Love Never Takes Sides Part 14

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Tamat

Cerita Sex Dewasa Love Never Takes Sides Part 14 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Cerita Sex Dewasa Love Never Takes Sides Part 13

Neraka yang Bernama RIVAL

Saat ku buka mataku, ku perhatikan sekitar ruangan tempatku terbaring lemas. Aku mengenal ruangan ini, ruangan yang saat itu menjadi saksi bisu gejolak birahi antara aku dan Dina. Ya ini adalah kamar Dina. Terdengar sayup2 suara wanita, ku bangkit dari tidurku menuju asal suara itu berada. Nampaknya suara itu ada di ruang makan.

Eh IT sember Andra itu perlu energi, sop kambing itu bagus buat ningkatin stamina teriak Dina pada Vika. Mereka berdua nampak sedang menyiapkan hidangan.

Eh hakim sembleb lo gk peka banget sih. Tensi darah Andra bisa naik klo makan kambing, bisa kena kolestrol juga dia. Lebih baik dia makan soto daging sapi bentak Vika tak kalah kencang pada Dina.

Lo gk denger apa tadi dokter gw ngomong apa. Si Andra tuh darah rendah jadi perlu makan kambing omel Dina kembali.

Itu mah akal2an lo aja sama dokter sotoy lo itu. Gk mungkin Andra darah rendah, dia kan makannya banyak Vika tak mau kalah sepertinya.

Aku hanya bisa terduduk di kursi meja makan, melihat mereka bertengkar. Huft kenapa jadi begini.

Eh Andra lo udah siuman ucap mereka berbarengan ketika melihatku terduduk lemas.

Hhmmmm tubuhku masih terasa lemas sekali.

Lo mesti makan yang banyak Dra ucap Dina menyendokkan nasi yang masih panas ke sebuah piring.

Eh hakim sembleb jangan banyak2 nasinya ntar kena gula si Andra omel Vika kembali seraya merebut piring yang ada dalam ngenggaman Dina lalu mengurangi nasinya.

Heh IT sember klo Andra makannya dikit mana bisa sembuh dia Dina tak mau kalah, dia rembut kembali piring itu dan menambahkan nasi kembali.

Ku pandangi langit2 rumah Dina di tengah terjadi perebutan piring nasi antara mereka berdua hingga tarik menarik, dan piring nasi itu terpental ke atas.

Pluuukkk tiba2 nasi panas hinggap tepat di wajahku PRaaannngggg tak lama kemudian menyusul piring menghantam kepalaku.

Panas.panaspanas.sakit..sakitsakit ku menggelinjang meratapi nasibku, hingga kursi yang kududuki tak mampu menahan tubuhku yang bergerak tak karuan.

Bruaaaaakkkkkk ku jatuh terlentang di lantai, kepalaku terbentur lantai. Pandanganku kembali kabur dan akhirnya kesadaranku hilang lagi.

***

Saat ku buka kembali mataku, aku sudah berada di kamar Dina kembali. Ku lihat kedua wanita itu sedang tertidur bersama di lantai kamar dengan bersandar pada lemari. Kepala dan bahu mereka saling menempel, terlihat akur klo sedang tidur begini.

Eh kok kepalaku terasa dingin sekali ya.

CEWEK2 STRESSS BANGUN LO teriaku kepada kedua wanita itu saat mengetahui kepalaku betumpu pada sebuah balok es.

Eh Dra lo udah siuman lagi ucap mereka polos berbarengan.

Siapa yang naroh balok es di kepala gw ?? tanyaku pada para wanita stress itu.

Tuh si IT sember yang naroh ucap Dina menunjuk ke arah Vika.

Tapi gara2 si hakim sembleb tuh, dia bilang klo orang kebentur kepalanya harus buru2 di kompres pake es ucap Vika membela diri.

Tapi kan bukan balok es semberrrrrr

Klo salah kenapa lo ikut bantuin gw tadi semblebbbb

Kenapa kalian gk bunuh gw aja sih keluhku lemas

Huft keduanya masih saja terus bertengkar. Ku bangkit dari tempat tidur dan melangkahkan kakiku. Ku berjalan gontai berpegangan pada tembok2.

Mau kemana lo Dra tanya Dina melihatku berjalan meninggalkan mereka.

Mau ke dapur ucapku lemas.

Lo sakit masih aja mau keluyuran di dapur ucap Dina.

Lo gk peka banget sih hakim sembleb. Andra tuh belum makan dari pagi omel Vika pada Dina.

Oh iya ya. Ah gara2 lo nih IT sember omel Dina tak mau mengalah.

Malam hari di rumah Dina. Suara jangkring bersautan menyambut datangnya malam. Tapi ada suara lain yang juga bersautan..

Si Andra itu sukanya lagu2 korea ucap Dina menyetel channel musik korea

Gk mungkin Andra suka, lo gk peka banget sih. Si Andra itu sukanya drama romantis ucap Vika merebut remote tv dari tangan Dina lalu memindah channel tv box office.

Hah kok film action sih Vika nampak kebingungan dan mengganti-ganti channel tv.

Norak lo, gk pasang tv kabel ya di rumah lo ejek Dina melihat kebingungan Vika.

Berisik lo hakim sembleb

Eh IT sember kenapa lo gak pulang. Ntar ortu lo nyariin aja, lo kan anak mami gk boleh pulang malem2 ejek Dina.

Gw nginep di sini. Nih lo telpon ortu gw biar dia percaya, gw nginep di rumah cewek ucap Vika menyodorkan ponselnya pada Dina.

Seenaknya aja lo mutusin. Ini rumah gw, terserah gw siapa yang boleh nginep di sini protes Dina dengan kelakuan Vika.

Andra tuh lagi sakit perlu perhatian dari gw, klo lo yang jagain bisa2 dia lo tinggal clubbing lagi. Secara lo anak gaul yang bebas gitu ejek Vika tak pernah mau kalah.

Sepertinya pertengkaran mereka tak berhenti sampai di sini saja, huh kenapa jadi ribet begini sih.

Oke lo boleh nginep di rumah gw tapi lo tidur di sofa ucap Dina yang akhirnya mengizinkan Vika menginap.

Lo gk peka banget sih, gw kan tamu dan tamu itu adalah raja. Lo sediain kamar donk buat gw tidur bareng Andra protes Vika tak terima keputusan Dina.

Apa lo mau tidur bareng Andra, enak aja ya nanti bisa2 mimpi buruk si Andra. Dia tidur sama gw, lo di kamar tamu aja ucap Dina yang sulit menerima keinginan Vika.

Sepertinya hari2ku bakal semakin berat nih menghadapi keributan antara dua wanita ini. Sekali lagi ku bilang jadi cowok tampan memang menyenangkan, tapi sulit dijalani

Akhirnya diputuskan kami bertiga tidur di kamar Dina. Ranjang yang ada di kamar tamu dipindahkan oleh satpam Dina ke kamar Dina. Kamar yang lumayan luas jadi masih cukup untuk 2 ranjang berada di kamar itu. Dina dan Vika tidur satu ranjang sedangkan aku tidur di ranjang yang berbeda.

Ku perhatikan wajah polos mereka saat sedang tertidur. Lucu juga, bahkan terkadang tanpa mereka sadari mereka saling berpelukan, rebutan selimut, rebutan guling, hingga rebutan area ranjang. Ku pejamkan mataku agar kesehatanku pulih kembali.

***

Pagi hari, terdengar kicau burung bersautan menyambut sang mentari. Terlihat kedua wanita itu masih tertidur.

Eeeeee aaaaaa suara Vika yang bangun dari tidurnya merenggangkan otot2nya.

Lo udah bangun Dra, gimana keadaan lo ? tanya Vika melihat kearahku.

Mendingan Vik

Vika bangkit dari ranjang lalu hendak menuju kearahku, sepertinya ingin memberikan ciuman selamat pagi Crecek langkah Vika terhenti.

HAKIM SEMBLEB INI PASTI KERJAAN LO KAN bentak Vika melemparkan bantal kearah Dina saat Vika melihat kakinya terikat oleh rantai.

Dina yang kaget dengan lemparan bantal Vika akhirnya terbangun Apa sih lo IT sember pagi2 udah ngamuk aja

Dina menoleh ke arah Vika yang sedang emosi He he he Klo lo gk gw rante bisa2 lo bergerilya ke ranjang Andra. Mana bau jigong nih bantal, lo ilerin ya Dina bangkit dari tempat tidur Crecet Dina terhenti.

IT SEMBER INI PASTI KERJAAN LO KAN teriak Dina saat mengetahui tangannya sedang terborgol pada kayu sandaran tempat tidur.

Hi hi hi klo lo gk gw borgol bisa2 lo nyolong2 ke ranjang Andra ucap Vika merasa puas.

Sember lepasin gk

Lo dulu lepasin gw baru gw lepasin bleb

Sama2 lemparin konci aja sini mber

Hari ini kami bertiga tidak masuk kuliah, tubuhku masih lemas dan kedua wanita itu tidak ada yang mau mengalah tentang siapa yang merawatku. Sebenernya aku bisa merawat diriku sendiri tapi ya begitulah.

Di suatu sudut ruangan setelah makan lalu mandi aku dan Dina duduk berdua menonton tv. Sedangkan Vika sedang mandi.

Eh sembleb lo nonton musik apa tuh ucap Vika yang baru saja keluar dari kamar mandi. Dengan rambut yang masih basah.

Musik korea mber ucap Dina menoleh ke arah Vika.

Eh sember ngapain lo pake2 baju gw omel Dina melihat pakaiannya dipakai Vika.

Gw gk bawa baju ganti, jadi terpaksa pake baju jelek ini. Oh ternyata baju lo toh ucap Vika setengah mengejek.

Eh ganti donk bleb, cari yang acaranya drama romantis gitu pinta Vika.

Korea juga ada tau drama romantisnya mber

Oh ya

Iya apa lagi klo yang main park ji sung mber. Huh sedih banget bisa2 nangis 3 hari 3 malam lo ucap Dina dengan ekspresi yang menyedihkan.

Masa sih bleb. Heh park ji sung bukannya pemain bola bleb ucap Vika keheranan.

Oh ya, berarti dia udah alih profesi ya mber

Klo setau gw sih, drama korea yang sedih klo yang main tuh kim jong ill bleb ucap Vika berpendapat.

Lo juga tau ya tentang korea. Heh mber bukannya kim jong ill itu presiden korea utara yang baru meninggal waktu itu Dina terlihat kebingungan.

Masa sih bleb, berarti dia milih berkarir di korut karna bisa jadi presiden daripada di korsel Cuma jadi artis ucap Vika dengan wajah polosnya.

Heh artis korea tuh yang ada namanya loo ma ho ucapku menyela pembicaraan kedua wanita itu.

Lee min ho bodoh. Klo gk ngerti diem aja deh, ini obrolan cewek, cowok gk usah ikut campur teriak mereka berdua serentak. Sebenernya mereka ngerti gk sih yang sedang mereka bicarakan.

Ah klo gw gk gitu suka drama asia, gw sukanya drama eropa, amerika gitu, hollywood dah pokoknya ucap Vika setengah sombong.

Oh gitu mber

Eh kebetulan gw bawa DVDnya, lo mau nonton gk ajak Vika yang sudah mulai akur dengan Dina.

Boleh2 mber Dina nampak antusias menerima ajakan Vika.

Vika lalu beranjak mengambil DVD yang ada di tasnya.

Nah ini dia bleb Vika menunjukan sebuah DVD original pada Dina.

MOHABBATEIN hah aku dan Dina hanya bisa termenung.

Ceritanya sedih banget, ternyata tuh cinta mereka gk direstui terus yang cewek bunuh diri. Nah cowoknya mau balas dendam sama bokap ceweknya. Tapi bukan mau bunuh bokapnya lho, Cuma mau menyadarkan aja bahwa cinta mereka tuh abadi. Pokoknya sedih dah klo nonton apalagi theme song-nya oooohhh bisa kering air mata ucap Vika coba menerangkan sekilas tentang film itu. Aku dan Dina hanya bisa terdiam membisu.

Eh sember. Setau gw itu tuh film India. Korea sama India itu sama2 ada di Asia. Ini mah bukan Hollywood tapi Bollywood Dina coba memberi tahu.

Eh masa sih, bukannya India di eropa. Sejak kapan pindah ke Asia

Sejak nenek lo belum lahir juga udah ada di Asia sembeeerrrrrrrr

Gw kira eropa, soalnya pemain2nya tuh tinggi2, mancung2 lagi

Dra cewek 1 kelompok lo pinter gk sih Dina menoleh ke arahku.

***

Ke esokan harinya, tubuhku sudah lebih baik. Walaupun hatiku sangat jauh dari kata baik. Ku hendak berangkat kuliah dengan naik kendaraan umum, karna motorku berada di kampus.

Dra bareng gw aja naik mobil gw ajak Dina yang melihat aku dan Vika hendak pergi ke kampus.

Eh sembleb si Andra tuh mau naik angkot bareng gw teriak Vika.

Eh sember naik angkot tuh banyak polusinya, klo Andra sakit lagi gimana teriak Dina berargumentasi.

Iya juga ya, untuk kali ini lebih baik naik mobil Dina saja dan sudah pasti Vika juga ikut menaiki mobil Dina.

Sember siapa yang izinin lo naik mobil gw bentak Dina.

Eh sopir diem aja, udah lo nyetir aja ke tempat tujuan tuan dan nyonya Ejek Vika.

Aku yang duduk di bangku depan bersama Dina yang sedang mengemudi. Sedangkan Vika duduk tepat di belakangku.

Ha tiba2 Vika menurunkan jok tempatku duduk, hingga posisiku terbaring.

Eh sember lo ngapain sih, jangan aneh2 deh, mobil mahal nih bentak Dina yang melihat aksi Vika.

Andra itu perlu istirahat, jadi dia musti berbaring gini ucap Vika seraya tangannya membelaiku.

Sember jangan ngambil kesempatan deh, minggirin gk tangan lo dari wajah Andra ucap Dina yang jengkel terhadap Vika.

Eh supir, lo tuh harus fokus klo nyetir demi keselamatan tuan dan nyonya. Ngerti gak sih ejek Vika kembali.

Awas lo mber, gw turunin di tol nangis lo ancam Dina yang tak mampu berbuat apa2 karna sedang nyetir.

Di kampus saat kelas Pak Dedi, dosen tugas akhir kami sedang menerangkan tentang tugas kami. Vika yang biasanya duduk dekat teman2 wanitanya, kini dia duduk tepat di sampingku.

Heyyy siapa itu di luar bentak Pak Dedi yang melihat bayangan wanita dari balik jendela.

Ohhh pasti si hakim sembleb tuh. Biar saya yang urus pak ucap Vika penuh semangat, menggulung lengan bajunya, lalu pergi keluar kelas.

Heh sembleb ngapain lo ngintip2 kelas gw, lo mau mata2in gw sama Andra hah teriakan Vika dari luar terdengar sampe ke dalam kelas.

Siapa yang ngintip, gw Cuma kebetulan lewat aja kok Dina nampak mencari alibi.

Banyak alesan lo sembleb teriak Vika kembali.

Suara2 keributan membuat kelas menjadi ikut bergemuruh. Huft untunglah tugasku sudah selesai, hanya tinggal Adi saja yang penyelesaian tahap akhir. Jika belum mana bisa aku fokus jika kondisinya seperti ini.

***

Di kantin ku hampiri Adi yang sedang duduk sendiri menikmati makanan dihadapannya.

Woi gimana keadaan lo Dra. Bikin heboh aja sih tanya Adi menoleh kearahku.

Lebih buruk Di. Heboh gimana Di tanyaku keheranan.

Lo pingsan si Dina jerit2, akhirnya lo di gotong ke mobil Dina terus di bawa ke rumahnya. Udah gitu Vika yang baru tau klo lo pingsan, dia pergi ke anak2 hukum, pake toa nanyain rumah Dina. Udah dapet alamatnya gw di suruh anterin Vika. Mana di motor brisik banget lagi ucap Adi menerangkan kejadian saatku pingsan.

Seheboh itu ya ucapku tertunduk lemas.

Gw udah selesai ni Dra tugasnya ucap Adi kembali.

Bagus deh. Besok kita ajuin ke bu Rina

***

Di ruang dosen Bu Rina, aku, vika dan Adi sedang membahas tugas kami.

Oke tugas kalian sudah bagus, nanti tinggal nunggu pengumumannya saja dari TU kapan daftar sidang dan sidangnya. Paling pendaftarannya pertengahan bulan ini Agustus, terus sidangnya bulan september ucap Bu Rina kepada kami bertiga.

Oke deh bu kita pamit dulu ya ucap Vika, dan Kami bertiga meninggalkan ruangan Dosen.

Dra kita mau kemana nih sekarang. Kan udah santai tanya Vika

Gw mau main PES sama Adi ucapku enteng.

Vika yang cemberut langsung meninggalkan kami berdua entah kemana.

***

Di salah satu sudut kampus aku dan Adi sedang asik bermain PES.

Goooooooooooolllllll teriak Adi saat team yang dimainkannya berhasil mencetak gol. 0 – 1 untuk keunggulan Adi.

Sialan bakal gw bales ucapku penuh emosi.

jrengjeng..jrengjeng.. jrengjeng Ponselku sedari tadi tak berhenti berbunyi. Beberapa kali Vika telpon tapi tak aku angkat. Sms pun tak aku pedulikan, aku sedang fokus bermain karna pake taruhan.

Ooooooooooh.aaaaaaaaaaaaaahhhhhh..oooooooo terdengar suara desahan.

Suara apa tuh Dra ucap Adi kebingungan.

Ah sialan pasti itu GPSku, lagi-lagi Dina membuat nada alarm yang aneh, Dina sedang dalam bahaya sepertinya. Segera ku lihat GPSku untuk mengetahui lokasinya. Hah ternyata ada di luar kampus, mungkin ada yang berusaha menculiknya lagi. Bertahanlah Dina, aku segera ke sana. Dengan kecepatan penuh ku berlari menuju lokasi Dina di luar kampus. Sesampainya di lokasi yang kutuju.

Gw menang mber, Andra ngerespon panggilan gw, berarti lo yang harus keliling kampus dengan dandanan kayak orang gila ucap Dina kepada Vika dengan penuh kesenangan.

Awas lo hakim sembleb gw bakal bales. Pake cara curang segala ancam Vika.

Sini masuk ke mobil gw, biar gw dandanin, ha ha ha

Ternyata aku hanya dijadikan bahan taruhan mereka berdua. Berarti sedari tadi Vika meneleponku sedang taruhan dengan Dina.

***

Bulan september disuatu pagi, akhirnya kami bertiga akan melaksanakan sidang. Aku mendapat giliran pertama, disusul Vika, lalu Adi terakhir. 5 menit menuju pukul 9 saat sidang dimulai, kami bertiga duduk di luar ruangan sidang.

Gw grogol nih ucapku gemeteran.

Grogi bodoh ucap Vika membenarkan.

Teeeeetttttt tepat pukul 9 aku memasuki ruangan sidang dengan sebuah ketegangan yang luar biasa.

Skip skip skip 1,5 jam.

Aku keluar dengan muka yang berseri-seri.

Gw lulus ucapku dengan penuh kegembiraan disambut ucapan selamat dari Vika dan Adi.

Setelah itu Vika dan Adi sidang secara bergiliran. Sidang yang menegangkan bagi kami bertiga dan akhirnya kami lulus. Akhirnya perjuangan kami selama 4 tahun kuliah selesai juga.

Andra selamat ya ucap Dina yang memelukku dihadapan Vika dan Adi saat tahu aku lulus.

Norak lo bleb ucap Vika sentimen.

Lo pake dukun apa mber, kok bisa lulus ucap Dina mengejek.

Eh calon mahasiswi karatan, diem deh klo gk bisa lulus jangan sirik sama mahasiswi yang lulus seperti gw ucap Vika tak mau kalah mengejek.

Gw tuh bukannya gk bisa, Cuma belum mau aja ucap Dina beralasan

Otak lo gk nyampe kali ngambil hukum, sok2an segala ejek Vika kembali

Hei kalian jangan bikin ribut di sini, lagi ada sidang. Pergi sanaaaa !!! omel salah seorang dosen yang keluar dari ruang sidang.

***

Untuk merayakan kelulusan aku dan teman2 di jurusan MI ingin mengadakan kegiatan camping di daerah sukabumi. Karna rencana anak MI dan anak hukum sama maka kami sepakat untuk bergabung dalam 1 kegiatan.

Rapat pembentukan panitia dihadiri sekitar 100 mahasiswa dari jurusan MI dan hukum. Ketua dan wakil ketua diambil dari jurusan MI dan hukum. Begitu pula seksi2 dipilih dari kedua jurusan itu. Tiap seksi terdiri dari 2 orang yg berbeda jurusan. Di tetapkan Diki dari MI sebagai ketua dan Arman dari hukum sebagai wakil ketua.

Oke gw udah ada daftar calon seksi2 yang bertugas, udah gw diskusiin sama Arman. Jika keberatan silahkan disampaikan, nama yang gw sebutkan nanti juga boleh keberatan ucap Diki menjelaskan.

Sekertaris. Bela dari MI dan Uci dari hukum. Ada yang keberatan ucap Diki

Gak ada jawab para hadirin serentak.

Selanjunya. Seksi acara, Indah dari MI dan Ani dari hukum. Gimana ada yang keberatan

Gak ada jawab para hadirin serentak.

Selanjutnya seksi perlengkapan, Andra dari MI dan ..

Gw aj. Gw aja teriak Dina dengan semangat memotong ucapan Diki.

Eh sembleb main potong aja, lo kan gk lulus ngapain lo ikut2an ucap Vika kesal.

Ada yang keberatan tuh, berarti pencalonan lo gugur Din ucap Diki setengah mengejek.

Gw terusin yang tadi kepotong. Seksi perlengkapan Andra dari MI dan Toni dari hukum. Ada yang keberatan, kecuali Dina ucap Diki melirik Dina sinis.

Gk ada ucap serentak

Oke lanjut. Seksi konsumsi.

Gw ajagw aja ucap Vika penuh antusias memotong ucapan Diki.

Eh sember apa2an sih lo main potong aja omel Dina.

Kebetulan seksi konsumsi belum ada yang gw calonin. Oke boleh deh Vika ucap Diki antusias.

Apa2an lo Dik, tadi gw nyalonin jadi seksi perlengkapan lo tolak giliran Vika gk masalah ucap Dina kesal menarik kaos Diki.

E..e.emang belum ada nama yang gw calonin, nih liat sendiri ucap Diki terbata sambil menunjukan sebuah kertas.

Ya udah jadiin gw seksi konsumsi juga pinta Dina kesal

Oke2. Seksi konsumsi Dina dari hukum dan Vika dari MI. Gw harap kalian berdua bisa bekerja sama ucap Diki.

Ohh tentu saja ucap Vika dan Dina berbarengan saling menatap begitu tajam. Sunggu menyeramkan tatapan mereka berdua.

Oke lanjut ya. Bendahara Mala dari hukum dan Siska dari MI. Udah ya gk usah ada yang keberatan

Yaaaaaa

Lanjut. Seksi transportasi Ari dari MI dan Ardik dari hukum. Ada yang keberatan

Gak ada

Seksi dokumentasi. Ronal dari MI dan Anton dari hukum. Ada yang keberatan

Gk Ada

Terakhir seksi kebersihan. Hmmmm gw belum ada calon nih. Ada yang bersedia mencalonkan diri tanya Diki kepada para mahasiswa

RUDI ucap Dina dan Vika serentak penuh emosi.

Apa2an nih, kok gw protes Rudi.

Oke yang pertama Rudi dari hukum, selanjutnya yang kedua siapa nih tanya Diki kembali

Dia aja sendiri ucap kembali Dina dan Vika serentak masih dengan emosinya. Rudi hanya bisa menunduk lemas menerima nasibnya.

Oke panitia sudah terbentuk, kita bahas perkiraan anggaran besok pagi ya, setelah itu baru kita tentuin besar iuran tiap orangnya

Rapat panitia untuk membahas perkiraan besar anggaran, lokasi dan waktu camping sudah ditentukan. Setelah dana terkumpul dari tiap mahasiswa, masing2 seksi kini menjalankan tugasnya masing2. Seksi acara melakukan survei lokasi, aku dan Toni mencari perlengkapan yang dibutuhkan, seperti booking untuk sewa tenda dan lain-lain. Sementara Vika dan Dina entah apa yang mereka lakukan.

***

Rapat panitia selanjutnya untuk membahas perkembangan dari tugas2 tiap seksi.

Dina, Vika kok lo ngabisin 80% anggaran sih. Heh Mala, Siska ngapain lo kasih dana sebanyak itu ke mereka omel Diki yang terkejut melihat 80% anggaran terpakai hanya untuk konsumsi saja.

A.aanu gini, gimana nih Mal ucap Siska terbata kebingungan menoleh kearah Mala.

A..aduh gw juga bingung Sis ngejelasinnya ucap Mala tak kalah bingungnya.

Huh sepertinya ada hal yang mengerikan pada kedua bendahara itu. Sedangkan Vika dan Dina hanya tersenyum iblis menatap kedua bendahara itu.

Masa kita harus naikin anggaran lagi sih, bisa banyak yang batal nih klo begini omel Diki kembali.

Kalian berempat harus tanggung jawab ucap Arman menunjuk ke empat wanita tersangka utama.

Kok gw sama Mala juga kena sih ucap Siska memprotes keputusan Arman.

Lo kan bendahara yang bertanggung jawab masalah keuangan ucap Arman kembali.

Selesai rapat ku samperi Dina dan Vika yang sedang berada di kantin kampus.

Eh lo2 orang apain tuh 2 bendahara kita, kok kayak ketakutan gitu tanyaku kepada Dina dan Vika.

Gk di apa2in ko. Cuma gw sama sember bawa mereka ke ruangan kosong terus tangan diborgol sember dan kaki gw rante. Abis itu gw telanjangin mereka terus sember yang fotoin tubuh bugil mereka ucap Dina menerangkan kejadian pemerasan.

Klo gk mau kasih dana yang gw minta, gw ancem bakal gw sebar foto mereka ke mahasiswa mesum di sini. Hi hi hi ucap Vika meneruskan.

Lo pada kok kejam banget sih omelku lagi.

Lo kan makannya banyak Dra, jadi kita perlu dana banyak untuk konsumsi ucap Dina.

Tenang Dra nanti gw pisahin jatah makan lo yang lebih banyak di perkemahan nanti deh ucap Vika.

Kalian kompak untuk hal yang menyesatkan ucapku tertunduk lemas. Ternyata ini alasan mereka menjadi seksi konsumsi.

Bersambung