Ketika Kita Muda Part 22

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30

Ketika Kita Muda Part 22

Start Ketika Kita Muda Part 22 | Ketika Kita Muda Part 22 Start

Narasi Clara: Struggle

Banyak orang yang percaya dengan istilah Karma does exist, salah satunya aku sebelum mengenal Panji. Panji punya pemikiran yg berbeda soal Karma, baginya karma adalah hasil dari proyeksi imaji seseorang yang mengaitkan sesuatu yg terjadi dimasa kini dengan sesuatu di masa lalu. Sebagai contoh, menurut Panji apabila seseorang telah berselingkuh di masa lalu dan hari ini sebaliknya ia diselingkuhi, maka proyeksi masa lalu itu yg membuat orang berpikir karma ada. Panji bilang jika manusia sudah merasa menyesal atas kesalahan di masa lalu maka itu adalah pelajaran agar tidak perlu diulang lagi bukan dikaitkan dengan masa sekarang atau masa depan, jadi jika ia merasakan hal itu menimpa dirinya di masa sekarang anggap saja itu cara Tuhan untuk menunjukan ada rencana lain yg pasti lebih baik atau mengajari manusia pelajaran yg belom pernah dirasakannya. Tuhan itu tidak pendendam apalagi buat manusia yg sudah menyesali perbuatannya, jadi itu dasar pemikiran Panji bahwa sebenernya karma itu tidak ada. Yg membuat karma ada adalah kita sendiri yg mengambil sudut pandang negatif dari setiap peristiwa. Panji juga bilang bahwa umur kita terlalu singkat untuk merasakan kesalahan yg sama, makannya menjadi bijak itu penting agar tidak perlu menjadi keledai yg jatuh dilubang sama.
Aku suka cara berpikirnya, dari Panji aku belajar bahwa apapun yg akan terjadi manusia hanya bisa berusaha hasilnya adalah yg terbaik menurut Tuhan bukan menurut manusianya. Itulah yg membuat aku berani mengambil keputusan untuk mengejar Panji kembali karena yakin kalaupun gagal itu adalah rencana terbaik yg Tuhan berikan untuk aku. Ya paling ada fase galau seminggu empat minggu lah untuk ikhlas menerima hihihi tapi setidaknya aku sudah mencoba untuk berjuang semampu ku.
Sesuai dugaan, upaya untuk mengejar kembali Panji sangatlah tidak mudah. Aku harus berurusan dulu dengan Adit pacarku, yg selama aku mengalami masa pemulihan di Rumah Sakit entah mengapa menjadi sosok yg sangat care dan gentle.
Padahal seperti pada cerita Panji, diawal ia hanya datang sebentar menaruh bunga lalu pergi untuk kembali ke kampus. Tapi seminggu ini, ia meninggalkan beberapa kelasnya hanya untuk menemaniku di Rumah Sakit.
“Kamu mau makan siang sekarang sayang?” tanyanya saat pelayan Rumah Sakit membawakanku makan siang.
“Nanti aja dit, masih kenyang.” jawabku yg masih merenung dan heran atas perubahan sikap Adit. Normalnya sebagai pacar aku seharusnya senang atas perubahan positif Adit, tapi aku malah bingung karena kebaikannya membuatku tak punya cara untuk mencari alasan putus atau sekedar bertengkar dengannya.
“Sayang.” panggil Adit menyadarkan ku dari lamunan.
“Iya?” sahutku lagi singkat namun sepertinya Adit mau membicarakan sesuatu yg serius karena ia tiba-tiba memegang tanganku dan duduk mendekat disampingku.
“Sayang, aku minta maaf yah belakangan ini sering marah sama kamu. Aku janji akan lebih sabar ngehadepin kamu kedepannya, ga akan nuntut kamu harus begini begitu lagi.” jelasnya meminta maaf yg membuatku semakin bingung bagaimana meresponnya.
“Kalo golongan darah kita sama, aku pun akan melakukan hal yang sama sayang.” lanjutnya yg segera kupotong.
“Dit.” ucapku untuk memotong namun segera dipotong lagi oleh Adit.
“Aku bisa lebih baik dari Panji. Kamu udah ga perlu lagi Panji dihidup kamu. Aku akan lakuin semua yg terbaik buat kamu.” ujarnya lagi yg membuatku hanya bisa diam karena aku merasa Adit malah merendahkan dirinya membandingkan dengan apa yg Panji telah lakukan, ucapannya sama sekali tidak membuatku respek dengan pria macam Adit. Dia sebagai pacar malah menunjukan keinferiorannya pada Panji.
“Kamu percaya kan sama aku?” tanya Adit yg hanya kujawab dengan menganggukan kepala karena enggan mendengarkan ia berbicara lebih banyak lagi.
“Makasih ya sayang.” tutupnya sambil tersenyum yg membuatku tak tega jika menyudahi hubungan ini sekarang sehingga membalas senyumannya. Untuk sementara biarlah seperti ini dulu, kutunggu sampai Adit melakukan kesalahan yg bisa kujadikan alasan untuk memutuskannya.
Hal yg tak kusangka adalah ia benar-benar melakukan dan berjuang untuk menjadi pribadi yg lebih baik lagi, perlahan sifat angkuhnya mulai pudar, dari yg biasanya selalu menolak kalo aku ajak makan disebrang kampus hingga menemaniku membawa choco ke Pet Shop untuk grooming. Simpel sih tapi sebelumnya boro-boro.
Keadaan tanganku yg belum pulih seakan mendukung keadaan aku menjadi bergantung kepada Adit karena aku masih belum memungkinkan untuk membawa mobil sendiri. Aku bisa naik taksi sebenarnya atau meminta Papa ku mencarikan supir untuk ku tapi Adit yg selalu siap mengantarkanku kemanapun membuatku tak enak menolak tawarannya. Hubungan kami malah semakin membaik, Helen sendiri seolah mulai ragu dengan rencanaku untuk kembali ke Panji.

Ilustrasi Helen

“Lo serius ga sih non mau balik ama Panji.” tanya Helen ketus saat kami makan siang di kantin kampus.
“Serius lah ci, lo ga percaya banget ama gue.” jawabku meyakinkan Helen.
“Ko gue perhatiin lo malah makin lengket ama si cupu itu.” lanjut Helen sensi dengan menyebut Adit si cupu.
“Lo kenapa sih sensi banget ama Adit.” tanyaku mengalihkan pembicaraan untuk sedikit meredam emosi Helen.
“Iyalah udah ngerusak hubungan sahabat gue.” jawab Helen yg masih emosi.
“Ci. Gue loh yg mulai bukan Adit.” ujarku tanpa maksud membela Adit hanya mengakui akan kesalahan yg kubuat.
“Tuh malah belain si cupu.” balasnya malah menuduhku.
“Hahaha lo tuh ya, gue bukan belain tapi mengakui kesalahan gue ke Panji ciciku yang sipit.” jawabku sambil mencubit pipi Helen yg ditepisnya sambil cemberut.
“Terus kapan mau mutusin dia?” tanya Helen to the point.
“Sssst pelan-pelan ih kalo ngomong. Nanti ci nunggu waktu yg pas, gue mau nunggu Adit melakukan kesalahan buat jadi alesan.” ucapku memberikan penjelasan pada Helen.
“Keburu Panji jadian kali ama yg di Bandung!” sahut Helen yg membuatku kaget.
“Emang dia lagi deket ama cewe ci? Siapa? Ko lo ga cerita sih.” tanyaku panik.
“Asal lo tau aja ya, waktu gue jemput dia ke Bandung pas lo kecelakaan. Dia lagi jalan ama cewe lupa gue namanya, cantik udah gitu seksi, ya pokoknya lo lewat lah!” ujar Helen memanas-manasiku yg entah benar atau hanya gurauannya saja.
“Bohong lo!” sahutku ragu karena Helen bercerita berlebihan mendeskripsikan cewe yg dimaksud.
“Iya bohong bagian seksinya doang. Eh ga tau juga sih, itu mah cowo yg bisa nilai. Tapi kalo cantiknya, ya ga heran sih kalo Panji deketin dia.” lanjut Helen yg sukses membuatku khawatir.
“Serius ci? Terus kalo dia udah beneran jadian gimana?” tanyaku yg semakin panik.
“Duilah panik amat non. Tenang, untuk sementara aman.” responnya tenang yg membuatku mengerutkan dahi.
“Ko lo yakin banget?” tanyaku heran.
“Hahaha lucu ceritanya.” sahut Helen sambil cekikikan geli sendiri.
“Heh! Cerita dulu baru ketawa.” protesku yg makin penasaran.
“Waktu pas gue ngegepin Panji ama cewe itu, gue memperkenalkan diri sebagai pacarnya Panji hahaha. Sumpah lo mesti liat itu muka panik Panji, kocak!” cerocos Helen sambil tertawa puas yg membuatku juga ikut tertawa.
“Ko bisa ci?” tanyaku takjub akan tingkah gila Helen.
“Lah gue mah mikirin lo! Biar sementara Panji jangan sampe jadian dulu.” ujar Helen yg membuatku langsung memeluknya.
“Ah lo best friend gue banget pokoknya.” balasku senang dan bersyukur punya sahabat sepertinya.
“Tapi Panji ga marah tuh pas lo ngaku pacar didepan gebetan dia?” lanjutku bertanya heran dan agak terbata-bata saat mengucapkan kata gebetan.
“Awalnya sih kaya mau emosi gitu, tapi begitu gue jelasin alesan gue adalah elo. Luluh juga tuh dia hahaha makannya buruan putusin si cupu! Udah ada cowo tulus begitu, bego banget di sia-siain!” jelas Helen dengan juteknya.
“Iya iya kasih gue waktu sampe Kampus Expo ya. Plis!” janjiku pada Helen yg dijawabnya dengan anggukan.
“Makasih enciku sayang.” godaku pada Helen sambil merangkul badannya.
“Sayang-sayangan sono ama si cupu.” jawab Helen ketus sambil menepis rangkulanku.
“Duilah ngambek. Lo kenapa sih manggil Adit cupu, ganteng tau kalo diperhatiin.” ucapku yg sedikit membela Adit, karena kasian juga daritadi dibully terus oleh Helen.
“Lo ga liat kacamatanya? Nerd banget gitu. Panji juga emang sekarang kadang-kadang pake kacamata, tapi malah bikin doi makin charming tau ga sih.” jawab Helen centil sambil bergaya seolah sedang membayangkan Panji.
“Heh! Udah punya Angga juga, Panji jatah gue.” tegurku pada Helen sambil tertawa.
“Yeee sewot! Lo juga udah punya si cupu! Jadi Panji masih jomblo sekarang weeek.” ledek Helen sambil menjulurkan lidahnya.
“Hai, asik banget lagi pada ngobrolin apa sih?” tiba-tiba Adit nongol di depan kami berdua.
“Eh dit, udah kelar kelasnya?” tanyaku basa-basi karena agak salah tingkah akan kehadirannya, khawatir ia mendengar pembicaraanku dengan Helen.
“Udah ah, gue duluan ya non. Bye.” pamit Helen langsung melengos bahkan tanpa membalas sapaan Adit.
Helen memang selalu kabur apabila ada Adit, ia sangat enggan untuk bertegur sapa apalagi berkenalan dengan Adit. Sungguh ia telah menjadi Panji Defender garis keras, tapi aku beruntung karena ia begitu hanya demi melihatku kembali bersama Panji.
“Temen kamu kenapa sih? Kayanya ga suka banget ama aku.” ujar Adit yg sepertinya juga mulai tidak suka dengan Helen.
“Helen emang gitu orangnya cuek, lagian mau ada urusan ko dia makannya buru-buru.” jawabku membela Helen.
“Tapi aku perhatiin dia dari awal ketemu, emang sensi tiap aku deket ama kamu.” lanjut Adit yg membuatku mulai sedikit emosi.
“Ga usah jelekin sahabat aku deh kalo belom kenal.” jawabku ketus menanggapi komentar Adit.
“Iya deh maaf sayang.” balasnya langsung mengalah sambil tersenyum yg membuatku makin kehabisan akal karena Adit benar-benar mulai menuruti semua ucapanku.
Akhirnya aku paham kelemahan Adit, hal itu terjadi tepat seminggu menjelang Kampus Expo di SMA ku. Aku yg saat itu sedang dijalan pulang bersama Adit baru ingat untuk mengabarinya bahwa minggu depan akan ikut acara Kampus Expo di SMA ku, ya anggap aja sebagai pacarnya aku ijin kepada Adit.
“Dit, sabtu depan aku ada acara Kampus Expo di SMA ku jadi kamu ga perlu ke rumah yah.” ujarku ijin meskipun tak meminta persetujuannya.
“Kampus Expo apaan say? Di SMA kamu?” tanyanya penasaran sambil mengkonfirmasi.
“Iya acara pameran kampus gitu yg diadain alumni buat ngasih info tentang kampus ke anak-anak kelas tiga.” jelasku pada Adit.
“Oh, banyak yg dateng?” lanjutnya seperti mulai menginterogasiku.
“Ya hampir semua alumni lah, sekalian reunian gitu.” jawabku lagi yg sambil memainkan handphone agar ia tidak banyak bertanya.
“Ada mantan kamu dong?” tembaknya langsung mencurigai niatku.
“Ya ada lah, kan dia lulusan SMA aku juga.” ujarku blak-blakan bahkan sedikit ketus karena mulai risih dengan kecurigaannya meski benar adanya.
“Emang wajib? Ga usah sih sayang, mending kita jalan aja yuk.” jawabnya yg mulai melarangku dan aku langsung merasa mendapatkan kesempatan untuk bertengkar dengannya.
“Apaan sih kamu, aku udah janjian ama temen-temen. Lagian aku cuma ngasih tau bukan minta ijin.” lanjut ku emosi untuk mulai rencanaku.
“Tapi aku ikut ya?” pintanya yg membuatku menarik nafas panjang, kenapa sih ini anak nemu aja celah buat nurutin mau gue umpatku dalam hati.
“Ga usah, aku bisa sendiri. Lagian juga aku bakal sibuk ama temen-temen aku.” elaku sambil berharap alasan meminta datang sendiri akan membuat Adit kesal.
“Tapi aku yakin mantan kamu tuh pasti deketin kamu lagi nanti, aku ga suka liat dia deketin kamu.” sahut Adit yg sepertinya mulai terpancing emosi.
“Kamu ga percaya sama aku?” balasku menambah kesalahan Adit.
“Aku percaya sama kamu sayang, tapi aku ga percaya sama dia.” jawab Adit yg mulai meninggi.
“Asal kamu tau ya, Panji bukan orang yang kaya gitu!” sahutku membela Panji agar Adit semakin panas.
“Tuh kan kamu lebih belain dia!” respon Adit dengan nada membentak.
“Dia emang mantan aku, tapi dia juga sahabat aku. Jadi aku punya hak buat belain dia. Kalo kamu ga suka turunin aku disini, aku bisa pulang sendiri.” tutupku mengakhiri pertengkaran ini dengan ancaman karena bagiku momennya sudah pas untuk dibuat menggantung dulu, kalo dilanjut khawatir Adit nanti malah mampu menguasai emosinya dan meminta maaf.
“Aku nganter kamu sampe rumah. Tapi urusan ini belom selesai.” jawabnya yg membuatku bersorak sorai merasa mulai mendapat titik cerah untuk segera mengakhiri hubungan ini ditambah sesuai janjiku pada Helen menyelesaikan masalah ini sampai Kampus Expo.
Sesampainya di depan rumahku, aku langsung turun dan menutup pintu mobil Adit tanpa pamit yg segera disusul Adit.
“Sayang, kita belom selesai ngomong.” sahutnya sambil menarik tanganku namun segera kutepis.
“Lepasin! Mending kamu pulang, aku lagi males.” jawabku seraya berlalu meninggalkannya.
Hampir seminggu berlalu, selama itu pula kami masih meributkan soal keberatan Adit atas aku yang ingin menghadiri acara Kampus Expo di SMA ku. Adit melakukan banyak upaya dalam merayuku untuk mengijinkannya ikut dalam acara tersebut. Mulai dari akan menunggu di kantin sampai menunggu di mobil. Aku yang malah terbawa emosi selalu berhasil diredamnya dengan tindakan meminta maaf sambil membawakan cheese cake kesukaan ku atau mengantarku kesana kemari yang membuatku kehabisan akal. Aku sama sekali tidak melihat cheese cake atau kebaikannya, tapi upayanya yang sudah maksimal akan terasa aneh apabila aku membalasnya dengan marah atau minta putus. Ia masih belum menunjukan kesalahan berikutnya yang dapat kujadikan alasan untuk masuk ke tahap pertengkaran selanjutnya. Kalo kalian bingung apa sih yang aku tunggu, yang aku tunggu adalah momen seperti yang dilakukan oleh Panji saat menghampiriku ke Kampus dan meminta kejelasan hubungan kami dan terbawa emosi dengan menyuruhku untuk memutuskannya. Aduh kenapa harus kejadian itu yang dijadikan analogi, tapi ya itu yang kutunggu dari Adit. Tapi tunggu, ko analogiku tadi terkesan jadi seperti Adit jauh lebih berjuang menyelamatkan hubungan dengan ku dibanding Panji yah? Aduh Clara bego mikir apaan sih lo! Panji itu menderita di Bandung semenjak lo putusin dia. Eh tapi kata Helen dia udah punya gebetan di Bandung? Gimana kalo beneran Panji sudah bisa melupakanku? Tapi Helen juga bilang dia lebih milih jenguk aku dibanding mengejar gebetannya yang salah paham. Eh tapi kan bisa saja karena kondisiku yang mengalami kecelakaan memang lebih ada urgensinya dibanding jalan sama gebetan. Gimana kalo khawatirnya Panji hanya sebatas sahabat. Pikiran ku kacau saat itu.
“Sayang, kamu kenapa? Ada yang kamu pikirin?” tanya Adit yang sedang disebelahku dalam perjalanan kami menuju rumahku untuk pulang dari kampus.
“Gak apa-apa.” jawabku singkat malas menanggapi pertanyaannya.
“Kalo cewe jawab gak apa-apa biasanya ada apa-apa tuh.” sahutnya dengan nada bercanda namun aku sudah terlalu emosi untuk menanggapinya.
“Apaan sih, ga lucu tau ga.” timpalku ketus pada Adit.
“Ya udah aku minta maaf.” Ucap Adit lembut.
“Bisa ga sih apa-apa ga usah minta maaf! Murah banget maaf kayanya keluar dari mulut kamu!” sahutku lagi yang semakin emosi.
“Terus mau kamu apa sih?” jawab Adit yang juga akhrinya terbawa emosi.
Putus! Aku mau kita putus! Lo pergi jauh-jauh dari hidup gue, gue mau balikan ama Panji! Teriak ku dalam hati yang entah mengapa kata-kata itu tidak mau keluar dari mulutku. Sepanjang sisa perjalanan aku hanya membisu meski dalam hati berontak, namun pikiran ku kalut dan takut malah mengeluarkan kalimat yang salah.
“Ya udah besok aku ga ikut kamu, tapi pulangnya aku jemput yah kita makan malem nanti.” tawar Adit yang lagi-lagi mampu menguasai emosinya.
“Terserah.” jawabku singkat seraya turun dari mobil ketika sampai rumahku dan berlalu masuk meninggalkannya.
Besoknya aku terbangun sedikit lemas mengingat pertengkaran semalam namun agak bersemangat begitu ingat hari ini adalah Kampus Expo artinya aku akan bertemu Panji, meski masih belum bisa memenuhi janjiku pada Helen untuk mengakhiri hubungan ku dengan Adit.

Pagi sayang. Bangun kamu, kan hari ini ada acara Kampus Expo, nanti aku jemput yah kalo udah selesai. See you!

Isi pesan singkat Adit yang membuatku menghela nafas panjang, anak ini kenapa jadi sesabar ini sih.
Aku pun hanya membalas singkat satu huruf “Y” untuk menunjukan masih marah padanya dan segera bangkit untuk bersiap ke acara sekolah bertemu Helen, Angga, Regas dan yang paling penting bertemu dengan seseorang yg sangat aku rindu, Panji.
Aku hari itu berangkat naik taksi karena memang kondisi tanganku yg masih tidak memungkinkan bukan karena ingin pulang dengan Adit, bahkan kalo boleh berharap hari itu aku bisa pulang dengan Panji.
Sesampainya disana aku disambut Helen yg lari memeluk ku, dan disana kutemui juga Angga dan Panji yg sedang berdebat entah masalah apa tapi dari omongan Angga membuat aku cukup geer meski ia tidak sempat menyelesaikan kalimatnya karena diinjak kakinya oleh Panji. Saat Panji meledeku Clara jangan main api, aku cukup salah tingkah. Aku berpikir seolah Panji memberiku lampu merah untuk jaga jarak dengannya meski nadanya bercanda.
Namun saat ia tiba-tiba mendadak naik keatas panggung, hatiku seolah tersihir lagi dengan pesona Panji. Ditambah lagu It’s not easy to be me yg ia mainkan seolah bercerita bagaimana perasaannya yg sudah berjuang pun bisa lelah sebagaimana manusia normal. Ia luar biasa dimataku tapi seolah Panji jawab ia pun punya perasaan yg bisa sakit, aku merasa dalam lagu ini Panji seperti ingin menyampaikan bahwa ini adalah waktunya ia untuk berhenti bertahan.
Hatiku langsung memerintahkan neuron otak mengirimkan sinyal kepada jemariku.

Dit, mulai sekarang kita udahan aja yah.

Sebuah pesan singkat yg ku kirim kepada Adit, aku tak mau lagi kehilangan kesempatan untuk mendapatkan Panji.
Tak lama sorak sorai penoton bergemuruh namun langsung dikagetkan dengan mic yg dijatohkan Panji, ia kulihat langsung berlari menuruni panggung. Tidak biasanya Panji terlihat sangat gugup, aku semakin yakin kalo tadi lagu yg dinyanyikan adalah curahan isi hatinya.
Helen mengajak ku mengejar Panji bersama Angga dan Regas, namun tiba-tiba tangan seseorang menahan ku dari belakang dan saat menoleh ku dapati sosok Adit disitu. Helen sempat terdiam namun ku pinta agar ia meninggalkanku dan ia jawab dengan menganggukan kepalanya.
“Jangan bilang kamu daritadi udah disini?” tuduh ku pada Adit yg dalam sekejap sudah ada dibelakangku.
“Aku begini demi hubungan kita sayang.” jawabnya dengan wajah memohon.
“Tolong jangan panggil sayang lagi. So please, leave me alone.” perintahku tegas padanya.
“Ra sayang, please. Kita bisa omongin ini baik-baik.” lanjut Adit mengiba.
“Jangan malu-maluin deh dit.” pintaku yg risih dengan tingkah Adit yg mengiba.
“Aku ga akan berhenti sampe kamu ngasih kesempatan kita buat perbaikin hubungan ini.” sahut Adit lagi yg masih memohon membuatku jengah dan makin risih.
“Please dit pergi! Aku udah enek liat tingkah lemah kamu!! Pergi atau aku teriak panggil satpam sekolah?” ancamku padanya yg sudah sangat muak dengan Adit.
“Oke aku pergi, tapi please kasih kesempatan buat ngomong lagi.” pintanya yg tak ku gubris dan berlalu meninggalkannya.
Aku berjalan kearah kantin dimana Helen Angga Regas dan Panji berkumpul, aku kesana hanya bermaksud pamit karena mood ku sudah rusak akibat kelakuan Adit.
Sampai di kantin aku harus terdiam ketika melihat Helen Angga Regas termasuk Panji sedang cheers dan mengatakan hal yg tak ingin kudengar. Logika ku padam, aku paham rasanya ketika Panji datang ke Jakarta namun malah mendapat kata putus dariku saat itu. Karma? Bukan, Panji kan yg bilang karma itu tidak ada. Aku hanya pamit dan lari untuk pulang, aku lari dari masalah hari itu. Aku belum bisa menguasain kenyataan.
Seperti yg diceritakan Panji, ia mengejarku yg lari. Tangannya kembali menawarkan ku untuk kembali. Aku hanya bisa berkata dalam hati, bawa aku nji. Bawa aku kemana pun kamu pergi.
Selama perjalanan pulang perasaanku tak karuan, bingung menerka maksud Panji yg mengejarku. Bukannya tadi ia merayakan jadian dengan gebetannya? Lalu untuk apa mengejarku lagi? Atau hanya dipinta oleh Helen?
Saat otaku dipenuhi pertanyaan Adit malah nongol lagi memperkeruh suasana, saat ia memukul wajah Panji maka saat itu juga ia telah melakukan sesuatu yg membuatku tak punya alasan lain untuk menghargai dirinya lagi. Aku dan Adit putus.
Putus didepan Panji yang baru saja jadian dengan gebetannya? Aku tak punya muka lagi untuk bertemu Panji dan memilih menyendiri hari itu. Sehingga aku meminta Mang Diman untuk menyuruh Panji pulang.
Helen datang kerumahku sekitar jam 3 sore, kupikir ia mau menemaniku yang sedang hancur namun yg kudapat adalah sebuah tamparannya.
“Ci? Maksud lo apa?” tanyaku yg kaget akan respon Helen ketika aku membuka pintu untuknya.
“Udah cukup ya lo nyakitin Panji! Jangan pernah harap ada kesempatan lagi buat lo!” ancam Helen ketus seraya pergi meninggalkan rumah tanpa sempat kucegah.
“Ci tunggu gue bisa jelasin.” teriaku mengejar Helen yg masuk kedalam mobilnya dan berlalu meninggalkanku. Hari itu aku hancur sehancurnya karena kehilangan Panji dan kehilangan sahabat dekat ku untuk yg kedua kalinya. Aku memaki diriku sendiri yg terlalu bodoh untuk lama berpikir mencari alasan putus dengan Adit. Padahal aku punya alasan paling utama yaitu aku tidak mencintainya, kenapa aku ga pernah berani mengeluarkan kata-kata itu. Aku sudah terlalu egois memikirkan bisa putus tanpa Adit tanpa mengakui bahwa selama ini dirinya hanya pelarianku dari Panji.

Selama di kampus aku berusaha menemui Helen, namun berkali-kali ia menepis untuk menghindar setiap bertemu denganku.
“Ci please gue bisa jelasin.” pintaku pada Helen yg berjalan kearah mobilnya saat pulang kuliah.
“Ci kasih gue kesempatan ngomong, ini semua ga seperti yg lo pikir.” lanjut ku memohon pada Helen namun tak sedikit pun ia menoleh kearahku. Helen pun menaiki mobilnya dan berlalu dari hadapanku.
Aku selalu punya Tuhan yang memberikan ku jalan keluar saat sudah mengalami kebuntuan dalam memintaa maaf pada Helen, yaitu saat Adit tiba-tiba muncul lagi dan meminta kembali kesempatan untuk bisa kembali denganku.
“Clara, please kasih aku kesempatan untuk bisa sama kamu lagi.” pintanya mencegah ku yg ingin berjalan kearah kantin.
“Dit, udah g ada lagi yg perlu kita perbaiki. Gue yg salah, dari awal cuma nganggep lo pelarian doang dari Panji. Jadi gue harap lo ngerti.” jawabku yg akhirnya jujur pada Adit karena mulai bisa mengendalikan emosi saat bertemu dengannya.
“Tapi ra.” mohonnya lagi yg sambil menarik tanganku namun kutepis.
“Please dit, jangan ganggu gue lagi.” sahutku seraya berjalan melewatinya namun tangan Adit malah memperkuat genggamannya.
“Dit lepasin.” ketus ku sambil melotot karena tingkahnya mulai kelewat batas.
“Ga, sampe kamu mau balik ama aku.” ancamnya yg membuatku takut dan malu karena disini sangat ramai.
“Dit jangan sampe gue teriak.” ancamku balik.
“Teriak aja, aku ga peduli asal kamu mau balik lagi.” jawabnya yg tak lama kemudian mendapat tamparan dari seseorang yg sudah hampir seminggu ini mengabaikanku, Helen.
“Jangan macem-macem lo ama sahabat gue! Sekali lagi gue liat lo maen tangan, gue bisa ngasih lebih dari tamparan.” ancam Helen tegas seraya menarik tanganku untuk pergi menjauh dari Adit menuju mobilnya. Aku pun memeluk tubuh Helen lalu menangis sejadi-jadinya.
“Udah ah jangan cengeng, hobi banget sih nangis.” tegur Helen namun tetap mengusap rambutku dipelukannya.
“Gue kira bakal kehilangan lo lagi ci.” jawabku sambil terisak-isak.
“Makannya jangan ingkar janji mulu wooo.” balas Helen meledeku.
“Maaf ci, gue emang bego, egois, wajar ko lo marah apalagi Panji juga akhirnya milih yg lain.” lanjutku yg masih memeluk Helen.
“Panji milih yg lain? Maksud lo?” tanya Helen heran.
“Bukannya kemaren kalian di kantin rayain Panji yg jadian ama gebetannya?” jawabku sambil melepas pelukan Helen dan mengusap air mataku.
“Hahahaha lo tuh ama Panji sama nya ya. Seneng banget ngambil kesimpulan sendiri.” sahut Helen sambil tertawa yg membuatku mengerutkan dahi dan tersenyum sumringah.
“Jadi salah ya? Panji belom jadian ama gebetannya ci?” tanyaku antusias menunggu jawaban Helen.
“Salah sayang.” jawab Helen sambil tersenyum yg membuatku langsung memeluknya lagi kegirangan.
“Gue belom selesai ngomong non jangan seneng dulu.” lanjut Helen yg membuatku langsung menatap wajahnya lagi dengan muka panik.
“Maksudnya?”
“Iya salah yg waktu di kantin itu kita cuma lagi nyemangatin Panji yg kayanya udah desperate banget buat ngedapetin lo lagi. Dari yg gue baca gara-gara gue bilang kalo lo dijemput Adit.” jelas Helen padaku yg belom menjawab pertanyaanku.
“Terus?”
“Ya kalo sekarang ga tau, terakhir sih dia pas gue telepon bilangnya ada janji ketemuan ama gebetannya itu.” lanjut Helen yg akhirnya membuatku menghela nafas panjang.
“Jadi gue yg desperate sekarang.” sahutku dengan nada orang yg putus asa.
“Belom apa-apa udah desperate, males gue ama lo non.” balasnya cemberut.
“Iya ya kalo dia udah jadian pasti kan cerita ama lo Angga atau Regas. Anak-anak belom ada info apa-apa kan ci?” tanya ku yg mulai antusias lagi.
“Aman. Makannya kejar buruan Panji lo sebelum di sabet mojang Bandung!” sahut Helen menyemangatiku.
“Gue telepon dia kali yah minta maaf?” ucapku pada Helen untuk memulai kembali mengontak Panji.
“Tanggung, samperin ke Bandung kalo lo niat!!” pinta Helen yg cukup membuatku ragu.
“Serius? Gue ke Bandung?” ujarku mengkonfirmasi ide Helen yg cukup gila.
“Ya terserah sih gue cm mau ingetin saingan lo bisa ketemu Panji. Lo cuma telepon? Gue jadi Panji mending milih yg di Bandung.” jawab Helen yg sepertinya sengaja memanas-manasiku.
“Oke besok sabtu gue kesana.” sahutku menyanggupi tantangan Helen seraya mengambil handphone ku.
“Mau nelepon siapa non?” tanya Helen heran.
“Travel agent gue, booking tiket buat besok” jawabku.
“Pesawat?”
“Iya.” ujarku singkat.
“Bandung doang non!! Ada tol sekarang!!” ujar Helen yg sepertinya menganggap naik pesawat ke Bandung adalah tindakan bodoh.
“Tangan gue kan belom bisa nyetir lagi ci, lagian ga tau jalan.” jawabku sambil cemberut.
“Gue anterin demi sahabat mah.” tawar Helen sambil tersenyum.
“Serius? Aaaa best friend banget lo emang ci.” sahutku memeluknya lagi.
“Traktir shabu-shabu ya.” pinta Helen yg langsung kusanggupi tentunya.

Sekarang disinilah aku, menginjakan kaki di Bandung dan berdiri didepan area kosan Panji untuk mengejar lagi harapan kembali bersamanya.
“Lo yakin ini kosan Panji?” tanya Helen dari dalam mobil.
“Iya gue inget ko ini, tapi ko motornya ga ada ya.” jawabku sambil mencoba masuk dalam halaman area yg luas itu berharap bertemu seseorang yg mengenal Panji. Aku tadi sempat meneleponnya namun tidak diangkat.
“Nyari kosan neng?” tanya seorang pria paruh baya padaku yg sepertinya pemilik atau penjaga kosan ini.
“Oh engga pak, saya nyari temen saya yg kos disini.” jawabku ramah padanya.
“Temen neng siapa namanya?” tanyanya padaku.
“Panji pak.” sahutku berharap Bapak ini mengenalnya.
“Oh Panji anak Jakarta yg kuliah di Teknik itu yah?” jawabnya detail seolah ada banyak Panji di kosan ini.
“Iya pak betul.” ujarku sambil tersenyum.
“Daritadi pagi keluar, rapih gitu kaya mau kondangan neng.” ucapnya yg akhirnya memberikan ku informasi tentang Panji.
“Oh gitu ya pak, saya boleh nunggu disini kan?” tanyaku meminta ijin.
“Boleh, parkir didalam saja mobilnya.” tawarnya ramah yg segera kujawab dengan anggukan dan terimakasih. Helen pun memasukan mobil ini parkir di halaman area kosan Panji namun tak lama aku mendengar suara motor dan ketika menoleh benar saja muncul Panji diatas motornya yg agak lebih besar dari badannya itu.
Panji membuka helmnya dan menunjukan wajah terkejut melihat aku berdiri didepannya.
“Clara.” ujarnya singkat seperti tak percaya.

Ilustrasi Clara

“Hai nji.” sapaku ramah.
“Halo ganteng.” sapa Helen yg membuka kaca mobil dan menyapa Panji dari dalam.
“Dari kapan ra ci? Tumben ada apaan nih pada ke Bandung.” jawabnya seraya turun dari motornya.
“Ada yang kangen tuh.” sahut Helen meledeku dari dalam mobil yg kubalas dengan menoleh kearahnya dan melotot padanya karena malu.
“Kangen ngomel apa kangen ngusir?” jawab Panji sambil tertawa yg membuatku merasa sedang disindir meski ada kemungkinan ia hanya bercanda.
“Dendam banget kayanya.” sahutku sambil cemberut.
“Tuh kan ci, baru diomongin udah beneran ngambek.” lanjut Panji kearah Helen seolah mencari dukungan dan mereka berdua pun tertawa.
“Kalian mau lama kan? Jalan aja yuk keluar, kosan gue mah berantakan tapi gue ganti baju dulu ya.” tawar Panji yg dibalas mengangaguk oleh aku dan Helen.
“Berantakan apa takut ketahuan ngumpetin cewe lo nji.” teriak Helen menggoda Panji yg dijawab olehnya dengan mengacungkan jari tengah kearah kami seraya masuk ke kosannya. Aku melihat sepertinya mereka berdua semakin dekat semenjak putusnya hubungan ku dengan Panji, tapi jujur itu justru membuatku semakin senang dan ingin mengejar Panji kembali. Ya mengingat hubungan Helen dengan si cupu itu kaya anjing dan kucing. Eh ko jadi ikutan manggil si cupu sih hahaha tapi emang bener kata Helen jika dibanding Panji lewat lah dia.
Panji pun mengambil posisi menyetir mengingat ia lebih tau jalanan di Bandung, aku tadinya mau duduk dibelakang namun Helen memaksaku untuk duduk didepan bersama Panji. Helen tuh memang best friend banget.
“Jadi pada mau kemana?” ucap Panji membuka obrolan sambil membawa mobil ini keluar halaman kosan.
“Lo yg tau Bandung ko nanya kita.” sahut Helen dari bangku belakang.
“Ya maksudnya mau makan apa cuma mau nongkrong sambil ngemil aja. Ga mungkin kan jauh-jauh ke Bandung gue bawa ke mall.” jawab Panji protes.
“Ke mall aja deh, biar gue bisa belanja lo berdua puas-puasin deh berduaan.” jawab Helen yg malah mengajak ke Mall.
“Ih Helen apaan sih, bareng-bareng aja kali.” sahutku karena tidak enak dengan Helen, sudah harus mengantarku jauh-jauh ke Bandung masih harus sendirian. Sebenernya sih aku seneng banget ama tawaran Helen, tapi sudah cukup kebaikannya hari ini dengan mengantarku jauh-jauh ke Bandung.
“Gue juga ogah kali jadi obat nyamuk.” sahut Helen sambil mencubitku dari belakang seolah memberi kode untuk menuruti perintahnya.
“Kaya baru kenal aja lo ci, segala obat nyamuk.” ujar Panji yg sepertinya mendukung ideku untuk mengajak Helen gabung.
“Ga mau, gue mau muter-muter FO.” jawab Helen yg ngotot dan akhirnya aku dan Panji pun menuruti kemauannya.
Akhirnya untuk pertama kalinya setelah hampir enam bulan lamanya pisah, aku bisa jalan lagi berdua dengan Panji. Aku tak bisa bohong, hatiku sangat bersorak sorai gembira meski ada perasaan gugup juga pokoknya campur aduk deh.
“Ra?” tegur Panji menyadarkan ku dari lamunan.
“Eh iya nji?” jawabku salah tingkah.
“Mau makan dimana?” tanyanya sambil menatap wajahku. Rasanya tuh aku ingin menjawab kemana aja asal sama kamu nji.
“Pasta yuk.” jawabku sambil tersenyum yg ia respon dengan mengangguk. Panji pasti paham, pasta adalah pilihan terakhir ketika kami dulu sama-sama sedang tidak punya ide untuk makan dimana melainkan hanya untuk mendapat tempat menghabiskan waktu mengobrol bersama.
“Carbonara, aglio e olio, sparkling orange ama milky soda mba.” jawab Panji saat seorang pelayan memberikan kami menu yg belum sempat diambil oleh Panji sehingga membuatnya agak terkejut untuk mencatat pesanan. Aku tersenyum melihatnya yg masih hafal pesanan rutin kami setiap berkunjung ketempat ini.
“Makasih.” ujarku pada Panji.
“Buat apa?” tanyanya heran.
“Masih hafal pesanan aku.” jawabku yg langsung mengganti pronomina gue selama ini kembali menjadi aku. Panji terlihat salah tingkah dan hanya merespon dengan mengangguk dan tersenyum.
“Kamu tadi abis darimana nji rapih banget?” tanyaku membuka obrolan kami.
“Oh itu engg acara kampus.” jawabnya sedikit ragu dan sempat berpikir lama yg membuatku jadi penasaran. Apa Panji mengantar gebetannya menghadiri undangan tapi aku punya hak apa untuk menanyakannya.
“Nonton acara paduan suara kampus di Gedung Sate. Ada Ine juga loh tampil.” lanjutnya seolah menjawab keraguanku.
“Oh gitu.” jawabku tersenyum puas atas penjelasan Panji.
“Nji. Maaf ya waktu itu udah ngusir kamu dari rumah. Aku..” belum sempat aku menyelesaikan kalimatku Panji memotong.
“Ra, udah lupain. Ga usah minta maaf segala. Kaya lebaran aja.” jawabnya sambil tertawa.
“Emang minta maaf bolehnya cuma pas lebaran aja.” sahutku cemberut.
“Pas kurusan juga boleh ko.” lanjutnya lagi yg membuatku tertawa dan memukul tangannya.
“Garing! Nyebelin!” balasku dan kami berdua pun tertawa.
“Nyebelin juga pernah bisa bikin jatuh cinta kan.” gombalnya yg membuatku salah tingkah dan mencubitnya namun daritadi aku mempertanyakan mengapa jawaban Panji selalu menghindari penggunaan kata ganti.
“Gimana tinggal di Bandung nji? Asikan mana ama Jakarta?” lanjutku membuka obrolan lain dengan Panji karena rindu sekali sudah lama tidak berdua seperti ini.
“Bandung itu nyaman, adem, bikin betah. Jakarta biar gimanapun semerawutnya, tetep aja ngangenin sih rumah tempat pulang.” jawab Panji yg entah kenapa seolah kata-kata itu keluar dari hatinya.
“Tapi kalo disuruh milih, ga bisa kayanya. Dua-duanya favorit.” lanjut Panji yg membuatku merasa semakin mengerti isi hatinya.
“Kalo aku ga minta kamu milih Jakarta atau Bandung lagi, kamu mau ga memulai hubungan kita dari awal kaya dulu lagi nji?” tanyaku yg entah mengapa kata-kata itu keluar begitu saja dari lisanku. Bahkan aku tidak tahu apa sekarang Panji masih sendiri atau sudah punya penggantiku di Bandung. Pernyataanku berusan begitu nekat tanpa memikirkan apapun. Jantungku terasa tertekan oleh himpitan sesaknya paru-paru yg bernafas tak beraturan menunggu jawaban Panji yg terdiam cukup lama.
“Boleh ga jawabnya di Jakarta?” balas Panji yg membuat hatiku serasa tertahan menggantung diketinggian yang siap jatuh kapanpun. Aku hanya sanggup menjawabnya dengan menggangguk dan tersenyum.
“Makan dulu yuk.” ajaknya ketika pelayan menyajikan pesanan kami.
Kami lanjut makan sambil lanjut mengobrol, meski awalnya aku banyak diam karena hati ini masih gusar atas jawaban Panji namun ia selalu sukses membuatku tertawa dan antusias dengan segudang topiknya. Aku selalu suka mengobrol dengan Panji yg penuh dengan pandangannya atas berbagai hal. Aku tuh selalu nyambung ngobrol dengan Panji, frekuensi kita itu sama.
Selesai makan kami pun menyusul Helen yg masih asik berbelanja, bahkan bawannya sepertinya akan memenuhi bagasi mobilnya.
“Kalian udah selesai? Yakin? Puas-puasin aja lagi, mumpung gue masih betah nih.” sahutnya saat kami menghampiri dan mengajaknya pulang.
Saat diparkiran hari sudah malam, aku pun harus rela berpisah lagi dengan Panji yg entah kapan akan kembali ke Jakarta untuk memberikan jawabannya.
“Jadi kapan kamu balik ke Jakarta lagi?” tanyaku penasaran sebelum kami pisah, sementara Helen sibuk menyimpan belanjaannya.
“Malam ini sambil nganter kalian.” jawabnya yg membuatku mengerutkan dahi.
“Eh serius nji? Ah lo emang pengertian banget sih, tau aja kaki gue udah pegel.” cerocos Helen menyambar pembicaraan kami.
“Iya kasian gue ama lo ci.” sahutnya menimpali Helen.
“Kamu kan ga bawa baju.” tanyaku yg masih tidak percaya Panji akan ikut kami ke Jakarta.
“Aku tuh di Bandung cuma kuliah bukan dicoret dari kartu keluarga raaaa. Dirumah banyak kali baju doang.” jawabnya yg membuatku tertawa, ya akhirnya Panji memanggil dirinya dengan sebutan aku setelah pembicaraan ditempat makan tadi berkali-kali ia sukses menghindari penggunaan kata ganti. Ya setidaknya itu sedikit menghiburku.
Sepanjang perjalanan kami mengobrol banyak hal, bercanda tawa dan sesekali saling mengejek apalagi ketika Helen membuka aib-aib ku saat bersama Adit, mereka berdua puas sekali mengejek ku. Ya benar Panji dan Helen sudah seperti sahabat, aku menyukainya. Jika Panji menerima ku kembali, aku merasa hubungan ini akan semakin sempurna karena kedekatan kedua manusia yg sangat aku sayang ini.
Malam itu Panji turun lebih dulu mengingat secara jaraknya rumahnya paling dekat, baru setelah itu Helen mengantarku dan ia pulang kerumahnya.
Saat turun dan pisah aku sempat memberanikan diri menanyakan janji Panji.
“Kapan aku bisa dapet jawaban kamu.”
“Besok pagi aku telepon.” jawabnya singkat sambil tersenyum. Senyum yg menyebalkan, apa Panji sengaja ingin menyiksaku dan membuatku tak bisa tidur malam ini.
“Lo udah minta balikan?” tanya Helen penasaran saat kami pergi meninggalkan rumah Panji yg kujawab dengan anggukan.
“Terus?”
“Belom dijawab.” sahut lemas.
“Sukuriiiiin!!” timpal Helen puas meledek ku.
“Lo jahat banget sih ci ama gue.” balasku sambil melempar tisu kearahnya.
“Mungkin dia mau mutusin dulu pacarnya yg di Bandung.” lanjut Helen semakin memanasi-manasiku.
“Enci nyebeliiiin!!” teriaku sambil mencubiti tangan Helen dan tertawa.
Ah sudah lah, seperti kata Panji. Jika sudah berjuang, biarlah Tuhan yg menentukan hasilnya.

Besok paginya aku sudah berdiri didepan pintu rumah Panji setelah sekian lama tidak kesini, karena ingin mendengar langsung jawaban darinya yg bahkan hingga saat ini belom meneleponku sama sekali.
“Ya ampun Clara, ini Tante ga salah liat kan. Apa kabar sayang.” sambut Mamanya Panji saat membukakan pintu untuk ku.
“Baik tante. Kangen banget.” sahutku.
“Sama Tante juga kangen. Tumben kamu kesini. Aaa Tante ngerti, jadi ini alasan Panji semalam pulang dari Bandung.” ledek Mamanya Panji sambil tertawa yg membuatku salah tingkah.
Aku pun dipersilahkan masuk kedalam dan dirangkulnya, sudah lama sekali rasanya tidak mendapat kehangatan ini dari Mamanya Panji.
“Mah, tas SMA Panji dimana yah.” Panji berteriak sambil turun dari lantai dua rumahnya.
“Clara, ko bisa disini.” ujar Panji terkejut melihatku dihadapannya.
“Mau nagih janji kamu.” jawabku to the point sambil menatap wajahnya.
“Janji kemana hayo pagi-pagi.” sahut Mamanya Panji meledek kami.
“Mah, Panji mau nanya dong. Waktu itu kan Kak Sinta Mama sama Papa nyuruh Panji nyari pacar di Bandung untuk diajak ke wisuda Kak Sinta. Kalo Panji ga dapet pacar Bandung tapi dapetnya di Jakarta ga apa-apa kan mah?” jawab Panji yg membuatku deg-degan dan mulai menggigit bibir menahan sumringah.
“Oh kenapa emang?” tanya Mamanya Panji yg seolah menerima sinyal anaknya untuk mengerjaiku.
“Ya kalo pacar Panji di Bandung, ga bakal bisa pagi-pagi udah nemenin Mama gini kan kaya Clara.” jawab Panji sambil tersenyum kearahku.

Like the rainbow after the storm,
Joy will reveal itself after struggle.

I love you Panji.
The best part of my life.
The best thing I’ve ever had.
You’ve shown me your promises of nothing gonna change your love for me.

Bersambung.

END – Ketika Kita Muda Part 22 | Ketika Kita Muda Part 22 – END

(Ketika Kita Muda Part 21)Sebelumnya |Bersambung(Ketika Kita Muda Part 23)