

” Bener juga ya Dra kata2 lo. Contoh aja nih gunung aktif, dulu pasti pernah meletus, kita tau lah letusan gunung tuh bahayanya seperti apa tapi setelah letusan dan gunung kembali tenang, gunung ini jadi memberi manfaat bagi orang banyak ya. Setelah musibah pasti ada manfaat yang akan ditimbulkan kelak ” ucap Dina yang tampak sudah bisa mengatasi masalahnya.

” Dra lo mungkin orangnya konyol, gk tau malu ” ucap Dina. Sialan enak banget Dina menilaiku seperti itu.

” Tapi lo lebih menghargai persaan cewek, pikiran lo gk Cuma seks mulu. Lo masih mau nemenin gw jalan2, belanja. Klo si cowok2 gw sebelumnya setiap jalan maunya di penginapan mulu, apa lagi si Bagas, ngamar mulu maunya. Klo belanja pada ogah nemenin gw, klo Bagas juga susah banget, klo nemenin juga pas di mall nya gw sama dia mencar, gw belanja dianya entah kemana, klo gw udah selesai baru gw sms dia terus ketemuan lagi, klo gw masih belom selesai di telponin mulu nanya kapan selesainya ” ucap Dina kembali. Aku hanya tersenyum mendengar ceritanya.

Entah kenapa aku tidak alergi dengan wanita yang memiliki kehidupan seks bebas seperti Dina. Aku malah iba dengannya, Dina hanya sedang mencari arti dari kebahagiaan maka dari itu segala bentuk kesenangan dia lakukan.

” Dra lo mau kan temenin gw terus ” pinta Dina dengan tatapan penuh harapan.

” Iya Din ” Jawabku dengan tersenyum

Bersambung