Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 15

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 15

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 15 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 15 Start

“Key.. ” Ucap gue pelan.

“Ya leerrr?”

“Mmm.. Kayanya gue ga jadi ikutan deh.. “

Kezia ga merespon jawaban gue, kita berdua sama sama diam.

“Halo, key?” Tanya gue bingung.

“Iyaa Halo.. ” Jawab Kezia, suaranya terdengar lemas. Gue langsung ngerasa bersalah pas denger nada suara Kezia yang lemes kaya gini. Duh Kezia, maaf yaa.. Gue ga bermaksud ngecewain elo..

“Mmm.. Gpp yaa gue ga jadi ikut?” Tanya gue ragu.

“Yaudah gpp.. Elo kenapa ga jadi ikut?” Kata Kezia aga dingin.

“So.. Soalnya.. ” Waduh gue bilang apaan nih..

“Saayyaangg, Ini aku makan yaa Pizzanya?” Tiba tiba Rahma ngomong ke gue dengan sedikit kencang. Waduh Kezia denger ga tuh.. Gue cuman ngangguk aja ngejawab pertanyaan Rahma. Rahma lalu ngambil Pizza sambil sedikit bingung sama gue.

“Ooohh.. ” Kezia ngomong lagi. “Ada cewe lo toh.. “

“I..Iyaa Key.. Maknya gue ga ikut.. Hehehe” Jawab gue malu.. Damn denger ternyata.

“Oohh.. Yaudah deh.. Sorry ganggu yaa.. ” Kata Kezia buru buru.

“Eh Key.. ” Ucap gue cepat pas denger respon dia kaya gitu, tapi telat.. Kezia langsung matiin telponnya. Faakkk.. Maaf banget banget Kezia.. Gue juga ga tau harus kaya gimana..

Gue langsung ngelempar hape gue ke kasur setelah itu. Ah kampret deh.. Bodo ah.. Gue ngerasa gue udah melakukan keputusan yang tepat dengan memilih Rahma.

“Kamu kenapa, pacar?” Tanya Rahma sambil mengunyah pizza. “Ko hape dilempar lempar gitu.. ” Lanjutnya terus ngambil hape gue dan mainin hape gue. Waduh.. Rahma curiga? Ko dia megang hape gue?

“Ga pa pa ko.. ” Jawab gue santai. Gue berusaha ngedeketin Rahma yang lagi ada di pojokan kasur gue dan duduk disamping dia, tujuannya supaya gue bisa monitor Rahma mau ngapain megang hape gue, kalo sampe dia buka messenger, wah bahaya..

Gue langsung nengokin apa yang Rahma liat. Ternyata dia buka kamera. Fiuh lega.. Emang yaa.. kalo lagi salah tuh bawaannya nervous aja.. Gue langsung aja curiga sama Rahma, padahal dia biasa biasa aja..

“Pacar ayo foto.. ” Kata Rahma terus menggandeng lengan gue untuk lebih mendekat lagi sama dia.

“Sayang kita belom pake baju jugaa.. ” Ucap gue aga risih. Gue takut nanti foto gue ini diliat sama temen temen gue, gue ga mau laahh anak anak ngeliat gue sama Rahma foto kaya gini.. Apalagi Rahma cuma pake Bra doang..

“Aaahh kamu maahh.. ” Cibir Rahma dan tidak jadi foto. Dia lalu kembali memakan Pizzanya sementara gue menyalakan TV dan gue nonton sambil tiduran di kasur. Rahma lalu gabung sama gue di kasur dan meringkuk di pundak gue. Dia nyuapin gue Pizza dan kita berdua ketawa ketawa pas nonton Spongebob.

Dalam hati gue berkata : Beler.. Ini keputusan yang tepat.

Setelah hari itu hubungan gue dengan Kezia jadi sedikit dingin. Gue jadi menahan untuk tidak terlalu sering berkomunikasi dengan Kezia kecuali untuk hal hal kuliah aja. Beberapa kali Kezia mencoba mendekati gue dan mengajak jalan atau main ke kosan dia tapi selalu gue tolak, gue ga mau menghancurkan hubungan gue dengan Rahma. Tapi gue juga ga bisa bener bener melupakan Kezia.. Gue seharusnya bener bener diemin dia, tapi ada aja momen yang bikin gue ngabarin Kezia. Dan Kezia pun dengan senang hati ngebuka diri dia lagi buat gue.

“Iya iya, Yul.. Gue tau gue egois.. ” Ucap gue sambil ngunyah Ayam Bakar di Masakan Padang Malah Dicubo depan Stasiun Bandung.

Gue sama Yully cukup sering makan disini, maklum Yully ada darah Padang, jadi dia suka banget makanan Padang, apalagi disini. Hari ini pun gue sama dia makan siang berdua disini sambil gue nyeritain gimana kondisi gue sama Rahma dan Kezia. Restoran ini selalu rame dengan orang orang dari berbagai sudut kota Bandung, kebetulan restoran ini sudah cukup terkenal di Bandung, tempatnya yang strategis di wilayah sibuk dan rasanya yang enak menjadi faktor utama mengapa tempat ini ramai. Tidak henti hentinya Uda dan Uni melayani pelanggan yang datang untuk membeli masakan mereka baik itu untuk dimakan disini ataupun dibungkus. Gue dan Yully pun harus rela bersesak sesakan dengan orang lain yang makan di meja kami saking penuhnya restoran ini. Semua orang tampak sibuk dengan makanan dan pembicaraan mereka masing masing. Begitu pula dengan gue dan Yully yang duduk samping sampingan.

“Gila yaa.. Temen gue yang satu ini makin lama makin kaya playboy aja.. ” Ucap Yully sambil menyuap Nasi Dendeng Balado dan sayur nangkanya.

“Astaga, gue bukan player yaa! Kan gue ga jadian juga sama Kezia.. ” Ucap gue membela diri.

“Nah itu dia.. lebih parah lagi.. ” Respon Yully dengan cepat.

“Lah ko gitu? Kenapa lebih parah?” Tanya gue bingung.

Yully mengangkat jarinya untuk menunda pembicaraan kita berdua, dia lalu menengok ke Uda dan berkata ” Uda.. Aku tambo krupuk kulit yo da.. kasi kuah sikit.. “. Si Uda yang kebetulan lagi tidak melayani menyanggupi permintaan Yully.

“Yul.. Yul.. klo udah ketemu makanan padang lo langsung keliatan rakusnya yaa.. ” Ucap gue menggoda dia. Kita berdua tertawa.

“Sialan lo.. Eh, sampe mana tadi.. Oiyaa.. Iyalah lebih parah! Klo dua duanya dipacarin sih mending.. ini.. Yang satu dipacarin yang satu digantungin.. Dasarr!” Ucap Yully. Jir, cukup kena juga sih ucapan dia.

“Jadi maksud lo mendingan gue jadian aja gitu sama Kezia?” Tanya gue.

Yully langsung berhenti menyuap makanannya. “Engga lah, Darling.. Kan gue udah bilang elo harus milih salah satu dari mereka.. kalo kaya gini terus akan ada yang sakit nanti, percaya deh sama gue.. ” Kata Yully sambil menatap gue.

Gue terdiam sejenak memikirkan kata kata Yully. “Tapi kan gue udah milih, gue milih Rahma.. “

“Halaahh.. orang gue masih suka liat lo jalan sama Kezia ko di kampus.. ” Kata Yully enteng.

“Itukan emang urusan kuliah aja Yul.. ” Ucap gue membela diri.

“Yakin? Ya terserah sih.. elo yang tau lah lo boong apa engga.. Gue ga mau elo nyakitin dua cewe, itu aja sih.. ” Kata Yully sambil menyeruput Es Teh Manisnya.

Gue ga ngerespon Yully lagi. Yang dia bilang bener, gue emang ga bener bener milih Rahma.. Gue masih berharap bisa deket lagi sama Kezia, dan itu sebabnya gue ga bisa ngejauhin dia.

Sementara itu si Uda akhirnya datang membawakan sepiring kerupuk kulit yang sudah diberikan kuah santan. Yully langsung sumringah melihat pesanannya datang. Gue mencoba menggoda dia dan mengambil satu potong kerupuk kulitnya dan segera gue lahap ke mulut gue.

“Kan.. Kan.. ngeselin deh.. ” Ucap dia. Gue ketawa aja ngeliat Yully kesel kaya gitu.

Usai makan disana, gue dan Yully balik lagi ke kampus, gue nungguin Rahma selesai Kuliah sedangkan Yully mau ketemu sama Dekan untuk meminta ijin acara kampus yang dia ketuai. Sepanjang perjalanan balik ke kampus Yully bersikeras ngeingetin gue untuk memilih sebelum terlambat. Itu semua membuat gue jadi kepikiran. Anak anak pada bingung sama gue yang diem aja di kandang macan waktu nungguin Rahma. Mereka pada nanyain gue kenapa. Gue sebenernya tau gue milih siapa, Rahma.. Tapi gue masih berat untuk ngelepasin Kezia.. Gue ngerasa gue cocok sama Kezia.. Lalu Rahma? Ah shit..

Pada akhirnya gue berhasil menguatkan keputusan gue dan gue janjian sama Kezia. Gue ngajak Kezia makan di suatu tempat yang tenang di Dago Pakar. Gue harus mengakhiri hubungan gue sama Kezia. Si Kezia dengan senang hati menyanggupi ajakan gue untuk bertemu dia, kasian dia.. Dia ga tau kalo gue ngajakin dia ketemu untuk mengakhiri ini semua. Hahaha.. Mengakhiri.. apa yang diakhiri.. Gue sama Kezia ga ada apa apa juga..

Langit saat itu udah aga sore. Warna oranye terpancar dilangit ketika matahari semakin dekat dengan bumi. Sinarnya yang meredup sedikit demi sedikit masih terpancar dibalik awan awan yang berjejer rapi. Suasana tempat makan yang gue pilih juga tidak terlalu ramai. Hanya ada beberapa orang saja yang sedang menikmati makanan disini, itupun jauh dari meja yang gue pilih. Sengaja gue memilih meja yang sepi agar gue bisa fokus mengutarakan maksud gue tanpa harus terganggu dengan orang orang di sekitar gue.

Tak lama kemudian Kezia dateng dan berjalan ke arah meja gue.

Hari itu Kezia cantik sekali..

Rambutnya tampak seperti baru dari Salon. Dia mengenakan Dress Biru muda dan membawa tas kecil di tangannya. Kulit putihnya terlihat mengkilap diterpa sinar oranye matahari. Sepatu hak tingginya membuat cara berjalan Kezia semakin anggun.

Astaga.. Dia dandan untuk hari ini?

Dan gue akan nyudahin hubungan gue sama dia?

Gue langsung keinget sama omongan Yully. Gue harus akhirin ini semua sebelom terlambat. Dan melihat Kezia yang sangat sempurna hari ini, gue sadar gue terlambat. Gue udah ngasih dia harapan yang terlalu banyak..

“Hei Kamu.. ” Ucapnya sambil tersenyum saat dia mendekat ke meja gue.

Gue langsung bangkit berdiri dan membukakan bangku untuknya.

“Tengkyuu.. ” Ucapnya berbisik di telinga gue dan duduk. Wangi parfumnya tercium lembut di hidung gue. Gue mencoba tersenyum sambil kembali duduk.

“Kamu cantik banget.. ” Tanpa gue sadar kata kata itu terucap dari mulut gue.

“Apaan sih.. Gombal aja sore sore gini.. ” Ucapnya sambil tersenyum.

“Beneran tau.. kamu cantik banget.. Bikin aku minder.. ” Ucap gue lagi.

“Jangan bikin salah tingkah doonngg.. tumben deh muji muji sampe kaya gini.. ” Kata dia sedikit salah tingkah. “Emang aku lebay yaa dandannya?” Tanya dia sambil ngeliat dirinya sendiri.

“Engga koo..” Gue langsung jawab cepet. “Ngepas banget dandannya.. “

Kezia tersenyum manis banget ngedenger jawaban gue. “Makasih ya leerr.. ” Ucapnya terus megang tangan gue sebentar.

Kita berdua lalu mesen makanan dan ngobrol ngobrol sembari nunggu makanan. Gue dalam hati bertanya, kapan waktu yang pas untuk ngomongin ini semua? Apakah harus gue tunda.. Dia cantik banget hari ini, apakah gue tega ngasih tau maksud gue ke cewe secantik ini?

Saat makanan dateng kita berdua akhirnya makan. Gue mesen Cheese Burger with Fries sedangkan Kezia mesen Spaghetti Aglio e Olio. Kita berdua saling pandang saat kita masing masing makan makanan kita.

Harus banget yaa dia makan Spaghettinya sesensual itu? Sambil ngelirik gue dia isep itu spaghetti perlahan lahan. terus senyum waktu suapan spaghettinya udah masuk ke mulut dia. Damnnn…

“Kenapa sih ngeliatin terus.. Mau?” Tanya Kezia menggoda gue. Gue ga enak mau nolak.

“Mau dong.. ” Ucap gue terus majuin tangan gue mau ngambil garpu dia.

“Eit eit.. ” Ucapnya sambil menepak alus tangan gue. Gue aga kaget ngeliat tangan gue dia tepak gitu.

“Nih.. ” Ucapnya sambil menyuapi gue Spaghettinya. Gue aga ragu, tapi akhirnya gue nurut dan melahap spagheti itu dengan cepat dan bikin mulut gue jadi aga belepotan.

“Eeehh ehh.. Sorry.. ” Kata Kezia kaget dan buru buru ngambil tissue terus berusaha untuk ngelap bibir gue. Gue juga spontan menyodorkan mulut gue ke tangan Kezia dan membiarkan dia mengelap bibir gue hingga gue akhirnya sadar dengan apa yang terjadi.

Kezia pun sadar dengan posisi kita berdua sekarang ini, udah kaya pasangan beneran aja yang lagi mesra mesraan di restoran. Tangan Kezia pelan pelan berhenti ngelap sekitar bibir gue. Pandangan mata gue dan Kezia beradu. Kerasa banget ada aura romantis yang terpancar waktu kita berdua saling liat. Kedua bola matanya memandangi gue dengan pandangan penuh sayang. Lama lama Kezia mulai tersenyum tipis ngeliat gue dan gue pun tanpa sadar memegang tangan Kezia yang ada di bibir gue. Kezia terus sedikit menggeser posisi Tissue yang ia pegang dan lalu meraba bibir gue dengan jari telunjuknya. Pandangannya bolak balik dari mata gue ke bibir gue.

“Bibir kamu.. Lembut banget.. ” Kata Kezia yang udah ga natap gue lagi melainkan terus natap bibir gue. Mukanya lalu perlahan mendekat.

Wanjir.. Dia mau nyium gue? Fak gue harus ngapain ini?

Disatu sisi ya gue cowo, dan gue ga munafik.. Kalo ada Cewe cantik dengan muka aga oriental dan berkulit putih bersih bersinar yang pengen nyium bibir elo, masa iya elo tolak?

Tapi di sisi lain.. Gue tau banget dampak ciuman ini apa..

Gue tau banget dampak ciuman ini..

Gue tau banget damp..

CUP!

Kedua bibir kita bertemu.

Sebelum gue sempet berpikir lebih jauh lagi bibir Kezia udah lebih dulu sampai.

Awalnya gue ga bergeming sama sekali. Tapi lama lama.. Bibir lembutnya yang memakai lip balm dengan rasa jeruk itu makin membuat gue terlarut.

Gue ga nyadar kapan gue mulai membuka mulut gue dan akhirnya kita berdua berciuman.. Astaga.. kita berdua ciuman di meja terpojok sebuah restoran.. Gue harap ga ada yang ngeliat apa yang kita lakukan.. Gue harap pengunjung yang lain lagi fokus sama pemandangan kota Bandung yang berada di bawah dan bukan pada adegan mesum di pojokan sini.

Kezia lalu melepaskan ciumannya dengan lembut dan memandang gue dengan pandangan penu kasih sayang.. pandangan yang mengingatkan gue betapa nikmatnya mendapatkan rasa sayang dari seorang wanita.

Rasa sayang yang selalu gue dapatkan dari Rahma.

Astaga Rahma..

Gue ngapain? Gue bener bener udah ngeduain dia?

Ler bangun, elo kesini ketemu Kezia karena elo mau memilih Rahma.. bukan Kezia. Elo harus kasih tau semuanya ke Kezia biar dia ga lebih sakit lagi.

“Key.. ” Ucap gue sambil mandang Kezia. Kezia tersenyum manis banget dan keliatan ingin mendengarkan apa yang mau gue katakan.

“Aku.. ” Ucap gue bergetar. “Sebelomnya aku mau minta maaf Key.. ” Lanjut gue sekuat tenaga berusaha tegar. Kezia keliatan bingung sekarang.

“Apaan sih kamuu.. ” Ucapnya sambil menepuk bahu gue dengan mesra.

“Serius Key.. ” Gue memohon agar Kezia menanggapi gue dengan serius. “Ga ada cara yang enak buat ngomongin ini.. Aku langsung ngomong aja yaa.. ” Gue berkata sambil menggenggam erat tangannya.

Gue mengambil nafas panjang dan menatap ke langit, berharap gue bisa memilih mereka berdua bukan salah satu aja. Gue tatap lagi Kezia, dan akhirnya gue katakan semuanya. Gue katakan ke Kezia kalo tujuan gue kesini adalah untuk meminta agar kita berdua berhenti berhubungan kaya gini. Gue bilang ke Kezia kalo gue sayang sama Rahma dan gue ga mau ngelepasin dia. Gue ga mau juga ngebuat Kezia jadi kaya selingkuhan gue atau gue kasih harapan yang ga berarti. Gue pengen hubungan gue dan Kezia berhenti sampai disini. Gue ga mau liat Kezia sakit, dan gue ga mau nyakitin Rahma.

Senyuman Kezia makin menghilang saat gue makin menjelaskan semua maksud gue. Begitu gue selesai nyampein maksud gue Kezia ga bisa bergerak. Dia seperti ga percaya sama apa yang barusan dia denger. Gue bisa liat air matanya mulai menumpuk di bola matanya.

Dia ngelepasin genggaman tangan gue dan mengusap air matanya yang mulai jatuh di pipinya. Gue berusaha ngelap tapi dia menghindar. Kezia berusaha menahan tangisnya dan mengatur nafas. Gue cuma bisa ngeliatin dia dengan penuh malu dan sesal. Maafin gue ya Key.. Ga seharusnya cewe kaya lo gue sakitin.. Gue ga pantes buat dapetin air mata lo.. Gue tau gue jahat dan egois.

“Okaayy.. ” Kata Kezia setelah berhasil menahan emosinya. “Makasih udah ngasih tau aku semuanya. Makasih.” Lanjutnya lagi, nadanya terdengar bergetar tapi berhasil ia sembunyikan.

“Key, maafin ak.. ” Mohon gue.

“Udahlah Ler.. Ga pa pa ko.. ” Potong Kezia. “Mulai sekarang, kita cuma temen.” Katanya lagi terus bangkit berdiri dan ngambil uang buat bayar makanan dan minuman dia.

“Key.. ga gini juga key.. Biar aku yang bayar.. ” Ucap gue berusaha menahan tangan Kezia yang mengambil uang di dompetnya. Kezia tetep bersikeras.

“Engga Ler.. Nih.. ” Sahutnya sambil menaruh uang di meja. “Aku pulang ya.. Makasih.” Dan dengan cepat dia membalik badannya lalu pergi.

Sempet kepikiran oleh gue untuk ngejar dia. Tapi gue tahan pikiran itu. Mungkin ini yang terbaik buat dia.. Dia pantes dapet yang jauh lebih baik dari gue.

Kezia, maafin Aku ya..

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 15 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 15 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 14)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 16)