Kisah Perselingkuhan Dengan Winda Part 2

Part 1Part 2Tamat  

Cerita Sex Dewasa Kisah Perselingkuhan Dengan Winda Part 2 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Kisah Perselingkuhan Dengan Winda Part 1

“He ehh mass ssshh..”, jawab Winda singkat sambil mengangguk pelan.

“Cupp.. Cupp.. Manis banget sih kamu”, puji gw ke Winda yg memang keliatan manis banget dalam posisi begitu.

“Gombal kamu.. AAACHH”, pekik Winda seketika karena tau2 gw pegang betis nya dan gw angkat kaki nya ke atas pinggang gw, bikin selangkangan nya makin menempel rapat biar makin ngerasain gesekan kontol gw.

“Mwwhh mwhh ssshh aku mau kamu sayang”, ucap gw yg mulai pasang muka bernafsu menikmati tubuh Winda.

“Iya mass sssshh iyahh.. Aku juga aahh.. Mau kamu mass aaaahh”, desah Winda lagi yg makin erat meluk leher dan pundak gw.

“Ouuuhh sayang.. Hhhhh sayaaang.. Aahh mas terus mass..”, racau Winda lagi ketika gw mulai menurunkan kepala gw menciumi leher mulus nya dan tangan gw mulai meremas2 tetek Winda dari luar baju kaos tipis nya, menikmati tonjolan bulat tetek Winda yg bahkan tetap terasa kenyal meski masih tertutup BH nya yg tanpa busa itu.

“Sayaang aahh.. Sayaang.. Hhhaahh hhah hhahh.. Kamu pinter banget masss ssshh”, desah Winda ga berhenti dengan wajah mengadah dan mata nya yg terpejam menikmati perlakuan gw yg juga semakin menurunkan ciuman bibir gw ke dada nya.

Gw tarik paksa ke samping kerah kaos longgar nya sampai nunjukin baju Winda dan tali BH krem nya. Gw cium dan gw jilati dengan bernafsu nya bahu mulus Winda, gw gigit dan gw tarik2 tali BH nya. Winda yg dari tadi meluk punggung gw mulai coba masukin tangan nya ke balik baju kaos gw dan langsung ngelus2 sambil mencakar kulit punggung gw.

Gw pun ga mau kalah, tangan gw mulai coba masuk ke dalam baju kaos Winda dan langsung mendarat di cup BH kiri nya. BH tipis yg bikin nafsu gw makin menjadi2 buat ga sekedar meraba tapi juga meremas2 kasar tetek Winda.

Dalam kondisi masih terhalang baju, gw masukin tangan gw dengan mudah nya dari atas cup BH Winda dan langsung nemuin tonjolan puting di tetek montok nya. Sambil terus gw cium leher nya, jari2 tangan gw juga mulai menarik dan mencubit2 gemas puting tetek Winda yg terasa semakin keras menonjol.

“Auwww sayang.. Geli itu aaaahh.. Maaas sayaaang aach..”, pekik Winda yg lalu dengan cepat narik wajah gw dan diciumi nya lagi, kali ini sambil coba menggigit bibir gw menahan gairah ga tertahan nya.

Puas beberapa saat meremas bergantian kedua tetek dan puting nya, tangan gw pun turun ke sisi pinggang Winda. Kali ini dengan mudah nya lagi tangan gw menelusup ke balik karet pinggang legging nya sampai terasa bahan celana dalam Winda dan kulit mulus pangkal paha nya.

Sengaja tangan gw makin turun mengelus2 paha gemuk Winda sampai bikin karet legging nya pun ikut melorot.

Gw turun kan lagi tangan gw sampai nyentuh lutut nya, karet pinggang legging Winda pun semakin merosot sampai tampak hampir seluruh paha gemuk nya yg putih bersih itu, berikut selangkangan Winda yg masih terbungkus celana dalam tipis berwarna coklat tua lengkap dengan renda2 di semua tepi nya.

Hufff seksi banget penampakan bagian tubuh Winda yg selama ini bikin gw tertarik itu, paha pantat dan memek gemuk nya sungguh menggiurkan meski masih tertutup celana dalam yg ga sebanding ukuran nya itu.

“Maaas.. Nakal banget kamu yaa ternyata iiihh”, ucap Winda tanpa ngerasa risih legging nya udah melorot sepaha gitu.

“Gimana bisa tahan ga nakal kalo kamu nya juga nafsuin gini”, sahut gw tersenyum sambil mulai duduk berlutut di antara paha Winda, dengan dia yg bersender di kasur ditopang kedua siku tangan nya.

Gw pegang kedua sisi karet legging nya, lalu gw tarik turun dari paha sampai lutut terus ke betis nya sambil gw angkat tinggi kedua kaki nya, Winda pun pasrah melemaskan kaki nya yg sekarang terangkat tinggi mengangkang di hadapan gw.

Dengan mulus pun legging tipis ketat Winda itu lepas dari kedua ujung kaki nya, meninggalkan kedua kaki jenjang Winda sesaat terangkat mengangkang lalu turun sambil menekuk di samping paha gw.

Terpampang bebas lah kedua kaki Winda dengan kulit putih mulus nya dari paha hingga ujung kaki, dengan paha yg sangat berisi nya meski mengangkang tapi tetap menutupi sebagian memek nya. Sesaat gw menikmati pemandangan Winda yg pasrah ngangkang itu, terutama bagian tonjolan memek gemuk dari balik celana dalam tipis nya.

“Iihh liatin apa sih mass”, ucap Winda sambil coba menutupi memek dengan tangan nya.

“Hmmm bagus banget sihh”, jawab gw sambil mengelus2 paha telanjang nya.

“Apa nya coba yg bagus.. Gendut aku tuu”, lanjut Winda manyun.

“Ini nih.. Yg bikin aku makin nafsu”, jawab gw lagi sambil mulai menyingkirkan tangan Winda dari memek nya, lalu dengan cepat nundukin kepala gw sampai ke tengah2 selangkangan nya.

“AUWWW sayaaang.. Kotor ihh mass aaauww aacchh”, pekik Winda yg tiba2 ngerasain hidung gw menempel di gundukan memek nya.

Sambil gw dorong ke samping kedua paha nya sampai Winda ngangkang selebar2 nya, gw endus dan hirup aroma memek nya Winda.

Gw masih inget banget aroma memek nya Winda bahkan sampai sekarang, istimewa banget aroma basah cairan kewanitaan nya yg tajam menusuk hidung gw, membuat gw makin nafsu untuk terus2an menghirup nya dalam2.

Membuat celana dalam Winda makin basah ketika bibir gw pun mulai mencium lembut bagian memek dan lipatan selangkangan di pinggir celana dalam tipis nya, lipatan yg sedikit gelap dengan bulu2 jembut tipis yg ga ketutup celana dalam nya.

“Aaahh mass.. Udah mass aach, jorok ih nyiumin nya di situ masss sshh”, Winda coba ngedorong kepala gw yg makin rapat ke memek nya.

“Ga apa sayang.. Belom pernah emang nya diginiin?”, tanya ku.

“Mmmm iya sshhh ga pernah mass..”, jawab Winda sambil menggeleng pelan.

“Kotor tapi mas ahhh, bekas aku pipis gitu emangnya kamu ga risihh”, lanjut Winda lagi.

“Justru enak sayang.. Suka banget wangi nya”, jawab ku lagi sambil lanjut menciumi memek nya.

“Maaaaasss aauuww gelii mass aaahh mas mas mass sshh”, desah Winda ga tahan gw ciumin rakus berkali2 memek nya.

Tangan Winda ga henti2 nya coba ngedorong kepala gw, tapi justru makin bikin gw lebih kuat juga maksa nahan kepala gw tetap nempel di selangkangan nya.

Gw coba intip memek Winda dari lubang samping celana dalam nya, celana dalam yg memang agak ketat itu bikin memek nya ga bisa terbuka lebar tapi masih cukup buat gw ngedapetin langsung belahan nya yg basah. Langsung gw sodorin ujung lidah gw ke bibir memek Winda sampai terasa bulu2 jembut halus nya di lidah gw.

“MMMMMAAASSS SSHHH.. HHHA’ AACCHH uuughh uhh uhhh”, pekik Winda pas ngerasain bibir memek nya udah berhasil gw jilatin langsung, sambil telentang dengan kedua paha nya yg tiba2 ngejepit erat kepala gw dan pantat nya terangkat ke atas.

Gw pun ngebantu nahan kedua pantat Winda yg terangkat dari kasur dengan kedua tangan gw. Gw tahan posisi pinggul nya yg menekuk ke atas gitu, membuat memek dan selangkangan nya terangkat tinggi sehingga lebih leluasa untuk gw nikmati. Sambil menahan pantat montok nya, mulut gw pun lanjut melahap memek Winda dengan gemas nya.

“Mass aaach ahh hhah hhah sayaaang aacch.. Jangan aawwh sayang jangan hhhaaah hhah hhah..”, desah Winda berkali pas ngerasain lidah gw makin liar ngejilatin naik turun bibir memek nya, ngebasahin lipetan paha nya yg terbuka lebar di posisi itu, ngegigit pinggiran celana dalam nya sambil paksa narik lebih terbuka sampai makin keliatan jelas juga memek basah Winda dan jembut2 nya yg makin ke atas makin lebat ternyata.

Setelah puas tergoda dengan penampakan celana dalam berenda Winda yg udah semakin basah dan berantakan itu, gw pun mulai coba melepas celana dalam Winda dengan cepat dimulai dari pantat nya.

Gw tarik dengan agak kesusahan karena terhalang pantat Winda yg lebar dan menonjol itu, sampai akhirnya lepas dan terlihat lah seluruh selangkangan dan paha Winda telanjang bebas dengan sangat seksi nya.

Winda pun udah cuek pasrah gw biarin setengah telanjang gitu, dengan masih terengah2 dia justru sibuk melepas ikat rambut dan merapikan rambut ikal tebal nya yg mulai keringetan sambil masih terlentang menekuk kaki nya.

“Cupp.. Mwwh mwwh mwwh.. Cupp.. Haii”, sapa genit gw yg coba menaiki tubuh Winda dan menciumi bibir nya.

“Hihihi.. Haii mas.. Mwhh sshh mwwh”, jawab Winda menyambut ciuman gw sambil meluk leher gw jg.

“Baik2 aja kamu sayang?”, kata gw.

“He eh baik2 kok ini..”, jawab Winda sambil tersenyum dengan manis nya.

“Ga buru2 pulang kan sayang?”, tanya gw pelan sambil coba ngelepas celana pendek gw dengan satu tangan, sampai gw cuma pakai celana dalam doang yg itu pun udah sesak dengan ujung kontol tegang gw udah sedikit mencuat keluar.

“Sshhh mas.. aaah iyahh mas, hhhh ga apa nanti aj.. ja pulang.. nya.. aacch”, jawab Winda yg mulai ngerasain tonjolan batang kontol gw di memek telanjang nya.

Sengaja gw tempelin kontol gw trus gw gesek2in di bibir memek Winda yg basah itu, sambil tangan gw coba ngelepasin baju kaos Winda yg turut dibantu Winda
sendiri sampai lepas ke atas kepala nya.

Ketika tangan Winda terangkat ke atas, gw tahan kedua tangan nya terangkat tinggi di atas kepala nya, bikin tubuh Winda terlentang pasrah dengan seluruh badan telanjang cuma menyisakan BH yg menutupi kedua tetek nya.

Tampak bersih putih seluruh tubuh Winda mulai dari leher, dada, perut sampai ke pinggang dan paha nya, makin kontras dengan setumpuk jembut rimbun menghiasi memek nya yg menggembung dihimpit kontol gw.

Dan yg pasti ga kalah nafsuin yaitu kedua ketiak mulus Winda yg tanpa bulu sama sekali, dengan kulit ketiak yg lebih gelap dan lipatan2 tipis nya yg terbuka menantang untuk gw nikmatin.

***

Dalam posisi terlentang dan gw tahan tangan Winda, diawali dengan beberapa remasan tangan gw di kedua cup BH nya, kepala gw menunduk lagi mendekati wajah Winda.

“Sshhh gemes banget sama badan kamu sayang”, ucap gw dengan tatapan bernafsu di hadapan wajah Winda.

“Cup! Mass.. Cupp cupp cupp mau apa kamu mas..”, tanya Winda yg beberapa kali coba mengangkat wajah nya mencumbu bibir gw.

“Mau seharian begini sama kamu sayang”, jawab gw sambil membalas ciuman nya lalu mulai mencumbu dengan nafsu seluruh leher pundak sampai ke ketiak nya.

Masih tercium banget wangi deodoran di ketiak nya yg masih kering. Gw cium lembut dengan bibir gw, sesekali naik ke lengan nya lalu turun lagi ke ketiak nya bergantian. Winda cuma diam menggumam pelan sambil memperhatikan gw dengan mata sayu nya.

“Hmmm maaas.. Ugghhh sshhh maass aah”, desah Winda mulai terdengar ketika sambil gw nikmati ketiak nya, sambil gw gesek2in juga selangkangan gw di memek nya.

Kontol gw pun makin terasa keras dan sesak, yg bikin gw makin ga tahan buat lebih kencang gesek2in memek Winda yg juga mulai ikut bergoyang mengikuti gerakan gw.

Beberapa kali Winda coba mengangkat kepala nya ga mau tinggal diam menciumi wajah dan kepala gw di dada dan ketiak nya, tapi ga bertahan lama sampai akhirnya pasrah saja merebahkan kepala nya di kasur menikmati perlakuan gw.

Setelah beberapa saat gw lepas pegangan tangan gw, lalu gw pegang kedua ketiak nya dan gw angkat tubuh Winda ke belakang sampai seluruh tubuh nya kini terlentang di atas kasur.

Lalu gw merayap turun ke selangkangan Winda, gw rapatkan lagi wajah gw di antara paha Winda sambil gw peluk kedua paha nya di bahu gw, sekejap kemudian mulut gw langsung mencumbu memek Winda.

“AAACCHH MASSS.. Sshhh aaahh hhahh geliiii banget sayaaang ssshh”, pekik Winda ngerasain ciuman gw yg langsung ke bibir memek nya.

Sungguh memek yg sangat menggoda dengan belahan yg sudah basah dan aroma yg sangat menusuk, ditambah jembut2 panjang yg menyentuh lubang hidung gw. Sambil gw cengkeram kuat paha nya, dengan rakus nya gw ciumi belahan memek Winda dan gw mainkan lidah gw coba menembus belahan itu sampai menyentuh lubang memek nya yg mulai mengeluarkan cairan kental.

“Slrrpp mwwh mwwhh cupp mwwahh slrrp”, berkali2 gw jilati dengan nafsu nya lubang memek Winda yg makin terbuka ketika gw coba lebarkan belahan nya dengan jari2 tangan gw.

“Ougghh mass.. Sshhh mass.. Ssshhh masss aaahh.. Iyaah mass hhh aaahh ga tahan aku masss”, racau Winda yg mulai mengusap2 kepala gw bahkan menjambak pelan rambut gw.

Ga cukup cuma mencium, gw coba masukin juga jari tangan gw ke dalam lubang memek Winda. Pelan dan sedikit demi sedikit jari telunjuk gw menusuk ke dalam lubang nya, sambil gw ciumi terus itil Winda bahkan gw jilat dan emut jembut2 panjang nya. Diiringi desahan Winda yg makin menjadi2, jari telunjuk gw dengan leluasa mulai masuk seluruh nya ke dalam lubang memek nya.

“Sayaaang.. Aaahhh sakit yaaang.. Pelan pelan aaach”, pekik Winda yg terasa makin kuat menjambak rambut gw.

Mendengar Winda ngeluh sakit, gw sempat mendiamkan sebentar jari gw di dalam lubang memek nya, tapi merasa cairan lengket semakin membasahi jari gw dan benar saja ketika gw tarik jari gw terlihat seluruh telunjuk gw udah basah lengket dengan cairan memek Winda, gw pun tanpa ragu2 mulai masukin lagi jari gw dengan cepat dan kali ini sambil gw kocokin pelan lubang nya.

“Iiihh masss.. Aaahh aku ga tahan mass.. Hhhahh hhhah hhahh”, desah Winda sambil coba nengatur nafas nya.

Melihat Winda mulai terbiasa dan justru menikmati, setelah beberapa saat gw kocok lubang memek nya dengan telunjuk gw, kali ini gw coba masukin 2 jari sekaligus ke dalam lubang nya. Nikmat sekali lubang rahim Winda di ujung2 jari gw, terasa daging memek nya yg kasar dan basah membuat jari2 gw bukan cuma menusuk2 tapi juga mengorek2 kasar lubang memek basah itu.

“AAAAWWW.. MAAASSS GELII AACCHH MAAAS.. STOP AAAH.. STOP MASS STOOOP”, pekik Winda ketika gw justru makin kencang mengocok2 lubang memek nya, disertai cairan memek Winda yg juga semakin mengalir membasahi jari bahkan sampai ke telapak tangan gw.

“Mas.. Mas.. Aahh.. Mass.. Ssshh aaaww mas.. Mas aku mau.. Aaacchh.. Udah udah udah mass aku mau keluarr.. Aahh.. Aaahh.. AAAACHHH MAAAAASS SSSHHH”, tiba2 seluruh pinggang dan pantat Winda bergetar kencang dengan jari2 kaki nya yg menekuk menjepit sprei kasur gw, disertai dada nya yg membusung sesaat lalu bangkit duduk sambil menarik keluar tangan gw dari lubang memek nya.

Sambil terengah2 Winda coba menarik paksa tangan dan tubuh gw merapat ke badan nya, lalu didorong nya tubuh gw hingga terlentang di kasur dengan Winda yg merebahkan kepala nya di dada gw dan memeluk erat2 tubuh gw.

“Maaass.. Sshhh kamu mahh”, desah Winda sambil meringkuk rapat di tubuh gw dengan nafas nya yg terengah2. Beberapa menit gw biarin Winda istirahat sambil mengusap2 punggung nya dan mencium mesra rambut nya.

“Gimana? Masih lemes badan nya?”, tanya gw beberapa saat kemudian.

“Hm? Udah ga kok, cuma masih geli aja rasa nya”, jawab Winda tersenyum manis sambil menopang kepala nya di dada gw.

“Sekarang giliran aku yaa”, lanjut Winda kemudian.

“Giliran kamu apa nya?”, tanya gw.

“Hmm hmm hmm hmmmmm”, jawab Winda tanpa kata, cuma memainkan lidah nya dengan nakal di balik pipi nya, mengisyaratkan niat nya yg mau mengulum kontol gw.

“Emang nya kamu mau?”, tanya gw coba meyakinkan.

“Ssttt udah diem aja kamu yaah”, sahut Winda sambil mulai bangkit beranjak duduk di antara kedua paha gw.

Sambil tersenyum manis menatap gw Winda mulai dengan mengikat rambut nya ke atas, sekejap kemudian dilebarkan nya kedua paha gw dan Winda coba menarik turun celana dalam gw sampai lepas. Kontol tegang gw yg panjang pun dengan cepatnya langsung mencuat keluar.

Diraba2nya dulu kontol gw, lalu kemudian digenggam dan dikocoknya pelan dari pangkal sampai ujung, sesekali diusapnya biji gw yg menggantung pasrah terlentang di hadapan Winda.

Lalu dengan tanpa memalingkan pandangan nya dari wajah gw, Winda mulai menunduk menciumi ujung kontol gw. Dikecup nya sebentar, lalu tanpa ragu2 dilahap nya kontol gw dengan bibir seksi nya itu.

Dengan mudah nya seluruh batang kontol gw masuk seluruhnya ke dalam mulut Winda, bergesekan dengan mulus nya di bibir Winda yg ternyata sangat ahli mengulum kontol yg keras dan panjang itu tanpa kesulitan.

Untuk pembaca ketahui juga, dari semua pengalaman gw bersetubuh terutama ketika kontol gw dikulum lawan seks gw, ntah itu dengan pacar, selingkuhan, cewe bayaran, bahkan istri gw yg sekarang sekalipun, belum ada yg bisa menandingi sensasi yg gw dapat dari Winda dan cara nya mengulum kontol gw.

Susah digambarkan, yg pasti bikin gw bisa nahan nafas karena terlalu geli dan nikmat nya sampai sekujur tubuh gw menegang. Sentuhan bibir nya begitu lembut dengan tempo yg teratur, merata tanpa terlewat sedikitpun kulit batang kontol gw diusap oleh bibir nya.

Ditambah dengan ga berhenti juga lidah Winda menjilat2 membasahi kontol gw di dalam mulut nya. Gw bahkan bisa dengan mudah nya klimaks cuma dengan kuluman bibir Winda di kontol gw kalau aja gw ga bener2 fokus nahan diri.

“Slrrpp glukk glukk glukk glukk glukk sshh aaahh glukk glukk slrrp slrrrp”, decak mulut Winda bercampur ludah nya yg membasahi seluruh batang kontol gw tanpa henti.

Mulut Winda dengan lihai mengulum mengisap kontol gw sambil menahan batang kontol gw tetap tegak berdiri tanpa perlu dipegang, ketika tangan nya pun sibuk meregangkan kedua paha gw dan bikin gw pasrah aja ngangkang di depan wajah nya.

“Aachh ahh aaah sayang.. Terusin sayang.. Enak banget aaah.. Kocokin pakai mulut kamu sayang sshhh”, desah gw ga tahan, disambut Winda yg nurut mempercepat kuluman nya dengan penuh nafsu.

Tampak kepala Winda sibuk bergerak ke kiri kanan menjinakkan kontol gw yg menegang ke segala arah dengan mulut nya. Sesekali saking gemas nya Winda masukin kontol gw sampai bibir nya nyentuh pangkal kontol gw, lalu dijepit bibir nya rapat sambil disedotnya kuat sambil menggesekkan bibir nya sepanjang batang kontol gw.

“AAAAARRGH!!!”, gw cuma bisa mendesah kencang tanpa kata dengan sekujur selangkangan gw ikut bergetar dan terangkat saking ga mau lepas dari dalam mulut Winda. Ketika gw coba rapikan rambut Winda yg menutupi wajah nya,

terlihat ekspresi Winda yg sangat menikmati selangkangan gw dengan bibir nya yg ga berhenti berbunyi karena penuh ludah yg membasahi mulut nya dan kontol gw.

“Slrrrpp glukk glukk slrrpp slrrppp ahhh.. Kenapa sayang.. Glukk glukk glukk.. Sshhh suka kan?”, ucap Winda sambil melempar senyum genit nya di sela2 mengulum kontol gw.

“Hfff sini sayang.. Aku juga mau nyiumin punya kamu”, jawab gw coba menarik tubuh nya ke arah wajah gw.

Winda pun nurut melepas kuluman nya, lalu memutar tubuh nya sampai menungging mengangkangi wajah gw.

Gw pun dengan bernafsu nya langsung menyambut paha dan memek Winda yg saking lebar nya menutupi seluruh pandangan gw, cuma tampak sepasang pantat putih montok di atas wajah gw dengan memek berjembut lebat tepat di hidung dan mulut gw sampai tercium kembali aroma menusuk itu.

“Aaaah mass.. Sshhh bentar dong aaah sabar.. Aahhh..”, desah Winda yg langsung gw lahap memek nya sambil coba duduk berlutut merapikan rambut nya terlebih dahulu.

Gw tau Winda cukup kesulitan mengangkang tanpa ngedudukin wajah gw, tapi kedua pantat nya yg lebar itu tetap aja menempel rapat di wajah gw sampai tangan gw pun coba melebarkan sambil meremas2 pantat nya.

Akhirnya setelah selesai mengikat rambut nya, Winda pun turut beraksi melahap kontol gw lagi. Gw yg sedang dengan terlena menikmati memek nya sekejap sempat berhenti ketika mulut Winda mulai mengulum kontol gw lagi.

Gw akui kalo dalam posisi 69 itu gw kalah telak dari Winda, nafsu nya ketika menikmati kontol gw mengalahkan rasa geli yg gw beri di memek nya.

Cukup lama kami berada dalam posisi 69 itu, selain Winda yg memang rakus mengulum kontol, gw pun sangat menikmati sensasi yg dirasakan kontol gw dan juga aroma memek Winda yg terus2an menggoda hidung gw.

Kemudian gw pun coba ambil alih posisi lagi, dengan sedikit ngedorong paha Winda yg mengangkang di atas wajah gw seketika Winda berbalik terlentang kembali dengan pasrah sambil membasuh mulut nya yg basah penuh bekas ludah nya sendiri.

Tanpa kata2 gw langsung menindih tubuh Winda kembali dan langsung menciumi bibir nya, sambil berciuman dengan penuh nafsu gw coba melepas BH krem Winda.

Dimulai dari menurunkan tali BH Winda dari kedua pundak nya, lalu gw buka kedua cup BH Winda sampai menyembul keluar sepasang tetek bulat Winda yg berukuran proporsional sekitar 34B itu.

Gw pun tanpa ragu2 langsung beralih dari bibir Winda turun ke tetek nya, gw genggam dan tarik tetek nya ke arah wajah gw dan mulut gw pun langsung menyambar puting nya.

“Uuughh mas.. Iyaahh hhaahh sayang aaahh..”, desah Winda pelan sambil tangan nya memeluk kepala gw, dengan satu tangan lain nya coba meraih kait BH di punggung nya dan seketika terlepas lah BH Winda dari dada nya.

“Maaass.. Iiih nafsu banget sihhh aachh.. Pelan pelan sa.. yaang.. ssshhh”, desah Winda lagi ketika gw dengan rakus nya mengisap dan menjilat2i puting tetek nya, sambil tangan gw ga tinggal diam turun dan menggesek2 belahan memek basah nya.

Tangan Winda pun turut bergerak naik turun memegang tangan gw yg sedang menikmati cairan yg membasahi memek dan jembut nya itu.

Puas dengan tetek nya, diawali dengan memberi beberapa ciuman di bibir Winda, gw mulai bangkit dan kali ini langsung bersimpuh di hadapan memek Winda lagi. Sambil membuka lebar2 kedua paha montok nya, gw mulai coba merapatkan selangkangan dan paha gw ke memek Winda. Seolah udah tau kalo gw udah ga sabar mau menyetubuhi nya, Winda pun berinisiatif menggenggam batang kontol gw sambil dikocok nya cepat.

“Sshhh sshhh shhh iya mass.. Sini masukin mass aku udah ga tahan”, ucap Winda yg ternyata juga udah ga sabar.

Sempat gw tawarin buat pakai kondom dulu tapi Winda menolak dan meyakinkan gw untuk langsung masukin kontol gw tanpa pakai kondom lagi.

“Udah ga sabar kan sayang..”, kata gw coba menggoda Winda.

“Hmmm mass.. Aku udah tau kok mau nya kamu apa”, jawab Winda dengan genit nya tersenyum dan kembali menatap serius kontol gw di genggaman nya.

“Uuughh mass.. Pelan ya sayang.. Pelan pelan aahhh”, desah Winda ketika ujung kontol gw mulai menempel di bibir memek nya.

Dengan sangat mudah nya kontol gw menusuk masuk ke lubang memek Winda, yg selain memang udah basah gw pun bisa ngerasain lubang memek Winda udah ga begitu sempit tanda sering berhubungan seks juga. Pantas aja Winda sangat agresif bahkan cukup ahli dengan semua perlakuannya tadi.

“Aaaauuww mas.. Mas.. Mass.. Aaaahh terus mass dorong masuk AAAAACCH”, pekik Winda ketika kontol gw masuk sedikit demi sedikit sampai mentok di pangkal nya. Sambil gw tahan kedua tangan gw di samping dada Winda, dia pun memeluk pinggang gw bahkan mendorong pantat gw lebih rapat ke selangkangan nya.

“Uuuughh iyahhh masss.. Ssshhh”, desah nya lagi sambil ditekan nya pantat gw dan bikin kontol gw makin dalam menusuk lubang rahim nya.

Gw lalu mulai perlahan menggerakkan pinggang gw, menggesek2an batang kontol gw di dalam lubang memek basah Winda. Nikmat banget rasanya kali ini seperti bibir memek Winda yang gantian mengulum batang kontol gw.

“Sshhh aaaah mass.. Enak banget sayaang.. Sshhh uughh mwwhh mwwh mwwhh”, desah Winda menikmati sambil menciumi bibir gw yg mendekati wajah nya.

Sambil pinggang nya mengikuti gerakan kontol gw, Winda lalu memeluk pinggang dan punggung gw. Dalam posisi mengangkang gw entotin begitu, Winda coba mengangkat punggung nya dan mendekatkan wajah nya ke dada gw.

Tanpa diduga Winda lalu menciumi dada gw, tepatnya mencium dan menjilati puting gw dan rasanya luar biasa nikmat. Selain geli, lidah Winda sangat mahir dengan rakus nya menjilat bahkan mengulum puting gw di dalam mulut nya. Gw yg semakin terpancing nafsu nya pun tanpa ragu mempercepat genjotan kontol gw di memek nya.

“Ouuughh masss.. Iyaah.. Iyaah.. Iyaah.. Hhah hhah hhah hhah aaacchh mass terus maaas.. Terus terus terusss aaahh sayaaang aaaacchh”, desah Winda yg kemudian menjatuhkan badan nya lalu mencengkeram keras pinggang gw seolah memaksa pinggang gw untuk makin cepat menyetubuhi nya.

“Slrrrpp mwwhhh mwwh mwwh slrrppp ouuuggh masss.. Ssshhhh slrrpp ahh mwwh mwwh mwwhh mas aaachh mas terusss aaaach”, desah Winda makin kencang sambil coba mencium dan menjilati puting gw lagi, yg memang dengan sengaja mendekatkan dada gw ke wajah nya.

Selang beberapa menit kemudian dalam posisi itu tubuh gw dan Winda pun makin bergerak ga karuan menikmati persetubuhan kami.

“Iya sayang.. Ssshhh uughhh enak banget aaahh.. Aku ga tahan banget sayangg”, ucap gw ke Winda sambil terus menggenjot memek nya disertai sesekali meremas kedua tetek montok nya.

“Sshh iya.. Mass.. Aku juga ga tahan mau.. Kamu.. Aaahh.. Mau kamu keluarin aja sayaang aacch”, sahut Winda yg semakin kasar mencengkeram dan menjambak rambut gw.

“Uuughh sayang.. Iya aahhh aku mau keluar sssayang aaahhh hhah hhah hhahh”, lanjut gw sambil makin menusuk dalam lubang memek Winda.

“Iyyyaahhh iyahh iyaahh yaahhh mass.. Sshh mass maasss terusss aahh keluarin masss.. Aku juga mauuu aahhh.. Aku juga mau sampai masss aaahh”, Winda makin meracau ga beraturan sambil memejamkan mata nya dan menekuk tubuh nya ke atas.

“Sayang.. Aaahh sayang.. Aku mau keluar sayang.. Aku keluar.. Aahh aahh AAACCHHH”, dengan sangat kuat gw dorong dalam2 kontol gw di dalam memek Winda dan tanpa ragu gw muncratkan sperma gw.

“MMMAAASSS HHHH AAACCHH”, Winda pun menyusul menjerit sambil memeluk erat pinggang gw yg rapat ke selangkangan nya, sambil terasa bergetar seluruh pantat dan pinggang nya, bahkan kedua paha Winda terangkat dan menekan kuat pantat gw sambil menekukkan jari2 kaki nya.

“Hhah hhah hhih hhihihi.. Duuhh sshh dalem2 banget sich mass”, lanjut Winda kemudian sambil nyengir, lalu tiba2 sekuat tenaga didorong nya pundak gw sampai kontol gw lepas dari memek nya dan badan gw terlentang.

Winda pun langsung mengambil alih berbalik menindih tubuh gw dan tertidur pasrah di atas dada gw dengan nafas nya yg terengah2.

***

Kami berdua pun berpelukan sambil gw merangkul tubuh Winda yg tengkurap di atas badan gw, memek dan jembut lebat Winda masih menindih pinggang gw dengan kedua paha nya yg mengangkang seperti setengah menungging.

“Hmmm.. Suka?”, bisik gw lembut ke Winda sambil mengelus2 rambut ikal nya.

“Hm emm..”, jawab Winda singkat sambil nyaman memejamkan mata nya.

“Kecapean yahh?”, tanya gw lagi.

“Ngg.. Ga kok mass.. Suka ajah aku tuh”, jawab Winda sambil makin erat menempelkan kepala nya di dada gw.

“Nyaman begini sama kamu”, lanjut Winda dengan manja nya.

Gw pun menarik pergelangan tangan nya dan mencium nya lembut, disambut Winda yg lalu mengangkat wajah nya dan langsung balas mencumbu bibir gw. Kami pun lanjut berciuman mesra sambil berpelukan erat sesaat dalam posisi itu, membiarkan kedua tubuh telanjang kami bergesekan satu sama lain.

Lalu setelah nya Winda bangkit dan pamit ke toilet begitu saja tanpa menutup tubuh nya sama sekali.

Selang beberapa saat Winda kembali ke kamar dengan tanpa risih membiarkan tubuh telanjang nya berjalan ke arah gw. Gw yg masih selonjoran di kasur sambil memeriksa hape cuma bisa terpana ngeliatin Winda dan tubuh montok seksi nya itu.

“Happ! Hayo ngeliatin apa kamu?”, tegur Winda sambil lalu menjatuhkan tubuh nya di kasur dan kembali menindih tubuh gw dari samping.

“Hmm kapan lagi coba bisa liatin kamu kaya gini kan”, jawab gw genit menyambut pelukan Winda.

“Hihihi.. Gemess ih”, sahut Winda sambil mencubit dagu gw.

Lalu dia duduk sambil coba membuka hape nya tanpa sama sekali mencoba menutupi tubuh nya. Gw pun dengan tanpa risih bangun dan berdiri kesana kemari tanpa pakaian, membiarkan Winda leluasa ngeliatin tubuh telanjang gw dengan kontol gw yg masih sedikit tegang bergelantungan begitu aja.

“Dicariin ga itu kamu?”, tanya gw sambil berdiri ke Winda yg sedang duduk di pinggir kasur, sengaja menghadapkan kontol gw tepat di hadapan wajah nya.

“Ga kok mas.. Cuma ditanyain sedang dimana aja ini sama si Roy (nama samaran pacar nya)”, jawab Winda sambil fokus mengetik di hape nya.

“Ooh.. Trus kamu ngadu dong kalo sedang aku sekap di sini”, lanjut gw jahil sambil coba mengelus rambut nya. Tanpa diduga spontan kontol gw mulai berdiri, lemah banget rasa nya gw padahal cuma sedang nyentuh rambut Winda sedikit begitu aja.

“Iihh ya ngga lah maaas.. Bentar ya sayang bales ini dikit”, jawab Winda yg sambil mengetik di hape nya, tangan kiri nya lalu menyambar kontol gw yg mulai tegak lagi lalu dikocok2nya pelan sambil tetap fokus melihat ke layar hape nya.

Gw yg mulai ngerasa nafsu lagi mulai mengelus2 kuat rambut Winda, tanpa sengaja malah seperti menekan kepala nya ke arah gw berbarengan dengan gw yg makin ngedeketin kontol gw ke arah wajah nya.

“Iiiih mas.. Bentar bentar..”, sahut Winda yg tau kalo gw mulai pengen dikulum lagi. Winda pun dari cuma mengocok mulai menarik kontol gw makin mendekat ke wajah nya dan seketika langsung disambut mulut nya melahap ujung kontol gw.

Sesaat Winda coba mengulum kontol gw dengan mata nya masih tertuju ke hape, lalu kemudian dilepas nya hape dari tangan kanan nya dan langsung memegang biji kontol gw. Winda pun kini mulai mengulum dengan lembut nya kontol gw lagi, dibantu gw yg coba merapikan rambut nya ke atas sambil gw pegangi.

Refleks gw jambak rambut nya untuk menahan kepala Winda, lalu dengan ga sabaran gw gerakin pinggang gw sehingga kontol gw mulai maju mundur dijepit bibir Winda.

“Glukk glukk.. sshhh maass.. Glukk glukk glukk glukk glukk”, mulut Winda pun mulai pasrah dientotin batang kontol gw yg semakin dibasahi mulut Winda semakin keras pula.

“Sshhh masss.. Glukk glukk glukk.. Sshhh slrrp slrpp ssshh.. Glukk glukk.. Hhaahhh.. Glukk glukk glukk glukk”, Winda sampai ga sempat berkata apa2 karena terus2an gw sumbat mulut nya dengan kontol gw.

Tangan Winda yg awal nya masih bisa mengelus2 biji kontol gw pun mulai berpindah memegangi kedua sisi pinggang gw, menahan tempo genjotan selangkangan gw di wajah nya.

“Mas.. Glukk glukk aacch.. Sshhh mas.. Glukk glukk.. Sshhh saaayang glukk achhh stop sshhh”, Winda yg makin kewalahan gw entot mulut nya pun mulai melawan dengan ngedorong selangkangan gw menjauh, disusul dia yg berdiri dan langsung memeluk tubuh gw.

“Mwwh mwwh mwwh sshhh sayang.. Nafsu banget sih hhaahh”, Winda langsung menyambar bibir gw dan diciumi nya bertubi2, gw pun menyambut tubuh dan bibir nya sambil balas menciumi nya dengan lidah kami saling berpangutan.

Tangan gw pun coba memegang paha kiri, lalu sambil gw dorong tubuh nya merapat ke dinding gw angkat paha nya sampai Winda berdiri mengangkang. Gw ambil posisi jongkok, sambil menahan paha kiri nya itu gw sodorin wajah gw ke selangkangan nya dan langsung menciumi pangkal paha nya.

Gw ciumi lipatan paha nya, lalu gw jilati sampai ke bibir memek nya, gw mainkan belahan memek nya yg mulai basah lagi dengan ujung lidah gw.

“Ougghh saayang.. Hhhaaahh hhah hhah”, Winda langsung mendesah pasrah sambil satu tangan nya menjambak rambut gw, dan tangan lain nya gw perhatikan mulai menjamah2 tetek nya sendiri.

“Slrrpp mwwh mwwh mwwh slrrp slrrp slrrp mwwh”, gw masukin kepala gw makin dalam rapat ke memek nya, gw ciumi bibir memek nya dengan rakus sambil ga luput itil nya gw jilat dan kulum2 penuh nafsu.

“Hhhahh maaas.. Mas.. Maaas.. Geliii aaach.. Ssssayaaang gggeeliii sayaang ssshh”, pekik Winda makin kencang dengan selangkangan nya yg ikut didorong nya maju ke wajah gw.

Setelah puas membasahi memek nya sampai sekujur mulut gw pun sudah ikut basah, gw tarik tangan Winda yg dari tadi memegang rambut gw. Dengan cepat gw rebahkan tubuh gw di kasur dan Winda pun terkulai lemas mengikuti dan langsung menindih badan gw.

Kami lanjut lagi berciuman dengan bernafsu nya sampai ga peduli lagi dengan rambut Winda yg keringetan semakin berantakan menutupi wajah kami. Gw tarik kedua paha Winda sampai makin mengangkang di atas pinggang gw sambil gw gesek2in kontol keras gw di antara kedua pantat nya.

Ketika gw coba mengarahkan kontol gw menempel di bibir memek nya, Winda pun coba bangkit jongkok dan ikut memegangi batang kontol gw. Sambil jongkok mengangkang Winda coba arahkan langsung ujung kontol gw pelan membuka belahan memek basah nya, sampai tepat di lubang memek nya dan langsung masuk dengan mudah nya melalui lubang yg udah sangat basah itu.

“Ssssshh aaaahh maaas.. Ssshhh ini enak bangeeet aawwhh”, desah Winda ketika batang kontol gw kembali menembus masuk penuh ke dalam memek nya. Dengan kontol gw yg udah ereksi maksimal dan posisi Winda yg menduduki selangkangan gw, semakin dalam juga kontol gw menusuk2 lubang rahim nya sampai terasa mentok banget.

“Iiiiyaah.. Yyyyah.. Yyyaah.. Hhah hhah hhah hhahh.. Maasss sssaachhh..”, Winda mulai menjerit2 kencang diiringi gerakan naik turun pinggang nya.

Gw yg terlentang pasrah cuma bisa mengimbangi genjotan Winda dengan memegangi pinggang nya, sambil dengan gemas nya gw cengkeram kuat dan remas2 pantat lebar nya yg memantul2 di paha gw.

“Aaahh sini sayang.. Slrrpp mwwh mwwh cupp cupp sshhh slrrpp”, gw sesaat coba menarik leher Winda menunduk mendekati wajah gw untuk gw ciumi, Winda pun turut membalas ciuman gw disertai jilatan2 rakus lidah nya di mulut dan bibir gw. Terasa juga Winda bahkan sampai menggigit2 bibir gw dengan gemas nya.

Sambil tetap menggenjot memek Winda juga, gw dorong kembali pundak nya dan langsung gw arahkan wajah gw ke tetek Winda dengan puting coklat nya yg tampak makin bulat mengeras.

Sambil gw remas, gw tarik tetek Winda sampai puting nya masuk ke mulut gw. Langsung gw sedot kuat puting nya dan gw jilati kasar di dalam mulut gw, sesekali gw gigit2 juga puting nya yg menantang itu disambut gerakan naik turun selangkangan Winda yg makin cepat.

“Mmmaass hhhh aachh.. Mass.. Mass.. Ssshhh mass.. Iyyaahh sssayang.. Sshhh aku ga ttahan aahh.. Mass terus mass.. Terus.. Terus.. Maaass”, Winda semakin menjadi2 meracau ketika terasa gw mulai ambil alih situasi.

Kali ini genjotan kontol gw justru lebih cepat meski dalam posisi tertindih tubuh Winda, terasa pinggang Winda mulai ga bergerak dan cuma menerima tusukan demi tusukan kontol gw di dalam memek nya.

“Sayang.. Uuughhh sayang.. Aku mau keluar lagi ini sayaangg hhah hhah hhah”, gw pun dengan makin ga sabaran terus menggenjot memek Winda yg mulai melemah itu. Tampak wajah Winda cuma menengadah sambil terpejam dengan mulut nya yg menganga pasrah.

“Hhhaaah hah hah hhaah iyaa aachh.. Keluarin mmmaaas.. Aaachh aku juga ini.. Sshhh sayang.. Sayaang.. Sssayaaanng auuww aaaacch hhhahh AAAACCHH MMMMAASS”, pekik Winda yg ternyata berhasil sampai klimaks nya, disusul gw dengan ujung kontol yg udah mentok di memek Winda juga tetap menekan dalam2 sambil mengeluarkan sperma gw dengan deras nya.

“YYYAAAHHH SAYAANG.. Aku keluar aaaahhh”, balas gw sambil menahan pantat Winda di selangkangan gw yg menekan rapat2 memek Winda.

Dengan batang kontol gw yg terasa berkedutan tanpa henti memuncratkan sperma nya berkali2, pinggang Winda pun terasa bergetar dengan kedua paha nya yg menegang keras sambil menindih pasrah tubuh gw.

“Mmmaaaass.. Ssshhhh..”, sedikit kata2 dari mulut Winda yg terkulai lemas dan tengkurap pasrah di atas dada gw, dengan wajah nya di samping kepala gw sambil coba menciumi pipi dan leher gw dengan sisa tenaga nya.

Setelah nya yg gw ingat kami cuma tertidur lemas di kasur, dengan Winda yg tidur manja di samping gw sambil memeluk tubuh gw. Gw pun menikmati dengan nyaman nya pelukan Winda sambil merangkul kepala nya di dada gw.

Yg gw tau Winda ga benar2 tidur namun cuma mengistirahatkan badan nya sambil sesekali menciumi tubuh gw, begitu pun gw yg dengan mesra memanjakan tubuh telanjang Winda yg berkeringat itu dengan usapan2 lembut gw.

Sampai hari akhirnya mulai sore, kami pun mulai bersih2 dengan mandi bareng. Meski tanpa adegan bersetubuh lagi, tapi kesempatan itu ga kami lewatin gitu aja tanpa saling coba meraba2 satu sama lain.

Seperti gw yg coba menyabuni tubuh Winda mulai dari leher, ketiak, tetek, sampai memek dan selangkangan nya sambil memeluk erat tubuh Winda dari belakang. Begitu juga Winda yg sambil jongkok menyabuni selangkangan gw sambil mengusap2 bahkan mengocok pelan batang kontol gw.

Hari itu pun lalu berakhir ketika gw antar Winda kembali pulang jelang magrib. Dan seolah ga terjadi apa2 Winda pamit begitu saja dengan ga lupa meninggalkan senyuman manis nya seperti biasa.

TAMAT