Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8 Start

Setelah selesai gue nutup tirai sama pintu kamar gue, gue langsung nyamperin Sisi yang dengan genitnya masih ngegodain gue dari atas kasur. Jari telunjuknya meliuk liuk menantang gue, mukanya yang putih itu tersenyum nakal waktu ngeliat gue setengah lari dari jendela ke kasur dan langsung niban dia.

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8

“Nafsu amat sihh sayaaanngg..” Canda Sisi, dia memajukan mukanya seperti ingin mencium gue namun saat gue majuin dia mundur, kaya bener bener ngegodain gue banget.. makin nafsu gue digituin, apalagi bibir Sisi terlihat mengkilap gitu, kayanya dia tadi pake lip balm deh.. Warna bibirnya kaya pink glossy gtu..

“Buka dulu bajunyaa..” Kata dia lagi sambil melepaskan pelukan gue. Gue nurut dan langsung buru buru ngelepas baju gue. Gue buka semua baju gue sampe akhirnya gue cuma pake celana dalem doang.

Sisi terus narik kepala gue dan nyium gue. Ciumannya berasa banget penuh rasa kangen, rasa sayang, daaann.. rasa nafsu. Sisi melumat bibir gue dengan bibir dia, lidahnya tanpa gue komandoin lagi langsung bermain main di mulut gue dan membuat gue langsung ga mau kalah, gue mainin juga lidah gue sambil berkali kali mencium bibir Sisi yang mengkilap.

Kita berdua ciuman lama banget sampe akhirnya posisi kita udah tiduran di kasur dan gue berada di atas dia. Nafsu gue yang udah di ubun ubun entah kenapa bisa gue tahan karena gue ngerasain gimana sayangnya Sisi sama gue, dengan lembut dia mengusap muka gue dan ngebelai rambut gue, dia ga ngomong apa apa, tapi mata dia selalu mandangin muka gue dan selalu senyum manis. Gue ngikutin tempo Sisi aja jadinya, ga mau ngerusak momen momen romantic kaya gini. Gue rebahan disamping Sisi dan meluk dia erat banget, gue cium lembut pangkal lehernya yang mulus.

Waktu gue ngelepasin pelukan gue, Sisi langsung berdiri di atas kasur dan mulai ngebuka baju dia sambil tetep senyum ngeliatin gue. Gue langsung nyenderin kepala gue ke tembok hingga gue berada di posisi duduk di kasur dan bisa puas ngeliatin Sisi yang lagi ‘striptease’ di depan gue. Revolusi sampai mati berteriak teriak di dalem celana gue waktu Sisi udah telanjang dada. Payudaranya makin terlihat indah buat gue, kulitnya yang mulus dan putih itu ditambah dengan garis payudaranya yang cukup besar membuat body Sisi pantas mendapat nilai lebih dari delapan.. Puting susu nya yang berwarna coklat muda dengan areola yang berwarna sama seperti menggoda goda gue untuk dipegang dan diisep. Gue spontan langsung ngulurin tangan gue buat nyamber kedua payudara di depan gue itu namun tangan Sisi mendepak tangan gue dengan halus, Sisi mengisyaratkan gue untuk menunggu.

Gue nurut meskipun nafas gue mulai ga beraturan karena nahan nafsu yang mulai naik ke ubun ubun gue lagi. Celana dalam hitamnya yang selaras dengan warna tanktop yang dia pake perlahan mulai Sisi turunin, terlihatlah bulu bulu halus kemaluannya yang lumayan lebat menutupi bagian vital kepunyaannya Sisi. Payudaranya menggantung ke bawah saat Sisi sedikit membungkuk untuk melepaskan celana dalamnya. Saat akhirnya celana dalamnya terlepas, Sisi melemparkan celana dalamnya itu ke dada gue dan tersenyum malu. Dia lalu berlutut dan duduk diatas gue terus mulai nyiumin gue lagi. Tangan dia perlahan turun dan mencoba meredam revolusi yang sedang terjadi di dalem celana dalem gue. Setiap usapannya malah semakin meningkatkan semangat revolusi itu.

                                       Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8 Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8

“Tadi bagus ga striptease aku yang?” tanya Sisi disela sela ciuman kita.

Ya kali gue bilang engga.. klo boleh obyektif, tadi mah dia ga striptease, cuma buka baju aja di depan gue ga ada nari narinya, tapi justru itu yang bikin gue nafsu banget liatnya, polos dan amatir gtu.. Jadi yaa gue tetep bisa bilang klo striptease dia bagus tadi..

Gue mulai ngegerayangin payudara Sisi yang mancung dan menantang gue dari pas Sisi duduk diatas gue. Sisi terus mulai ngedesah keenakan waktu gue mulai ngejilatin puting susunya yang mulai mengeras.

“Emmmhh… Sayaaaaanngg.. Eennaaakkk” Desahan pelannya diiringi dengan sedikit jambakan di kepala gue yang terus menahan kepala gue biar ga berhenti ngisepin puting susu dia. Tangan gue yang satu lagi ga tinggal diem, gue mainin puting susu Sisi yang nganggur dan membuat Sisi semakin ga beraturan nafasnya. Kedua tangannya makin erat megangin kepala gue dan pinggulnya secara reflek maju mundur menggesek gesek penis gue yang tepat berada di selangkangan Sisi.

Kepala penis gue yang kegesek gesek gitu sama Sisi makin berontak sampe kaya kejang kejang gitu, pengen rasanya gue masukkin langsung ke vaginanya Sisi, tapi gue masih takut Sisi belom siap buat ML. Gue sih udah bodo amat dah, klo Sisi mau, gue hajar langsung.. Ga pake pemanasan lagi klo perlu langsung coblos!

Terus tiba tiba terlintas di otak gue, apa gue pancing aja yaa? Biar dia Mau? Ah coba aja laahh..

                                     

Tangan gue yang tadinya mainin puting susu Sisi mulai gue kerahkan ke selangkangan dia. Gue mainin dulu bulu bulu halus kemaluan Sisi, terus makin turun ke daerah vagina. Gue raba raba deh tuh sekitaran vagina Sisi, badan Sisi sedikit tersentak sama keberadaan jari jari gue, terus Sisi mulai mendesah desah lagi sambil berusaha mengatur nafasnya.

“Hhhh.. Aaahhh.. Sayaanngg.. Hmmpp..” Desah Sisi yang mulai menggigit bibirnya menahan nikmat.

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8

Gue ganti posisi dan membiarkan Sisi terlentang di samping gue biar gue bisa bebas mainin jari jari gue di daerah vagina Sisi. Perlahan lahan jari tengah gue mulai gue taruh di sela sela bibir terluar vagina Sisi, tepat di garis vaginanya dan mulai gue gesek gesekin ke arah pantat Sisi. Bisa gue liat Sisi makin resah gelisah. Kakinya makin ngangkang lebar dan jari kakinya menekuk seperti sedang pemanasan saja. Mata Sisi sedikit terpejam, ia masih menggigit bibirnya, tangan kirinya tanpa sadar memegangi payudara kirinya dan tangan kanannya memegang leher gue. Badan Sisi makin bergerak ga beraturan saat gue mempercepat laju gesekan jari jari gue sampai akhirnya Sisi ga kuat lagi menahan desahan kenikmatannya.

“OOuuhhh Beleeerr Sayaaangg… Aaaahhhhh.. Aaahhh..” Ucapnya sambil merem melek. Gue juga nafsu ngeliatin Sisi yang kaya gini, tapi gue juga penasaran apa yang terjadi selanjutnya?

Sisi menarik gue ke wajahnya dan kita berdua kembali berciuman. Tapi ciuman Sisi kali ini ga selembut sebelumnya, dia kelihatan bernafsu banget mencium gue yang masih menggesek gesek vaginanya dan membuat dia menggelinjang.

“Sayaaanngg… enaakk..” Kata Sisi pelan menahan kenikmatan, matanya yang setengah merem berusaha menatap gue.

Lama lama gue jadi pengen lebih jauh lagi nih, tangan gue pegel juga klo gerak gerak kaya gitu.. Gue pengen ngejilatin vagina Sisi ah.. Gue bergerak ke selangkangan Sisi dan bersiap mengoral Sisi. Gue buka lebar selangkangan Sisi sampe memperlihatkan Vaginanya yang juga terbuka lebar merekah menunjukkan bagian dalam vaginanya yang berwarna merah muda dan tadi tertutup bibir luar yang sudah mulai basah. Bulu bulu halusnya juga tumbuh disekitaran bibir luar vagina sisi.

“Beleerr.. maluuu..” Kata Sisi manja yang terus menutupi vaginanya dengan kedua tangannya. Mukanya sudah terlihat memerah entah karena beneran malu atau nafsu birahi yang memenuhinya.

Gue ketawa sendiri ngedenger Sisi malu malu gitu.

“Sayaanng kenapa deh? Tumben malu.. kaya baru pertama kali ajaa.. ” Tanya gue. Oral seks gini sih udah beberapa kali gue jabanin sama Sisi sebelum ini, tapi emang sih, Sisi emang aga risih buat di oral, ngerasa ga enak aja tempat pipis dia dijilat jilat gitu..

“Bukan itu sayaangg.. Aku malu belum nyukur niihh.. jembi aku kemana mana” Kata Sisi menjelaskan.

Lagi lagi gue ketawa denger Sisi ngomong gitu, Sisi emang selalu bilang jembi biar terkesan lebih halus, tapi buat gue malah lucu dengernya.

“Haduuhh sayaanngg, ga apa apa kali.. natural malah keliatannyaa.. ” Jawab gue menenangkan dia. “Lagian kan aku ga terlalu suka klo ga ada jembi nyaa.. kaya ngeliat punya anak SD aja.. ” Lanjut gue sambil menyingkirkan tangan Sisi yang masih menutupi vaginanya. Sisi terlihat enggan tapi akhirnya nurut juga. Dia mulai mendesah lagi waktu gue mulai oral seks. Sebagai cowo normal yang beruntung punya kosan dengan internet yang kenceng, gue jadi cukup banyak tau gimana caranya mengolah vagina dengan mulut gue berkat ‘kursus’ online di situs situs porno ternama, dan kali ini juga hasil kursus gue cukup berhasil membuat Sisi merem melek mendesah keenakan, kadang kadang gue selingin sama permainan jari gue yang sesekali masuk sedikit ke dalam vagina Sisi meskipun ga terlalu jauh biar ga ngerusak selaput dara Sisi, kan ga lucu aja Sisi jebol gara gara jari gue doang..

“Auuww, sshhh.. Ah leerr… uuuuhhhh..” Sisi makin gemeter, otot otot vaginanya dan seluruh badannya menguat, gue tau nih kenapa.. Sisi orgasme! Yeess.. bangga gitu gue bisa bikin Sisi orgasme meskipun ga penetrasi sama sekali, gue yakin banget nih para pemberontak di celana gue pasti pada mupeng semua sama mulut dan jari jari gue yang udah masuk ke vagina Sisi. Sabar yaa.. nanti kalian juga bakalan masuk ke mulut Sisi koo..

Biasanya setelah Sisi orgasme, dia bakalan gantian ngurusin pemberontakan gue dengan jemari dan mulut dia, nah berhubung sekarang Sisi baru aja Orgasme, gue bersiap siap buat di blowjob sama Sisi, tapi sebelum itu gue mau nuntasin dulu Orgasmenya Sisi. Sisi masih menggelinjang dan menikmati sisa sisa orgasmenya saat gue nanya “Masih mau lagi gaa sayaangg?”

Sisi menggeleng pelan. “Ga maauu klo cuma pake jari.. ” Kata Sisi. “Maunya pake ‘itu’ nya kamu..” Lanjut dia lagi kaya merengek pengen. Gue kaget banget denger jawaban dia. Maksud dia? Gue ga salah denger kan nih? Dia mau ML sama gue?

“Mau ini sayaangg?” Tanya gue yang mencoba mengkonfirmasi maksud Sisi sambil nunjuk ke penis gue yang meronta ronta berteriak minta dibebaskan dari penjajahan celana dalam gue. Sisi kali ini ngangguk.

WADAAOOOWWWW

BELAH DUREN

LEPAS PERJAKA

MERAWANIN

DAN APALAH ITU ISTILAH LAINNYAA!

Gue langsung sumringah ga percaya dengan apa yang terjadi. Gileee.. mantep laaahhh inii!

Gue langsung buru buru ngebuka celana dalem gue dan terbebaslah sudah para pemberontak ini dari penjajahan celana dalam gue, dan sebentar lagi akan gue tuntun masuk ke tanah perjanjian lembah subur dan dilindungi hutan lebat. Dengan cepat gue langsung memposisikan badan gue diatas Sisi menjadi gaya Misionaris. Sisi meminta gue untuk mencium dia dulu, gue nurut dan nyium dia. “Pelan pelan sayaanngg..” Kata Sisi. Gue cuman ngangguk aja. Bukannya apa apa nih, ko ga masuk masuk yaa? Apa gue salah lubang apa gimana ini?

Sisi juga yang tadinya bersiap menunggu vaginanya dimasukki benda asing untuk pertama kalinya akhirnya bingung kenapa belom ada juga yang masuk.

“Yang masukinnya yang mana sih yang?” Gue dengan polosnya nanya. Sisi ketawa denger gue. “Ketahuan ih belom pernaahhh..” Kata dia sambil nepok dada gue.

“Ya emang belom pernah sayaannngg.. iini gimana ini masukkinnyaa?” Tanya gue lagi, jirr malu juga gue.. Perasaan klo liat di kursus online gampang amat masukkinnya..

“Mana aku tau juga sayaanngg.. emangnya aku udah pernaahh?” Jawab Sisi masih ketawa juga. Sisi akhirnya meraba raba vaginanya buat nyari masukkinnya dimana. Duuhh apaan deh ini, geblek amat gue.. mending klo mati lampu deh ga keliatan, lah ini lampu nyala..

“Ini sayaang disini coba..” Kata Sisi setelah menemukan yang kita berdua cari. Buset aga kebawah yaa, kirain di atas atas situ.. ternyata deket juga sama lubang yang satu lagi.. Gue coba arahin penih gue ke arah yang Sisi maksud. Sisi juga akhirnya ngangkang selebar mungkin dan akhirnya gue bisa ngeliat jelas targetnya dimana, astagaa.. susah juga nyari lubang buaya.. Perlahan lahan penis gue mulai masuk ke dalam vagina Sisi. Gue bisa ngeliat Sisi seperti sedang merasakan ada sesuatu di dalam vaginanya. Dalam sekejab penis gue udah lebih dari setengah ambles ke dalam vagina Sisi.

“Udah masuk sayaanngg..” Gue ngelapor gitu ke Sisi ga tau kenapa juga gue harus laporan. Sisi ngangguk doang, kedua tangan dia udah merangkul di leher gue, kedua kakinya masih ngebuka lebar. Gue mulai gerakkin pinggul gue dalam gerakan maju mundur.

Anjirr, ini penis gue rasanya kaya dikocokin sambil diblowjob dalam saat yang bersamaan gini, rasanya kaya ada yang ngegenggam seluruh penih gue, terus mijitin secara halus dengan tambahan cairan yang melicinkan gerakan maju mundur penis gue, waduuuhhh ga ngerti lagi deh gue gimana cara ngegambarinnya.

“Aw sayaanngg.. periihh.. ” Kata Sisi meringis. Gue langsung menghentikan gerakan gue, “Gpp sayang?” Tanya gue. Sisi mengangguk dan tersenyum, “Gpp koo.. Perih tapi enak”.

Gue lanjutin lagi gerakan gue, ah gilaaa.. vagina Sisi kaya berusaha menahan laju penis gue dan membuat kepala penis gue serasa dipijit pijit gitu. Makin lama makin dalem penis gue masuk ke vagina Sisi dan semakin cepat juga gerakan maju mundur gue. Sisi yang daritadi cuma meringis dan merintih aja lama lama mulai mendesah juga mengikuti gue.

“Sisiii.. enak banget sayaaanngg..” Gue melenguh kenikmatan sambil terus menggoyang pinggul gue maju mundur. Sisi ga ngejawab apa apa, mata dia tertutup menikmati permainan ini.

Mungkin baru lima menit atau malah belum sampe lima menit, gue udah ngerasa mau keluar. Langsung aja gue percepat goyangan gue hingga membuat suara khas orang yang lagi ML.

“Sayaanngg… aku mau.. keluarr…” Ucap gue ketika akan orgasme, dan ga lama kemudian gue mencabut penis gue dari vagina Sisi, Sisi yang langsung sadar gue mau keluar segera ngebantuin gue ngocokin penis gue dan akhirnya muncratlah semua sperma gue dan tumpah ke perut dan Dada Sisi.

WOOOOHHHHH GILAAKK!

Itu keluarnya maksimal banget tuh gue.. Gue sama Sisi langsung liat liatan setelah gue keluar dan kita berdua ciuman lagi. “Aku sayaag kamuu Sisi..” Ucap gue. “Aku sayang kamu jugaaa..” Jawab Sisi. Gue langsung ngambil tissue dan ngebersihin sisa sisa pertempuran barusan. Setelah bersih, gue sama Sisi langsung pelukan lagi di kasur.

Kita berdua ngobrolin gimana rasanya ML tadi secara kita sama sama baru pertama kali kaann.. Sisi bilang dia ngerasa aga perih gitu, terus dia juga bingung kok dia ga berdarah sebanyak yang orang orang bilang klo ML pertama kali. Vagina Sisi cuman berdarah sedikit doang waktu tadi kita ngelap ngelap pake tissue, dia pikir darahnya akan sebanyak waktu dia dapet, tapi ternyata engga. Dia juga bilang kalo pas gue keluar tadi sebenernya dia juga mulai ngerasa mau orgasme, tapi ternyata keburu gue keluar..

“Yaampun kamu ko ga bilaanng?” Tanya gue kaget.

“Engga laahh.. lagian emangnya bisa ditahan tahan apaa kalo keluar?”

“Ya ga tau juga sih sayaangg..”

“Mau coba lagi ga Sayaangg?” Tanya Sisi yang langsung tersenyum. Gue langsung natap Sisi berbinar binar.

“Ayookk!” Jawab gue mantap. Siapa yang nolak diajakin begituan..

Gue dan Sisi akhirnya ML lagi sampe empat kali lagi hari itu, total gue sama dia lima kali main.. gilaaa, begitu permainan kelima selesai gue langsung capenya luar biasaa, tapi gue puas banget.. apalagi setelah permainan kedua, Sisi udah mulai ga ngerasain perih lagi di Vaginanya dan dia mulai bereksperimen dengan gue dalam berbagai gaya, Doggy Style, Woman on Top, sempet nyobain gaya 69 juga tapi Sisi ga terlalu suka, gue nyobain duduk di meja komputer gue dan Sisi duduk diatas gue, wah banyak banget deh eksperimen gue sama Sisi.. Istilahnya nih, ga ada lagi bagian tubuh Sisi yang belom gue explore. Eh iya deng, gue belom nyobain anal sama dia.. ah itu mah ntar ntaran aja aahh.. Masih ada semingguan lebih dikit buat mencoba itu.

Dan bener aja, selama semingguan itu gue dan Sisi selalu ML entah itu di siang hari ataupun malam hari, paling engga bisa tiga kali dalam sehari gue sama Sisi berhubungan badan, Gue dan Sisi bener dimabuk cinta banget.

Pada saat Sisi akhirnya harus pulang ke Jogja, gue dan Sisi akhirnya mencoba menjalani hubungan LDR, berat sih emang LDRan.. apalagi waktu itu belom jamannya Skype atau facetime atau snapchat.. Web cam an masih dalam bentuk jadul yang kameranya VGA gitu. Setahun pertama masih bisa dilalui, setiap ada kesempatan gue selalu dateng ke Jogja nginep di rumah Sisi di Jogja dan ‘memadu kasih’. Namun lama kelamaan gue dan Sisi perlahan tapi pasti mulai kurang intens dalam berkomunikasi dan memasuki hampir dua tahun gue sama dia gue udah hampir ga pernah lagi ngunjungi Sisi ke Jogja dan Sisi pun ga keberatan kalo gue ga kesana nemuin dia, kita berdua makin jarang berkomunikasi lagi dan akhirnya sama seperti waktu gue dan dia saat SMP dulu, kita kaya putus gitu meskipun ga pernah ada kata kata putus…

Tapi yang pasti malem itu bener bener unforgetable. Sisi, you are unforgetable, that’s what you are.

Dan kalo boleh gue bilang, tanpa kita berhubungan intim pun gue tetep bisa bilang kalo dia itu Unforgetable.

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 8 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 7)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 9)