Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 34

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 34

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 34 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 34 Start

Sarah

Episode IX : Persistent​

Gue terduduk lesu di bangku taman itu. Suara reyot dari kayu bangku tersebut ga gue hiraukan. Gue ambil handphone dari saku celana kemudian dengan cepat tangan gue menekan nomer handphone Yully.

“Tuuutt…. “

“Tuuutt….”

“Tuuutt….”

“Tuuutt….”

“Tuu.. “

Karena ga diangkat, langsung gue matiin. Hhhh.. Yul.. Dimana lagi itu cewe satu.. Lagi seneng seneng kayanya dia..

Sejenak gue berpikir sambil menatapi hape gue. Dan akhirnya terlintas pikiran untuk sms Yully.

Yul.. Dimana? Ada yang mau gue ceritain nih.. Lo pasti bakalan kaget kalo denger apa yang baru aja gue alamin. Bales ya! secepat mungkin

Saat gue send sms itu ke Yully, gue kaget ngeliat pemandangan di depan gue.

=================================​

Beberapa belas menit sebelumnya.

“Ayo kita ngomong.” Ucap Sarah dingin saat menghampiri gue.

“O-okay.. “ Jawab gue patuh. Sarah langsung berbalik badan dan berjalan duluan meninggalkan gue dan Dosa. Gue segera mengikuti Sarah sementara Dosa memberikan isyarat minta maaf dengan kedua tangannya. Semenjak blundernya tadi, Dosa udah beberapa kali mencoba minta maaf ke gue. Yaa, mau gimana lagi? Udah terlanjur kaya gini juga..

Saat berjalan bersama Sarah, kita berdua sama sekali ga ngobrol. Sarah membawa gue menjauhi keramaian acara kampusnya hingga sampai di sebuah taman dengan kolam ikan berhiaskan air pancur ditengahnya. Suasana hiruk pikuk berganti menjadi suasana tenang, suara air pancur menambah ketenangan disekitar situ. Namun tetep aja gue bisa ngerasain aura hening yang siap meledak diantara gue dan Sarah. Dengan ragu ragu gue mencoba bersikap normal “Mmm.. Udah selesai tadi masalahnya sayang? Bisa ditarik ga tuh duitny–“

“Gausah basa basi. Ikutin aku aja.” Potong Sarah yang kemudian berjalan lebih cepat.

Jir.. Mampus deh ini..

Kita terus berjalan hingga mendekati sebuah bangku panjang yang muat tiga orang duduk disitu. Kita berdua lalu duduk disitu. Sarah duduk di pojok sementara gue duduk di pojok yang satunya lagi, terpisahkan satu ruang yang masih muat satu orang lagi untuk duduk, Sarah menaruh tas kecilnya di ruang itu. Gue berusaha menggeser posisi duduk gue untuk mendekati Sarah namun dengan cepat Sarah menunjukkan reaksi menolak.

Ah damn..

Kenapa jadi begini coba..

Bukan kaya gini yang ada di kepala gue tadinya.. Tadinya gue berharap hari ini gue bisa jalan sama Yully, terus bisa sayang sayangan sama Sarah, dan malemnya ngajak Sarah ketemuan sama Yully buat makan malem bareng.. Tapi namanya manusia cuma bisa berencana kan..

“Kamu JALAN SAMA YULLY?” Tanya Sarah sinis sambil setengah melirik gue dengan pandangan marah.

“Sayang aku bisa jela–“

“Udah deh jawab aja!” Lagi lagi Sarah memotong gue.

Aga kesel juga sih dipotong kaya gitu. Tapi mengingat situasi, gue mencoba menahan emosi gue.

“Engga, aku ga jalan sama Yully.” Jawab gue singkat.

“Terus kenapa tadi Dosa ngomong gitu?” Tanya Sarah.

“Ka-karena tadi tuh aku.. Mmm.. “ Gue gugup mau jelasin ke Sarah.

“Karena kamu emang jalan sama Yully kan tadi! Iya kan??!” Sarah langsung menjawab sendiri pertanyaan dia. Suaranya meninggi.

“Yully tadi siang wisuda, Sarah, WISUDA!” Jawab gue sedikit marah. Sarah sedikit tersentak mendengar gue begitu. Gue pun kaget karena melepaskan emosi tadi. Gue atur kembali nafas gue dan menjelaskan kembali dengan nada baik baik. “Yully tadi wisuda, Sayang..” Ucap gue dengan nada yang kontras dengan sebelumnya. “Aku ga mungkin kan ngelewatin sahabat aku dari kecil wisudaan?” Lanjut gue bertanya retoris ke Sarah.

Sarah ga langsung menjawab. Mungkin dia sama sekali ga menyangka kalo gue bisa ngasih alasan yang bagus ke dia. Gue bisa ngeliat dia tampak berpikir.

“Kenapa kamu ga bilang sama aku kalo Yully wisuda hari ini?” Tanya dia pelan.

“Karena aku udah keburu janji mau nemenin kamu di acara kampus kamu, sayang.. “ Jawab gue. Ga juga sih padahal.. Sebenernya kan gue udah janji sama Yully duluan. Tapi yakali gue ngomong gitu ke Sarah sekarang..

“Terus.. kamu tau wisuda Yully bentrok sama acara aku, kenapa kamu ga bilang ke aku?” Tanya Sarah lagi.

Karena gue tau bakalan kaya gini reaksi lo, Sar..

Tapi yakali gue ngomong gitu..

“Karena.. Mmm.. “ Gue berpikir sekeras mungkin mencari jawaban yang tepat.

“Ada apa sih sebenernya antara kamu sama Yully? Jawab aja deh.. Kamu sayang ya sama Yully? Aku ga akan ganggu kamu kalo emang itu alasannya!” Cerocos Sarah dengan mudahnya membuat tuduhan asal.

Mendengar Sarah seperti itu, gue pun ga kuasa menahan emosi gue.

“OH MY GODDD, SARAAHH! APAANN SIH KAMUU!??” Tanya gue tegas sambil berdiri dari bangku. Tangan gue menggaruk garuk kepala gue.

“APAA?? BENER KAN??” Tantang Sarah.

“AKU HARUS GIMANA LAGI SIH UNTUK BUKTIIN KALO AKU SAMA DIA ITU CUMA TEMEN??? HAAHH?? Nih yaaa… Aku.. Yully.. TEMEN. TITIK! Satu satunya alasan aku ga mau kamu tau kalo Wisuda Yully bentrok sama acara kamu itu karena aku tau kamu bakalan bereaksi jealous kaya gini!”

“IH ENAK AJA! AKU GA JEALOUS YAA!” Sarah terpancing amarahnya dan ikut berdiri.

“YA TERUS INI APA NAMANYA KALO BUKAN JEALOUS!??” Balas gue.

Sarah terdiam. Menyadari kesalahan argumen yang ia buat. Gue bisa melihat matanya berkaca kaca, namun dia berusaha sekuat mungkin menahan agar air matanya tidak jatuh. Melihat Sarah begitu, gue langsung luluh. Emosi gue langsung ilang. Bukan karena gue menang argumen dan berhasil membuat Sarah ga bisa ngejawab, tapi karena ngeliat dia menahan tangisnya.

“Sayaang.. Please.. Aku capek berantem buat hal hal kaya gini.. Ga penting, sayang..” Gue berjalan mendekati Sarah dan perlahan meraih kedua tangannya. Gue genggam erat telapak tangannya.

“Aku tuh sayang banget sama kamuu.. “ Ucap Sarah yang akhirnya tak kuasa menahan air mata. Ia lepaskan genggaman tangan gue untuk menyeka air matanya yang mengalir di pipinya. Ia tutup wajahnya. Gue bisa ngedenger isak tangisnya dari sela sela jari tangan yang menutupi mukanya. Pundaknya bergetar saat dia terisak. Sungguh suatu pemandangan yang menyayat hati bila melihat seorang wanita menangis. Apalagi bila wanita itu menangis karena perbuatan kita sendiri.

Gue langsung memeluk Sarah seerat mungkin. Tangisan Sarah makin pecah di pelukan gue.

“Kamu jahat.. “ Ucapnya sambil terisak. Ia benamkan kepalanya di dada gue dalam dalam.

“Maafin aku sayang.. “ Ucap gue sambil membelai lembut rambutnya. Gue hirup aroma rambutnya yang wangi.

Gila.. Dua cewe nangis di pelukan gue hari ini.. Apa coba hari ini.. Segitu jahatkah gue sama kedua cewe ini?

“Kamu inget kan, aku pernah cerita ke kamu kalo aku pernah diselingkuhin mantan aku?” Tanya Sarah di pelukan gue. Ia terdengar sudah bisa mengendalikan emosinya. Bener aja, ga lama kemudian dia melepaskan pelukan gue dan menatap gue.

“I-iya aku inget.. “ Jawab gue. Kita berdua terus duduk kembali di bangku itu. Sarah menggeser tasnya ke tempat ia tadi duduk. Kali ini kita berdua duduk berdampingan.

“Aku tapi ga pernah nyeritain ke kamu sama siapa aku diselingkuhin dia.. “ Ucap Sarah melanjutkan perkataannya.

Oh no.. Entah kenapa gue ngerasa ga enak..

“Mantan aku ini.. Dia punya sahabat deket.. Sahabat deket dia itu cewe.. Sama kaya kamu sama Yully.. “ Ucap Sarah.

Ah damn.. Bener kan..

“Terus mantan kamu selingkuhin kamu sama sahabat deket dia? Makanya kamu takut aku sama Yully bakalan kaya gitu lagi?” Tanya gue langsung menembak point cerita Sarah.

Sarah mengangguk pelan. Gue menggelengkan kepala gue mendengar jawaban Sarah.

“Berarti kamu udah ngerti kan kenapa aku segitunya ngeliat hubungan kamu sama Yully?” Tanya Sarah kemudian.

Gantian gue yang ngangguk.

“Kalo gitu.. “ Sarah ingin mengatakan sesuatu tapi ia tahan.

“Apa?” Tanya gue.

“Kamu mau kan ga kontak kontakan sama Yully lagi?” Tanya Sarah.

WHAATT??

GA SALAH DENGER GUE??

“Hah? Maksudnya?” Tanya gue berusaha memastikan apa yang gue denger.

“Iya.. Mulai sekarang kamu sama Yully jangan kontak kontakan lagi.. “ Ucap Sarah.

Gue kembali berdiri dari bangku itu.

“Dia temen aku dari kecil Sarah.. Dan sekarang kamu mau minta aku ga ngontak dia sama sekali??” Tanya gue.

Gila sih ini..

Sarah udah kemakan sama jealousnya sendiri.

“Terus nanti kalo aku balik ke Jakarta gimana? Darimana kamu tau aku ga jalan sama dia? Darimana kamu tau dia ga ke rumah aku?” Tanya gue mempertanyakan kelemahan perjanjian yang ia buat.

“Ya kamu harus selalu ngasih tau aku kamu lagi ngapain, sama siapa, dimanapun kapanpun.. “ Jawab Sarah enteng.

“Ya ga bisa gitu dong.. Kamu ga bisa gitu dong Sarah.. Kamu ga bisa selamanya tau aku ada dimana.. Kamu harus bisa percaya sama aku.. “ Ucap gue menjelaskan keabsurdan pemikiran dia. “Sekarang pertanyaannya adalah.. Kamu bisa ga percaya sama aku?” Tanya gue serius kepada Sarah.

Sarah terdiam.

Sarah, please jawab bisa.. Please sayang.. Please..

Sarah menarik nafas panjang kemudian berkata, “Ga bisa.. Aku ga bisa.. “

Gue membuang nafas gue. Lemes rasanya badan ini. Gue ga menyangka akan begini jadinya.

“Ya kalo kamu ga bisa percaya sama aku.. Sampai kapanpun hubungan kita ga akan bisa berhasil, Sarah.. “ Ucap gue lemes. “Please.. Kamu harus bisa percaya sama aku.. Aku bukan mantan kamu.. Yully bukan cewe yang kaya gitu.. “ lanjut gue berusaha mempertahankan hubungan ini.

Sarah tampak gusar. Ia sepertinya sedang berpikir keras. Meninggalkan gue terdiam menunggu keputusannya. Semua terserah dia.. Gue udah berusah sebisa mungkin untuk meyakinkan dia. Kalo dia masih ga mau juga, ya mau ga mau kita harus.. Ah gue males banget ngomong kata kata itu..

Di luar dugaan gue Sarah malah senyum sendiri.

“Sar?” Tanya gue. Kok dia senyum?

“Aku ga nyangka.. Aku sekeras kepala ini.. “ Ucap Sarah membuat gue bingung dengan maksudnya. “Aku mau banget percaya sama kamu.. Aku bisa ngeliat gimana kamu berusaha sebisa kamu untuk ngeyakinin aku.. Tapi sekeras apapun aku berusaha meyakinkan aku bisa percaya, dalam hati aku ada yang ngomong kalo aku ga bisa.. Aku ga bisa.. “ Jelas Sarah panjang lebar kemudian berdiri dan menggenggam tangan gue. Gue genggam erat tangan dia. Ga mau gue lepasin.

“Makasih yaa.. Kamu udah ngebikin aku makin dewasa.. “ Ucap Sarah. “Tapi kalo kamu minta aku buat percaya.. Aku ga bisa.. Sama kerasnya kaya kamu yang ga mau ngelepasin Yully.. Aku juga sekeras itu ga percaya sama kamu dan Yully.. “

Dan dengan demikian..

Berakhirlah cerita gue dengan Sarah..

Berakhir dengan kondisi yang baik baik saja untungnya..

Dia berterimakasih atas semuanya selama ini terus berdiri dan pergi ninggalin gue sendirian di tempat ini.

Gue pengen ngejar dia. Tapi buat apa? Dia udah menetapkan pilihan dia. Sama kaya gue udah netepin pilihan gue. Ga ada lagi yang bisa gue lakukan.

Gue terduduk lesu di bangku taman itu. Suara reyot dari kayu bangku tersebut ga gue hiraukan. Gue ambil handphone dari saku celana kemudian dengan cepat tangan gue menekan nomer handphone Yully.

“Tuuutt…. “

“Tuuutt….”

“Tuuutt….”

“Tuuutt….”

“Tuu.. “

Karena ga diangkat, langsung gue matiin. Hhhh.. Yul.. Dimana lagi itu cewe satu.. Lagi seneng seneng kayanya dia..

Sejenak gue berpikir sambil menatapi hape gue. Dan akhirnya terlintas pikiran untuk sms Yully.

Yul.. Dimana? Ada yang mau gue ceritain nih.. Lo pasti bakalan kaget kalo denger apa yang baru aja gue alamin. Bales ya! secepat mungkin

Saat gue send sms itu ke Yully, gue kaget ngeliat pemandangan di depan gue.

“Sarah?” Ucap gue kaget ngeliat dia ada di depan gue lagi.

Dia tersenyum pahit sambil melirik layar hape gue.

“Yully.. “ Ucapnya singkat.

Oh shit.. Ini bukan seperti yang kamu kira Sarah..

Gue baru mau jelasin ke Sarah kalo ini bukan seperti yang dia kira ketika Sarah langsung memotong gue sebelum kata kata itu sempat keluar, “Aku mau ngambil ini.. “ Ucap Sarah sambil mengambil tas kecilnya yang tertinggal di bangku. Ia kemudian memakai tas kecilnya itu di pundaknya kemudian menatap gue.

“Aku pamit ya.. “ Ucapnya mencoba tersenyum. Gue bisa ngeliat matanya berkaca kaca.

Okelah kalo emang ini yang kamu mau, Sar.. Gue menarik nafas panjang.

“Iya, Sar.. Aku juga.. “ Jawab gue kemudian berdiri dan memeluk dia untuk terakhir kalinya.

=================================​

Dosa tampak antusias melihat gue yang muncul diantara keramaian orang orang. Ia lalu berlari menghampiri gue.

“Leeerr.. Gimanaa? Sarah mana?” Tanya Dosa bingung ngeliat gue ga sama Sarah. “Oh my God.. Jangan bilang kalian masih berantem yaa?? Aduuhhh.. Maafin gue ya, Ler.. Sumpah sumpah sumpahhhh.. “

Gue ngerasa lucu sendiri ngeliat Dosa segitu paniknya dan akhirnya ketawa. Dosa kebingungan ngeliat gue ketawa.

“Kenapa lo? Malah ketawa.. “ Kata Dosa.

“Engga.. “ Gue menggeleng. “Gue balik duluan yaa, Sa.. Elo masih disini kan?” Ucap gue berjalan meninggalkan Dosa.

“Haa? Ko lo balik.. Kenapa lo?” Tanya Dosa bingung berjalan mengikuti gue disamping.

“Gpp.. Gue.. Mau sendiri dulu aja.. Gue putus sama Sarah barusan.. “ Jawab gue menjelaskan singkat ke Dosa. Seolah putus dengan Sarah adalah hal yang tidak perlu diperhatikan.

Langkah Dosa terhenti mendengar jawaban gue.

Tapi gue ga peduli, gue ga menunggu Dosa.

Gue tetep melangkah dengan cepat meninggalkan Dosa dan keluar dari kampus itu. Berjalan menerobos kerumunan orang orang. Mencari ketenangan.

Hello Darkness my old friend..

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 34 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 34 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 33)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 35)