Kisah Perselingkuhan Dengan Winda Part 1

Part 1Part 2Tamat  

Cerita Sex Dewasa Kisah Perselingkuhan Dengan Winda Part 1 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa Kisah Perselingkuhan Dengan Winda Part 1

Cerita ini gw ambil dari pengalaman gw di sekitar akhir tahun 2015 silam, tepatnya pas gw bekerja di sebuah perusahaan retail di kota S. Gw sendiri waktu itu sedang berstatus pacar yg sialnya tinggal lumayan berjauhan, jadilah gw dan pacar gw waktu itu memang cukup jarang ketemu.

Kondisi pacaran yg gw akuin memang rawan dari peluang buat selingkuh tapi tetap aja gw dan pacar gw jalanin santai.

Cukup lama gw pacaran seperti itu sampai hampir 2 tahun, ntah kenapa awalnya ga pernah terpikir buat bandel atau selingkuh atau apapun lah nama nya, mungkin karena toh gw juga sibuk kerja dan ga punya banyak waktu buat main bahkan kumpul2 dengan teman.

Di perusahaan itu sendiri gw udah lumayan terhitung senior karena bekerja hampir 3 tahun lama nya, hampir semua karyawan silih berganti pun gw bisa kenal atau paling ga bisa ingat wajah2 nya. Banyak yg cantik dan menarik juga, tapi karena gw tipikal yg jarang bergaul pun akhirnya cuma memperhatikan aja sesekali tanpa kenal dekat.

Sampai akhirnya waktu itu ada satu orang karyawan baru yg diterima di salah satu divisi lain di perusahaan gw. Seorang cewe bernama Winda, fresh graduate yg baru pertama kali bekerja profesional dan memulai karir nya di bagian PR kantor gw.

Awal mula gw ngeh soal keberadaan Winda pun karena suatu hari ada acara penyuluhan di kantor gw, dengan Winda ditunjuk menjadi salah satu panitia nya. Sosok Winda yg gw tangkap pertama kali dan gw yakin semua cowo juga bakal mikir sama, adalah cewe cantik berkulit putih dengan rambut panjang tebal nya yg kecoklatan.

Make up nya yg agak tebal waktu itu semakin mempertegas wajah cantik nya, dibalut listrik merah merona di bibir nya yg bolak balik tersenyum ramah ke semua orang, ditambah gingsul nya yg manis itu. Tubuh Winda sendiri lumayan tinggi dan berisi, yg paling menonjol adalah pinggang sampai paha nya yg tampak lebar.

Istilah nya semok lah, terlihat pantat nya yg cukup montok menonjol di balik rok selutut yg dia gunakan waktu itu. Selebihnya ga ada yg terlalu gw perhatiin karena baju lengan pendek yg dikenakan nya pun masih cukup longgar dan tertutup.

Selesai lah acara siang itu karena udah masuk waktunya makan siang. Saat satu persatu karyawan mulai bubar, gw ngeliat Winda dan beberapa panitia lain mulai beres2 ruang penyuluhan dengan Winda yg sibuk memungutin sampah2 kertas yg berserakan di kursi. Timbul niat sok baik gw buat sekalian coba berkenalan dengan Winda, diawali gw yg juga sibuk membersihkan sampah2 di sekitar kursi gw dan lalu menghampiri Winda.

“Mau ditaro dimana ini sampah2 nya mba?”, tanya gw ke Winda waktu itu.

“Eh? Udah mas jangan repot2, ga apa biar aku aja”, jawab Winda sambil mengambil kertas2 sampah dari tangan gw.

“Udah ga apa daripada sendirian. Sini perlu dibantu apa lagi, kursi2 nya perlu diberesin juga ga?”, tanya gw lagi.

“Udah mas ga usah, itu nanti ada OB yg bantuin kok. Ga apa ditinggal aja”, jawab Winda lagi sambil lanjut beres2.

Gw yg masih keukeuh pun selanjutnya ninggalin Winda sambil tetep coba membantu ngeberes2in kursi yg ga beraturan posisi nya. Winda yg akhirnya sadar lalu coba menghampiri gw lagi.

“Ih masih repot2 aja mas nya. Udah udah ga apa udah beres kok ini mas. Makasih ya”, kata Winda ke gw.

“Ok mba.. Ngomong2, anak baru ya?”, tanya gw sok ga tau sambil coba nyodorin tangan gw ke Winda.

“Iya mas, hai.. Iya aku Winda, udah seminggu sih di sini. Tuh di ruangan PR”, jawab Winda ramah sambil menyalami tangan gw.

“Oh Winda ya? Halo, sy Deden”, balas gw memperkenalkan diri.

Selanjutnya kami cuma saling ngobrol2 santai bahkan sampai sama2 meninggalkan ruang tadi. Karena toh pas jam makan siang, gw pun iseng nawarin Winda buat makan bareng dan dia pun mau. Karena anak baru mungkin ya, jadi belum punya geng2an buat ajak makan bareng dan mau aja gw ajak.

Kami pun akhirnya lanjut makan siang berdua di kantin waktu itu sambil ngobrol panjang lebar sambil sok2 gw orientasi soal keseharian di kantor.

Winda yg gw tangkap adalah sosok cewe polos yg supel dan ramah banget, ga ragu2 buat banyak senyum dan ketawa, aktif bicara apa aja bahkan tentang diri nya walaupun sama orang baru.

Seolah kondisi berbalik justru Winda yg semangat banyak bicara ketimbang gw yg cuma seksama mendengarkan, seperti udah anggap gw sahabat baik atau malah seperti kakak nya. Mulai lah sejak saat itu gw dan Winda saling kenal dekat dan bertukar sapa setiap berpapasan di kantor.

Momen kami semakin dekat pun terjadi waktu gw dan Winda sama2 datang ke kantor kepagian. Masih sepi karyawan waktu itu dan kebetulan pas sedang di meja gw disamperin Winda dari belakang.

“Pagi mas Deden. Udah nongol aja pagi2”, sapa Winda tiba2 di hadapan gw.

“Haii. Loh udah di kantor aja jam segini. Yg lain mana?”, tanya gw balik.

“Iya ada kerjaan yg diminta si bos buat disiapin pagi2, baru beres ini”, jawab Winda dengan senyum manis nya seperti biasa.

“Eh udah makan belom? Aku bawa roti loh itu di meja.. Mau?”, tawar Winda ke gw.

“Hahaha.. Rejeki banget ditawain sarapan pagi, sama kopi nya juga ga?”, tanya gw balik becandain Winda.

“Yee kopi nya mah beli sendiri aja ntar, tuh di sebelah kan ada si XYZ (samaran nama coffee shop di sebelah kantor kami)”, jawab Winda sambil pelan ngedorong pundak gw.

“Hehe iya iya becanda. Lagian mager juga jalan ke luar”, lanjut gw lagi.

“Dihh masih pagi loh udah males2an aja. Yuk deh aku temenin, skalian nanti bawa aja roti nya. Masih pagi gini juga..”, ajak Winda lagi sambil coba narik2 baju gw. Gw yg sebenernya pengen masih sok2 nolak dulu awalnya, lalu mengiyakan dan kami pun jalan berdua ke XYZ setelah Winda juga mengambil bekal di meja nya.

Kami pun sampai di XYZ dan duduk di salah satu meja sambil ngopi santai dan menyantap bekal roti yg Winda bawa.

“Enak?”, tanya Winda ke gw yg mulai ngunyah roti sambil menopang manis dagu nya.

“Enak laah gratis ini, hahaha”, jawab gw usil.

“Iiih serius mas.. Itu mamah ku yg bikin loh”, lanjut Winda lagi.

“Ohh iya iya enak kok. Makasih yaa mamah nya Winda, enak kok bu.. Hahaha”, kata gw sambil becanda.

“Ibu.. Ibu.. Mamah ku masih muda tauk”, komplain Winda.

“Iya iyaa.. Sampein ke mamah nya : makasih yaa tante”, jawab gw sambil pasang muka usil lagi.

“Lo ga makan? Udah dibuatin gini loh”, tanya gw ke Winda setelahnya.

“Aku udah kok. Jadi si mamah bikinin buat skalian cemilan sampe ntar malam. Mana enak lagi kalo kelamaan kan, ada2 aja si mamah”, jawab Winda.

“Sampe malam? Emang mau kemana nanti malam?”, tanya gw penasaran.

“Ga kemana2, cuma memang udah ijin pulang agak telat karena ada lemburan kerjaan hari ini. Ga tau deh bakal sampe jam berapa”, jawab Winda sambil manyun2.

“Ohhh gitu. Pulang malem dong ya ntar. Sampe jam berapa emangnya?”, tanya gw makin penasaran lagi.

“Belom tau nih mas.. Sekelarnya aja lah soalnya emang numpuk banget. Ga ngejar deh seharian ini beres”, jawab Winda.

“Yaa ga apa lah lembur, masih rame juga kalo malam di kantor kok, jadi ga sendirian kamu nya”, info gw ke Winda.

“Ohh gitu ya. Emang mas lembur juga?”, tanya Winda dengan polos nya ke gw.

“Kalo gw emang sering pulang malem kali. Lo nya yg pulang ontime mulu jadi ga tau”, jawab gw sombong. Memang gw salah satu karyawan yg sering pulang malam, selain karena kerjaan juga sekalian nunggu kelar macet2 nya jalanan jam pulang kantor.

“Ohh lembur2an bareng dong nanti, hehehe”, sahut Winda sumringah.

“Iya. Makanya gw bilang ga apa2, aman kok kalo mau di kantor sampe malam juga, ga bakal ada orang yg nyulik. Ga tau yaa kalo hantu yg di toilet kantor, hahahaha”, kata gw sambil iseng nakut2in.

“Aaaaah mas rese ah.. Apaan coba ada hantu2an di toilet segala! Boong kan? Iya kan?”, tanya Winda panik sambil nyubitin kuat tangan gw. Spontan gw pun meringis kesakitan, seneng sih disentuh tapi serius itu pedih banget dicubit tipis dengan ujung2 jarinya Winda.

“Iya iya ampun iya becanda.. Ga ada kok, ga ada hantu2an!”, lanjut gw sambil coba lepas cubitan Winda.

“Trus lo pulang gimana? Malem2 gitu sendirian. Udah biasa emang?”, tanya gw lagi mulai berani memastikan.

“Paling naik ojek online aja, deket ini ke rumah. Sengaja ga bawa motor hari ini aku tuuh”, jawab Winda.

Memang yg gw pernah tau kalo Winda tinggal ga terlalu jauh dari kantor. Biasanya memang dia pulang pergi kerja juga bawa motor sendiri. Gw yg denger ini berasa dapat kesempatan buat nawarin pulang bareng, secara gw juga ke kantor selalu bawa mobil.

“Yaudah balik sm gw aja nanti gimana?”, tanya gw mantap dengan semangat menggebu2 di dada gw.

“Boleh boleh.. Emang mas ga apa2?”, tanya Winda yg dengan santainya nerima aja tawaran gw.

“Ya ga apa2 lah. Gw juga sendirian ini, naik mobil juga kan jadi aman kalo hujan”, jawab gw memastikan dengan perasaan seneng Winda mau pulang bareng, malam2 pula. Hehe.

“Asiiik lah.. Yaudah boleh mas nanti aku usahain cepet beres deh. Atau kalo mas Deden juga belom kelar ga apa aku tungguin ajah”, sahut Winda setuju sambil tersenyum lebar.

Setelah ngobrol cukup lama pun akhirnya kami berdua jalan balik ke kantor dengan membawa rencana untuk pulang bareng nanti malam.

“Ditungguin? Hmm, bebas pulang jam berapa aja deh ini!”, kata gw dalam hati dengan mulai mikir macem2.

Hari pun berlalu sampai jam pulang kantor tiba. Satu persatu karyawan mulai beranjak pulang, dan seperti biasa gw masih aja bertahan di meja dan sibuk dengan kerjaan2 gw.

Selama gw lanjut kerja dalam kondisi kantor yg mulai sepi menyisakan beberapa karyawan saja, ga sedikitpun gw ngeliat Winda keluar dari ruangan nya. Memang posisi ruangan kami cukup berjauhan sehingga gw juga ga tau Winda masih ada di ruangan nya atau ga.

Sampai akhirnya sekitar jam setengah 8 malam waktu itu Winda mulai keluar dari ruangan nya, menyusuri lorong kantor melewati meja kerja gw.

“Cieee yg masih sibuk banget”, sapa Winda sambil jalan ke arah toilet.

“Eh baru keliatan.. Hayoo hati2 lohh”, balas gw menyapa sambil iseng nakutin Winda lagi.

“Iihh maaas.. Apaan sih!”, jawab Winda dengan wajah merengut nya sambil sekejap berhenti.

“Hehe becanda becanda..”, sahut gw lagi nyengir. Winda pun berbalik dan lanjut berjalan. Belum ada satu menit tiba2 ada suara memanggil2 gw pelan dari arah toilet karyawan.

“Mas.. Mas.. Mas Deden..”, ternyata suara Winda yg memanggil sambil mengintip dari dekat area toilet. Gw pun menoleh sambil mengerutkan jidat.

“Eh? Kenapa Win?”, tanya gw.

“Sini bentar deh.. Bentar aja”, lanjut Winda lagi. Gw yg bingung pun langsung beranjak menghampiri posisi Winda.

“Ada apa sih?”, tanya gw sesampainya di dekat Winda.

“Hmm tungguin disini.. Disitu tuh dekat situ deh”, pinta Winda ke gw sambil menunjuk ke lorong depan toilet karyawan yg memang bersebelahan toilet cewe cowo nya.

“Takut???”, tanya gw sambil nutup mulut menahan ketawa, disambut tepok dan cubitan tangan Winda di lengan gw.

“Rese.. Siapa suruh nakut2in ah!”, bales Winda sambil berbisik pelan. Waktu itu memang masih ada 1-2 orang karyawan lain di kantor yg masih sibuk di meja masing2.

“Yaudah bentar ya mas.. Tungguin yaaah”, melas Winda manja ke gw.

“Iya iya yaudah cepetan sana”, jawab gw yg disambut senyum Winda trus buru2 masuk ke toilet.

Selang 1 menit setelah gw denger suara flush closet dan kucuran air wastafel, Winda pun muncul keluar dari toilet sambil nyengir2 ke gw.

“Hihihi.. Udah nih yuk yuk”, Winda tersenyum genit dan dengan manja nya menarik tangan gw jalan balik ke dalam kantor.

Gw sebenernya seneng, tapi ada perasaan ga enak juga kalo sampai ada karyawan lain atau OB yg liat, apalagi kami cuma berdua tau2 jalan dari arah toilet gitu malam2. Untungnya kantor memang sepi dan ga ada yg ngeliat, gw pun pasrah aja pas Winda megangin lengan gw sambil ditarik nya sepanjang jalan balik sampai meja gw.

Gw sampai berpikir, Winda semanja ini perilaku nya ke gw apa karena anggap gw kaya kakak nya, atau memang dia jomblo dan ga punya pacar, atau dia belum tau gw udah punya pacar. Perasaan gw mulai kuatir kalo ternyata Winda memang suka sama gw, di saat gw belum siap ngebales perasaan nya yg mendadak begitu.

“Mas, aku dikiiit lagi selesai yah. Eh tapi kalo kamu masih ada kerjaan ga apa aku temenin sambil nungguin gitu”, kata Winda sesampai nya kami di meja gw. Gw yg sempat ngalamin pergolakan batin tadi, mendadak urung berniat ngelama2in pulang. Daripada pulang terlalu malam dan langsung anterin Winda ke rumah nya, gw mau coba manfaatin waktu yg ada buat ngobrol lebih lama mungkin sekalian makan malam.

“Hm gw udah beres sih tinggal nunggu lu aja. Tapi mumpung masih nanggung jam segini gimana kalo nanti kita sekalian malan malam aja? Belum sempat makan juga kan dari tadi?”, usul gw ke Winda.

“Boleh boleh. Yuk deh mas, mau makan dimana terserah aja”, jawab Winda dengan semangat nya kaya biasa.

“Yaudah yg sejalan aja nanti, di McD deket situ aja nanti”, lanjut gw.

“Ok deh mas”, jawab Winda setuju.

Selang setengah jam kemudian kami pun sama2 beranjak pulang dari kantor setelah Winda beres2 ninggalin ruangan nya. Untuk pertama kali nya gw jalan berdua Winda naik mobil gw, dan ga makan waktu lama kami pun sampai di tujuan yaitu di restoran McD.

Cuma seperti umum nya McD yg tampak terlalu ramai, sebelum parkir gw usul ke Winda untuk order lewat drive thru trus makan di dalam mobil aja biar lebih santai. Winda pun nurut dan setuju, langsung gw masuk jalur drive thru untuk pesan sekedar burger dan french fries lalu memarkirkan mobil gw di parkiran halaman McD itu.

Sambil menyantap makanan kami masing2, kami pun larut ngobrol tertawa dalam kondisi mobil yg gelap cuma diterangi lampu jalan.

Ketika makanan mulai habis, gw mulai coba ngobrol serius ke Winda.

“Ngomong2 Win, hmm lu itu punya pacar ga sih?”, tanya gw membuka percakapan dengan penasaran.

“Hmm iya, punya kok mas.. Mas Deden juga pasti kan?”, tanya Winda balik.

“Eh kok tau?”, tanya gw.

“Yaa tau aja. Keliatan kok mas, hihihi”, jawab Winda sambil senyum2 ke gw.

“Hehehe. Yaa cuma mau pastiin aja, takut nya kita sama2 ga tau kalo masing2 udah punya pacar gitu. Apalagi lu nya juga ga risih gitu sering berdua sama gw, malah sampe pulang malam berdua gini pula”, jelas gw ke Winda.

“Ya ga risih gimana2 juga mas. Cuma yaa dia juga ga aku kasih tau lah”, sambung Winda mengisyaratkan kalo pacar nya juga ga tau menau soal kami, pertanda dia pun sembunyi2 dari pacar nya seperti yg juga gw lakuin.

“Iya lah sama. Gw juga ga ngomong2 ke pacar gw, bahkan temen2 ga perlu tau lah”, lanjut gw.

“Hihihi iya paham mas. Abis aku nya juga nyaman gini sama kamu, cuma yaa ga mau ganggu hubungan kamu juga”, kata Winda yg mulai serius dan keliatan lebih dewasa daripada biasa nya.

“Yaa jujur gw juga suka sih deket sama lu gini. Tapi ga apa kalo gara2 gw ngomong gini trus lu nya jadi ga nyaman dan mau ngebatesin hubungan kita”, kata gw memperjelas lagi.

“Ga kok serius, ga yg bikin ga nyaman juga sama kamu mas.. Kaya aku bilang selama pasangan kita juga ga tau aja”, lanjut Winda lagi meyakinkan gw.

“Yaudah, sukur deh kalo lu paham dan sepikiran sama gw”, kata gw.

“Iya iya mas ngerti kok maksud kamu”, jawab Winda kali ini sambil tiba2 meraih telapak tangan gw dan diusap2nya, tapi ga langsung dilepas setelahnya.

Gw yg awalnya cuma pasrah dipegangin Winda pun mulai ngebalik telapak tangan gw dan balas menggenggam tangan Winda, dia pun ga keberatan dan justru membalas genggaman gw dengan lebih erat. Sambil mandangin wajah nya gw coba deketin badan gw ke seat Winda, lalu dia pun turut mendekat sambip tersenyum manis.

Jujur bukan gw yg mulai tapi Winda seketika langsung mengecup pipi gw, cuma sebuah kecupan yg ga siap gw respon, belum sempat membalas kecupan nya Winda langsung menunduk dan menyandarkan kepala nya di lengan gw.

“Makasih ya mas udah baik banget sama aku”, kata Winda sambil meluk lengan gw dan ngelus2 tangan gw di pelukan nya. Saat itu lah gw punya kesempatan untuk balas menciumnya, satu kecupan lembut gw kasih di kepala nya sampai tercium aroma rambut Winda yg masih wangi itu.

“Iya sama2 ya Win..”, jawab gw sambil balik mengelus2 pundak nya berkali2 sampai menyentuh tali BH di balik baju nya, tapi tetap Winda ga keberatan sama sekali.

Merasa kami memang sudah cukup lama di situ dan waktu semakin malam, gw pun merasa tempat kami saat itu tidak mendukung untuk bermesra2an lebih lama di dalam mobil, akhirnya gw ajak Winda untuk lanjut jalan mengantarkan nya pulang. Kami pun melanjutkan perjalanan kami sampai tiba di depan pagar rumah nya, sudah hampir jam 10 malam waktu itu.

“Aku turun dulu ya, makasih banyak mas.. Maaf ga nawarin masuk udah malem gini soalnya”, pamit Winda ke gw.

“Iya ga apa, gw juga ga enak anterin udah kemaleman gini”, jawab gw.

“Iyah mas, lain kali mampir yah”, lanjut Winda yg lalu kembali mengecup lembut pipi gw sambil menahan pipi gw satu nya lama. Setelah Winda menarik bibir nya, gw yg ngerasa nothing to lose membalas menahan cepat wajah nya lalu balik mendekatkan bibir gw tapi kali ini langsung ke bibir nya.

CUP! Gw kecup lembut bibir Winda yg awalnya tanpa respon karena kaget mungkin. Tanpa diduga Winda justru lalu balas menciumi pelan bibir gw sambil memejamkan matanya, gw pun menyambut ciuman nya dengan bibir gw yg ga mau kalah aktif. Kami pun lanjut saling berciuman sambil gw pegangi wajah nya rapat di wajah gw.

“Hmm mass.. Udah dulu yaa, ga enak takut ada yg liat”, potong Winda tiba2 setelah ngerasa gw makin bernafsu menciumi bibir nya.

“Eh iya yaudah.. Sorry2 kebawa suasana”, kata gw sambil menyudahi ciuman gw.

Winda pun setelah nya turun meninggalkan senyuman manis nya buat gw yg ga lama beranjak pergi, dengan dada yg deg2an ngerasa senang dan penasaran apa yg Winda pikirkan tentang momen kami malam itu.

Mulai malam itu juga kami berdua semakin intens komunikasi bahkan melalui percakapan WA di malam hari, karena sesampainya di rumah gw mendapat pesan WA dari Winda yg penasaran menanyakan gw udah sampai rumah atau belum, berlanjut obrolan lainnya sampai lewat tengah malam seperti sepasang kekasih.

***

Hari-hari setelah nya gw dan Winda tetap berhubungan selayaknya rekan kerja biasa di kantor, hampir tidak ada momen dimana kami benar2 berdua saja. Kalaupun ga sengaja ketemu dan ngobrol, itu pun dalam kondisi ramean kumpul dengan karyawan2 lain.

Padahal komunikasi kami via WA hampir ga pernah putus setiap malam jelang tidur, ada aja bahan obrolan dan candaan di WA yg bikin kami betah berlama2 bergadang. Bahkan gw pun mulai berani untuk iseng menghubungi Winda melalui video call walaupun waktu udah tengah malam, dan Winda pun tetap nyaman aja ga terganggu sama sekali.

Gw akui kalo memang gw makin tertarik sama fisik nya Winda, secara hampir tiap malam gw bisa ngeliatin dia dengan wajah natural nya dan pakaian rumahan seadanya lewat video call. Ga jarang gw bisa sepuasnya liat Winda cuma pakai tanktop atau daster tanpa lengan nya ngobrol sambil tiduran santai di depan hape.

Sesekali kami juga saling berkirim foto selfie dan gw pun cukup banyak mengoleksi foto2 manis nya Winda selama di rumah. Belum lagi aksi jahil gw yg diam2 pakai fitur screen capture setiap video call dan menangkap beberapa pose seksi Winda tanpa dia sadari.

Namun gw tetap coba menjadi laki2 sejati yg ga manfaatin suasana, ntah buat minta foto yg macem2 apalagi video sex meski situasi mendukung.

Sudah hampir 2 bulan gw sedekat itu dengan Winda. Seperti biasa jam 11 malam itu kami ngobrol via video call sebelum tidur. Diawali dengan ngebahas soal hobi masak2 nya Winda kalo sedang senggang di rumah.

“Emang kamu bisa masak apa aja?”, tanya gw ke Winda.

“Ya apa aja mas, asal ga ribet, hehehe”, jawab Winda.

“Kalo gitu aku mau dong sekali2 coba dimasakin sama kamu”, pinta gw iseng awalnya.

“Boleh dong mas.. Request dong mau aku masakin apah”, sahut Winda semangat.

“Aku mana tau apa yg ga ribet Windaa, masak aja ga pernah”, sahut gw lagi.

“Masa sih ga pernah masak, ga punya kompor ya. Hahaha”, ledek Winda.

“Enak aja! Tuh komplit di dapur alat2 masak, mau bahan2 apa juga ada”, jawab gw asal, disusul ide nekat gw yg terlintas begitu aja.

“Yaudah gimana kalo masakin aku nya langsung di rumah ku aja. Bebas deh kamu pake tuh alat2 di dapur”, usul gw yg kaya biasa sambil deg2an nunggu respon Winda.

“Boleh ayuk aku masak2 nya di rumah kamu aja. Ga apa tapi kan mas sama keluarga kamu mas?”, kata Winda setuju.

Oh iya, gw waktu itu memang cuma tinggal sendiri di rumah, tepatnya sebuah rumah full furnish yg gw sewa tahunan karena jauh dari keluarga. Makanya lumayan lah jadi modal nekat ajak cewe kaya Winda main ke rumah, hehehe.

“Aku kan tinggal sendiri di sini, mana ada orang lain di rumah”, jawab gw pede ga kuatir Winda tiba2 nolak.

“Oh bagus deh kalo gitu. Yaudah kapan? Weekend ini aja yuk? Aku juga lagi ga ada acara sama si X (pacarnya Winda)”, sahut Winda kemudian.

“Boleh boleh. Sama aku juga lagi santai ga kemana2 sama si Y (pacarnya gw)”, sahut gw setuju.

Akhirnya kami pun sepakat dengan agenda masak2 di rumah gw itu. Tinggal gimana gw beres2 ngebersihin rumah buat nyambut Winda berkunjung di weekend nya nanti.

Tiba lah waktu yg dinanti2 tepat nya hari Sabtu waktu itu. Setelah sebelumnya janjian buat gw jemput, jam 11 siang gw udah sampai di rumah Winda dengan motor gw. Sengaja gw bawa motor karena selain cuaca cerah, lebih gesit juga buat nembus kemacetan di jalan demi segera memenuhi niat gw yg udah ga sabar berduaan sama Winda, hehehe.

Winda pun udah siap dengan cuma pakai baju kaos longgar warna putih nya dipadu legging senam ketat berwarna abu2 yg ngebentuk pantat sampai betis nya banget. Langsung aja gw ajak kebut jalan boncengan ke rumah gw, Winda juga tanpa ragu2 meluk pinggang gw sambil merapatkan erat dada nya di punggung gw sepanjang jalan.

Sesampainya kami di rumah gw, tanpa berlama2 setelah naro barang2 nya di atas meja Winda langsung bersiap2 masak, yg memang cukup praktis karena Winda cuma bawa sebungkus pasta instan berikut saos siap saji nya.

Di depan meja dapur Winda mengawali dengan ngiket rambut nya ke atas, gw cuma merhatiin diem2 aksi Winda yg ngangkat kedua tangan nya ke atas dan bikin lengan pendek kaos longgar nya melorot sampai memperlihatkan kulit mulus lengan dan ketiak nya.

Sungguh pemandangan yg menggoda nafsu gw banget, yg masih gw tahan2 walaupun gw tau Winda pun udah siap buat gw ajak berduaan lebih intim. Tapi karena gw ngerasa sedang ga fresh banget karena keringetan, gw pun ijin mandi dulu ke Winda selagi dia mulai masak.

Hanya beberapa menit setelahnya gw pun selesai mandi dan berpakaian santai, lalu mulai menghampiri Winda di dapur.

“Gimana masak2 nya bu, ada yg perlu dibantu?”, tanya gw usil sambil langsung berdiri di samping Winda. Tangan gw pun nekat sambil sedikit merangkul kaku pinggang nya.

“Hihi ga usah mas, udah siap kok ini. Aku minta tolong diambilin piring nya aja dong”, pinta Winda sambil sibuk mengaduk2 masakan nya.

“Ok boss..”, jawab gw sambil berlalu mengambil piring, tapi tanpa ragu mengecup kepala Winda terlebih dahulu yg cuma direspon senyum manis nya.

Setelah nya kami pun langsung makan berdua. Memang udah ngebet, sengaja gw ajak Winda makan berduaan di dalam kamar gw aja sambil duduk santai di lantai dan menonton TV.

Selesai makan sengaja gw yg beres2 piring kotor biar Winda ga beranjak dari posisi nya di kamar gw, malah dengan santai nya semakin nyaman bersandar di samping tempat tidur sambil ngelurusin kedua kaki nya.

“Makasih loh ya beneran udah repot2 mau masakin aku gini”, ucap gw yg mulai ikut duduk di samping Winda.

“Ih ngga lah siapa juga yg repot mas. Aku malah seneng diijinin masak2 gini di rumah kamu”, sahut Winda sambil nepok lembut paha gw yg terbuka karena cuma pakai boxer pendek.

Gw sebenernya juga udah mulai pelan2 konak, dalam suasana berduaan gini bisa sambil puas ngeliatin wajah dan tubuh molek Winda dari dekat dan nyiumin wangi tubuh nya.

“Iya, aku juga sebenernya takut2 kamu risih diajak ke rumah ku dan cuma berdua gini Win. Ntar disangka sengaja nyulik kamu lagi”, lanjut gw sambil becanda.

“Hihi culik aja kalo berani, kuat berapa lama emang kalo yg diculik banyak makan nya gini weeek”, ledek Winda sambil mulai duduk bersila menghadap gw.

“Bener yaa.. Awas loh ini beneran aku sekap seharian nanti ga dipulang2in”, tantang gw balik.

“Eh jangan dong. Ga boleh tau sama mamah kalo anak nya ga pulang2”, sahut Winda.

“Ohh ga boleh sama mamah nya doang. Jadi sama pacar nya dibolehin gitu”, ledek gw.

“Yaa kan dia ga tau.. Pacar kamu kali tuh yg ga bolehin mas weeek”, ledek Winda balik.

“Yaa.. Kan dia juga ga tau”, jawab gw singkat sambil tersenyum, dilanjut kemudian gw beraniin agresif narik dan megang tangan Winda. Dia pun cuma pasrah gw pegangin tangan nya, bahkan ketika mulai gw elus2 lembut jari2 tangan nya.

“Hihh nakal dasar kamu..”, ucap Winda dengan senyum jahil nya.

“Siapa yg mancing2 bikin aku nakal coba..”, jawab gw tersenyum genit.

Lalu seketika gw yg udah terbawa nafsu dengan pede nya ngedeketin wajah gw ke Winda sambil menarik tangan nya makin dekat, kemudian dengan cepat menciumi bibir nya. Bibir mungil Winda yg sangat lembut dan terbuka pasrah menyambut bibir gw.

“Cup.. Cupp.. Cupp.. Mwhh.. Cupp..”, beberapa ciuman mulai saling kami nikmati berdua, dan gw pun perlahan mulai merubah posisi gw duduk membungkuk rapat ke posisi Winda.

“Mwhh.. Mass.. Hayoo mau ngapain.. Cupp.. Cup”, ucap Winda pelan sambil tetap melanjutkan ciuman nya.

“Mau ditemenin seharian sama pacar nya orang ini”, jawab gw ngegodain Winda sambil menahan wajah nya dan terus menciumi bibir nya.

“Hmmm emang pacar nya sendiri mana hayo”, tanya Winda balik.

“Ga dulu ah, mau nya sama kamu dulu”, jawab ku lagi sambil makin coba ngedorong tubuh Winda sampai merebah di pinggir kasur ku yg memang tanpa dipan itu.

Dengan posisi nya yg sudah terlentang dan gw tindih begitu, ciuman gw pun semakin bertubi2 menikmati bibir Winda. Kedua tangan Winda pun mulai memeluk kepala gw, mengusap2 rambut gw sambil ditarik semakin rapat ke bibir nya.

Gw ngangkang di atas pinggang nya dan sambil nungging terus gw ciumi bibir Winda, disambut lidah Winda yg ternyata cukup liar dan aktif juga menyambut mulut gw.

Lalu gw coba lebarkan paha gw untuk bikin kedua paha Winda pun semakin ngangkang dan membuka lebar2 selangkangan nya, sesaat kemudian gw mulai merapatkan kontol gw ke selangkangan Winda yg masih tertutup legging ketat itu. Terasa empuk banget gundukan memek Winda yg menahan tonjolan kontol gw yg udah ereksi banget waktu itu.

“Maaass.. Ughh mwwh mwh ssshh.. Kok udah keras banget sihh aaach”, desah Winda pelan sambil tersenyum genit ke gw.

“Suka kan sayang.. Aahh”, sahut gw sambil mulai ngegesek2in kontol gw di memek nya.

Bersambung