Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 29

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 29

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 29 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 29 Start

Sarah : Lust, Caution

Part. I​

“Kamu janji, Yully ga akan jadi penghalang buat kita?” Ucap gue menirukan apa yang Sarah bilang beberapa hari lalu sambil mencoba mengatur nafas gue.

Dosa langsung nengok gue dan memperlihatkan ekspresi tidak percaya. Matanya terbelalak, kedua alisnya terangkat, dan bbirnya menganga.

“Serius lo dia bilang kaya gitu?” Tanya Dosa masih tidak percaya.

“Beneran gue, sa.. “ Ucap gue singkat.

“Gila.. “ Kata Dosa dengan nada tinggi dan menggelengkan kepalanya sambil tetap berlari di samping gue.

“Gila kenapa, Sa?” Tanya Tom yang berlari di belakang Dosa bingung. Disamping Tom cewe yang waktu itu dia ajak kenalan di sini ikut berlari.

“Iyalah gila.. Se jealous – jealousnya gue nih ya sama Radit, ga akan pernah gue ngomong kaya gitu.. Kesannya gue kaya putus asa banget jadi cewe.. “ Kata Dosa sebel sendiri.

“Ya lo bakalan jealous ga kalo misalnya Radit punya temen yang kaya Yully? Udah Pinter, anaknya baik, cantik lagi! “ Kata Tom. “Eh tapi cantikan kamu sih.. “ Tom buru – buru memperbaiki kalimat dia sendiri dan ngomong ke gebetannya. Gue dan Dosa ketawa nyengir aja ngeliat kelakuan Tom.

“Yaa.. Tergantung sih, Tom.. Gue harus tau dulu nih.. Radit tuh suka ga sama temennya? Atau sebaliknya, temennya suka ga sama cowo gue? Kalo sampe ada sesuatu, ya gue pasti jealous lah.. “ Kata Dosa mengatakan pendapatnya. “Nah kalo dalam kasus Beler, ngapain Sarah jealous?” Dosa ngomong lagi dan mengaitkan dengan gue dan Yully. “Emang Beler suka sama Yully? Atau emangnya Yully suka sama.. “

“Heh, heh, heh.. Gue di belakang kalian lhoo.. Kalo mau ngomongin orang pastiin dulu orang yang diomongin ga ada di sekitar kalian.. “ Ucap Yully memotong perkataan Dosa dengan bercanda.

Spontan kita semua nengok ke belakang dan melihat Yully udah berada di jarak yang dekat dengan kita. Padahal tadinya Yully dan gengnya Dosa sedikit tertinggal di belakang kita. Mungkin karena kita berempat tadi ngobrol, jadi ga sadar kalo kita semakin melambat hingga akhirnya Yully, Layna, Karen, Tyas, dan Thania berhasil menyusul hingga tepat berada di belakang kita.

Seperti biasa di tiap weekend gue, Tom, Dosa, dan teman temannya Dosa berlari sore di Sabuga untuk sekedar berolahraga. Kali ini Yully ikutan lari juga setelah gue ajakin beberapa kali menggantikan Radit yang lagi rapat sama Sarah untuk acara kampus mereka.

“Eeehh maaf Yuul.. Kirain kalian masih di belakang.. “ Kata Dosa dengan cepat meminta maaf. “Berarti lo denger kan tadi kita ngomongin apa?” Tanya Dosa kemudian.

“Apa sih emang ngomongin apa kalian?” Tanya Yully. “Gue denger dikit doang tadi.. “

“Itu Yul.. Yang gue ceritain kemaren sama lo.. “ Gue langsung memberitahu Yully. Sehari setelah gue dan Sarah akhirnya jadian, seperti yang udah – udah, gue langsung ngelapor ke Yully kalo gue jadian sama Sarah, akhirnya. Dan gue ceritain juga pertanyaan aneh Sarah.

“Ooohh yang itu.. Yaahh udah biasa sih gue, Sa.. “ Yully ngomong ke Dosa. “Resiko kalo punya temen deket beda kelamin ya gini.. Kalo punya pacar harus ngasih tau atau ngenalin dulu biar pacar ga curiga.. “

“Kalian emang udah temenan lama banget ya?” Tiba – tiba Layna masuk ke dalam pembicaraan dan bertanya.

“Banget, Na.. Gue sama Beler dari SD udah temenan.. Kita deketan juga sih tinggalnya.. “ Jawab Yully melihat Layna.

“Gara gara rumah deketan, dulu kita waktu masih SD suka pulang bareng.. Eehh keterusan deh deket sampe sekarang.. “ Gue menambahkan. Disamping gue Dosa tersenyum. Dia udah pernah denger cerita ini dan kagum sama kedeketan gue dan Yully.

“Bisa aja lu, ler.. Nyari temen yang cakep.. “ Canda Tom menoyor kepala gue dari belakang.

“Waktu kecil mana gue tau soal kaya gituan, jing.. temenan mah temenan aja pas kecil!” Ucap gue pengen noyor dia balik tapi keburu menghindar ke samping Yully untuk berlindung.

Setelah beberapa putaran berlari, kita lalu berhenti dan beristirahat di salah satu gazeebo di pinggir jalur berlari. Tom langsung berduaan sama gebetannya, Dosa dan gengnya langsung ngobrol bareng, dan gue sama Yully juga ngomongin anak – anak kampus gue yang lagi pada kelabakan karena udah mau UTS sebentar lagi.

“Heh, belajar lo ya! Jangan sibuk pacaran!” Kata Yully tiba – tiba memberi nasihat. Gue hanya menertawakan nasihat dia aja. “Serius gue, ler.. Lo ada yang udah ga bisa ikut kuliah lagi ga semester ini?” Tanya Yully. Buset udah kaya diinterogasi gue..

“Ga ada.. Lancar kuliah gue, apalagi Sarah sering nemenin gue kuliah kalo dia ada waktu.. “ Jawab gue sambil mengambil tissue dan mengelap keringet di kening Yully. Dia hanya bisa mengangguk aja denger jawaban gue.

“Keliatan sih emang dia orangnya kayanya care banget.. “ Ucap Yully pelan. “ Dia sering ngobrol lho sama gue kalo misalkan kalian berdua lagi ke kandang. Lanjut Yully kemudian memegang tangan gue yang lagi mengelap keringatnya dan mengambil tissuenya untuk ia lap sendiri.

“Oh ya? Ngobrolin apa?” Tanya gue kaget. Waktu gue cerita sama Yully beberapa hari yang lalu, Yully ga pernah nyeritain ini.

“Yaa banyak.. Dari situ aja gue bisa ngeliat kalo Sarah itu tertarik banget sama lo.. Sebelum ini kayanya cuma Sisi aja yang bisa ngobrol kaya gitu sama gue.. “ Kata Yully sambil sedikit tertawa dan heran. “Nah makanya elo, kuliah yang bener.. “ Yully tiba – tiba langsung ngasih wejangan lagi.

“Dih apaan deh lo, Yul.. Ga nyambung.. “ Tangkis gue.

“Yee beneran.. Masa elo ga malu sama Sarah? Dia udah segitu perhatiannya sama lo sampe bela belain nemenin lo kuliah.. Eh elo nya malah masa bodo sama kuliah!” Yully langsung menghantam gue dengan kata – katanya yang to the point. “Lagian elo emang ntar ga kangen apa sama gue? Bentar lagi kita beda kota lho.. “ Yully langsung menggoda gue dan mencubit pundak gue.

“Ah elo jangan ingetin soal itu sih.. “ Gue langsung ngedown denger Yully ngomong gitu. Masih belom kebayang gue sama Yully akan kepisah. Well, gue waktu SMA emang kepisah sih sama Yully. Tapi kan paling engga gue masih sekota sama dia, masih tiap hari ketemu di rumah. Nah kalo sekarang? Dengan dia lulus, dia akan balik ke Jakarta sedangkan gue masih di Bandung.. Jirr.. Ga kebayang gimana jadinya hidup gue kalo ga ada Yully di deket gue.

“Makanyaa.. Buruan kelarin itu kuliah.. Jangan pacaran aja dipikirin! ” Kata Yully setengah marah sama gue.

“Yee.. Yaudah sih? Elo juga jangan kuliah aja dipikirin.. Cari tuh pendamping wisuda! Masa cakep cakep pas wisuda ga ada yang dampingin.. ” Bales gue sambil minum.

“Yee ada kali yang dampingin ntar.. ” Kata Yully pelan.

“Siapa coba?” Tanya gue menantang.

Yully ga langsung jawab.

“Mmm.. Elo?” Ucapnya ragu.

Hah?

Gue?

Gue langsung ga tau harus bereaksi apa. Becanda apa serius nih?

“Hah? Gue?” Tanya gue. Yully mengangguk pelan, ekspresinya ragu – ragu. “Ya masa gue, Yul.. ” lanjut gue bingung.

“Lo ga mau emang?” Yully balik nanya.

“Mau aja gue siihh.. Tapi serius lo gue yang dampingin?” Gantian gue yang ragu kali ini.

“Ya emangnya kenapa? Daripada gue ngajak cowo cowo dari kandang macan.. Mendingan elo deh.. ” Jawab Yully mengambil botol minuman dari tangan gue dan langsung ia minum.

“Ya bukan.. Emang lo ga mau gebetan lo aja yang nemenin?” Tanya gue lagi saat dia lagi menenggak air minum.

“Siapa yang lagi deket sama gue sekarang emang?” Tanya Yully setelah selesai minum.

Gue baru nyadar.. Yully emang selama skripsi ini gada yang deketin sih emang.. Secara dia kan kaya anti sosial kalo ngerjain skripsi..

“Ada jamuan prasmanan lho buat yang abis wisuda.. ” Kata Yully mencoba membujuk gue yang masih ragu. “Gue traktir Pizza juga nanti.. ” Tambah Yully.

Ah damn..

“Yang large ya tapi?” Tanya gue cepet. Yully ngangguk.

“Plus gue boleh bawa satu pan buat di kosan?” Tanya gue lagi.

“Iyaaaa!” Kata Yully mengabulkan semua persyaratan gue.

“Yeess.. Yaudah mau guee!” Ucap gue seneng. Aahh Pizza.. Kelemahan gue banget..

“Minggu depan hari Jumat lo jangan telat ya tapi.. Malu gue ntar.. ” Kata Yully mengingatkan gue.

“Jam?” Tanya gue.

“Jam delapan, bangun pagi! Demi Pizza!” Kata Yully. Udah hafal banget dia kebiasaan gue yang susah bangun pagi.

“Iya tenaangg.. Gue pasang weker.. Kalo perlu minta Sarah bangunin gue deh..” Jawab gue berusaha menenangkan Yully.

“Eh eh, lari lagi yuk?” Tanya Dosa yang udah berdiri dan mengajak kita semua. Gengnya Dosa tampak siap dan langsung berdiri. Begitu juga dengan Tom dan gebetannya.

“Yah gue udah harus cabut kayanya nih.. ” Kata Yully melihat jam di hapenya.

“Yaahh mau kemana, Yul?” Tanya Dosa.

“Iya kemana lo?” Tanya gue bingung.

“Mau jalan nih sama temen temen gue.. Pada mau nonton di Ciwalk..” Kata Yully kepada gue dan Dosa.

Dan akhirnya sesi lari sore kali itu kuta lakukan tanpa Yully yang pulang duluan. Kita semua lari beberapa putaran sekuat mungkin hingga tanpa terasa sudah hampir maghrib dan Sabuga mulai terlihat sepi. Kita lalu berjalan santai sembari pendinginan dan membawa barang masing masing menuju kampusnya Dosa yang berada di seberang Sabuga, tempat kita memarkir kendaraan masing masing juga.

Di parkiran kita sempat beristirahat sebentar sebelum Tom dan gebetannya itu pergi duluan buat malem mingguan. Tinggallah gue dan Dosa n the Gang ngobrol ngobrol disitu sembari nunggu Radit dan Sarah selesai rapat.

Kita lalu berpisah setelah Radit dan Sarah ga lama kemudian muncul. Gue dan Sarah pergi jalan sementara Radit, Dosa dan gengnya masih ngobrol lagi disitu.

Gue dan Sarah ke kosan gue dulu karena gue mau mandi dan siap siap jalan. Sarah juga gitu. Dia udah bawa baju ganti dan numpang mandi di kamar gue.

“Sayaangg.. ” Panggil Sarah dari kamar mandi.

“Ambilin tas aku doongg.. ” Ucapnya meminta tolong. Gue langsung beranjak dari kasur gue dan mengambil tas Sarah yang berada di meja belajar gue kemudian gue berjalan ke kamar mandi dan mengetuk pintu kamar mandi.

“Sayaang.. Ini tas kamu” Ucap gue di sela ketokan pintu. Ga lama kemudian terdengar kunci pintu kamar mandi gue dilepas dan Sarah membuka pintu sedikit, kepala dan tangan kanannya menyembul dari balik pintu untuk mengambil tas dari gue. Wajahnya yang masih terdapat butiran butiran air dan rambutnya yang masih basah itu membuat gue mendadak berfantasi sendiri akan sisa tubuhnya yang tersembunyi di balik pintu. Gue jadi membayangkan seluruh badannya yang pasti masih dipenuhi butiran air.. Atau dia sudah memakai handuk yang menutupi badan bagian atas hingga dibawah pinggangnya?

Aduh kan, pemberontakan yang lama terdiam kini mulai kembali terdengar dari balik celana gue.

“Makasih sayaangg” Ucap Sarah tersenyum manis sekali sambil mengambil tasnya dari tangan gue. Ia lalu menutup pintu kamar mandi dan meninggalkan gue yang berdiri di depan pintu itu sendiri, menahan pemberontakan yang makin lama makin bergejolak hebat.

Duh harus gue alihin nih pikiran gue dari pemberontakan ini. Ga bisa gue redam sekarang soalnya.. Kalo gue redam pas di kamar mandi, ntar Sarah curiga lagi kok gue mandi lama amat.. Ntar malem abis ngedate paling baru bisa gue redam.. Hmm apa gue ajak Sarah begituan ya? Semenjak jadian sama Sarah, gue belom pernah ngapa – ngapain sih sama dia, paling jauh cuma ciuman aja pas di Pizza Hut.. Ntar malem kalo gue mancing mancing dia buat mesum mau ga ya? Aduh Sarah tapi bukan cewe kaya gitu deh.. Tampangnya kalem gitu..

Tapi biasanya di kursus online justru yang tampangnya kalem kalem gitu yang pas main ternyata liar..

Jirr gue jadi ngebayangin Sarah bugil dan gue lagi main sama dia kan sekarang.. Berontak lagi ini sih..

Ahh udah ah..

Main CS aja dulu gue sambil nungguin Sarah selesai make kamar mandi.

Gue langsung beranjak ke komputer gue dan main CS. Dan bener aja, dalam sekejab gue langsung terlarut dengan serunya menjadi terorist dan menjaga bom yang gue pasang biar ga di defuse sama CT atau sebaliknya gue menjadi CT dan memburu teroris yang berusaha mengebom target. Jari jari kedua tangan gue dengan cekatan berkoordinasi memencet tombol di keyboard dan mouse untuk menembak target. Mata gue dengan jeli melihat dan mencari keberadaan musuh untuk gue tembak. Begitu terlarutnya gue sampai – sampai ga sadar kalo Sarah udah selesai mandi dan ganti baju dan sekarang giliran gue untuk mandi.

“Main apa sih? CS ya?” Tanya Sarah yang berada di belakang gue dan memperhatikan gue yang tengah asik bermain. Gue cuman mengangguk aja saking konsennya bermain.

“Sayang ayo kamu mandi sekaraangg.. “ Ucap Sarah mulai merengek ketika gue masih juga belum beranjak dari game beberapa menit setelah Sarah bertanya tadi. Gue ga sadar juga udah berapa lama gue main game ini.

Ga lama kemudian Sarah mendekap gue dari belakang dan berkata, “Ih aku harus ngapain kamu sih biar kamu berhenti main dan mandi?” Tanyanya bercanda.

“E iya iya sayang abis ronde ini deh aku mandi.. “ Ucap gue setengah panik. Damn, tapi wangi kulitnya yang abis mandi langsung kecium di idung gue dan entah kenapa membuat pemberontakan ini terjadi lagi. Tanpa sadar gue mendaratkan ciuman di pipinya yang masih memeluk gue dari belakang.

Sarah terlihat sediikit kaget akan kecupan gue di pipinya. Kemudian ia langsung megecup bibir gue sebentar. “Ayooo kamu mandii.. “ Ucapnya imut kepada gue sambil tersenyum. Gue langsung memutar posisi kursi gue sehingga gue dan Sarah kini saling berhadapan. Sarah lalu melepaskan pelukannya dan menatap mata gue dalem dalem. Seperti ga kepengen dicium, tapi ga menolak juga.

Tapi akhirnya tatapan mata Sarah yang kemayu dan bibirnya yang sedikit terbuka membuat gue langsung mengecup pelan bibirnya.

Kemudian gue mengecup hidungnya.

Kemudian gue mengecup keningnya.

Kemudian gue mengecup lehernya.

Dan saat itulah Sarah langsung menarik wajah gue dan mencumbu bibir gue. Kedua tangannya mendekap wajah gue dengan erat, seolah tak mau melepaskan ciuman ini dalam waktu dekat. Bibir kami berdua saling melumat hingga lidah kami saling bertemu dan menari di dalam mulut ini.

“Uuuhh Sayaanngg.. ” Desah Sarah di sela sela ciuman ini. Ia sempat menatap gue lagi sebelum kembali mendaratkan bibirnya. “Mmm.. Slurph.. Ssshh.. ” Begitu suara yang timbul dari ciuman kami. Gue merasakan kelembutan bibirnya yang berada diantara bibir gue dan bagaimana lidahnya yang bergerak memasuki mulut gue dan bersentuhan dengan lidah dan dinding atas mulut gue.

Ciuman ini..

Sungguh luar biasa..

“Saaa..yanng.. “ Ucapnya di sela sela ciuman ini kemudian ia lepaskan kembali. Kembali dia menatap gue dan seperti mengatur kembali nafasnya.

“Perlu aku mandiin?” Tanya dia kemudian tersenyum genit.

JRIT SARAH!

Ini dia ngegodain gue apa beneran mau niihhh??

Gue ga mau kentang!

“Bener yaa mandiin akuu?” Tanya gue menantang mencari tau.

Sarah nampak ragu, namun akhirnya dia mengangguk pelan.

YEEESS! REVOLUSI!

GILEE GA PERCAYA GUE SARAH MAU!

Dengan stay cool gue mengajak Sarah berjalan perlahan menuju kamar mandi. Gue genggam erat tangan dia. Dari langkahnya, gue bisa ngeliat Sarah masih ragu sama apa yang akan kita lakukan. Kalo gue? Gue mah gausah ditanya.. Ini pemberontakan udah siap Revolusi gini..

Tapi seandainya Sarah bilang ga mau, gue pasti akan menghargai keputusan dia.

Dan nyatanya Sarah tetep ngikutin gue sampai kita berdua masuk ke kamar mandi. Sebagian mungkin karena masih kebawa nafsu. Sebagian lagi mungkin karena.. Tangan dia gue genggam?

Yang jelas, keliatan banget Sarah masih ragu dengan semua ini. Anggukan tanda setuju dia tadi itu udah pasti banget karena kebawa nafsu. Kita berdua sekarang udah berdiri di dalam kamar mandi. Di kiri gue cermin dan wastafel, di kanan gue bathtub. Dan di depan gue Sarah yang nampak canggung ngeliatin gue.

Gue belai rambutnya yang dicat agak blonde dengan lembut sambil menatap dia. Gue berusaha menghilangkan rasa canggungnya itu. Gue cium bibirnya perlahan. Sarah ga melakukan apapun.

“Sarah.. Sayaanngg.. Kalo kamu ga mau juga ga apa apa kok.. Aku ngerti.. “ Ucap gue dengan berat hati. Meskipun gue udah diujung tanduk banget, tapi gue pengen kita berdua melakukan ini tanpa kepaksa.. Gue ga mau ini jadi pelampiasan nafsu doang. Gue pengen ngerasain nikmatnya Making Love. Kalo ngelampiasin nafsu doang mah, tinggal ngeBlen aja gue, tinggal pilih terus bayar..

Sarah mencoba tersenyum. “Aku mau kok.. Tapi.. “ Ucap Sarah menggantung.

“Tapi kenapa sayang?” Tanya gue lalu mendekap dia sambil memegang pipinya sementara tangan gue yang satu lagi melingkar di pinggangnya.

“Aku ga mau kamu nganggep aku cewe gampangan.. “ Kata Sarah takut – takut.

“Yaampun, engga lah sayang.. “ Ya kali.. Gue ga segitunya kok.. Bisa ngebedain gue cewe mana yang gampangan sama cewe mana yang baik baik. Wulan tuh gampangan, Nasha tuh gampangan, Rahma? Err.. Dia.. Special scenario.. Tapi kalo Sisi, Riani, dan Sarah? Udah jelas cewe baik baik..

“Aku mau karena aku sayang sama kamu.. “ Ucap Sarah menghentikan pikiran gue dan membuat gue tersenyum lebar. Itu ungkapan rasa sayang yang paling tulus yang pernah gue denger kayanya..

“Aku juga sayang kok sama kamu.. “ Ucap gue ga kalah tulus kemudian mencium bibirnya.

Ciuman kali ini adalah campuran antara rasa sayang dan rasa nafsu yang menggebu gebu. Muka kita berdua saling beradu, mulut kita berdua saling melumat, lidah kita saling bertemu dan bergerak bebas. Deru nafas Sarah yang semakin menggebu membuat ciuman ini semakin liar. Apalagi saat Sarah mulai mendesah tanpa ia sadari.

Lama kelamaan tangan gue mulai bergerak merayap ke dadanya yang tertutup oleh baju hitamnya itu. Perlahan – lahan gue remas payudaranyanya yang kencang itu. Ukurannya pas se telapak tangan gue, atau mungkin lebih besar sedikit, gue ga peduli..

Gue lepasin ciuman gue sembari melepaskan bajunya. Sarah yang mengerti dengan yang gue lakukan segera membantu gue melepaskan bajunya hingga memperlihatkan kemulusan tubuhnya dan payudaranya yang masih ditutup oleh bra berwarna merah. Melihat dia telah setengah telanjang begitu, nafsu birahi gue semakin tinggi.

Kembali gue mencium Sarah sambil memainkan payudaranya. Ciuman gue perlahan turun ke lehernya dan gue mendengar Sarah kembali mendesah saat gue mencium dan mengecup kulit lehernya yang lembut.

“Uuuuhh Sayaanngg.. “ Desah Sarah memegangi belakang kepala gue dan sedikit menjambak rambut gue.

Tangan gue mulai menyusup masuk ke dalam bra Sarah dan gue bisa merasakan betapa lebutnya payudara Sarah yang bersentuhan langsung dengan telapak tangan gue. Puting susunya sudah menegang dan Sarah mendesah kaget saat gue memainkan puting susunya.

“Aaaww.. “ Kata Sarah.

Gue mendongak dan melihat wajah Sarah yang sedang merem melek menikmati rangsangan yang gue berikan lewat payudara Sarah kemudian kembali melumat bibirnya. Tangan Sarah lalu bergerak ke perut gue dan menarik baju gue keatas untuk dilepaskan. Ciuman kita berhenti karena gue harus mengangkat baju ini melewati kepala gue. Pandangan gue sempat terhalang saat baju ini lewat, dan saat baju ini telah lepas dari kepala, gue melihat Sarah sedang melepaskan celana jeansnya hingga memperlihatkan celana dalamnya yang ketat berwarna biru muda dan biru laut.

Sarah mengisyaratkan gue untuk tidak bergerak dan kemudian kedua tangannya bergerak ke belakang untuk melepaskan branya.

Gue menanti dan menahan nafsu gue saat Sarah perlahan lahan melepaskan pengait branya kemudian dengan satu gerakan cepat menjatuhkan branya ke lantai dan memperlihatkan dadanya yang polos.

Aahh gilaaa! Puting susunya yang berwarna coklat muda nampak serasi dengan warna kulit Sarah yang kuning langsat.

“Bagus ga punya aku?” Tanya Sarah malu – malu sambil menghimpit kedua payudaranya dengan lengannya setelah menaruh bajunya di gantungan baju di atas pintu.

“Bagus banget sayaanngg! Aku suka banget! Perfect!” Ucap gue. ukuran payudaranya tidak terlalu besar dan tidak juga kecil tapi terlihat kencang dan mancung tidak kendor, apalagi dengan warna puting susunya yang sangat serasi dengan warna kulitnya ini membuat payudara Sarah menjadi salah satu payudara yang terindah yang pernah gue liat.

Gue lalu buru buru melepaskan celana dan celana dalam gue hingga memperlihatkan tonggak revolusi gue yang udah berdiri keras memancang mencari target.

Sarah nampak tersenyum canggung melihat ke tonggak revolusi ini, namun dia perahan lahan mendekati gue dan tangannya mulai memegang tonggak itu dan dia kocok perlahan.

“Udah pengen banget ya sayang?” Goda Sarah kemudian melihat gue dan tertawa malu.

“Kamu sih lagian mancing mancing.. “ Ucap gue sambil menikmati kocokan pelan Sarah.

Sarah lalu menciumi dada gue dan perlahan naik ke leher lalu ke bibir gue. Kemudian dia melepaskan semuanya dan bergerak mundur. Dia lalu sedikit membungkuk dan melepaskan celana dalamnya dengan perlahan. Memperlihatkan liang kewaintaannya yang ditumbuhi bulu bulu yang cukup lebat namun rapi dan terawat.

Damn.. Kita berdua udah bugil sekarang..

Sarah lalu berjalan ke bathtub dan menyalakan air dan menutup lubang air hingga airnya tertampung. Gue langsung ikut masuk ke bathtub dan berdiri di belakang Sarah yang sedang membungkuk. Bokongnya yang cukup padat terpampang jelas di depan tonggak revolusi ini. Ingin rasanya gue langsung tusuk dari belakang, namun gue tahan.

Sarah kemudian mengambil shower yang sudah menyala dan menyiram airnya ke perut gue.

“Pas ga suhunya?” Tanya Sarah sambil mengusap perut gue dengan tangannya.

Aga terlalu dingin sih sebenernya, tapi apalah artinya dibanding pengalaman dimandiin seperti ini.

Berkali kali kita berciuman di bawah air shower yang membasahi kita berdua. Setiap sentuhan lembut Sarah di sekujur badan gue membuat gue sangat menikmati momen ini. Tatapan mata Sarah membuat gue sadar betapa gue sayang sama dia dan betapa dia sayang sama gue. Dimabuk asmara lah istilahnya. Badan kita berdua akhirnya udah penuh sama sabun, kulit kita mengkilap dan sedikit licin dan dipenuhi busa busa.

“Sayang, kita tiduran aja yuk, udah mulai licin nih takut kepleset.. “ Usul Sarah. Gue segera mengangguk dan kita berdua perlahan lahan merebahkan diri di bathtub. Gue menyandarkan punggung gue di ujung Bathtub yang landai dan Sarah senderan di dada gue. Ia menarik kedua tangan gue untuk memeluk sementara tangannya mengenggam jemari gue. Yaampun ini enak banget rasanya sumpah..

“Kita gausah makan malem di luar lah ya? Makan di kamar aku aja kita delivery apa kek nanti.. “ Bisik gue di telinga Sarah. Dia mengangguk pelan kemudian menarik tangan gue untuk memeluknya lebih erat lagi. Ia mendongak menghadap gue dan mengecup bibir gue dengan pelan.

“Tadi siapa aja yang ikutan lari sayang?” Tanya Sarah kemudian kembali bersender di dada gue.

“Ooohh.. Yaa seperti biasalah, Dosa and the Gang, Tom sama gebetannya.. “ Jawab gue.

“Udah mereka aja?” Tanya Sarah.

Ada Yully sih.. Tapi gue sebutin ga ya?

“Sama Yully sih.. Tapi dia balik duluan, jalan sama anak anak eksis.. “ Gue putuskan memberi tahu ada Yully dengan se-casual mungkin.

“Oooh.. Ko tadi ga disebut nama Yully? Pas aku tanya baru kamu sebutin dia?” Tanya Sarah.

Wah kan.. Ini nih..

Harusnya ga gue sebut nama dia tadi..

“Ga keinget aja tadi ada dia, Sayang.. “ Ucap gue berusaha tetep santai.

Sarah lalu bergerak bangkit dan membalik badannya menghadap gue.

Haduh mulai deh ini..

“Beneran ga keinget apa kamu sengaja ga mau nyebutin ada dia?” Tanya Sarah dengan nada berbeda, seperti sedang menginterogasi.

Gue sedikit panik, tapi sebisa mungkin gue kendalikan ekspresi gue. Baru gue mau jawab pertanyaan Sarah, dia udah ngomong lagi.

“Sayang, bukannya aku ga suka sama Yully.. aku suka ko ngobrol sama dia.. Orangnya baik, pinter, cantik lagi.. “ Ucap Sarah serius. Tapi gue tau banget, nada bicara seperti itu biasanya endingnya suka ga enak nih..

“Tapiii?” Tanya gue. Sarah tersentak dengan pertanyaan gue, mungkin dia kaget kok gue tau dia akan ngomong tapi. Gue pegang dagunya itu dan bertanya dengan lebih halus lagi, “Tapii?”

“I-iya.. Tapi aku.. “Sarah menghela nafasnya, mulutnya ingin mengucapkan sesuatu tapi seperti tertahan.

“Aku pernah diduain sama mantan aku.. Ma-makanya aku takut.. “ Ujar Sarah grogi menjelaskan alasannya.

Oooohh.. jadi dia pernah diduain toh.. Akhirnya gue sedikit banyak tau juga kisah cinta dia sebelom sama gue kaya gimana..

“Sayaangg.. “ Gue langsung memotong Sarah. “Aku juga pernah ngerasain sakitnya diduain.. Dan percaya deh sama aku, aku ga akan mau ngerasain sakitnya diduain lagi, dan aku ga akan mau jadi orang yang ngeduain pasangannya. Karena aku tau banget gimana rasanya diduain.. Nah, jadi kamu ga perlu takut soal aku sama Yully.. Karena itu ga akan terjadi.. Okay?” Jelas gue panjang lebar kepada Sarah dengan tegas.

Sarah tampak tertegun mendengarkan perkataan gue barusan lalu dia mengangguk. “Okaayy.. “ Ucapnya pelan.

“Sekarang biar kamu lebih percaya lagi.. Gimana kalo kitaa.. “ Gue ga menyelesaikan kalimat gue, tapi gue melirik Sarah dengan seribu makna. Lalu gue mendekatkan wajah gue ke muka Sarah dan mencium bibir Sarah. Sarah terlihat merespon ciuman gue dan merapatkan dirinya kepada gue.

It

Is

ON!

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 29 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 29 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 28)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 30)