Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35 Start

S i d a k​

Dengan langkah perlahan gue masuk ke dalam pagar kosan gue. Sambil berjalan gue melihat parkiran kosan yang lenggang pertanda tidak ada orang di rumah kosan. Pada saat gue tiba di pintu depan, gue mengeluarkan kunci gue. Pikiran gue menerawang kemana mana. Harusnya kan hari ini berjalan baik baik aja..

Kok gue malah jadi putus sama Sarah?

Entah kenapa gue ngerasa marah sama diri gue sendiri karena ga mengatasi situasi ini dengan baik. Tapi juga gue ngerasa apa yang gue lakukan udah bener. Gue ga mau pertemanan gue harus hilang karena pacar. Bukan karena Yully aja, seandainya Sarah minta gue untuk ga ketemuan lagi sama Tom, gue juga pasti akan nolak permintaan Sarah..

Dan gue bingung harus nyalahin siapa atas semua situasi ini.

Gue mau nyalahin Dosa yang dengan polosnya ngebongkar kebohongan gue, tapi ga bisa. Karena gue tau cepet atau lambat Sarah akan tau kalo gue sebelumnya ketemuan sama Yully di wisudaan Yully.

Mau nyalahin Yully?

Engga mungkin lah.. Masa sahabat gue dari kecil wisudaan gue ga dateng? Nope.. She’s off the hook.

Mau nyalahin Sarah?

Well.. sikap kerasnya yang ga bisa percaya itu emang pasti bikin orang garuk garuk kepala. Tapi apa yang Sarah pegang itu sama teguhnya sama prinsip gue yang selalu ngedahuluin temen dibandingkan pacar. Jadi dengan berat hati gue ga bisa nyalahin apa yang Sarah pegang teguh.

Gue cuman bisa berharap Sarah mau mengubah prinsipnya, dan kalo emang gue sama dia ada kesempatan lagi, gue pasti akan balikan sama dia.

“Mmm.. Permisi.. “

Sebuah suara menyadarkan gue dari pemikiran gue hingga menjatuhkan kunci yang gue pegang di tangan gue daritadi ke lantai. Dengan cepat gue segera membungkuk dan meraih kunci itu. Di saat yang bersamaan sebuah tangan juga tidak kalah cepatnya dari tangan gue meraih kunci itu.

Sebuah tangan putih mulus dengan kuku yang diwarnai kuteks berwarna merah marun.

Penasaran dengan pemilik tangan itu, gue segera menoleh kepadanya.

Eh..

Dia..

Dia..

“Layna?” Tanya gue kaget.

“Hi, Ler.. “ Ucapnya tersenyum sambil mengembalikan kunci gue yang ia pegang di tangannya.

Yep Layna. Si cantik salah satu anggota gengnya Dosa, Layna. Si wanita paling modis, paling ayu, dan badannya paling kaya model, Layna.

“Lho ko elo disini?” Gue menerima kunci yang Layna kasih dengan sebuah pertanyaan lagi.

“Iyaa.. Gue mau.. Numpang istirahat.. “ Jawab Layna agak ragu.

“Istirahat?” Tanya gue bingung.

Istirahat di kosan gue? Ngapain dia?

“Iya.. di Kamar Radit.. Tadi kata Dosa sama Radit gue boleh minjem kamar Radit.. “ Jawab Layna mencoba menjelaskan.

Gue masih punya segudang pertanyaan lagi yang masih terlintas di benak pikiran gue.. Tapi sudahlah.. Gue ga peduli hal itu sekarang.. Gue mau sendirian dulu merenungi apa yang baru aja terjadi hari ini..

“Oh okay.. Tau kan kamar Radit yang mana?” Sahut gue kepadanya sambil membuka pintu depan kosan kemudian masuk ke dalam.

Layna tampak ragu untuk menjawab pertanyaan gue. “Di atas kan ya?” Tanya dia balik mengikuti gue masuk ke dalam. Ia tampak memandangi seisi kosan ini. Ruang tamu yang cukup rapih dengan TV yang berada di tengah tengah, tempat anak anak kosan ini khususnya yang di lantai bawah suka ngumpul dan ngobrol ngobrol kalo malem.

Gue tersenyum melihat reaksi dia. “Yaudah yaudah ntar gue tunjukkin.. “ Ucap gue terus menuntunnya naik ke atas melewati beberapa pintu kamar bawah menuju tangga. Kita berdua menaiki tangga itu hingga tiba di lantai atas, sebuah ruang tamu langsung menyapa di ujung anak tangga. Disinilah anak anak lantai atas suka kumpul, engga ada TV disini, jadi biasanya kita suka main kartu, ngobrolin cewe, nyanyi nyanyi pake gitar, kalo engga menyantap makan bareng bareng. Suasana kekeluargaan dapet banget diruangan ini, apalagi dengan adanya dua buah jendela besar yang selalu kita buka untuk membuang asap rokok sekaligus melihat pemandangan jalan di depan kosan ataupun ke kosan seberang dimana kosan cewe cewe berada, kosan Rahma dulu.. Hmm.. Rahma..

Gue mencoba menghiraukan pikiran tersebut dan terus berjalan menuntun Layna hingga akhirnya sampai ke sebuah lorong yang kiri kanannya berisi pintu pintu kamar. Gue anter Rahma sampai di pintu kamar kedua tempat kamar Radit berada.

“Nah ini kamar Radit.. “ Ucap gue menunjuk pintu kamarnya.

Layna mengangguk dan tersenyum kemudian berterimakasih seadanya kepada gue. Ya yaa.. Layna emang orangnya agak dingin.. Gue enggan bilang dia sombong, tapi kadang gue ngerasa dia kaya gitu sih.. Namanya juga orang cantik, suka suka dia ajalah..

“Nanti kalo butuh apa apa, panggil gue aja ya.. Kamar gue di sebelah kok.. “ Lanjut gue sambil menunjuk pintu kamar gue dan mempersilahkan Layna membuka kamar Radit.

“Okay, makasih ya, Ler.. “ Ucap Layna sembari mengambil kunci kamar Radit. Gue lalu berjalan meninggalkan Layna ke kamar gue.

“Eh, ler.. “ Ucap Layna ketika gue sedang membuka kunci kamar.

“Ya?”

“Kamar mandi nya di luar ya?” Tanya Layna.

“O-oh i-iya.. Kamar Radit kamar mandinya di luar, di deket ruang tamu tadi ada pintu, itu kamar mandinya.. “ Jawab gue kemudian membuka pintu kamar gue.

“WC nya jongkok apa duduk?” Tanya Layna cepat.

“Duduk ko.. “ Jawab gue. Hadeehh.. Cewe manja nih.. Pertanyaannya gitu..

“Be-bersih kan?” Tanya Layna lagi dengan ragu ragu. Tuh kan.. Tipikal cewe cantik dan manja..

“Bersiihh.. tenang aja.. hampir tiap hari dibersihin ko sama yang jagain kosan ini.. “ Jawab gue setengah malas.

“Oh okay.. Makasih, Ler.. “ Ucap Layna kemudian masuk ke kamar.

Ada ada aja..

Emang gue ngerasa Layna ini cewe yang paling susah buat masuk sama gaya obrolan gue. Beda banget sama dosa yang supel banget. Layna sih sebenernya supel juga, tapi gue kaya ngeliat dia itu milih milih dalam berteman.. Entahlah, mungkin karena dia cantik jadi harus temenan sama yang cantik cantik dan ganteng ganteng kali ya?

Gue jadi inget waktu pertama kali ketemu dia pas lari sore bareng Tom juga.. Dari situ udah mulai keliatan si Layna ini rada sombong dibandingin temen temen Dosa yang lain. Disaat gue dan Tom bisa langsung bercanda canda dengan temen temennya Dosa, si Layna ini terlihat tidak terlalu antusias dengan bahan obrolan kita. Terus gue inget sempet nganterin Layna ke toilet, gue nyoba nyari bahan obrolan biar ga diem dieman sepanjang jalan ke toilet, eh dia dingin banget.. Ngejawab gue sekenanya aja..

Apa gue ada salah kali ya sama dia?

Tapi ya kali..

Ketemu sama dia aja waktu itu baru pertama kalinya..

Lagipula..

Ngapain gue jadi mikirin dia coba?

Aaarrghh.. Ini efek putus nih gue rasa..

Gue acak acak rambut gue dengan kedua tangan gue berharap bisa menghapus Layna dari pikiran gue dan kemudian gue beranjak dari kasur.

Geblek.. gue jadi ga bisa tidur gara gara mikirin Layna..

Gue nyalain komputer gue dan main CS. Berharap bisa melupakan apa yang baru aja gue pikirkan, dan apa yang sehari ini menimpa gue. Bener aja.. Dalam sekejap gue tenggelam dalam permainan itu. Sebagian diri gue seperti kembali hidup lagi. Udah lama juga gue ga main.. Semua emosi gue jadi tertumpah di CS. Setiap peluru yang gue tembakkan ke arah lawan bagaikan luapan emosi gue yang daritadi gue tahan. Melihat gue bisa membunuh musuh memuaskan amarah gue. Setiap kali gue mati karena tertembak, gue keluarkan emosi gue.

CS..

Terapi yang bagus juga sih sebenernya..

Hingga akhirnya gue sadar gue asik sendiri main lawan bot..

Tersenyum kecut ge memandangi layar komputer gue.

Sendiri..

Haha..

Saat Yully menikmati Wisudanya, Saat Dosa dan Radit sedang berada di acara kampus mereka, saat Tom sedang pedekatean sama si Cewe Sabuga, Gue malah asik sendirian main komputer..

Gue teken tombol ‘Esc’ dan termenung.

Gue berjalan ke kulkas gue, disampingnya terdapat meja kecil tempat gue menaruh botol botol minuman beralkohol gue. Gue periksa satu satu.

Kampret abis.. Tau gitu sebelum balik gue beli dulu.. Bir bintang kek seenggaknya..

Gue kembali lagi ke meja komputer dan dengan enggan melanjutkan CS.. Tapi gue udah ga konsen lagi.

“ler?” Gue tiba tiba denger suara Layna dari balik pintu kamar gue disusul ketokan.

Layna? Apa gue salah denger? Efek gue ga konsen?

“Ya?” Ucap gue sambil bangkit berdiri dan membukakan pintu kamar gue. Layna berdiri di depan kamar gue. “Eh? Kenapa Layna?” Tanya gue kepadanya, bingung kenapa dia ngetok kamar gue.

“Mmm.. Kamar mandinya cuman ada satu itu doang atau ada yang lain?” Tanya Layna.

“Eh kenapa emang?” Tanya gue balik.

“Itu.. Ada yang pake.. Udah daritadi ga selesai selesai“ Jawab Layna.

“Oohh.. “ Respon gue. “Paling lagi co.. “ Gue hentikan kalimat gue. Layna menatap gue, pandangannya seolah mengerti apa yang tadi mau gue ucapin. “Co.. Cobain keran.. Suka bocor soalnya.. “ Gue mencoba mengelak.

Layna tampak males mendengar usaha gue menutupi klaimat gue tadi. “Iyaa.. Ngerti kok gue.. Namanya juga kosan cowo.. “ Ucapnya maklum.

“Nah itu.. Harap maklum aja yaa, namanya juga cowo.. “ Bales gue malu. Jrit kenapa juga gue ngomong gitu..

“Harus banget di kamar mandi yaa tapi? Ga malu apa kalo ketauan?” Tanya Layna.

“Oh engga kok.. Kalo Gue sih biasanya di kamar gue.. “ Jawab gue spontan.

What?

Ngemeng apa gue tadi?

Layna juga tampak kikuk dihadapan gue, ga tau harus bereaksi seperti apa.

Geblek lo leeeerrrrrr..

Makin awkward aja ini obrolan gue sama Layna.. Hadeehh.. Dia nganggep gue cowo macem apa kali ini..

Di luar dugaan gue, Layna kemudian justru tertawa kecil. Ia menutup mulutnya dan mencoba menahan tawanya.

Duh..

Cantik juga dia kalo senyum gitu..

“Mmm.. Kamar mandi yaa tadi? Dibawah ada dua lagi kok.. Coba cek aja di bawah ada yang pake apa engga.. “ Ucap gue langsung mengalihkan topik.

Layna menahan ketawanya dan mengangguk.

“Eh apa elo mau mandi di kamar gue aja?” Tawar gue tiba tiba teringat kalo kamar gue ada kamar mandi dalem. Layna tampak ragu.

“Gpp ler?” Tanya dia.

“Gpp laahh.. Masuk aja.. “ Jawab gue.

“Lo ga lagi.. Cobain keran air yang baru kan?” Tanya Layna kemudian tersenyum. Mendengar itu gue langsung tertawa. Hei.. Ternyata dia bisa becanda juga..

“Engga laahh.. Ayo masuk aja, elo mau pake kamar mandinya sekarang atau gimana?” Ucap gue sambil mempersilahkan Layna masuk.

“Mmm.. Boleh deehh.. Entar tapi, gue ambil peralatan mandi sama baju gue dulu yaa.. “ Ucap Layna.

“Oh, yaudah ini kamar ga gue tutup, ntar langsung masuk aja yaa, gue lagi main komputer kok.. “ Jawab gue. Layna mengangguk kemudian bergegas ke kamar Radit.

=================================================​

“Ler, itu elo main CS ya? Seru banget sih daritadi.. Sampe teriak teriak gitu gue denger daritadi“ Ucap Layna yang sedang berkaca di depan cermin kamar gue sambil mengelap rambutnya yang basah dengan handuk. Waduh, ternyata teriakan gue kedengeran yaa sampe kamar sebelah.. Tapi wajar sih.. Kalo malem juga kan gue suka denger ‘teriakan’ Dosa sama Radit. Dan gue tau banget mereka ga mungkin main CS.

Setelah Layna selesai mandi, dia juga sekalian numpang ngeringin rambut dia setelah melihat ada hairdryer yang tergeletak di meja depan cermin. Ia keliatan seneng banget liat hairdryer dan langsung bergegas minjem. Dengan handuk yang ia tenteng di pundaknya dan baju piyamanya yang basah karena tetesan air dari rambutnya ia tampak telaten menyalakan hairdryer itu untuk segera dia pakai. Punya Yully tuh.. Entah kapan ketinggalannya dan sampe sekarang dia lupa ngambil dan gue lupa balikin juga.

“Yoi CS.. Ko elo tau ini CS? Takjub gue.. “ Jawab gue setengah konsen ke layar komputer. Gue sedikit menyesal karena ketidak konsenan gue itu jadi membuat gue mati oleh BOT. Selama Layna mandi, gue jadi keenakan lagi main CS.

“Iya tau.. Cowo gue suka main itu soalnya.. “ Ujar Layna, tangannya sibuk mengeringkan rambutnya dengan Hairdryer itu, ia harus aga mengeraskan suaranya karena sedikit tertutup oleh suara hairdryer yang berbunyi lumayan kencang. “Eh.. Mantan deng.. “ Ucapnya lagi dengan pelan.

Entah kenapa gue ketawa denger Layna ngomong gitu. “Jadi curhat nih elo.. Ahahaha “ Ucap gue sambil ketawa.

“Eh denger ya? Maaf maaf ga maksud.. “ Kata Layna tersipu malu.

“Baru putus yaaa pasti? Ahahaha.. “ Gue melanjutkan candaan gue. Tapi tiba tiba teringat kalo gue juga baru putus. “Sama dong.. “ Lanjut gue pelan, sepelan Layna tadi.

“Idiihh.. Dia jadi curhat juga.. “ Kata Layna langsung melirik gue heran. Gue makin ketawa mendengar Layna. Menertawakan penderitaan diri gue sendiri ternyata enak juga. Padahal gue harusnya tenggelam dalam kesedihan nih sekarang.. Tapi ternyata gue bisa ketawa ketawa gini bareng seorang cewe yang selama ini gue sangka anaknya sombong..

Hmm, hari ini bener bener hari yang ga terduga banget..

Dan bener aja.. Hari itu semakin tidak terduga lagi ketika tiba tiba ada yang mengetuk pintu kamar gue. Karena gue pikir yang ngetok itu si Tom atau Radit atau Dosa, jadi dengan santainya gue bukain itu pintu lebar lebar. Saat gue lihat siapa yang mengetuk, gue kaget.

Siapa lagi ini??

Siapa??

Usianya terlihat lebih tua dari gue. Mungkin diatas 25 tahun. Dari cara dia berpakaian juga ga keliatan kalo dia adalah seorang anak kuliahan. Tapi bentuk badannya.. Oh Goddd… Bagus banget! Tingginya hampir setinggi gue, rambutnya yang lurus dan panjang ia biarkan terurai hingga menutupi sebagian dadanya. Kulitnya yang cerah membuat semuanya menjadi lebih enak dilihat.

Ngomong ngomong soal melihat..

Dia lagi ngeliatin gue sekarang.

OH SHITT! Gue kebanyakan ngeliatin dia nih sampe dia bingung sendiri gue lagi ngapain sekarang.. Bangkeee, geblek lo ler..

“Eh.. Siapa ya?” Tanya gue bingung. Dia terlihat sedikit kaget ngeliat isi kamar gue yang ada cewe yang baru aja abis mandi dengan rambutnya yang masih basah.

“Cewenya suruh ngumpet!” Ucap dia sambil menunjuk agar Layna bersembunyi. Lah kenapa dia? Kok berani beraninya nyuruh Layna ngumpet? “Ada ibu kosan dateng!” Lanjutnya lagi dengan nada serius.

Hah? Tau darimana dia ada ibu kosan mau dateng? Gue ga mau begitu aja percaya sama cewe ini. Namun gue harus menelan ludah gue sendiri ketika mendengar suara ibu kosan yang memanggil wanita itu.

“Diatas ada orang, ni?” Tanya ibu kosan yang suaranya terdengar berada di tangga. Jrit beneran ada ibu kosan!

Kosan gue sebenernya sih bebas bebas aja dalam hal aturan. Mau elo tiap hari bawa cewe kek.. Tiap hari bawa temen buat nginep kek.. Minum minum kek.. Mushroom.. Silahkaann! Penjaga kosan gue emang asik sih.. Selama ga ketahuan sama si Ibu Kosan dia santai santai aja. Yang penting kalo ketahuan jangan bawa bawa dia, dan jangan bawa masuk narkoba ke kosan ini. Nah ini ada Layna di kamar gue dan ibu kosan lagi dateng.. mampus gue..

“Ayo cepetan ngumpet!” Ucap wanita di depan gue menyuruh Layna segera bersembunyi. Gue langsung menyuruh Layna masuk ke kamar mandi untuk sembunyi disana. “Iya ka, ini ada orang nih.. “ Lanjut si wanita itu menjawab Ibu Kosan. Gue langsung melirik kondisi kamar gue yang untungnya ga terlalu berantakan. Ga lama kemudian si Ibu Kosan muncul di hadapan gue.

“Ooohh.. Si Beler.. “ Ucap si Ibu Kosan. Dia emang orangnya lumayan asik juga sih.. Bukan tipe tipe ibu kosan yang galak setengah mati. Tapi tetep aja dia ga suka kalo kosan dia ada yang aneh aneh. Secara dia juga orangnya berjilbab. Belum terlalu tua tua banget.. Masih 30an kalo ga salah. Dia nikah sama pengusaha Kayu di Kalimantan, tajir banget jadi.. Kenapa gue tau? Karena Radit masih sodaraan sama si Ibu kosan ini.. Gue ga tau sodaraan darimananya.. Ga peduli juga.

“Yang lain pada kemana, Ler? Ko sepi banget ini kosan?” Tanya si ibu. Dia emang dari dulu manggil gue Beler. Karena waktu dia pertama kali ketemu gue anak anak kosan manggil gue beler, jadilah dia ikut ikutan.

“Wah ga tau tuh tan.. Jam segini emang biasanya sepi sih, tan.. “ Jawab gue berusaha santai. Anak anak kosan sama dia disuruh manggil dia Tante.

“Ooh gitu.. Tante mau ngeliat liat kosan aja sih.. Sidak sidak, Hehehehe.. “ Kata si Ibu sedikit bercanda. Gue ikut tersenyum juga. “Eiya ini kenalin adek tante yang paling kecil, Agni.. “ Lanjut si Ibu memperkenalkan gue dengan wanita yang di samping gue ini.

“E-eh i-iya.. Beler.. “ Ucap ge dengan sigap memperkenalkan diri gue ke dia. Wanita itu juga langsung menyodorkan tangannya untuk berjabat tangan dengan gue.

“Beler? Ko lucu amat namanya?” Ucap dia tersenyum keheranan.

“Itu nama panggilan dia doang, Ni.. Ah, Kakak juga lupa nama dia siapa, dulu juga taunya dia dipanggil Beler, keterusan sampe sekarang manggil dia jadi Beler terus.. “ Kata si Ibu sambil tertawa. Gue dan Agni juga ikut tertawa.

“Tante masuk ya, Ler.. “ Ucap si Ibu tiba tiba ngeloyor masuk.

“E-eh i-iya tan.. Silahkan.. “ Jawab gue spontan mempersilahkan dia dan Agni masuk.

Agni berhenti disamping gue dan berbisik, “Itu cewe lo gimana tuh?”

Gue Cuma bisa menggelengkan kepala gue, kebingungan harus bagaimana. Si Agni ini juga bingung dan Cuma bisa melipat kedua tangannya aja. “Ntar kalo kakak gue mau ke kamar mandi, gue suruh ngecek ke kamar lain deh.. “ Ucap dia lagi dengan berbisik.

“Boleh tuh ka.. Makasih yaa..” Jawab gue berbisik dan berterimakasih kepadanya.

Sementara itu si Ibu Kosan berjalan aja ngeliatin seisi kamar gue.

“Haduh dasar anak cowo pakaiannya bertebaran dimana mana.. Ini coba diberesin gitu lho, Beler.. “ Ucapnya menggerutu layaknya ibu kosan yang sesungguhnya. Tapi gue bisa mendengar nadanya yang santai, tidak berupa marah marah.

“Namanya juga anak cowo kak.. Kaya ga tau aja.. “ Ucap Agni membantu gue.

“Yaoloohh, ini botol botol minuman apa ini.. Haduuhhhh” Kata si Ibu ketika melihat koleksi botol botol bekas minuman alkohol gue. Jrit gue lupa banyak koleksi minuman disitu. “Pantes kamu dipanggil Beler yaa.. Mabuk terus nih pasti.. “ Lanjut si ibu sambil melihat gue dan menggeleng geleng sambil tersenyum.

“Hehe.. Iya maaf tante.. Itu kan ga tiap hari saya minumnya.. “ Gue berusah membela diri.

“Halah.. Bisa aja kamu.. Haram itu ah.. Jangan minum minum lagi yah?” Pinta si Ibu.

“Kan di agama saya ga haram bu.. “ Jawab gue polos. Agni langsung melirik gue. “Elo Kristen?” Tanya dia. Gue mengangguk.

“Eiyaa lupa tante.. Halah giliran gini kamu bawa bawa agama.. Emang kamu pernah ke gereja?” Kata si Ibu kemudian menunjuk gue.

“Hehehe.. Jarang si tan.. “ Jawab gue nyengir malu.

“Yaudah ayo ah ka.. Itu kayanya dibawah tadi udah ada yang pulang.. Ayo kebawah.. “ Ucap Agni saat melihat kakaknya akan mengecek kamar mandi.

“Oohh yaudah.. Ini kamar mandi kamu bersihin terus kan? Jangan ga dibersihin loh.. “ Kata si Ibu ga jadi berjalan ke kamar mandi.

“Dibersihin kok tante.. Saya minta Mang Ujang bersihin tiap minggu.. “ Jawab gue. Mang Ujang adalah mamang penjaga kosan gue yang asik banget orangnya.

“Oke kalo gitu.. Begini.. Tante mau ngasih tau aja, mulai bulan ini, harga kosan naik ya? Semua kamar naik 100rb.. Nah kamar kamu kan gede sendiri, naik 200rb yaa.. Gimana?” Kata si Ibu menjelaskan tujuan dia yang sebenernya.

“Siap tantee.. Nanti saya kasih tau juga ke anak anak deh.. “ Jawab gue patuh. Ga masalah kosan ini naik berapapun. Bokap Nyokap gue pasti ga keberatan bayarin.

“Bilang mereka juga kalo mereka keberatan, tante kasih keringanan 2 bulan paling lama buat nyari kosan baru. Oke?” Ucap si Ibu.

“Oke taaann!”

“Yaudah tante ke bawah deh yaa.. Itu diberesin lho baju baju kamu.. “ Ucapnya lagi sambil berjalan meninggalkan gue.

“Ler, cabut ya.. “ Kata Agni menyusul kakaknya.

“Oke tante.. Iya ka, Makasih.. “ Jawab gue ke mereka berdua kemudian masuk ke dalam kamar gue.

Fiuh..

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 34)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36)