Kisahku Saat Mulai Kuliah Di Jakarta Part 2

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5

Cerita Dewasa Kisahku Saat Mulai Kuliah Di Jakarta Part 2

Cerita Dewasa Kisahku Saat Mulai Kuliah Di Jakarta Part 2

Part 2 – First Time

Kembali lagi bersama saya, Doni yang gak tahu diri,
Tidak takut mati, tidak takut gak bakal dapat istri,
Hanya takut jika si “jhoni” tidak mau berdiri… Haha.. Garing mode ON!

Seperti yang saya ceritakan sebelumnya, akhirnya saya resmi menjadi anak kostan. Keinginan pertama saya sejak dulu terkabul sudah. Tinggal menunggu eksekusi eksekusi berikutnya yang ingin saya jalankan. Memang tinggal seorang diri, jauh dari orang tua itu sangatlah… ENAK! Tidak ada yang ngomelin, Tidak ada yang suruh ini suruh itu, dannn… Tidak ada yang ganggu ketika kita sedang menonton video porno.

Di minggu pertama saya ngekost, saya sering berpetualang keluar. Makhlum anak baru, jadi jalan-jalan kesekitar sekalian mengingat ada apa saja disekililing kostan. Selain itu juga sekalian hunting CD film-film dan sekalian cari makan. Ya ini disaat jaman 2008 dimana film itu belum segampang sekarang tinggal download. Saya yang tidak punya hiburan atau teman disini hanya bisa pasrah membeli CD film untuk mengisi waktu sebelum perkuliahan dimulai. Tidak begitu jauh dari kostan saya, ada sebuah toko yang menjual kumpulan CD, baik dari film sampai ke musik.

Saya yang sudah hampir setiap hari datang ke toko itu selama hampir 1 minggu ini sudah hafal letak-letak CD film baik dari action, musik, film seri, bahkan sampai beberapa film yang gambarnya sedikit mengundang. Akan tetapi saya jarang ke bagian itu, dikarenakan yang jaga kasir itu cewek. Tidak perlu diceritakan ceweknya cantik atau tidak karena dia tidak menarik perhatian saya sama sekali. Haha..

Untungnya di hari itu yang jaga kasirnya cowok, seorang abang-abang yang badannya kecil. Saya merasa hari itu adalah kesempatan dimana saya bisa meraih daerah CD terlarang dan membelinya. Tanpa perlu basa basi, dengan hati deg-degan saya pun meraih daerah itu dan mencoba memilih-milih film yang ingin saya beli. Tidak berapa lama, saya langsung memilih film yang berjudul “Raptor” (kalau tidak salah ya. Sudah agak lupa). Ceritanya mirip jurassic park gitu tetapi ada adegan mesumnya.

Sayapun langsung buru-buru kekasir dan segera ingin membayar sebelum yang jaga berganti ke cewek lagi. Sesampai saya dikasir dan mencoba membayar CD yang saya beli, cowok dikasir itu menghitung total belanjaan saya sekalian mengajak saya ngobrol.

“Hampir tiap hari dek kesini, demen nonton film yak?” katanya
“Iya bang, soalnya kuliah belum mulai. Bosen gak tahu mau napaen aja disini. Jadi mau ga mau beli CD terus nonton di PC bang, berapa semua bang?” kata gw sambil membuka dompet ingin segera membayar dan pergi.
“Total 6 CD jadi 42ribu. Ohh, mahasiswa baru yah.. Sebentar lagi masa kuliah sudah mau dimulai ya.” katanya sambil merapikan CD dan memasukkannya ke kantong plastik

Tidak berapa lama setelah membayar, sayapun langsung pergi dan kembali ke kostan. Tetapi di tengah jalan, saya melihat seorang wanita cantik berjalan bersama teman-teman wanitanya juga. Walaupun dia tidak tertawa seperti temannya yang lain, tetapi dia terlihat begitu menonjol diantara teman wanitanya yang lain. But… ini kisah di chapter lain ya. Soalnya dia salah satu wanita yang mengubah hidup gw nantinya.

Saya yang berdiri bengong melihat dia lewat tiba-tiba bertatapan mata dengannya. Dan tanpa angin dan direncakan, saya tersenyum kepadanya. Begitu sadar apa yang saya lakukan, saya malu setengah mati. Akan tetapi untungnya senyum saya dibalas oleh senyum manisnya. Itulah pertemuan pertama saya dengan Daisy.

Spoiler Daisy

Saya yang sedikit terdiam melihat dia pergi berlalu tiba tiba dikagetkan oleh Siti, anak pak Jo yang jaga kostan.

“Eh bang Don!!! Bengong aja! Mau kemana bang?” Tanyanya sambil nepuk punggung saya.

Untuk pembaca ketahui, selama hampir seminggu saya di kostan itu. Hampir setiap hari saya naik ke lantai 4 untuk meminta istri pak Jo, panggil saja bu Jo, untuk mencuci baju kotor saya. Makhlum anak manja, jadi tidak bisa cuci baju sendiri. (Padahal bisa bisa aja, cuman males). Jadi hampir setiap hari baju saya dicuciin oleh bu Jo, tetapi setelah kering selalu disetrika dan dibawa turun oleh Siti ke kamar saya. Baik banget emang anak satu ini.

Perawakan Siti itu orangnya supel, sama seperti saya. Gampang berbaur, anaknya rajin dan blak blakan. Tidak seperti Aisyah Adiknya yang beda setahun dengannya. Bisa dibilang Aisyah agak cuek dan pendiam. Tetapi jika mau dibilang untuk type wanita yang saya suka, bisa dibilang body Aisyah number one!!! Badan dia dibalik baju sekolah yang dipakainya lebih menarik dilihat dikarenakan badan dia lebih tinggi sedikit dari Siti. Untuk ukuran dada, ehmm… Karena mungkin bersaudara kali ya? Tidak begitu beda jauh, cuman 1 kata untuk mereka berdua. Gede!!

“Oi… Kaget! Sitiiii!!! Kalo mau ngangetin jangan di jalan napa! Untung ga ada mobil, kalo ada terus pas kaget gw loncat ketabrak gimana? Mau tanggung jawab lu?” Omel saya.
“Yeee… Uda dipanggil kali dari tadi… Tanya aja Aisyah tuh. Abang aja ga dengar! Emang mau kemana bang siang bolong gini?” Kembali dia bertanya lagi.
“Mau balik nih, abis beli CD buat nonton. Eh ada Aisyah toh, beneren si Siti uda manggil dari tadi syah?” Tanya saya pada Aisyah dan hanya dijawab dengan anggukan kepala darinya. Ampun dah pendiam banget nih anak, tapi manis banget, diampunin deh walau ngeselin. Ga berapa lama kamipun langsung jalan balik dan saya langsung masuk ke kamar karena mau langsung menonton film yang saya beli.

Sesampai dikamar saya, langsung saya kunci pintu dan menghidupkan PC komputer saya. Dan langsung saja saya menonton film “Raptor” yang saya beli sebelumnya. Tetapi tidak berapa lama setelah saya putar CD itu, pintu kamar saya diketok.

“Bangg… Nih bajunya, uda siap dicuciin… Dah harum nih!” terdengar suara yang sudah saya ketahui pasti si Siti. Dan terpaksa saya tekan tombol Pause di PC komputer saya dan membukakan pintu buat Siti.

“Thank you yakkk Sit… Repotin amat. Haha.. Tiap hari aja ya kek gini! Kalo perlu sekalian ambilin tiap hari, jadi gw ga usah naik keatas!” Gurau gw.

(BTW pake gw aja ya lebih enak, ketik saya agak ribet. Mulai sekarang saya ganti gw aja yak!)

“Yeee.. maunya lu bang, BAYAR!!! Haha.. Eh lagi nonton bang? Boleh ikutan ga?” Tanyanya ketika dia tanpa sengaja melihat PC gw yang sedang memutar film tetapi di pause.
“Eh… Tapi…!” Balas gw yang sudah kaget dan gak tahu mau jawab apa akan tetapi dia langsung masuk ke kamar saya dan duduk diatas kasur sambil memegang bungkus CD untuk mengetahui Film apa yang sedang saya putar.

“Raptor, Dinosaurus gitu ya bang.. Play gih bang. Uda lama ga nonton film luar. Biasanya nonton sinetron. Haha..” Candanya pada gw dan tanpa menunggu aba aba dari gw, langsung saja PC gw di play sama dia. Gw yang tidak tahu harus bagaimana hanya bisa pasrah dan menutup pintu. Setelah itu kembali ke kasur dan duduk disamping dia ikut menonton film yang saya beli. Akan tetapi saya deg-degan berharap dia segera pergi karena saya sedikit takut kalau dia akan marah ketika bagian mesum berputar.

Sambil menonton film itu, otak saya masih berkeliling keliling mencari solusi mau jawab apa jika tiba-tiba bagian mesum yang diputar. Tiba-tiba saya mendapat ide untuk berpura-pura tidak tahu saja kalau CD yang saya nonton ada adegan mesumnya. Setelah itu, saya agak sedikit tenang dan mencoba menikmati film itu. Saya melihat raut wajah Siti sedikit tegang melihat film yang sedang berputar karena memang, genrenya action-fantasy. Dimana film ini hampir mirip JurrasicPark, dimana Raptor banyak berkeliaran.

Dan tiba saat yang ditunggu datang, dimana ada adegan dewasa dua sejoli sedang bermesraan diatas mobil pickup yang diawali dengan ciuman.

“Yee… Ciuman pula, lagi tegang banget filmnya, malah ciuman. Dimakan Raptor baru tahu lu” Omel Siti.
“Haha… Mau gimana lagi Sit, barat mah bebas… Ga ada adegan ciuman mah bukan film barat!” Timpal gw menjawab omelan Siti.
“Iya sih… Haha… Sering ya bang???” Godanya pada gw.
“Apaan!! Sering banget dong. tiap hari lagi.. Tuh ama guling” Canda gw.
“Haha… Kasian banget sih lu bang, guling jadi korban. Haha.. !” Ketawa dia terbahak bahak.

Tiba tiba suara kami berdua berhenti dan hening seketika ketika dua sejoli di PC berlanjut ke bagian dimana pemeran pria menjilati payudara pemeran wanitanya yang diikuti oleh suara desahan. Gw yang nonton antara konsen dengan tidak dikarenakan ada Siti yang ikut nonton disebelah gw. Detik demi detik, Menit demi menit berlalu dan kami berdua hanya terdiam tanpa kata sambil mata tertuju pada layar PC. Mulai dari pemeran wanita dihisap payudaranya, sampai ke permainan dimana dilakukan gaya Woman On Top. Sang Wanita bergoyang keras dan berirama diikuti oleh desahan demi desahan yang mengundang nafsu.

Gw yang menonton film tersebut hanya bisa tertegun menahan ludah dan nafsu yang sudah naik ke ubun-ubun. Tiba-tiba saja ada gerakan kecil disamping gw dan ketika gw lihat, Siti sedang menonton sambil sedikit menggigit bibir bawahnya dan bergerak kecil tidak karuan menahan nafsunya juga. Gw yang melihat kondisi seperti itu makin bernafsu akan tetapi tidak melakukan apapun dikarenakan gw memang belum pernah napa-napain.

“Eh… Kok jadi film kayak gini ya? Padahal film action ini.” Tiba-tiba gw bersuara memecah keheningan.
“A..Apa sih lu bang, Boong yee.. Pasti uda tahu ini film ga bener!” Timpalnya.
“Yeee..Ga tau, bener… Lihat aja sampulnya, Dinosaurus gitu. Mana gw tahu!” Elak gw darinya.

Sitipun kembali terdiam dan masih menonton film tersebut dimana posisi wanitanya sedang pasrah terlentang ditusuk digoyang terus sambil dicium oleh pemeran prianya. Gw yang sedang menahan nafsu mencoba memalingkan wajah dari PC agar tidak naik lagi nafsu yang tertahan. Akan tetapi pandangan mata gw teralih kearah badan Siti. Saat itu Siti hanya menggunakan tank top kuning dengan celana pendek pake kata banget. Gw hanya bisa membayangkan gw diposisi pemeran pria dan Siti di posisi pemeran wanita. Pasti nikmat banget.

Tiba tiba saja wajah Siti berpaling dan melihat gw. Saat itu juga mata kami bertemu dan ntah siapa yang mulai duluan. Bibir kami saling menempel satu sama lain, dan kamipun berciuman. Sekarang gantian, film yang kami tontonlah yang menonton aksi kami. Kami berdua berciuman dan tidak selang berapa lama, Sitipun pindah naik duduk diatas paha gw sambil tetap berciuman.

“Hmm… mmmhhhh…” Terdengar suara ciuman kami yang berlangsung cukup lama.
Saat itu gw hanya berani berciuman, tetapi tidak selang berapa lama tangan gw mulai naik perlahan mulai dari memegang pinggulnya sampai mencoba meraba payudaranya. Perlahan demi perlahan dan akhirnya tangan kiri gw sampai ke payudaranya dan meremasnya dari luar.

“aahhh… ougghhh…” Desahnya, yang diikuti oleh semakin naiknya nafsu gw. Gw yang sedang dimabuk nafsu semakin deg-degan karena baru kali ini gw memegang payudara wanita, walaupun cuman dari luar. Gw tetap melanjutkan permainan, tetap menciumnya sambil meremas dadanya dengan tangan kiri, dimana tangan kanan gw berada dibelakang menahan berat badan gw dan dia. Tetapi itu tidak berlangsung lama karena gw langsung didorong sama dia sampai terbaring.

Saat itu gw sangka dia marah karena gw memegang dadanya. Gw yang sedang diburu nafsu hanya bisa terdiam ketika dia berdiri dan berlari kearah pintu. Rasa bersalah langsung menimpa diriku. Akan tetapi yang terjadi malah bukan seperti yang gw bayangkan. Siti berlari kearah pintu dan mengunci pintu kamar gw. Setelah itu dia berjalan kembali ke tempat dimana gw sedang terbaring. Secara perlahan dia berjalan kearah gw sambil membuka kaosnya dan melemparnya kearah muka gw.

Gw yang sebelumnya merasa bersalah kembali bernafsu. Dan ketika gw menyingkirkan baju dimuka gw dan berencana berdiri, Siti sudah kembali duduk diatas paha gw. Dia mulai kembali mencium bibir gw dan gw pun membalas perlakuannya. Baru kali itu gw ciuman, jadi belum tahu teknik yang menarik dan hanya balas menghisap bibir Siti. Tetapi ternyata Siti sangat mahir dalam berciuman, lidah dia mulai menjalar masuk ke mulut gw. Gw pun membalas perlakuannya, dan lidah kami pun bertemu.

Ohh.. Begitu nikmatnya ternyata berciuman. Untungnya tangan gw tidak begong seperti awal tadi dan mulai bergerilya ke tubuhnya. Tangan gw mulai meraba dadanya dan meremasnya.

“Oughh.. Ahh… Terus bang…” suara desahannya ketika kami berhenti berciuman di telinga gw.

“Bang.. Isap bang..” kata dia.

Gw langsung kembali duduk dan melihat pemandangan yang sangat indah didepan mata gw. Dua buah payudara yang sangat bulat terpampang bebas bergantung didepan mata gw.

“Ah bang, Ise.. ahhh” belum selesai dia berkata, gw langsung isap putingnya yang berukuran sedang tetapi proporsional untuk tubuhnya.

Terus setelah itu…

#KENTANG! BERSAMBUNG! KASIAN DEH LU! TUNGGU BESOK YAAAAKKK!!!

(Cerita Dewasa Kisahku Saat Mulai Kuliah Di Jakarta Part 1)Sebelumnya | Selanjutnya(Cerita Dewasa Kisahku Saat Mulai Kuliah Di Jakarta Part 3)

Banyak Novel lain di Banyak Novel

Banyak Game lain di Banyak Game