Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 50

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 50

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 50 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 50 Start

Deel Vier : Buffet van Spijt

“Elo harusnya nyegah gue, ler.. Elo harusnya ingetin kalo gue cewe orang.. “ Lanjutnya mencoba menyalahkan gue.

“Iya.. Gue sempet nolak.. “ Jawab gue.

“Terus?” Tanya dia.

Gue menghela nafas gue. Gada jalan lain.. Gue harus jelasin kalo dia udah putus sama Radit.

Gue pegang kedua pundak Dosa. Gue pengen Dosa denger ini dengan seksama.

“Elo bilang ke gue kalo elo udah mutusin Radit lewat telepon waktu elo sempet ke toilet semalem.. “

Dosa langsung terdiam, antara tidak percaya dengan apa yang gue ucapkan barusan dan juga berusaha mengingat kembali apakah benar adanya ucapan gue tadi.

Gue membiarkan Dosa mencoba mengingat lagi dan bersiap dengan segala kemungkinan. Ga lama kemudian, tangisan Dosa kembali pecah. Kali ini ia menangis sejadi jadinya. Isakannya terdengar memilukan banget. Dia dengan cepat menutupi mukanya dengan kedua tangannya.

Faaakk..

Denger cewe nangis sampe segininya di depan mata gue sendiri itu bikin hati gue ancur.. Sumpah!

Apalagi dia nangis karena gue.. Dobel deh tuh nyeseknya..

Gue mencoba mengusap punggungnya dan duduk disamping dia mendengarkan isak tangisnya. Pengen banget gue keluar dari kamar atau nyuruh dia berhenti nangis, tapi gue tolak semua pikiran itu. Sebagai seorang lelaki, gue harus tegar. Jadilah gue terus berada di samping Dosa hingga isak tangisnya mereda.

“Sa?” Tanya gue pelan saat dia sedang mengelap air matanya. Dosa ga ngejawab.

“Saa?” Gue kembali memanggilnya, namun Dosa tetep ga ngejawab. Gue ga mau nyerah.

“Saa.. “ Panggil gue lagi sambil sedikit mengguncangkan pundaknya.

“Apa sih, leerr.. “ Akhirnya Dosa menjawab meskipun suaranya masih lirih.

“Maafin gue ya, sa.. Kalo tau endingnya bakalan kaya gini gue ga bakal-“

“Udahlah, ler.. Udah kejadian juga.. “ Kata Dosa pasrah sambil terus menyapu air matanya yang terus saja jatuh. “Uuhh.. Kepala gue pusing banget nih.. “ Lanjutnya lalu memegang kening kepalanya.

“Sama, sa.. Gue juga.. “ Jawab gue. Mana ditambah pake perkara kaya gini pulak.. Gimana ga makin puyeng coba..

Dosa lalu menyenderkan kepalanya di pundak gue dan kembali menangis. Gue dengan spontan langsung memposisikan badan gue untuk menghadapnya dan memeluk dirinya. Tangisan Dosa kembali pecah di pelukan gue. Guncangan badannya saat terisak begitu terasa di pelukan gue. Merasa tak berdaya, gue cuma bisa memeluknya lebih erat lagi aja.

Tak lama kemudian Dosa melepaskan pelukan gue dan segera turun dari kasur. Awalnya gue bingung dia kenapa begitu terburu buru sampai lupa mengenakan baju, namun akhirnya gue sadar kalo Dosa mual dan pengen muntah.

Bener aja, dari kamar mandi gue langsung kedengeran kalo si Dosa Jackpot.

Gue akhirnya ikut turun dari kasur untuk membantu Dosa menyelesaikan Jackpot nya.

Jir.. Waktu gue masuk ke kamar mandi, gue langsung disuguhkan oleh bokong Dosa yang sedang membungkuk untuk muntah ke toilet. Terlihat juga belahan vaginanya yang sedikit merekah dari balik bongkahan bokongnya. Tapi mengingat situasi, gue lebih fokus untuk bantuin Dosa daripada menikmati pemandangan gratis itu.

Segera gue berdiri di samping Dosa dan memijat lehernya dengan pelan untuk membantunya mengeluarkan muntahannya.

“Ah gilaakk yaa.. “ Ucapnya menggelengkan kepalanya sambil meludahkan sisa sisa muntahan dari mulutnya.

“Udah, sa?” Tanya gue. Dosa mengangguk dan segera menge-flush toilet gue, dia lalu berjalan ke wastafel, membuka kran air dan membersihkan mulutnya sementara gue berdiri mematung aja di samping toilet. Dosa lalu melihat gue dari kaca.

“Puas lo ya, liat badan gue?” Ucapnya dingin sambil mencuci tangannya.

Menyadari maksud ucapannya, gue langsung mengalihkan pandangan gue dari tubuh Dosa. Ga ada maksud ngeliat badan dia juga sih sebenernya.. Dan gue kirain juga karena situasi yang udah kaya gini, Dosa ga akan keberatan kalo gue ngeliat seluruh badannya..

“Sorry sorry.. Ga ada maksud sama sekali gue.. “ Ucap gue cepat merespon meminta maaf dan segera berjalan keluar.

Gue lalu duduk di samping kasur sembari memegang kening kepala gue yang terasa nyut nyutan.

Ga lama kemudian Dosa keluar dari kamar mandi, spontan gue langsung menatapnya dan segera disuguhi pemandangan badannya yang polos tanpa sehelai benang pun.

Gue terbelalak kaget untuk beberapa saat dan segera mengalihkan pandangan gue.

Meskipun dengan cepat mengalihkan pandangan, tetap aja gue udah sempet ngeliat badannya yang polos itu dalam waktu yang cukup untuk terekam ke dalam memori otak gue. Sekaligus juga dalam hati gue bertanya, ngapain Dosa keluar ga pake baju?

“Itu handuk gue ada di samping kamar mandi, sa, lo pake aja kalo mau.. “ Ucap gue menawarkan handuk.

Bukannya menurut, Dosa malah duduk disamping gue dan membuat gue harus mengalihkan kembali pandangan gue.

“Ler.. Gue mau nanya sama lo.. “ Ucap Dosa.

“Apa?” tanya gue sambil tetap memandang ke lain arah.

“Liat gue dulu.. “ Ucapnya.

Ini cewe kenapaaa lagi.. Dengan ragu gue ikuti permintaannya. Yaudahlah yaa.. Kalo emang dia mau diliat.. Yang penting gue udah usaha untuk ga ngeliat badan dia tadi..

“Apaa?” Tanya gue sambil memalingkan mata gue ke arahnya. Dari ujung mata, gue bisa ngeliat kedua payudaranya yang besar itu. Tapi gue berusaha keras untuk ga menurunkan pandangan mata ini dari wajahnya.

“Mendingan mana, Cuma makan satu piring aja waktu baru nyadar elo di restoran buffet, atau elo makan berkali kali?” Tanya Dosa.

Hah? Maksudnya?

“Ya mendingan makan berkali – kali lah.. Udah di restoran Buffet yang bisa makan sepuasnya masa cuman makan sepiring doang.. Mubazir banget.. “ Jawab gue sesuai logika. Dan setelah selesai menjawab, gue akhirnya ngeh sama maksud pertanyaan Dosa.

“Wah elo gila, Sa.. “ Ucap gue lagi. “Ya kali deh.. “ Lanjut gue.

“Ya emang gila.. Tapi kaya yang elo bilang sendiri tadi.. Mubazir.. “ Jawab Dosa.

“Ya tapi kan-“

“Gausah sok suci deh lo.. Munafik tau ga!” Dosa tiba tiba menaikkan suaranya. Gue langsung heran dan ga ngejawab.

“Pantesan aja Ayi nyelingkuhin elo.. Elo jadi cowo terlalu baik baik tau ga? Sok Jaim.. “ Ucap Dosa menyerang gue tiba tiba.

What? Kenapa Dosa sampe bawa bawa Ayi coba..

“Cowo mana coba yang di depan matanya ada cewe bugil kaya gini ga kerangsang.. “ Ucap Dosa sambil memegang dan meremas kedua payudaranya di depan gue. “Elo doang kayanya.. “ Lanjut Dosa.

Sa.. Elo kenapa deh?

“Gue rasa dulu si Rahma juga ngeduain elo ya karena elo ga bisa muas—“

Begitu Dosa menyebut Rahma, emosi gue naik dan dengan segera mencium bibir Dosa.

Fak lah.. Kalo udah begini, hajar ajalaahh!!

Yang penting gue udah berusaha sekuat gue untuk menahan nafsu gue.. Yang penting gue udah mencoba menolak.. Tapi kalo udah begini? Buat apa lagi gue tahan tahan..

Bagaikan tanggul yang jebol, nafsu birahi gue yang tertahan dari tadi langsung tertumpahkan semua.

Dengan penuh nafsu bibir Dosa yang lembut itu gue lumat habis habisan. Satu tangan gue langsung berada di punuk lehernya dan tangan gue yang satu lagi menggerayangi payudara besarnya.

Dosa juga seperti tak mau kalah, tangannya langsung menjamah tonggak revolusi gue yang sudah berdiri tegak menantang segala penjajah. Bibirnya juga merespon ciuman gue.

“Sluupp.. Ssshhhh.. Hhhh.. Sluurrpp.. “ Kedua bibir kita saling bertemu dan melumat tiada henti. Kedua lidah kita saling beradu dan meliuk liuk di dalam mulut kita. Sesekali Dosa menggigit pelan bibir bawah gue hingga sedikit tertarik, kemudian ia lanjut mencium kembali bibir gue.

Ah gila..

Ciuman Dosa bener bener dahsyat banget.. Penuh nafsu dan reaktif, ga malu malu kaya cewe biasanya yang cuma merespon sang cowo, Dosa suka mengambil inisiatif sendiri dan seperti bermain main dengan mulut dan lidah gue.. Kaya orang yang udah pengalaman banget.. Baru sekarang kayanya gue berciuman sampe selama ini..

Dosa lalu tiba tiba melepaskan ciumannya dan bergerak mundur menuju kasur.

“Sini sayang.. “ Panggilnya kemudian. Denger dipanggil kaya gitu dengan suara penuh menggoda miliknya, tanpa membuang waktu lagi gue langsung merangkak menghampirinya di atas kasur. Tangan Dosa segera merangkul pundak gue dan kitapun kembali berciuman.

“Uuuhhh.. “ Desah Dosa pelan.

Suaranya yang menggoda itu terdengar lebih menggoda lagi saat mendesah, semakin menambah birahi gue yang sudah tertumpah tumpah ini.

“Hhhh.. Cium leher gue, ler.. “ Pintanya sambil melenguh nikmat disela ciuman kita. Gue menurutinya dan menurunkan ciuman gue perlahan mulai dari pipi, samping kupingnya, hingga akhirnya ke leher bagian samping tepat di bawah kupingnya.

Dosa menyampingkan muka untuk mempermudah gue menciumi lehernya yang putih bersih itu.

“Aaaahhh.. “ Desahnya. “Aahh shit.. Enak, leerrrhhh.. “ Ucapnya sambil menahan kenikmatan yang ia rasakan.

Kayaknya Dosa sensitif banget di daerah ini..

Tangan gue memainkan puting susunya dan meremas payudara besar dan kenyal miliknya. Puting susunya yang tadinya masih mudah dimainkan sekarang mulai mengeras. Areola juga semakin mengeras pertanda kalo Dosa mulai panas..

Desahan Dosa juga semakin menjadi ketika gue mulai turun ke bawah dan menikmati payudaranya.

Gilak sih ini payudara.. Gede, putih, kenyal.. Puting susunya yang coklat muda.. Almost perfect!

11-12 lah sama punya Layna bagusnya..

Gue benamkan muka gue kedalam salah satu payudaranya sambil menggigit pelan puting susu Dosa.

“Uuuuwwhhh.. “ Erang Dosa sambil meremas rambut kepala gue. Sedikit mendongak gue melihat ekspresi Dosa yang tampak merem melek menikmati semua ini.

“Ayo, Ler.. Masukkin punya lo.. “ Pintanya tidak tahan.

Gue mengangguk dan segera berlutut untuk menurunkan celana gue hingga memperlihatkan tonggak revolusi yang berdiri tegak

Dosa tampak sedikit terbelalak melihat tonggak revolusi gue. Dia lalu bangkit dari posisi rebahannya hingga terduduk. Mukanya kini berada di dekat tonggak revolusi gue. Dia melirik gue sebentar kemudian tangannya mulai mengocok tonggak revolusi ini.

Fak enak..

Tangannya yang halus serta jemarinya yang terampil itu dengan lihainya mengocok dan membelai tonggak revolusi gue. Sepintas gue berharap Dosa mau nge-blowjob tapi dia ga melakukan itu. Cukup sih buat gue dikocokin kaya gini, secara dia lihai juga..

“Ayo, ler.. Masukkin.. “ Ucapnya menghentikan kocokannya kemudian kembali merebahkan dirinya di kasur. Tapi kali ini dia membuka lebar kedua kakinya dan memperlihatkan vaginanya.

Gue sedikit terhenyak melihat pemandangan ini. Pertama kalinya buat gue ngeliat seorang cewe begitu nyamannya dengan tubuhnya sendiri, sampe tanpa ada keraguan sedikitpun menunjukkan bagian tubuhnya yang paling pribadi itu dengan begitu jelasnya.

Bulu bulu halus yang dicukur dengan rapih oleh Dosa menghiasi bibir vaginanya yang perlahan merekah seolah mengundang tonggak revolusi gue untuk masuk kedalamnya.

Ketika Tonggak gue perlahan gue arahin ke Vagina Dosa, gue menatap tubuh Dosa sesaat untuk menikmati keindahan tubuhnya dari atas ke bawah. Wajahnya yang cantik, payudaranya yang besar, kulitnya yang putih bersih, dan Vaginanya yang mekar di hadapan gue.

[

Radiit.. Radit..

Punya malaikat kaya gini kok ditinggal ke Jakarta..

Kalo gue jadi elo, ga akan gue tinggalin..

Maaf ya, Dit..

Tapi cewe lo juga mau..

Sleppp..

Sebuah sensasi kenikmatan dihasilkan dari rangsangan otot otot di tonggak revolusi gue yang sudah masuk ke dalam vagina Dosa.

Saat gerakan maju mundur ini terjadi, rangsangan itu langsung naik berkali kali lipat nikmatnya.

“Uuuhhh.. “ Desah Dosa. Kedua kakinya langsung ia kaitkan ke pinggul gue. Tangannya merangkul kedua pundak gue dan membiarkan gue menggenjot badannya.

“Aaaakhh.. Teruss, leeeerr.. “ Ucapnya sambil sesekali mencium bibir gue.

Genjotan gue perlahan lahan terus meningkat. Mungkin karena nafsu birahi gue yang udah tinggi, jadi ga kepikiran lagi buat ditahan tahan. Apalagi waktu ngerasain rangsangan kenikmatan ini. Akhirnya dengan tempo yang tinggi, gue menggenjot Dosa.

“Plak.. Plak.. Plakkk.. Plaakkk.. “

Kedua tubuh kita yang beradu menimbulkan bunyi yang khas.

“Saaa.. Enak banget sa! Aahh!!” Ucap gue menikmati tiap genjotan yang gue lakukan.

“Terus, ler.. Terus sayaaaaaaanngghhh.. “ Dosa menyemnagati gue di sela sela desahannya.

Payudara besarnya itu berguncang ga keruan setiap kali genjotan gue menindih tubuhnya. Gue sempetin salah satu tangan gue untuk menggerayangi payudaranya, memilin puting susunya yang mengeras.

“Uuuhhhh.. Leerr.. “ Pekik Dosa. Matanya menutup menikmati permainan ini. Tangannya refleks menggenggam jemari tangan gue yang sedang bermain dengan payudaranya, seperti meminta untuk tangan gue agar terus bermain.

Gue berusaha keras mempertahankan tempo tinggi meskipun pinggang mulai kerasa capek, tapi rasa nafsu gue masih membara dan mengalahkan rasa capek. Belum lagi sensasi yang tonggak revolusi ini rasakan tiap menyeruak masuk ke dalam lubang revolusi Dosa membuat gerakan tempo tinggi ini tidak bisa berhenti begitu saja.

“Aaahh.. Aaaaahh.. Ahhhrrgghh Llleerrr.. “ Desahan Dosa semakin tidak beraturan. “Teruss, Lerr.. Teruuusss.. “ Ucapnya membakar semangat gue untuk terus menggenjot.

“D-dikit lagi, leeerr… Uuuuhh.. “ Desahnya lagi.

Kayanya dia udah mau orgasme nih..

Gue mempertahankan tempo genjotan gue meskipun nafas mulai ngos ngosan. Tapi gue paksa.

“Aaaaaaahhhhhh!!!” Pekik Dosa.

Dia keluar?

“Maaii gaaawwdd enaaakkk banggeeett.. “ Ucapnya sambil merem. Tangannya mencengkram erat punuk leher gue sementara tangan satunya lagi meremas selimut kasur gue hingga makin berantakan.

“Aaahhh.. Ahhh.. L-leerr.. Le-leeerr.. Gue k-ke.. Kelu- “ Dosa tidak dapat menyelesaikan kalimatnya karena sekujur tubuhnya menggelinjang hebat. Mulut Dosa menganga namun tidak ada suara yang keluar sedikitpun.

Dari dalam vaginanya tiba tiba terasa seperti sangat basah, membuat tiap kali tonggak revolusi masuk ke dalamnya menjadi seperti lebih leluasa untuk menohok lebih dalam. Rongga rongga dinding vaginanya terasa sesekali menyempit dan mengejang menghimpit tonggak revolusi gue yang berada didalamnya.

Sensasi ini terasa sangat nikmat, gue sampe merem melek juga menikmatinya.

“Hhhhhhh.. Hhhhh.. Shit.. Gue keluuaarr.. “ Ucap Dosa di sisa sisa orgasmenya. Dia tampak tersenyum puas ke gue sambil berusaha mengatur nafasnya yang memburu. Gue pun juga mengurangi tempo genjotan gue untuk membiarkan Dosa menikmati orgasmenya sekaligus menyimpan stamina gue yang terkuras karena tempo tinggi yang gue lakukan tadi.

Dosa lalu mengangkat badannya hingga kita berdua berpelukan dalam posisi duduk dan saling berhadapan.

“Thanks, Ler.. Enak banget.. “ Ucapnya kemudian mencium bibir gue.

Capek sih emang.. tapi terbayar banget ngeliat Dosa puas kaya gini.

Dosa kemudian menciumi gue dengan pelan sambil sesekali menatap gue dalem dalem. Kontras banget sama adegan ciuman di awal tadi yang penuh nafsu, ciuman kali ini terasa sangat romantis. Tatapan mata Dosa yang seperti langsung menatap ke hati gue membuat detak jantung gue berdebar lebih kencang lagi. Secara perlahan ia melumat bibir gue sambil sesekali meremas pelan rambut gue.

Kita lalu berpelukan sesaat sembari beristirahat sebentar. Desah nafasnya di samping telinga gue terdengar semakin teratur. Kedua tangannya dengan lembut menelusuri dan membelai punggung gue.

Dosa lalu mendorong gue pelan meminta gue berbaring di kasur. Dia lalu merapihkan rambut panjangnya yang tampak urakan, hingga tergerai ke samping sisi kepalanya.

Kemudian dia membenarkan posisi duduknya diatas gue hingga seperti berjongkok, kedua tangannya bertumpu di dada gue, kemudian dia berkata..

“Sekarang gantian yaa, elo yang keluar..”

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 50 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 50 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 49)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 51)