Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 6

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 6

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 6 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 6 Start

Brengsek.. gara gara gue jackpot gue jadi kehilangan kesempatan buat jelasin ke Sisi apa yang sebenernya terjadi barusan. Gue ga bisa nyalahin Sisi juga, gimana dia ga bakalan mikir gue selingkuh klo dia ngeliat ada cewe setengah bugil lagi telentang tidur di kasur gue.

Gue masih berlutut di lantai deket jackpot gue waktu gue denger pintu kamar mandi kebuka. Gue spontan nengok ngeliat siapa yang ada di kamar mandi, dan keluarlah temen gue si anak futsal yang make itu cewe bugil dari kamar mandi. Kampret.. disitu dia ternyata daritadi..

“Lah? Kenapa lo Ler? Malah Jackpot di lantai.. Hahahahaaa..”

Gue ga tau apa yang lebih bikin gue marah, apakah itu gara gara dia yang ninggalin itu cewe di kamar gue sembarangan, atau dia yang ngetawain gue yang lagi sengsara gini gara gara dia doang?

Apapun itu yang jelas gue langsung nyamperin dia dan kepalan tangan gue dengan sukses mendarat di wajah dia dan langsung bikin dia ambruk ke pintu kamar gue dan tanpa sengaja ngerusak gagang pintu kamar gue. Pintu Kamar gue langsung kebuka lebar dan memperlihatkan sic ewe bugil itu yang masih anteng tidur di kasur meskipun ada suara segede itu. Gue yang masih emosi langsung mukul dia lagi di wajah sebelum dia sempet bereaksi apapun. Entah pukulan ke berapa yang gue layangkan ke muka dia bertubi tubi sampai akhirnya Tom nyoba buat berhentiin gue. Gue masih ngerasa belom puas dan masih mukulin itu orang meskipun Tom udah nahan gue.

“Mati Ler itu anak orang nanti!” Kata Tom setengah berteriak tegas di telinga gue dan akhirnya ngebikin emosi gue reda. Gue sama Tom masih berdiri di depan kamar gue ngeliatin muka itu anak yang udah ga sadarkan diri ketika anak anak kosan gue yang lain mulai nyamperin kamar gue. Mereka semua terus langsung ngebantuin gue bersihin jackpot gue dan ngangkat temen gue yang masih terkapar itu ke sofa di ruang tamu kosan gue, penjaga kosan gue terus ngambil obat obatan p3k dan ngerawat itu anak.

Temen temen kosan gue juga masih betah nimbrung di depan kamar gue karena mereka pengen puas puasin ngeliatin si cewe bugil di kasur gue yang juga masih tepar. Mereka pengen bangunin, tapi ga enak juga mau bangunin itu cewe klo masih bugil gitu.. Riani yang dateng buat ketemuan sama Tom akhirnya kita suruh buat bangunin itu cewe setelah gue jelasin apa yang terjadi. Riani langsung geleng geleng kepala ngeliat gue dan akhirnya setuju buat bangunin itu cewe. Bersamaan dengan itu, temen futsal gue ini akhirnya mulai siuman dan gue langsung minta maaf abis abisan sama dia yang udah mukul dia, awalnya dia emosi..

Tapi pas gue jelasin kenapa gue kaya gitu akhirnya dia ngerti dan memaafkan gue. Dia malah nawarin gue buat bantuin jelasin ke Sisi atas apa yang terjadi. Ga lama kemudian itu cewe bugil akhirnya keluar dari kamar bareng Riani dan kita semua yang ada disitu langsung Poker Face, kita berusaha stay cool walaupun gue yakin semua orang yang ada disitu otaknya langsung ngebayangin itu cewe pas bugil tadi. Biasalah cowo.. Gue akhirnya nganterin si cewe itu sama anak futsal balik ke rumah mereka masing masing. Gue anterin si cewe itu dulu baru nganterin temen gue. Sepanjang perjalanan gue berkali kali minta maaf ke dia, tapi emang dia baik juga sih orangnya, jadi yaa kita akhirnya masih temenan sampe sekarang.

Setelah urusan gue selesai sama dia, gue kembali focus lagi sama urusan gue sama Sisi. Gue mikirin gimana caranya buat ngejelasin ke Sisi apa yang sebenarnya terjadi tadi. Berkali kali gue nyoba nelpon Sisi tapi sama sekali ga diangkat. Gue coba jelasin di Whatsapp tapi ga dia baca sama sekali. Bingung banget gue gimana caranya biar gue bisa jelasin langsung ke Sisi. Dan seperti biasa disaat gue lagi ada masalah, gue langsung ngontak ke satu satunya orang yang pasti mau dengerin masalah gue dan ngasih solusi terbaik. Yully.

“Percuma aja Ler elo ngontak dia sekarang, ga akan diangkat juga pasti.. tunggu deh sampe ntar malem, pasti dia udah baikan!” Kata Yully waktu gue sama dia lagi makan siang. Yully sih yang makan siang, gue mah bolak balik ngecek hape dan nyoba nelpon dia.

“Yang ada dia makin emosi dan ngerasa keganggu ler ngeliat elo nelponin dan ngontak dia terus.. Udah deh, mendingan elo makan sekarang, hampir jam dua nih!” Kata Yully waktu gue masih keras kepala ga ngikutin saran dia.

“Ler.. percaya deh.. elo nelponin dia melulu kaya gini ga nyelesaiin masalah..” Kata Yuly yang terus ngambil handphone gue dari tangan gue. Gue akhirnya nyerah dan nurut sama Yully. Buat apa jug ague minta saran Yully klo akhirnya gue ga dengerin saran dia sama sekali.. Gue akhirnya mencoba makan dan menahan diri untuk ga ngontak Sisi.

Yully terus nemenin gue sampe malem tiba. Gue sempet nganterin dia balik ke kosan karena dia mau ngambil baju dia untuk nginep di kosan gue malam ini. Gue berusaha menjernihkan pikiran gue dan main beberapa game di computer gue sementara Yully asik di kasur gue dengan laptopnya sambil belajar buat UAS besok. Dia emang orang yang bisa banget bagi waktu.. Karena gue ga kepengen keluar kemana mana, gue akhirnya memutuskan untuk delivery makanan aja di kosan sama Yully. Temen kosan gue ngajakin makan malem ke luar sih, tapi gue tolak.

“Mandi sana Ler.. biar seger otak lo..” Kata Yully yang abis mandi waktu masuk ke kamar gue lagi Cuma pake salah satu handuk gue. Gile, gue udah sering sih sebenernya ngeliat dia keluar dari kamar mandi pake handuk doang.. Tapi kali ini gue ngerasa ada yang beda.. Bulir bulir air yang masih menempel di pundak mulus dia, putihnya leher dia, mulusnya ketiak dia yang keangkat waktu dia benerin rambut dia, dan menyembulnya dada dia dari balik handuk gue membuat terjadinya pemberontakan di celana gue. Gue berusaha menahan diri dan mengalihkan pandangan gue dari badan dia ke komputer gue buat meredam pemberontakan ini.

“Pintu kamar lo kenapa deh ini? Susah banget dibuka klo udah ditutup..” Kata Yully yang lagi merhatiin pintu kamar gue yang rusak gara gara tadi pagi.

“Iya Yul.. Gara gara tadi pagi, kayanya rusak ketimpa temen gue deh..” Jawab gue sambil merhatiin layar computer gue. Masih setengah asik gue main game. Biasalah cowo klo udah keenakan main game, ga konsen sama hal yang lain pasti.

“Yah kenapa gue tutup yaa.. susah lagi dong gue bukanya..” Kata Yully terus nyoba ngebuka pintu kamar gue tapi ga berhasil. “Gue pake baju di kamar lo yaaa.. awas lo ler jangan ngintip” Kata Yully enteng.

“Yee.. ga nafsu juga kali gue liat badan lo..” Jawab gue boong. Ya kali ga nafsu.. Badan dia bagus gitu.. Tapi berhubung dia temen yaa gue menghormati dia lah.. Gue berusaha sekuat tenaga gue untuk ga nengok ke belakang dimana dia lagi ganti baju. Nah masalahnya nih tanpa disengaja gue ngeliat badan Yully yang lagi ngelap badan dia pake handuk. Tau kan waktu game loading layarnya suka berubah jadi mayoritas warna item dengan tulisan loading di sudut kanan layar? Nah karena layarnya jadi item, itu layar jadi berubah kaya cermin yang nampilin semua obyek yang berada di belakang gue, termasuk Yully.

FAAKK! Jelas banget keliatan badan Yully yang sintal itu. Dia lagi nunduk karena lagi ngelap kaki dan lutut dia, Gumpalan dadanya tumpah ke bawah berkat gravitasi bumi dan bergoyang goyang ke kiri dan kanan saat dia mengelap kakinya. Ah gebleekk ini cobaan macam apaa ini.. Untungnya (Atau mungkin sayangnya) karena computer yang gue punya lumayan canggih, jadinya loading screennya cuma bentar ga sampe sepuluh detik dan gamenya udah keload. Sepuluh detik yang akan selalu gue inget inget di otak gue.

Menara pemberontakan di celana gue udah maksimal banget tingginya dan bikin posisi duduk gue jadi serba salah. Tapi gue berhasil konsen sama game gue dan akhirnya main lagi sementara Yully yang udah pake baju tidurnya (Yang which is Tank top item longgar dan celana pendek yang suka dipake buat aerobic gitu) keluar dari kamar gue buat jemur handuk.

“Nah ini bisa kebuka lagi nih, mendingan ini pintu kamarnya ga usah gue tutup rapet dulu kali yaa Ler? Biar gampang kalo mau keluar masuk..” Kata Yully waktu masuk kamar gue lagi dan yang ga gue gubris karena masih asik main.

Yully terus nyamperin gue dan ngeliatin computer gue dari deket sambil setengah ngebungkuk. Gue yang awalnya ga nyadar akhirnya nyadar juga sama keberadaan belahan dada Yully. DEG! Itu belahan dada dia menantang banget buat diliatin! Gilaaa putih muluuss.. saking deketnya Yully ngebungkuk deket wajah gue sampe gue bisa ngeliat tekstur kulit dia yang putih halus dan sedikit berubah warna di deket areolanya.. Gilaaa, klo itu baju lebih longgar lagi fix keliatan nih putting susu Yully. Pengen rasanya gue taro jari tangan gue ke tank top Yully trus gue tarik ke bawah biar keliatan itu puting susu… Ah geblek banget deh ini pikiran gue..

“Lo maen apaa sih sampe segitu seriusnya deh.. CS ya?” Tanya Yully yang ga nyadar gue dari tadi ngeliatin belahan dada dia.

“Battlefield Yul.. Klo CS gue sering main juga sih sama anak kosan, tapi lagi engga aja hari ini..” Jawab gue cepet biar Yully ga curiga gue ngeliatin belahan dada dia.

“Gimana mau selesai kuliah lo klo main game mulu Ler, dasar lo yaa..” Kata Yully lagi. Terus menegakkan badannya dan membenarkan Tank top nya. Ketahuan kah gue? Sepertinya engga.. Yang jelas gue sedikit kecewa sih udah ga bisa ngeliat lagi.

“Paling engga dengan main ini game gue bisa ngelupain masalah gue Yul..” Jawab gue asal. Tapi gue jadi kepikiran sendiri sama jawaban gue dan keinget lagi sama Sisi. Damn kenapa sih timing Sisi bisa pas banget gitu.. Sial banget gue tadi pagi..

“Aaaww.. sedih amat sih gue dengernyaa..” Kata Yully iba. “Masalahnya kan sepele doang Ler, salah paham doang.. pasti lo bisa dapet kesempatan deh buat jelasin semuanya ke Sisi..” Lanjut Yully. Gue ngepause game gue dn ngedengerin dia, gue pengen ngomong sesuatu tapi ga jadi.

“Cheer up Beler sayaangg.. sini sini.. ” Kata Yully kemudian memeluk kepala gue dari samping. Gue menghargai gesture temen ini, tapi bukan apa apa nih.. Dadanya itu nempel di pipi gue! Gila nih Yully suka ga nyadar sama hal hal beginian!

Walaupun bukan berarti gue ga nikmatin sih yaa..

Gue akhirnya ngegeser posisi gue di kursi dan mencoba mencari posisi yang lebih enak buat meluk dia lagi. Kali ini pas diantara kedua payudara Yully yang empuk banget! Fak lah ini udah cukup menghibur gue hari ini!

But again, seperti yang gue bilang, All good things will pass..

Waktu gue ngebuka mata gue pas meluk Yully, gue ngeliat Sisi ada di depan kamar gue lagi ngebuka pintu kamar gue.

Sisi yang kaget ngeliat kepala gue lagi di belahan dada cewe langsung ngebanting pintu kamar gue sampe nutup dan pergi. Gue dan Yully sama sama kaget pas ngeliat Sisi yang tiba tiba aja muncul dan gue langsung cepet cepet berdiri dan untuk kedua kalinya berusaha ngejelasin apa yang terjadi. Okay kali ini emang ada salah guenya.. Tapi gue tetep harus jelasin!

Eh pintu kampret ini ga bisa kebuka buka pas gue coba buka. Gue paksa berkali kali buka sampe akhirnya gagang pintu gue lepas dan pintunya tetep ngunci. Gue kelempar jatoh ke lantai waktu gagangnya lepas dan ga sanggup diri lagi, FAAKKK! Ada apa dengan timing Sisi sih?? Dia ga bisa dateng 10 detik lebih awal atau 10 detik berikutnya?

Yully mencoba membantu gue berdiri dan membantu gue membuka pintu entah bagaimana caranya.

“At least gue bener ya Ler.. dia udah baikan malem ini..” Kata Yully mencoba bercanda. Belahan dadanya yang kembali terlihat jelas waktu dia membungkuk ngebuka pintu keliatan lagi, tapi kali ini gue ga bernafsu sama sekali. Pikiran gue hanya tertuju untuk ngejar Sisi. Dari kejauhan gue bisa denger suara mesin mobil menyala dan kemudian pergi. Gue udah sering banget denger bunyi mesin itu untuk tahu klo itu adalah bunyi mobil neneknya Sisi.

Gue terduduk kembali ke lantai waktu ngedenger bunyi mobil itu jalan dan makin menghilang di kejauhan. Hilang udah kesempatan gue buat jelasin Sisi apa yang terjadi.. Dan ketika itulah pintu kamar gue kebuka, di luar kamar gue ada Tom dan Riani yang mandangin isi kamar gue dan gue dengan heran.

“Elo kenapa lagi Ler?” Tanya Tom, kebingungan ngeliat gue lagi lagi terduduk di lantai dengan raut muka stress yang ga jauh berbeda dengan apa yang dia liat tadi pagi.

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 6 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 6 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 5)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 7)