Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 55

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 55

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 55 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 55 Start

Previously on Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran

Sudah menduga kalo dirnya adalah orang yang tanpa sengaja merusak pagar kosan, beler berusaha bertanggung jawab dengan menemani Ka Agni, adiknya ibu kosan, untuk mencari tukang las pagar. Tanpa ia duga, ternyata dirinya dengan Ka Agni lumayan cocok dan akhirnya mereka jadi makan berdua bahkan janjian jalan lagi keesokan harinya.

Besoknya, Beler yang lagi in the good mood membuat anak kosan terutama Tom kebingungan ketika ‘turnamen’ Winning Eleven di kosan, beler tampak tidak kesal sedikitpun meskipun kalah. Akhirnya Beler cerita ke Tom, apa yang terjadi dari pagi hingga tadi sore sebelum turnamen dimulai.

Dirinya menemani Ka Agni pergi melamar kerja di Starbucks untuk menjadi Barista, dan lama kelamaan menjadi sangat dekat hingga udah berani kontak fisik. Beler juga akhirnya tahu kalo Ka Agni seiman dengannya karena Ka Agni pindah agama saat menikah dengan mantan suaminya dulu. Lama kelamaan, Beler sadar kalo Ka Agni udah ngasih sinyal untuk dirinya.

PENULTIMATE

Pars Novem : Amare et Libidine

Tom tampak tererangah. Kedua rahangnya menganga lebar. Bola matanya terbuka. Dia kaget ngedenger cerita gue soal apa yang Ka Agni bilang.

“Se-serius lo, ler, Ka Agni ngomong gitu?” Tanya Tom setelah efek kagetnya mereda.

Anggukan kepala gue disambut geleng geleng kepalanya. Ia tampak ga percaya akan apa yang terjadi sama gue.

“Te-terus? Lo sama Ka Agni?” Tanya Tom menggantung.

“Apa?” Tanya gue pura pura bego.

Tom menatap gue males, tatapan ‘lo-tau-lah-maksud-gue-‘ diperlihatkan.

Gue tersenyum mencoba sok keren dan ga menjawab.

“Buruan jiinngg!” Ujarnya setengah berteriak gemas akan gue yang setengah setengah ngasih informasi. Gue langsung ketawa ngakak.

“Kagaa jiingg.. Ga ngapa ngapain gue sama diaa!” Jawab gue akhirnya mengungkapkan semua.

Tom kembali terkejut, namun ga sekaget tadi. “Serius lo?” Tanya Tom kemudian, ga percaya.

“Iya beneran.. Gue langsung kepikiran macem macem sih pas denger Ka Agni ngomong gitu.. “ Gue mulai menjelaskan. “Tapi engga ah.. Takut Dosa gue.. “ Ucap gue menyudahi.

“Anjing, Beler takut dosa, telat babiii!!” Jawab Tom ketawa geli, ga terima denger gue ga ngapa ngapain sama ka Agni hanya karena takut berdosa. “Trus gimana? Elo beneran ga ngapa ngapain jadi?”

“Errmm.. Kopi susu yang dulu, akhirnya pahit banget ka.. Kalo kopi susu yang sekarang, akhirnya gimana?” Tanya gue mulai ikutan frontal.

Ka Agni tersenyum. Seperti lega mendengar ke frontal lan gue tadi.

“Kopi susu yang baru, lebih banyak susunya kok dibanding kopinya.. “ Jawab Ka Agni sambil menatap gue.

Haha.. Entah kenapa otak gue mengartikan kalimat tadi dengan kotor.. Gue langsung melirik payudara Ka Agni dan membayangkan dia dan Layna lagi bugil samping sampingan. Lalu gue layaknya juri, mengukur besarnya payudara kedua wanita cantik tersebut. Dan dibayangan gue, sepertinya susunya Ayi lebih banyak dibanding susunya Ka Agni..

“B-berarti lebih manis dong ya?” Tanya gue membuyarkan lamunan jorok gue.

Ka Agni mengangguk dan tersenyum. “Cobain aja nanti.. “ Ucapnya genit kemudian berbalik badan dan melanjutkan membuat kopi susu.

BUSET LER TUNGGU APA LAGI LO??

UDAH BURU HAJAR LER!!!

Entahlah apa yang merasuki gue daritadi siang hingga akhirnya gue berani berjalan menghampiri Ka Agni sampai tepat berada di belakangnya persis. Sadar ada gue, Ka Agni melihat kebelakang dan sedikit kaget melihat gue bener bener berada di belakangnya.

“Ler?” Tanya dirinya bingung, kedua tangannya berhenti mengaduk secangkir kopi di depannya. Ia memutar badannya hingga kita berdua saling berhadapan.

“Ka.. Please jangan marah, aku mau nyoba sesuatu.. “ Pinta gue.

Ka Agni yang masih bingung menjawab, “Nyoba? Nyoba apa?”

“Ini.. “

Sebuah kecupan gue daratkan ke bibir Ka Agni.

Dirinya tampak terkejut akan keberanian gue yang tiba tiba ini. Haha, jangankan Ka Agni, gue sendiri kaget kenapa gue bisa se berani ini..

Tapi mungkin ini kali ya yang dibilang kesetanan ? Hilang semua akal sehat gue sampe sampe gue berani begini nyium Ka Agni.

Kedua bola mata kita saling bertemu ketika gue melepaskan kecupan dari bibirnya. Ka Agni masih tampak terkejut. Namun pada akhirnya dia tersenyum senang.

“Aku ga nyangka kamu seberani ini.. “ Ucapnya lirih. Wajahnya kemudian kembali mendekat dan kita kembali berciuman.

FUCK YEAAHHHH!!!!!

Bibir Ka Agni dengan semangat melumat bibir gue. Tangannya pun aktif bergerak menggerayangi punggung gue hingga ke leher dan menekan kepala gue agar ciuman ini tidak lepas.

Terasa penuh nafsu liar ciuman ini.. Tapi di sisi lain, Ka Agni bisa tiba tiba berubah menjadi lembut. Ritme ciuman darinya mendadak melambat. Sesekali dia melepaskan ciumannya dan menatap gue dalam – dalam lalu kembali mencium bibir gue. Malah jadinya gue yang kebawa nafsu dengan ritme kaya gini. Saat bibir Ka Agni kembali menempel dan lidah kita bertemu, gue langsung membuka mulut gue dan memainkan lidah gue dengan Ka Agni. Tangan gue juga langsung bergerak menuju dada Ka Agni dan meremas payudara besarnya itu.

Ka Agni mengikuti permainan gue, dia juga lansgung berubah kembali menjadi liar. Kedua lidah kita saling bermain di dalam mulut. Terdengar juga erangan halus dari Ka Agni tiap kali tangan gue meremas – remas payudara dan bokongnya. Perlahan – lahan tangan gue mulai masuk ke selipan bajunya dan menyentuh kulit perutnya yang terasa mulus banget kemudian bergerak ke atas menuju branya. Tangan gue berusaha nyelip dari bawah branya untuk menyentuh daging payudaranya secara langsung. Tapi tiba tiba Ka Agni melepaskan ciuman dan bergerak mundur selangkah.

“Eit.. Sabaarr, sayaanngg.. “ Ucapnya menggoda gue. Jari telunjuk ia tempelkan ke bibir gue, menggoda untuk gue gigit. Jrit kentang gini gue! Lagi on on nya di stop.. Tapi somehow karena di stop gitu, bikin libido gue kaya mendidih dari yang cuman anget aja.. Gue kembali menghampirinya hingga dia terpojok di tempat cuci piring dan ga bisa bergerak kemana mana lagi. Dia lalu mendudukkan dirinya ke tepi lemari cuci piring dan mengajak gue mendekat.

Tanpa buang waktu lagi, bibirnya langsung gue sosor.

UDAH DI UBUN UBUN NIH!!

Ka Agni membuka kedua kakinya untuk memudahkan badan gue merapat ke dirinya. Kedua tangannya berada di area bawah punggung gue dan mendorong mendekati badannya. Ciuman kita berdua lalu kembali memanas.

“Slurph cup hhhh cuuppp Mmmmhhh.. “ Erang Ka Agni saat kita berciuman.

Tangan gue kembali bergerak menggerayangi badan Ka Agni. Dan kali ini langsung menelusup masuk ke dalam bajunya, melanjutkan apa yang tadi tertunda. Ka Agni pun membiarkan tangan gue bergerak leluasa bergerilya di badannya. Kulitnya yang lembut terasa hangat di telapak tangan gue dan terasa semakin hangat ketika tangan gue bergerak ke atas menuju payudaranya. Tangan gue sedikit menekan masuk melewati bra nya dan mulai tiba di daging payudaranya yang terasa padat namun kenyal. Gue sempat bergidik terangsang ketika telapak tangan gue mulai menempel di puting susunya.

“Hhhhh.. Ler.. “ Erang Ka Agni saat jari jemari gue memainkan puting susunya.

Ciuman kita pun semakin bertambah panas seiring dengan semakin leluasanya gue meremas payudaranya. Ka Agni mengangkat sendiri bajunya hingga ke atas dada untuk semakin memudahkan tangan ini bermain dengan buah dada besarnya. Kulit putih badannya itu membuat darah di badan gue memanas. Apalagi saat gue melirik ke dadanya dan mendapati puting susunya yang berwarna coklat muda itu seudah mulai mengeras. Gue angkat branya ke atas sehingga kedua payudaranya terpampang jelas.

FAAKKK..

GEDE YAAAHHH

Telapak tangan gue kaya ga muat gitu megang satu payudaranya.. Ga sebesar Dosa sih.. Mungkin seukuran sama Ayi lah..

Walaupun kalo boleh jujur, payudara Ka Agni udah ga sepadet mereka mereka.. Sudah terlihat aga turun.. Ga turun turun banget, cuman ya kerasa aja bedanya..

Veteran sih..

Tapi peduli amat.. Mau besar mau kecil mau naik mau turun, boobs are boobs! Tetep aja gue sebagai cowo, bakalan terjadi pemberontakan kalo ngeliat ada boobs di depan gue kaya gini..

Apalagi kaya sekarang nih, ciuman gue mulai turun dari bibir Ka Agni ke lehernya dan lama lama ke payudaranya. Ah gila.. Padahal kayanya gue baru kemaren deh ketemu sama buah dada nya Dosa.. Tapi kok reaksi gue tetep se semangat ini yaa? Melihat puting susu Ka Agni yang mulai mengeras dan berubah warna menjadi coklat yang sedikit lebih gelap, areolanya yang makin terlihat bintik bintiknya.. Seperti menggoda dan menantang gue untuk dihisap.

Pertama tama, gue keluarkan lidah gue untuk menjilat puting susunya. Badan Ka Agni sedikit bergetar ketika ujung lidah gue bertemu dengan ujung puting susunya. Naik turun lidah gue memainkan ujung puting susunya.

“Leerr.. Aahhh.. “ Ka Agni mulai mendesah ga tahan. “Enaaakk.. “ Ucapnya lagi sambil meremas remas rambut gue.

Udah ga tahan juga, gue akhirnya membenamkan kepala gue ke salah satu payudaranya sambil menghisap puting susunya. Wajah gue terasa hangat karena bersentuhan langsung dengan kulit payudara Ka Agni.

“Aaahh.. Te-terus leerr.. Iseepp teruss!!” Desah Ka Agni semakin kenceng.

Jrit.. Ada rasa bangga gitu di dalem diri gue wajtu denger Ka Agni menikmati apa yang gue lakukan ke dirinya.

“Ler.. Bentar.. “ Panggil Ka Agni, tangannya menarik dagu gue untuk membuat gue menengok wajahnya. Gue cuman melongo aja tanpa menjawab. “Mau pindah ke kamar aja ga? Takut kedengeran sama orang ah disini.. “ Pinta Ka Agni.

Gue mengangguk setuju dan kita berdua segera bergerak menuju kamar Ka Agni. Dia menggenggam tangan gue erat sepanjang perjalanan kita menuju ke kamarnya. Beberapa kali kita berciuman sepanjang perjalanan saking udah ga tahannya..

Begitu kita masuk ke kamar Ka Agni, dia dengan cepat mengunci pintu kamarnya dan segera menuntun gue ke kasur. Didorongnya pelan badan gue ke kasur dan gue menjatuhkan badan ke kasur kamarnya yang empuk banget! Mana selimutnya juga wangi pula.. Duh gini nih kalo kamar cewe.. Bersih, rapih dan wangi.. Jadi kerasa bedanya sama kamar gue yang jarang gue ganti sprei, sarung bantal, dan sarung gulingnya..

Wait.. Kenapa gue jadi mikirin selimut dah.. Balik ke situasi sekarang lah..

“Ih jangan tidur atuuhh.. “ Ucap ka Agni kemudian mengulurkan tangannya supaya gue bangkit dari tiduran dan duduk.

“Kasur kamu enak banget, ka.. Empuk, wangi, rapih.. Enak banget buat ditidurin.. “ Ucap gue memuji.

“Hihihi.. Iya.. Tapi mau tidurin yang mana, kasurnya apa yang punya kasur?” Tanya Ka Agni menggoda.

BANGKEEEEEE..

BISA AJEEEEEE!!!

Dalam sekejab libido gue semakin menjadi jadi, tangan gue langsung meraih tangannya dan menariknya ke kasur. Ka Agni tersenyum dan menerima ajakan gue. Dengan cepat dia segera naik di pangkuan gue diatas kasur dan kita kembali berciuman. Kali ini tangannya bergerak membuka baju gue. Ciuman kita berdua pun terhenti karena gue harus melepaskan baju dari leher. Sambil menunggu gue melepaskan baju, Ka Agni langsung membuka bajunya sendiri. Dengan cepat kita berdua udah telanjang dada. Well, Ka Agni belom sih, dia masih memakai Bra berwarna hitam yang menutupi payudara bulatnya. Tangan Ka Agni lalu bergerak ke belakang untuk membuka pengait bra nya.

UGH..

Momen ini selalu bikin gue deg deg ser..

DAMN!

BRANYA UDAH KELEPAS!

Dalam sekejab, kedua payudara Ka Agni terpampang jelas di depan muka gue tanpa ada bra yang menghalangi sedikitpun.

Bulet, besar.. Puting susunya yang coklat muda dengan areola yang tidak terlalu besar dan tidak kecil, daging payudaranya aga sedikit turun, tapi di luar itu, gilak ni payudara!

Pemberontakan besar besaran langsung terjadi di celana gue.

Ka Agni lalu merapatkan kedua lengannya hingga kedua payudaranya terjepit ke tengah dadanya.

Ah gileee.. Bisaan banget ini Ka Agni bikin pemandangan yang selalu membakar libido gue! Bisa keburu angus duluan nih libido sebelum penetrasi..

“Kamu suka ga?” Tanya Ka Agni meminta pendapat.

“Banget, Ka!” Jawab gue girang dan langsung membenamkan kepala gue lagi ke salah satu payudaranya sementara salah satu tangan gue meremas remas dan memainkan puting susu payudara yang satu lagi.

“Uuuhhhh.. Hhhhh.. “ Desah Ka Agni sambil menutup mata. Tangannya menekan kepala gue makin terbenam ke dalam payudaranya. Empuk banget sumpah.. Mana kulit Ka Agni juga lembut.. Wangi pula..

“Aawwh, lerr.. “ Lirih Ka Agni ketika puting susunya gue gigit pelan.

“Oh.. So-sorry ka.. “ Gue meminta maaf. Ka Agni melihat gue dan tersenyum.

“Gpp, ler.. Terusin.. Enaaakk.. “ Jawab Ka Agni.

Dengan posisi kita yang Ka Agni duduk di pangkuan dan menghadap gue, bener bener puas banget gue bermain dengan payudara Ka Agni yang hampir sejajar dengan muka gue. Ada kali 5 menitan gue bermain main dengan payudaranya sambil sesekali berciuman.

Sampai akhirnya gue udah ga sabar, Ka Agni gue hempaskan ke kasur dan gue menindihnya di atas. Gue pengen mengeksplor bagian tubuh Ka Agni yang lain..

Terutama..

Miss V nya..

Dengan cepat gue memelorotkan celananya hingga terlihat celana dalamnya yang juga berwarna hitam. Berbeda dengan saat memelorotkan celana, kali ini gue secara perlahan melepaskan celana dalamnya, memperlihatkan dengan lambat Vagina Ka Agni yang nyaris tidak ditutupi rambut halus. Tau kalo gue lagi menikmati memandangi vaginanya, Ka Agni lalu membuka selangkangannya lebih lebar lagi sehingga vaginanya seperti mereka di depan gue. Mata gue terbuka lebar.

 

“Sampe segitunya ler ngeliatin punya aku.. “ Ucap Ka Agni memandang gue.

Gue tersenyum malu, “punya kaka bagus soalnya.. “ jawab gue memuji.

“Makasih, ler.. “ Kata Ka Agni. “Mmm.. Ler?” Lanjut Ka Agni.

“Yaa?”

“Jilatin dong.. “ Pinta Ka Agni.

Anjrit!!

Ibarat kucing, itu ikan asin bukan ada di piring lagi, tapi udah di depan kumis gue!! Apa coba yang bakalan kucing lakukan?

Ya dilahap!!

Badan Ka Agni langsung menggeliat di detik yang sama bibir gue bertemu bibir bawahnya.

“Awwhhh.. “ Desahnya saat lidah gue menelusup masuk ke sela sela bibir vaginanya. Ada aroma wangi yang tercium di hidung gue ketika berada di vagina Ka Agni.. Udah pasti banget sih kalo Ka Agni itu perawatan.. Jadi ga heran kalo sekujur tubuhnya tuh wangi.. Dan mungkin karena dia sering olahraga, jadi ga keliatan tuh garis garis selulit yang biasanya ada di pinggul cewe.. Dosa, Ayi, Wulan, Rahma, semuanya ada garis ini.. Cuma Ka Agni dan Sisi aja yang gue liat mulus..

Gue jadi ga berasa lagi begituan kaya sama ibu satu anak.. Tapi sama model umur 25an keatas!

“Ooohh.. Enak bangeet leeeerr!!” Erang Ka Agni. Matanya setengah terbuka menikmati rangsangan demi rangsangan yang gue hantarkan lewat paduan lidah dan jemari gue. “Teruuss leerr.. Ooohhh…. “ Desahnya lagi.

Wow.. Desahan Ka Agni.. Mirip mirip Dosa.. Ga ragu menunjukkan kalo dia lagi menikmati permainan ini..

Dan jujur bikin pemberontakan di celana makin ga bisa tertahan lagi.. Udah megap megap kayanya..

Tapi gue masih kepengen bermain dengan Miss V ini..

Ka Agni juga tampak sangat menikmati dan membuka lebar lebar selangkangannya. Kedua kaki jenjangnya menganga ke samping sambil sesekali menegang saat lidah gue bermain dengan titik klitoris Ka Agni yang lama lama terlihat.

Sambil gue masukkan jari telunjuk dan jari tengah gue, lidah gue bergerak menjilati dan menghisap klitoris Ka Agni.

“Oohh Tuhaaannn!! Aaahhh.. “ Desahan Ka Agni semakin keras. “Terus leeerr.. Disituuu!!” Erangnya nikmat. Punggungnya terangkat angkat, salh satu tangannya meremas rambut gue sedangkan tangannya yang lain meremas remas seprai kasur. Kedua Pahanya juga beberapa kali terangkat dari kasur seperti orang yang sedang meregangkan tubuh pagi pagi.

Gue tau nih.. Pasti Ka Agni mau keluar..

Gue lanjutin deh manuver efektif gue. Makin dipercepat pergerakan jari gue masuk ke dalam vagina Ka Agni. Hisapan mulut gue di klitorisnya juga semakin lama dan dalam. Mata gue terus memperhatikan gerak gerik tubuh Ka Agni yang mennggeliat kesana kemari menahan sensasi yang terjadi di vaginanya.

“Uuuuhhh.. Aawwwhhh.. Sumpah sumpaaahh.. Leer.. Aku mauu—Aaarhhhhhhhhwwwww!!!” Suara erangan Ka Agni semakin meninggi hingga akhirnya ga bisa lagi terdengar oleh telinga gue. Seluruh badannya menegang untuk beberapa saat.

Orgasme nih Ka Agni!! Gue semakin menaikkan tempo manuver gue tadi menjadi kecepatan tertinggi yang gue bisa dan akhirnya perlahan lahan kembali pelan setelah Ka Agni mulai menggelinjang..

Gilee.. Les private di Internet berapa SKS ternyata cukup ampuh untuk membuat bahkan seorang wanita berpengalaman Orgasme..

Bangga gue sama diri gue sendiri.. Haha..

“Aaahh.. Ahhh… Hhhh… Huuhhhh.. Hhhh.. “ Desah Ka Agni mengatur nafasnya di sisa sisa orgasmenya. Suaranya mulai bisa kembali terdengar. “Uuuuuuhhhh.. Leerr.. “ Erang ka Agni sambil tersenyum. Mukanya terlihat puas. “Enak bangeett, leerrr!” Ucapnya lagi. DIrinya lalu mengatur nafas kemudian bangkit duduk. Gue juga langsung berdiri di pinggir kasur sehingga posisi muka Ka Agni berada di dekat Tiang pemberontakan gue. Ga sengaja itu sebenernya.. Tapi pas lah, kebeneran.. Haha

Ka Agni juga langsung tampak paham dengan maksud gue dan membantu gue membuka celana.

“Gantian yaahh.. “ Ucapnya singkat saat menurunkan celana gue yang sama dia langsung bersama celana dalem dituruninnya. Gue agak kaget.. Biasanya kan celana dulu abis itu celana dalem, tapi kali ini Ka Agni langsung.. Berasa ga siap aja gitu gue..

Mana tonggak revolusi gue dengan bangganya langsung berdiri pula menyambut kebebasan yang dinanti nanti..

Tapi kalo sama cewe yang lain, mungkin gue akan sedikit canggung, tapi engga dengan Ka Agni.. Dia justru terlihat ga canggung sedikitpun meskipun di depan muka dia ada batang kejantanan yang mengacung tegak.. Iyalah.. Udah sering kan dulu dia.. Ka Agni lalu ngeliatin gue sambil senyum senyum kecil.

“Udah ga tahan ya, sayang?”

“Udah ga tahan ya, sayang?” Tanya dia menengok ke gue sambil menggoda gue. Tangannya langsung mengocok batang kejantanan gue dengan telaten. Keliatan banget dia kaya udah terbiasa menghadapi tonggak revolusi begini..

“Ga tahan banget, sayaang.. “ Jawab gue sebisa mungkin. Kocokan Ka Agni langsung memberikan rangsangan yang luar biasa.. Tangannya mengocok dari ujung kepala terus sampai ke tengah tengah batang. Jemarinya menggenggam erat batang gue namun tidak terlalu keras.. Belum lagi kocokannya yang bergerak seperti spiral di tonggak revolusi gue.. Serasa lagi di bor!

“Sini, ler, rebahan.. “ Ajak Ka Agni sambil menepuk kasur di sampingnya. Gue langsung nurut.

Yes.. Blow Job nih!

Gue langsung merebahkan diri gue di kasur dengan posisi terlentang. Tangan gue mengambil bantal kepala yang berada jauh diatas gue untuk sandaran kepala. Ka Agni kemudian mengambil sesuatu dari laci meja di samping kasur dan berdiri lalu berjalan ke bawah kaki gue.

Anjriitt.. Badan Ka Agni bagus amat dah.. Bener bener ga kaya ibu beranak satu! Badan dia ga jauh beda kaya Ayi.. Sekal, tinggi, putih..

Kedua payudaranya yang tergantung bebas itu sedikit terangkat ketika Ka Agni mengikat rambutnya ke belakang.

Oh.. Tadi Ka Agni ngambil karet buat iket rambut toh..

“Bentar ya.. Biar ga keganggu nih.. “ Kata Ka Agni sembari mengikat rambutnya.

Gue sih ga keberatan.. Ngeliat pemandangan seorang cewe cantik dengan badan yang sempurna aja udah cukup.. Apalagi kalo cewe itu bugil di depan gue.. Dan apalagi kalo itu cewe lagi iket rambut! Entah kenapa cewe yang ngiket rambutnya itu bikin darah gue berdesir.. Melihat ketiak Ka Agni yang juga putih mulus, Payudara yang terangkat, melihat leher putih mulusnya yang tidak lagi tertutupi rambut.. Semuanya terasa sangat menggairahkan..

Setelah selesai dengan rambutnya, Ka Agni lalu meminggirkan kedua kaki gue hingga selangkangan gue melebar, mengekspos tonggak revolusi gue yang udah berdiri tegak. Saat sudah ada ruang yang cukup, dia lalu mulai merangkak ke kasur, berada diantara kedua kaki gue mendekati tonggak revolusi. Ka Agni lalu merebahkan dirinya dengan bertumpu oleh salah satu lengannya. Tangannya lalu perlahan membelai paha gue dan terus naik hingga ke daerah selangkangan.

Duhhh.. Ka Agni!! Bisa aja bikin gue geregetan gini!

Saat tangannya sampai di tonggak revolusi gue, dengan segera dia mengocok batangnya sambil kembali memposisikan dirinya seenak mungkin hingga akhirnya kepalanya berada di atas tonggak revolusi.

Gue memperhatikan dengan seksama ketika mulut Ka Agni perlahan lahan mulai melahap tonggak revolusi gue.

ANJRIT!! AKHIRNYA!!

Mata Ka Agni terus memperhatikan gue yang mulai keenakan. Kepalanya naik turun dengan perlahan saat mengulum batang kejantanan gue sambil sesekali berhenti untuk mengocok. Sesekali juga Ka Agni memainkan kedua bola yang bergantung di bawah tonggak ini. Lidahnya lalu menjulur keluar dan menjilat mulai dari pangkal batang gue sampai ke ujung kepala dengan perlahan dan naik turun berkali kali. Saat berada di kepala, lidahnya menarik nari di ujung lubang sehingga memberikan sensasi geli dan nikmat di saat yang bersamaan.

Muka gue makin ga kekontrol buat menikmati semua sensasi itu. Apalagi pas Ka Agni kembali memasukkan batang ini kedalam mulutnya dan ia mulai menghisap sedalam mungkin.. Lidahnya yang berada di dalam mulut, bersentuhan langsung dengan batang bawah gue dan sedangkan batang atas gue bersentuhan dengan rahang atas mulutnya. Lidahnya lalu menekan ke atas sehingga batang gue seperti terjepit di mulutnya, dan kemudian dia menggerakkan mulutnya naik dan turun.

ANJIIIRRR

TONGGAK REVOLUSI GUE DIKOCOK DI MULUT!!

Gilaa.. Sensasinya beda banget sama blowjob biasanya..

Bahkan sama Dosa pun ga seenak ini.. Beda deh emang yang udah berpengalaman.. Udah tau banget kaya gimana cara muasin cowo..

Tonggak revolusi gue kaya berada di dalem vagina gini.. Terasa lembut dan hangat, serta basah.. Apalagi Ka Agni semakin lama semakin dalam memasukkan tonggak gue kedalam mulutnya, udah ngelewatin setengah, bahkan kadang sampe mentok ambles ke dalem mulut dia semua.. Waktu tonggak gue udah ambles ke dalam mulutnya, dia nahan selama beberapa detik dan digoyang goyangkan untuk beberapa saat.

Itu sensasinya gokil sih! Ngeliat tonggak revolusi gue yang panjang gitu bisa amble ke dalem mulut cewe..

Ya awalaupun tonggak gue ga sepanjang yang di kursus bokep di internet sih yaa.. Standar rata rata orang Indonesia ajaa..

Tapi kan tetep aja.. Biasanya cuman ngeliat di bokep bokep.. Sekarang kejadian langsung..

Gimana ga pengen keluar tuh?

Seperti tau gue terlalu menikmati di blow job gini dan mungkin takut gue keburu KO duluan, Ka Agni akhirnya berhenti dan melangkah melewati selangkangan gue. Dia lalu berjongkok sambil memegang tonggak revolusi gue dan diarahkan ke Vaginanya.

Tapi di luar dugaan gue, sama dia ga dimasukin.. Justru dia nempelin doang diantara belahan vaginanya kemudian menindih gue sampai kedua alat vital kita itu benar benar saling menghimpit.

“Sini sayang.. “ Ucap Ka Agni mengajak gue untuk bangkit duduk. “Nenen sinih.. “ Ucapnya lagi sambil menyodorkan kedua payudaranya.

Ah gila gila..

Kedua Payudara Ka Agni langsung terpampang jelas di depan muka gue dan ga mungkin gue sia siakan.. Haram hukumnya.. Apalagi setelah denger kata Nenen dari Ka Agni.. Masa iya gue ga nenen beneran? Itu kan mubazir namanya..

Tangan gue segera meremas kedua payudara Ka Agni sementara kedua tangan dia berada di belakang kepala gue, meremas remas rambut gue. Ga mau kalah dari blow job Ka Agni barusan, gue juga pengen melakukan yang terbaik pas nenen..

Ga main main lagi, puting susu Ka Agni gue pelintir pelintir dan gue mainkan dengan jari gue sementara puting yang satunya lagi gue hisap dan gue mainkan dengan lidah. Gue jepit puting susunya dengan kedua bibir gue dan gue goyang goyangin ke kanan dan ke kiri itu bibir. Bener aja, Ka Agni langsung merem melek.

“Hhhh.. Hhhh.. “ Desahannya mulai terdengar kembali.

Gue remas payudaranya sedapat mungkin dan terkadang gue pukul halus daging payudaranya hingga terlihat bekas merah di payudaranya.

“Awwhh.. Aahh.. Pukul terus, leerrr Aaakkhh!” Erang Ka Agni saat gue memukul mukul payudaranya.

Ka Agni pun menggoyangkan pinggulnya hingga kedua alat vital kita saling bergesek.

BANGKEEEE.. ENAK BANGET!!

Gue bisa ngerasain lendir lendir yang keluar dari kedua alat vital kita seperti menjadi pelumas yang mempermudah gesekan menjadi rangsangan. Ka Agni semakin heboh menggoyangkan pinggulnya sementara gue juga semakin semangat bermain dengan payudaranya.

“Ka.. Masukkin ka.. “ Pinta gue akhirnya. Udah ga tahan lagi gue buat bermain yang sesungguhnya sama Ka Agni..

Ka Agni mengangguk dan sedikit mengangkat pinggulnya. Ia melihat ke bawah untuk mengatur posisi, salah satu tangannya memegang batang kemaluan gue dan kemudian perlahan lahan Ka Agni kembali menindih gue, namun kali ini tonggak revolusi gue terasa hangat dan licin.. Seperti masuk ke dalam suatu lubang.

Gue memejamkan mata untuk menambah sensasi rangsangan saat batang gue masuk ke dalam vagina Ka Agni.

Sering sih ngebaca cerita yang bilang kerasa sempit atau longgar pas dimasukkin.. Dan awalnya gue berpikir Ka Agni akan terasa longgar.. Tapi ternyata? Gue ga bisa bedain ah sempit atau engganya.. menurut gue sama sama aja rasanya waktu sama Sisi yang pertama kali ML dengan Ka Agni yang udah sekali turun mesin.. Tetep aja tonggak revolusi gue ini terasa kaya ada yang mencengkram di seluruh batang, dan terasa hangat serta basah..

Gue melanjutkan memainkan payudara Ka Agni dan menghisap puting susunya yang sudah keras itu sementara Ka Agni sibuk menggoyangkan pinggulnya naik turun.

Dia sepertinya merasakan kenikmatan tersendiri.. Wajahnya mendongak ke atas dan matanya merem melek. Tangannya mencengkram kuat leher gue sepeti tiap kali vaginanya naik turun menghantam tonggak revolusi gue.

“Oh my Goddd ini enak bangeeeettt..Oooohhh.. Hhhh.. “ Erang Ka Agni. “Aaahhh… Hhhh.. Aahhh.. “

“Iya ka.. Enakk.. “ Jawab gue juga menikmati.

Setiap hempasan selangkangannya yang bersentuhan langsung dengan pinggang gue selalu membuat tonggak revolusi ini amblas ke dalam lubang kenikmatan Ka Agni. Ritme pergerakan Ka Agni juga sangat stabil, ga kenceng tapi juga ga pelan.

Gue rebahin badan gue ke kasur untuk melihat gimana goyangan Ka Agni lebih puas lagi. Kedua tangannya memainkan puting susunya sendiri, matanya merem melek setiap kali pinggulnya bergoyang. Bertumpu dengan kedua kakinya dan dalam posisi jongkok, Ka Agni mampu bergoyang sepuasnya memainkan tonggak revolusi gue di dalam Miss V nya yang udah becek itu.

“Uuuuhhhh.. Aaahhhh…. HHhhhhh.. “ Desah Ka Agni yang kemudian memperkencang tempo goyangannya. Begitu kencangnya sampai kasur ini berdenyit cukup kencang. Bunyi yang ditimbulkan oleh pertemuan badan kita berdua juga terdengar nyaring. “Aaaahhhhh… Aaahhhh leeerrrr.. Aku mau keluar lagi niihhh.. Aaaahhhhhh… “ Erang Ka Agni dengan suara meninggi, sama kaya suara dia pas mau orgasme tadi.

“Terus kaaa.. Keluarin aja sayaaanngg!!” Ucap gue setengah bangkit dan ikut meremas payudaranya yang berontak ga keruan ke atas bawah sementara tangan gue yang satu lagi menahan badan gue agarr tidak terbaring di kasur. Gue puntir puting susunya dan memijat payudaranya di area puting dengan gerakan memutar.

“Aakhhh, leerrr… Aaaaaaakkkhhhh.. “ Erang Ka Agni saat orgasmenya kembali datang. Seluruh badannya begetar hebat. Kakinya terduduk di kasur hingga badannya benar benar menindih gue dan tonggak revolusi gue full masuk ke dalam lubang surganya yang berkedut kedut. Otot otot di vaginanya mengembang kempis hingga menekang batang kemaluan gue. Terasa cairan hangat seperti mengalir di sela sela dinding vagina dan kejantanan gue. Ka Agni pun bergoyang pelan untuk menuntaskan sisa sisa orgasmenya sambil memeluk gue. Keliatan peluh mulai membasahi badannya.

Gimana ga keringetan, goyangannya tadi gas poll gitu.. Untung keluar duluan, kalo ga bentar lagi gue keluar itu..

“Ih, ko malah aku lagi yang keluar kan tadi aku begitu biar gantian kamu yang keluar.. “ Ucap Ka Agni sambil memukul pelan dada gue.

“Ahaha sebenernya aku juga bentar lagi keluar itu, ka.. “ Jawab gue jujur.

“Oh yaa? Ko ga bilaangg.. Biar kita keluar bareng.. “ Kata Ka Agni menyanyangkan.

Hee? Keluar bareng? Keluar di dalem dong?

“Keluar di dalem dong ka nanti?” Tanya gue polos. Ka Agni mengangguk.

“Iyaa.. Itu puas banget lho kalo barengan gtu dapetnya.. “ Jelas Ka Agni membelai rambut gue.

“Te-terus ga takut hamil, ka? Kalo keluar dalem gitu?” Tanya gue lagi. Ka Agni tersenyum sambil menggeleng. Anjir polos banget gue kayanya..

“Engga laahh.. Bukan lagi masa subur aku kok.. “ Jawab Ka Agni enteng. Gue ngangguk aja, padahal sebenernya gue ga terlalu ngerti tuh maksud Ka Agni.. Apalagi tuh masa subur? Gue berasumsi kayanya itu masa dimana waktu paling tepat untuk mendapatkan anak sih yaa.. Tapi cara taunya lagi masa subur gimana coba? Keliatan gitu di badan?

Gue mau nanya lagi tapi ga ah.. Keliatan cupu banget ntar gue..

“Yaudaahh.. Kamu masih pengen kan? Ayo lagi.. “ Ajak Ka Agni kemudian. Gile.. Kuat banget dia.. “Kamu mau aku ngapain ga?” Tanya Ka Agni.

Jir.. Seumur umur gue ML sama cewe, baru sekarang nih bisa rekues gini.. Biasanya kan pasti inisiatif salah satu pasangan buat nentuin gaya apa..

“Mmm.. Apa ya, ka.. “ Gue malah balik nanya..

“Terserah kamu, beeiibb.. “ Jawab Ka Agni membebaskan. Penyakit gue sih ini, kalo ga ditanya, gue tau mau ngapain, tapi giliran ditanya, jadi bingung sendiri gue.. Kaya kalo lagi makan di luar aja.. Makan di restoran yang menunya dikit, kita sering berharap ada menu baru biar banyak pilihan, tapi giliran makan di foodcourt yang semua makanan ada, malah jadi bingung sendiri mau makan apa..

Nah kurang lebih begitulah yang ada di otak gue.. Mau gaya apaan coba?

“Errmm.. Doggy?” Tanya gue ragu.

Deileh, ler.. Doggy.. Dari semua gaya unik yang sering lo tonton di kursus internet lo itu, lo cuman minta Doggy..

Ka Agni lalu beranjak dari pangkuan gue dan terlepas juga tonggak revolusi gue dari vaginanya. Masih tegak mengacung menantang siapapun.

Gue ngeliat Ka Agni merangkak ke ujung kasur kemudian membungkukkan badannya menjadi posisi Doggy. Tangannya bersender di tembok yang menempel dengan kasur, lalu dia nengok ke gue. “Sini sayang.. “ Ajak Ka Agni. Ia angkat sedikit pinggulnya sehingga pantatnya membusung kemudian kedua kakinya ia lebarin sedikit hingga pantatnya terbelah, memperlihatkan bibir vaginanya yang juga merekah.

Ga pake satu dua tiga lagi gue langsung nyamperin dia dan memposisikan diri gue tepat berada di belakangnya. Gue singkirkan rambut panjangnya untuk memperlihatkan punggungnya yang putih mulus. Gue taruh tangan gue di salh satu belahan pantatnya untuk gue remas.

Gile, Ka Agni bokongnya gede juga.. Padat dan empuk juga..

Tangan gue bergerak ke atas menuju punggungnya yang putih mulus itu terus berbelok ke area dada Ka Agni untuk meremas payudaranya yang menggantung bebas. Ka Agni langsung memegang tangan gue yang lagi bermain di dadanya kemudian ia mendongak ke belakang untuk mencium gue. Satu tangannya meraih ke belakang untuk menggapai belakang kepala gue.

“Ayo sayang, masukkin.. “ Bisik Ka Agni sambil tersenyum menatap gue dalam dalam. Gue mengangguk kemudian tangan gue mengatur posisi tonggak revolousi gue untuk siap masuk ke dalam miss V Ka Agni. Gue tempel tempelin kepala penis gue di mulut vagina Ka Agni yang udah basah. Nafas Ka Agni mulai ga beraturan.

“Uuuhh Sayang.. Ayo masukkin.. “ Pinta Ka Agni kemudian mencium sebentar bibir gue.

Dengan satu gerakan menyodok, tiang revolusi gue langsung menelusup masuk melewati rongga rongga vagina Ka Agni yang sudah terlumasi.

Ah Fak enak..

“Aaahh.. Terus yaang.. Masukkin terus.. “ Ucap Ka Agni mendesah.

Gue mulai menggerakkan pinggul gue maju dan mundur dengan kecepatan sedang. Bokong Ka Agni beradu dengan selangkangan gue.

Pak pak pak pak pak..

Bunyi peraduan itu menambah gairah gue untuk terus menggenjot Ka Agni.

“Ooohh.. “ Desah gue mulai merasa enak.

Ka Agni juga perlahan lahan mulai merebahkan dirinya. Badannya juga ikut bergoyang untuk menambah sensasi genjotan yang gue lakukan. Sesekali ia meremas payudaranya sendiri sambil melenguh keenakan.

“Lagi, lerr.. Lebih daleeemmm.. Aaahhh.. “ Rintih Ka Agni.

Gue taruh tangan gue di punggung Ka Agni dan menekannya supaya Ka Agni semakin merebahkan dirinya ke kasur dan bokongnya semakin terangkat hingga memudahkan gue untuk terus menggenjot.

Perlahan lahan genjotan gue pun semakin cepat.

Oh Fuck.. Mulai kerasa nih ada yang mau berkedut kedut di penis gue..

Sebenernya kerasa pegel nih ngegenjot sekian kali gini, cuman berhubung udah mau keluar, gue nyoba ngegas terus.

Tangan Ka Agni meraih tangan gue yang ada di punggungnya kemudian kita saling berpegangan tangan. Genjotan gue pun semakin kencang menghajar pantat Ka Agni yang memerah karena beradu dengan perut gue.

“Aaahhhh… Aahhhh.. Kaa.. Aku mau keluaaarr!!” Erang gue sambil menutup mata untuk berkonsentrasi menikmati rangsangan di batang penis gue.

“Ayoo sayangg keluarinn!” Ucap Ka Agni menyemangati gue. “Keluarin yang banyak sayaanngg!!” Lanjutnya kemudian melihat gue. Matanya juga sesekali terpejam menikmati sodokan demi sodokan ke vaginannya dari belakang begini. Payudaranya yang hampir menempel di kasur juga ikut bergoyang hebat ke depan belakang seiring tiap sodokan yang gue lakukan. Gue ngeliat Ka Agni seperti memperbaiki posisinya, selangkangannya perlahan ia tutup sehingga lubang vaginanya seperti menyempit.

Sensasi yang ditimbulkan ke penis gue sungguh dahsyat! Tiap kali penis ini menyodok masuk ke dalam, seperti semakin peret aja, bener bener pas banget buat bikin gue keluar!

Dikit lagii

Dikit lagiiiI!!

Gue semakin kencang menggenjot pinggul gue dan menyodok makin dalam untuk semakin merasakan rangsangan dari Vagina Ka Agni.

Ini dia!

Ini diaaa!!!

Gue cabut tonggak revolusi ini keluar dan gue kocok dengan tangan gue. Di luar dugaan gue Ka Agni berbalik badan dan langsung bersiap menerima tumpahan cairan revolusi gue ini di badan dan mukanya. Tangannya bahkan mengambil alih kocokan gue.

“Mana sayaaanngg.. keluariinn.. Aku mauuu.. “ Ucapnya sambil merintih dan penuh pandangan sensual. Tangannya dengan cepat mengocok penis gue.

“Aaahhh.. Aaahhhhh.. Haaaaahhhh.. “ Gue mengerang nikmat ketika akhirnya cairan revolusi yang hangat itu muncrat keluar dari tonggak gue.

Ka Agni tetap mengocok sambil menutup mata dan mulutnya.

Sebagian sperma gue tumpah di mukanya dan sebagian lagi di tangan dan badannya.

FAAAAKKK

ENAAK PARAAHH!!

Kocokan Ka Agni memelan seiring habisnya cairan hangat itu keluar dari tonggak gue. Dia lalu membuka matanya perlahan dan tersenyum melihat gue yang ngos ngosan tapi puas parah.

Dihisapnya batang penis gue itu beberapa kali untuk menghabiskan sisa sisa ejakulasi gue sambil kemudian mengelap cairan yang menempel di mukanya dengan jarinya sendiri.

“Ko keluarin di luaarr?” Tanya Ka Agni sambil mengelap mukanya.

AH IYA

NGAPAIN GUE CABUT TUH PENIS..

PADAHAL KAN GUE PENGEN NGERASAIN KELUAR DALEM..

“Ah iya, aku lupa.. Udah refleks.. “ Jawab gue sambil mengatur nafas.

“Udah refleks?” Tanya Ka Agni. “Udah sering dong berarti kalo sampe refleksnya begitu?” Tanya Ka Agni.

Whoopss..

Gue bingung mau jawab apa.. Tapi Ka Agni tersenyum..

“Tenaangg.. Aku ga masalah koo.. Lagian kan aku udah sering juga sama suami aku dulu.. “ Kata Ka Agni menenangkan gue.

Dia lalu beranjak dari kasur ke meja samping dan membuka laci untuk mengambil tissue. Dia kemudian kembali ke kasur dan membersihkan badan gue di sekitar selangkangan dengan tissue bersih dan lalu kita berdua rebahan di kasur dan menutupi badan telanjang kita dengan selimut. Ka Agni kembali mendekat dan memeluk gue dari samping, kepalanya langsung bersender di dada gue.

Untuk beberapa saat kita berdua diam ga ngomong sepatah katapun dan mengatur nafas kita menjadi normal. Kita juga saling mengelus, gue mengelus pundaknya, Ka Agni mengelus dada gue. Kita berdua saling terlarut dalam pikiran kita masing masing.

GILAAA..

INI BENERAN??

GUE SAMA KA AGNI?? ML!!??

GA KEBAYANG GUE TOM KAYA GIMANA NIH PAS TAU..

JRIT.. KO BISA YA BARUSAN SAMPE BEGITU..

Pikiran gue langsung bertanya tanya sendiri, ko bisa bisanya ya gue sampe seberani itu buat deketin Ka Agni? Ah.. Ini fix gara gara Dosa nih.. ML sama Dosa kemaren tuh bener bener bikin gue kaya kepengen ML terus.. Kalo gue biasanya ML sama cewe itu karena sebagai ungkapan rasa sayang gue ke cewe, nah sama Dosa itu pure karena Nafsu belaka.. Dan itu juga yang terjadi di ranjang waktu sama Dosa. Nafsu. Gue rasa itu yang membuat gue jadi kepengen ML lagi, gue kirain ML tanpa ada rasa sayang itu pasto ada ga sreg nya.. Tapi ternyata justru jadi pengalaman yang sangat membekas buat gue.

Mungkin rasa penasaran akan nafsu itu masih tersimpan di gue kali ya? Makanya begitu gue ngeliat sinyal sinyal positif dari Ka Agni, langsung gue hajar.. Dan gue jujur kaget sih, emang sih, tujuan gue deketin Ka Agni karena gue ngeliat kesempatan buat berhubungan seks.. Tapi ngeliat Ka Agni yang tenang gitu pembawaannya, bikin gue sedikit ragu.. Eh tapi ko makin kesini, makin keliatan kalo dia juga flirting ke gue.. Dan ternyata pas di ranjang.. Cukup liar juga..

Wow..

Pertanyaannya sekarang..

Rasa Nafsu itu masih ada ga di dalem diri gue? Apakah ML sama Ka Agni barusan udah bikin gue puas sama nafsu itu? Atau justru malah kaya ngebuka pintu air yang udah ketahan lama?

Hmm..

“Ler.. “ Panggil Ka Agni menyadarkan gue dari lamunan. Dirinya memanggil tanpa melihat gue.

“Ya?” Jawab gue tanpa melihat dia juga.

“Mmmm.. “ Ka Agni terdengar segan untuk mengatakan apapun itu yang ada di pikirannya. “Ga jadi deh.. “ Ucapnya kemudian sambil menggeleng pelan kepalanya.

“Lhoo? Ko ga jadi sayaanngg?” Tanya gue selembut mungkin sambil mengusap kepalanya.

Something serious, kah? Sampe segitunya Ka Agni.

“Iyaa ga jadii.. Aku bingung gimana ngomongnya.. “ Kata Ka Agni ragu.

Hee? Kenapa coba Ka Agni.. Feeling gue kenapa jadi ga enak gini..

“Yaampun ka.. Sama aku aja pake acara bingung bingungan deh.. Ngomong aja kali.. “ Jawab gue sok santai, padahal dalem hati tegang juga.. Gue kaya ngerasa Ka Agni mau ngungkapin suatu rahasia gelap yang bakalan bikin gue shock.. Tapi apa coba?

Ka Agni lalu menghela nafas dan kemudian beranjak dari pelukan gue dan duduk disamping gue sambil memeluk selimut yang menutupi dadanya. Kepalanya lalu menoleh dan mulutnya terbuka seperti ingin ngomong, tapi ga ada suara yang keluar.

“Kamu pasti nganggep aku cewe murahan deh.. “ Ucap Ka agni. Wajahnya tampak sedikit tegang menunggu respon jawabn gue.

Murahan?

“Kenapa aku nganggep kamu murahan?” Tanya gue bingung.

“Ya karena.. Kita baru deket sebentar mendadak udah tidur bareng aja.. “ Ucap Ka Agni.

Gue ga bisa jawab. Mendadak kata kata kaya hilang dari otak gue.

Ka Agni menghela nafasnya lagi sambil memejamkan mata. “Beler, sayangg.. Dari semenjak Putera lahir, aku udah ga pernah lagi begituan.. Sama sekali.. “ Ujar Ka Agni mulai ngomong. “Waktu aku aku curahin ke orang yang paling aku sayang di dunia ini, anak aku.. Aku jadi ga peduli sama orang lain.. Aku males masuk kerja, males ngelanjutin kuliah, demi Putera aku rela habisin waktu aku untuk ngurus dia.. Mungkin karena itu juga suami aku dulu jadi selingkuh karena aku ga merhatiin dia lagi, ga tau juga.. “ Papar Ka Agni panjang.

Gue diem.

Gue ga tau maksud Ka Agni ceritain ini semua untuk apa..

“Sampe sekarang Putera udah mulai gede, aku mulai punya lagi waktu untuk diri aku sendiri, ler.. “ Lanjut Ka Agni. Dia lalu menghela nafas dan seperti sedang menahan tangis. Ngeliat itu, dengan cepat gue langsung mengenggam tangannya. Ka Agni menyambut genggaman tangan gue dengan erat.

“Dulu aku masih anak kecil pas nikah.. Sekarang aku udah mau 30 tahun.. Aku udah dewasa, bukan gadis lagi, tapi wanita dewasa.. “ Kalimat ka Agni terhenti sejenak untuk melihat gue. “.. Wanita dewasa kan punya kebutuhan juga, ler.. “ Ucapnya pelan.

Ooohh.. Gue mulai nangkep nih maksud Ka Agni..

“Kamu ngerti kan maksud aku?” Tanya Ka Agni. Gue mengangguk.

“Iya ka.. “ Jawab gue singkat.

“Dulu emang kehidupan aku terlalu bebas, ler.. “ Ka Agni kembali cerita. “Bokap nyokap kerja terus, ga merhatiin anak anaknya.. Ga tau tuh mereka kalo anak gadisnya suka dugem, mabok mabokan, pacaran.. Gimana mau tau? Kerja melulu ga pernah pulang.. Sampe akhirnya aku hamil Putera.. Semuanya berubah.. “ Ka Agni menghentikan ceritanya untuk melihat foto Putera yang di frame di meja samping kasur. “Setelah semuanya udah kejadian, baru mereka marah marah sama aku, udah terlambat aja baru deh perhatian.. “ Lanjut Ka Agni sambil menggelengkan kepalanya. Ka Agni lalu ngeliat gue, “Pertama kali aku begituan tuh waktu umur aku masih 16 tahun, ler.. 16 tahun! Mulai saat itu kehidupan seks aku tuh.. Aktif banget.. “

Gue menganggukkan kepala gue.. Takjub dengerin cerita Ka Agni.

“Nah setelah aku hamil putra, sampe putra udah gede, aku stop kehidupan seks sama sekali.. Sama suami akupun ga pernah.. “ Ka Agni melanjutkan ceritanya. “Kamu bayangin deh.. Dari yang sebelumnya aktif banget, mendadak jadi ga pernah, sama sekali, untuk beberapa tahun.. Tapi aku ga peduli.. Di otak aku ngurus anak paling utama. Sekarang Putera udah ga perlu terlalu sering diperhatiin.. Aku mulai sadar kalo aku.. punya kebutuhan.. Dan masturbasi gitu gitu aja ga cukup..“

Nah kan.. Bener berarti yang gue duga..

Gue tersenyum menganggukkan kepala gue.

“Aku ngerti, ka.. “ Jawab gue menghentikan cerita Ka Agni.

Dia menghela nafasnya. Keliatan dirinya cukup lega setelah mengeluarkan uneg uneg nya..

“Kalo kamu mau mikir aku itu murah.. Please, ngertiin alesan aku kenapa aku bisa semurah ini.. “ Tutup Ka Agni.

Jujur aja gue lega..

“Iyaa.. Aku bisa ngerti koo.. “ Jawab gue sambil senyum.

Gimana ga lega?

Ternyata Ka Agni juga pure nafsu sama gue..

Gue tadinya sempet kepikiran, gimana cara gue jelasin ke Ka Agni kalo gue deketin Ka Agni pure karena nafsu bukan karena suka.. Eeehh ternyataaa.. Ka Agni juga mencari hal yang sama..

“Makasih ya, ler.. Udah ngerti maksud aku.. “ Ucap Ka Agni. Gue mengangguk. Dia lalu menghampiri gue dan mengecup pelan bibir gue. “Makasih juga udah menuhin apa yang aku butuhin.. “ Bisiknya sambil tersenyum lalu memeluk gue erat.

Kita berdua kembali terdiam dan menikmati kehangatan pelukan ini.

“Ler.. ” Panggil Ka Agni.

“Ya?” Jawab gue.

“Udah mau balik?” Tanya dirinya.

Gue membalik badan dan menatap wajahnya. “Ngusir nih, maksudnya?” Canda gue diiringi senyuman terindah dari Ka Agni.

Itu kalo difoto trus kasih ke Majalah Go Girl, jadi cover pasti, yakin gue!

“Sinis amat siihh, kamuuu! Ntar cepet tua lhoo kaya akuu!” Jawab Ka Agni sambil mendekat.

Gantian gue yang ketawa, “Lagian sih kamu kaya ngusir gtu nanyanyaa..” Ucap gue setelah selesai ketawa. “Belom koo.. Aku belom mau balik.. Kenapa, ka?” Tanya gue kemudian.

Ka Agni kembali senyum seribu arti. Kemudian menurunkan selimutnya hingga memperlihatkan kedua payudaranya yang besar dan bulat itu. Salah satu tangannya bergerak meraba payudaranya sendiri kemudian memainkan puting susunya.

“Udah lama nenen aku ga diisep kaya gtu, sayang.. ” Ucap Ka Agni menatap gue dengan penuh godaan. “Aku pengen lagi.. ” lanjutnya manja.

Fak.

Here we go again!!

Tom tampak kembali menganga lebar setelah gue menyelesaikan cerita. Ketawa aja gue liat dia begitu. Entah kenapa gue kaya bangga gitu bisa bikin anak orang ternganga nganga akan apa yang gue lakukan tadi.

“Elo sama Ka Agni.. “ Tom akhirnya ngomong dan dengan cepat kalimatnya kembali terhenti. “Gue ga salah denger?” Tanya Tom kemudian.

Gue mengangguk santai, muka gue tersenyum lebar ngeliat ketidak percayaan Tom.

“Te-terus si Layna?” Tanya Tom lagi.

Hahaha.. Layna.. Tom – tom.. Maaf banget gue ga bisa ngasih tau lo kalo Ayi udah terlupakan berkat Dosa.. Dan Dosa langsung terhapus oleh Ka Agni..

Jir.. Kenapa gue jadi kaya Player gini lama lama?

“Aduh udahlah Tom.. Elo masih mikirin Ayi ajaa.. Dia udah bahagia sama mantannya tuh si kampret.. “ Jawab gue.

Tom kali ini mengangguk. “Iya juga sih.. Elo dilepehin gitu aja ye sama Ayi.. “ Kata Tom sedikit mengejek dan langsung disambut dengan keplakan gue.

“Bangke luu hahaha.. Yaa begitulah.. Dilepehin gue.. “ Jawab gue mengiyakan. Kita berdua lalu tertawa sebentar sampe akhirnya diem.

“Jadi gara gara itu lo seneng banget hari ini, ler?” Tanya Tom dengan nada agak serius.

“Iyalah Tom! Lo ga denger cerita gue apa tadi? Ka Agni, Tom! KA AGNI!!” Ucap gue menggebu gebu. “Udah berapa lama kita cuman bayangin dia doang Tom?? Dan sekarang gue bisa ML beneran sama dia!!” Lanjut gue penuh semangat.

Tom terkekeh dan menggelengkan kepalanya. “Si bangke.. Elo yang dapet yee.. “ Katanya pelan.

“Gue juga ga nyangka, Tom.. Gue kirain dia jaim jaim gitu.. Eh ternyata.. “ Gue ga melanjutkan kalimat gue.

“Bitchy?” Tanya Tom.

“Ya ga gitu juga.. “ Gue menolak jawaban Tom. Kasar banget kayanya.. “Lebih ke Open Minded lah.. “ Lanjut gue berhasil mendapatkan kata yang lebih sopan untuk deskripsiin ka Agni.

“Hahaha.. Ya ya yaa.. Bisa bisaa.. Udah ah.. Balik lagi ke kamar.. Siapa tuh yang menang turnamen.. “ Ujar Tom sambil berdiri dan berjalan meninggalkan gue ke kamarnya. Gue segera bangkit berdiri menyusul dia. Dari kamar Tom kedengeran suara anak anak kosan yang lagi riuh soal turnamen WE kosan. Udah masuk Final kayanya..

Dan bener aja.. Pas gue masuk kamar Tom, seisi kamar lagi seru banget nyemangatin dua junior kosan yang lagi serius megang joystick dan menatap layar televisi. Gue bisa bangga, junior yang ngalahin gue tadi ternyata melaju sampe ke Final.. Semoga aja bisa juara deh.. Biar paling engga ntar gue bisa ngomong, “Wajar lah gue kalah.. Yang ngalahin gue yang juara.. “

“Trus ntar yang menang mau nraktir kita apaan nih?” Tanya gue sambil melihat ke seisi kamar. “Beh bener bang.. Martabak kayanya enak tuh bang!” Ucap salah satu junior. “Martabak telor!” Ucap yang lain menambahi. “Kenapa ga Indomie aja? Lebih enak tuh kayanya.. “ Ucap anak kosan yang lain.

“BUSEETT BAANNGG.. MENANG AJE BELOM UDAH MINTA TRAKTIR.. “ Gerutu anak kosan si finalist. “Tauu tuhh.. Menang juga cuman 100 rebu doang.. “ Cetus Junior yang ngalahin gue.

Gue ketawa ngakak denger seisi anak kosan nyambut sautan gue tadi. Jalannya pertandingan final berlangsung seru. Keduanya saling menyerang, mungkin ngotot buat dapetin uang jajan kali yaa.. Apalagi anak anak kosan pada manasin siapa aja diantara mereka berdua yang lagi nyerang. Teriakan mereka terdengar jelas bahkan saat gue pipis di kamar mandi.. Tom, yang punya kamar, sampe harus keluar dari kamar buat nerima telepon dari cewenya..

Saat pertandingan udah mau berakhir, skor masih seri 2 – 2, kita semua agak sedikit ga sabar dan berharap ada yang bisa bikin gol supaya pertandingan ga perlu masuk ke Extra Time.. Tiba tiba ada yang dapet counter attack.

“Beeehhhh ini dia nihhh!!” Teriakan provokasi mulai terdengar. “Jelas jebol udah ini mah!” Timpal salah satu anak kosan. Berhubung counter attack, situasinya adalah tiga penyerang versus dua bertahan. Salah satu penyerang yang berada di sayap terlihat kosong diatas sana. “Nah mantep! Segitiga tuh! Kosong tuhh!!” Komentator sekaligus pelatih dadakan mulai muncul. “Cakeppp!! Cakeppp!! Shoot! Shoott!!!” Ucap si pelatih ketika melihat ada kesempatan menendang. Kita semua juga berteriak hal yang sama. Si penyerang dari sayap itu terlihat menerima bola dengan baik dan dengan cepat mendribble ke daerah pinalti.

“APALAGI YANG DITUNGGGUUU??” Teriak salah satu anak kosan yang gemes karena si penyerang tidak juga menendang. Kiper bertahan terlihat maju mendekat. Terlihat bar power tendangan terisi di layar, daaann..

Eh?

“Widiiihhh!!”

Kita semua takjub ngeliat bola yang ditendang melambung ke atas melewati kiper yang maju dan dengan pasrah melihat bola aja.

“GOOOOOLLLL!!!!!” Kita semua lantas berteriak kegirangan ketika bola masuk ke gawang. Senang karena melihat gol yang fantastis walaupun cuma dari permainan WE doang, dan senang karena siap siap ditraktir. Gue sendiri seneng karena yang ngalahin gue lah yang jadi juara. Gue beneran bisa ngomong seperti yang gue rencanain tadi deehh..

“TRAKTIRAAANNN!!!” Ucap seisi kamar ketika peluit panjang berbunyi.

“Martabak! Martabak! Martabak!” Teriak Tom memulai yel yel. “Martabak! Martabak! Martabak!” Seisi kamar lalu bersama sama mengikuti yel dari Tom. Si pemenang akhirnya dengan pasrah mengiyakan permintaan kita untuk traktir martabak. Dengan senang hati kita semua langsung keluar dari Kamar Tom dan mengikuti si pemenang. Gue sendiri justru beranjak ke tangga untuk naik ke kamar.

“Kemana lo?” Tanya Tom yang ngeliat gue ngeluyur naik. “Kamar?” Tanya dia lagi.

“Yoi.. Mau ngambil hape.. “ Jawab gue tetap berjalan ke atas.

“Yailah cuy, cuma ke martabak depan aja pake ambil hape segala lo.. “ Ledek Tom.

“Kali kaaann ada bbm dari si doi!” Ucap gue melirik Tom, kedua alis terangkat memberi sinyal siapa doi yang gue maksud.

“Bangkeee! Hahahaaa.. 3gp nya lah kalo doi ngabarin lagi!” Jawab Tom langsung nangkep maksud gue. Kita berdua ketawa sementara anak anak kosan yang lain cuman melongo kebingungan aja maksud kita apaan. Cuman karena mereka junior ya ga berani nanya ke kita.

“Yauda buruan ditungguin ga nih? Apa ketemuan aja disana?” Tanya Tom sambil mengunci kamarnya.

“Duluan aja duluaan!” Jawab gue tanpa menoleh lagi ke bawah.

Saat gue berada di depan pintu kamar gue, kuping gue ngedenger BB gue berbunyi. Ringtone telepon. Bibir gue langsung senyum sendiri.

Ka Agni nih pasti.. Mau lagi kah?

Dengan cepat gue buka pintu kamar dan segera berlari kecil menuju kasur tempat BB gue berada. Bunyinya udah mati, tapi layarnya masih menyala.

Hee?

Dosa?

Kenapa dia?

Gue langsung buka Log Missed Call gue. BUSET.. Dosa nelponin gue berkali kali..

Langsung aja gue nelpon Dosa.

“Halo, sa? Sorry gue ga megang hape daritadi lagi ma—”

“Leeeerrrr… “ Dosa langsung memotong gue. Suaranya terisak.

“Sa? Kenapa lo, sa?”

“Ra-radit, ler.. “ Lanjutnya masih terisak.

“Kenapa Radit, sa?”

“Ra-radit.. Ra-radit tau soal KITA.. “

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 55 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 55 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 54)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 56)